Monday, December 31, 2012

TAHUN BARU HIJRAH: DOA DAN HARAPAN





DOA TAHUN BARU MASIHI 2013
TAHUN BARU, MANUSIA BARU, GENERASI BARU

HARAP TAHUN BARU 2013 KALI INI DAPAT MENJADI TITIK PERMULAAN UNTUK MENCIPTA MANUSIA BARU MALAYSIA, IAITU RAKYAT YANG SIHAT WAL AFIAT, ZAHIR DAN BATIN.

KITA HARUS MENGAKU BAHAWA RAKYAT KITA PADA HARI INI BANYAK YANG SAKIT, BUKAN HANYA SAKIT BADAN, SEPERTI PENYAKIT YANG DIHIDAPI AKIBAT DARI OBEISITI, PENYAKIT KENCING MANIS, DARAH TINGGI, BUAH PINGGANG, JANTUNG DAN LEBIH KRONIK LAGI KENSER, TETAPI BANYAK JUGA YANG MENGALAMI SAKIT JIWA, MENTAL DAN EMOSI YANG KETERLALUAN DAN PARAH.

PENYAKIT MENTAL DAN JIWA YANG SERIUS BIASANYA BOLEH MEMBAWA KEPADA KETIDAK SETABALIN PEMIKIRAN DAN  EMOSI SESEORANG ITU, BUKAN SEKADAR HAL ITU SAHAJA, TETAPI SERINGKALI JUGA  MEMBAWA KEPADA PENYAKIT KEROHANIAN, EMOSI, PERASAAN, TINGKAH LAKU, TUTUR KATA, DAN TINDAKAN MANUSIA ITU KESELURUHANNYA.

DI DALAM AL-QURAN ALLAH MENYIFATKAN BAHAWA ORANG-ORANG MUSYRIKIN, IAITU ORANG-ORANG YANG TERANG-TERANG MENOLAK KEBENARAN DAN AJARAN KETUHANAN YANG ESA, SEBAGAI ORANG-ORANG YANG "BERPENYAKIT DI DALAM HATINYA." SEMAKIN LAMA MEREKA BERKELAKUAN BEGITU, MENENTANG PARA RASUL DAN NABI, TERUTAMANYA NABI TERAKHIR, MUHAMMAD SAW, MAKA ALLAH MENAMBAHKAN PENYAKIT MEREKA ITU, LALU MEREKA BERTINDAK DI LUAR PERI KEMANUSIAAN, MENYAKITI ORANG LAIN, MALAH TERDAPAT DIANTARA MEREKA YANG BERTINDAK MENYAKITI DAN MEMBUNUH PARA NABI DAN RASUL YANG MEREKA MENENTANGNYA.

HARI INI KITA MELIHAT ORANG MEMBUNUH ORANG LAIN SESAMA MEREKA DENGAN SEWENANG-SEWENANGNYA, TERMASUK MEMBUNUH ANAK, IBU BAPA, NENEK MOYANG, KAUM KERABAT, KAWAN DAN SESIAPA SAJA, YANG TIDAK PERNAH KITA MENYAKSIKANNYA DALAM MASYRAKAT KITA PADA ZAMAN LAMPAU.

ORANG MEROMPAK, MENCURI, MERAGUT DAN MELAKUKAN SERBA MACAM KELAKUAN UNTUK MENDAPATKAN HARTA BENDA KEPUNYAAN ORANG LAIN SECARA MUDAH, MALAH LEBIH BESAR LAGI HAL INI BERLAKU DI KALANGAN MANUSIA YANG BERPENGARUH DAN MEMPUNYAI KEDUDUKAN TINGGI, IAITU RASUAH, MENYALAH GUNA KUASA, MENGGUNAKAN KEDUDUKAN DAN SEBAGAINYA UNTUK MENJADI PENYANGAK YANG TERLALU BERSIFAT MATERIALISTIK, GILA BENDA DAN WANG. TETAPI DALAM CARA YANG AMAT BIJAK DAN HALUS SEKALI.

KERANA PENYAKIT JIWA INI JUGA ORANG MENJADI LIAR, TIDAK BERSOPAN, ROSAK AKHLAK, MENGAMALKAN GEJALA MAKI HAMUN, DENDAM KESUMAT, BIADAB DAN TIDAK BERAKHLAK SESAMA SENDIRI, DAN SESAMA SAUDARA SEAGAMA DAN SENEGARA, RASA RASIS DAN TAKSUB POLITIK YANG MELAMPAU, TIDAK IHSAN DAN TIDAK MERASA MALU KEPADA MANUSIA, APA LAGI KEPADA ALLAH.

ORANG YANG BERPENYAKIT JIWA, AKAN BERTINDAK DI LUAR KAWALAN AKAL DAN AJARAN AGAMA YANG SIHAT, SECARA MEMBUTA TULI AKAN MENURUT EMOSI DAN PERASAAN, MELANGGAR UNDANG-UNDANG TERMASUK UNDANG-UNDANG LALU LINTAS, MEMBAWA KERETA SEPERTI ORANG YANG TIDAK SIUMAN, TERGOPOH GAPAN DAN MEMANDU LAJU TANPA BERFIKIRAN, MENGAKIBATKAN KEMALANGAN, MEMAKAN KORBAN YANG BANYAK DI ATAS JALAN RAYA, MATI DAN LUKA PARAH.

HAL YANG DIGAMBARKAN DI ATAS HANYA MERUPAKAN SEBAHAGIAN CONTOH YANG KECIL TENTANG AKIBAT YANG DIALAMI OLEH ANGGOTA MASYARAKAT DALAM KELOMPOK MASYARAKAT YANG SAKIT JIWA DAN MENTAL, SAKIT ROHANI DAN EMOSI, SAKIT OTAK DAN FIKIRAN, YANG TIDAK MEMILIH ORANG PANDAI ATAU JAHIL, KAYA ATAU MISKIN, BERAGAMA ATAU TIDAK, SEMUANYA TERDEDAH KEPADA PENYAKIT ZAMAN MODEN, ALAF KE TIGA, DUNIA ABAD KE-21 INI...IAITU PENYAKITA JIWA DAN MENTAL YANG DIILHAMKAN OLEH SYAITAN SERTA HAWA NAFSU, PENYAKITA ABAD 20 KETIKA DUNIA MENJADI GELANGGANG PERSAINGAN HIDUPYANG TERPISAH DARI NILAI-NILAI SUCI, BUDAYA SIHAT DAN AJARAN AGAMA.

HAMPIR SELURUH DUNIA PADA HARI INI MENGALAMI PENYAKIT MNTAL DAN PENYAKIT JIWA INI, SEHINGGA DUNIA DIPENUHI OLEH KEGANASAN, KEKEJAMAN, PENINDASAN BERDASARKAN NEGARA DAN ANUTAN AGAMA SERTA RUPA BANGSA, BERDASARKAN BARAT MELAWAN TIMUR, NEGARA MAJU MENINDAS NEGARA MISKIN, DASAR GLOBALISASI YANG MENYELEWENG DAN SEBAGAINYA.

 MALAH DALAM DUNIA ISLAM SENDIRI KEKERASAN DAN KEGANASAN YANG MEMBAWA KEPADA PEMBUNUHAN SESAMA SENDIRI SERING JUGA BERLAKU KERANA PEREBUTAN KUASA POLITIK, PERBEZAAN SUKU KAUM, KELAINAN MAZHAB DALAM AGAMA SENDIRI, DAN PESELISIHAN PANDANGAN LAIN, YANG SEPATUTNYA DAPAT DISELESAIKAN SECARA BERADAB DAN BERTAMADUN, TETAPI ORANG LEBIH SUKA MENYELESAIKAN KONFLIK MEREKA SECARA  KEGANASAN DAN PERTUMPAHAN DARAH, BUKAN MELALUI MEJA PERUNDINGAN DAN DIALOG ILMU.

HAL INI MULAI BERJANGKIT MENJADI WABAK DI DALAM MASYARAKAT ISLAM KITA SENDIRI, IAITU PERKEMBANGAN YANG BERLAKU AKHIR-AKHIR INI KERANA PEREBUTAN KUASA POLITIK  MELAMPAU YANG MENGAKIBATKAN KEROSAKAN MORAL DAN ADAB, MEMECAH BELAHKAN MASYARAKAT ISLAM, MELEMAHKAN KESATUAN UMMAH, YANG SEKALI GUS MEMBERIKAN PELUANG KEPADA ORANG LAIN YANG MAHU MELIHAT PERPECAHAN ORANG ISLAM. 

OLEH ITU, KALAU KITA BOLEH BERDOA, DAN BERHARAP, MALAH BERTINDAK DAN BERUSAHA, MAKA TAHUN 2013 INI MINTALAH MENJADI TAHUN PERMULAAN UNTUK KESIHATAN JIWA DAN MENTAL MANUSIA, TERMASUK MANUSIA WARGA NEGARA KITA INI, AGAR PENYAKIT MENTAL, PENYAKIT JIWA, PENYAKIT ROHANI DAN EMOSI YANG TELAH BANYAK MENJALAR DI DALAM MASYARAKAT KITA INI AKAN BERKURANGAN SUPAYA KITA AKAN DAPAT MENIKMATI RASA AMAN, SEJAHTERA DAN BAHAGIA DI DALAM MASYARAKAT KITA INI....

PERMULAAN MEMBANGUNKAN MASYARAKAT YANG SIHAT DARI PENYAKIT JIWA DAN ROHANI INI BUKANLAH SEBENARNYA UNTUK KITA GENERASI INI, TETAPI UNTUK KEBAHAGIAAN ANAK CUCU, GENERASI DAN UMMAH KITA YANG AKAN DATANG, KERANA MEREKALAH YANG AKAN MEWARISI NEGARA DAN DUNIA INI SELURUHNYA.

SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BARU, 2013, SELAMAT MENEMPA UMAT BARU, RAKYAT MALAYSIA YANG SIHAT SEJAHTERA, AMAN BAHAGIA...INILAH SAJA HARAPAN DAN DOA YANG DAPAT KITA LAKUKAN BUAT HARI PERTAMA TAHUN BARU MASIHI 2013 INI....

Tuesday, December 25, 2012

MALAYSIAN MALAYSIA TERMASUK NAMA ALLAH??


NAMA ALLAH BUKAN ISU MALAYSIAN MALAYSIA !

Kalau dalam isu-isu lain mungkin telah banyak tuntutan dalam dasar equality in diversity atau sebelum ini, mungkin lama dulu dan hampir terpadam pada permukaannya, dasar itu diungkapkan sebagai Malaysian Malaysia, maka dalam dasar nama Allah yang diminta supaya digunakan dalam agama lain janganlah disamakan dengan dasar-dasar lain itu. Kita merasakan bahawa dalam penggunaan istilah nama Allah itu, maka biarlah amalan ini merupakan sesuatu yang ekslusif untuk agama Islam sahaja, dan sesiapa yang ingin menganggu gugat pendirian ini, kita bolehlah merayu kepada mereka "Please leave us alone in this matter!" Tolong jangan ganggu kami dalam hal ini.

"Enough is anough" cukuplah dengan segala dasar lain, termasuk yang termaktub di dalam Perlembagaan telah dituntut untuk disamaratakan, di berikan hak yang sama rata, sama rasa di antara seluruh rakyat tanpa mengira sebarang latar belakang sosial, ekonomi dan agama, maka hak dalam menghayati konsep ketuhanan dalam  agama ini, janganlah nak direbutkan, dicabar dan dimanipulasikan begitu rupa. Nama Allah tetap merupakan sesuatu yang asas dan fundemental bagi Islam.

Nama Allah, dari sudut falsafah, takrifan dan konsepnya, tetap  tidak sama dengan nama Tuhan, God, Lord dan sebagainya dalam penggunaan agama lain. Orang Islam, lebih memahami konsep ini seperti yang dibaca dan dijelaskan oleh Kitab Suci Al-Quran, tetapi umat Islam, khususnya di Malaysia, rela menerima perbezaan ini di atas dasar unity in diversity dan atas dasar tolak ansur agree to disagree dengan amalan dan pengertian serta konsep tuhan dalam agama lain, terutamanya dalam kepercayaan para penganut agama Kristian.

Dalam Surah Al-Maidah sahaja terdapat sekurang-kurangnya tiga ayat yang menjelaskan perbezaan Tuhan "Allah" dan Tuhan atau God menurut yang diiktikadkan oleh penganut Kristian.

Ayat 17 Surat tersebut menjelaskan begini:
"Demi sesungguhnya kafirlah orang-orang yang berkata: bahawasanya Allah ialah Al-Masih ibn Maryam. Katakanlah (wahai Muhammad) "Dakwaan itu tidak benar, kerana siapakah yang dapat menahan seksa dari Allah sedikit jua pun kalau Dia mahu membinasakan Al-Masih ibn Maryam berserta ibunya dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya.." 

Ayat 72 dari Surah yang sama menjelaskan:
"Demi sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: bahawasanya Allah ialah Al-Masih ibn Maryam, pada hal Al-Masih sendiri berkata: Wahai Bani Israel, sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhan kamu, bahawasanya sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain, meka sesungguhnya Allah haramkan kepadanya syurga, dan tempat kembalinya ialah neraka, dan tiadalah seorang penolong pun bagi orang-orang yang berlaku zalim"

Ayat 75 dalam surah yang sama juga menegaskan:
"Tiadalah Al-Masih ibn Maryam itu melainkan seorang Rasul yang telah berlalu sebelumnya beberapa orang Rasul. dan ibunya seorang perempuan yang amat benar, mereka berdua adalah memakan  makanan (seperti kamu juga). Lihatlah bagaimana Kami jelaskan kepada mereka (Ahli Kitab itu) keterangan-keterangan (yang tegas yang menunjukkan kesesatan mereka) kemudian lihatlah bagaimana mereka dipalingkan (oleh hawanafsunya daripada menerima kebenaran yang jelas nyata itu).

Apakah kefahaman dan akidah anak-anak orang Islam yang memahami konsep Tuhan Islam yang bernama Allah itu amat berbeza dari konsep Tuhan Kristian triniti itu akan dikelirukan dengan penggunaan nama yang sama, seolah-oleh semua Tuhan dalam sebarang agama adalah membawa takrifan, falsafah dan konsep yang sama? Maka kalau demikianlah keadaannya, kenapakah kita harus berbeza agama dan akidah dalam menghayati dan mengamalkan agama masing-masing?

Banyak pengajaran secara langsung yang difirmankan oleh Allah SWT di dalam Al-Quran yang memberikan makna ini kepada umat Islam, umpamanya bacalah Al-Quran Surah Al-Taubah  ayat 30 dan 31, ketika kita diperingatkan bahawa "Orang-orang Yahudi mengatakan bahawa Aziz ialah anak Allah" dan orang Masihi pula mengatakan bahawa "Al-Masih ialah anak Allah"........

Budaya dan cara hidup serta bahasa negara kita berbeza dari negara lain. Bahasa dan budaya Arab berbeza dari bahasa dan konotasinya dari bahasa lain, kerana bahasa adalah merupakan terjemahan dari satu budaya dan tradisi serta gaya hidup sesuatu bangsa itu. Bahasa Arab menggunakan nama Allah untuk Tuhan adalah dalam kefahaman pramasastera dan retorika bahasa itu yang amat casnggih sekali, dan kefahaman orang Arab tidak mungkin terpisah dari konsep Allah dan Tuhan yang digunakan untuk kepelbagaian agama.

Orang Arab dapat bersumpah ratusan kali dalam perbualan biasa mereka dengan menyebut "Wallahi" yang kalau dalam penggunaan bahasa Melayu merupakan satu sumpah dalam istilah syariah yang amat salah diucapkan sewenang-sewenangnya dalam perbualan harian, tetapi sumpah ini tidak sama dengan sumpah yang kita fahami dalam bahasa kita, sehingga terdapat ayat Al-Quran yang menjelaskan tentang sumpahan biasa dalam penggunaan bahasa mereka dengan sumpah dalam istilah syariah yang kita fahami.

Maka demikianlah juga dengan penggunaan nama Allah yang cuba dibandingkan dengan penggunaannya di dalam bahasa lain, khususnya bahasa Arab, sesungguhnya perbandingan ini haruslah difahami dari sudut linguistik dan budaya bahasa itu sendiri diantara bahasa Melayu dan bahasa Arab. Janganlah dicuba untuk mencari justifikasi yang remeh untuk menjustifikasikan penggunaan nama Allah bagi Tuhan Kristian, iaitu yang merupakan  dakwaan dan alasan bagi menuntut sesuatu yang amat sensitif dan tidak dapat diterima di dalam budaya dan cita rasa bangsa kita di negara kita ini.

Ingatlah firman Allah SWT dalam surah Al-Taubah ayat 32 :
"Mereka hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tidak menghendaki melainkan menyempurnakan cahaya-Nya, sekali pun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

Kepada saudara-saudara pembaca entri ini, ingatlah akan hikmah dan ilmu kurniaan Allah kepada kita, bahawa kita mengetahui dan memahami akan maksud dan hakikat peringatan Allah kepada kita dalam isu ini, tetapi peringatan Allah itu adalah untuk pertahanan diri kita dan anak cucu kita, bagi mengatur strategi pendidikan dan penyampaian hikmah kita, bukan untuk mencerca dan menghina atau mengata nista sesama manusia, termasuk kepada rakan-rakan kita dari agama lain, kerana kita menyedari prinsip agama kita tentang dasar hidup bersama secara aman dan damai (peaceful co-existence) :Bagi kamu agama kamu, dan bagi kami agama kami"...Surah Al-Kafirun, ayat 6

Semoga lanskap budaya dan politik kita tidak secara mudahnya dicemarkan oleh tangan-tangan rakan kita yang berlumpur dan kotor ketika dunia umumnya memasuki era gerhana hitam pada masa kini....




Tuesday, December 18, 2012

KEPELBAGAIAN PENYAKIT JIWA


DORONGAN MEMBUNUH

Kenapa orang membunuh? Jawapannya tidaklah semudah seperti yang difikirkan oleh orang biasa. Para doktor sakit mental dan psikologi juga sering memberi jawapan yang berasaskan teori yang mereka pernah pelajari, sedangkan banyak dorongan baru yang mungkin belum dikaji sepenuhnya yang menyebabkan seorang itu bertindak membunuh orang lain.

Demikianlah halnya yang berlaku di Amerika Syarikat dua tiga hari yang lalu, iaitu ketika seorang pembunuh muda menembak orang dewasa dan para pelajar lainnya di sekolah, setelah bertindak menembak ibunya sendiri.

Dalam keadaan biasa, kita tidak mungkin membayangkan seorang yang waras akan bertindak membunuh orang lain, apa lagi membunuh orang yang paling hampir dengannya, seperti ibu, ayah dan anggota keluarga yang terdekat. 

Tetapi hal itu boleh berlaku, malah di negara kita ini pun pembunuhan seperti itu telah pernah berlaku. walau pun tidak sesirius yang berlaku di tempat lain.

Di Amerika Syarikat tembakan yang membunuh mangsa yang terdiri dari kanak-kanak sekolah telah berlaku beberapa kali sebelum ini. Amerika Syarikat yang terkenal sebagai kuasa besar dunia yang memiliki dan mengetuai dunia dalam segala aspek kemajuan dan teknologinya, mungkin masih belum mendapat jawapan yang sebenarnya untuk menyelesaikan penyakit jiwa dan penyakit mental orang-orang yang bertindak membunuh kanak-kanak sekolah itu.

Secara mudahnya, tanpa kajian dan analisis yang mendalam, kita sendiri sebenarnya menyedari betapa rosaknya nilai bangsa-bangsa di dunia ini disebabkan oleh pengeksopatan gejala-gejala buruk dan negatif yang memasuki dunia luar melalui teknologi maklumat, komputer, TV, permainan video, play station dan sebagainya.

Gejala negatif yang di ekspot ialah gejala lucah, keganasan, kebebasan mutlak tanpa nilai moral, alkohol, seks, hak asasi mutlak tanpa batasan, dan segala kepelbagaian tuntutan nafsu manusia yang bebas dari nilai budaya, tradisi dan agama, serta 1001 kelalaian lain yang sering diterangkan dalam ajaran agama.

Kanak-kanak yang bermain game komputer diajar segala macam keganasan, membunuh, menembak, merampas kereta atau motosikal orang, memandu kereta dengan laju hingga melanggar kenderaan dan orang lain yang berada di hadapannya, melanggar tembok dan pembahagi jalan, melayang ke atas angin, dan berbagai-bagai peerkara mustahil yang boleh dilakukan, yang sebenarnya tidak mungkin berlaku dalam dunia nyata, tetapi hal itu boleh berlaku dengan kecanggihan teknologi yang dihidangkan di dalam permainan video itu.

Di dalam dunia nyata, Amerika Syarikat juga sebenarnya merupakan satu kuasa yang mencipta senjata canggih untuk berperang dan melakukan keganasan ke atas manusia. Askarnya dihantar ke serata dunia yang perlu dijajahi, dijatuhkan Kerajaannya, malah merampas kekayaan dan kesenangan orang lain sambil membuat alasan untuk mewujudkan keamanan bagi seluruh dunia.

Mungkin gejala ganas ini tanpa disedari telah menyerap masuk ke kepala anak-anak rakyat Amerika, maka mereka akan mempraktikkannya di sekolah, sehingga dengan itu terdapat para pembesar negara Amerika Syarikat yang mengatakan bahawa hanya negara mereka sahaja sebagai negara peerindustrian yang maju yang mempunyai gejala keganasan dan jenayah ini.

Inilah sebenarnya sebahagian dari korupsi mental dan jiwa yang kita dapati dari dunia luar yang maju dalam teknologi, dan amat "menghiburkan" anak-anak kita juga.

Mungkin dunia umumnya perlu mengkaji aspek ini untuk cuba mencari jawapan kenapakah anak-anak muda pada hari ini menjadi terlalu  kecamok pemikiran dan emosinya, terlalu keliru dan sesat dari alam rasional dan kenyataan, terlalu hanyut dalam arus fantasi dan khayalan yang tidak wujud dalam masyarakat beberapa dekad yang lalu.

Amerika Syarikat sendiri mungkin dapat melihat hasil kemajuannya yang cuba digambarkan untuk memberikan kebaikan kepada dunia, tetapi sebaliknya dalam beberapa sektor, lebih banyak membawa kerosakan dan kehancuran kepada rakyatnya sendiri dan kepada manusia di dunia ini umumnya.

Monday, December 17, 2012

KIAMAT BERLAKU 21 DISEMBER TAHUN 2012?




BUNUH NYAWA DAN KARIER

Di Amerika seorang pelajar menembak ibunya, kemudian pergi ke sekolahnya sendiri, bunuh gurunya dan kawan-kawan pelajarnya.

Di Filipina seorang rakyat Malaysia di bunuh oleh tentera kerana dikatakan terlibat dengan gerakan keganasan dan bersedia untuk bertindak bagi melakukan pembunuhan. Dia adalah pengganas lalu harus dihapuskan segera.

Di Syria tentera pergi membunuh orang juga, dan mengikut media, kali ini askar Syria menyerang kem oraang  Palestin Yarmuk yang sedang beerlindung di dalam masjid. Mungkin orang-orang yang bersembunyi dan masjid itu sendiri dihancurkan.

Di Mesir terbayang juga pembunuhan yang mungkin berlaku, kerana mengikut komen salah seorang yang sedang marah, bahawa sungguh pun undian awal bagi Perlembagaan baru Mesir menunjukkan Presiden Morsi mendapat kemenangan dengan 60%, tetapi dia berkata satu perkara yang harus di ingat bahawa 40% lagi rakyat Mesir menentang Perlembagaan yang diadakan pungutan suara itu. 

Di Malaysia orang Melayu yang menyertai DAP tiba-tiba marah-marah kerana tidak dipilih untuk menduduki Jawatan Kuasa Eksekutif Pusat parti DAP. Ini bukan bunuh nyawa tetapi mungkin juga membunuh karier yang membawa implikasi yang lebih serius dan banyak lagi dalam peercaturan negara kita dan rakyatnya yang berbilang kaum........... 

Mungkin inilah agaknya tanda-tanda kiamat yang diramalkan akan berlaku pada 21 (?) Disember ini??


Tuesday, December 11, 2012

ETIKA DAN UNDANG: BETULKAH KATA-KATA P. RAMLEE?


BEGINILAH NASIB DIRIKU YANG MALANG OH TUHAN....

Undang-undang dan tatasusila nampaknya di negara kita sering menjadi barang permainan, bila hendak di pakai, pakailah, dan bila hendak dicampakkan, campakkanlah saja.

Bila tiba musim perayaan, undang-undang menentukan bahawa kita tidak boleh membakar mercun, tetapi pada hari perayaan, raya orang Islam, Kristian Cina, India dan sebagainya, berdentum dentamlah orang membakar mercun.

Orang yang memandu kenderaan, ketika melihat lampu hijau berkelip-kelip untuk bertukar merah, atau telah bertukar merah, maka pada masa itulah dia akan memecut kenderaannya selaju mungkin untuk melintasi lampu isyarat itu.

Demikianlah yang berlaku kepada kamera jalan AES sekarang ini, ramai yang bukan hanya membuat bermacam-macam alasan supaya kamera itu tidak di pasang, malah terdapat pula orang yang menyimbah cat ke permukaan kamera itu supaya kamera itu tidak berfungsi.

Dan baru-baru ini kita membaca dalam akhbar, terdapat alat yang diimpot dari luar negara untuk dipasang di hadapan dan belakang kereta, supaya apa bila ternampak amaran kamera di hadapan, maka tekan butang, lalu dengan sekelip mata penutup plat nombor pendaftaran kereta itu akan turun menutup nombor kenderaan itu, platnya hanya kosong, tak ada nombor.

Hal ini melarat kepada tindakan dan perbuatan melanggar undang-undang yang lebih besar dan serius, pemerdagangan orang, pengedaran dadah, perniagaan pelacur, dan 1001 macam salah laku lain, yang seolah-olah membuktikan kepada dunia, bahawa orang kita, dan ditambah pula oleh kebanjiran orang dagang dari luar, yang berkelakuan seperti orang jakun dan orang hutan yang tidak bertamadun, tanpa undang-undang, tanpa etika dan moral.

Seorang pelancong dari Barat bertanya, benarkah Malaysia tidak membenarkan bermain mercun, jawabnya ya! Kalau ya, bagaimanakah mercun boleh dibawa masuk ke Malaysia, jawapannya bermacam-macam, mungkin penguat kuasa tak dapat kesan, atau mungkin dapat kesan, tetapi dibiarkan kerana sesuatu muslihat, atau mungkin barang itu turun dari langit pada waktu tengah malam ke halaman rumah-rumah orang yang bersedia untuk membakarnya! Wallah a'lam.

Pelancung itu tercengang, tak terkata apa-apa, dan kita pun tak terkata apa-apa. Pelancong itu hairan kerana nampaknya orang dari negaranya, di dalam negaranya, tidak terang-terang melanggar undang-undang, di negaranya kalau melanggar undang-undang maka orang itu merasa malu, tetapi di negara ini, nampaknya orang berbangga pula kalau dapat melanggar undang-undang!

Pelik dan ajaib sungguh...Kesian....Ya, kadang-kadang kesian sungguh terhadap nasib malang yang menimpa orang kita...seperti nyanian P. Ramlee "Beginilah nasib diriku yang malang, Oh Tuhan, tak boleh bersenang lenang.......berehat sekejap isteri dah meradang, kerja berat takut reput tulang..(tak ingat dah lirik seterusnya..)

Jadi semua serba salah.

Sunday, December 9, 2012

SINAR HARIAN MENGETENGAHKAN ISU POLITIK SAMSENG


POLITIK SAMSENG: SIAPAKAH YANG SALAH?

Iniasitif yang diambil oleh akhbar Sinar Harian menganjurkan wacana dari masa ke semasa diharapkan menjadi satu arena pendidikan yang baik untuk mendidik para penceramah Wacana dan pesertanya, agar menjadi lebih matang, kerana selama ini nampaknya sesetengah para penceramah dan peserta wacana atau debat terutamanya yang melibatkan isu polik, masih jauh ketinggalan dari menggambarkan imej masyarakat yang benar-benar bertamadun dan beradab.

Kita tentulah mengharapkan bahawa Wacana seperti ini sekiranya sentiasa diadakan dalam suasana yang penuh kesedaran dan hikmah yang tinggi, maka pada suatu hari nanti kita juga akan dapat melihat suasana debat yang sihat seperti yang dapat kita saksikan ketika berlangsungnya beberapa kali  perdebatan menjelangnya pilihan raya Presiden Amerika Syarikat baru-baru ini di antara Obama dan Romney.  

Wacana terakhir mengenai Politik Samseng merupakan satu medan perbincangan yang baik. Pertama ialah untuk menjelaskan secara yang agak berilmu tentang tajuk ini. Kedua untuk mengetahui tentang punca dan sebab musababnya gejala ini menjalar di dalam masyarakat kita. Ketiga untuk menjelaskan apakah masaalah dan kesan buruk yang diakibatkan oleh gejala ini. Keempat setelah mengenali masalah yang timbul dan wujud dalam masyarakat kita, maka barulah dapat dicarikan penyelesaian untuk menghapuskan gejala negatif dari permasalahan ini.

Ramai orang yang mempunyai masalah dan kerisis di dalam diri atau masyarakatnya, tetapi tidak menyedari akan wujudnya masalah yang dialaminya, malah ramai pula yang merasakan bahawa mereka tidak mempunyai masalah langsung, oleh itu mereka merasakan tidak perlu mengambil sebarang tindakan apa-apa, lalu masalah yang mereka alami itu tidak akan diselesaikan.

Oleh itu dalam pergolakan politik yang berlaku di negara kita pada masa kini, nampaknya wacana ini bertujuan untuk menunjukkan kepada masyarakat bahawa kita sememangnya sedang menghadapi masalah politik yang membimbangkan, iaitu politik yang diselubungi oleh gejala samseng yang merbahaya.

 Moderator Wacana ini, Prof Datuk Dr Mohamad Abu Bakar yang mempengerusikan Wacana ini yang bertajuk {Politik Samseng, Di Mana Maruah Kita} memberikan komennya "Ketika membaca topik ini, saya seolah-olah terperangkap, kerana sejak tahun 1955 kita tidak pernah dilanda dengan politik samseng, namun sehingga 1969 negara tidak lagi berada dalam politik siuman" Beliau seterusnya menegaskan ".... kemungkinan besar perubahan itu berlaku disebabkan beberapa insiden seperti perarakan Bersih, Stop Lynas, atau isu mendoakan kehancuran parti Barisan Nasional (BN) di Kota Bharu, baru-baru ini" (Sinar Harian 7 Disember 2012 hal.4).

Presiden Institut Integriti Malaysia (IIM), Datuk Dr Mohd Tap Salleh, menyatakan bahawa 35 peratus respondan  terhadap kajian yang dilakukannya menyatakan muak dengan situasi politik semasa negara ini.

Bagi saya, moderator dan Presiden IIM ini  nampaknya bersikap objektif dalam mengemukakan pandangan dan penelitian mereka tentang tajuk yang dibincangkan, terutamanya Presiden IIM yang mendasarkan pandangannya berasaskan fakta yang didapatinya melalui satu kajian yang telah dijalankannya.

Hakikat pembangunan masyarakat negara-negara ketiga pada masa kini, termasuk negara-negara Islam, ternyata bahawa kajian dan penyelidikan di dalam sesuatu isu, adalah amat berkurangan. Umat Islam sering mengambil kesimpulan yang lebih berbentuk sentimen dan emosi, bukan berdasarkan fakta dan data penyelidikan. Contoh yang dibuat oleh Presiden IIM ketika mengeluarkan fakta penyelidikannya adalah amat baik untuk diteladani.

Bagaimana pun, pada umumnya, dengan berdasarkan liputan berita akhbar Sinar Harian yang tersebut itu sahaja, saya mungkin telah membuat kesimpulan yang salah. Namun bagi saya, politik samseng yang sebenarnya, seperti peristiwa yang mengakibatkan tercetusnya kekacauan berdarah 13 Mei dalam sejarah hitam negara kita itu , pada masa kini hanya kelihatan percikan bunga apinya saja. Percikan bunga api ini belum melarat memarakkan api yang besar untuk membakar sentimen dan emosi perkauman yang besar. Bagaimana pun api yang kecil sekiranya dibiarkan menyala dan marak terus maka api itu akan menjadi besar dan merbahaya. Maka dalam mengambil iktiber dari sejarah inilah agaknya tajuk wacana ini mengutarakan gejala politik samseng untuk dibincangkan.

Saya rasa dalam pergolakan politik samseng di negara kita ini, atau politik tidak bertamadun yang boleh membawa kepada politik samseng yang sebenarnya kemudian kelak, adalah merupakan refleksi kepimpinan politik kita pada masa kini yang sering mencampur adukkan diantara emosi dan sentimen, persepsi dan salah gambaran yang sering diamalkan oleh pimpinan parti politik dalam segala peringkan kepimpinannya dari atas, pertengahan dan bawahan bagi sesuatu parti politik itu.

Majoriti pengikut parti yang fanatik dan taksub akan mengambil contoh dari perlakuan, pembicaraan dan tindakan serta pemikiran ketua-ketua partinya sendiri, terutamanya dalam menentukan buruk baik dasar partinya dan parti lawan, tanpa rasional lagi.

Satu perkara lain dalam isu politik "kotor" ini nampaknya semakin marak dan berkembang selepas Pilihan Raya yang terakhir, ketika beberapa buah Kerajaan Negeri telah dirampas dari kerajaan lama. Tidak ada lagi garis pemisah yang kelihatan diantara isu politik dan isu dasar Kerajaan untuk semua rakyat. Isu politik kepartian adalah jelas, iaitu perbezaan ideologi politik berdasarkan politik kepartian. BN tentunya akan menunjukkan perbezaan dari PAS, Keadilan dan DAP. Demikianlah sebaliknya, iaitu apa-apa yang dilakukan oleh Kerajaan BN di peringkat pusat atau negeri, sekiranya perkara itu diibaratkan berwarna hitam, maka parti politik pembangkang akan mengatakannya putih. Mereka tidak mungkin melihat warna itu mengikut hakikat yang sebenarnya dalam banyak hal.

Sebaliknya dasar Kerajaan Pusat yang dilaksanakan untuk semua rakyat tanpa mengira latar belakang dan ideologi politik masing-masing, sering juga mendapat tentangan dari kerajaan Negeri yang di perintah oleh pihak pembangkang seperti yang berlaku dalam isu kamera AES, iaitu bagaimana isu ini telah dipolitikkan sebegitu rupa untuk menentangnya walau pun sistem kamera ini telah berjalan di banyak buah negara dunia untuk keselamatan rakyat. Nyawa pemandu kereta telah di jadikan risiko yang besar semata-mata atas persepsi dan gambaran yang tidak selaras dengan kenyataan yang sebenarnya. Kerajaan negeri melalui parti yang memerintahnya haruslah sentiasa membezakan diantara keputusan politik yang dibuat oleh kerajaan pusat umpamanya sebelum bertindak menentang apa-apa saja dasar kerajaan pusat untuk kepentingan rakyat.

Sebab itulah dalam membangkitkan sentimen politik samseng dari sudut ketaksuban dan cetusan emosi, juga sentimen, maka para pengikut parti politik dan penyokong setianya sering dikelirukan oleh kepimpinan parti politik yang tertentu, sama lah juga seperti yang ditegaskan oleh Presiden IIM bahawa ketika seorang ahli panel mengucapkan salam 1 Malaysia maka terdapat para peserta Wacana ini yang telah menunjukkan sikap yang negatif dan sinikal.

Mungkin banyak lagi wacaana politik yang seharusnya diadakan dalam membincangkan isu ini, terutamanya dalam menonjolkan masalah ini untuk benar-benar difahami oleh semua, kemudian mencari jalan dan jawapan yang sekira-kira dapat menjadi percubaan yang berkesan untuk menyelesaikan masalah ini, dari sudut pimpinan parti politik di semua peringkatnya, juga ahli dan pengikut buta parti yang taksub , tanpa rasional.

Selagi isu sebenarnya tidak diserlahkan dan dianalisis dari segi penyelesaiannya, maka selama itulah "politik" akan menjadi satu isu yang amat disalah mengertikan, (walau pun Moderator Wacana ini seperti yang diberitakan oleh Sinar Harian mengatakan bahawa isu politik adalah mudah difahami berbanding isu ekonomi dan sebagainya). Saya rasa isu politik menjadi amat rumit ketika masing-masing pihak - by hook or by crook - berusaha untuk mempertahankan kuasa atau merebut kuasa diantara satu dengan yang lain menjelang PRU ke-13 ini.








Pageviews last month