Saturday, February 15, 2014

MEMPERKASAKAN PENDIDIKAN



DI MANAKAH SALAHNYA SISTEM PENDIDIKAN ISLAM KITA?


Pendidikan merangkumi pendidikan formal dan tidak formal. Pendidikan Islam juga termasuk pendidikan tidak formal, secara langsung atau tidak langsung, yang diberikan oleh para ibu bapa, ahli keluarga, pemimpin masyarakat, anggota masyarakat, pemimpin politik, media cetak dan letronik, NGO's dan sebagainya. Pendidikan agama formal dijalankan di institusi pendidikan rasmi, sekolah, kolej, universiti dan pusat-pusat pendidikan Kerajaan dan swasta lainnya, termasuk sekolah agama, tahfiz dan lain-lain....

Persoalannya: adakah pendidikan agama di semua sektor ini, formal dan tidak formal, pusat dan institusi pendidikan agama Kerajaan dan swasta, telah berjaya menjalankan tugas mereka yang berkesan dalam melahir dan membentuk "produk"nya, khususnya generasi muda dan baru, menjadi anggota masyarakat dan warga negara yang baik dan sempurna?

Secara mudahnya, tanpa kajian dan penyelidikan akademik, kita dapat memerhatikan hal ini dalam masyarakat kita sendiri, dari segi baik buruknya, terutamanya dari segi moral dan akhlak generasi baru sekarang ini, untuk cuba menilai dan mengukur sejauh manakah keberkesanan pendidikan Islam itu terhadap pembentukan moral dan cara hidup serta jati diri dan personaliti generasi muda Muslim itu dalam kehidupannya.

Secara kasarnya, dan secara mudah saja, kita mungkin dapat mengambil kesimpulan bahawa dari perilaku, cara hidup, etika dan akhlak, serta gambaran umum anak muda kita, kalau tidak pun secara menyeluruh, tetapi segelintir dari nya yang merosakkan imej generasi Melayu Islam di negara kita pada hari ini, maka nampaknya pendidikan agama yang dijalankan selama ini di dalam pendidikan formal dan tidak formal, kelihatan  tidak memberikan kesan yang positif kepada generasi baru kita dalam kehidupan mereka, walau pun pendidikan Islam telah diwajibkan selama ini.

Yang nampak dengan mata kasarnya, mungkin terdapat peningkatan yang baik dalam penghayatan Islam di negara kita di kalangan generasi baru sekarang ini dari segi pakaian, peningkatan ilmu yang agak baik dalam ibadat, bacaan doa makan dan musafir, bacaan Al-Quran, malah menghafal kitab suci itu sendiri, yang nampaknya diamalkan dngan baik dengan menutup aurat, ketika menghadapi hidangan makan, dan lain-lain, tetapi dalam bidang penghayatan moral dan akhlak, kelakuan sosial umumnya, kita dapat melihat keruntuhannya dengan ketara, iaitu dari segi keruntuhan moral dan penyakit sosial yang menjalar dan melibatkan generasi muda kita dengan agak serius sekali pada hari ini.

Akhbar dan media umumnya memberitakan tentang keruntuhan akhlak dan moral generasi muda kita setiap hari pada hari ini, iaitu kerisis dan kepincangannya semakin meningkat, kejadian jenayah, kesalahan undang-undang, malah perlanggaran hukum agama yang serius, semuanya sedang berlaku pada hari ini.

Persoalannya ialah kenapakah pendidikan Islam itu nampaknya tidak meninggalkan kesannya yang baik dari sudut ini, iaitu  dari sudut peningkatan pemahaman dan penghayatan agama dari segi akhlak, moral, perangai dan etika generasi muda dan dewasa kita pada masa kini?

Kita mengeluarkan generasi muda Islam, pada umumnya,  yang tidak berdisiplin, tidak mengamalkan cara hidup yang baik dalam kehidupan seharian, tidak peka dengan nilai-nilai murni kehidupan bermasyarakat dan berkeluarga, tidak dapat sepenuhnya menghormati ajaran akhlak Islam, tidak bersemangat patriotik, tidak bersemangat untuk bekerja keras dan berikhtiar bersungguh-sungguh dalam semua aspek kehidupan mereka seperti yang dituntut dalam agama, tidak segan silu berbohong, menipu, melanggar undang-undang, tidak menghormati dan bersopan dengan orang lain, dan.....dan..... seribu satu kepincangan jati diri dan akhlak Islamiah secara menyeluruh.

Ketika saya di UKM, menyandang Kursi Syeikh Abdullah Fahim (2008 - 2012) satu penyelidikan ilmiah tentang keberkesanan pendidikan Islam ini telah kami jalankan, dan penemuannya agak banyak dan berfaedah yang saya percaya telah atau akan disampaikan kepada Kementerian Pendidikan kita.

Sementara Kerajaan sendiri mengambil tindakan melihat dan mengkaji semula sistem pendidikan Islam kita secara menyeluruh, maka para pengkaji dan pemimpin masyarakat serta setiap individu Islam umumnya haruslah memberikan sedikit pemikiran tentang tajuk ini, dan memikirkan apakah peranan masing-masing yang seharusnya dimainkan dalam bidang ini sebagai individu, ibu bapa, anggota masyarakat, ahli politik dan pendidik umumnya bagi menilai dan sentiasa meperbaiki satu fenomena yang agak pincang  dan serius ini. 

Kerajaan sendiri haruslah mengambil langkah yang drastik dalam hal ini, iaitu meningkatkan sistem dan karikulum pendidikan Islam, latihan guru, penyusunan buku teks dan sebagainya yang sesuai dengan konsep Islam itu sendiri sebagai satu sistem hidup yang menyeluruh.

Pendidikan Islam haruslah merangkumi komponen Islam itu sendiri dalam Syariah, Akidah dan Akhlaknya. Pendidikan haruslah merangkumi teori dan praktikal, teori dan amali, pemahaman dan penghayatan...dan semuanya ini tidak akan mungkin tercapai sekiranya tidak dilakukan perubahan yang menyeluruh, meliputi sistem dan tenaga manusia itu sendiri...


Tuesday, February 11, 2014

PENGEMIS DARI SYRIA


AKIBAT PEPERANGAN DUNIA ISLAM


Kita, sebagai orang awam dari negara yang jauh dari negara bergolak di Asia Barat, tidak mengetahui politik sebenarnya yang menyebabkan kekacauan dan peperangan saudara yang berlaku di dunia Islam di rantau itu.

Kita hanya dapat menonton segala peristiwa yang berlaku. Askar dan orang awam membawa senjata canggih, menembak dan berlari mencari tempat perlindungan sambil melepaskan tembakan, malah bergegas di celah-celah mayat yang bergelimpangan, mencari musuh dan lawan untuk dimusnahkan.

Di satu segi, kereta dan lori yang sarat dengan bahan letupan, tiba-tiba meletup dan terbakar, memusnahkan mangsa dan bangunan di sekeliling dengan hebatnya. Kadang-kadang di tempat kediaman, pasar, kedai, restoran, malah sekolah dan tempat pendidikan, atau lebih hebat lagi di masjid.

Bangunan keseluruhannya di dalam satu bandar kelihatan lusuh di makan peluru dan roket, hampir sujud menyembah bumi, tanpa penghuni, akhirnya musnah, runtuh seperti bangunan lama yang kelihatan seperti bangunan peninggalan zaman kuno.

Bandar dan perkampungan kelihatan seperti padang jarak padang tekukur. Ditinggalkan orang, usang, berdebu, berasap dan amat menakutkan.

Kalau kita menonton berita TV, terutamanya tv yang dikuasai dunia antarabangsa Barat, maka kita akan mendengar pekikan Allahu Akbar ketika bangunan yang dibedil truntuh ke bumi, menjadi debu dan asap, dan satu demi satu bangunan itu runtuh, musnah, maka sekian kalilah kedengaran pekikan Allahu Akbar, seolah-olah merestui kemusnahan rumah dan bangunan, yang pada satu ketika  yang lalu menjadi tempat tinggal atau tempat perniagaan penduduknya yang tentunya agak senang dengan kebendaannya, dan tentunya mempunyai kenderaan yang baik, berpakaian kemas, dan berhati riang.

Rumah kediaman, gudang perniagaan, sekolah dan kolej serta universiti, mungkin semuanya hampir musnah dan ranap, tidak mungkin berfungsi lagi. Habis segala-segalanya.

Hal inilah yang tidak kita fahami dengan sebaik-baiknya. Siapakah yang memerangi siapa, siapakah yang menentang siapa, Kerajaan dan Presiden yang memulakan angkara atau rakyat umum, kumpulan pemberontak, penentang, orang luar atau orang dalam, pengacau atau pengganas, maka kita hanya berteka teki, tidak mendapat jawapan yang sebaik-baiknya, apa lagi mencari jawapan dan penyelesaiannya.

Ketika saya di Istanbul untuk bertemu dengan para intelek di sana, saya di bawa berjalan ke pusat bandar, dan di sana sini kelihatan beberapa keluarga berpakaian Arab, bersama-sama dengan suami atau isteri dan kanak-kanak, mereka katakan inilah pelarian perang dari Syria yang sedang meminta bantuan orang yang lalu lalang.

Namun bila saya katakan bahawa saya ingin memberikan sedikit sumbangan, teman-teman saya dari Turki mengatakan bahawa tidak semuanya mereka ini dari Syria, atau negara Arab yang bergolak dengan api peperangan, malah terdapat diantaranya yang menyamar seperti mangsa perang, sedangkan mereka hanya menagguk di air keroh.

Apa-apa pun yang berlaku, namun kenyataannya, negara-negara di bumi para Nabi dan Rasul itu, tetap bergolak dan bergelora, melupakan sama sekali sejarah kegemilangan dan tamadun silam yang dibangunkan oleh agama yang suci, agama Islam, dan para Nabi serta Rasul yang datang untuk menyelamatkan umat manusia dari kemusnahan dan kehancuran.

Mungkinkah akan datangnya lagi Nabi dan Rasul untuk menyelamatkan rantau dan bumi ini pada masa kini dan masa yang akan datang? Hanya Allah sahaja yang tahu, dan sememangnya tidak akan ada lagi Nabi dan Rasul yang akan diutuskan oleh Allah SWT selepas Nabi Muhammad SAW.

Oleh itu umat-umat daerah inilah sendiri yang dapat menngusahakan bagi mencapai semula kengungan masa silam dan tamadun yang telah runtuh itu.

Tetapi mungkinkah masa dan saat itu akan muncul dan menjelma kembali? Wallahu A'lam.

Friday, February 7, 2014

SEMPENA BULAN MAULIDURRASUL



MAKKAH SESAK

Makkah nampaknya sesak sepanjang masa. Namun ketika saya berada di sana, kesesakannya luar biasa, sama saja seperti musim haji. Terdapat para jemaah yang mengatakan bahawa ramai orang datang mengerjakan ibadat umrah ketika ini ialah kerana udara agak baik, tidak panas, dan sempena pula dengan kehadiran bulan Rabi'ul Awwal, bulan keputraan Rasulullah SAW.

Kesesakan menjadi berlipat ganda pada hari Khamis, malam Jumaat dan berlanjutan sehingga ke pagi Ahad, kerana seperti yang saya nyatakan terdahulu, bahawa Saudi telah menukar hari kelepasan mingguan kepada hari Jumaat dan Sabtu, tidak lagi Khamis dan Jumaat seperti tahun lepas.

Biasanya wwarga negara Saudi akan mengambil kesempatan dari cuti mingguan ini untuk mengerjakan umrah dan beribadat di Makkah, termasuk jemaah dari jauh seperti Dammam, Riyadh, dan tempat-tempat lain lagi.

Saya lihat ramai sekali para jemaah dari Iran, Turki, India/Bangladesh, dan rakyat Arab sendiri, termasuk dari negara-negara yang dilanda kekacauan dan peperangan saudara seperti Syria, Mesir dan lain-lainnya.

Semuanya kelihatan tenang dan aman ketika berada di Makkah, bersembahyang, bertawaf, sa'i, membaca Al-Quran, atau duduk- beriktikaf di dalam Masjidul-Haram.

Ada beberapa orang dari Mesir dan Syria yang sempat saya tegur dan bertanyakan keadaan di negara mereka. Mereka menjawab semuanya baik ! Alhamdulillah!.

Kehaddiran ramai para muslimin dan muslimat ke Makkah, menjadi begitu sersak, kerana bangunan masjid, kawasan di sekitarnya, dan seluruh kawasan berdekatan masjid, nampaknya sedang mengalami proses pembangunan dan perluasan, bangunan lama yang diruntuhkan akan diganti baru, jalan yang sempit akan dibesarkan, dan terdapat juga projek kereta apringan yang sedang dirancangkan lagi.

Namun saya tertarik juga dengan pandangan para jemaah yang mengatakan bahawa mereka datang ke Makkah ialah kerana hendak menyampaikan ucapanan salawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW sempena kedatangan bulan Rabi'ul Awwal. Oleh itu mereka tahan dan sabar bersesak-sesak kerana mereka datang tepat pada masanya.

Oleh itu nampaknya orang Islam ini sememangnya akan melakukan ibadat yang lebih sempena dengan hari-hari yang tertentu dan musim yang tertentu. Kita di Malaysia pun melakukan demikian. Baca Yasin dan Tahlil pada malam Jumaat, membuat peerayaan Maulisurrasul pada 12 Rabi'ul Awwal, dan sebagainya, iaitu mengikut masa, tetapi bukanlah maknanya pada masa yang lain, kita tidak melakukan ibadat.

Nampaknya hal ini bolehlah kita teruskan, tanpa menghiraukan apa-apa yang dikatakan oleh orang lain, terutamanya yang sering mengeluarkan fatwa "bid'ah" dan sebagainya.

Monday, February 3, 2014

WEEK END DI MAKKAH


MAKKAH SELEPAS ISTANBUL


Saya membuat catatan ini di lapangan terbang Jeddah sementara menunggu keberangkatan pesawat MAS jam 10 malam ini waktu Saudi (3 pagi 3 Februari waktu kita di Malaysia)

Catatan ini bolehlah saya namakan sebagai catatan hujung minggu di Saudi, kerana semasa saya bertugas di ibu kota Saudi, Riyadh, cuti mingguannya ialah Khamis dan Jumaat. Tetapi kini cuti mingguan itu telah diubah kepada hari Jumaat dan Sabtu. Inilah cuti hujung minggu Saudi.

Catatan saya ialah mengenai keluar masuk ke Saudi. Hendak masuk dan keluar dari Saudi ini, pemeriksaan keselamatan dan imegresen nampaknya amat ketat. Ketika saya sampai ke Jeddah lima hari yang lalu, saya beratur dengan sabar untuk pemeriksaan imegresen dan kastam selama hampir dua jam. Dan untuk keluar dari Jeddah masa yang diambil lebih pendek, kira-kira 45 minit sahaja.

Kerajaan Saudi tentulah mengambil langkah ketat ini kerana dunia semuanya, termasuk dunia Islam, sering menjadi sasaran keganasan, intipan, dan penyeludupan berbagai barang larangan. Oleh itu mereka nampaknya mengambil langkah seperti Amerika Syarikat, kerana ramai anak muda yang diambil gambarnya di kaunter imegresen, termasuk cap jari sepuluh.

Namun begitu kerana di Saudi terletaknya masjid suci Makkah dan Madinah, iaitu masjidul-haram dan masjid al-nabawi, maka orang yang beratur ramai dalam masa yang panjang itu kelihatan sabar dan berdiam diri. Mereka tentu tabah dan penuh sabar menghadapi situasi ini....tak kanlah Kerajaan Saudi nak menyusahkan umat Muslimin yang nak masuk menziarahi dua buah masjid suci, dan beribadat dengan penuh khusyuk dan tawadduk di dua buah tempat suci itu...? Namun begitu, saya fikir, jauh di dalam hati mereka mungkin ramai yang akan berkata "hai cepatlah hendaknya urusan kami ini ditakdirkan oleh Allah supaya segera kami bergerak menuju ke distinasi kami yang suci ini....!!"

Makkah dibanjiri ribuah umat Islam, tak ubah seperti dalam bulan Haji. Masjid pula sedang diluaskan, banyak ruang sembahyang yang telah ditutup, pintu masjid dibuka untuk waktu yang terhad, dan ditambah pula dengan perbuatan tolak menolak para jemaah berbagai kelakuan dan warna kulit, untuk masing-masing mara ke hadapan, berebut ruang sembahyang, semuanya menjadikan ramai yang tertekan, dan keliru dengan sikap umat Islam sendiri yang tidak sabar, kasar dan kurang beretika.

Sekurang-kurangnya dalam masa yang singkat ini pun, saya telah dapat merenung sendiri keadaan masyarakat umat Islam di Turki dan Makkah. Saya sebagai seorang manusia biasa dan seorang Islam dari Malaysia,  dapat melihat perbezaan dua buah masyarakat umat Islam ini, yang tentunya menggambarkan tahap hikmah dan ilmu masing-masing, serta perbezaan sikap. budaya dan disiplin mereka dalam dunia moden ini...

Bagaimana pun kesimpulan sendiri tentulah tidak semestinya selalu betul dan tepat. Namun saya rasa ramai orang yang dapat membuat kesimpulan sendiri...menurut tanggapan dan pemikiran sendiri....Saudi dan Turki pula adalah merupakan dua buah negara orang Islam, diantara puluhan negara Islam yang lain...Semuanya mempunyai tabiat dan tradisi sendiri, yang pada pandangan saya banyak perkara yang memerlukan perubahan dan rebolosi di dalam dunia moden yang telah banyak berubah ini...

Pageviews last month