Saturday, August 31, 2013

HARI INI 31 OGOS 2013

MERDEKA

Kelmarin:

31 Ogos 1957 : Tunku mengisytiharkan kemerdekaan.
Pada malam 31 Ogos, Allah Yarham Hashim Amir Hamzah merupakan salah seorang juruhebah Radio Malaya yang mengucapkan kata-kata semangat sebagai mewakili rakyat Malaya yang pertama kalinya muncul sebagai rakyat dalam Malaya Merdeka, dan pertama kali juga Radio memainkan lagu kebangsaan Negaraku selepas pukul 12 tengah malam hari Merdeka itu.

Tiga kaum bersahabat mesra. Sekurang-kurangnya 11 kali PRU mendapat restu majoriti umum bagi Parti yang dianggap sebagai parti politik sederhana, tidak ekstrem agama atau kaum. 

Hari ini:

31 Ogos 2013 : 56 tahun berlalu negara mencapai kemerdekaan. Negara punya menara berkembar, Putrajaya, KLIA, dan lebuh raya yang panjang. Kemalangan bas terjun gaung mengorbankan puluhan orang.

13 kali PRU, tahun 2013, nombor 13 nombor sial pada orang Barat. Namun apakah kita juga menganggap no 13 sebagai nombor hitam??

Bendera Malaysia di koyakkan dengan pisau atau gunting, surau digunakan untuk ibadat agama lain, Aidilfitri dihidangkan dengan gambar makanan haram.

Makin ramai yang tinggal bahasa Melayu dan masih menuntut kedaulatan bahasa lain, bumi putera terkial-kial hendak mencapai 30% habuan ekonomi, sedangkan orang lain mengatasi koutanya, tanpa sesiapa pun bertanya.

 Esok

31 Ogos 2014 - 20??  Apakah esok masih ada? Atau esok "tahun" untung kerana angka 13 tidak ada lagi? Tetapi bagaimana dengan angka "mati" pada angka (4) tahun 2014 itu?  atau Melayu, bumi putera akan kembali menghuni hutan belantara?

Namun Al-Quran telah menjelaskan 2 perkara yang tidak mungkin dapat diramalkan oleh sesiapa pun : Apakah yang akan dilakukannya esok, dan di bumi mana dia akan meninggal dunia yang fana ini.

Berdoa dan berusahalah semoga esok masih ada, sang suria akan terus muncul di ufuk langit, dan bumi masih berpusing......

Semuanya masih berada diantara huruf "kaf" dan "nun" yang tersebut pada akhir surah Yasin. "Kun fa Yakun".....Minta-minta menjadilah yang baik-baik...

Insya' Allah, esok masih ada...

SELAMAT MENYAMBUT HARI KEMERDEKAAN NEGARA. SEMOGA DIBERKATI ALLAH SWT. AMIN! AMIN!







Friday, August 30, 2013

KHUTBAH JUMAAT

DOA UNTUK SIAPA
 
Khutbah Jumaat hari ini diakhiri dengan doa seperti biasa iaitu diantara lainnya memohon agar Allah SWT menghancurkan musuh-musuh kita orang Islam yang merupakan musuh-musuh Allah juga.
 
Contoh musuh-musuh tersebut ialah orang Yahudi di Palestin yang  telah merampas negara orang Arab dengan zalim, menyakiti dan membunuh mereka dengan sewenang-wenangnya setiap masa. Demikian juga musuh orang Islam di Mymar yang juga bertindak zalim terhadap orang Islam di sana. Musuh ini adalah jelas sebagai musuh orang Islam, iaitu yang bertindak menyerang masyarakat Islam tanpa sebab yang selayaknya.
 
Tetapi apabila Khatib berdoa supaya Allah menyelamatkan orang Islam di Mesir dan Iraq, dan memusnahkan musuhnya, maka hal ini mungkin menimbulkan sedikit tanda tanya, siapakah yang memusuhi siapa, dan siapakah musuh orang Islam di sana, kerana dari peristiwa yang berlaku setiap hari ternyata bahawa orang Islam di dua buah negara tersebut adalah bermusuhan sama sendiri, berbunuhan sama sendiri.
 
Di Iraq umpamanya, permusuhan adalah diantara puak Syiah dan Sunni. Hari ini orang Syiah bertindak mengebom orang Sunni, maka esoknya orang Sunni pula yang akan bertindak meletak bom kereta dan meletupkannya dengan membunuh ramai orang Syiah. Mereka adalah orang Islam, cuma berbeza dari segi mazhab sahaja.
 
Di Mesir pun yang berbunuhan dan bertindak membunuh lawannya adalah terdiri dari orang Islam juga. Tentera bertindak membunuh orang awam, dan orang awam juga membalas dengan membunuh tentera, yang kedua-duanya adalah sesama Islam. 
 
Di Syria pun serupa juga, berbalas tembakan, berbunuhan sesama Islam, iaitu apabila satu puak berjaya membunuh satu puak yang lain, maka mereka akan bertakbir "Allahu-akbar" dan demikian juga apabila puak lawan itu berjaya meletupkan bom yang membunuh lawannya, maka mereka juga akan berteriak "Allahu-akbar" seolah-olah kedua-duanya berada di pihak yang benar. 

Jadi sekiranya kedua-dua pihak yang bermusuhan itu adalah terdiri dari orang Islam, maka kita berdoa untuk Allah memusnahkan musuh Islam itu, siapakah yang kita maksudkan? Kalau mereka yang menyerang orang Islam itu ialah Yahudi, atau Budha dan Kristian, dan mereka bertindak menyerang orang Islam, sedangkan orang Islam tidak bertindak menyerang mereka, malah orang Islam di zalimi, maka jelaslah bahawa orang kafir itu adalah musuh Islam dan musuh Allah, dan mereka inilah yang kita mohon Allah hancurkan mereka,

Mungkin orang mengambil contoh bahawa tentera Mesir adalah merupakan musuh Allah, kerana mereka telah bertindak menyerang orang Islam yang mengadakan dermonstrasi secara aman dan sedang berusaha menegakkan hukum Allah. Namun tahukah kita bahawa orang yang berdemonstrasi itu juga mungkin telah bertindak menyerang tentera, dan mempunyai niat untuk menentang pihak yang bertindak memelihara keselamatan negara dari kemusnahan dan kehancuran?

Oleh itu saya merasa samar-samar dalam banyak hal tentang doa ini, iaitu doa dalam khutbah Jumaat yang memohon Allah menghancurkan musuh-musuh Islam di Mesir, Iraq dan Syria, sedangkan takrifan ""musuh Islam" itu sendiri tidak jelas takrifannya.

Dalam Islam, peperangan dibenarkan sekiranya dalam keadaan mempertahankan diri, agama, maruah, harta benda dan keturunan, serta negara kita. Kita tidak boleh bertindak menyerang orang lain dan membunuhnya, kemudian mendakwa bahawa kita boleh membunuh orang itu sedangkan kita telah bertindak menyerangnya. 

Oleh itu untuk tidak mengelirukan sesama kita, maka doa untuk kehancuran musuh Islam itu hendaklah ditujukan secara khusus kepada musuh-musuh Islam yang sebenarnya, bukan kepada masyarakat Islam secara umum yang tidak kita fahami dengan jelasnya siapakah mereka yang memusuhi Allah itu.

Wallahua'lam.
 
 

Saturday, August 24, 2013

24 OGOS 2013 = 17 SYAWAL 1434



KEPEMIMPINAN BERWIBAWA:


Pagi ini kumpulan jemaah surau kami berbincang tentang kepemimpinan yang telah diberikan amanah oleh Allah SWT bagi menyampaikan ajaran agama Tauhid, iaitu para Nabi dan Rasul utusan Allah SWT untuk menjadi pemimpin bagi sesuatu kaum itu..

Ketika majoriti kaum yang menjadi sasaran seruan seseorang Nabi itu menolak dan membantah akan seruan Nabi yang tertentu, maka Allah akan menghancurkan mereka, dengan menimpakan bala bencana ke atas negeri mereka, malah diri orang-orang yang ingkar itu sendiri, seperti yang berlaku ke atas kaum Nabi Nuh, Luth, Hud dan lain-lain.


Memanglah ketika manusia itu masih berada dalam era kegelapan minda dan akal, pengaruh tradisi dan persekitaran yang kuno, maka umat itu akan dihancurkan Allah sekiranya mereka tetap berdegil dan bertindak menyakiti atau membunuh para Nabi dan Rasul yang diutuskan oleh Allah untuk menyampaikan misi tauhid itu.

Tetapi bagi manusia sekarang, yang telah menerima Islam secara ilmu dan hikmah, yang diberikan Allah pemikiran dan kemampuan berfikir yang tinggi, maka ketika mereka melakukan sesuatu kemungkaran, mereka tidak semestinya mendapat balasan kehancuran dan kemusnahan secara langsung "on the spot" seperti yang dialami oleh umat manusia kuno itu.

Umat manusia kini telah menerima misi agama tauhid secara yang amat konprehensif dan menyeluruh, berkat kemampuan minda dan pemikiran mereka yang telah meningkat maju sekali, dan mereka mempunyai panduan yang jelas dari ajaran agama Tauhid, agama yang terakhir itu, yang amat mencukupi untuk mereka menguruskan segala urusan mereka dan menyelesaikan masalah dan kerisis mereka. 

Kalau bumi Syam, seperti Iraq, Syria, Palestin, Yemen dan daerah-daerah sekitarnya telah dimusnahkan Allah di masa lampau, maka bumi para anbiya' dan Rasul itu, dibiarkan bermandi darah dan bergelimpangan mayat pada masa kini, yang sepatutnya disedari dan diuruskan oleh umat itu sendiri.

Sungguh pun peristiwa pembunuhan. pertumpahan darah dan segala tragedi sedih yang berlaku di bumi para Nabi dan Rasul itu sekarang ini bukan dalam proses menentang seorang utusan Allah, tetapi sebenarnya mereka sekarang sedang bertindak menentang ajaran Allah dan Rasul terakhir-Nya sendiri, dengan melakukan perbuatan zalim yang bertentangan dengan ruh ajaran Islam itu sendiri.

Umat Islam di negara-negara para Nabi dan Rasul itu sekarang ini sepatutnya dapat menyelesaikan masalah dan kerisis mereka sendiri, tanpa memerlukan seorang Nabi atau Rasul, kerana mereka mempunyai para warisan Nabi dan Rasul, dan pimpinan yang seharusnya menghayati segala sifat dan keperibadian para Nabi itu sendiri.

Namun begitu mereka nampaknya semakin menambahkan kerisis dan masalah yang jelas sekali amat bertentangan dengan ajaran agama Islam yang sering dilebalkan sebagai ajaran yang syumul dan lengkap, iaitu sebagai satu cara hidup atau "way of life" yang menyeluruh.

Oleh itu, kita dapat merasakan bahawa "there must be something wrong" dengan umat Islam di sana pada masa kini. Mesti terdapat sesuatu yang tidak kena dengan umat Islam itu sekarang ini, yang bagi kebanyakanan orang amat sukar untuk difahami.

Pembunuhan yang berlaku di Mesir kerana kemelut politik yang tidak menentu, pertumpahan darah yang berlaku kerana perbezaan aliran agama di antara sunni dan syiah di Iraq dan Syria, semuanya ini menunjukkan sikap bebal dan berputus asa dalam ideologi politik dan penghayatan agama yang sebenarnya.

Ketika berlaku kerisis dan konflik, semua pihak yang terlibat mempunyai kelemahan dan kekhilafannya, dan semua pihak yang terlibat tidak seharusnya menuding jari kepada pihak lawannya sahaja sebagai pihak yang bersalah tanpa bermuhasabah tentang dirinya sendiri.

Mungkin ramai para ulamak dan ahli agama yang dapat memberikan pandaangan mengenai kerisis yang merosakkan nama baik agama dan umat Islam itu, malah sepanjang ingatan saya terdapat hadith yang mengatakan bahawa orang yang membunuh dan yang dibunuh ketika mereka berlewanan, maka kedua-duanya akan masuk neraka. Dan ketika ditanya mengapakah orang yang dibunuh itu juga masuk neraka, jawabnya kerana dia juga sedang berusaha untuk membunuh rakannya itu.

Di sinilah terletaknya kebijaksanaan pimpinan dan Kerajaan sesebuah negara itu, apa lagi bagi negara Islam, tentulah banyak agenda keutamaan yang seharusnya di berikan perhatian, khususnya ketika berlaku kerisis yang mempunyai potensi akan membawa bahaya pertumpahan darah dan pembunuhan, yang dikutuk oleh agama.

Sayangnya bumi para anbiya' dan rasul itu kini bermandikan darah. Malah sayang sekali segala bijak pandai dan kebijaksanaan rakyatnya turut terlibat dalam keji mengeji, salah menyalaahkan, dan hasilnya mereka semua terlibat dalam kekerasan dan keganasan sebagai satu jalan penyelesaian, yang semuanya itu tidak mungkin akan tercapai...

Kita yang berada dalam negara ini, berwaspadalah, dan ambillah iktibar dan pelajaran dari peristiwa yang amat menyedihkan itu.


Thursday, August 22, 2013

15 syawal 1434


BERAYA SAKAN

Bagi orang utara khasnya, ungkapan "beraya sakan" tidak dirasakan pelik apa-apa. "Sakan" dalam pengertian orang utara ialah : sungguh, bersungguh-sungguh. Raya sakan maknanya raya sungguh-sungguh, yang boleh digambarkan oleh orang yang mendengarnya bahawa orang ini beraya sana sini, pergi semua rumah orang, makan macam-macam, sampai tak ada masa lapang, dan kadang-kadang sampai tak balik rumah.

Saya beraya sakan, kerana beraya dengan anggota keluarga dua belah pihak di Kelantan dan di Kedah, juga di Petaling Jaya.  Masa di Kelantan, di samping hari raya, ada pula kenduri kawin, demikian juga di Kedah, ada cucu saudara berkahwin, jumpa semua anggota keluarga, terutamanya yang lama tak jumpa, yang telah gugur gigi, nampak tua, yang sakit, nyanyok dan macam-macam lagi.

Sampai hari ini, dah hari raya ke-15 baru boleh ambil masa tulis di sini, kalau tidak asyik sana sini, makan, bersembang, singgah rumah orang, dan kerana terlalu penat maka kena tidur siang juga, malam ada lagi program raya, yang rasmi pula, siang malam, atau tak kira hari minggu atau hujung minggu, kerana sekarang ini Rumah Terbuka tiap-tiap hari di adakan.

Inilah raya sakan. Oleh itu saya fikir-fikir bulan Ramadhan memang banyak masa lapang, tak ada masa rehat makan tengah hari atau minum pukul 10 dan pukul 4 petang. Tak ada jemputan, tak banyak meeting, dan yang pentingnya tak ada majlis kawin.

Yang ada hanya buka puasa di surau, sembahyang terawih, makan moreh, kemudian balik rumah. Pagi bangun sahur terus hingga subuh, pergi surau lagi untuk subuh, balik rumah, pergi kerja, banyak masa nak baca Quran ke , surat kabar ke, tulis makalah ke, blog ke, banyak masa sangat.

Kalau direnung-renung, memanag puasa mengajar kita mengurus masa dengan baik, lagi pula tak kalut-kalut dengan orang lain, program lain, yang kadang-kadang menghabiskan masa saja.

Sebab itulah dah dua tahun, iaitu dua kali bulan puasa yang saya lalui, telah saya isikan sepenuhnya tiap-tiap hari dengan entri blog ini. Saya boleh buat kerana kadang-kadang bangun tengah malam dan tulis, atau pada waktu siang buat dua tiga entri, tiba masanya baru siarkan, tambahan pula memang dah pasang niat nak tulis tiap-tiap hari.

Lepas Raya baru hari ini boleh tulis, santai-santai macam ini. Ada juga pasang niat nak tulis tiap hari, tetapi niat saja, rupa-rupanya pagi petang ada saja program raya, tambahan pula bila rumah terbuka di tempat kawan lama, atau tempat kerja sendiri, dan kediaman rasmi orang-orang berkedudukan penting. Hambatan ini lebih kepada hubungan PR pula, iaitu perhubungan awam dengan orang lain, lebih kepada menjalinkan silatur-rahim dan mengambil hati serta menjaga perasaan orang-orang terdekat. Yang ini pun memang di suruh agama juga, iaitu menyambung tali persaudaraan, perhubungan baik dengan orang lain, tambahan pula keluarga dan sahabat karib kita.

Selamat Berhari Raya sekali lagi. Jangan raya sakan sampai lama-lama sangat, kalau sebulan, biarlah sebulan Syawal ni saja...Wassalam

Thursday, August 15, 2013

RAYA KE-8: PERTUMPAHAN DARAH UMAT MUSLIMIN.............



8 SYAWAL 1434


Umat Islam seluruh dunia dikejutkan dengan pertumpahan darah yang banyak di bumi Mesir, bumi bersejarah, yang pada satu ketika dulu, malah hingga kini, dianggap sebagai satu pusat tamadun dan ilmu Islam yang amat terkemuka. Tiba-tiba selepas menjelangnya Hari Raya beberapa hari sahaja, media melaporkan bahawa pihak keselamatan Mesir telah menyerbu dua lokasi penunjuk perasaan dengan menggunakan kekerasan yang menyebabkan ratusan orang mati dan ribuan yang lain cedera.

Konfrontasi di antara para penyokong Ikhwanul-Muslimin dan penentangnya telah sampai ke kemuncak, apabila pihak keselamatan Mesir mulai bertindak untuk mengembalikan negara itu ke situasi yang normal dan setabil, setelah suasana politik di sana berada dalam keadaan yang penuh dengan pertentangan, dan mengancam pembangunan negara Mesir dalam semua bidangnya.

Kita yang melihat dan menonton situasai di sana pun merasa amat tidak selesa, ibadat ke mana, puasa dan terawih ke mana, hari raya entah bagaimana, makan minum, pakai patut, ketenteraman rumah tangga dan keluarga yang tentunya amat terganggu, selain dari keadaan ekonomi yang terencat, kekurangan pelancung, industri, bisnes, dan sebagainya yang tentunya mengalami kelumpuhan yang amat sangat dari keadaan yang tidak menentu itu, yang telah pun masuk hampir ke bulan yang kedua dan akan berlarutan ke bulan yang ketiga.

Kita yang melihat dari jauh, dan membaca atau mendengar berita, terutamanya dari sumber media antarabangsa, yang lebih banyak mengandungi segala yang tersurat tanpa mengetahui yang tersirat, mungkin akan membuat penilaian yang salah terhadap situasi yang sebenarnya.

Orang menyalahkan pihak keselamatan Mesir, yang telah menggunakan kekerasan dan pembunuhan ke atas para penunjuk perasaan yang dikatakan berdemonstrasi secara aman, tetapi pihak keselamatan Mesir memberi alasan bahawa mereka perlu mengembalikan keamanan dan kesetabilan kepada negara itu setelah berbulan-bulan pihak penunjuk perasaan tidak menunjukkan sebarang tanda untuk bersurai secara aman. 

Di samping itu, terdapat kumpulan orang yang menyalahkan pihak Ikhwanul-Muslimin, yang berdegil menentang pihak berkuasa, tanpa membuka sebarang sikap berlembut untuk mencari penyelesaian secara perundingan, malah para pengikut Ikhwan tetap membangkitkan isu perjuangan mereka adalah untuk Islam, oleh itu sebarang penentangan terhadap Ikhwan adalah merupakan penentangan terhadap Islam, yang seolah-olah memberikan pengertian bahawa Ikhwan adalah sentiasa berada di pihak yang benar, dan yang menentangnya adalah berada di pihak yang salah.

Memang masing-masing bebas mengambil kesimpulan dan pandangan sendiri, terutamanya ketika peristiwa ini berakhir dengan pertumpahan darah yang banyak, yang mengikut satu sumber Ikhwan, jumlah mangsa yang terbunuh telah meningkat ke angka ribuan, sedangkan sumber lain mengatakan hanya ratusan sahaja.

Namun apa-apa sekali pun kesimpulan dan pandangan masing-masing tentang punca dan sebab musabab kerisis ini berakhir dengan pertumpahan darah dan memakan korban nyawa yang banyak, mungkin tidak seharusnya menjadi pertikaian lagi sekarang ini.

Yang paling penting untuk difikirkan sekarang ini, di saat ini, ialah kenapakah hal ini harus berlaku di dalam dunia Islam, di kalangan orang Islam, di antara pemerintah dan warga negara majoriti umat Islam? 

Masyarakat Islam sering mengambil jalan mudah untuk membuat kesimpulan sendiri secara yang amat simplistik, termasuklah menjatuhkan hukuman sendiri tentang siapakah yang salah dan siapakah yang benar. Mengambil sesuatu kesimpulan yang simplistik, tanpa data dan fakta yang berbentuk ilmu dan pengetahuan, boleh membawa kepada kesimpulan yang hanya merupakan satu persepsi yang tidak bersandarkan kepada hakikat dan kebenaran.

Perjuangan Islam umpamanya yang hanya di kaitkan dengan kumpulan tertentu dengan segala "inclusiveness" dan "exclusiveness" nya merupakan satu lebal yang menjadi asas perjuangan Islam bagi sesuatu kumpulan tertentu sahaja, iaitu berdasarkan falsafah dan perjuangan pihak tertentu itu.

Memang kretaria ini merupakan satu perkara penting di dalam sesuatu agenda perjuangan, termasuklah di dalam agenda perjuangan untuk Islam, tetapi falsafah dan matlamat parti itu memanglah amat baik dan positif, namun begitu juga, seringkali sesuatu yang tersurat di dalam perlembagaan dan matlamat parti itu tidak semestinya merupakan agenda perjuangan yang benar-benar mampu diterjemahkan oleh parti itu dari segi perlaksanaanya, sehingga perjuangan untuk Islam itu menjadi bolotan satu pihak yang tertentu sahaja.

Berdasarkan hal ini, saya rasa sepatutnya semenjak awal-awal kerisis lagi, kedua belah pihak haruslah bijak dalam mencari punca masalah, dan seterusnya merangka agenda bersama untuk menyelesaikan masalah mereka.

Hakikat ini memerlukan pimpinan yang berwibawa di dalam sesebuah negara itu, iaitu termasuklah  pemimpin negara, pemimpin politik dari kepelbagaian parti, pemimpin masyarakat, dan seterusnya pemimpin pertubuhan bukan Kerajaan yang bepengaruh.

Namun begitu, sayangnya, bahawa negara-negara Islam sekarang ini sedang berada dalam satu kerisis kepemimpinan yang serius sekali, malah kepemimpinan yang bewibawa dan berhikmah seperti yang cuba kita jelmakan di negara kita sekarang ini pun, nampaknya sering dicabar dan di ganggu oleh banyak pihak, agar kepemimpinan negara kita juga, atas nama kepimpinan negara Islam, akan turut terlibat dalam kerisis yang sedang dialami oleh negara-negara Islam lainnya pada masa kini. 

Mesir sebagai contohnya telah mengalami pekembangan politik dengan segala kerisisnya semenjak lama, rampasan kuasa yang dilakukan Oleh Nagib, membawa kepada penubuhan negara republik, Gamal Abdul Nasser mengalami kerisis identiti yang hebat, iaiu di antara blog Barat dan Russia, Anwar Sadat tebunuh di tangan rakyatnya, Hosni Mubarak, dijatuhkan dalam satu gerakan rakyat, dan kini Morsi yang di "gulingkan" oleh tentera, mengakibatkan peistiwa berdarah yang amat menjejaskan maruah dan imej negara Islam itu sendiri.

Nampaknya kita seolah-olah tidak pernah belajar dari kesilapan dan kesalahan kita sendiri, atau sengaja mentadbir negara mengikut telunjuk luar yang ingin mengkotak-katikkan bangsa dan negara sendiri. Wallahu A'lam. 

Oleh itu pelajaran yang dapat kita sendiri, di negara kita ini, mengambilnya dari perkembangan berdarah di negara-negara Arab itu ialah berhati-hati menjadi pak turut membuta tuli, terutamanya lebal yang di katakan "Arab Spring" yang kononnya hendak dilakukan di negara kita ini. Kita haruslah memahami latar belakang, suasana politik, dan segala kepincangan dari gerakan yang kononnya dinamakan Arab Spring itu. 

Tuesday, August 13, 2013

6 SYAWAL 1434


RAYA KE-6
Kegelisan berlaku dengan kadar yang membimbangkan di dalam masyarakat kita sebulan dua ini. Peristiwa tembak menembak yang mencederakan dan meragut nyawa orang tidak sangat berleluasa di dalam masyarakat kita selama ini. Sekarang nampaknya undang-undang kawalan senjata api nampaknya tidak begitu berkesan, sehingga berlaku jenayah berat ini, iaitu penggunaan senjata api, yang selama ini amat terkawal dan ketat sekali.
Semoga semua pihak di dalam negara kita akan mengenal pasti punca masalah ini, dan akan berusaha menyelesaikan masalah ini, dari segi undang-undang, kawalan sempadan, imegrisen, polis, tentera dan orang ramai sendiri. 

Orang politik yang terdapat diantaranya yang sering mengambil kesempatan dari kelemahan dan kerisis di dalam masyarakat kita untuk kepentingan diri dan kumpulannya, harap janganlah menggunakan isu keselamatan ini untuk saling salah menyalahkan sesama sendiri. Janganlah hal ini duginakan untuk menuding jari, menyalahkan lawan masing-masing, kerana yang penting ketika ini ialah mencari jalan penyelesaian, malah tuduh menuduh dan saling menuding jari, tidak akan dapat menyelesaikan masalah ini, bahkan mungkin menambahkan lagi kekusutannya.
Satu perkara lain yang nampaknya menggusarkan kita pada masa kini, ialah tindakan yang berunsurkan provokasi agama, terutamanya terhadap agama Islam, yang nampaknya semakin di ada-adakan tanpa diketahui motif sebenarnya, kecuali diandaikan sebagai sendaan dan penghinaan terhadap agama negara, dan agama majoriti warga negara, khususnya Melayu, di tanah air kita.
Berita yang mengejutkan ialah bagaimana sebuah surau telah diduduki dan dipergunakan oleh pengikut agama bukan Islam untuk melakukan ritual dan amalan agama mereka di salah sebuah pusat peranginan di negara kita. Yang menghairankan ialah kenapakah hal ini baru dapat dikesan setelah pihak media mendedahkannya, dan hal ini tentulah menimbulkan persoalan yang amat sukar diberikan jawapannya.
Beberapa peristiwa yang mengakibatkan ganguan mental, perasaan, emosi dan sentimen warga negara kita, yang selama ini aman damai, rukun dan harmoni, amatlah mengejutkan, dan kelihatan amat luar biasa dan terlalu jauh menyimpang dari tradisi dan budaya kerukunan dan keamanan negara kita selama ini.
Kejadian jenayah tembak menembak menggunakan senjata api amatlah membimbangkan kita, terutamanya sasaran tembakan amat tidak menentu, seolah-olah sesiapa saja boleh dan berkemungkinan menjadi sasaran pembunuhan dengan senjata api itu.
Motif tembakan ini juga amat sukar dikesani. Balas dendam, persaingan dalam perniagaan, cemburu dalam percintaan, rompakan dan mengikut nafsu marah? Semuanya tidak jelas.
Apakah apabila terdapat tembakan yang menggunakan senjata api, maka akan terdapat orang lain yang merupakan copy cat, atau pak turut, akan menurut jejak langkah pembunuh tadi? Iaitu secara ikutan yang menyeronokkan apa bila orang lain juga dapat meniru tingkah laku tersebut, iaitu kerana orang lain boleh menembak mati mangsanya, maka kenapakah orang kedua, ketiga dan seterusnya  tidak boleh juga menggunakan perbuatan yang sama?

Satu ketika dulu, heboh terdengar ramai mangsa lelaki perempuan, tua dan muda, yang menjadi mangsa sembahan asid, cederakan muka, hidung, telinga, mata, kepala dan anggota-anggota lain yang disembah dengan asid. Maka ramailah pak turut yang melakukannya.

Memang agak sukar untuk diketahui motif perbuatan jenayah ini, dan amat sukar dikesan pelakunya itu, siapa dan kenapa dia melakukan demikian. Harap-harap perbuatan ini akan segera berkurangan dan seterusnya akan dapat lenyap  dari bumi kita ini, iaitu dengan usaha pihak keselamatan, orang awam dan seluruh masyarakat. 

Tentang perbuatan menghina agama orang lain juga, mungkin merupakan perbuatan pak turut juga, yang selama ini barang kali hanya tersimpan di dalam hati, dan kini masanya telah tiba dalam kesempatan pergolakan segelintar masayarakat yang dipengaruhi oleh sentimen perkauman dan keagamaan, lalu meledaklah hamburan penghinaan ini, lahir di tengah-tengah masyarakat yang amat terkejut dengan perbuatan yang amat tidak beretika ini.

Saya rasa tanpa rayuan dari pihak otoriti negara kita pun, seperti yang berlaku ketika tersiarnya berita tentang penggunaan surau oleh penganut agama lain itu, orang Islam di Malaysia masih dapat menahan perasaan dan sentimen yang melampau, masih dapat bersabar dan menganggap perbuatan ini sebagai perbuatan nakal yang tidak perlu sangat di layan dan diberikan perhatian serius.

Di negara lain, seperti yang berlaku di Sri Lanka dan Nigeria, api permusuhan keagamaan ini telah membakar sentimen dan emosi penganut agama yang berlainan, sehingga berlaku pertempuran dan pembunuhan berdasarkan perbezaan agama, memakan korban, dan yang amat merbahayanya mencetuskan taksub keagamaan yang melampau, yang hanya menanti saat untuk marak dengan amat besar dan bahaya lagi.

Gereja, kuil dan masjid sering menjadi sasaran ledakan bom mereka, membunuh orang-orang yang sedang beribadat di dalamnya dan meruntuhkan bangunan itu sekali. Di Seri Lanka baru-baru ini, saya dengar berita yang mengatakan bahawa penentang agama Islam bertindak menyerang masjid dan orang yang sedang beribadat di dalamnya kerana mereka (orang Islam) telah pindah menggunakan masjid baru, sedangkan bangunan masjid lama belum di runtuhkan!

Saya harap rakyat Malaysia, yang terdiri dari kepelbagaian kaum, akan mempelajari dari pengalaman negara-negara lain yang sering menjadikan agama sebagai isu perselisihan, pertempuran dan peperangan sesama sendiri yang amat serius.
Peperangan kerana agama merupakan satu cetusan kerisis dan kemusnahan harta benda dan nyawa yang amat berat, malah amat sukar didamaikan, kerana masing-masing akan menganggapnya sebagai holy war dan jihad untuk mempertahankan sistem kepercayaan masing-masing.
Janganlah hendaknya rakyat Malaysia menjadi umat yang bebal dan taksub melampau, sehingga melupakan tradisi hidup bersama secara aman damai seperti yang diwarisi selama ini.
 Sentimen perkauman dan keagamaan boleh memusnahakan negara dan meruntuhkan kekuatan ekonomi negara, selain dari menjerumuskan warga negara seluruhnya ke dalam lembah kehinaan dan kemunduran, menghacurkan peradaban dan tamadun yang di pupuk selama ini.
Harap renungan ini amat berguna ketika kita masih lagi berada dalam suasana bahagia,  mensyukuri akan kemenangan kita dalam melawan nafsu dan bisikan syaitan yang ingin menjerumuskan anak adam  ke dalam kancah permusuhan dan kemusnahan, iaitu ketika kita merayakan hari raya yang ke-6 ini.

Monday, August 12, 2013

RAYA KE-4 PERISTIWA JENAKA DAN MENYAYAT HATI

5 SYAWAL 1434 HARI RAYA KE-5

Hajat hati hendak berkunjung ke rumah keluarga dekat Pasir Mas yang kehilangan dua anak gadis tersayang semasa dalam perjalanan balik ke kampung, yang saya ceritakan dalam entri saya yang lalu, tidak kesampaian, kerana batasan masa di antara kunjungan ziarah dan majlis perkahwinan, juga kerana kesesakan lalu lintas yang masih menghantui di jalan-jalan raya Kota Baharu dan jalan-jalan sekitarnya yang merupakan mimpi ngeri bagi pemandu dan penumpang kenderaan yang terpaksa beratur panjang dalam cuaca panas diselangi dengan gelagat gila-gila segelintir para pemandu yang kacau bilau tanpa disiplin, memotong kiri kanan dengan merbahaya, dan para penunggang motosikalnya mencuri masuk dan memotong sana sini di celah-celah kereta yang banyak.

Namun di celah-celah kegembiraan berhari raya dan bertemu sanak saudara itu, ada juga rasa sedih dan terharu apabila menziarahi tanah perkuburan tempat bersemadinya ibu bapa dan keluarga yang telah pergi dulu. Tanah perkuburan itu kelihatan aman damai, dengan pohon-pohon rendang pokok puding dan pohon rimbun lainnya, menaungi tanah perkuburan dan menyejukkan udara di sekitarnya yang panas terik. 

Kami masuk dan duduk di samping kubur orang tersayang, menghadiahkan bacaan Yasin dan berdoa semoga ruh orang yang telah mendahului kami menemui Allah akan mendapat rahmat dan keredaan-Nya.

Ketika menjejaki kaki ke kubur, kita selalu memberi salam kepada ahli kubur, dan memberitahu mereka bahawa "kami juga lambat launnya akan menyertai anda semua, dengan kehendak  Allah SWT"

"Assalamu 'alaikum ya ahlah-qubur, wa inna bikum, insya'Allah, lahiquun"

Suasana kemudiannya menjadi meriah kembali apabila selesai menziarah ke kubur dan beralih arah menuju rumah-rumah keluarga dan rakan taulan, dengan hidangan raya di rumah keluarga dekat dan jauh yang dikunjungi, dan majlis perkahwinan yang agak banyak juga diadakan di sekitar bandar dan kampung di Kelantan ini. 

Pakaian berwarna warni yang diserikan dengan hidangan yang bermacam jenis, serta gelak ketawa di celah-celah lawak jenaka orang tua dan muda yang menyerikan perjumpaan sanak saudara dan kawan rakan itu amat menghiburkan. Saya sendiri amat terhibur mendengar lawak jenaka dan perbualan rancak orang Kelantan, dengan dialek Kelantan yang amat berwarna warni juga itu.

Orang Kelantan banyak mengadakan majlis perkahwinan dalam masa cuti raya ini, kerana sempena raya inilah banyak sanak saudara yang tinggal dan bekerja di luar akan balik kampung kerana berhari raya. Maka dalam kesempatan inilah mereka dapat merayakan sambutan pengantin serentak dengan kunjungan hari raya ke rumah keluarga dan teman-teman. Jimat masa dan cuti. Amat strategik orang Kelantan ini, fikir saya

Saya sebenarnya amat suka hati juga di Pasir Mas apabila keluarga terdekat memberitahu bahawa sekarang ini musim durian. Kami bolehlah makan durian, iaitu pada seawal jam 7 pagi kami telah mengadap buah durian dan memakan isinya yang lazat, ketepikan dulu kueh mueh dan juadah raya. Durian lebih penting.

Cuma ada satu cerita yang menggelikan hati, bahawa terdapat insiden di kebun durian kepunyaan keluarga isteri, yang pencuri bukan hanya mencuri buah durian, malah menebang beberapa pokok durian untuk di jual kayunya. Menurut kabar itu, dia menyedari kecurian itu setelah mendapati tiga batang pohon durian yang besar itu telah ditebang dan segala batang serta rantingnya telah lesap tanpa kesan.

Saya beritahu dia, itulah kemajuan zaman canggih teknologi tinggi hari ini, iaitu orang bukan hanya mencuri atau merompak wang secara terang, tetapi pencuri dan perompak sekarang akan bertindak .melarikan mesin ATM yang penuh dengan wang, dengan menggunakan segala kepandaiannya, maka demikianlah juga dengan dusun durian, orang bukan hanya mencuri buahnya, malah menebang pokoknya untuk dijual kepada sesiapa yang mahu menggunakan batang pokok durian itu untuk membuat rumah atau istananya!

Setau saya di masjid sekitar bandar juga, termasuk di KL dan Putrajaya, terdapat orang jahat dan tidak takutkan Allah, akan bertindak nekad masuk ke masjid atau surau tempat orang beribadat itu, dan melarikan peti besi kepunyaan masjid atau surau itu. Pagi besak tok bilal datang nak azan subuh, tiba-tiba dilihatnya peti besi itu telah lesap dilarikan "hantu iblis yang tidak lagi takutkan Allah"! "MasyaAllah, apa nak jadi dengan manusia syaitan ini" sungut pak bilal dalam kegelapan subuh yang meremangkan bulu tengkuknya! Dia pun segera membuka lampu terang benderang, baru azan di kumandangkan dalam suara yang agak terketar-ketar, gerun dan ngeri dengan bayangan rupa paras syaitan yang menghantuinya, yang melarikan peti besi yang tentunya tidak terdaya manusia biasa hendak  mengangkatnya!.

Amat menyedihkan sekali tingkah laku dan gelagat manusia zaman ini, di samping mendukacitakan semua orang yang rasional kerana nampaknya manusia zaman ICT ini telah melampaui batasan moral dan akhlak Islam yang sebenarnya. 

Demikianlah hari akhir raya saya di Kelantan dengan kisah suka dukanya yang menyelubungi benak kepala saya. Yang menyedihkan, dan yang menggelikan hati...

Selamat tinggal KB.


Saturday, August 10, 2013

3 SYAWAL 1434


RAYA KE-3

Saya pertama kali memakan daging rusa pada hari raya ini di Pasir Mas iaitu ketika beraya di bandar ini. Orang Kelantan berpusu-pusu balik kampung, ke Kelantan ini semenjak sebelum raya pertama lagi. Sebab itu Kelantan mengalami kesesakan jalan raya yang amat sangat sehingga ke hari ini, terutamanya di sekitar bandar Kota Baharu, Orang Kelantan biasanya tinggal di negeri lain, termasuk paling ramai mungkin di ibu kota. Keadaan jalan raya yang nampaknya masih kecil dan tidak sangat terurus menjadikan keadaan lalu lintas sebagai medan mimpi siang hari bagi pemandu kereta ketika cuti raya ini. 

Bagaimana pun anak-anak Kelantan nampaknya amat bergembira dan berbangga dengan kampung halaman mereka ketika pulang bercuti sempena hari mulia ini, dan keadaan ini dimeriahkan lagi oleh kemewahan yang mereka bawa pulang ke kampung masing-masing.

Jadi pada hari raya ke-2 inilah pada malamnya saya memakan daging rusa yang di panggang di halaman rumah dan dipotong kecil-kecil untuk di makan dengan cecah air cili buatan Kelantan sendiri yang enak rasanya.

Hal ini mengingatkan saya kepada masyarakat orang Arab mengikut pengalaman saya ketika berada di Riyadh dulu, iaitu bagaimana masyarakat Arab amat mementingkan daging yang dipanggang ketika mengadakan jamuan istimewa, iaitu memanggang kambing biri-biri dan unta muda, yang kadang-kadang berlebihan dari keperluan bilangan tetamu jemputan mereka, seolah-olah seekor unta hendak dimakannya seorang sahaja, sebab itu mereka perlukan banyak ekor unta untuk dipanggang dan di makan sehingga ke dinihari.

Tetapi orang Kelantan tidaklah sehingga bertindak mubazir begitu, dan daging rusa panggang yang saya makan hanya menjadi sebahagian saja dari jamuan biasa mengikut tradisi orang Melayu yang sering menghidangkan bermacam-macam hidangan makanan tradisi.

Saya di Kota Baharu beberapa hari sahaja, kerana pada hari raya ke-4 akan bertolak balik ke KL dengan pesawat Firefly, yang nampaknya mempunyai kebebasan meletakkan berapa saja tambangnya, terutamanya apabila penumpang membuat tempahan pada saat-saat akhir sebelum terbang pada hari perayaan dan hari cuti ini. Kita terpaksa menaiki pesawat untuk mengelakkan kesesakan jalan raya balik ke Kelantan pada hari-hari perayaan ini, oleh itu mahal setinggi mana sekali pun tambang pesawat, kita haruslah akur.

Saya bercadang juga, kalau dapat, sebelum bertolak balik ke KL akan mengunjungi rumah ibu bapa yang saya beritakan sebelum ini, iaitu keluarga malang yang tinggi di kampung dekat Pasir Mas ini, yang menghadapi musibat, ketika dua orang anak gadisnya menemui ajal dalam kemalangan  jalan raya di Grik dua hari sebelum Hari Raya.

Insya'Allah akan saya kongsikan pengalaman itu sekiranya diperkenankan Allah bagi saya agar  berpeluang bagi  menemui keluarga tersebut esok.


 

Friday, August 9, 2013

HARI RAYA KE-2

  • 2 SYAWAL 1434
  • KENANGAN YANG HENDAK DILUPAKAN
Satu perkara yang sering saya elakkan semasa menyambut hari mulia Aidilfitri ini ialah mengenangkan orang-orang tersayang yang telah pergi, kerana mengenangkan mereka merupakan satu peristiwa yang mengundang emosi dan rasa sedih yang tidak terkira. Oleh itu saya lebih suka mengenangkan mereka dalam bentuk lain, iaitu berdoa dan menghadiahkan bacaan ayat-ayat suci tanpa terlalu banyak bercakap atau bersedih dengan membicarakan hal mereka dengan keluarga atau sanak saudara.
Bagaimana pun, tanpa mengenangkan arwah keluarga sendiri yang telah pergi, tetapi apa bila membaca dan mendengar berita terbaru, rupa-rupanya banyak peristiwa sedih dan duka yang berlaku kepada orang lain, yang amat meledakkan emosi dan mengocak perasaan kita yang mendengarnya.
Pada hari Raya Pertama, saya menjadi amat terharu apabila membaca berita malang yang menimpa dua beradik perempuan yang bernama Maala dan Taqwa, yang telah meninggal dunia di Grik dalam perjalanan mereka balik ke kampong mereka, Lati, Pasir Mas, dalam tragedi yang amat menyayatkan hati.
Maala pelajar cemerlang di MRSM, dan telah melanjutkan pelajaran di Nottingham Universiti sehingga ke peringkat Sarjana dalam bidang kejuruteraan mekanikal dan sedang bekerja di Kulim.
Taqwa pula sedang bekerja di Pulau Pinang setelah tamat dari Institut Teknikal Jepun Malaysia dengan cemerlangnya.
Taqwa pergi ke Kulim untuk pulang bersama-sama dengan Maala, dan dalam perjalanan pulang pada pagi selasa sebelum Raya itulah mereka menemui kemalnagn yang amat menyedihkan itu, kedua-duanya terkorban di atas jalan raya di tempat kemalngan.
Yang amat menyayat hati, mereka telah berjanji dan membuat persiapan untuk memeriahkan hari raya dengan masakan dan wang raya, yang telah meeka nyatakan sendiri di dalam SMS, atau yang dapat dilihat di dalam barang-barang peniggalan mereka yang sedang mereka bawa pulang untuk beraya.
Salah seorang dari mereka telah pun memasukkan wang gaji pertamanya ke dalam beberapa sampul wang raya yang siap ditanda dengan nama adik beradik yang akan diberikan sampul itu.
Kesedihan melanda setiap orang yang membaca berita itu, ialah kerana kematian itu tiba pada waktu orang semua sedang teruja untuk merayakan kemenangan dalam menghadapi dugaan nafsu dan melawan tuntutan badani yang tidak seharusnya dipenuhi semasa seorang itu sedang berpuasa, malah semua anggota keluarga sedang mengejar masa untuk menemui ibu bapa, saudara-saudar serta kaum keluarga dalam suasana agama yang amat kudus itu. Tiba-tiba pada saat itulah terdapat insan yang telah tiba masanya untuk pergi menemui Tuhan terlebih dahulu.
Peristiwa ini, hanya satu saja contoh dari beberapa peristiwa sedih yang sama berlaku, amat menyentuh perasaan semua orang, walau pun kita tidak mempunyai tali persaudaraan dengan mangsa yang malang itu.
Taqwa Munira Abdullah baru berumur 20 tahun, dan kakaknya Maala Munira Abdullah berumur 25 tahun. Kedua-duanya merupakan tenaga kerja yang penting dalam membangunkan negara kita, malah perkhidmatan mereka tentunya mempunyai potensi yang amat baik untuk satu masa hadapan yang amat panjang, sekiranya mereka masih ada.
Maka dari sudut inilah, kedatangan ajal mereka yang terlalu cepat, selain dari menggoyang dan mencabar iman para ibu bapa dan saudara-saudara mereka berdua, negara juga kehilangan dua tenaga kerja yang cukup berpotensi bagi meneruskan sumbangan mereka kepada kerjaya masing-masing.
Kini, tiba-tiba mereka pergi meninggalkan hati-hati yang bersedih, dan khidmat bakti yang tentunya akan menjadi lompang dan kosong sementara menunggu tenaga lain yang akan mengisinya, yang mungkin akan mengambil masa yang agak lama untuk ditemui. 

Namun takdir dan suratan Ilahi tidak dapat di sekat dan di bendung lagi, cuma hikmahnya hanyalah Allah SWT sahaja yang maha mengetahuinya, namun bagi kita, manusia yang menerima takdir Tuhan ini, eloklah juga kita mengkaji dan menyiasat kenapakah mereka terlibat di dalam kemalangan maut itu, kerana kita perlu berusaha, supaya kalau boleh diikhtiarkan biarlah kemalangan itu dapat dielakkan, iaitu mungkin kerana jalan raya yang tersalah sana sini, mungkin kerana kenderaan yang mengalami kecacatan atau kerosakan, dan mungkin juga kerana bebeerapa orang manusia yang menjadi faktor kemalangan, wallahu a'lam.
Kita haruslah berikhtiar mengurangkan kemalangan, berdoa dan berusaha dalam percubaan mengelakkan kemalangan, setelah itu bagaimana pun kita serahkanlah kepada Allah bagi menentukannya.
Marilah kita ramai-ramai menghadiahkan Al-Fatehah kepada ruh dua beradik muda yang malang ini, dan kepada mangsa kemalangan lain yang telah menyahut panggilan Allah menjelang hari bahagia, Aidilfitri yang mulia ini.
Al-Fatehah....

Thursday, August 8, 2013

SALAM AIDIL FITRI


1 SYAWAL 1434
SELAMAT HARI RAYA 'AIDIL FITRI

Khamis 8  Ogos 2013 permulaan Syawal 1434. Kita merayakan Hari Raya Puasa pada hari ini setelah sebulan berpuasa. Mulai hari ini, hidup dan aktiviti kita kembali normal seperti biasa, sama seperti bulan-bulan ketika Ramadhan belum menjelma dahulu.

Bagaimana pun, sama ada kita sedari atau tidak, kita umat Melayu, sememangnya amat terpengaruh dengan amalan agama kita. Adat resam, budaya hidup dan tradisi serta kebanyakan tindakan dan kelakuan orang Melayu amat banyak mendapat kesan dari ajaran dan nilai agama kita.

Oleh itu, Melayu dengan Islam tidaklah boleh dipisahkan begitu mudah sekali, dan agak mustahil untuk melihat adat tradisi dan budaya Melayu yang menyimpang jauh dari ajaran Islam.

Al-Hamdulillah, umat Islam bersama-sama menikmati keamanan dan kesejahteraan  dengan kaum lain di negara kita, ramai yang sama-sama berbuka puasa, menjamu selera dengan hidangan makanan yang amat mewah, cuma buffet Ramadhan di hotel-hotel telah meningkat begitu ketara saban tahun, dan barang kali tidak ramai yang menyedarinya. Harga sekepala tahun ini telah meningkat dari tahun lalu, dan pada tahun hadapan mungkin akan meningkat lagi!

Ketika ramai umat Islam di seluruh dunia tidak tentu makan minumnya, berbuka dan bersahur dalam bulan Ramadhan tahun ini, kerana amat sibuk dengan konflik dan kerisis masing-masing, berdemonstrasi, bertembakan, atau melarikan diri mencari tempat yang selamat, kita di negara ini, alhamdulillah, asyik menjamu selera, beribadat dan bermesra sesama kita di mana-mana sahaja. 

Inilah yang saya katakan bahawa kita amat komited dengan nilai budaya dan akhlak Islam, walau pun terdapat konflik dalam masyarakat kita, tetapi tidak dirialisasikan dengan perbuatan ganas yang membahayakan nyawa dan keselamatan jiwa sendiri, kecuali oleh beberapa kerat manusia yang inginkan demikian, tetapi mereka ini pun berhenti rehat sekejap di dalam bulan puasa ini.

Harap selepas selesainya beribadat dalam bulan puasa dan kini sampai masanya merayakan kemenangan serta kejayaan kita melawan nafsu, maka angin-angin kekacauan yang telah bertiup kencang dalam masyarakat kita sebelum ini, tidak akan berulang lagi, Jangan hanya cuba bersabar dan menjadi rasional dalam bulan Ramadhan sahaja, tetapi hendaklah dihayati selepas bulan Ramadhan ini seterusnya. Kita mengetahui erti keamanan dan kesejahteraan, kemewahan dan keamanan, mengapa mencari kehancuran dan kemusnahan, kerisis dan kekacauan?

 Selamat Hari Raya. Mohon ambil yang jernih dan buangkan yang keruh.

Wednesday, August 7, 2013

PUASA HARI KE-29: PENUTUP SATU EPISOD

29 RAMADHAN 1434


Insya'Allah hari ini, Rabu 7 Ogos 2013, kita berpuasa hari ke-29 dan biasanya menurut kaedah negara kita dalam menentukan 1 Syawal, maka esok 8 Ogos, kita menyambut Hari Raya 'Aidul-Fitri tahun ini, 1434.

MANANTI EPISOD BARU:

*Menjelangnya Raya esok maka tamatlah sudah satu episod hidup kita dalam menunaikan ibadat puasa Ramadhan tahun ini, dan kita menunggulah kemunculan Ramadhan tahun hadapan insya'Allah. Pandanglah ke hadapan dengan penuh harapan dan doa semoga kita akan dapat menyambut kedatangan Ramadhan 1435.

KAEDAH MEMANDU DI ATAS LEBUH RAYA:

*Sebelum lagi ketibaan Hari Raya, jalan raya dan lebuh raya, negara kita telah menyaksikan kemalangan maut yang bertambah-tambah dari hari ke hari. Kenderaan remuk, putus dua, tiga, pemandu dan penumpang kereta, kenderaan ringan atau berat, juga motosikal, meninggal serta merta dalam keadaan ngeri, atau mati dalam perjalanan ke hospital, penuh tragedi. Sebahagian besar kemalangan adalah kerana kesalahan manusia sendiri, memandu laju dan mengikut nafsu, tanpa hati-hati.

*Tolong pandu kenderaan dengan cermat dan beperaturan. Kalau memandu di atas lebuh raya, sentiasalah mengikuti lorong kiri. Bila memotong kenderaan di hadapan, potonglah di sebelah kanan, kemudian masuk semula ke lorong kiri.

*Memandu di atas lebuh raya tiga lorong, pandulah di sebelah kiri sekali, bukan di lorong tengah atau lorong paling kanan. Potong kenderaan lain sebelah kanan, kemudian balik semula ke lorong paling kiri, jangan memandu di lorong tengah, sedangkan lorong kiri sekali terbiar kosong.

*Tujuan lebuh raya dibina tiga lorong ialah supaya lebih banyak kenderaan bergerak dengan lancar di atas jalan. Kalau yang bergerak agak perlahan berada di lorong sebelah kiri sekali, maka orang boleh memotong di sebelah kanan, di lorong tengah, kemudian dia akan masuk ke lorong sebelah kiri pula. Kalau semua kenderaan mengikut peraturan ini, lorong kanan akan menjadi agak kosong, kenderaan laju akan dapat menggunakannya bagi memotong kenderaan lain. 

ENTRI BLOG:

*Pengalaman sendiri membuatkan saya merasakan bahawa kita sentiasa boleh melakukan sesuatu jika kita mahu. Saya dan blog ini mempunyai perjanjian sendiri untuk saya laksanakan pada setiap hari.

*Pada tahun lepas, saya menulis entri untuk blog saya dalam bulan Ramadhan ini setiap hari. Sebelum menjelangnya Ramadhan tahun ini, saya juga telah berazam untuk melakukan hal yang sama, dan alhamdulillah saya dapat melaksanakannya sehingga ke hari ini.

*Kita dapat melakukan sesuatu sekiranya kita telah berazam dan berniat untuk melaksanakan sebarang rancangan kita itu. Saya berazam dan berniat bahawa setiap hari akan saya tulis untuk blog ini walau sependek mana sekali pun, setiap hari, dan syukur saya dapat melakukannya..

*Saya mengambil ruh agama kita dalam ibadat dan sebaginya untuk menjayakan azam dan niat itu. Apabila kita telah berniat untuk berpuasa selama sebulan, maka kita akan berusaha menghabiskannya. Apabila kita berniat untuk melakukan tawaf dan sa'i di Makkah ketika menunaikan haji atau umrah, maka kita akan dapat menyelesaikannya. 

*Demikianlah dalam seluruh kehidupan kita, satu perancangan dan agenda hidup sendiri hendaklah kita rancangkan, dan insya'Allah akan dapat kita laksanakan dengan pertolongan Allah jua.

*Menulis ialah satu latihan minda yang baik, iaitu agar minda kita terus aktif walau pun kerja fizikal telah bekurangan. Minda haruslah disuburkan dengan pembacaan dan penulisan. Bahan yang saya tulis telah saya dapatkan dari rujukan yang berbagai-bagai. Ilmu pun bertambah, kerana menuntut ilmu itu tidak akan berakhir. iaitu dari buaian hingga ke liang lahat.

PELOPORI SESUATU

*Menjelang Ramadhan tahun ini, amanah yang diberikan kepada saya untuk mempengerusikan sebuah Jawatan Kuasa bagi pembinaan sebuah surau di Presint 14 Putrajaya telah memberikan kepercayaan dan semangat kepada saya dan kawan-kawan untuk melaksanakan projek itu.

*Alhamdulillah dengan sekeping tanah yang telah dikurniakan oleh Perbadanan Putrajaya dan sumbangan wang dari pelbagai pihak, termasuk dari Kementerian Kewangan, Pejabat Perdana Menteri, Majlis Agama Islam Wilayah, Kementerian Wilayah Persekutuan serta orang awam, maka surau tersebut telah siap kira-kira seminggu sebelum bulan Ramadhan tahun ini.

*Mulai Ramadhan tahun ini, kami para jemaah di sini, berduyun-duyun menuju ke surau ini yang bernama Al-Manar, berbuka puasa, berterawih, beramah mesra dan berkenalan dengan lebih dekat pada setiap malam sehinggalah malam tadi.

*Rupa-rupanya berjemaah beramai-ramai, beribadat dan memungut beberapa mutiara ilmu sama sendiri, memberikan banyak faedah dan kesatuan serta ketenangan kepada kami semua. Sebab itulah Islam mementingkan sekali umatnya berjemaah, berpadu dan bekerjasama, iaitu untuk kekuatan dan pembangunan yang positif bagi umat ini.

SELAMAT HARI RAYA

*Kini tibalah penghujung Ramadhan tahun ini. Setiap yang bertemu, akan berakhir dengan perpisahan, maka pertemuan hari pertama Ramadhan tahun ini, akan berakhir nampaknya pada hari ini. Esok fajar baru akan menyingsing, hari baru dan era baru, yang akan terus kita hayati dan penuhi, insya'Allah

Selamat Hari Raya untuk semua. Semoga Allah SWT mengurniakan keselamatan dan kesejahteraan kepada kita semua. 


Minal'aidin wal-faizin al-maqbulin


Kembali kepada kehidupan fitrah yang suci bersih,
kemenangan dan kejayaan,
dan diterima Allah segala amal ibadat kita semua.

Amin, Amin, Amin ya rabbal 'alamin



Tuesday, August 6, 2013

28 HARI PUASA: DI MANAKAH SILAPNYA ISTERI INI?

28 RAMADHAN 1434


Nabi Luth yang diutuskan Allah SWT untuk menyeru kaumnya supaya meninggalkan tabiat luar biasa mereka, iaitu mengamalkan cinta sejenis (homosexual) telah menerima tentangan yang hebat dari kaumnya, malah mereka bertekad dan berpakat sesama mereka untuk mengusir Nabi Luth keluar dari bumi mereka (Sodom, atau Laut Mati,di Jordan sekarang).

Setelah habis ikhtiar Nabi Luth yang telah mencuba untuk menyeru, memujuk dan memberikan amaran kepada kaumnya supaya meninggalkan tabiat keji itu, namun mereka masih berdegil, maka Allah SWT telah mengutus para Malaikat untuk memberitahu Nabi Luth bahawa Allah akan menghancurkan negeri kaum nya pada waktu subuh pagi esok, dan Nabi Luth berserta para pengikutnya yang setia, hendaklah meninggalkan negeri itu pada waktu tengah malam ini, jangan menoleh ke belakang lagi.

Janji Allah ialah untuk menghancur leburkan negeri dan kaumnya yang degil dan keji itu semua sekali, dan sayangnya, termasuk dalam kalangan kaum yang hendak dihancurkan itu, ialah isterinya sendiri yang telah bertindak menyebelahi kaumnya, menentang misi yang dibawakan oleh suaminya, Nabi Luth.

Ada beberapa fakta dalam kisah al-Quran ini yang boleh diambil, diantaranya ialah:

1. Isteri Nabi Luth sendiri merupakan orang yang menentang suaminya, dan dia termasuklah di dalam golongan yang akan dibinasakan. Allah menggambarkan bahawa terdapat isteri (atau suami) yang sering memusuhi pasangannya sendiri dalam kehidupan berumah tangga mereka. Isteri yang sepatutnya bersimpati dan bersama-sama suami dalam perjuangan hidupnya, rupa-rupanya mengambil jalan yang menunjukkan permusuhan kepada suaminya, malah menyebelahi orang lain dalam perjuangan suaminya, dan mungkin sentiasa menyembunyikan permusuhan terhadap pasangan hidupnya itu.

2.  Tabiat luar biasa yang dikutuk Allah ini, iaitu perbuatan seks sama jenis, telah wujud ribuan tahun dulu, bersama-sama kewujudan manusia yang amat lama dalam sejarah. Sebab itulah di dalam ayat-ayat al-Quran yang menceritakan kisah ini, Nabi Luth menyebut kepada kaumnya seperti firman Allah SWT:

"..dan Nabi Luth, tatkala ia berkata kepada kaumnya: Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu? Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas" Al-A'raf ayat 80 dan 81.

Kisah perpisahan isteri Nabi Luth dengan suaminya ini mengingatkan saya akan satu kisah semasa saya bertugas di Riyadh dulu (2005 - 2008). Pada satu hari saya mengunjungi ke sebuah pusat membeli belah  yang sesak dengan pelanggan. Sedang saya leka melihat barangan yang hendak saya beli, tiba-tiba terdengar di dalam sistem pembesar suara kompleks tersebut seorang suami yang membuat pengumum kepada orang ramai, "dengar semua, saya dengan ini menceraikan isteri saya (si polan binti polan)....." disambut dengan teriak tangis isterinya yang terpinga-pinga mendengar ledakan bom "talak" yang dijatuhkan ke atas dirinya...Pengumuman dan lafaz cerai ini bukan hanya amat mengejutkan isterinya itu, bahkan orang ramai juga turut terperanjat, sehingga ramai juga yang tidak mempercayainya. 

Akhirnya dibisikkan di sana sini, bahawa si suami itu menceraikan isterinya kerana dia terdengar isterinya berbual mesra dengan seorang lelaki lain melaui telefon bimbit...Kerana kemarahannya yang amat sangat, maka dia bertekad menceraikan isterinya serta merta, di saksikan oleh ratusan orang di dalam kompleks itu, dan didengari oleh ratusan lain yang jelas mendengar pengumuman dalam sistem pembesar suara yang lantang itu.

Si suami mungkin terlalu marah dan hilang rasionalnya kerana perbuatan isterinya ini, yang pada pandangannya telah mengkhianatinya, lebih cenderong dan kasihkan orang lain dari dirinya sendiri, sebab itulah hukuman yang dijatuhkannya itu amat lah berat sekali.

Tetapi dalam kes Nabi Luth, dia tidak perlu menceraikan isterinya, malahan Allah SWT sendiri memberitahu bahawa isterinya yang durhaka itu akan turut dibinasakan dengan kaum Luth yang menentang perintah Allah.

Ternyata bahawa hubungan yang seharusnya amat rapat di antara suami dan isteri ini pun ada kalanya terjadi keretakan yang serius seperti yang berlaku di antara suami isteri di dalam kompleks membeli belah tadi. 

Bagaimana pun kadar keretakan itulah sahaja yang berbeza, kerana kalau difikirkan secara rasional dan matang, mungkin tidak akan berlaku penceraian semata-mata kerana si isteri berbual dengan lelaki lain....tambahan pula perbualan itu hanya berlaku menerusi telefon bimbit...

Namun khayalan si suami tentulah pergi lebih jauh lagi, jauh melampaui perbualan melalui telefon bimbit, dan melampaui bangunan kompleks itu, tambahan pula apabila dia memikirkan bahawa isterinya adalah orang yang paling hampir dengannya, yang seharusnya memahami perasaan si suami, tiba-tiba ternyata isterinya tidak seperti yang disangkanya selama ini. Mungkin hal inilah yang memuncak dan mendorongkannya mengambil keputusan yang serius itu.

Kisah Nabi Luth dan isterinya mungkin juga memberikan inspirasi bahawa dalam hubungan suami isteri, ada kalanya berlaku keretakan serius yang melanggar prinsip dan batas-batas perhubungan yang biasa....

Pasangan suami isteri haruslah memahami psikologi pasangan masing-masing, kerana sebagai pasangan, mereka haruslah sentiasa memberikan sokongan kepada pasangan mereka, bukan mengambil sikap yang kadang-kadang menunjukkan sikap mencari kesalahan suami atau isteri, dan lebih serius lagi menentang suaminya sendiri..Memang ada isteri atau suami yang begitu. Orang pertama yang ditentang dan dimusuhinya ialah pasangannya sendiri...

Namun selagi keretakan itu tidak melampaui batasan seperti yang berlaku kepada Nabi Luth, yang melibatkan ajaran agama, maka manusia biasa tentulah masih dapat menahan nafsu ammarahnya terhadap pasangannya, terutamanya dalam mempelajarai erti sabar dan marah, mengimbangkan di antara akal dan emosi, serta sifat-sifat mulia lain, yang dipelajarinya menerusi ibadat puasa, yang memasuki hari yang ke-28 pada hari ini...

Ajaran agama kita memesan bahawa ketika marah atau diserang dan dikata nesta, kita yang sedang berpuasa ini haruslah segera menyedari dirinya yang sedang berpuasa, dengan bersabar dan  menahan marah, malah mengucapkan kata hikmah :

"Allahumma Inni Sha'im" "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku ini  sedang berpuasa...." maka amanlah dunia ini, iaitu dunia kecil rumah tangga dan dunia yang lebih besar lagi...

"..You will find in all cases, that if you ignore or dismiss a negative thought that fills your mind, a more peaceful feeling is only a moment away. And, in a more peaceful state of mind, your wisdom and common sense will tell you what to do. This strategy takes practice but is well  worth the effort" (Practice Ignoring Your Negative Thoughts:  Richard Carlson Ph.D, Don't Sweat The Small Stuff, 1997, Australia).


Monday, August 5, 2013

27 HARI BERPUASA: APAKAH KITA SENTIASA BERADA DI PIHAK YANG BENAR?

27 RAMADHAN 1434


Mengikut ajaran Islam, segala-segalanya yang ditentukan Allah SWT adalah benar. Hidup mati, dosa pahala, syurga neraka, adalah benar. Semuanya akan berlaku menurut yang ditakdirkan Allah. Maka dalam konteks ini, puasa Ramadhan adalah benar, satu ibadat yang diperintahkan oleh Allah SWT yang wajib dilakukan oleh orang-orang yang mencukupi syaratnya.

Bagaimana pun "benar" atau "salah" dalam arena kehidupan manusia seharian, kadang-kadang amat bersifat subjektif. Yang "benar" pada kita mungkin "salah" pada pandangan orang lain.

Manusia menghabiskan tenaga dan kekuatan mental yang banyak untuk membuktikan dirinya "benar" dan dalam masa yang sama  mencuba bersungguh-sungguh untuk membuktikan  pula bahawa orang lain itu, terutama musuhnya, sentiasa "salah".

Banyak kerisis yang berlaku di dalam masyarakat manusia pada hari ini, kadang-kadang sehingga membawa kepada pertumpahan darah dan pembunuhan, ialah kerana satu pihak merasakan dirinya "benar", dan menuding jari kepada pihak lain sebagai pihak yang "salah".

Namun satu perkara yang pasti, bahawa dalam sebarang konflik atau kerisis yang berlaku di antara dua atau beberapa pihak, maka mungkin sekali semua pihak tidak seharusnya mendakwa bahawa pihaknya sahaja yang benar, dan pihak lain semuanya salah.

Dalam kerisis diantara Ikhwan al-Muslimin dengan pihak tentera di Mesir umpamanya, kita mungkin tidak tahu apakah perkara yang benar yang diperjuangkan oleh kumpulan Ikhwan, dan apakah pula kesalahan mereka, dan demikian juga apakah kebenaran yang berada di pihak tentera Mesir, dan dalam masa yang sama, apakah kelemahan atau kesilapan mereka dalam hal ini.

Kita di dalam negara kita sendiri pun, terutamanya di dalam kerisis politik negara yang melibatkan parti politik dan pengikut yang partisan, persoalan ini juga amat relevan di tanyakan, apakah kebenaran sentiasa berada di pihak Kerajaan, atau Pembangkang? Apakah kesalahan sentiasa dilakukan oleh Kerajaan atau sebaliknya dilakukan oleh Pembangkang?

Bagi saya selagi isu perselisihan ini bukan isu agama yang punya nas yang jelas dari Al-Quran dan Hadis, maka kebenaran atau kesalahan isu itu sebenarnya adalah tertakluk kepada pemikiran yang rasional dan pertimbangan tentang kepentingan yang lebih utama kepada masyarakat sendiri.

Berdasarkan kepada kebenaran atau kesalahan yang tidak merupakan sesuatu yang mutlak kepada satu pihak sahaja, maka sering kali orang mengadakan dialog dan perbincangan yang sihat untuk mencari kebenaran yang boleh dikongsikan bersama oleh semua pihak, dan menolak kesalahan yang mungkin ada dalam semua pihak yang berselisihan.

Hal inilah umpamanya yang perlu dilakukan dalam kerisis politik yang dihadapi di rantau Asia Barat dan Afrika Utara sekarang ini yang sedang bergolak dengan kerisis berdarah dan pembunuhan sesama sendiri.

Hal ini juga telah dianjurkan oleh Allah SWT di dalam al-Quran:

"Dan jika dua puak dari orang-orang beriman yang berperang, maka damaikanlah diantara keduanya, jika salah satunya berlaku zalim terhadap yang lain, maka lawanlah puak yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah, jika ia kembali patuh, maka damaikanlah diantara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah) serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara) sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil"  Surah Al-Hujurat ayat 9.

Dalam hal inilah umat Islam seluruhnya haruslah mempunyai pihak ketiga yang mampu bertindak sebagai orang tengah dan yang menentukan siapakah yang berada di pihak yang benar dan di pihak yang salah, kemudian hendaklah dicarikan penyelesaian yang adil menurut hukum agama bagi kedua-dua belah pihak itu. 

Inilah kekurangan dan kelemahan yang dialami oleh masyarakat Islam sedunia sekarang ini, dan inilah kerisis yang paling besar yang sedang dialami oleh semua negara Islam sekarang ini, malah kadang-kadang orang ketiga yang diajak menjadi orang tengah itu ialah pihak yang tidak mengetahui hukum Allah, iaitu yang terdiri dari orang kafir Yahudi atau Nasrani dari Amerika Syarikat atau Eropah. Apakah mereka akan mencari perdamaian berdasarkan hukum agama?

Di negara kita pertelagahan yang berlaku di dalam arena politik nampaknya tidak ada pihak yang mampu menjadi pihak ketiga, yang berada di tengah-tengah untuk mendamaikan di antara pihak yang berselisih tentang politik.

Para ulamak yang sepatutnya berkecuali di dalam negara kita ini, tetapi mereka sendiri berpolitik, dan sering memihak kepada ideologi politik tertentu dalam karier mereka.

Oleh itu dalam mencari kebenaran, maka para ulamak haruslah berkecuali dari pergerakan politik partisan, atau yang berpecah kepada parti-parti politik yang tertentu.

Kita berharap pada satu ketika nanti, kita akan dapat menyaksikan angkatan ulamak yang benar-benar berwibawa untuk menjadi pihak ketiga dalam menyelesaikan masalah-masalah pengurusan negara dari segi politik, sosial, ekonomi, agama, bangsa dan sebagainya.

Puasa yang memasuki hari ke-27 amatlah penting dan istimewa kepada umat Islam. Marilah kita berdoa kepada Allah Azza Wajalla agar dikurniakan keamanan dan keselamatan kepada kita semua di negara kita ini, dan seterusnya dikurniakan keselamatan dan keamanan kepada umat Islam dan negara Islam lainnya. 

Amin, Amin, Ya Rabbal 'Alamin.







Sunday, August 4, 2013

PUASA HARI KE-26:APAKAH YANG RAMADHAN MENGAJAR AKU?

26 RAMADHAN 1434

Satu perkara yang menjadikan orang merasa tidak selesa untuk melakukan sesuatu, ialah kerana ketika dia diberikan satu tanggung jawab, maka dia sering bertanya "kenapakah aku harus melakukannya?"

Apabila dia mengemukakan soalan itu kepada dirinya, maka berbagai-bagai jawapan yang sering kali tidak dapat dijawabnya akan timbul.

Orang yang beragama Islam dalam bulan Ramadhan ini umpamanya mungkin akan bertanya "kenapakah aku mesti berpuasa di dalam bulan Ramadhan ini?"

Soalan ini mempunyai jawapan yang banyak, bergantung kepada ilmu dan pelajaran, atau pengalaman seseorang itu. Bagi orang yang tidak mahu berfikir dengan mendalam untuk mencari jawapan bagi persoalan ini, maka dia hanya akan menjawab dengan mengatakan "kerana Allah SWT memerintahkan orang Islam supaya berpuasa, maka aku ini seorang Islam yang telah mencukupi syarat-syarat wajib berpuasa, maka aku mestilah berpuasa".

Jawapaan ini amat baik bagi orang yang telah kuat imannya, iaitu yang mengakui dirinya seorang yang mesti melakukan sebarang perintah Allah yang dipelajarinya tanpa bertanyakan lagi apakah logik atau sebab musabab dia seharusnya menunaikan ibadat kepada Allah dalam bentuk ritual, sembahyang, puasa dan sebagainya.

Tetapi bagi orang yang bukan Islam, atau yang baru hendak memeluk Islam, atau yang sedia memeluk Islam, namun imannya masih belum kuat dan mantap, maka persoalan ini tidak mudah hanya diberikan jawapannya begitu. Dia mungkin memerlukan jawapan yang lebih berbentuk praktikal dan empirical yang berpijak di alam nyata, iaitu kenapakah dia seharusnya beribadat?

Di sinilah terletaknya kepentingan penguasaan teknik dan ilmu bagi kita yang ingin menegembangkan ajaran agama kita dalam zaman sains dan teknologi, dan zaman ICT yang serba canggih pada masa kini.

Jawapan dengan hanya mengatakan "kerana Allah memerintahkan kita berbuat demikian, maka kita wajib melakukannya" amat mudah diterima tanpa sebarang soal jawab lagi oleh manusia pada kurun yang lepas, tetapi amat sukar diterima oleh manusia abad ke-21 dan alaf baru ini.

Anak-anak Muslim zaman ini, sering diajar untuk menerima sesuatu ajaran Islam tanpa perlu dikemukakan logik atau hikmahnya, tanpa diberikan sebarang sebab material yang berpijak nyata di alam ini tentang banyak persoalan yang timbul di dalam minda dan jiwanya tentang tanggung jawab dan kewajipan yang seharusnya dipenuhi sebagai seorang Muslim.

Anak-anak yang berumur 3 hingga 5 tahun umpamanya, banyak sekali disumbatkan di dalam benaknya tentang syurga dan neraka, sedangkan mereka sendiri tidak dapat menggambarkan secara nyata apakah syurga atau neraka itu. Mereka dipaksa untuk mengucap dan menyampaikannya kepada teman-teman sebayanya yang lain.

Sebab itulah apabila seorang anak perempuan yang baru berumur 5 tahun umpamanya, apabila di tanya kenapakah kamu seharusnya menutup aurat, maka dia menjawab "Ustazah kata orang yang tidak menutup aurat, akan masuk neraka".

Alasan yang diberikan ialah tentang sesutu yang ghaib, yang jauh dari perspektif nyata di dunia ini, iaitu tentang syurga dan neraka, yang amat jauh dari gambaran logik kanak-kanak sekecil itu.

Oleh itu dalam kaedah mengajar agama di sekolah rendah atau menengah, atau mengembangkan ajaran agama kepada masyarakat umum, yang belum memahami falsafah dunia dan akhirat, syurga dan neraka, hendaklah di olah sebegitu rupa dengan perspektif yang lebih dekat dengan world view atau tasawwur serta pandangan nyata mereka yang lebih lojik dan praktikal.

Dalam konteks puasa bulan Ramadhan ini umpamanya, saya mungkin dapat memberikan contoh yang mudah bagi perosalan yang disebutkan di atas, namun jawapannya lebih mudah pula diberikan dan agak praktikal bagi orang-orang yang sukar untuk memahami falsafah dan matlamat ibadat secara ghaib, apa lagi yang hanya memberikan alasan dari ayat Al-Quran dan Hadith, yang dalam keadaan ini bolehlah dikemukakan kemudian secara beransur-ansur ketika minda dan pemikiran orang telah bersedia untuk menerimanya.

Soalan yang saya cadangkan, daripada bertanyakan "Kenapakah seorang itu wajib berpuasa Ramadhan?" maka soalan itu bolehlah diolah semula "Apakah pengajaran yang aku dapat dari berpuasa Ramadhan? atau, apakah pengajaran yang cuba diterapkan ke dalam diriku oleh puasa Ramadhan? atau, yang lebih langsung lagi, apakah faedah berpuasa Ramadhan kepada diri aku?"

Banyak fakta lojik dan nyata yang dapat diberikan terhadap persoalan ini, dan orang yang bertanya akan mulai memahami sesuatu yang selama ini mungkin tidak diketahuinya, atau yang diketahuinya secara samar-samar sahaja, umpamanya kelebihan puasa terhadap kesihatan dan fizikal manusia, pengajaran set nilai hidup yang dimulai dengan nilai yang ringan, kemudian beransur-ansur kepada nilai-nilai yang lebeh mendalam, dan seterusnya lagi.

Fakta akal dan pemikiran serta psikologi, haruslah didahulukan untuk memberikan keyakinan kepada seorang manusia tentang tugas dan kewajipannya kepada Allah, kemudian barulah beransur-ansur memberikannya fakta alam ghaib dan akhirat, syurga neraka, dosa pahala dan sebagainya.

Alangkah baiknya kalau hal ini dapat dikaji secara mendalam dan bersungguh-sungguh ketika kita sering tertanya-tanya kenapakah pelajaran agama yang kita ajarkan di sekolah selama ini tidak memberikan kesan yang baik ke arah membentuk tingkah laku dan akhlak anak-anak muda kita sekarang ini. Mungkin kesilapan dari segi kaedah mengajar merupakan salah satu sebabnya yang besar.  

Jadikanlah hal ini sebagai bahan renungan ketika kita memasuki hari ke-26 berpuasa pada hari ini.


Pageviews last month