Monday, December 31, 2012

TAHUN BARU HIJRAH: DOA DAN HARAPAN





DOA TAHUN BARU MASIHI 2013
TAHUN BARU, MANUSIA BARU, GENERASI BARU

HARAP TAHUN BARU 2013 KALI INI DAPAT MENJADI TITIK PERMULAAN UNTUK MENCIPTA MANUSIA BARU MALAYSIA, IAITU RAKYAT YANG SIHAT WAL AFIAT, ZAHIR DAN BATIN.

KITA HARUS MENGAKU BAHAWA RAKYAT KITA PADA HARI INI BANYAK YANG SAKIT, BUKAN HANYA SAKIT BADAN, SEPERTI PENYAKIT YANG DIHIDAPI AKIBAT DARI OBEISITI, PENYAKIT KENCING MANIS, DARAH TINGGI, BUAH PINGGANG, JANTUNG DAN LEBIH KRONIK LAGI KENSER, TETAPI BANYAK JUGA YANG MENGALAMI SAKIT JIWA, MENTAL DAN EMOSI YANG KETERLALUAN DAN PARAH.

PENYAKIT MENTAL DAN JIWA YANG SERIUS BIASANYA BOLEH MEMBAWA KEPADA KETIDAK SETABALIN PEMIKIRAN DAN  EMOSI SESEORANG ITU, BUKAN SEKADAR HAL ITU SAHAJA, TETAPI SERINGKALI JUGA  MEMBAWA KEPADA PENYAKIT KEROHANIAN, EMOSI, PERASAAN, TINGKAH LAKU, TUTUR KATA, DAN TINDAKAN MANUSIA ITU KESELURUHANNYA.

DI DALAM AL-QURAN ALLAH MENYIFATKAN BAHAWA ORANG-ORANG MUSYRIKIN, IAITU ORANG-ORANG YANG TERANG-TERANG MENOLAK KEBENARAN DAN AJARAN KETUHANAN YANG ESA, SEBAGAI ORANG-ORANG YANG "BERPENYAKIT DI DALAM HATINYA." SEMAKIN LAMA MEREKA BERKELAKUAN BEGITU, MENENTANG PARA RASUL DAN NABI, TERUTAMANYA NABI TERAKHIR, MUHAMMAD SAW, MAKA ALLAH MENAMBAHKAN PENYAKIT MEREKA ITU, LALU MEREKA BERTINDAK DI LUAR PERI KEMANUSIAAN, MENYAKITI ORANG LAIN, MALAH TERDAPAT DIANTARA MEREKA YANG BERTINDAK MENYAKITI DAN MEMBUNUH PARA NABI DAN RASUL YANG MEREKA MENENTANGNYA.

HARI INI KITA MELIHAT ORANG MEMBUNUH ORANG LAIN SESAMA MEREKA DENGAN SEWENANG-SEWENANGNYA, TERMASUK MEMBUNUH ANAK, IBU BAPA, NENEK MOYANG, KAUM KERABAT, KAWAN DAN SESIAPA SAJA, YANG TIDAK PERNAH KITA MENYAKSIKANNYA DALAM MASYRAKAT KITA PADA ZAMAN LAMPAU.

ORANG MEROMPAK, MENCURI, MERAGUT DAN MELAKUKAN SERBA MACAM KELAKUAN UNTUK MENDAPATKAN HARTA BENDA KEPUNYAAN ORANG LAIN SECARA MUDAH, MALAH LEBIH BESAR LAGI HAL INI BERLAKU DI KALANGAN MANUSIA YANG BERPENGARUH DAN MEMPUNYAI KEDUDUKAN TINGGI, IAITU RASUAH, MENYALAH GUNA KUASA, MENGGUNAKAN KEDUDUKAN DAN SEBAGAINYA UNTUK MENJADI PENYANGAK YANG TERLALU BERSIFAT MATERIALISTIK, GILA BENDA DAN WANG. TETAPI DALAM CARA YANG AMAT BIJAK DAN HALUS SEKALI.

KERANA PENYAKIT JIWA INI JUGA ORANG MENJADI LIAR, TIDAK BERSOPAN, ROSAK AKHLAK, MENGAMALKAN GEJALA MAKI HAMUN, DENDAM KESUMAT, BIADAB DAN TIDAK BERAKHLAK SESAMA SENDIRI, DAN SESAMA SAUDARA SEAGAMA DAN SENEGARA, RASA RASIS DAN TAKSUB POLITIK YANG MELAMPAU, TIDAK IHSAN DAN TIDAK MERASA MALU KEPADA MANUSIA, APA LAGI KEPADA ALLAH.

ORANG YANG BERPENYAKIT JIWA, AKAN BERTINDAK DI LUAR KAWALAN AKAL DAN AJARAN AGAMA YANG SIHAT, SECARA MEMBUTA TULI AKAN MENURUT EMOSI DAN PERASAAN, MELANGGAR UNDANG-UNDANG TERMASUK UNDANG-UNDANG LALU LINTAS, MEMBAWA KERETA SEPERTI ORANG YANG TIDAK SIUMAN, TERGOPOH GAPAN DAN MEMANDU LAJU TANPA BERFIKIRAN, MENGAKIBATKAN KEMALANGAN, MEMAKAN KORBAN YANG BANYAK DI ATAS JALAN RAYA, MATI DAN LUKA PARAH.

HAL YANG DIGAMBARKAN DI ATAS HANYA MERUPAKAN SEBAHAGIAN CONTOH YANG KECIL TENTANG AKIBAT YANG DIALAMI OLEH ANGGOTA MASYARAKAT DALAM KELOMPOK MASYARAKAT YANG SAKIT JIWA DAN MENTAL, SAKIT ROHANI DAN EMOSI, SAKIT OTAK DAN FIKIRAN, YANG TIDAK MEMILIH ORANG PANDAI ATAU JAHIL, KAYA ATAU MISKIN, BERAGAMA ATAU TIDAK, SEMUANYA TERDEDAH KEPADA PENYAKIT ZAMAN MODEN, ALAF KE TIGA, DUNIA ABAD KE-21 INI...IAITU PENYAKITA JIWA DAN MENTAL YANG DIILHAMKAN OLEH SYAITAN SERTA HAWA NAFSU, PENYAKITA ABAD 20 KETIKA DUNIA MENJADI GELANGGANG PERSAINGAN HIDUPYANG TERPISAH DARI NILAI-NILAI SUCI, BUDAYA SIHAT DAN AJARAN AGAMA.

HAMPIR SELURUH DUNIA PADA HARI INI MENGALAMI PENYAKIT MNTAL DAN PENYAKIT JIWA INI, SEHINGGA DUNIA DIPENUHI OLEH KEGANASAN, KEKEJAMAN, PENINDASAN BERDASARKAN NEGARA DAN ANUTAN AGAMA SERTA RUPA BANGSA, BERDASARKAN BARAT MELAWAN TIMUR, NEGARA MAJU MENINDAS NEGARA MISKIN, DASAR GLOBALISASI YANG MENYELEWENG DAN SEBAGAINYA.

 MALAH DALAM DUNIA ISLAM SENDIRI KEKERASAN DAN KEGANASAN YANG MEMBAWA KEPADA PEMBUNUHAN SESAMA SENDIRI SERING JUGA BERLAKU KERANA PEREBUTAN KUASA POLITIK, PERBEZAAN SUKU KAUM, KELAINAN MAZHAB DALAM AGAMA SENDIRI, DAN PESELISIHAN PANDANGAN LAIN, YANG SEPATUTNYA DAPAT DISELESAIKAN SECARA BERADAB DAN BERTAMADUN, TETAPI ORANG LEBIH SUKA MENYELESAIKAN KONFLIK MEREKA SECARA  KEGANASAN DAN PERTUMPAHAN DARAH, BUKAN MELALUI MEJA PERUNDINGAN DAN DIALOG ILMU.

HAL INI MULAI BERJANGKIT MENJADI WABAK DI DALAM MASYARAKAT ISLAM KITA SENDIRI, IAITU PERKEMBANGAN YANG BERLAKU AKHIR-AKHIR INI KERANA PEREBUTAN KUASA POLITIK  MELAMPAU YANG MENGAKIBATKAN KEROSAKAN MORAL DAN ADAB, MEMECAH BELAHKAN MASYARAKAT ISLAM, MELEMAHKAN KESATUAN UMMAH, YANG SEKALI GUS MEMBERIKAN PELUANG KEPADA ORANG LAIN YANG MAHU MELIHAT PERPECAHAN ORANG ISLAM. 

OLEH ITU, KALAU KITA BOLEH BERDOA, DAN BERHARAP, MALAH BERTINDAK DAN BERUSAHA, MAKA TAHUN 2013 INI MINTALAH MENJADI TAHUN PERMULAAN UNTUK KESIHATAN JIWA DAN MENTAL MANUSIA, TERMASUK MANUSIA WARGA NEGARA KITA INI, AGAR PENYAKIT MENTAL, PENYAKIT JIWA, PENYAKIT ROHANI DAN EMOSI YANG TELAH BANYAK MENJALAR DI DALAM MASYARAKAT KITA INI AKAN BERKURANGAN SUPAYA KITA AKAN DAPAT MENIKMATI RASA AMAN, SEJAHTERA DAN BAHAGIA DI DALAM MASYARAKAT KITA INI....

PERMULAAN MEMBANGUNKAN MASYARAKAT YANG SIHAT DARI PENYAKIT JIWA DAN ROHANI INI BUKANLAH SEBENARNYA UNTUK KITA GENERASI INI, TETAPI UNTUK KEBAHAGIAAN ANAK CUCU, GENERASI DAN UMMAH KITA YANG AKAN DATANG, KERANA MEREKALAH YANG AKAN MEWARISI NEGARA DAN DUNIA INI SELURUHNYA.

SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BARU, 2013, SELAMAT MENEMPA UMAT BARU, RAKYAT MALAYSIA YANG SIHAT SEJAHTERA, AMAN BAHAGIA...INILAH SAJA HARAPAN DAN DOA YANG DAPAT KITA LAKUKAN BUAT HARI PERTAMA TAHUN BARU MASIHI 2013 INI....

Tuesday, December 25, 2012

MALAYSIAN MALAYSIA TERMASUK NAMA ALLAH??


NAMA ALLAH BUKAN ISU MALAYSIAN MALAYSIA !

Kalau dalam isu-isu lain mungkin telah banyak tuntutan dalam dasar equality in diversity atau sebelum ini, mungkin lama dulu dan hampir terpadam pada permukaannya, dasar itu diungkapkan sebagai Malaysian Malaysia, maka dalam dasar nama Allah yang diminta supaya digunakan dalam agama lain janganlah disamakan dengan dasar-dasar lain itu. Kita merasakan bahawa dalam penggunaan istilah nama Allah itu, maka biarlah amalan ini merupakan sesuatu yang ekslusif untuk agama Islam sahaja, dan sesiapa yang ingin menganggu gugat pendirian ini, kita bolehlah merayu kepada mereka "Please leave us alone in this matter!" Tolong jangan ganggu kami dalam hal ini.

"Enough is anough" cukuplah dengan segala dasar lain, termasuk yang termaktub di dalam Perlembagaan telah dituntut untuk disamaratakan, di berikan hak yang sama rata, sama rasa di antara seluruh rakyat tanpa mengira sebarang latar belakang sosial, ekonomi dan agama, maka hak dalam menghayati konsep ketuhanan dalam  agama ini, janganlah nak direbutkan, dicabar dan dimanipulasikan begitu rupa. Nama Allah tetap merupakan sesuatu yang asas dan fundemental bagi Islam.

Nama Allah, dari sudut falsafah, takrifan dan konsepnya, tetap  tidak sama dengan nama Tuhan, God, Lord dan sebagainya dalam penggunaan agama lain. Orang Islam, lebih memahami konsep ini seperti yang dibaca dan dijelaskan oleh Kitab Suci Al-Quran, tetapi umat Islam, khususnya di Malaysia, rela menerima perbezaan ini di atas dasar unity in diversity dan atas dasar tolak ansur agree to disagree dengan amalan dan pengertian serta konsep tuhan dalam agama lain, terutamanya dalam kepercayaan para penganut agama Kristian.

Dalam Surah Al-Maidah sahaja terdapat sekurang-kurangnya tiga ayat yang menjelaskan perbezaan Tuhan "Allah" dan Tuhan atau God menurut yang diiktikadkan oleh penganut Kristian.

Ayat 17 Surat tersebut menjelaskan begini:
"Demi sesungguhnya kafirlah orang-orang yang berkata: bahawasanya Allah ialah Al-Masih ibn Maryam. Katakanlah (wahai Muhammad) "Dakwaan itu tidak benar, kerana siapakah yang dapat menahan seksa dari Allah sedikit jua pun kalau Dia mahu membinasakan Al-Masih ibn Maryam berserta ibunya dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya.." 

Ayat 72 dari Surah yang sama menjelaskan:
"Demi sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: bahawasanya Allah ialah Al-Masih ibn Maryam, pada hal Al-Masih sendiri berkata: Wahai Bani Israel, sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhan kamu, bahawasanya sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain, meka sesungguhnya Allah haramkan kepadanya syurga, dan tempat kembalinya ialah neraka, dan tiadalah seorang penolong pun bagi orang-orang yang berlaku zalim"

Ayat 75 dalam surah yang sama juga menegaskan:
"Tiadalah Al-Masih ibn Maryam itu melainkan seorang Rasul yang telah berlalu sebelumnya beberapa orang Rasul. dan ibunya seorang perempuan yang amat benar, mereka berdua adalah memakan  makanan (seperti kamu juga). Lihatlah bagaimana Kami jelaskan kepada mereka (Ahli Kitab itu) keterangan-keterangan (yang tegas yang menunjukkan kesesatan mereka) kemudian lihatlah bagaimana mereka dipalingkan (oleh hawanafsunya daripada menerima kebenaran yang jelas nyata itu).

Apakah kefahaman dan akidah anak-anak orang Islam yang memahami konsep Tuhan Islam yang bernama Allah itu amat berbeza dari konsep Tuhan Kristian triniti itu akan dikelirukan dengan penggunaan nama yang sama, seolah-oleh semua Tuhan dalam sebarang agama adalah membawa takrifan, falsafah dan konsep yang sama? Maka kalau demikianlah keadaannya, kenapakah kita harus berbeza agama dan akidah dalam menghayati dan mengamalkan agama masing-masing?

Banyak pengajaran secara langsung yang difirmankan oleh Allah SWT di dalam Al-Quran yang memberikan makna ini kepada umat Islam, umpamanya bacalah Al-Quran Surah Al-Taubah  ayat 30 dan 31, ketika kita diperingatkan bahawa "Orang-orang Yahudi mengatakan bahawa Aziz ialah anak Allah" dan orang Masihi pula mengatakan bahawa "Al-Masih ialah anak Allah"........

Budaya dan cara hidup serta bahasa negara kita berbeza dari negara lain. Bahasa dan budaya Arab berbeza dari bahasa dan konotasinya dari bahasa lain, kerana bahasa adalah merupakan terjemahan dari satu budaya dan tradisi serta gaya hidup sesuatu bangsa itu. Bahasa Arab menggunakan nama Allah untuk Tuhan adalah dalam kefahaman pramasastera dan retorika bahasa itu yang amat casnggih sekali, dan kefahaman orang Arab tidak mungkin terpisah dari konsep Allah dan Tuhan yang digunakan untuk kepelbagaian agama.

Orang Arab dapat bersumpah ratusan kali dalam perbualan biasa mereka dengan menyebut "Wallahi" yang kalau dalam penggunaan bahasa Melayu merupakan satu sumpah dalam istilah syariah yang amat salah diucapkan sewenang-sewenangnya dalam perbualan harian, tetapi sumpah ini tidak sama dengan sumpah yang kita fahami dalam bahasa kita, sehingga terdapat ayat Al-Quran yang menjelaskan tentang sumpahan biasa dalam penggunaan bahasa mereka dengan sumpah dalam istilah syariah yang kita fahami.

Maka demikianlah juga dengan penggunaan nama Allah yang cuba dibandingkan dengan penggunaannya di dalam bahasa lain, khususnya bahasa Arab, sesungguhnya perbandingan ini haruslah difahami dari sudut linguistik dan budaya bahasa itu sendiri diantara bahasa Melayu dan bahasa Arab. Janganlah dicuba untuk mencari justifikasi yang remeh untuk menjustifikasikan penggunaan nama Allah bagi Tuhan Kristian, iaitu yang merupakan  dakwaan dan alasan bagi menuntut sesuatu yang amat sensitif dan tidak dapat diterima di dalam budaya dan cita rasa bangsa kita di negara kita ini.

Ingatlah firman Allah SWT dalam surah Al-Taubah ayat 32 :
"Mereka hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tidak menghendaki melainkan menyempurnakan cahaya-Nya, sekali pun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

Kepada saudara-saudara pembaca entri ini, ingatlah akan hikmah dan ilmu kurniaan Allah kepada kita, bahawa kita mengetahui dan memahami akan maksud dan hakikat peringatan Allah kepada kita dalam isu ini, tetapi peringatan Allah itu adalah untuk pertahanan diri kita dan anak cucu kita, bagi mengatur strategi pendidikan dan penyampaian hikmah kita, bukan untuk mencerca dan menghina atau mengata nista sesama manusia, termasuk kepada rakan-rakan kita dari agama lain, kerana kita menyedari prinsip agama kita tentang dasar hidup bersama secara aman dan damai (peaceful co-existence) :Bagi kamu agama kamu, dan bagi kami agama kami"...Surah Al-Kafirun, ayat 6

Semoga lanskap budaya dan politik kita tidak secara mudahnya dicemarkan oleh tangan-tangan rakan kita yang berlumpur dan kotor ketika dunia umumnya memasuki era gerhana hitam pada masa kini....




Tuesday, December 18, 2012

KEPELBAGAIAN PENYAKIT JIWA


DORONGAN MEMBUNUH

Kenapa orang membunuh? Jawapannya tidaklah semudah seperti yang difikirkan oleh orang biasa. Para doktor sakit mental dan psikologi juga sering memberi jawapan yang berasaskan teori yang mereka pernah pelajari, sedangkan banyak dorongan baru yang mungkin belum dikaji sepenuhnya yang menyebabkan seorang itu bertindak membunuh orang lain.

Demikianlah halnya yang berlaku di Amerika Syarikat dua tiga hari yang lalu, iaitu ketika seorang pembunuh muda menembak orang dewasa dan para pelajar lainnya di sekolah, setelah bertindak menembak ibunya sendiri.

Dalam keadaan biasa, kita tidak mungkin membayangkan seorang yang waras akan bertindak membunuh orang lain, apa lagi membunuh orang yang paling hampir dengannya, seperti ibu, ayah dan anggota keluarga yang terdekat. 

Tetapi hal itu boleh berlaku, malah di negara kita ini pun pembunuhan seperti itu telah pernah berlaku. walau pun tidak sesirius yang berlaku di tempat lain.

Di Amerika Syarikat tembakan yang membunuh mangsa yang terdiri dari kanak-kanak sekolah telah berlaku beberapa kali sebelum ini. Amerika Syarikat yang terkenal sebagai kuasa besar dunia yang memiliki dan mengetuai dunia dalam segala aspek kemajuan dan teknologinya, mungkin masih belum mendapat jawapan yang sebenarnya untuk menyelesaikan penyakit jiwa dan penyakit mental orang-orang yang bertindak membunuh kanak-kanak sekolah itu.

Secara mudahnya, tanpa kajian dan analisis yang mendalam, kita sendiri sebenarnya menyedari betapa rosaknya nilai bangsa-bangsa di dunia ini disebabkan oleh pengeksopatan gejala-gejala buruk dan negatif yang memasuki dunia luar melalui teknologi maklumat, komputer, TV, permainan video, play station dan sebagainya.

Gejala negatif yang di ekspot ialah gejala lucah, keganasan, kebebasan mutlak tanpa nilai moral, alkohol, seks, hak asasi mutlak tanpa batasan, dan segala kepelbagaian tuntutan nafsu manusia yang bebas dari nilai budaya, tradisi dan agama, serta 1001 kelalaian lain yang sering diterangkan dalam ajaran agama.

Kanak-kanak yang bermain game komputer diajar segala macam keganasan, membunuh, menembak, merampas kereta atau motosikal orang, memandu kereta dengan laju hingga melanggar kenderaan dan orang lain yang berada di hadapannya, melanggar tembok dan pembahagi jalan, melayang ke atas angin, dan berbagai-bagai peerkara mustahil yang boleh dilakukan, yang sebenarnya tidak mungkin berlaku dalam dunia nyata, tetapi hal itu boleh berlaku dengan kecanggihan teknologi yang dihidangkan di dalam permainan video itu.

Di dalam dunia nyata, Amerika Syarikat juga sebenarnya merupakan satu kuasa yang mencipta senjata canggih untuk berperang dan melakukan keganasan ke atas manusia. Askarnya dihantar ke serata dunia yang perlu dijajahi, dijatuhkan Kerajaannya, malah merampas kekayaan dan kesenangan orang lain sambil membuat alasan untuk mewujudkan keamanan bagi seluruh dunia.

Mungkin gejala ganas ini tanpa disedari telah menyerap masuk ke kepala anak-anak rakyat Amerika, maka mereka akan mempraktikkannya di sekolah, sehingga dengan itu terdapat para pembesar negara Amerika Syarikat yang mengatakan bahawa hanya negara mereka sahaja sebagai negara peerindustrian yang maju yang mempunyai gejala keganasan dan jenayah ini.

Inilah sebenarnya sebahagian dari korupsi mental dan jiwa yang kita dapati dari dunia luar yang maju dalam teknologi, dan amat "menghiburkan" anak-anak kita juga.

Mungkin dunia umumnya perlu mengkaji aspek ini untuk cuba mencari jawapan kenapakah anak-anak muda pada hari ini menjadi terlalu  kecamok pemikiran dan emosinya, terlalu keliru dan sesat dari alam rasional dan kenyataan, terlalu hanyut dalam arus fantasi dan khayalan yang tidak wujud dalam masyarakat beberapa dekad yang lalu.

Amerika Syarikat sendiri mungkin dapat melihat hasil kemajuannya yang cuba digambarkan untuk memberikan kebaikan kepada dunia, tetapi sebaliknya dalam beberapa sektor, lebih banyak membawa kerosakan dan kehancuran kepada rakyatnya sendiri dan kepada manusia di dunia ini umumnya.

Monday, December 17, 2012

KIAMAT BERLAKU 21 DISEMBER TAHUN 2012?




BUNUH NYAWA DAN KARIER

Di Amerika seorang pelajar menembak ibunya, kemudian pergi ke sekolahnya sendiri, bunuh gurunya dan kawan-kawan pelajarnya.

Di Filipina seorang rakyat Malaysia di bunuh oleh tentera kerana dikatakan terlibat dengan gerakan keganasan dan bersedia untuk bertindak bagi melakukan pembunuhan. Dia adalah pengganas lalu harus dihapuskan segera.

Di Syria tentera pergi membunuh orang juga, dan mengikut media, kali ini askar Syria menyerang kem oraang  Palestin Yarmuk yang sedang beerlindung di dalam masjid. Mungkin orang-orang yang bersembunyi dan masjid itu sendiri dihancurkan.

Di Mesir terbayang juga pembunuhan yang mungkin berlaku, kerana mengikut komen salah seorang yang sedang marah, bahawa sungguh pun undian awal bagi Perlembagaan baru Mesir menunjukkan Presiden Morsi mendapat kemenangan dengan 60%, tetapi dia berkata satu perkara yang harus di ingat bahawa 40% lagi rakyat Mesir menentang Perlembagaan yang diadakan pungutan suara itu. 

Di Malaysia orang Melayu yang menyertai DAP tiba-tiba marah-marah kerana tidak dipilih untuk menduduki Jawatan Kuasa Eksekutif Pusat parti DAP. Ini bukan bunuh nyawa tetapi mungkin juga membunuh karier yang membawa implikasi yang lebih serius dan banyak lagi dalam peercaturan negara kita dan rakyatnya yang berbilang kaum........... 

Mungkin inilah agaknya tanda-tanda kiamat yang diramalkan akan berlaku pada 21 (?) Disember ini??


Tuesday, December 11, 2012

ETIKA DAN UNDANG: BETULKAH KATA-KATA P. RAMLEE?


BEGINILAH NASIB DIRIKU YANG MALANG OH TUHAN....

Undang-undang dan tatasusila nampaknya di negara kita sering menjadi barang permainan, bila hendak di pakai, pakailah, dan bila hendak dicampakkan, campakkanlah saja.

Bila tiba musim perayaan, undang-undang menentukan bahawa kita tidak boleh membakar mercun, tetapi pada hari perayaan, raya orang Islam, Kristian Cina, India dan sebagainya, berdentum dentamlah orang membakar mercun.

Orang yang memandu kenderaan, ketika melihat lampu hijau berkelip-kelip untuk bertukar merah, atau telah bertukar merah, maka pada masa itulah dia akan memecut kenderaannya selaju mungkin untuk melintasi lampu isyarat itu.

Demikianlah yang berlaku kepada kamera jalan AES sekarang ini, ramai yang bukan hanya membuat bermacam-macam alasan supaya kamera itu tidak di pasang, malah terdapat pula orang yang menyimbah cat ke permukaan kamera itu supaya kamera itu tidak berfungsi.

Dan baru-baru ini kita membaca dalam akhbar, terdapat alat yang diimpot dari luar negara untuk dipasang di hadapan dan belakang kereta, supaya apa bila ternampak amaran kamera di hadapan, maka tekan butang, lalu dengan sekelip mata penutup plat nombor pendaftaran kereta itu akan turun menutup nombor kenderaan itu, platnya hanya kosong, tak ada nombor.

Hal ini melarat kepada tindakan dan perbuatan melanggar undang-undang yang lebih besar dan serius, pemerdagangan orang, pengedaran dadah, perniagaan pelacur, dan 1001 macam salah laku lain, yang seolah-olah membuktikan kepada dunia, bahawa orang kita, dan ditambah pula oleh kebanjiran orang dagang dari luar, yang berkelakuan seperti orang jakun dan orang hutan yang tidak bertamadun, tanpa undang-undang, tanpa etika dan moral.

Seorang pelancong dari Barat bertanya, benarkah Malaysia tidak membenarkan bermain mercun, jawabnya ya! Kalau ya, bagaimanakah mercun boleh dibawa masuk ke Malaysia, jawapannya bermacam-macam, mungkin penguat kuasa tak dapat kesan, atau mungkin dapat kesan, tetapi dibiarkan kerana sesuatu muslihat, atau mungkin barang itu turun dari langit pada waktu tengah malam ke halaman rumah-rumah orang yang bersedia untuk membakarnya! Wallah a'lam.

Pelancung itu tercengang, tak terkata apa-apa, dan kita pun tak terkata apa-apa. Pelancong itu hairan kerana nampaknya orang dari negaranya, di dalam negaranya, tidak terang-terang melanggar undang-undang, di negaranya kalau melanggar undang-undang maka orang itu merasa malu, tetapi di negara ini, nampaknya orang berbangga pula kalau dapat melanggar undang-undang!

Pelik dan ajaib sungguh...Kesian....Ya, kadang-kadang kesian sungguh terhadap nasib malang yang menimpa orang kita...seperti nyanian P. Ramlee "Beginilah nasib diriku yang malang, Oh Tuhan, tak boleh bersenang lenang.......berehat sekejap isteri dah meradang, kerja berat takut reput tulang..(tak ingat dah lirik seterusnya..)

Jadi semua serba salah.

Sunday, December 9, 2012

SINAR HARIAN MENGETENGAHKAN ISU POLITIK SAMSENG


POLITIK SAMSENG: SIAPAKAH YANG SALAH?

Iniasitif yang diambil oleh akhbar Sinar Harian menganjurkan wacana dari masa ke semasa diharapkan menjadi satu arena pendidikan yang baik untuk mendidik para penceramah Wacana dan pesertanya, agar menjadi lebih matang, kerana selama ini nampaknya sesetengah para penceramah dan peserta wacana atau debat terutamanya yang melibatkan isu polik, masih jauh ketinggalan dari menggambarkan imej masyarakat yang benar-benar bertamadun dan beradab.

Kita tentulah mengharapkan bahawa Wacana seperti ini sekiranya sentiasa diadakan dalam suasana yang penuh kesedaran dan hikmah yang tinggi, maka pada suatu hari nanti kita juga akan dapat melihat suasana debat yang sihat seperti yang dapat kita saksikan ketika berlangsungnya beberapa kali  perdebatan menjelangnya pilihan raya Presiden Amerika Syarikat baru-baru ini di antara Obama dan Romney.  

Wacana terakhir mengenai Politik Samseng merupakan satu medan perbincangan yang baik. Pertama ialah untuk menjelaskan secara yang agak berilmu tentang tajuk ini. Kedua untuk mengetahui tentang punca dan sebab musababnya gejala ini menjalar di dalam masyarakat kita. Ketiga untuk menjelaskan apakah masaalah dan kesan buruk yang diakibatkan oleh gejala ini. Keempat setelah mengenali masalah yang timbul dan wujud dalam masyarakat kita, maka barulah dapat dicarikan penyelesaian untuk menghapuskan gejala negatif dari permasalahan ini.

Ramai orang yang mempunyai masalah dan kerisis di dalam diri atau masyarakatnya, tetapi tidak menyedari akan wujudnya masalah yang dialaminya, malah ramai pula yang merasakan bahawa mereka tidak mempunyai masalah langsung, oleh itu mereka merasakan tidak perlu mengambil sebarang tindakan apa-apa, lalu masalah yang mereka alami itu tidak akan diselesaikan.

Oleh itu dalam pergolakan politik yang berlaku di negara kita pada masa kini, nampaknya wacana ini bertujuan untuk menunjukkan kepada masyarakat bahawa kita sememangnya sedang menghadapi masalah politik yang membimbangkan, iaitu politik yang diselubungi oleh gejala samseng yang merbahaya.

 Moderator Wacana ini, Prof Datuk Dr Mohamad Abu Bakar yang mempengerusikan Wacana ini yang bertajuk {Politik Samseng, Di Mana Maruah Kita} memberikan komennya "Ketika membaca topik ini, saya seolah-olah terperangkap, kerana sejak tahun 1955 kita tidak pernah dilanda dengan politik samseng, namun sehingga 1969 negara tidak lagi berada dalam politik siuman" Beliau seterusnya menegaskan ".... kemungkinan besar perubahan itu berlaku disebabkan beberapa insiden seperti perarakan Bersih, Stop Lynas, atau isu mendoakan kehancuran parti Barisan Nasional (BN) di Kota Bharu, baru-baru ini" (Sinar Harian 7 Disember 2012 hal.4).

Presiden Institut Integriti Malaysia (IIM), Datuk Dr Mohd Tap Salleh, menyatakan bahawa 35 peratus respondan  terhadap kajian yang dilakukannya menyatakan muak dengan situasi politik semasa negara ini.

Bagi saya, moderator dan Presiden IIM ini  nampaknya bersikap objektif dalam mengemukakan pandangan dan penelitian mereka tentang tajuk yang dibincangkan, terutamanya Presiden IIM yang mendasarkan pandangannya berasaskan fakta yang didapatinya melalui satu kajian yang telah dijalankannya.

Hakikat pembangunan masyarakat negara-negara ketiga pada masa kini, termasuk negara-negara Islam, ternyata bahawa kajian dan penyelidikan di dalam sesuatu isu, adalah amat berkurangan. Umat Islam sering mengambil kesimpulan yang lebih berbentuk sentimen dan emosi, bukan berdasarkan fakta dan data penyelidikan. Contoh yang dibuat oleh Presiden IIM ketika mengeluarkan fakta penyelidikannya adalah amat baik untuk diteladani.

Bagaimana pun, pada umumnya, dengan berdasarkan liputan berita akhbar Sinar Harian yang tersebut itu sahaja, saya mungkin telah membuat kesimpulan yang salah. Namun bagi saya, politik samseng yang sebenarnya, seperti peristiwa yang mengakibatkan tercetusnya kekacauan berdarah 13 Mei dalam sejarah hitam negara kita itu , pada masa kini hanya kelihatan percikan bunga apinya saja. Percikan bunga api ini belum melarat memarakkan api yang besar untuk membakar sentimen dan emosi perkauman yang besar. Bagaimana pun api yang kecil sekiranya dibiarkan menyala dan marak terus maka api itu akan menjadi besar dan merbahaya. Maka dalam mengambil iktiber dari sejarah inilah agaknya tajuk wacana ini mengutarakan gejala politik samseng untuk dibincangkan.

Saya rasa dalam pergolakan politik samseng di negara kita ini, atau politik tidak bertamadun yang boleh membawa kepada politik samseng yang sebenarnya kemudian kelak, adalah merupakan refleksi kepimpinan politik kita pada masa kini yang sering mencampur adukkan diantara emosi dan sentimen, persepsi dan salah gambaran yang sering diamalkan oleh pimpinan parti politik dalam segala peringkan kepimpinannya dari atas, pertengahan dan bawahan bagi sesuatu parti politik itu.

Majoriti pengikut parti yang fanatik dan taksub akan mengambil contoh dari perlakuan, pembicaraan dan tindakan serta pemikiran ketua-ketua partinya sendiri, terutamanya dalam menentukan buruk baik dasar partinya dan parti lawan, tanpa rasional lagi.

Satu perkara lain dalam isu politik "kotor" ini nampaknya semakin marak dan berkembang selepas Pilihan Raya yang terakhir, ketika beberapa buah Kerajaan Negeri telah dirampas dari kerajaan lama. Tidak ada lagi garis pemisah yang kelihatan diantara isu politik dan isu dasar Kerajaan untuk semua rakyat. Isu politik kepartian adalah jelas, iaitu perbezaan ideologi politik berdasarkan politik kepartian. BN tentunya akan menunjukkan perbezaan dari PAS, Keadilan dan DAP. Demikianlah sebaliknya, iaitu apa-apa yang dilakukan oleh Kerajaan BN di peringkat pusat atau negeri, sekiranya perkara itu diibaratkan berwarna hitam, maka parti politik pembangkang akan mengatakannya putih. Mereka tidak mungkin melihat warna itu mengikut hakikat yang sebenarnya dalam banyak hal.

Sebaliknya dasar Kerajaan Pusat yang dilaksanakan untuk semua rakyat tanpa mengira latar belakang dan ideologi politik masing-masing, sering juga mendapat tentangan dari kerajaan Negeri yang di perintah oleh pihak pembangkang seperti yang berlaku dalam isu kamera AES, iaitu bagaimana isu ini telah dipolitikkan sebegitu rupa untuk menentangnya walau pun sistem kamera ini telah berjalan di banyak buah negara dunia untuk keselamatan rakyat. Nyawa pemandu kereta telah di jadikan risiko yang besar semata-mata atas persepsi dan gambaran yang tidak selaras dengan kenyataan yang sebenarnya. Kerajaan negeri melalui parti yang memerintahnya haruslah sentiasa membezakan diantara keputusan politik yang dibuat oleh kerajaan pusat umpamanya sebelum bertindak menentang apa-apa saja dasar kerajaan pusat untuk kepentingan rakyat.

Sebab itulah dalam membangkitkan sentimen politik samseng dari sudut ketaksuban dan cetusan emosi, juga sentimen, maka para pengikut parti politik dan penyokong setianya sering dikelirukan oleh kepimpinan parti politik yang tertentu, sama lah juga seperti yang ditegaskan oleh Presiden IIM bahawa ketika seorang ahli panel mengucapkan salam 1 Malaysia maka terdapat para peserta Wacana ini yang telah menunjukkan sikap yang negatif dan sinikal.

Mungkin banyak lagi wacaana politik yang seharusnya diadakan dalam membincangkan isu ini, terutamanya dalam menonjolkan masalah ini untuk benar-benar difahami oleh semua, kemudian mencari jalan dan jawapan yang sekira-kira dapat menjadi percubaan yang berkesan untuk menyelesaikan masalah ini, dari sudut pimpinan parti politik di semua peringkatnya, juga ahli dan pengikut buta parti yang taksub , tanpa rasional.

Selagi isu sebenarnya tidak diserlahkan dan dianalisis dari segi penyelesaiannya, maka selama itulah "politik" akan menjadi satu isu yang amat disalah mengertikan, (walau pun Moderator Wacana ini seperti yang diberitakan oleh Sinar Harian mengatakan bahawa isu politik adalah mudah difahami berbanding isu ekonomi dan sebagainya). Saya rasa isu politik menjadi amat rumit ketika masing-masing pihak - by hook or by crook - berusaha untuk mempertahankan kuasa atau merebut kuasa diantara satu dengan yang lain menjelang PRU ke-13 ini.








Saturday, November 24, 2012

DOA KEPARTIAN KETIKA MENGHADAPI PRU



KENAPAKAH SAYA AGAK PESIMIS?

Dalam entri saya minggu lalu supaya Pilihan Raya datang dengan cepat dan pergi dengan cepat, nampaknya saya seolah-olah lahir sebagai orang putus asa dan pesimistik dengan umat Melayu dan Islam di negara kita. Bunyi seperti orang merajuk, marahkan nyamuk kelambu dibakar.

Ya saya agak pesimis, kerana dalam contoh mendoakan untuk kemusnahan orang lain sesama Islam umpamanya, nampaknya kini hal ini menjadi seperti isu khilafiah pula, yang sebelah mengatakan boleh dan yang sebelah lagi mengatakan tak boleh, iaitu seolah-olah isu kecil dan isu hitam putih, yang tidak memerlukan perbincangan dan polemik secara ilmu pengetahuan dan hikmah yang baik dari semua pihak.

Oleh itu para pengikut parti, malah melarat kepada segelintir orang yang menjadi pemimpin kecil atau kecil agama, seperti imam masjid umpamanya, telah mengguna pakai doa ini untuk dibacakan di dalam khutbah Jumaat semalam, iaitu selepas berdoa untuk Sultan, maka berdoalah untuk kehancuran saudara-saudaranya seagama. Ada jemaah yang segera menurunkan tangannya dari doa, malah mungkin juga terdapat makmum yang bangun dan keluar tidak meneruskan sembayhang Jumaat.

Saya peercaya isu serius begini, termasuk isu menghukum orang yang sama mengucap dua kalimah syahadah sebagai murtad, tidak Islam dan sebagainya, sememangnya disimpan di bawah tikar tanpa disanggah kerana hal ini akan memberikan kekuatan kepada parti untuk menghadapi PRU 13, iaitu kedua-dua belah pihak akan menggunakan senjata yang sama untuk menjatuhkan lawan masing-masing, walau pun hukum yang sebenarnya jelas dan terang, kerana orang awam dan para pengikut parti yang setia hanya menjadi "kami yang menurut peerintah" kepada para pemimpin besarnya.

Terdapat orang yang mencadangkan agar isu-isu seperti ini dirujuk kepada Majlis Fatwa Kebangsaan. Tetapi saya percaya sekiranya Majlis tersebut membincangkan hukumnya dan mengeluarkan fatwanya, maka aka ada pihak yang akan mengatakan bahawa Majlis Fatwa Kebangsaan juga adalah berat sebelah dalam mengeluarkan fatwanya. Mungkin labih baik isu-isu yang dipolitikkan ini ditangguhkan pengeluaran fatwanya sehingga selepas PRU 13 nanti.

Gambar-gambar hiasan di atas yang saya paparkan menggambarkan kami berkawan dan belajar sama, berguru dan menggunakan kitab yang sama. Cuba kenalkan saudara-saudara seagama dan sesama universiti di atas, Allah Yarham Fadhil Nor, Abdul Hamid Othman, dan yang lain-lain ialah Ahmad Awang, Yahya Othman, Idris Omar, Othman Khalid serta saya juga, kami mengetahui hal yang sama, malah kalau di Al-Azhar kami berbeza kulliah, tetapi di Kolej Islam Malaya kami mengambil semua mata pelajaran dalam bidang syariah, usuluddin, bahasa Arab, Falsafah, bahasa Inggeris, Melayu dan Arab, berguru yang sama juga,

Kami tentunya sama-sama memahami isu-isu sensasi yang dipolitikkan itu, tetapi mungkin bukan masanya pada masa kini akan memberikan pandangan kami, kerana dalam hal ini mungkin kami akan menerima kecaman tertentu sekiranya kami mencuba untuk membetulkan pandangan yang "popular" itu.

Maka dalam hal ini, saya sekali lagi merasakan bahawa berkemungkinan besar isu-isu ini akan mati begitu sahaja setelah berlalunya PRU 13 nanti, atau kalau nak dibincangkan pun, mungkin tidak banyak orang yang berminat.

Tetapi sampai bilakah umat Islam akan berkerisis sebegini? Kaedah agama mengatakan bahawa : kembali kepada kebenaran, lebih baik dari berlarutan dalam kebatilan. Pandangan saya bahawa selagi PRU 13 belum berlalu, selama itulah umat Islam akan berlarutan dalam konflik, kecuali para pimpinan parti itu sendiri yang tampil membetulkan pengikutnya yang taksub dan partisan, iaitu satu perkara yang mungkin tidak akan berlaku selagi PRU 13 masih berada di ambang pintu.

Kerana keadaan inilah saya kelihatan seperti orang yang putus asa dan pesimis sekali, pada hal kalau menurut ajaran agama, kita janganlah berputus asa dari rahmat Allah, jadi dengan ini ingin saya tegaskan bahawa saya tidak pernah berputus asa dari rahmat dan hidayah Allah, malah amat mengharap dan berdoa semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada kita semua insya'Allah.


Wednesday, November 21, 2012

TAHUN BARU HIJRAH 1434: DOA DAN HARAPAN



ANGAN-ANGAN TAHUN BARU HIJRAH 1434

Saya amat mengharapkan seperti yang saya doakan dua hari yang lalu, bahawa tahun Hijrah yang baru akan membawa saya kembali ke zaman persekolahan saya di Maahad Mahmood sekitar akhir tahun lima puluhan, ke Kolej Islam Malaya dalam tahun enam puluhan, dan Al-Azhar Universiti, akhir enam puluhan ke awal tujuh puluhan.

Di Maahad Mahmood saya belajar di sana bersama-sama dengan kawan seangkatan, tetapi lebeh muda dari saya empat lima tahun, seperti arwah Fadhil Nor, Azizan Abdul Razak, Zam dan beberapa orang lain lagi. Di Kolej Islam Malaya saya bertemu dengan teman-teman dari segenap pelosok negara Semenanjung Tanah Melayu, Singapura dan Brunei, seperti Haron Din, Sanusi Daeng Meriok, Ahmad Awang, arwah Hamid Othman, Yusuf Noor, Dusuki Hj Ahmad, Idris Omar, Abdul Hamid Zainal Abidin, Zainal Abidin Abdul Kadir, Abd. Manaf Ahmad dan lain-lain lagi.

Di Al-Azhar pula saya bertemu lagi dengan kebanyakan kawan yang sama belajar di Kolej Islam Malaya sebelum ini seperti Haron Din, Sanusi Daeng Meriok, Azizan Abdul Razak, malah pernah tinggal serumah dengan Hamid Othman dan Ahmad Awang. Ketika saya berada di St Andrews Scotland menyambung pelajaran di peringkat ijazah Doktor Falsafah di sana juga sekali lagi saya belajar dengan arwah Hamid Othman, dan sempat berkawan serta bermesra dengan Mahfoz Mohammad.

Kawan-kawan yang saya sebutkan ini kebanyakannya kembali dan menuju ke haluan kerja masing-masing, malah ramai di antara mereka yang membuat keputusan untuk menyertai parti politik, di antara parti UMNO dan PAS. Ada yang menjadi ADUN atau MP, Menteri Besar atau Menteri, memegang jawatan penting di dalam parti masing-masing, tetapi di luar aktiviti parti, mereka yang mempunyai ideologi parti yang berbeza itu tetap bermesra dan berteman rapat. Kami masing-masing menyedari bahawa kami sama-sama mempelajari ilmu yang sama, berguru dengan para pensyarah yang sama juga, dan beriadah, berjalan ke kedai atau mengulang kaji pelajaran di masjid dan bilik kulliah yang sama, bergurau senda dengan penuh kasih sayang.

Perasaan ini pada umumnya masih berkekelan sehinggalah masing-masing bergerak di dalam bidang politik mengikut ideologi parti masing-masing, bergerak dalam parti tanpa menyentuh kehormatan kawan-kawan lain yang berjuang dalam parti lain, tidak dinggap sebagai seteru peribadi atau melemparkan tuduhan melulu, apa lagi menganggap kawan-kawan dalam parti politik lawan sebagai orang munafik, sekular, apa lagi musuh Islam dan sebagainya, kerana masing-masing menyedari bahawa mereka semuanya adalah produk sistem pendidikan yang sama, belajar mengikut sistem dan bidang agama, kefahaman agama dan nilai akhlaknya tidak perlu dipersoalkan, malah tidak semestinya tindakan mereka memilih parti politik yang berbeza menjadikan sesetengah mereka tidak Islam atau menolak Islam, kerana ijazah mereka telah membuktikan keahlian mereka dalam bidang pengajian masing-masing, tambahan pula apabila mereka semuanya merupakan lulusan dari pusat pengajian yang sama, Maahad Mahmood, Kolej Islam Malaya atau Universiti Al-Azhar.

 Pusat-pusat pengajian inilah yang mendidik dan membentuk pemikiran dan pengetahuan mereka, membekalkan nilai-nilai akhlak yang baik, menanamkan akidah dan iman yang kuat, maka dari segi keislamannya, mereka semua adalah orang yang memahami akidah, syariah dan akhlak yang sama. Perjuangan politik mengikit ideologi politik kepartian masing-masing, hanyalah dilakukan mengikut kecenderungan dan keyakinan masing-masing, tidak semestinya sekumpulan saja yang salah atau betul, tambahan pula parti politik itu bukanlah merupakan satu agama lain yang baru diwahyukan Allah kepada Rasul atau Nabi baru.

Oleh itu nampaknya semua kawan saya yang bergerak dengan giat dalam wadah politik dan parti masing-masing tidak berkhilaf dari segi akidah dan syariahnya, malah yang mungkin berselisih pandangan hanyalah dari sudut strategi dan perancangan agenda dan perjuangan parti, yang tidak sama sekali menyentuh akidah seseorang, atau mengeluarkan seseorang itu dari agamanya menjadi murtad atau kafir, kerana soal kafir atau murtad seseorang Islam itu hanya Allah sahaja yang menentukan.

Maka dari aspek inilah saya amat berangan-angan bahawa pada tahun baru Hijrah ini, roda sejarah akan dapat berpusing balik kebeberapa puluhan tahun ke belakang, supaya segala perkembangan sihat dan harmoni dalam perjuangan politik umat Islam akan dapat menurut jejak kawan-kawan saya yang saya sebutkan itu, malah sistem dan kaedah mereka berguru juga telah berjaya membentuk peribadi dan nilai akhlak mereka yang lurus dan bernilai, terutamanya jika dibandingkan dengan politik kepartian Islam dan Melayu mutakhir ini yang penuh dengan perkembangan yang tidak sihat dan amat menyeleweng dari acuan dan set nilai akhlak Islam yang sebenarnya.

Namun begitu, angan-angan saya ini mungkin hanya merupakan angan-angan Mat Jenin, tidak akan kedapatan dan tidak akan kesampaian lagi, walau pun sebenarnya kawan-kawan saya dari pelbagai parti politik itu masih dapat duduk bersama, bergurau dan bermesra hingga ke hari ini, namun golongan ini sering dilindungi oleh kumpulan lain yang lebih besar, yang rata-ratanya mempunyai sikap dan sifat yang agresif, mencela dan menjatuhkan hukuman yang berat kepada kawan-kawan seagamanya dari parti politik yang dianggap musuh dan lawanya, sehinggakan menjelma menjadi seteru dan musuh dunia akhirat.

Ya Allah apakah agaknya kersalahan umat Islam dan umat Melayu di negara ini akhir-akhir ini? Wallahu a'lam

Monday, November 19, 2012

DOA TAHUN BARU HIJRAH: SEGERALAH DATANGNYA PRU!!


DOA TAHUN BARU HIJRAH: MUDAH-MUDAHAN SEGERA PILIHAN RAYA

Pada hari ke-4 memasuki tahun baru hijrah 1434, kalau saya masih punya kesempatan untuk membuat azam baru sempena tahun baru ini, maka doa saya semoga Pilihan Raya ke-13 (PRU 13) akan segera datang dan segera selesai. Doa ini adalah doa peribadi saya, antara saya dengan Tuhan, tanpa campur tangan sebarang makhluk lain.

Saya berangan-angan demikian, iaitu supaya  PRU 13 segera datang dan segera pergi meninggalkan kita, ialah kerana secara peribadi juga saya merasakan bahawa telah amat lama sekali kita sebagai rakyat Malaysia, khususnya orang Melayu dan orang Islam, telah menghabiskan masa secara sia-sia, tanpa banyak memberi faedah yang positif dan produktif untuk kepentingan bangsa dan agama kita, iaitu dalam proses perjuangan dan pertempuran untuk memenangi PRU 13 bagi parti dan angkatan masing-masing. 

Ketika parti-parti politik, terutamanya pimpinan dan pengikutnya yang taksub, berusaha mempertahankan kuasa, atau merebut kuasa, maka dalam proses itu terlalu banyak agenda politik yang cuba digembar gemburkan untuk menonjol "kebaikan" sendiri, dan membongkar "keburukan" lawan.

Terlalu banyak pertikaman lidah dan penghujahan melalui media (terutamanya media baru), pentas ceramah dan sebagainya, yang kebanyakannya membawa berita palsu, fitnah memfitnah, umpatan, tuduh menuduh, menghukum sesama Islam sebagai kafir dan murtad, mencari keaiban orang, mereka-reka cerita khayalan dan imaginasi yang digambarkan sebagai sesuatu yang benar,  dan seribu satu macam lagi gambaran dan kisah, yang kebanyakannya mengelirukan pandangan umum, dan mencipta persepsi yang salah sama sekali.
Hal yang tidak merupakan isu, seringkali dibesar-besarkan sebagai isu nasional dan negara yang serius, dipolitikkan begitu rupa sehingga mencipta satu suasana yang menakutkan dan mengganggu minda dan pemikiran orang ramai, terutamanya yang tidak mengamalkan politik partisan, Mungkin ramai yang merasa tertekan dan stress dengan keadaan ini, usaha untuk menjatuhkan satu sama lain berlaku begitu hebat, termasuk ugutan untuk mempertemukan para gergasi ketua-ketua politik yang berlawan di dalam PRU 13, di kawasan-kawasan penting, kubu-kubu penting "lawan" dan sebagainya untuk mempastikan musuh politik itu tersungkur! Hal ini sebenarnya mungkin merupakan racun yang memakan diri sendiri diantara kawan dan lawan, menyebabkan penyakit jiwa dan mental, memenatkan perasaan dan otak, dan yang paling bahaya sekali menjatuhkan imej umat Islam yang sememangnya telah jatuh dengan amat parah sekali pada masa kini dengan kerisis yang melanda umat Islam seluruh dunia, iaitu kerisis besar dan kecil, berbunuhan dan berkeadaan miskin dan dilanda penyakit.
Di bawah ini saya cuba perturunkan beberapa kepala berita media cetak dan media baru secara rambang, yang hanya mewakili segelintir saja dari segala peluru dan tembakan senjata yang di lontarkan oleh beberapa pihak bagi menegakkan keaiban dan kelemahan "lawan politik" masing-masing, dengan harapan untuk menjatuhkan nama dan potensi orang lain, dan sekali gus menonjolkan "kebenaran" sendiri kepada para pengundi, ketika rakyat mempunyai undi bagi memilih wakil mereka nanti, sebab kaedah yang telah ditetapkan ialah "satu kepala, satu undi"" maka seberapa banyak individu yang berjaya dipengaruhinya maka sebanyak itulah undi yang akan diperolehi.

Tajuk-tajuk berita ini saya perturunkan tanpa mengetahui betul atau palsu, cuma dari tajuk-tajuk berita ini tahulah kita bagaimana segala usaha menerbitkan berita dan menyibarkannya kepada umum, menjelma menjadi satu usaha sia-sia, membuang masa, dan melibatkan keruntuhan nilai akhlak, yang bercanggah dengan ajaran agama kita sendiri, menimbulkan suasana tegang dan ketakutan yang tidak perlu, memenatkan minda dan otak berfikir, menjatuhkan nama baik orang Islam, membayangkan pemikiran yang cetek dan ganjil, dan sebagainya.

- Doa Pas untuk musnahkan BN, UMNO, mohon Allah turun bala sama seperti ke atas Firaun, Qarun dan Abu Lahab
- Doa hancurkan UMNO, BN tidak salah
- Pas hanya "Pak Turut"
-Promosi Pas dan tarbiah makan diri
Najib makin resah, peguam Perancis bongkar skandal Scorpene di Parlimen
-Gerombolan fasik yang kononnya membela agama
- Questions over RM150m deal of PKNS subsidairy
-Kasihannya, Dr Mahathir baru sedar
- Doa "KO BN" boleh bawa perpecahan dahsyat
- Tamatkan riwayat politik BN
- Taufan wang : Hadi buat fitnah
- Doa rakyat dizalimi UMNO - BN akan dimakbul

Baca dan fahamilah maksud ungkapan sinikal, nista, tuduhan dan sebagainya yang terkandung dalam tajuk-tajuk berita dan kenyataan di atas, iaitu dengan meneliti secebis sahaja dari ribuan ungkapan yang lain, (yang kadang-kadang saya rasa amat malu untuk memetiknya, nampak amat menyimpang dari ajaran agama, malah yang mengandungi hukuman yang hanya diketahui oleh Allah SWT sahaja). 

Ungkapan-ungkapan lain banyak yang sengaja tidak saya perturunkan di sini,  yang mungkin mengandungi perutusan yang lebih berat dan serius lagi, tetapi dari beberapa tajuk di atas itu sahaja pun, maka kita telah dapat membaca pemikiran dan mentaliti orang Islam, orang Melayu sendiri, yang berseteru dan bermusuhan sesama sendiri, mendoakan untuk kemusnahan antara saudara, dan sebagainya. Membuat andaian dan petua sendiri yang mungkin menyentuh hak Allah SWT dan Rasul-Nya, atau sekurang-kurangnya menjatuhkan maruah sendiri sebagai orang Islam.

Sebab itulah saya amat mengharapkan bahawa kegawatan dan kecelaruan ini akan segera berakhir, dan oleh kerana kekacauan dan permusuhan ini sebahagian besarnya adalah kerana keghairahan merebut kuasa politik, maka selagi PRU 13 belum tiba, maka semakin hebatlah peperangan ini akan berlaku, dan semakin banyaklah peluru dan roket yang akan di gugurkan tanpa memikirkan sasaran dan tujuannya lagi, malah tidak lagi memikirkan akibatnya ke atas diri sendiri, tanggung jawab kepada Allah dari segi akhlak, syariah dan mungkin akidahnya juga, selain dari mencabuli nilai budaya dan adab umat.

Taksub politik partisan kadang-kadang menyebabkan ramai orang yang tidak sedar akan dosa dan pahalanya lagi. Tidak tahu lagi di mana sempadan dan had untuk bertindak dan bersuara, tidak berhikmah lagi untuk merenung siapakah yang  benar dan siapakah yang salah, malah tidak terfikir lagi akan nilai moral dan akhlak masing-masing.

Amat merbahaya lagi, perlakuan ini mungkin akan membawa kepada kehancuran bangsa dan agama sendiri, kerana dari contoh kepala berita yang tertera di atas ternyata bahawa kita sesama umat Islam sendiri yang sedang bertempur membalas tembakan, sedangkan tembakan itu hanya akan menamatkan riwayat kita semua, menghancurkan sesama sendiri, dengan keuntungannya akan di kaut oleh orang lain, mungkin oleh musuh kita bersama juga.

Para pimpinan politik  mestilah lebih bertanggung jawab dan beramanah serta jujur dalam memimpin para pengikut partinya, kerana para pengikut seringkali memandang kepada ketua-ketua partinya sebagai orang yang paling berwibawa. Oleh itu sekiranya mereka melakukan kesalahan atau kesilapan, maka mungkin para pengikutnya akan menjadi pengikut yang menyeleweng dari landasan perjuangan yang sebenarnya, dan ketika ini kita juga yang akan menerima mala petakanya.

Semoga azam tahun baru saya ini, sekiranya ada kebaikan dan kebajikannya, betul dan benar seperti andaian saya, akan menjadi kenyataan, insya'Allah, dan selepas itu kita tunggu dan tenguklah kesan baik atau akibat buruknya yang akan menimpa kita semua sebagai umat Islam dan umat Melayu, untung sabut timbul, untung batu tenggelam...

Thursday, November 15, 2012

SELAMAT TAHUN BARU HIJRAH, KE MANAKAH HIJRAH ILMU KITA?



SELAMAT TAHUN BARU HIJRAH 1434

Pagi ini Dewan Planeri dan Dewan A di PICC, yang menempatkan tetamu dalam perayaan sambutan Tahun Baru Hijrah 1434, bergema dengan kemerduan suara pembaca Al-Quran, Qari jemputan, johan tilawah tahun lalu. Ayat-ayatnya juga penuh makna, (surah Luqman, ayat 27) yang bermaksud: Seandainya semua pohon yang ada di bumi ini menjadi pena, dan semua (air) lautan menjadi tinta, dengan ditambah tujuh lautan lagi sesudah itu, nescaya tidak akan habis kalimah-kalimah Ilmu) Allah itu ditulis....."

Ayat ini menjelaskan tentng luas dan banyaknya ilmu Allah di atas muka bumi ini, iaitu segala cabang ilmu pengetahuan, sains dan teknologi ciptaan-Nya, ilmu dunia dan akhirat kurniaan-Nya, yang harus diterokai dan dikuasai manusia, sehinggakan seandainya air lautan yang sedia ada di muka bumi ini, digunakan sebagai tinta, atau dakwatnya, ditambah lagi dengan tujuh buah lautan yang lain, maka ilmu Allah itu tidak akan habis ditulis, maknanya tidak akan habis dikuasainya. Kiasannya; semua air lautan yang digunakan sebagai dakwat untuk menulis ilmu Allah itu akan kering kuntang, sedangkan ilmu Allah tidak akan habis ditulis.....Subhanallah...

Ayat ini amat sesuai sekali  dibacakan kepada para hadirin yang berjumlah ratusan, atau mungkin hampir ribuan itu, ditambah lagi dengan ratusan ribu penonton tv di negara kita dan di luar negara, dan sepatutnya diberikan pengertiannya, supaya umat Islam kini dapat memahami realitinya, di manakah dan di peringkat keberapakah, mereka sedang berada di dalam arena ilmu pada hari ini dibandingkan dengan penghuni dunia lain di alam ini, ....tentu amat jauh ke belakang.....Ertinya umat Islam mungkin hanya mendapat ganjaran dan pahala dari Allah SWT dengan tekun membaca dan menghafaz Al-Quran, tetapi belum melakukan tadabbur dan  mengkaji segala kandungan al-Quran, dan merialisasikannya dalam tindakan dan amalannya.....Amat sedih.

Memang sedih akhirnya suasana di dalam dewan sambutan ini, kerana dalam agenda perayaan seterusnya, arwah teman saya yang pernah saya tuliskan kisah kembalinya ke pangkuan Allah pada 23 Disember 2011 yang lalu, iaitu Abdul Hamid Othman, hari ini telah dihidupkan semula ruhnya di dalam diri para hadirin dengan pengisytiharan yang di buat oleh Ketua Pengarah Jakim, bahawa Allah Yarham adalah merupakan penerima tunggal anugerah Tokoh Maal Hijrah Peringkat Kebangsaan tahun ini.

Teman ini yang berasal dari kampung Kemelong, Sik, yang dilahirkan pada 27 Julai 1939, dan kembali kerahmatullah pada 23 Disember 2011, merupakan teman lama kami yang pernah belajar di Kolej Islam Malaya dan di Mesir, kemudian di St. Andrews, Scotland. Gambar di atas menunjukkan empat teman rapat, dua yang ditengah telah pulang ke alam baqa', saya dan Ustaz Ahmad Awang mengapit mereka berdua dalam gambar yang dirakamkan di Mesir dalam tahun 1962. Inna lillah wa inna ilaihi raji'un.

Suasana amat hening dan agak sayu di kalangan para tetamu dalam perayaan ini ketika anugerah Tokoh Maal Hijrah akan dikurniakan kepada penerimanya, kerana tokoh yang sebenarnya yang diberikan penghargaan untuk menerima anugerah ini, tidak lagi berada di dalam Dewan untuk menerimanya sendiri. Dia sudah tidak ada lagi di dalam dunia ini, telah hampir 11 bulan dia telah pergi buat selama-lamanya.

Semua hadirin yang mengenali Allah Yarham tentu hanya dapat membayangkan bagaimana arwah Hamid akan berjalan dan mengukir senyuman bagi menyambut penghargaan ini dari Perdana Menteri. Tetapi dia telah tiada, dan penjelmaan ruhnya saja yang dibawa oleh balunya bagi menerima anugerah ini. Amat menggetarkan emosi dan perasaan.

Mungkin agak lebat juga titisan air mata yang mengiringi pengumuman dan penerimaan anugerah tersebut pada saat-saat yang syahdu ini, dan tentunya akan turut mengiringi doa untuk Allah Yarham, sejahtera dan damai di alam barzakh, insya'Allah.

Selamat Menyambut Tahun Hijrah 1434.  



Tuesday, November 13, 2012

SINDROM PANIK DAN BIMBANG



Nampaknya mutakhir ini suasana di dalam negara kita, terutamanya di kalangan masyarakat Melayu, adalah dipenuhi dengan sindrom panik dan bimbang. Baca akhbar dan media utama, malah lebih-lebih lagi membaca media baru atau media alternatif, hampir semuanya menampakkan berita sinikal dan kecam mengecam antara orang Melayu, tonjol menonjol yang baik dan buruk, seolah-olah "kita" saja yang baik semuanya, sedangkan "orang lain" semuanya buruk, malah banyak yang disiarkan sebagai fakta dan data, hanya merupakan andaian dan cakap-cakap di kedai kopi, khabar angin dan sebagainya tanpa berasaskan sedikit kajian atau penyelidikan untuk mencari fakta dan data yang benar.

Masalah menjadi bertambah rumit kerana orang Melayu bilangannya tidaklah seramai mana, jumlah punya jumlah hanya lebih beberapa peratus saja jika dibandingkan dengan jumlah kaum-kaum lain. Maka hal ini menjadi faktor yang menambahkan rasa panik dan bimbang dalam percaturan politik kepartian dalam menghadapi pilihan raya ke-13, iaitu satu pihak merasakan mereka perlu mempertahankan kuasa, dan satu pihak lain merasakan mereka harus merebut kuasa itu, dan dalam kedua-dua belah pihak ini terdapat parti Melayu yang bergabung dengan parti-parti kaum lain.

Komposisi kaum di negara kita sememangnya begini sejak lama dulu, iaitu sejak kita mencapai kemerdekaan pada tahun 1957 lagi. Gerakan memberikan kerakyatan kepada kaum lain yang tinggal di negara kita telah dilaksanakan dengan persetujuan bersama, gabungan yang mengumpulkan parti Melayu, Cina dan India, telah wujud sekian lama, Dasar tolak ansur dan menerima kenyataan yang wujud dalam masyarakat majmuk dari segi bahasa, agama, ekonomi, politik dan sosial sememangnya telah berlaku dengan amat harmoni sejak lama, termasuk dalam menggubal Perlembagaan negara. Kedudukan Melayu dan kaum lain yang diberikan kerakyatan di akui dan dihormati oleh semua, kedudukan agama-agama di dalam Perlembagaan juga amat dihormati..

Tetapi senario itu kini telah terbalik, tunggang langgang, kerana pada masa kini, perselisihan pandangan dan perbezaan fahaman politik telah diwarnai dengan gejala kecaman dan cacian, fitnah dan hasutan, malah gejala ini telah menggantikan nilai murni dan kudus dari ajaran Islam sendiri, dan dengan itu ideologi politik kepartian menjadi seperti sebuah kitab yang seolah-olah diturunkan dari langit, sesiapa yang tidak mengikut ideologi parti ini atau parti itu, dia sah menjadi kufur dan menyeleweng.

Hal ini merupakan faktor pertama yang membuat Melayu berpecah belah, dan kita menjadi panik dan takut, bimbang dan khuatir bahawa apa-apa yang diungkapkan oleh Hang Tuah bahawa "Melayu Tidak Akan Hilang Di Dunia" akan menjadi ungkapan lesu bagi masa yang lepas sahaja, dan hanya akan menjadi catatan sejarah bangsa Melayu yang bakal lenyap dari alam nyata.

Kedua, agama Islam yang menjadi agama pegangan umat Melayu, dengan itu juga akan turut tergugat, sungguh pun Al-Quran telah mempastikan sebagai jaminan dari Allah bahawa kitab suci itu akan tetap dipelihara oleh Allah SWT, tetapi kekuatan dan kedaulatannya di negara kita mungkin hanya akan kelak menjadi simbol sahaja,  kerana kelemahan ajaran yang dibawanya iaitu Islam dan ajaran syumulnya yang menjadi cara hidup dan budaya Melayu yang memayungi negara dan rakyat kita, maka kini Islam telah menjadi sasaran tembakan dan panahan dari Timur dan Barat, luar dan dalam, yang dialami selepas kejatuhan kuasa besar Soviet Union.

Perebutan kuasa negara yang amat sengit berlaku pada masa kini, menjadikan ahli-ahli politik Melayu mengisytiharkan perang sesama sendiri. Gendang perang telah dibunyikan dengan amat nyaring sekali. Askar dan panglima perang telah mulai bertempur dengan hebatnya sesama Melayu dengan menggunakan peluru bisa dan tajam, menembak dan mengebom sasaran masing-masing dengan senjata kecaman, penghinaan, tuduhan, fitnah, melepaskan dendam kesumat, dan menyerang segala sasaran, yang ada kalanya menembak serta memusnahkan sasaran yang salah, termasuk agensi dan jabatan Kerajaan, Polis dan Tentera, yang sepatutnya tidak di serang kerana sasaran ini bukanlah sasaran politik kepartian.

Semut apabila bersengketa sesama mereka untuk merebut seketul gula, maka mungkin lebah dan lalat yang juga mensasarkan gula itu, akan segera mengambil kesempatan mengkucar kacirkan semut sesama semut, menyerang mereka secara sedar atau tidak sedar, menggunakan segala senjata sulit supaya semut ini terus bergaduh dan bersengketa, lalu apabila semut ini merasakan bahawa mereka perlu mendapatkan pertolongan lebah dan lalat ini, maka semuat akan berpecah dua tiga puak, berkompromi dengan lalat dan lebah, kerana bilangan semut apa bila berpecah ini telah menjadi kecil dan memerlukan sokongan orang lain untuk menubuhkan "kingdom" nya sendiri yang selama ini kukuh, dan sekarang mulai reput dan runtuh.

Inilah ibaratnya orang Melayu di negara sendiri, gadai menggadai, palu memalu gendang perang yang tidak punya bisa dan gemanya, yang menembak sasaran yang salah, yang mencampakkan nilai dan budaya kekuatan mereka, yang tamakkan kuasa untuk diri dan kelompok sendiri, yang bersengketa di depan dan di belakang, tidak punya muslihat dan hikmah, tidak punya budi dan hati, maka situasi ini semakin meruncing, memarakkan suasana panik dan bercelaru di dalam hati nurani mereka sendiri, menimbulkan stress dan tension yang tidak berhujung, menyebabkan penyakit mental dan saraaf yang serius..

Mungkin dalam keadaan ini, akhirnya Melayu bakal  menjadi bangsa yang diungkapkan dalam kata-kata "kera di hutan disusukan, anak yang dikendung mati kelaparan" "menang sorak kampung tergadai" "si Luncai terjun dengan labu-labunya, biarkan...biarkan...."umat yang berasal dari hutan dan bukit bukau, mungkin akan kembali semula ke hutan dan bukit bukau itu.

Ubatnya "menyesal dulu pendapatan, menyesal kemudian tidak berguna" " jangan sampai "nasi menjadi bubur" dan jangan menjadi ubi yang "direbus tidak hempok" lagi. Kembali kepada ajaran al-Quran "bahawa para Rasul dan Nabi telah diajarkan ilmu dan hikmah untuk menjadi pemimpin dan pembimbing ummah, dan hikmah atau wisdom ini yang telah diabaikan oleh orang Melayu, apa lagi ilmunya juga telah lama terhakis, iaitu ilmu yang bermanfaat....dan hikmahnya telah keciciran, hilang lesap, sehingga umat Melayu tidak lagi memahami dan mengamalkan rukun-rukun ilmu dan hikmah Islamiah itu, yang telah menjadi budaya orang Melayu hasil dari pengaruh Islam yang diwarisinya beerabad lalu....

Hanya orang yang berilmu, bijak dan berhikmah sahaja yang dapat menyelamatkan umat Melayu dan Islam sekarang...Pelajarilah sepak terajang politik Melayu di negara kita kini, belajar dari sejarah, lihatlah sistem dan fakta serta data yang membawa kita ke tahap kejayaan kita sekarang... 
SINDROM PANIK DAN BIMBANG

Wednesday, November 7, 2012

BENARKAH OBAMA TAK SUKA PERANG?


OBAMA TAK SUKA PERANG?
KEMENANGAN OBAMA ATAS ROMNEY.

Seorang kawan saya melihat keputusan pilihan raya Presiden Amerika Syarikat melalui telefon bimbitnya dan merasa lega kerana Obama menang, terpilih sebagai Presiden Amerika Syarikat untuk penggal kedua.

Dia lega kerana Obama tak suka berperang, iaitu menurut pengamatannya, Romney adalah seorang yang suka berperang, maka sekiranya Romney menang alamatnya perang akan terus menerus berlaku, terutamanya di dalam negara Arab dan Islam.

Harap-harap begitulah hendaknya keadaan yang akan berlaku di dalam dunia Islam ini dengan kemenangan Obama, yang menurut kawan saya ini "dia tak suka berperang". Malah perang di Iraq dan Afghastan mulai kelihatan reda.

Tetapi saya memberikan pandangan saya bahawa Obama mungkinlah tidak suka berperang. Namun orang lain, terutamanya orang Arab dan orang Islam itulah yang suka berperang. Lihat saja apa-apa yang berlaku di negara Arab sekarang, Obama tidak pergi suruh mereka berperang, Sunni dan Syi'ie berperang di Iraq, rakyat Afghanistan berperang sama sendiri, Penyokong Presiden Bashhar Al-Asad di Syria  berperang dengan rakyatnya yang dikatakan sebagai "pemberontak".

Pendeknya Obama tidak nampak pun kelibatnya di sana untuk menyuruh orang berperang, apa lagi berkerisis sesama sendiri. Malah Syria pun memulakan perang dengan Turki yang menolong menempatkan ribuan pelarian perangnya. Kalau tidak segera dikawal mungkin Syria dan Turki pun boleh berperang. Obama tak ada juga nampak di sana.

Maknanya kalau Obama tak suka berperang, tentulah orang lain sengaja suka berperang, atau mungkinkah Obama nampaknya tak mau berperang, tetapi dasar luarnya dan permainan politik di belakang tabirnya yang menjadikan orang lain berperang? Kenapa Syria tiba-tiba mahu berperang dengan Turki? Kenapakah rakyat Libya yang memulakan perang dengan pemerintahnya, tiba-tiba NATO masuk campur berperang dengan pemberontak? Kenapakah semua peperangan ini berlaku?

Mungkin jugalah Obama tak suka berperang, dan kerana itu mungkin jugalah dia akan menarik balik askar-askarnya yang sedang berada dalam negara orang di Timur Tengah, terutamanya dari Iraq dan Afghanistan.

Harap benarlah kenyataan kawan saya yang mengatakan Obama tak suka berperang, maka harapan semua agar dunia ini bertambah aman, akan menjadi cerah. Malah sekiranya Obama tak suka perang, harapa dasarnya terhadap Iran juga akan berubah, dan nampaknya dalam keadaan sekarang ini, Iran menjadi sasaran perang, sungguh pun bukan perang senjata, tetapi menjadi sasaran perang ekonomi sehingga menyebabkan matawangnya merudum turun, dan ekonominya kucar kacir.

Obama yang tak suka berperang itu juga yang menambahkan lagi kemarakan api peperangan pihak Yahudi Israel memerangi orang Palsetin. Obama tak suka berperang, tetapi dia berdiri teguh sebagai penyokong regime Yahudi di Israael, sehingga rakyat Palestin menjadi sebagai semut dan lipas yang boleh dibunuh sepanjang masa.

Marilah kita sama-sama nantikan apakah sikap Obama seterusnya dalam gambarannya yang tidak suka berperang ini.

Saya terimngat satu pandangan yang saya lihat sebelum keputusan Pilihan Raya Presiden Amerika Syarikat ini, iaitu sehari dua sebelum rakyat Amerika mengundi. Di Kenya, tempat asal bapa Presiden Obama, rakyat di sana mengadakan laga lembu, iaitu memilih dua ekor lembu jantan untuk berlaga, satu mewakili Obama dan satu lagi mewakili Romney.

Pertarungan dua ekor lembu ini berjalan dengan amat sengit sekali, kelihatan kedua-duanya sama kuat, tetapi akhirnya lembu yang mewakili Obama mendapat kemenangan, maka bersoraklah gegak gempita orang ramai yang menontonnya, kerana mereka sememangnya mahukan Obama menang dalam pilihan raya Presiden disebabkan sentimen dan perhubungan darah Obama dengan orang Kenya. maka ketika lembu yang mewakili Obama ini menang, maknanya Obama akan menang lagi sebagai Presiden. Lalu lembu itu diarak berlari di sekeliling bandar dengan ratusan orang mengekorinya dengan penuh gembira dan sorakan serta tarian sebagai satu perayaan yang besar.

Hari ini tentulah rakyat Kenya sekali lagi berhari raya, tetapi bukan hari raya kerana kemenangan lembu yang bernama Obama, malah kemenangan Obama sebagai manusia gagah untuk menjadi Presiden negara besar dan gagah, Amerika Syarikat,

Mungkin kini lembu yang mewakili Obama itu perlu diuji sekali lagi apakah dia juga tidak suka berlaga lagi, seperti yang dikatakan bahawa Obama itu tidak suka berperang! Wallahu a'lam.

Sunday, November 4, 2012

PILIHAN RAYA US DAN TAUFAN SINDY



TAUFAN SANDY DAN PILIHAN RAYA PRESIDEN A.S.

Amerika Syarikat menamakan taufan yang melanda negara mereka dengan nama wanita. Setiap tahun nama ini berubah-ubah, dan taufan besar-besaran yang melanda negara itu pada tahun ini dinamakan Sandy.

Taufan Sandy merupakan satu peristiwa sejarah bagi A.S. tahun ini. Korbannya telah meningkat lebih 100 orang. Namun begitu, kita tentu tidaklah dapat membayangkan bagaimanakah sekiranya taufan sehebat ini berlaku di negara membangun atau mundur di dunia ini, maka korbannya mungkin akan meningkat kepada ribuan orang, dan kemusnahan harta bendanya mungkin lebih besar lagi.

Iktibar yang dapat diambil bahawa walau semaju mana pun sekali pun sesebuah negara itu di dunia ini, maka bencana alam yang diturunkan oleh Maha Pencipta  tidak dapat ditentang oleh sebarang negara dan masyarakat yang sentiasa tertakluk kepada kuasa Tuhan. Hal inilah yang berlaku kepada negara-negara gagah kaum-kaum pendurhaka para Nabi dan Rasul utusan Allah dalam sejarah seperti yang dijelaskan di dalam Al-Quran.

Sebab itulah ketika berlaku taufan Sandy ini, penduduk A.S. di sekitar daerah-daerah yang dilanda taufan tersebut, termasuk di kota besar New York, telah mengalami kepelbagaian kerisis dari bekalan makanan dan minuman air bersih sehingga kepada kerisis terputusnya bekalan letrik kepada jutaan orang, kemusnahan harta benda dan rumah tangga, terhentinya perkhidmatan pengangkutan udara, darat dan bawah tanah, kebakaran dan keruntuhan bangunan yang selama ini amat peerkasa, membawa juga kepada korban jiwa. Dan sekarang ini udara sejuk pula melanda negara tersebut akibat dari Taufan dan cuaca biasa daerah tersebut.

Peristiwa bencana alam ini juga telah menunjukkan kuasa Maha Pencipta yang mencabar kemajuan manusia ketika kita menyaksikan kemusnahan besar-besaran di Jepun semasa tsunami melanda negara tersebut tidak lama dulu. Nyawa dan harta benda serta kemajuan teknologi negara maju itu musnah dan tenggelam, tidak terlawan oleh negara kaya dan berteknologi tinggi tersebut.

Bagaimana pun seperti yang saya sebutkan di atas, bahawa hal ini tentulah akan lebeh buruk akibatnya sekiranya peristiwa bencana alam besar-besaran in berlaku di negara membangun yang tidak mempunyai persiapan yang kukuh dalam pembinaan rumah, jalan raya, dan prasarana lainnya, kerana selama ini kita dapat menyaksikan bahawa bencana alam yang kecil sahaja berlaku di negara yang tidak mempunyai persiapan rapi, maka korbannya berlipat ganda.

Hal ini tentulah mempunyai hubungan dengan usaha dan ikhtiar manusia sendiri yang seharusnya sentiasa bersedia untuk menghadapi segala kemungkinan bencana alam yang akan berlaku,
dan bagaimanakah usaha mengelakkan kemusnahan yang bakal berlaku kepada manusia dan harta benda serta kemudahan lain.

Namun segala usaha dan ikhtiar manusia itu bagaimana pun tidak dapat mengatasi kekuasaan Tuhan yang Maha Esa dan Berkuasa, dan di sinilah pentingnya manusia mengakui kekuasaan Allah dan pengajaran yang seharusnya diambil dalam menghadapi kehidupan dunia dan akhirat ini.

Segala kekuatan manusia dan kesombongannya dalam dunia ini, hanya akan menonjol ketika belum diuji, dan apabila diuji dengan kekuatan Allah, maka kekuatan Allah itu jugalah yang akan mengatasi segala kekuatan manusia itu, sungguh pun hal ini sebenarnya tidaklah seharusnya menghalang manusia dari  berikhtiar manambahkan kekuatannya, namun segala kekuatan dan keperkasaannya itu haruslah disertai dengan pergantungan dan keimanannya kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan hal inilah yang semakin terhakis dari masyarakat manusia hari ini.

Oleh itu taufan Sandy di Amerika Syarikat, atau peristiwa tsunami yang berlaku di Jepun, seharusnya menjadi pencetus iman kepada manusia, disamping menjadi pengajaran kepada seluruh dunia tentang pengkhianatan yang telah dilakukan kepada alam Tuhan ini yang mengakibatkan huru hara cuaca, climate change dan global warming....

Satu perkara yang nampaknya berlaku dalam dunia politik hari ini di mana-mana saja, sebarang perkara yang berlaku dalam negara itu, sama ada dengan tangan manusia atau kuasa Tuhan, akan dipergunakan oleh ahli dan penyokong parti politik untuk mencari keuntungan politiknya, terutamanya menjalang pilihan raya Presiden  A.S. yang akan berlangsung pada 6 November ini.

Kalau ada ilham dan bahan insya'Allah akan saya cuba menyambung tulisan ini kemudian. 


Monday, October 29, 2012

ISLAM MEMUSUHI KEGANASAN: BAGAIMANAKAH SIKAP ORANG MUSLIM?




MUSLIM DI MALAYSIA TIDAK MERESTUI KEGANASAN

Saya percaya berita yang disebarkan media tentang penahanan dua orang rakyat Malaysia di Lebonan yang disyaki terlibat dengan keganasan pada minggu yang lalu bukanlah kerana rakyat Malaysia, terutamanya rakyat Muslim, merestui keganasan atau menyokong perbuatan ganas yang dihubungkan dengan gerakan Al-Qaeda yang dilibatkan dengan rakyat kita itu.

Sekiranya betul mereka terlibat dengan kumpulan pengganas yang di hubungkan dengan gerakan radikal Muslim itu, maka saya percaya bahawa mereka adalah merupakan dua orang anak muda kita yang terlibat dan terpengaruh dengan gerakan ini dari luar negara, lalu mereka pun melakukan gerakan yang sama seperti yang sering kita dengar dan saksikan di luar negara terutamanya di negara Islam yang tertentu.

Kewajipan kita sekarang ialah mencari jalan melalui pendidikan, pemupukan nilai, memahami ajaran agama yang sebenarnya dan beberapa agenda pendidikan lain agar tunas dan bibit keganasan yang disebarkan kepada anak2 muda kita itu tidak terus menerus berlaku, sehingga akhirnya menjadi satu wabak yang amat sukar di tentang lagi, iaitu ibarat api, semasa kecil bolehlah di kawal, tetapi apabila besar maka kita tidak akan terlawan lagi, langsung akan membinasakan kita semua.

Melalui pendidikan formal dan tidak formal di sekolah, kolej dan universiti, di surau, masjid dan ceramah serta seminar dan forum, media cetak dan letronik, agenda kefahaman Islam itu sendiri sebagai agama yang aman damai, dinamik dan merupakan sistem hidup menyeluruh yang mencipta kebahagian untuk semua, haruslah dipertingkatkan secara drastik, iaitu melalui kurikulum, latihan guru, buku teks dan sebagainya, juga melalui para pendakwah, imam, ustaz ustazah, penceramah bebas, pemimpin masyarakat dan belia, pertubuhan bukan kerajaan dan lain2 lagi, yang keseluruhannya haruslah memahami dan menghayati ajaran Islam yang sebenarnya yang kita warisi dari Rasulullah SAW, ayat2 al-Quran, dan segala pengucapan dan tindakan baginda Rasulullah sendiri.

Mungkin pada masa kini, sungguh pun pengajaran Islam yang diajar secara rasmi dan tidak rasmi di negara kita, tentunya terdapat beberapa kelemahan dan kepincangan dalam usaha mendidik anak2 kita menjadi umat yang bertamadun dan berperadaban, bagaimana pun  pendidikan Islam kita pada umumnya mengikut pandangan saya tidaklah diselewengkan sebegitu rupa sehingga  menjadi medan latihan kepada anak2 muda kita supaya melakukan keganasan dan tindakan yang tidak bertamadun dalam menghayati dan mendaulatkan ajaran agama kita. Anak2 muda kita masih dapat memahami dan menghayati falsafah agama kita sebagai agama perdamaian, bertamadun dan cintakan persaudaraan di antara umat serta penganut agama lain. Hal ini yang telah berjaya kita lakukan, sehingga negara kita ini membangun dengan baik dalam menghayati ajaran agama Islam yang sebenarnya.

Namun kita mungkin tidak mengetahui apakah hakikat ajaran Islam yang mungkin disebarkan di pusat2 pendidikan Islam rakyat di negara2 lain, atau apakah corak asuhan minda dan sikap yang dilakukan oleh segelintir pendakwah dan guru2 agama di dalam sistem pengajaran agama persendirian, yang mungkin juga mempunyai perkhemahan untuk memberikan orientasi ajaran agama yang radikal, atau melatih sikap dan minda para pelajarnya untuk menjadi "pejuang agama" dan melancarkan konsep "jihad" yang telah diselewengkan ke arah keganasan dan bersikap konfrantasi terhadap golongan yang mereka namakan "musuh Islam" dan sebagainya, terutamanya dalam mencontohi gerakan radikal yang terdiri dari anggota2 Islam sendiri, yang kebetulan amat digembar gemburkan oleh pihak Amerika Syarikat dan Barat sebagai gerakan Islam "Islamist" dan sebagainya.

Oleh itu di samping mempertingkatkan kaedah pengajaran dan pendidikan agama yang lebeh baik lagi di negara kita, maka orientasi latihan guru, penyusunan buku teks yang lebeh menekankan kepada isu2 dan perubahan baru dalam masyarakat dunia pada hari ini, juga pendedahan guru2 agama yang lebih profesional dan berhikmah,  haruslah dilakukan dengan sebaik2nya.

Pemahaman terhadap misi Islam sebagai agama sejagat dan murni haruslah ditekankan, konsep perdamaian dan silatur-rahim dengan umat bukan Islam, kaedah berdakwah dan sebagainya haruslah di pertingkatkan di kalangan para pelajar, guru, pemimpin institusi agama dan masyarakat, termasuk mendapatkan rastu dari institusi Raja sebagai pelindung agama dan adat istiadat Melayu di negara kita ini.

World view yang sebenarnya tentang konsep "jihad" "syahid" "matlamat dan cara" perjuangan menegakkan Islam, atau siapakah "musuh Islam" yang sebenarnya haruslah benar2 difahami, supaya istilah2 ini tidak sehingga menjustifikasikan "pengebom berani mati" "berperang mengangkat senjata" untuk melawan 'musuh2 Islam", dan sebagainya yang dapat disaksikan di dalam dunia Islam pada hari ini, termasuk tindakan ganas dalam menyelesaikan konflik dan persengketaan di antara umat Islam sesama sendiri.

Mungkin satu penyelidikan dan kajian yang terkini seharusnya dilakukan oleh Kerajaan kita terhadap kemungkinan anak2 muda kita terdedah kepada elemen2 yang tidak sihat dalam pendidikan, atau "pusat pengajian agama" di luar negara pada masa kini. Malah langkah segera ini haruslah dilakukan serta merta supaya sedikit sebanyak kita dapat memantau para pelajar kita yang menerima pendidikan agama di luar negara, atau pada akhirnya mungkin kita tidak seharusnya lagi menghantar para pelajar kita ke sana dengan rasmi, atas urusan pembiayaan kita.

Hal ini perlulah kita sedari, kerana dalam usaha yang mungkin dilakukan dalam gerakan melumpuhkan pembangunan Islam di negara kita ini secara matang dan bertamaddun, usaha2 luar akan bergerak ke arah itu, termasuk para arkitek asing dan musuh kita sendiri yang akan mengaturkannya secara amat halus, tanpa kita sedari, untuk menjadikan agenda peningkatan  Islam di negara kita ini dilakukan secara ganas dan tidak bertamadun, tidak berperi kemanusiaan dan sebagainya, seperti yang berlaku di daerah lain dalam dunia Islam yang amat berkecamuk sekarang ini... .

Saturday, October 27, 2012

IBADAT KORBAN: APAKAH MAKNANYA?


PENGAJARAN KORBAN DI NEGARA KITA

Saya tidak bercadang untuk menghuraikan hikmah atau pengajaran dari ibadah korban, kerana hal ini telah banyak sekali dijelaskan dengan panjang lebar pada sepanjang masa, terutamanya dalam bulan dan hari menyambut hari raya korban ini.

Cuma akan  saya perturunkan di sini beberapa pengamatan saya, yang mungkin remeh temeh pada pandangan umum, tetapi hendak saya kemukakan juga, iaitu tentang dua perkara yang saya alami ketika menyertai kaum muslimin muslimat dalam ibadat sembahyang raya haji dan penyembelihan binatang korban.

Saya menunaikan sembahyang raya korban di Putrajaya. Imam yang mengimamkan sembahyang amat baik, bacaan sedap, tajwidnya baik. Tetapi mungkin juga beliau tidak sedar bahawa apabila dia tampil untuk mengimamkan sembahyang maka dia amat cepat mengangkat takbiratulihram, ketika makmum yang begitu besar jumlahnya belum pun sempat memebetulkan barisan, memenuhkan saf di hadapan dan memulakan sembahyang, beliau telah pun bertakbir beberapa kali, malah telah pun memulakan bacaan surah Al-Fatehah, ketika makmum masih lagi menyusun barisan sembahyang.

 Akibatnya barisan berlubang2, kosong sana sini, tidak penuh saf, dan makmum nampaknya agak tergesa2 dalam usahanya mengikut imam.

Habis satu perkara.


Perkara kedua, petang itu saya ke Kelantan, beraya korban di rumah keluarga sana. Pada hari raya kedua, Sabtu, saya berada di rumah keluarga yang membuat korban, membawa beberapa ekor lembu dan disembelih di pekarangan rumahnya.

Saya dapat tahu, (maaf kalau saya dapat meklumat salah) bahawa lembu yang disembelih itu datangnya dari negara jiran, Thailand, dan ada yang datangnya dari Kemboja atau Burma.

Segera saya terfikir, bahawa dalam menunaikan ibadat korban ini pun kita masih menjadi pengguna, menggunakan produk dan hasil dari luar negara. Kita menjadi pengguna bukan hanya untuk produk teknologi, telefon bimbit, komputer dan sebagainya dari Samsung, Yamaha, Sony dan produk Eropah atau Amerika ,  atau mendapatkan kereta yang lebih glamor dari Proton dari  Eropah dan Jepun atau Korea, tetapi untuk mendapatkan lembu bagi ibadat korban ini pun kita harus mengimpotnya dari negara lain.

Saya terfikir juga kenapakah hal ini tidak menjadi agenda nasional yang dibisingkan seperti kita berteriak dan berbincang panjang tentang hal2 lain yang menyentuh rakyat kita seperti penggunaan kamera jalan raya Aes, kerja Suruhan Jaya Pilihan Raya, Suruhan Jaya Pencegah Rasuah, Hudud, "Janji di tepati" dan sebagainya sehingga riuh rendah akhbar dan media serta pentas2 syarahan, malah mimbar masjid juga, seolah2 dunia ini sudah hampir kiamat?

Agak bengung kan?

Namun apa pun yang berlaku, selamat hari raya korban, salam 'Aidiladha kepada semua kaum muslimin dan muslimat di negara kita.

Pageviews last month