Wednesday, January 30, 2013

POLARISASI MASYARAKAT SEMAKIN PARAH




MASYARAKAT SEMAKIN MENGALAMI POLARISASI

Sebelum ini kita sering membicarakan tentang polarisasi kaum, seperti yang berlaku di institusi pengajian tinggi umpamanya, iaitu ketika kaum masing-masing hanya bergaul, berinteraksi dan berkumpul sesama kaum mereka semata-mata. Hal ini dilihat sebagai satu fenomena yang tidak sihat dalam masyarakat seperti negara kita yang penduduknya terdiri dari kepelbagaian kaum, agama dan keturunan. Polarisasi dengan itu seharusnya tidak wujud, tetapi sebaliknya apa bila berlaku polarisasi kaum, maka dengan sendiri, masyarakat kita menjadi masyarakat yang berpecah  belah mengikut agama, keturunan, bahasa dan budaya.

Kalau dulu kita membicarakan hal ini secara umum sahaja, tetapi nampaknya kerana perkembangan yang tidak sihat sedang berlaku di dalam politik yang berbentuk polarisasi juga, iaitu politik partisan yang membawa kepada taksub, maka orang Melayu dan umat Islam di negara kita nampaknya mulai memupuk dasar polirisasi politik ini di kalangan  umat Islam, iaitu berdasarkan ideologi politik kepartian di dalam keluarga, daerah, kampung dan negeri.

Di dalam famili orang Melayu yang mengambil ideologi parti PAS sebagai fahaman keturunannya, maka besar kemungkinan anak cucu di dalam keluarga itu, termasuk yang masih kecil, akan turut berpegang kepada ideologi politik kepartian ini sebagai satu cara hidup dan budaya keluarganya, maka membesarlah dia dalam ideologi ini.

Demikianlah pula sekiranya ibu bapa atau abang dan adik dalam satu keluarga itu menonjolkan fahaman politik UMNO sebagai anutannya , maka UMNO lah yang menjadi ideologi dan kefahaman keturunan keluarga ini, mungkin buat selama-lamanya.

Dengan itu budaya berpolitik mengikut parti politik yang tertentu seolah-olah telah menjadi satu warisan dalam sesuatu keluarga, yang mungkin sama dengan amalan agama keluarga tersebut, atau warisan pemikiran  yang tipikal mengikut acuan yang menjadi tradisi keluarga itu. 

Hal ini turut berjangkit menjadi pola pembangunan masyarakat umat Melayu berdasarkan lokasi dan penempatan mereka, di beberapa negeri umpamanya, PAS amat bertunjang di sana, yang mungkin tidak wujud di beberapa buah daerah dan negeri lain, maka tindakan penghuni daerah atau kawasan yang tertentu itu untuk mengikuti parti ini menjadi warisan penduduk di sana dan menjadi ideologi politik yang sering dihubungkan dengan daerah atau negeeri yang tertentu. 

Polarisasi kepartian ini, kemudiannya  merebak dengan pestnya ke dalam perkembangan terbaru  politik negara kita umumnya menjelang pilihan raya yang ke-13, dan perebutan undi di kalangan tiga kaum terbesar di negara kita, terutamanya ketika parti-parti politik Melayu yang amat memerlukan kepada sokongan kaum lain yang bakal menjadi penentu kepada menang kalahnya parti Melayu itu di dalam pilihan raya, maka umat Melayu yang berpecah kepada beberapa parti politik yang tertentu akan mewujudkan polarisasi di dalam masyarakat umat Melayu sendiri.

Mengikut kajian sosial yang dilakukan, polarisasi atau polarization mengikut istilah Inggeris, apabila di kaitkan dengan polarisasi politik, maka takrifannya ialah the process by which the public opinion divides and goes to the extremes. Bermakna bahawa polarisasi politik ialah satu proses yang berlaku ketika  terdapat perselisihan pandangan umum, dan pandangan ini sering memihak kepada golongan yang ekstrem.


Pendeknya polarisasi adalah satu proses yang sering berlaku di dalam ekonomi, politik, sosial yang lebeh banyak meninggalkan kesan negatif dalam sebuah negara dan bangsa yang terlibat.


Maka proses ini yang berlaku dengan hebatnya di dalam masyarakat Melayu di negara kita sebenarnya akan  membantut malah menghalang pembangunan tamadun dan kesejahteraan rakyat umum, dan berkemungkinan besar bahawa proses  ini akan menjejaskan pembangunan pendidikan, sosial, ekonomi dan moral umat kita juga, malah cita-cita kita untuk mencipta satu bangsa yang moderat dalam konsep wasatiyyah seperti yang diajarkan oleh agama kita berkemungkinan juga akan terbengkalai saja, kerana polarisasi dalam apa-apa saja bentuknya, iaitu sosial, ekonomi dan politik akhirnya akan mempengaruhi pandangan umum agar mengambil jalan yang radikal dan ekstrem.


Di Malaysia polarisasi agama telah mengambil ruang tengah di atas pentas kehidupan umat Islam seluruhnya. Umat Islam yang mengalami kebangkitan semula untuk kembali kepada Islam di dalam tahun-tahun 70-han telah menghidupkan semangat ini dengan berbagai-bagai pentafsiran dan penghayatan. Oleh itu agama memainkan peanan yang penting dalam perkembangan pemikiran dan sikap umat Islam, bukan hanya di negara-negara tertentu, malah di dalam dunia Islam keseluruhannya.


Pada masa itulah timbul berbagai-bagai pentafsiran tentang apakah ajaran Islam yang seharusnya menjadi satu sistem lengkap bagi kehidupan manusia Muslim seluruhnya di dalam dunia dan akhirat, dan apakah pentafsiran dan agenda lengkap bagi Islam sebagai Al-Deen yang ditakrifkan sebagai satu cara hidup dan sistemnya yang lengkap itu.


Ketika inilah umat Islam pula yang akan terseret ke dalam proses polirisasi agama, terutamanya apabila umat Islam berpecah kepada beberapa parti politik yang dilahirkan atas nama agama, dan parti ini berjuang atas nama politik untuk merebut pemerintahan negara. Polarisasi agama inilah yang menimbulkan konflik dalam masyarakat Islam, dengan pentafsiran yang kadang-kadang amat subjektif, golongan yang satu itu sahaja yang berada di atas landasan yang benar, dan golongan lain adalah salah, kadang-kadang sehingga menyentuh akidah Islamiah itu sendiri, lalu timbullah tuduhan sesama Islam sebagai kafir, murtad, taghut dan sebagainya, termasuk terhadap kerajaan yang memeerintah, yang dihubungkan dengan Kerajaan taghut dan kafir.


Ajaran Islam tentang adab berkonflik, berselisih pandangan dan berkhilaf, sering menjadi slogan politik, dan ungkapan retorika semata-mata, kerana sikap ekstrem dan radikal yang didorong oleh proses polarisasi agama itu telah menguasai pandangan umum bagi sebuah parti politik, dan taksub kepada kepimpinan yang dianggap lebih Islamik, menjadikan para pengikutnya mempunyai persepsi yang salah dalam menjatuhkan hukum terhadap golongan umat Islam yang menjadi lawan politik mereka.


Maksudnya, unsur polarisasi agama yang amat berkesan memecah belahkan umat Islam di seluruh dunia pada umumnya adalah berpunca dari kelahiran ketua-ketua politik tertentu di dalam perjuangan politik atas nama Islam, sedangkan pentafsiran Islam yang dibawanya lebih kepada unsur radikal dan ekstrem, namun kelihatan lebih Islamik dari kumpulan yang lain.


Tragedi inilah yang melanda negara dan umat Islam pada hari ini, termasuk di dalam perkembangan terbaru di Asia Barat yang amat berkonflik dalam politik kesan dari polarisasi keagamaan yang diketuai oleh beberapa orang pemimpin politik, sedangkan para pemimpin ini pula lahir dalam imej mufti dan hakim, bukan atas nama pendakwah dan ilmuan yang berhikmah.


Trend ini sebenarnya lebih banyak menjadi ikutan para belia dan orang muda yang berdarah panas, dan yang sering melihat kepada ketua-ketua politik keagamaan itu sebagai teladan mereka, terutamanya dalam arus kebangkitan Islam semasa yang seharusnya disokong, tanpa lagi melihat kepada realiti masyarakat dunia sekarang dan percaturan politik global yang dikuasai oleh kuasa besar Amerika Syarikat dan pengaruh negara Eropah dan Barat umumnya yang sering mengintai-intai peluang supaya mereka dapat melakukan sesuatu untuk memerangkap dunia dan umat Islam supaya menjadi umat yang radikal dan ekstrem.


Sayangnya umat Islam dan dunia Islam umumnya telah banyak mengambil jalan yang salah dalam mentafsirkan Islam sebagai wadah politik dalam arus perdana perjuangan umatnya mulai dari zaman kebangkitan Islam sehingga ke zaman moden dan dunia semasa pada hari ini. Sentimen dan emosi lebeh banyak mewarnai perjuangan politik umat Islam kerana dunia Islam amat kekurangan ilmu dan hikmah dalam menghadapi zaman sains dan teknologi yang berwadahkan penyelidikan dan kajian untuk menyusun sesuatu agenda hidup dalam berbagai-bagai, termasuk bidang politik dan agama.


Kerisis kepemimpinan nampaknya amat ketara berlaku di dalam dunia Islam, dan pemimpin yang mempunyai visi serta yang berpandangan futuristic amat kurang dalam dunia Islam, seperti yang telah saya sentuh di dalam entri saya di atas.


Namun atas nama apa-apa saja agenda perjuangan politik Islam, maka para pemimpin politik Islam haruslah mengambil tanggung jawab di atas kepemimpinannya, kerana rakyat adalah sentiasa mengikut wadah perjuangan pemimpinnya, iaitu sekiranya pemimpin sama ada dengan sengaja atau tidak sengaja memimpin pengikutnya ke jalan yang salah, pemimpin itulah yang bertanggung jawab di hadapan Allah SWT, apa lagi sekiranya pemimpin itu muncul sebagai hakim dan mufti yang sering mengeluarkan fatwa dan hukuman seperti yang dijatuhkan oleh mahkamah.


(An-Nasu 'Ala Dini Mulukihim) Manusia adalah sentiasa berpegang kepada agama, atau tatacara, ketua-ketua mereka...Ertinya segala kesalahfahaman dan persepsi salah yang berlaku di kalangan rakyat yang menjadi pengikut kepada ketua-ketua yang berkenaan adalah tanggung jawab para pemimpin dan ketua-ketua yang memimpin golongan masing-masing.





Saturday, January 26, 2013

MESIR BERMANDI DARAH LAGI



MESIR BERMANDI DARAH LAGI........

Sambutan ulang tahun yang kedua kejayaan rakyat Mesir menumbangkan Presiden Hosni Mubarak, pada hari ini,  yang pada mulanya berjalan dengan baik, akhirnya menjadi satu perhimpunan ganas. Kepala yang dingin, tiba-tiba menjadi panas, ketenangan kemudiannya menjadi hiruk pekuk kerana ledakan sentimen dan emosi yang menyala seperti api, dan berlakulah rusuhan dan pergaduhan, termasuk kebangkitan semula rasa tidak puas hati dari golongan yang  anti Kerajaan sekarang, iaitu anti Presiden Morsi dan para penyokong parti Ikhwan Muslimin. 

Dalam sentimen yang sama, banyak bandar di Mesir meletup dengan kekacauan dan pergolakan ini, sehingga pihak pasukan keselamatan telah bertindak balas, menembak beberapa orang penunjuk perasaan dan membunuh beberapa nyawa, yang kemudiannya menambahkan kemarahan dan kegilaan anak muda dan tua, lelaki dan perempuan serta menarik ribuan rakyat keluar mengamuk dan bertindak liar.

Ada yang mengungkit tentang kegagalan Kerajaan sekarang, termasuk tidak dapat membawa perubahan kepada rakyat, dan hal ini terutamanya timbul dari para penentang Ikhwan Muslimin, yang mendakwa bahawa terdapat 40% lagi rakyat yang tidak menyokong parti dan pimpinan Presiden Morsi.

(Inilah perbezaan politik negara kita seperti yang saya tuliskan di atas, iaitu kita sentiasa menerima proses demokrasi dalam pilihan raya, iaitu akur dengan pilihan rakyat melalui peti undi, dan menerima calon pilihan rakyat walau pun hanya dengan kelebihan 1 undi. Inilah juga yang kita harapkan pihak rakyat Arab dapat menerimanya)

Ketika ketegangan dan api kemarahan rakyat Mesir menjadi semakin marak dengan hebatnya di seluruh pelusuk Mesir, tiba-tiba sebuah mahkamah di Port Said yang membicarakan para perusuh yang melakukan rusuhan distadium bola sepak diantara pasukan Al-Ahli dari Kaherah dan Al-Masri dari Port Said pada 2 Februari yang lalu, telah menjatuhkan hukuman mati kepada 21 orang penyokong Al-Masri yang telah bertindak merusuh terhadap penyokong pasukan Al-Ahli sehingga mengakibatkan kehilangan nyawa yang agak besar bagi penyokong Al-Ahli.

Berita tentang keputusan mahkamah ini telah disambut dengan gembira oleh penyokong Al-Ahli dari Kaherah, tetapi menimbulkan perasaan yang amat sedih serta marah kepada penyokong pasukan Masri dan ahli keluaarga perusuh yang dihukum mati,   lalu berlakulah keganasan dan rusuhan di luar mahkamah, dan sekali lagi mengundang kekerasan dari orang awam dan pasukan keselamatan,  yang membawa kepada kehilangan nyawa.

Nampaknya memasuki tahun ke-2 rakyat merusuh dan menunjuk perasaan secara ganas sehingga berjaya menjatuhkan Presiden Hosni Mubarak yang dikatakan memerintah dengan kuku besi itu, namun Mesir masih menyaksikan kerisis politik dan sosial yang masih berlarutan. Ketidak setabilan politik tentulah membawa kepada ketidak setabilan ekonomi. Hal ini tentu menjadi lebeh parah kerana perangkap yang memerangkap rakyat dalam kerisis ekonomi, kekacauan sosial, keruncingan serta kerisis rakyat yang terus sejahtera, kekurangan barang makanan, kenaikan harga barang dan meningkatnya kadar pengangguran, merupakan hambatan rakyat yang masih belum dapat melepaskan diri mereka sepenuhnya dari perangkap ini, maka semuanya ini merupakan bom jangka yang sentiasa  menanti hari sahaja untuk meletup, dan hari menyambut ulang tahun yang ke-dua kebangkitan rakyat yang menumbangkan Hosni Mubarak, di tambah pula dengan keputusan mahkamah yang mengejutkan pihak-pihak tertentu, lalu meletuplah bom jangka yang masih menyala itu, dan sekali lagi Mesir menyaksikan kekacauan dan rusuhan rakyat yang nampaknya tidak akan reda dengan segera...

Pengalaman Mesir, dan pengalaman dunia Islam dan Arab umumnya yang bergelut dengan segala macam kerisis politik, sosial dan ekonomi, nampaknya mengajar satu pelajaran yang amat baik kepada kita sebagai sebahagian dari dunia Islam, iaitu hakikat yang seharusnya kita akui bahawa dunia kita ini telah sekian lama mengalami kerisis kepimpinan yang serius. Kerisis kepimpinan, iaitu ketandusan pemimpin yang berwibawa, yang berpandangan jauh dan yang dapat berfikir dengan baik untuk mentadbir negara, pembangunan ekonomi dan peradaban, pengagihan harta kakayaan yang adil, menyusun masyarakat yang seimbang dan sebagainya sering menjerumuskan negara ke dalam kancah kerisis dan konflik, kehancuran  dan terhakisnya peradaban dan nilai moral rakyat.

Semoga pangalaman ini akan menginsafkan kita dan memberikan petunjuk jalan kepada kita terutamanya dalam menentukan di manakah kita sedang berdiri pada masa kini, dan ke manakah langkah seterusnya yang hendak kita lakarkan untuk kesejahteraan rakyat dan negara kita ini pada masa hadapan, termasuk untuk kesejahteraan anak cucu kita seterusnya...

Kepimpinan kita telah membuktikan kewibawaannya. Malaya, dan kemudiannya Malaysia, bermula dari sebuah negara kecil, tidak ternama, tidak punya hasil bumi seperti Arab, ternyata kemudiannya bangun sebagai sebuah negara yang stabil politik, ekonomi dan sosialnya, membangunkan ekonomi dan pendidikan yang bersifat futuristik, mengeluarkan para intelek dan saintis, para pelajar agama dan global...

Banyak perkara yang perlu kita pelajari dari sejarah, dan pelajaran itu haruslah disalutkan dengan ilmu dan hikmah, dengan pengetahuan dan wisdom..

Friday, January 25, 2013

USAHA MENGHARMONIKAN HAMAS DAN FATAH



USAHA NAJIB HARMORNIKAN DI ANTARA HAMAS DAN FATAH


Politik dalam dunia membangun, termasuk dalam dunia Islam dan Arab, sememangnya amat tidak beretika. Hal-hal dari sekecil-kecil perkara sehingga ke isu-isu yang besar semuanya sering dipolitikkan. Isu pembangunan ekonomi, rasuah, pelajaran, alam sekitar, prasarana, pertahanan  dan agenda negara lain yang utama sering dipolitikkan dalam pendekatan yang dangkal, sedangkan isu-isu itu amatlah penting dibicarakan secara matang dan berilmu, tetapi kerana hal-hal itu sering dilakukan dengan sentimen dan emosi, maka isu-isu besar itu pun kelihatan sama saja pendekatannya dengan hal remeh temeh yang dipolitikkan seperti membicarakan tentang misai janggut, hidung dan rambut, pakaian dan kenderaan lawan politik yang digunakannya......dan sebagainya...

Hal ini berlaku juga di negara kita, sehingga para pengikut parti politik yang berbeza-beza tidak dapat legi membezakan diantara isu-isu pokok dalam politik dan isu-isu sampingan yang seharusnya tidak dipolitikkan secara serius seolah-olah dengan itu maka dunia kita ini terasa telah hampir dengan hari kiamat.

Maka hal-hal beginilah juga yang saya rasa terletak di atas bahu PM kita yang bercadang untuk memesrakan atau merapatkan barisan perjuangan di antara Hamas dan Fatah, iaitu kedua-dua belah pihak haruslah mengenal pasti apakah isu-isu utama yang mereka harus perjuangkan secara kolektif dan sepadu, dan apakah permaslahan yang wujud di kalangan mereka sendiri yang menjadi duri dalam daging yang seharusnya mereka selesaikan.

Dari beberapa sudut, PM kita bolehlah membawakan contoh-contoh amalan politik yang baik dari negara kita, iaitu dari segi kesatuan barisan rakyat dalam menerima prinsip-prinsip demokrasi seperti kedaulatan undang-undang yang sama rata, penambah-baikan sistem persekolahan dan pendidikan, menghormati peraturan pilihan raya, perana polis, tentera dan sebagainya, yang rata-ratanya mendapat perhatian dan penghormatan dari semua kalangan rakyat sama ada ketua-ketua parti politik, para pengikut masing-massing, dan rakyat umumnya..

Contoh yang paling baik umpamanya orang awam dan ahli politik Malaysia sentiasa menghormati keputusan rakyat dalam pilihan raya, menerima keputusan  yang dibuat oleh rakyat melalui peti undi, dan sekiranya tidak berpuas hati dengan keputusan beberapa orang calon dalam pilihan raya pun, maka kes itu dibawa ke muka pengadilan, tanpa mengambil jalan mudah, berbunuhan dan meletupkan bom kereta atau menjadi pengebom berani mati. 

Hal ini terbukti dalam pilihan raya tahun 2008 ketika pihak parti pemerintah ketika itu terpaksa akur dengan kemenangan pihak parti pembangkang yang merampas beberapa buah kerajaan negeri dan menafikan pihak parti pemerintah dari mendapat dua pertiga majoriti..

Berperang mulut tanpa etika itu saja yang diamalkan oleh ahli politik negara ini dan diikuti oleh para pengikutnya, rakyat Malaysia tidak menggunakan senjata api dan peluru untuk berperang politik partisan atau taksub, tetapi menggunakan mulut dan peluru suara, atau media dan senjata tulisan, atau lebih lantang lagi menggunakan pentas-pentas syarahan dan ceramah politik atau kempen pilihan raya dengan ceramah berapi-api. 

Ketika undi dijalankan, dan keputusannya akan diumumkan, hanya calon yang telah mengetahui bahawa dia akan kalah, maka calon ini dalam diam-diam bersama-sama pengikutnya akan  menghilangkan diri dalam kegelapan malam, tidak menunggu lagi  pengumuman rasmi yang akan dibuat oleh pegawai pilihan raya di atas pentas  seperti yang berlaku di negara-negara majuNamun calon yang kalah dan menghilangkan diri itu, dia hanya menghilangkan diri, tidak terus pergi mencari senapang atau bom untuk mengamuk.

Mungkin kalau hal ini dapat diterima oleh Hamas dan Fatah itu pun, rasanya PM telah mendapat sedikit kemajuan dalam usahanya itu, kerana kita tentu ingat semasa pengumuman pilihan raya Palestin dibuat beberapa tahun yang lalu, iaitu ketika Hamas memenangi Gazah, dan Fatah menguasai bahagian Palestin yang lain, maka Hamas dan Fatah mulai berperang, mula-mula perang dingin, kemudian menggunakan senjata, menangkap dan memenjarakan ahli-ahli pejuang lawan masing-masing,tanpa usaha untuk menyusun barisan dan merangka strategi perjuangan bersama dalam menghadapi musuh utama mereka, iaitu Israel.

Memang agak sukar untuk mengharmonikan rakyat Arab dari segi budaya dan cara hidup seperti yang kita amalkan dalam negara ini, iaitu mengikut adat dan tradisi kampung Melayu dan lidah  mereka yang biasa memakan belacan serta budu ini! Kita rakyat Malaysia hanya samseng dalam senyap dan dalam media atau syarahan saja, tetapi tidak banyak yang sanggup maki hamun berdepan, atau bertumbuk dalam Parlimen. Hal ini berlaku di dalam negara lain. Cuma kita hanya berhati-hati saja agar ahli politik kita masih dapat mengawal diri tanpa mengganas dan mengamuk secara fizikal.

Harap-harap PM kita akan dapat mengenal pasti kerisi politik yang lebeh besar di antara Fatah dan Hamas dalam menyusun perjuangan mereka secara bersama. Hamas dan Fatah seharusnya bersatu menyusun strategi untuk mendapatkan kemenangan ke atas musuh, berdialog mencari titik pertemuan pemikiran dan tindakan, meningkatkan taraf hidup untuk semua, pelajaran dan bidang lain untuk kepentingan semua.

Contoh-contoh yang saya berikan itu mungkin hanya kecil saja, kerana konflik politik Hamas dan Fatah tentulah lebih rumit lagi, kerana mereka sedang menghadapi tekanan dari dalam dan luar yang lebeh parah dari kita, dan tekanan politik Amerika dan Eropah ke atas mereka amatlah serius, yang kita di sini tidak merasainya.

Bagaimana pun berdasarkan Malaysia Boleh, maka kita harap PM kita juga boleh menangani hal ini. Kita sama-sama menyokongnya dengan doa dan fikiran...









.

Wednesday, January 23, 2013

KEBESARAN ISLAM:CUTI DAN PENGISIANNYA



MAULIDUR-RASUL

Budak-budak pejabat saya gembira menyambut Maulidur-Rasul kerana hari itu merupakan cuti umum, jatuh pada hari Khamis 24 Januari, maka mereka mengambil cuti tambahan sehari pada hari Jumaat, lalu cuti pun berlanjutan hingga hari Ahad, dan hari Isnin 28 Januari pula cuti Thaipusam, ganti hari Ahad (bagi WP KL dan Putrajaya, Johor, Negeri Sembilan, Perak, P.Pinang dan Selangor), panjanglah cuti mereka.

Tahun baru Cina yang bakal menjelang pada 10 dan 11 Februari ini pun akan menyaksikan orang bercuti panjang, pegawai kerajaan dan swasta , guru, murid, pekerja kilang, kedai dan banyak lagi, bandar-bandar akan kesunyian, sebaliknya jalan-jalan raya yang bakal dibanjiri dengan kenderaan, berduryun-duyun, berlomba macam kat Sepang, dan akan memakan korban jiwa yang banyak pula seperti biasa. 

Inilah Malaysia, tanah air kita, cuti agama apa pun, semua pakat cuti sama-sama, bukan untuk penganut agama itu saja!. Semua orang seharusnya sukacita dan bergembira, tak payah bersungut dan merungut lagi pasal kaum, agama, budaya, adat dan sebagainya.

Jadi ramai-ramailah semua orang akan balik kampung merayakan perayaan masing-masing, dan sempena hari keputraan Rasul ini, ramailah kaum muslimin muslimat yang akan menghadiri majlis  sambutan hari Maulidur-Rasul yang diadakan diseluruh negara, kampung dan kota, pekan besar dan pekan kecil

 Cuma seingat saya sambutan perayaan kelahiran Nabi Muhammad SAW itu nampaknya sama sahaja seperti perayaan yang telah dijalankan sejak berdekad-dekad lalu, iaitu perayaan hari itu dirayakan dengan bacaan berzanji, marhaban, ceramah tentang kelahiran Nabi Muhammad SAW, kemudian balik rumah masing-masing, dan di kebayakan masjid, terutamanya di Johor, setiap orang boleh "tapau" nasi beriyani yang disediakan khas oleh masjid sempena hari kebesaran Rasulullah SAW itu. Habis hari perayaan itu, habislah cerita, balik macam biasa, tunggu tahun depan pula...

Kita seharusnya perlu memikirkan dengan seberapa seriusnya bagaimanakah setiap kali kita menyambut hari perayaan seperti hari keputraan Nabi Muhammad SAW ini dapat kita manfaatkan secara praktikal untuk menghayati dan merislisasikan ruh dan semangat serta nilai-nilai moral dan fizikal yang berkesan untuk kehidupan kita dunia dan akhirat.

Perayaan agama bukanlah hanya menjadi simbol tanpa meninggalkan kesan kepada umat Islam sendiri. Yang tua dan berilmu seharusnya dapat menjadi tauladan kepada yang muda dalam menghayati akhlak dan nilai budi bahasa yang baik. Para penceramah agama dan guru-guru serta pendakwah itulah yang sepatutnya menunjukkan komitmen mereka terhadap sesuatu yang mereka tahu dan dakwahkan. Ahli politik pula seharusnya tidak terikat kepada gejala kasar dan permainan keji taksub ideologi partisan dalam perilaku mereka seharian walau pun ketika berusaha mencari pengaruh dan undi ketika menghadapi PRU-13 ini.

Hal inilah yang rasanya lebih baik  kepada semua orang ketika kita mengingati peristiwa keputraan Rasulullah SAW dan mengulang-ulang bersyarah tentang  akhlak serta perjuangan baginda, iaitu disamping memberikan tazkirah dan nasihat, umat Islam sendiri haruslah berakhlak dengan akhlak baginda, menunjukkan contoh seperti tingkah laku baginda, bermaafan dan beradab mulia seperti baginda...bukan hanya pandai berbicara, bersyarah dan berkulliah saja.... 




Tuesday, January 22, 2013

KALIMAH ALLAH: REALITI DAN KONSEP SEBENAR









RUJUK KEPADA KEBENARAN LEBEH BAIK DARI BERLARUTAN DALAM KEBATILAN


Ahli politik dan ahli ilmu haruslah bersama-sama berganding bahu menyatukan pemikiran dan tenaga untuk menangani segala isu dan masalah yang timbul di dalam masyarakat kita, secara khususnya,  masyarakat Islam.
Dewasa ini, dalam masa yang terakhir ini, nampaknya isu kalimah Allah yang dituntut supaya digunakan di dalam kitab Kristian ketika menterjemahkan kalimah God atau Lord dan sebagainya, nampaknya telah selesai, dengan keputusan terakhir PAS melalui Majlis Syuranya, bahawa Allah adalah Tuhan umat Islam yang konsepnya tidak sama dengan God atau Lord, yang hendak diterjemahkan di dalam Bible versi bahasa Melayu sebagai “Allah”.
Dari segi konotasi bahasa bahawa Allah itu sebagai Tuhan, mungkin tidak menimbulkan konflik akidah, kerana semua orang menyebut Tuhan, tetapi dari segi konsep dan penjelasan Allah sebagai Tuhan Yang Maha Esa, adalah sesuatu yang khusus untuk Tuhan dalam agama Tauhid, yang bererti bahawa zat Tuhan yang berkonsepkan trinity, atau  mengandungi pengertian kepelbagaian tuhan yang lain, adalah jelas bertentangan dengan agama Tauhid, agama Islam yang diturunkan oleh Nabi terakhir, Muhammad S.A.W. bahawa Allah itu adalah Tuhan yang maha esa, yang diterangkan dengan jelas sekali di dalam surat 112 (Surah Al-Ikhlas) di dalam kitab suci Al-Quran :
Katakanlah (wahai Muhammad) Tuhanku ialah Allah yang maha esa, Allah yang menjadi tumpuan segala makhluk untuk memohon sebarang hajat, Ia tiada beranak, dan Ia pula tidak diperanakkan, dan tidak ada sesiapa pun yang setara dengan-Nya”
Dari tema dan pengertian surah ini jugalah datangnya ucapan kalimah syahadah yang merupakan asas pertama yang seharusnya diiktikadkan oleh manusia ketika menerima Islam, iaitu mengucap dua kalimah syahadah bahawa “tiada tuhan yang disembah melainkan Allah, dan Muhammad itu pesuruh Allah” sebagai umat yang benar-benar berpegang kepada akidah tauhid, Tuhan yang maha esa, tiada sekutu bagi-Nya.
Hal ini perlu ditanamkan di dalam hati keturunan umat Islam sejak dari awal, sejak kecil di dalam buaian ketika azan atau iqamah diucapkan kepada bayi yang baru lahir, yang diantaranya menyebut kalimah syahadah yang amat unik ini, dan dengan itu anak-anak umat Islam tidak akan terkeliru dengan istilah dan konsep Tuhan dalam konteks agama tauhid ini, yang mungkin boleh mempengaruhi minda mereka apabila semua Tuhan di dalam agama lain juga boleh dinamakan Allah, yang juga mungkin memberikan persepsi yang salah terhadap perbezaan akidah  diantara agama Islam dan agama lain.
Bagaimana pun, jika diteliti pengertian ayat Al-Quran yang saya salinkan di bawah, ternyata bahawa umat Islam tidak seharusnya menjadikan perbezaan kefahaman tentang agama Islam dan agama samawi lainnya sebagai titik tolak untuk berkonflik dan bermusuhan dengan umat bukan Islam. Namun dalam masa yang sama, umat Islam haruslah mempertahankan akidah dan elemen-elemen yang boleh merosakkannya dengan tegas ketika teerdapat pertentangan dan halangan dari pihak yang lain. Di sinilah terletaknya kebijaksanaan dan hikmah yang ditunjukkan sendiri oleh Nabi Muhammad dan ajaran Islam umumnya tentang adab-adab berkonflik dan berselisih kefahaman. Pertikaian tentang nama Allah juga tidak seharusnya dijadikan alasan untuk umat Islam berkonfrantasi dengan umat yang lain, malah dalam hal ini, dan dalam hal-hal lain yang menyentuh akidah, kita semuanya tetap mengamalkan dasar “bersatu dalam kepelbagaian’ (Unity in diversity) dengan syarat umat bukan Islam juga seharusnya menunjukkan sikap yang sama terhadap umat Islam.
Ayat yang maksudkan itu ialah firman Allah S.W.T di dalam ayat 46, surah (29) Al-‘Ankabut:
Dan janganlah kamu berbahas (berdebat) dengan ahli kitab melainkan dengan cara yang lebeh baik, kecuali orang yang berlaku zalim di antara mereka, dan katakanlah (kepada mereka) “kami beriman kepada (Al-Quran) yang diturunkan kepada kami, dan kepada (Taurat dan Injil) yang diturunkan kepada kamu, dan Tuhan kami, juga Tuhan kamu adalah satu, dan kepada-Nya-lah kami patuh dengan berserah diri”.
Saya usulkan agar umat Islam meneliti kandungan ayat ini dan mengkaji tafsirnya yang baik dari para ulamak dan ahli tafsir yang tulin. Para pentafsir menerangkan tentang kandungan ayat ini bahawa sekiranya berlaku perdebatan atau perbincangan di antara orang Islam dan orang bukan Islam, ahli Kitab, orang Yahudi dan Kristian, maka janganlah kita berdebat dengan cara yang tidak baik, tetapi ambillah cara berhikmah, lemah lembut, dengan mengemukakan hujah secara ilmiah dan benar, yang dapat menyerlahkan kebenaran Islam dan perbezaannya dengan golongan lain yang tidak mengikut ajaran tauhid.
Perbincangan yang dijalankan dengan berakhlak dan berdasarkan hujah yang meyakinkan, biasanya akan dapat diterima dengan baik juga oleh pihak lain. Bagaimana pun ayat ini meramalkan juga bahawa mungkin  akan terdapat golongan lain yang akan bertindak secara yang zalim, iaitu tanpa tolak ansur, maka dalam keadaan ini umat Islam haruslah bertegas untuk mempertahankan akidah itu mengikut situasi penentangan yang ditujukan kepada umat Islam sendiri. Oleh itu umat Islam sendiri haruslah mempunyai strategi yang baik dalam hal ini, dan disinilah rasanya para ahli ilmu, para bijak pandai, ulamak dan umarak seharusnya dapat bersatu hati menjelaskan hal ini dengan sebaik-baiknya kepada pihak yang bertindak zalim, mengikut istilah Al-Quran itu, tanpa menghancurkan keharmoniaan di antara umat manusia seperti yang sering dianjurkan oleh agama Islam sendiri.
Di antara petunjuk Allah yang diberikan kepada umat Islam di dalam ayat ini ialah tentang strategi perdebatan itu, iaitu ketika umat Islam sentiasa mengambil jalan damai dalam perbahasan, maka terangkanlah dengan jelas kepada pihak ahli kitab itu bahawa umat Islam tetap beriman kepada kitab-kitab mereka, Taurat dan Injil yang tulin dan asli, sama seperti berimannya umat Islam kepada Al-Quran, kerana umat Islam telah diajar supaya menerima dan meyakini semua Nabi dan kitab suci yang diturunkan kepada Nabi yang terdahulu. Maka demikianlah sebaliknya orang-orang yang diturunkan kepada mereka kitab yang lain seharusnya mereka juga mestilah beriman kepada kitab suci Al-Quran.
Maka dalam hal inilah para ulamak, para umarak, dan umat Islam umumnya haruslah mengkesampingkan ideologi kepartiannya yang sempit untuk membicarakan isu ini secara ilmiah dan mencari penyelesaian bersama secara sepadu, jujur dan ikhlas, bukan kerana mengikut sentimen dan emosi yang meledak kerana tujuan politik keduniaan yang tertentu.
Saya rasa pihak PAS telah membuat keputusan yang terakhir tentang kalimah Allah ini berdasarkan kaedah syariah kita yang mengatakan “bahawa kembali kepada kebenaran itu adalah lebih baik daripada berlarutan di dalam kebatilan”, oleh itu keputusan tersebut tidaklah seharusnya dipersoalkan lagi oleh mana-mana pihak.
Maka atas dasar ini saya rasa para ulamak, sama ada yang bergiat aktif di dalam parti politik, atau tidak, seharusnya tampil kemuka membetulkan segala perselisihan dan perbalahan di antara ahli politik Islam yang ada kalanya akan menegakkan wawasan masing-masing berdasarkan ideologi politik kepartian.
Rasulullah SAW menjelaskan bahawa yang haram itu jelas, yang halal juga adalah jelas, dan di antara kedua-duanya itu terdapat isu-isu atau hukum yang samar-samar. Maka saya rasa konsep zat Allah adalah amat jelas di antara Tuhan kita orang Islam, dengan Tuhan agama lain, dan hal ini terang-terang menyentuh akidah umat Islam, yang seharusnya dipertahankan oleh semua umat Islam.
Para ulamak yang sejati tentu mengetahui asas-asas akidah ini, dan dalam masa yang sama mengetahui juga perkara-perkara yang boleh merosakkan akidah umat Islam, sehingga seorang Islam itu boleh menjadi kafir atau murtad.
Dalam sejarah konflik umat Islam yang berlaku dalam era kebangkitan Islam pada tahun-tahun tujuh puluhan, dan ketika umat Islam berusaha untuk kembali kepada ajaran agamanya yang sejati, termasuk mengislamkan politik, kerajaan, sosial, ekonomi dan sebagainya, maka kefahaman tentang akidah juga sering terbawa-bawa di dalam konflik itu, yang diantaranya timbullah isu kafir mengkafirkan sesama umat Islam yang dikenali dengan istilah “takfir”.
“Takfir” ialah hukuman murtad, syirik dan kafir yang dijatuhkan oleh segolongan umat Islam kepada saudara-saudara seagamanya yang lain, yang dianggap mempunyai akidah dan amalan yang salah, tidak sama dengan akidah yang menjadi pegangan mereka sendiri. Gerakan takfir banyak berlaku dalam politik umat Islam, hampir di seluruh dunia Islam, dan mengakibatkan perpecahan yang amat ketara, termasuk tindakan ekstrem yang membawa kepada pertumpahan darah sesama Islam.
Masyarakat Malaysia juga mengalami kejutan ini, dan sehingga ke hari ini banyak saksi yang tampil mengemukakan bukti dan pengalaman masing-masing ketika berlaku perpecahan yang serius di dalam masyarakat Islam sendiri akibat dari elemen ini, atau pentafsiran yang dibuat oleh orang awam tentang wujudnya kumpulan-kumpulan tertentu yang dianggap kafir berbanding dengan golongan yang lain.
Fakta sejarah ini tentulah tidak dapat dinafikan lagi, dan sungguh pun kesannya secara langsung mungkin telah mulai luput, tetapi saya merasakan bahawa para ulamak dan ahli agama, bersama-sama dengan ahli ilmuan dan ahli politik sendiri, haruslah berusaha membetulkan keadaan ini. Kita perlu membetulkan fakta sejarah yang berlaku dalam masyarakat Islam walau pun perkara itu telah lama berlalu, kerana hal ini adalah menyentuh satu perkara yang amat serius, iaitu isu akidah umat Islam sendiri, yang hal ini tidak sepatutnya berlaku dalam konteks negara kita.

Kalau dalam isu nama Allah nampaknya kita telah mendapat persepakatan yang baik, maka saya rasa dalam isu ini pun kita perlu menjernihkan suasana dan kekaburan yang berlaku selama ini. Malah kalau dengan umat lain, ahli kitab juga, kita seharusnya dapat berdebat dengan baik, iaitu bermoral dan beretika, maka saya rasa dalam isu takfir ini juga kita dapat beertindak demikian, terutamanya perdebatan ini seharusnya berlaku di dalam masyarakat Islam sesama sendiri. Ingatlah kaedah yang menjelaskan bahawa rujuk kepada kebenaran itu adalah lebih baik dari belarutan dalam kebatilan.

Friday, January 11, 2013

PENDIDIKAN ISLAM: PERLU ALAMI REBOLOSI DINAMIK



AL-MA'AHAD AL-MAHMUD ALOR STAR



Lebeh kurang dalam tahun 1949 - 50 seingat saya, saya memasuki sekolah ini bertempat di Simpang Kuala, Alor Star. Ketika itu pelajar sekolah ini hanya memakai basikal untuk berjalan ke pekan, pergi bergunting rambut atau membeli selipar. Banyak yang masih pakai kain dan baju Melayu. Tetapi setahun dua selepas itu, pelajar-pelajar telah memakai seluar panjang berkemeja, masih bersongkok hitam.

Kami belajar selama 8 tahun, dan lulus darjah 8, dapat sijil, kalau jadi guru Quran, dapat gaji 120 ringgit pada masa itu. Itulah gaji idaman kami semua. Tetapi saya tamat darjah 8, tak jadi mencari kerja, kerana ada kawan di Kolej Islam Malaya mengajak saya menyambung pelajaran ke sana, lalu saya pun mengembara ke Kelang, masuk Kolej itu di Kampung Jawa Kelang.

Bersenjatakan dua sijil inilah akhirnya saya hanyut ke Sungai Nil, dan mendarat di Mesir, memasuki Al-Azhar dan kemudian, hanyut lagi ke Scotland sehingga mendapat ijazah doktor falsafah di sana, iaitu di Universsiti St. Andrews, tempat orang mula bermain golf.

Kalau nak dikirakan jangka masa saya belajar dari mula memasuki Maahad Mahmud, yang kemudiannya dikenali sebagai Maktab Mahmud, hingga saya mendapat Ph.D dalam tahun 1975, maka masa yang saya habiskan ialah kira-kira 35 atau 36 tahun. Tetapi bukanlah masa sepanjang itu hanya dihabiskan dalam sekolah dan universiti, kerana di celah-celah masa sepanjang itu terdapat masa bekerja, iaitu selepas tamat Kolej Islam Malaya, telah bekerja menjadi guru beberapa tahun sebelum pergi Mesir, dan selepas balik Mesir pun bekerja lagi di sekolah, kemudian di Dewan Bahasa dan Pustaka, lepas itu baru pergi ke Scotland.

Di celah-celah masa itu juga saya berkahwin, dan membawa anak seorang ke Scotland, malah sebelum balik dari Scotland itu pun dapat pula anak seorang di sana.

Bagaimana pun semua tempat yang saya masuki untuk menyambung pelajaran itu masing-masing mempunyai kenangan dan keistimewaannya tersendiri, termasuk di Maktab Mahmud Alor Star yang meletakkan asas yang kuat kepada saya untuk mengenali pelajaran bahagian menengah, tambahan pula ketika mempelajarai ilmu dalam bahasa Arab, satu bahasa yang amat asing sekali bagi pelajar Melayu seperti saya, yang datang dari kampung yang jauh ke dalam hutan.

Ingatan inilah yang bermain di kepala saya ketika pada 29 Disember 2012 yang lalu saya menghadiri perjumpaan Alumni Maktab Mahmud bertempat di kediaman rasmi Menteri Besar Kedah dan di hadiri juga oleh Seri Paduka Baginda Yang Di-Pertuan Agong.

Maktab Mahmud yang ditubuhkan pada tahun 1936 telah mencecah umur 76 tahun, ribuan lepasannya yang telah dihasilkan, dan ramai sekali yang berjaya dalam karier masing-masing. Namun ramai tenaga pengajar dan para pelajarnya yang telah pergi dahulu, tinggal kenangan sahaja.

Malam diadakan Santapan Alumni itu, saya bertemu juga dengan kawan-kawan seangkatan yang telah saya lupa nama mereka, malah kelihatan amat lusuh dimakan usia dan zaman, termasuk saya sendiri, tetapi perjumpaan itu amat mesra dan penuh kenangan manis.

Mungkin banyak yang hendak dikisahkan setelah sekian lama Maktab ini ditinggalkan. Kalau ada masa dan kisah yang menarik, insya'Allah akan disambung lagi. Sementara itu semoga Maktab Mahmud terus mencapai kejayaan, meski pun sistem dan peringkat pengajiannya telah banyak beerbeza dari sistem pendidikan yang kami terima dulu. Ruh dan maknanya tentulah masih sama, slogannya sering kali diucapkan oleh para pelajar agama ketika saya berada di dalam sekolah ini, iaitu ungkapan yang paling popular ketika kami bersyarah ialah...."berjuang kerana agama, bangsa dan negara...".



Thursday, January 3, 2013

MENGHADAPI PRU 13: TERUS BERKERISIS?



TAHUN 2013: AMAN ATAU TERUS BERKERISIS..?

Tahun 2012 merupakan kemuncak kerisis antara umat Islam dalam kemelut politik untuk berkuasa, kerana satu pihak berusaha mempertahankan kuasa politik, dan satu pihak lain berusaha merebutkannya. Kalangan masyarakat yang tidak terlibat dengan politik kepartian walau sealim dan sepandai mana sekali pun sering tidak dihiraukan oleh media dan orang politik, berkokolah senyaring mana sekali pun. 

Kerisis politik yang berlaku di kalangan masyarakat Islam dalam tahun-tahun terakhir ini khususnya dalam tahun 2012 adalah disebabkan ramalan yang kencang mengatakan bahawa PRU-13 akan berlangsung dalam tahun 2012. Maka dalam proses itu berlakulah tuduh menuduh, fitnah memfitnah, keji mengeji, kecam mengecam dan berbagai konflik  serta permainan politiking yang tesisih dari nilai moral dan akhlak yang sewajarnya untuk mempengaruhi seberapa ramai bilangan pengundi. Maka tahun 2012 merupakan "tahun keaiban" bagi umat Islam di negara kita jika dilihat dari kacamata peradaban, tamadun, malah dari kacamata ajaran Islam sendiri dalam banyak hal yang kita saksikan.

Oleh itu, jika tahun 2012 merupakan the year of shame bagi kita umat Islam, maka nampaknya gejala itu akan berterusan lagi dengan lebih rancak dalam tahun 2013 kerana PRU ke-13 belum menjelma. Persoalannya apakah tahun 2013, khususnya selepas PRU ke-13 nanti, tahun ini akan merupakan satu tahun yang dinamik dan aman bagi kita, dan kita akan berjaya menjelma dalam bentuk baru sebagai umat yang bertamadun dan beradab.

Namun dari sudut pandangan yang agak pesimis, baik tahun mana sekali pun yang menjelma dalam proses pembangunan umat kita, maka satu hal yang amat penting diberikan tumpuan dan perhatian ialah mengorientasikan semula mentaliti dan akal fikiran umat kita, terutamanya dalam memahami sistem ajaran Islam dan falsafah serta hikmah ajaran agama yan suci itu.

Selagi umat Islam mempunyai kefahaman yang bercelaru tentang agamanya, dan selagi berlangsungnya konflik pemikiran diantara beberapa pihak dalam masyarakat Islam yang mengakibatkan konflik dalam pentafsiran agama itu sendiri, maka selama itulah umat Islam akan terus berpecah belah, dan politik partisan akan merupakan satu wadah penting yang akan memecah belahkan umat.

Kadang-kadang pebezaan kefahaman Islam di kalangan anggota masyrakat Islam dapat diselesai dan diatasi dengan baik dengan penuh berhikmah dan bijaksana. Tetapi apabila perbezaaan dan konflik ini dipolitikkan berdasarkan kepartian, maka hal ini menjadi kemelut besar yang memecah belahkan umat Islam.

Isu kalimah Allah yang jelas dan nyata itu umpamanya apabila di politikkan, maka umat Islam akan menjadi keliru mengikut pentafsiran ketua-ketua parti politik mereka, demikian juga isu-isu lain, yang ada kalanya tidak merupakan isu kepartian, atau yang mungkin melibatkan agensi Kerajaan, sering juga dipolitikkan berdasarkan perbezaan parti politik, maka umat Islam akan terus berpecah belah dan berkerisis.

Malah yang lebih serius lagi ialah pentafsiran tentang  Islam yang sering dilakukan secara literal dan tidak berhikmah, tanpa mengikuti saluran feqh keutamaan, demikian juga istilah moden seperti sekularisme, kebangsaan, asabiyyah dan sebagainya yang sering ditafsirkan dari sudut agama mengikut perbezaan ideologi politik kepartian, maka semuanya ini hanya menimbulkan ledakan sentimen emosi dan sentimen, yang tidak bertunjangkan realiti, ilmu dan hikmah.

Masyarakat sihat yang saya tuliskan dalam entri ini yang baru adalah juga mencakupi masyarakat yang sihat amalan politiknya, berkerajaan, berparti, berkempen, berkarya, dan sebagainya.

Doalah kita semoga tahun 2013, akan merupakan tahun yang membawa kesihatan kepada rohani dan jasmani, minda dan akal, ilmu dan hikmah, dalam semua aspek pembangunan umat kita khususnya, dan warga negara kita umumnya, terutamanya dalam amalan politik yang sihat. 


Pageviews last month