Monday, October 20, 2014

MEMPELAJARI AGAMA DI MERATA JALAN


MARI SENTUH ANJING


Mempelajari agama di dalam bilik darjah yang teratur secara tradisional nampaknya telah bertukar menjadi tradisi baru iaitu mempelajari agama di ruang pasar raya, di tepi-tepi jalan, di pentas politik, termasuk di pentas kempen pilihan raya dan sebagainya. 

Ajaran agama dengan kaedah bersemuka dengan guru yang mahir, dan berpandukan kepada teks Al-Quran dan Hadis, juga buku-buku  yang berotoriti, nampaknya telah diganti dengan sesiapa saja yang dapat memberikan fatwa dan ajaran mudah, tentang najis yang berbagai jenis, anjing dan kucing, dan akhirnya mungkin juga akan dirangkumi binatang-binatang yang lain.

Para mufti dan guru agama yang sepatutnya dapat memberikan pengajaran yang lebih komprehensif dan terperinci, akan hanya dapat memberi komen susulan, yang tidak akan di dengari sangat.,kerana yang mengajar di tepi jalan dan ditempat awam itu biasanya akan lebih menarik perhatian kerana telah memecahkan tradisi pengajaran agama yang telah "kuno" dan "tidak progresif" malah para guru yang dulunya berpandukan pengajaran feqah mazhab yang empat, tidak akan muncul lagi di pentas politik, atau di gerai-gerai makan, malah di pusat membeli belah untuk membuka kitabnya yang tebal dan berjilid-jilid itu untuk mempelajari sesuatu hukum, kerana sesuatu hukum dapat dikeluarkan begitu sahaja tanpa memerlukan perdebatan dan dalil-dalil yang terperinci..begitu mudah, tanpa tafsiran, tanpa tujuan..

Sesiapa saja boleh menjadi mufti dan guru agama, sesiapa saja boleh menghebohkan ajaran di kota raya itu di dalam media sosial, seolah-olah ajaran itu adalah yang paling popular dan di ikuti ramai, malah oleh orang Islam dan bukan Islam juga. Sesiapa saja dapat menjadi mujtahid atau ahli ijtihad untuk mencari hukum baru dan lama tanpa perlu memenuhi syarat-syarat untuk berijtihad.

Dulu, guru dan mufti, mengajar dengan ikhlas demi kerana ajaran agama dari Allah. Sekarang orang mengajar agama, termasuk tentang kepelbagaian najis dari pandangan agama tanpa mazhab, telah melangkau batasan sekolah dan madrasah, surau dan masjid, entah kemana-mana saja terutamanya di tempat yang lebih glamor..sehingga pandangan di tepi jalan itu telah menjadi fatwa yang muktamad, mengatasi fatwa mufti dan guru agama, dan sesiapa saja dapat mempopulkarkan pengajaran ini, di media, berita, malah di mana-mana saja...

Elok sangatlah kita mengalu-alukan pentas dakwah dan ajaran agama yang bersepah-sepah di atas jalan, lorong-lorong, kedai, gerai, malah pasar raya dan pusat membeli belah....

Elok sangatlah orang politik taksub menjadi guru agama segera untuk menerangkan tentang sesuatu hukum dan fatwa, terutamanya dalam proses mengambil hati orang-orang yang sedia mencabar ajaran agama Islam dan kesuciannya....

Elok sangatlah hukum hakam yang dikompromikan ini menjadi modal politik, bukan kerana agama, malahan bermotifkan politik sempit, dalam jangka panjang dan pendek untuk memancing undi dan mendpat pengaruh ....

Elok sangatlah ahli politik partisan murahan ini bertindak melelongkan agama dan kesuciannya, tanpa lagi mempedulikan kaedah epestimologi dan metodologinya yang asli dan ilmiah....

Kita tunggulah saja saat-saat keruntuhan kesucian agama dan ilmu serta hikmahnya di tangan penjaja-penjajanya yang berkeliaran seperti anjing hutan yang berkeliaran mencari mangsanya...

Tunggulah...tunggulah....tunggulah.....


Sunday, October 19, 2014

FATWA: BERJIHAD ATAU BERBUNUHAN


KITA MEMERLUKAN FATWA


Penglibatan umat Islam dari Malaysia di dalam peperangan di Asia Barat seperti di Syria, khususnya di dalam pasukan ISIS, tidaklah merupakan satu penyelewengan terhadap agama pada pandangan mereka, kerana selain dari mereka, terdapat umat Islam dari negara lain yang turut sama dalam peperangan itu.

Mereka turut berjuang di sana adalah berasaskan kefahaman mereka sendiri bahawa perjuangan itu adalah satu jihad untuk mempertahankan agama. 

Mereka membina kefahaman ini di atas keyakinan mereka bahawa perjuangan yang sedang berlaku sekarang ini adalah perjuangan menentang "musuh Islam" Amerika Syarikat dan kuncu-kuncunya yang menentang Islam, termasuk perjuangan menentang umat Islam sendiri yang menyokong "musuh Islam" itu.

Berdasarkan kefahaman ini, maka mereka beriktikad bahawa perjuangan menentang "musuh Islam" itu adalah "perang fi sabilillah" yang dituntut oleh agama, dan dalam perjuangan ini umat Islam seharusnya sedia berkorban harta dan nyawa mereka, malah sesiapa yang terkorban di dalam perjuangan ini, bererti mereka terkorban sebagai syahid yang dijaminkan syurga.

Hal inilah yang telah tergambar di dalam kefahaman umat Islam, khususnya angkatan muda Islam dari berbagai pelosok dunia pada hari ini, yang menarik mereka untuk turut sama dalam perjuangan bersenjata golongan tersebut.

Oleh itu, pihak otoriti agama di negara kita ini haruslah segera memberikan penjelasan kepada umat Islam di Malaysia, apakah "fatwa" yang tergambar di dalam kefahaman mereka bahawa perjuangan  itu sebagai perang "sabil"  benar dan sahih atau sebaliknya.

Fatwa yang sebenarnya mengenai hal ini haruslah segera di buat berdasarkan "ijmak" rasmi para Mufti di negara kita ini, dengan dalil-dalil yang nyata dari teks al-Quran dan Hadis, serta pandangan ulamak Islam terkemuka sekarang ini tentang hukum tersebut.

"Fatwa" yang dikeluarkan oleh pihak-pihak tertentu yang terlibat di dalam konflik ini atas nama agama, tentulah tidak seharusnya mempengaruhi mereka, kerana di dalam perjuangan berdarah di kawasan bergolak di Timur Tengah itu, pada umumnya lebih bermotifkan politik, kuasa, perselisihan mazhab secara sempit, dan mungkin juga berdasarkan qabilah atau tribal yang sedia wujud di dalam masyarakat Jahiliah di sana sebelum kedatangan Islam lagi.

Hal ini memerlukan penjelasan yang berpaksikan ilmu dan akhlak, contoh perjuangan Rasulullah SAW yang sahih, sejarah perjuangan dan peperangan ketika permulaan Islam, iaitu dalam proses menegakkan agama Allah SWT, dan sejauh manakah peperangan itu disyariatkan ketika dalam perjuangan menegak dan mempertahankan agama Allah.

Semuanya ini memerlukan fakta dan prinsip dari perjuangan Rasulullah SAW ketika itu, yang dapat dijadikan perbandingan pada masa kini, ketika terlalu banyak keganasan dan permbunuhan yang sedang berlaku di dalam masyarakat Islam, dan ketika terlalu banyak pandangan yang dikeluarkan tentang dasar dan perjuangan menegakkan agama Allah dan keharusan membunuh sesama manusia, termasuk sesama Islam sendiri.

Sekurang-kurangnya kita di Malaysia akan dapat melakukan "ijtihad" ini dengan cara yang amat konprehensif dan menyeluruh untuk membetulkan kefahaman anak-anak muda kita mengenai pergolakan yang berlaku di negara luar itu, yang dalam kebanyakan isunya lebih bermotifkan dorongan penjajahan terhadap agama Islam sendiri oleh musuh-musuh Islam, atau satu "permainan" kotor yang sedang di mainkan oleh para pengamal politik yang sempit dan gila kuasa, atau kerana sebab-sebab lain, yang telah mereka cipta berbagai-bagai persepsi salah atas nama agama kita yang suci.

Berdasarkan hal inilah kita di Malaysia perlu mengkaji isu ini dari segala aspek, dan memberikan pandangan yang sebenarnya sebagai fatwa agama untuk difahamai oleh umat Islam di Malaysia ini.

Kita tidak boleh mengharapkan pertubuhan negara-negara Islam (OIC) atau Majlis Fatwa mereka mengeluarkan fatwa, kerana negara-negara Islam di dunia Islam tidak mungkin dapat bersatu dalam hal ini, malah mungkin juga tidak mempunyai keupayaan umtuk duduk bersama mencari penyelesaian tentang hal ini dari segala sudutnya, termasuk dari sudut fatwanya.

Pihak berkuasa agama di negara kita mungkin mempunyai kekuatan yang lebih mantap dari OIC sendiri, khususnya untuk membicarakan hal ini untuk kepentingan umat Islam di negara kita ini sendiri, yang nampaknya turut keliru dalam isu ini. 

Sunday, October 12, 2014

ISLAM DAN KEGANASAN?

ISLAM TIDAK MENSYARIATKAN KEGANASAN….

Ramai orang terpengaruh dengan gerakan keganasan, termasuk pembunuhan sesama sendiri, kerana menganuti kepercayaan bahawa Islam mensyariatkan keganasan dan pembunuhan terhadap golongan yang diiktikadkan sebagai musuh Allah dan musuh agama Islam.
Sebenarnya Islam tidak semudah itu mensyariatkan peperangan dan pembunuhan tanpa dalil-dalil yang jelas dan nyata dari Al-Quran dan Hadis serta fatwa yang muktabar dari para ulamak, yang menyatakan dengan terang bilakah peperangan itu disyariatkan dan menjadi satu amalan yang direstui oleh syarak.
Penulis amat mengharapkan bahawa penjelasan dan fatwa yang jelas tentang hal ini dapat di sebar luaskan kepada masyarakat kita, kerana para belia Islam dan angkatan muda kita pada umumnya amat ghairah untuk bertindak melaksanakan syariah agamanya walau pun dengan mengorbankan nyawanya sendiri, sedangkan tindakan mereka ini adalah dilakukan di dalam kejahilan, tanpa panduan agama yang sahih
Tanpa penyebaran ilmu dan pengajaran Islam yang fundamental dalam isu ini sebagai satu wadah pendidikan yang meyakinkan umat Islam, termasuk di negara kita, maka selama itulah kita akan terus menerus menyaksikan dunia Islam berada dalam kerisis peperangan dan pembunuhan yang hanya akan merosakkan imej dan prestasi agama Islam yang maha suci.
Kebangkitan Islam yang meluas sejak tahun-tahun tujuh puluhan di seluruh dunia telah menyaksikan pembangunan Islam yang dinamik di Timur dan di Barat, di dalam dunia Islam dan dunia lain, dan pembangunan ini telah dilihat sebagai satu agenda pembangunan agama Islam yang universal dan global, malah memberikan kekuatan kepada umat Islam dalam bidang ilmu pengetahuan, ekonomi, sains dan teknologi, juga dalam aspek kekuatan umat Islam umumnya, yang secara langsung atau tidak langsung menghimpit malah ada kalanya mengancam agama-agama lain.
Maka dalam scenario ini, dalam situasi yang senyap-senyap pula, kita dapat  merasakan bahawa amaran Allah SWT yang membawa tujuan bahawa Yahudi dan Nasrani tidak akan rela dengan agama yang dibawa oleh Rasulullah SAW itu, telah mulai menjelma dalam satu permainan di tengah-tengah pentas dunia dalam bentuk permainan yang tersembunyi mesejnya dan amat licin sekali.
Pihak Zionis dan pelampau Barat akan mulai memasukkan jarum permusuhan di dalam dunia Islam, dan dengan halus pula mulai menyamar dan bermain wayang yang menggambarkan bahawa umat Islam sedang menghadapi gerakan sekular yang amat ekstrem dan gerakan kemodenan melampau yang seharusnya ditentang berhabis-habisan oleh umat Islam yang masih berpegang teguh dengan “ajaran dan syiar” Islam yang telah dicabulu oleh orang Islam sendiri.
Dengan itu timbullah iktikad bahawa keganasan melampau, malah pembunuhan dan peperangan adalah merupakan satu amalam yang seharusnya dilakukan berdasarkan ajaran syariah Islam sendiri. Perpecahan dan kerisis kefahaman mazhab dan amalan ijtihad dalam masyarakat Islam telah di api-apikan begitu rupa oleh anasir zionis dan nasara tadi, sehingga timbullah puak-puak yang merasakan bahawa mereka saja yang benar-benar berjuang kerana Islam, dan merekalah yang menentang “musuh-musuh” Allah, yang mengikut syariah, maka golonagn musuh itulah yang seharusnya dibunuh, kerana membunuh musuh Allah adalah merupakan tuntutan syariah, dan sesiapa yang terkorban di dalam proses ini akan mati syahid, dan akan masuk syurga.
Ajaran Islam yang memberikan ganjaran syurga kepada para pejuang yang berjuang dan berjihad bersama-sama Rasulullah SAW ketika menegakkan agama tauhid di kalangan masyarakat jahilliyyah dan kuffar telah secacara mudah di selewengkan kepada pejuang semasa yang kononnya berjuang menegakkan agama Allah dan mempertahankan agamanya tanpa memeriksa segala prinsip dan ajaran Islam yang sebenarnya tentang jihad, dan membuat usul periksa berdasarkan dalil-dalih syariah yang sah tentang siapakan musuh Allah dan siapakah musuh agama itu.
Beberapa kurun dan sehingga ke dekad-dekad yang terakhir ini tidak terlihat kepada para sarjana dan ahli sosiologi serta antropologi Barat bahawa agama itu mempunyai relevensi kepada pembangunan dan aktibviti dinamik manusia, terutamanya agama Yahudi dan Kristian, untuk pembangunan masyarakat dan negara yang diasaskan kepada ajaran agama itu.
Tetapi sejak kebangkitan Islam, dan kelihatannya bahawa Islam mempunyai sifat dinamik dalam menjadikan petrol sebagai senjata, kejatuhan Shah Iran yang ditunjangi begitu kuat oleh Amerika, malah kekuatan Arab yang mulai mengancam penjajahan Yahudi ke atas Palestin, maka kuasa Barat dan penganut agama mereka mulai membuka mata, dan mulai merancangkan tektik serta strategi untuk melemahkan Islam dan umatnya, termasuklah segala kekusutan dan kerisis yang berjaya dilakukan di dalam dunia Islam sekarang ini.
Umat Islam yang masih lemah iman dan kekuatan syariahnya, akhirnya menyerah kalah kepada ketentuan nasib dan matlamat yang dirangkan oleh musuh-musuhnya, sehingga akhirnya Islam mulai dicemarkan oleh umatnya sendiri dan mulailah jarum permusuhan yang di cucukkan ke dalam badan mereka oleh musuh-musuhnya telah memberikan buruk dan amat menyakitkan.

Kewajipan kita sekarang ialah memperkuatkan daya tahan kita ketika menghadapi permainan kotor orang lain, dan mencerahkan minda generasi baru kita tentang merbahanya serangan virus dan kuman musuh-musuh kita. Islam tetap suci dan kuat, tetapi yang kotornya ialah fenomena yang bernama “Islamism” , bukan ummah sebagai penganut Islam, tetapi Islam politik yang diselewengkan. 

Pageviews last month