Tuesday, May 27, 2014

Mena'sah Kampung .........



JIMAT AIR DI MADRASAH


Surau, atau "mena'sah" seperti yang kami sebutkan namanya, merupakan bangunan kayu, berdinding papan dan beratap zing. Tiang nya agak tinggi, kena pakai tangga untuk naik ke atas. Tetapi orang kampung tidak terganggu dengan tangga yang agak tinggi, yang terdiri dari kayu juga, kerana orang kampung kebanyakannya tidak mengalami kepayahan untuk menaiki tangga itu, walau pun usianya sudah agak lanjut.

Di bawah surau itulah yang dijadikan tempat duduk oleh kaum ibu pada waktu malam ketika Hj Dolah menyampaikan pelajaran agamanya. Dan pada waktu siang hari, kelihatan ketul-ketul arang dan habu putek peninggalan bakaran kayu dan sabut pada malamnya ketika ibu saya dan kawan-kawannya menghidupkan api untuk menghalau nyamuk sambil mendengar Haji Dolah mengajar.

Tetapi tidak lama kemudian, hal ini hanya menjadi kenangan dan sejarah sahaja, kerana surau telah mendapatkan penyelesaian dengan membenarkan kaum ibu sama-sama naik ke atas surau dan bersembahyang serta duduk mendengar Haji Dolah mengajar di kawasan mereka yang siap bertabir memisahkan kaum ibu dan kaum bapa.

Kampung pada waktu itu bergantung sepenuhnya kepada air perigi. Telaga atau perigi dikorek di sana sini, berpagar rapi, dan ada kalanya berpagar separuh tinggi, menampakkan kepala orang yang sedang mandi.

Mandi mesti berkain basah. Orang perempuan memakai kain basah getang kedada, tapi masih nampak kepala bagi perigi yang berpagar rendah. Namun perkara itu telah menjadi adat kebiasaan di kampung.

Adat berkain basah ini menjadi amalan sebati kepada orang kampung, Pada zaman yang agak moden, apabila orang tua kampung berkunjung ke kota, ke rumah anak-anak atau keluarga di sana, mereka ketika masuk ke bilik air di rumah batu itu, akan mencari kain basah ketika hendak mandi.

Terpekik-pekik lah dia memanggil anaknya: "Awang, mana kain basah?" Anaknya terpaksa bergegas mencari kain pelikat lama, dan mengoyaknya untuk dijadikan kain basah. 

Di kampung kami semua masjid dan surau telah menyediakan kolah yang agak besar untuk berwuduk. Kolah itu dibina dengan simen, agak tinggi dan saiznya juga besar, biasanya empat segi. Airnya di ceduk dari perigi dan di cuarahkan ke dalam kolah sehingga penuh. Banyak juga orang yang kerjanya memenuhkan air kolah ini bagi orang berwuduk, terutamanya Haji Dolah selalu mengajar bahawa orang-orang yang membuat kerja-kerja kebajikan seperti ini akan mendapat balasan syurga di hari akhirat nanti.

Orang berwuduk tidak membazirkan air, kerana mereka membasuh anggota wuduk, muka, tangan dan kepala dalam kolah itu, malah kalau di gunakan baldi kecil pun mereka akan membasuh dan menjurus anggota wuduk mereka di dalam kolah itu tanpa membazirkan air, kecuali membasuh kaki yang dibuatnya di luar kolah.

Tetapi di kampung kami ada seorang yang agak berumur dan bersuara garau, sering berwuduk di kolah ini, namun dia menggunakan caranya yang tersendiri. 

Abang saya selalu menceritakan cara orang tua ini ambil wuduk di dalam kolah. Orang lain mula-mula membasah tangan sehingga ke pergelangan tangan di dalam kolah, kemudian berkumur-kumur dan meludahkan air dari mulutnya ke luar kolah, tetapi orang tua ini, yang kami panggil Tok Bakar, mempunyai caranya tersendiri, dia ketika berkumur-kumur pun akan meludahkan air kumurannya kembali ke dalam kolah sebanyak tiga kali!

Allah Yarham Tok Bakar. Dia mungkin memikirkan apa salahnya air mulutnya di luah dan disemburkannya kembali ke dalam kolah, bukannya najis. Dan dia juga mengkin memikirkan bahawa caranya itu tentulah lebih menjimatkan air !

Bagaimana pun itulah gelagat orang kampung saya dulu-dulu. 

Sekarang di bandar nampaknya adat menjimatkan air itu tidak digunakan lagi. Di Masjid dan surau semuanya memakai air paip, buka lah paip itu seberapa lama yang diperlukan, seberapa laju dan besarnya air yang mengalir. dan air itu akan terus menerus mengalir keliur agak banyak.

Jadi dalam hal ini nampaknya orang kampung dulu telah bertindak dengan lebih hikmah, dan masih menyedarkan untung, walau pun perigi tidak mengalami kekeringan pada musim kemarau, tetapi mereka tetap menjimatkan penggunaan air. Dan kita pada hari ini, tidak bertindak demikian, sehingga air terpaksa di catu pada musim kemarau.

Mungkin satu sahaja kelebihan menggunakan air paip ini, iaitu sekiranya di bandar terdapat banyak orang seperti Tok Bakar,  maka akan banyaklah orang yang akan menyembur air kumurannya ke dalam kolah, yang mungkin menyebabkan orang lain merasa terganggu, dan orang bandar sememangnya tidak perlu berbuat begitu kerana mereka mempunyai air yang banyak, dan ludah atau semburlah saja air kumuran di bawah kaki mereka seberapa banyak yang mereka mahu....!

Saturday, May 24, 2014

BANYAKNYA NYAMUK..!



IBU DENGAR MENGAJI DI BAWAH SURAU


Kelas agama di surau memang mempunyai sejarahnya yang panjang, kembali ke zaman dulu. Surau, yang dikenali dengan nama madrasah di kampung kami dengan sebutan utaranya "mena'sah", merupakan tempat mengaji agama itu di kampung.

Di kampung kami, puluhan tahun dulu,  guru agama yang banyak memberi kuliah ialah Lebai Dolah yang pernah belajar agama di Patani, Siam. Dia belajar di sana, dan cakapanya juga kadang-kadang macam orang sana. Pada mulanya ia dikenali dengan nama Lebai Dolah, dan bila dia pergi haji, balik saja dari Mekah, dia di panggil Haji Dolah. Dulu dia pakai ketayap putih saja, iaitu semasa bergelar lebai, dan bila bergelar haji, dia dah pakai serban.

Pelajaran yang di ajarnya memang senang di faham. Dia mengajar makna bacaan dalam sembahyang. bab tertentu dalam ibadat dan bersuci, juga hukum hakam yang mudah-mudah yang berguna untuk amalan sehari-hari.

Dengan itu ramailah juga orang mengikuti pengajarannya. Orang lelaki duduk di atas surau, dengan lampus gas yang agak terang, tetapi pada peringkat awalnya orang perempuan hanya pergi dengar dari bawah surau sahaja,  agak gelap, dan bila bulan gelap, tak nampak muka hang aku! Dengar suara baru kenal siapa dia.

Di kampung tidak ada kendeeraan lalu lalang, dan tidak ada bunyi bising suara apa-apa, radio dan tv belum lahir lagi, sunyi dan hening sajalah pada waktu malam ini, maka dalam kesunyian malam itu suara Hj. Dolah dapat di dengar dengan jelas oleh orang perempuan di bawah surau.

Ibu saya merupakan seorang pendengar setia di kalangan beberapa orang perempuan lain, jiran-jiran dan kenalan sekeliling kampung yang datang bersama. Mereka kebanyakannya membawa kain batik untuk menutup kepala dan kadang-kadang menutup muka sebagai selimut bagi mengelakkan gigitan nyamuk yang banyak menghurung mereka di bawah surau itu.

Kalau ada kambing pula yang menumpang tidur di bawah surau itu maka makin banyaklah nyamuk berkhemah di situ, sambil menghisap darah kambing, sambil pula menghisap darah manusia, yang tentunya mungkin senang dihirup dari kulit manusia  yang lembut, dibandingkan dengan kulit kambing yang keras, dan mungkin darah manusia lebih lazat dari darah kambing, maka berderailah bunyi tamparan ibu saya dan kawan-kawannya di bawah surau itu, menampar nyamuk, kerana nyamuk kampung ini dapat menggigit orang dari atas kain juga.

Kambing itu mereka hambat pergi jauh-jauh, bunyi kayu dan benda keras lain amat menakutkan kambing itu, yang lari lintang pukang mencari perlindungan di bawah rumah orang berdekatan, dan orang itu pula sebentar lagi rioh rendah pula menghalau kambing itu ke tempat lain, sambil marah-marah "mana tuannya? tak tahu nak jaga kambing sendiri!!"

Kadang-kadang kerana tak tahan dengan gangguan nyamuk yang banyak, ibu saya dan beberapa orang lain, mencari sabut dan kayu, membakarnya, supaya api dan asap bakaran itu dapat menjauhkan nyamuk.

Mereka merasa aman sebentar, dan selesalah mendengar Hj Dolah mengajar, tetapi tak lama kemudian, orang atas surau pula batuk-batuk, mula-mula dua tiga orang saja, tetapi lama kelamaan, batuk bersahut-sahutan oleh ramai sekali orang lelaki, sehingga ada yang bangun turun ke tanah membasuh muka dan meludah serta membuang hingus dari hidung.

Saya masa itu kecil lagi. Kami sama-sama kecil, bukan duduk sangat dalam surau, tetapi bermain di bawah surau sehingga kami dimarahi oleh kaum ibu di situ, dan kami berkejaran di dalam gelap malam itu, berlari jauh dari kawasan surau, kadang-kadang pergi curi buah jambu orang..

Kenangan ini amat manis dan banyak makna. Terfikir saya sekarang bagaimanakah susahnya kehidupan kampung pada masa itu. Tetapi amat menakjubkan Haji Dolah sampai boleh pergi belajar di Patani, jauh sungguh dari kampung kami, dan mendapat ilmu, kemudian balik mengajar orang kampung secara percuma.

Tambah takjub lagi, orang kampung yang keletihan pada siangnya menoreh getah atau bekerja di sawah, pada malamnya mahu pula datang belajar dari Haji Dolah.

Yang perempuan pula sanggup menjadi bahan gigitan nyamuk, dan menjadi insan kelas dua, mengaji dari bawah surau saja. Memang inilah legasi Melayu yang tidak banyak diketahui orang.

Tetapi tidak lama selepas itu, orang perempuan telah dapat menaiki surau, sembahyang dan mendengar pengajian dari belakang tabir yang di pasang akhir-akhirnya.

Itulah hasilnya demokrasi orang kampung, yang meletakkan perempuan sama darjat di atas surau, jauh dari gigitan nyamuk, dan tidak lagi menyebabkan batuk dan bersin orang lelaki yang diracuni oleh orang perempuan dari bawah surau.....




Wednesday, May 21, 2014

PANGGILAN IBU



TU ORANG KE?

Agak pelik juga arwah ibu saya masa saya kecil-kecil dulu, apabila dia dengar ada orang di luar rumah yang bercakap atau bertanya sesuatu kepada saya, dia akan bersuara kepada saya selepas suara orang di luar itu hilang, "tu sapa? orang ke, Cina?"

Saya pada masa itu tidak tahu sangat maksudnya, lalu saya bertanya kepadanya apakah maksudnya dengan "orang" itu? Setelah dia memberitahu saya maksudnya barulah saya faham bahawa yang dimaksudkan dengan "orang" itu ialah orang Melayu, Maknanya kalau orang itu bukan Melayu, kita kenalah bagi tau dia sama ada orang itu Cina atau India!!kerana pada masa itu hanya tiga bangsa inilah saja yang menjadi penduduk Semenanjung Tanah Melayu.

Ertinya kalau dia bukan Melayu, maka dia dibezakan dengan menyebut bangsa keturunannya terus sama ada Cina atau India. Kalau menyebut "orang" itu maknanya ialah orang Melayu, penduduk asal Tanah Melayu pada ketika itu, sedangkan Cina atau India adalah mereka yang datang dari negara lain untuk duduk dan bekerja di Tanah Melayu.

Hal ini tidak menghairankan, kerana Malaya atau Malaysia yang di gunakan sebagai nama negara ini kemudiannya masih belum terkenal dengan nama tersebut, malah negara ini di kenali dengan nama Tanah Melayu, atau Semenanjung Tanah Melayu, maka penduduk asalnya ialah orang Melayu, sebab itulah orang-orang tua seperti ibu saya akan dengan sendirinya merujuk kepada orang Melayu sebagai "orang" asal dari negara ini, dan keturunan lain atas nama bangsa keturunan mereka itu sendiri.

Selepas itu saya tahulah memberikan jawapan kepada ibu saya, iaitu apa bila dia bertanya "sapa tu?" Saya jawablah "orang" atau "Cina" atau "India".

Pada waktu itu tidaklah kami fikirkan tentang agama penduduk Tanah Melayu ini sangat, kerana secara tabienya kami telah tahu bahawa kalau dia itu "orang" maka tentulah dia itu beragama Islam, dan kalau dia itu Cina atau India maka dia bukanlah Islam, kecuali seorang dua dari mereka yang telah "masuk Melayu" (!) maka tentulah dia beragama Islam, sebab agama Islam juga di Tanah Melayu pada masa itu adalah "sinonem" dengan Melayu, apa bila "masuk Melayu", maknanya "masuk Islam".

Setelah negara kita terkenal dengan nama "Malaya" dan kemudiannya "Malaysia" barulah istilah "orang, Cina atau India" ini terpadam dari pemikiran warga negara kita, tidak lagi seperti yang pernah difikir dan diucapkan oleh orang-orang tua seperti ibu saya itu.

Sekarang barulah kita kenali warga negara kita dengan bangsa Malaysia, tanpa perlu merujuk kepada asal usulnya mengikut keturunan mereka, walau pun nama kaum itu masih penting dikenali dan dirakamkan di dalam banyak urusan pentadbiran dan jati diri kaum masing-masing, juga jati diri negara kita sendiri.

Malah pada masa kini pun tentulah tidak dapat lagi sesiapa pun mengatakan warga negara keturunan lain dari Melayu itu seolah-olah mereka itu bukan "orang" ! Sebab kalau kata "bukan orang" maka mereka itu siapa? Mereka orang juga, cuma orang India, atau orang Cina.

Oleh itu saya fikir pada masa kini tidak timbullah ungkapan yang sering ditanyakan oleh ibu saya puluhan tahun dulu itu, atau lebih tepat lagi tidaklah timbul sebarang perbezaan dari segi asal keturunannya, sama dia itu " orang" atau "bukan orang"...

Pengucapan ini tentulah telah terkubur begitu lama dulu, bersama-sama pemergian orang seangkatan dengan arwah ibu saya. Al-Fatehah.

Cuma saya merasa agak kebingungan kerana pada masa kini nampaknya terdapat kalangan warga negara Malaysia yang mulai membangkitkan kembali pemikiran yang sama seperti sentimen puluhan tahun yang lalu dengan berbangga dan bermegah-megah bagi keturunan dan agama masing-masing, sehingga pemikiran kita nampaknya kembali kepada zaman lama dan minda lama itu!

Hal ini akan saya sentuh dalam ruangan ini kelak sekiranya mempunyai kesempatan....umpamanya tentang "ten contributions of non-Muslim....." (!!)

Sementara itu, marilah kita mengembalikan ingatan kita kepada ungkapan yang diucapkan oleh ibu saya tentang keturunan bangsa kita ini, dan falsafah yang terkandung disebaliknya, serta maknanya yang tersirat disebalik yang tersurat ketika itu...yang tentunya tidak terlintas sedikit pun di kepala kita akan kita ucapkan lagi dalam situasi sekarang...

Ibuku, Ibuku................


Monday, May 19, 2014

IBU DAN BAPAK



BAPAK PERGI DULU

Semasa saya berada di Mesir akhir-akhir tahun enam puluhan, bapak saya meninggal dunia kerana mengidap penyakit barah tulang. Sejak itu ibu tinggal bersendirian sehingga saya balik Mesir, berkahwin, dan kami suami isteri sempat hidup bersama beberapa tahun, sehinggalah ibu meninggal dunia.

Rumah saya di kampung mempunyai satu "berandah" tempat bapak saya menjadikannya sebagai pejabat penghulu untuk berurusan dengan orang kampung. Masa itu bapak menerima urusan mengeluarkan surat beranak kepada anak-anak yang dilahirkan di kampung, termasuk membuat surat beranak kami adik beradik.

Kadang-kadang ramai juga orang kampung, termasuk beberapa orang penduduk keturunan Cina, yang datang bertemu bapak saya di rumah. Saya tidak tahu sangat apakah yang mereka bualkan, kerana dalam musim-musim perayaan barulah saya nampak Cina di situ membawa buah limau di berikan kepada kami.

Cina di kampung ini bekerja menanam sayur. Satu hari saya dan beberapa orang kanak-kanak lain pergi merayau-rayau dekat rumah Cina itu. Saya masih kecil rasanya. Tiba-tiba anjing Cina ini mengejar kami, dan saya terjatuh ketika lari, lalu anjing itu menggigit pelipat kaki saya. 

Saya dipapah balik ke rumah, di samak dan dibalut luka saya. Pada masa itu, orang-orang kampung telah mendengar bahawa saya di gigit anjing Cina yang bernama Ah Chang itu. Mereka ramai-ramai menyerbu rumah Ah Chang, kenapa biarkan anjingnya gigit anak tok penghulu. 

Ada seorang yang agak garang mencekik leher Cina itu, tetapi disabarkan oleh orang lain. Tetapi akhirnya orang kampung membunuh anjing itu, dan Ah Chang memang merelakan anjingnya dibunuh. Malah dia meminta maaf di atas kejadian itu.

Saya amat mengingati peristiwa ini kerana parut gigitan anjing itu masih ada di pelipat kaki saya. Namun peristiwa itu tidak menjejaskan perhubungan baik orang kampung dengan beberapa orang Cina kampung.

Bapak saya memang tak pernah bercakap kasar dengan orang kampung. Dia cuma tidak banyak berbual, labih banyak diam sahaja. Tetapi dia amat menyukai kanak-kanak, sebab itu bila dia keluar berjalan, ramai budak-budak yang mengikutinya. Dia membawa wang syiling, 5 dan 10 sen untuk diberikan kepada kanak-kanak itu.

Ibu menjadi penyokong moral bapak saya. Sering juga mereka berdua duduk-duduk di beranda rumah, bercakap-cakap, tetapi tidak banyak bicara, lebih banyak diam saja, melihat ke luar rumah, kadang-kadang bercakap tentang, lembu dan kambing yang melintas di depan rumah, atau menyapa orang-orang kampung yang lalu lalang di jalan dekat  rumah kami. 

Satu perkara yang kemudiannya saya dapat tahu dari ibu saya, bahawa saya diperanakkan dalam bulan Safar. Tetapi saya melihat tarikh beranak yang tertulis di sijil beranak saya bahawa saya dilahirkan di dalam bulan Rabiul Awal. 

Oleh itu saya mengandaikan bahawa bapak saya tidak mahu mencatatkan tarikh lahir saya dalam bulan Safar, kerana pada masa itu masih kuat kepercayaan orang-orang Melayu bahawa bulan Safar adalah bulan nahas, lalu bapak saya menulis tarikh lahir saya sebagai bulan Rabiul Awal, dan hal ini amat mudah dilakukan kerana bapak saya sendiri yang menulis surat beranak itu, dan menulis sijil beranak semua kanak-kanak yang dilahirkan di dalam mukim dan kampung kami.

Saya tidak bertemu dengan bapak saya ketika dia menghembuskan nafasnya yang terakhir, kerana pada masa itu agak sukar pelajar dari Mesir akan pulang kerana kos dan masa yang agak berat, tidak seperti sekarang.

Ibu saya meninggal di kampung tumpah darahnya, di rumah arwah kakak saya di Seberang Perai. Dia sakit dalam masa yang singkat sahaja. Pada malam itu saya dan adik beradik terlelap, kerana terlalu mengantuk, sehinggalah kakak kami mengejutkan kami kerana ibu kelihatan tenat. Kami menghantar pemergiannya dengan syahadah.

Saya melihat bapak dan ibu saya sebagai simbol keluarga kampung yang aman damai, atau hidup di dalam suasana dan keadaan yang terlalu banyak hambatan dan tekanan sosial dan ekonomi yang menimbulkan kegelisahan dan stress seperti sekarang. Kehidupan yang bersehaja, dengan makanan ala kadar, serta pakai patut yang amat sederhana, serta rumah kediaman yang sewajarnya, menjadi lambang kekuatan dan kedamaian, malah kesejahteraan masyarakat pada masa itu.

Bapak saya sering menceritakan tentang DO atau Pegawai Daerah yang menjadi ketuanya ketika itu, dengan merujukkan kepadanya sebagai Tengku Putera, iaitu Tunku Abdul Rahman Putera yang menjadi DO Kuala Muda, dan kemudiannya menjadi Perdana Menteri yang pertama negara kita. Dia amat memuji Tengku, orang lemah lembut dan beradab, baik hati dan anak raja yang tidak kebesaran.

Alhamdulillah, bapak dan ibu saya berumur panjang. Mungkin tidak mengalami banyak stress dan tekanan dalam kehidupan mereka. Mereka tetap saya anggap sebagai ikutan saya dalam banyak perkara, terutamanya dalam ketekunan bekerja sehingga ke akhir hayat mereka....


 

Thursday, May 15, 2014

IBU BELAJAR BACA RUMI



ibu mengajar dan belajar


Ibu dalam angkatan lama, hanya membaca jawi. Saya pun tidak tahu adakah ibu pernah bersekolah secara formal, kerana setahu saya, dalam era angkatan saya pun, yang agak jauh terbaru dari angkatan ibu, tidak banyak anak perempuan yang pergi ke sekolah. Maka dalam zaman ibu saya semasa usianya masih muda tentulah sekolah biasa tidak menjadi tumpuan anak perempuan pada ketika itu.

Tetapi ibu boleh membaca jawi. Kadang-kadang abang saya membeli akhbar tulisan jawi, seperti Utusan Melayu, ibu tumpang membacanya.

Saya agak, ibu mungkin belajar jawi semasa belajar membaca Muqaddam dan Quran, iaitu membaca huruf jawi, maka di samping membaca Quran, dapatlah juga mengeja dan membaca jawi ketika membaca kitab Melayu. 

Ibu tidak membaca rumi. Huruf rumi pun tidak dikenalinya, apa lagi untuk membaca rumi. Memang tidak hairan pun kalau ibu tidak membaca rumi, kerana orang lelaki yang satu angkatan dengannya juga tidak membaca rumi.

Bapak saya yang menjadi Penghulu pun tidak mengenali rumi. Semua urusan pendaftaran beranak, surat-surat kepada Pegawai Daerah dan lain-lain semuanya di buat dalam huruf jawi. Surat beranak saya yang di tulis sendiri oleh bapak saya, semuanya tertulis dalam tulisan jawi, dan sijil beranak saya itu masih saya simpan hingga sekarang.

Tetapi ditakdirkan Allah, ketika ibu saya tinggal di kampung itu, kakak saya menghantar anaknya ke rumah kami, duduk bersama, dan pergi ke sekolah Melayu yang berdekatan, nama nya Marzukhi.

Marzukhi pergi ke sekolah dalam darjah satu. Dia agak malas membaca buku, mungkin kerana terlalu manja, sebab tinggal dengan Tok Wan dan Tok sendiri. 

Oleh itu ibu saya yang selalu mengajaknya membaca buku. Buku jawi di ajar oleh ibu saya kepadanya, mengenali huruf, mengeja dan membaca. Sebagai balasannya, ibu saya memberitahu cucunya supaya dia pula yang mengajar Tok nya huruf rumi, mengeja dan membacanya. Alasan ibu saya kepada Marzukhi ialah oleh kerana Tok tak kenal huruf rumi dan tak pandai baca rumi, Maarzukhi kenalah ajar Tok huruf rumi !

Apa lagi, budak darjah satu yang merasa dirinya pandai itu pun mulailah mengajar Tok nya, mengenali huruf, ABCDE.....dan seterusnya mengajar mengeja, dan membaca perkataan demi perkataan..sehingga dia sendiri naik ke darjah yang lebih tinggi, iaitu darjah dua dan tiga.!!

Ibu pun menunjukkan minatnya, dan semakin bersemangatlah Marzukhi, mengajar Tok nya membaca, mengeja satu demi satu huruf, dan juga menulis huruf rumi itu...yang terpaksalah Tok nya menurut perintahnya itu.

Akhirnya Ibu dapat mengenali huruf rumi dan tahu pula membaca rumi, malah buku-buku cucunya yang tertulis dalam huruf rumi, dapatlah pula dia membacanya bersama-sama cucunya itu....

Demikianlah satu lagi kejayaan ibu berkat usahanya mencetuskan jiwa cucunya secara yang penuh diplomasi, iaitu bukan menyuruh cucunya itu membaca dan menulis, sebaliknya menggunakan tindak balas psikologi agar cucunya itu merasakan bangga diri kerana dapat mengajar Tok nya membaca dan menulis rumi, menjadi guru lah....!

Itulah caranya ibu belajar membaca rumi, di mulai dengan mengenali huruf rumi, mengeja dan membaca...dan cucunya itu pun  merasa amat teruja kerana dia berjaya mengajar Tok nya membaca rumi....

Bagaimana pun, sebenarnya cucunya ini telah kembali ke rahmatullah agak lama dulu, setelah berkhidmat dalam angkatan tentera sebagai mekanik kereta dan lori askar.....

Arwah sendiri pun mungkin terkesan dengan Tok nya dalam memberikan perkhidmatan kepada orang, kerana arwah apa bila berkereta di jalan raya balik ke rumah atau ke mana-mana sahaja, tidak boleh melihat kereta berhenti, kerana setiap kereta yang berhenti itu dinggapnya rosak, lalu dia akan berhenti, bertanya, dan sekiranya kereta itu rosak, maka dia akan bertungkus lumus menolong membaikinya sekiranya kerosakan itu dapat di perbaikinya di tepi jalan itu...Dia amat dedikasi menolong orang yang terkandas di jalan raya kerana kerosakan kereta, tayar bocor dan sebagainya..

Kini kedua-duanya, Ibu dan anak saudara saya itu, telah lama pergi...dan kenangan yang saya ingat ialah bagaimana ibu saya mempelajari dan menguasai rumi, menggunakan sedikit ciri-ciri psikologi, yang tentunya tidak pernah di pelajarinya, agar cucunya merasakan penghargaan Tok nya bagi mengajarnya membaca rumi, sambil menjadikan cucunya itu rajin mengulang kaji pelajarannya sendiri secara yang tidak disedarinya...Ibu KU...Ibu KU...


Wednesday, May 14, 2014

MENGUBAT CARA IBU




IBU BUKAN DOKTOR......

Ketika masih kecil, saya selalu juga mengalami ketinggian suhu badan, demam. Ketika demam, tekak rasa pahit, tak lalu makan, tak ada tenaga dan rasa nak tidur sahaja.

Ibu tahu menurunkan suhu badan, terutamanya ketika suhu badan terlalu tinggi, demam yang bersangatan. Malah untuk menjaga suhu badan supaya selalu normal, tidak tinggi, ibu selalu menyuruh saya mengikut arahannya ketika mandi, terutamanya pada waktu pagi.

Di kampung pada waktu itu, orang semua mandi di perigi. Perigi yang di korek dalam ke bawah perut bumi, akan mengeluarkan air dari mata air bawah tanah, dan lama kelamaan air itu akan memenuhi perigi yang di korek itu.

Orang kampung amat cekap menceduk air perigi menggunakan baldi tin, atau kadang-kadang menggunakan upeh yang dijadikan penyeduk menggantikan baldi. Ada teknik yang digunakan supaya air segera masuk ke dalam baldi dan mengangkatnya ke atas lalu di juruskan ke atas badan, atau dicurahkan ke dalam bekas takungan air yang besar.

Air perigi amat sejuk. Kalau waktu pagi air bertambah sejuk, dan pada waktu itulah badan akan merasa gigil yang bersangatan ketika air dicurahkan ke badan.

Ibu selalu pesan, supaya apa bila mandi, bila-bila masa sahaja, mulailah dengan menjurus hujung kaki, mulai kaki kanan, kemudian kaki kiri, jurus dari lutut ke bawah mulai lutut kanan dan kemudian lutut kiri, setelah itu jurus pinggang kanan kemudian pinggang kiri, lepas itu bahu kanan dan bahu kiri, muka, kemudian barulah jurus kepala dan semua badan.

Dia kata dengan mengikut cara mandi begini, panas badan akan naik beransur-ansur ke ke atas, sedikit demi sedikit dan akhirnya panas badan akan naik ke kepala dan akan keluar semua wap panas badan dari kepala, lalu badan akan menjadi sejuk, kerana segala wap panas telah keluar dari badan ketika mandi, dan kerana itu , orang yang menggunakan kaedah mandi begini, amat jarang terkena demam panas.

Tetapi dengan mengikut cara mandi itu pun, kadang-kadang saya mengalami demam juga. Rasa panas badan, tak lalu makan, dan nak tidur sahaja. 

Biasanya apa bila demam begini, pada waktu malam, sebelum pukul sembilan, ibu akan selimutkan badan saya dengan kain tebal, kadang-kadang dari hujung kaki ke hujung kepala, dan biarkan kepanasan beberapa ketika, sehingga badan berpeluh, barulah buka selimut.

Pada masa itu ibu akan menyiapkan air mandi dalam tempayan atau baldi besar, asam jawa juga disediakan. Setalah badan dikeringkan dari peluh, saya kenalah bangun duduk di atas bangku kecil yang biasanya digunakan untuk memotong sayur, kaki terjuntai ke depan, dan mulailah ibu menjuruskan air ke badan saya mengikut kaedah mandi yang diajarnya selama ini, mulai dari hujung kaki, naik ke atas sehingga ke kepala.

Waktu itu jam menunjukkan pukul sembilan malam, orang semua telah senyap sepi, tidur lena, tetapi saya terpaksa menggigil dimandikan air sejuk.

Sudahlah sejuk air yang dingin, ditambah pula dengan lumuran asam jawa ke seluruh badan, maka bertambah sejuklah badan seluruhnya, dan pada waktu itu nampak asap berkelun keluar dari kepala, seolah-olah asap tunku dapur dari kayu api yang sedang dibakar ketika memasak nasi, dan ibu akan membiarkan asap kereta api itu keluar sebanyak-banyaknya, kerana itulah wap panas yang harus dibiarkan keluar dari badan kita, kata ibu.

Sejurus kemudian, barulah ibu menjuruskan air dengan agak banyak ke seluruh badan saya, sehingga badan bertambah sejuk, dan menjadi bertambah gigil, kemudian barulah dikeringkan badan dan diselimutkan dengan kain pelekat kering, dan duduk semula di atas tilam, masih menggigil.

Ajaibnya, masa itu badan merasa normal kembali, suhu panas telah hilang, dan mulai tekak merasa hendak makan, kalau ada nasi dan goreng ikan, tentulah amat sedap di makan. 

Ibu membawa makanan, nasi sepinggan dan ikan goreng serta masak udang kuah kuning dengan asam belimbing buluh kegemaran saya, lalu makanlah saya dengan amat berselera sekali.

Itulah lampu ajaib ibu yang digunakan untuk menurunkan panas badan ketika demam, dan nampaknya cara itu amat mustajab, malah ibu pun menegaskan bahawa sekiranya badan tidak diselimut untuk mengeluarkan peluh, maka janganlah dimandikan ketika badan panas itu.

Badan haruslah disejukkan dulu dengan peluh yang keluar kerana telah di selubungi dengan selimut, setelah itu, iaitu setelah badan berpeluh, dan suhu badan agak sejuk, barulah dimandikan, dan yang lebih baik lagi dilumurkan asam jawa ke seluruh badan supaya suhu panas cepat keluar kesemuanya.

Ibu tak pernah belajar ilmu perubatan, dan tak pernah tahu pun ubat-ubatan moden untuk menurunkan suhu badan, yang dia tahu hanyalah menggunakan bahan-bahan asli, iaitu air dan asam jawa, iaitu asam jawa yang biasanya digunakan untuk memasak gulai. Yang pentingnya ialah badan orang yang demam hendaklah diselimut hingga peluh. Katanya kalau tidak dikeluarkan peluh, dan dimandikan ketika itu, maka panas akan terperangkap di dalam badan, maka demam itu tidak akan kebah, malah menambah lagi berpanjangannya demam.

Ibu ku, bukan seorang doktor atau juru rawat, bukan dukun dan bomoh, tetapi dia mempunyai caranya tersendiri mengubati  sesiapa yang demam panas,  terutama ketika anaknya sendiri yang demam....maka wanita suri rumah biasa ini tiba-tiba menjelma menjadi doktor yang mahir dan berkesan sekali.......Ibu ku...Ibu Ku

Tuesday, May 13, 2014

JANGAN TENGOK BELAKANG.............


PESAN IBU


Pertama kali saya meninggalkan rumah di kampung untuk tinggal di luar ialah ketika saya mendapat tawaran bagi melanjutkan pelajaran ke sekolah Arab di Alor Star yang terkenal dengan nama Arabnya Al-Ma'had Al-Mahmud.

Al-Ma'had maknanya Maktab atau Kolej, dan Al-Mahmud ialah nama kerabat diraja yang mengasaskan maktab ini, iaitu YTM Tengku Mahmud. Mengikut catatan sejarah Maahad Mahmud telah ditubuhkan pada 19 Jun tahun 1936 bersamaan 24 Rabi'ul Awal 1355.

Sejak tamat persekolahan di kampung sendiri setakat darjah lima, abang saya, yang telah sedia belajar di maktab tersebut, meminta kebenaran bapa dan ibu untuk membawa saya belajar di maktab yang sama ini.

Sebelum ini, Guru Besar sekolah rendah yang saya belajar di kampung ada juga meminta bapa saya membenarkan saya pergi menyambung belajar di sekolah menengah Inggeris di Sungai Petani, tidak jauh dari kampung saya. Tetapi tak jadi. Mungkin kerana pada masa itu terdapat kecenderungan supaya dijauhkan anak-anak Melayu dari memasuki sekolah orang puteh. 

Tiba hari saya akan berangkat pergi ke Alor Star, ibu membekalkan sedikit kain baju dan bapa saya memberikan sedikit wang. Saya meninggalkan kampung dengan menumpang basikal abang saya yang menghantarkan saya ke stesyen kereta api Pinang Tunggal. Kereta api itu datang dari stesyen Butterworth, berhenti di beberapa stesyen, termasuk stesyen Pinang Tunggal, Seberang Prai, dalam perjalanan ke Alor Star. 

(Kampung Pinang Tunggal ada dua. Satu di dalam negeri Kedah, dan satu lagi dalam negeri Pulau Pinang. Sempadan Kedah dan Pulau Pinang ialah Sungai Muda yang memisahkan di antara dua buah negeri ini. Saya tinggal di sebelah Kedah, dan stesyen kereta api itu terletak di dalam negeri Pulau Pinang. Kami pergi ke stesyen keretapi itu dengan mengikuti jambatan kereta api yang merentasi Sungai Muda)

Kereta api pada masa itu masih memakai kuasa arang batu, dan bunyinya pun menakutkan, seperti bunyi naga menghembuskan nafas yang kuat dan menyeramkan. Kalau menumpang kereta api itu, kita jangan memakai pakaian bewarna puteh, atau warna cerah, kerana segala debu dan habuk arang batu akan menerpa kain baju kita dan meninggalkan kesan tumpuk-tumpuk hitam di atas baju kita.

Muka, mata, telinga, hidung, rambut kita pun penuh habuk arang batu, dan hendaklah dibasuh segera apa bila turun dari kereta api, malah hidung kita pun kenalah dibersihkan untuk melegakan kembali pernafasan kita, menghilangkan debu-debu arang batu yang menyebabkan hidung kita tersumbat.

Itulah cerita yang saya dengar dari orang-orang kampung yang pernah menaiki kereta api pada waktu itu. Sebab itulah saya memilih pakaian gelap untuk pergi menumpang kereta api ketika akan bertolak ke Alor Star itu.

Siap semua, saya pun turun ke bawah, ke depan rumah untuk menaiki basikal abang saya. Saya duduk di belakang basikl, di atas pelantar yang besar sambil memegang beg baju, tetapi sebelum itu ketika bersalaman dengan ibu, dia berkata kepada saya, "pi lah mengaji. Tak dak tinggai apa-apa ka?" Saya kata "semua bawak dah" Pesan terakhirnya ialah"Pi lah, cik ooi, jangan paling-paling belakang lagi. Kalau lupa apa-apa pun janganlah patah balik. Pi teghuih...lain kali balik ambik"

Dan saya pun beralih kepala, memandang ke hadapan saja, meninggalkan di belakang rumah dan halaman, pokok rambutan, dan telaga tempat mandi kami, dan ibu saya, yang mungkin agaknya masih tercegat memandang saya meluncur ke hadapan dengan basikal buruk itu.

Saya tak mahu lagi paling belakang, pesan ibu tadi, jangan tenguk belakang lagi, pergilah terus, dan pandang ke hadapan sahaja, jadi itulah yang saya lakukan, pandang ke hadapan, sebelah mata pun tidak menoleh ke belakang lagi.

Hingga kini saya tidak faham sangat mesej ibu saya itu, adakah kerana adat, tradisi dan budaya keluarga, atau suruhan agama dan sebagainya, iaitu apa bila seseorang itu keluar berjalan, terutamanya hendak berjalan jauh, maka dia janganlah lagi menoleh ke belakang.

Pesanan pertama ibu saya ini akhirnya menjadi pegangan hidup saya seumur hidup, iaitu ketika saya berbasikal, berkereta keluar dari rumah menuju ke mana-mana sahaja, saya berpantang menoleh ke belakang lagi.

Hingga tiba masanya saya akan beerangkat ke Klang kerana menyambung pelajaran di Kolej Islam Malaya, ke Cairo, ke Scotland, malah ke Saudi Arabia untuk bertugas sebagai Duta di sana dalam tahun 2005, saya tidak menoleh ke belakang apabila memulakan perjalanan. Saya memastikan bahawa semua barang keperluan, beg pakaian, paspot, tiket pesawat terbang dan peralatan yang hendak di bawa semuanya selesai masuk dalam beg dan terus ke dalam kereta, barulah saya mulai bergerak ke hadapan.

Dengan bekalan "jangan toleh ke belakang" inilah saya telah menghabiskan masa selama lapan tahun di sekolah Arab Maahad Mahmud Alor Star. Empat tahun di Kolej Islam Malaya, hampir empat tahun juga di Mesir, kemudian tiga tahun di Scotland, dan akhirnya dua tahun setengah di Riyadh sebagai Duta Malaysia di sana, selain dari sepuluh tahun berkhidmat di Institut Kefahaman Islam Malaysia, dan masa yang agak panjang di beberapa tempat saya bertugas yang lainya, termasuk UKM, 10 tahun, dan UIA hampir 11 tahun.

Saya memberikan kredit ketahanan saya belajar dan bekerja kepada keberkatan pesan ibu saya "jangan toleh belakang lagi bila melangkah ke hadapan" dan sekiranya ibu saya mengetahui bahasa Inggeris pada ketika itu tentulah dia akan mengungkapkan frasanya itu dalam bahasa Inggeris yang mungkin berbunyi "No turning back, no turning back" dan dengan itu saya pergi bekerja atau belajar dengan tekad yang tinggi, dan ketika bekerja, akan melaksanakan tugas serta tanggung jawab saya hingga ke akhirnya.

Saya berpegang kepada falsafah hidup ibu saya yang sungguh amat berkesan dalam karier dan pendidikan saya, iaitu apabila melakukan sesuatu, maka lakukanlah dengan bersungguh-sungguh, tabah dan tekun, jangan pusing belakang lagi, malah terus mara ke hadapan....

Ibu telah lama pergi, namun ketegasannya memberikan pesanan kepada saya amat menakjubkan. ...amat memberangsangkan.....amat berhasil.....amat berguna....Ibu Ku.......Ibu Ku

Sunday, May 11, 2014

AIR MATA IBU.........



lembu menangis...ibu pun menangis


Semasa saya masih lagi menyambungkan pelajaran di Al-Azhar Mesir, ibu saya telah mempunyai niat untuk saya. Dia mengambil se ekor anak lembu jantan dan dipeliharanya. Pada waktu pagi, dia membawa anak lembu itu ke sekeliling rumah untuk memakan rumput. Ditambatnya di satu tempat, kemudian dalam sejam dua, di ubah tempat tambatannya, supaya anak lembu itu mendapat rumput di tempat lain yang masih panjang, dan demikianlah dalam sehari itu, ibu akan mengubah tempat merumputnya tiga empat kali sehingga anak lembu itu membesar dengan agak gemuk.

Apabila anak lembu itu berumur dua tahun lebih, mulailah ibu melepaskan lembu itu dari ikatan talinya. Mula-mula diawasinya supaya lembu itu tidak merayap ke rumah jiran dan memakan daun-daun pisang tanaman orang, kemudian di bawanya anak lembu itu ke tempat yang agak berhutan untuk dimakannya daun-daun kayu di sana.

Akhirnya di cubanya membiarkan lembu itu keluar ke tempat berdekatan untuk memakan rumput, dan kadang-kadang ke tepi hutan memakan daun, lalu pada waktu petangnya ibu akan mencari lembu itu, dan membawanya pulang ke rumah.

Lembu ini tidur di bawah rumah. Rumah kampung mempunyai tiang yang tinggi. Kami tinggal di atas, dan di bawahnya di letakkan barang-barang yang hendak di simpan, juga basikal, dan kayu api yang telah kering untuk memasak makanan.

Lembu ini, pada waktu malam, akan tidur di celah-celah kayu api itu, dan pada waktu malam, biasanya ibu akan membakar kayu-kayu buruk supaya berasap dan panas, terutamanya pada waktu hujan, lalu tidak banyaklah nyamuk yang akan menggigit lembu itu.

Lama kelamaan, lembu ini membesar dan berbadan tegap, dagingnya banyak, perangainya tidak seperti lembu liar lain, yang sering menjadi korban orang kampung, kerana tabiat orang kampung pada masa itu sekiranya terdapat lembu yang menceroboh rumah mereka, memakan daun pisang atau daun kelapa mereka, malah menumbangkan pohon-pohon pisang mereka, maka mereka akan menggunakan cuka getah untuk di simbah ke atas badan lembu itu, sehingga akhirnya lembu ini akan cedera dengan luka merah menyala yang kadang-kadang besar, dan kadang-kadang sederhana di seluruh badan lembu itu.

Tetapi lembu ibu saya dia hanya tahu pergi ke tempat yang biasa. Pagi-pagi dia akan pergi sendiri, dan senja akan baliklah dia, jalan terhinggut-hinggut, masuk ke tempat biasanya di bawah rumah kami, sambil mengunyah-gunyah mulutnya menghancurkan isi perutnya yang di makannya siang tadi.

Selama beberapa tahun dia mengikut rutinnya ini, pergi balik tepat pada waktunya, dan membesar sebagai teruna lembu yang tampan dan menarik, sehinggalah saya balik dari Mesir, dan akan melangsungkan perkahwinan.

Niat ibu saya selama ini ialah hendak menyembelih lembu ini pada hari perkahwinan saya, dan niatnya memanglah akan termakbul, kerana sekembalinya saya dari Mesir, saya akan mendirikan rumah tangga selang tidak berapa bulan sahaja.

Tetapi, sebelum tiba hari perkahwinan saya, ibu nampaknya merasa agak tertekan dan terganggu perasaannya. Sungguh pun ibu tidak menceritakannya, tetapi kami adik beradik mengetahui bahawa jiwa dan hati ibu nampak sedih.

Akhirnya kami tahu bahawa ibu merasa sedih kerana lembu itu akan disembelih, tetapi itulah yang diniat dan dikehendakinya, iaitu dari awal lagi, ketika dia mulai memelihara anak lembu ini, niatnya ialah untuk menyembelihnya bagi kenduri perkahwinan saya.

Rupa-rupanya dia merasa sedih kerana setiap hari, apa bila waktu hari perkahwinan saya hampir tiba, dia melihat lembunya yang amat taat setia ini, kembali dengan rasa sogol, atau pun itulah gambarannya, malah dia mengatakan bawa lembu ini sering kelihatan mengalirkan air mata, basah mata dan sekeliling matanya.

Kami hiburkan hati ibu dengan mengatakan bahawa mungkin hal itu hanyalah perasaan dan gambaran ibu sahaja. Bukankah ibu telah memeliharanya dengan baik, memberi makan secukupnya, dan memberikannya  air garam, minuman kegemarannya setiap masa?

Akhirnya tiba lah hari penyembelihannya dan dagingnya amat banyak serta lembut, amat membuka selera para jemputan semua.

Ibu memberitahu, dia tidak sanggup memakan daging lembu itu. Lembu itu bukan untuk makanannya, tetapi untuk makanan orang-orang kampung yang dijemput bagi meraikan perkahwinan saya. 

Saya tidak pernah tahu bahawa ibu saya mempunyai perancangan yang panjang untuk saya. Tidak pernah juga saya tahu bahawa hati ibu yang mulia itu pun seolah-olah difahami oleh haiwan yang tidak pandai berfikir dan berkata-kata.

Mungkin selama hampir empat tahun saya berada di perantauan, jauh di negara Timur Tengah itu, lembu itu menjadi simbol kasih sayang dan kerinduan ibu kepada saya, sehingga lembu itu sendiri dapat merasakan kemesraannya.

Bila saya kembali, ibu tentulah dapat merasakan kehangatan kasih sayangnya yang sempat saya balas, tetapi kasih sayangnya kepada haiwan yang telah dapat mengurbankan dirinya untuk kebahagiaan kami anak beranak juga amat dihargainya, sehingga kelihatan bahawa lembu itu menangis, dan ibu juga turut menangis....

Air mata ibu............yang tidak pernah kering......... 

Friday, May 9, 2014

IBU TELAH LAMA PERGI



IBU DALAM KENANGAN


Dulu, semasa ibu masih ada, lama dulu, saya sering juga menolong dia. Tolong cara kampung, iaitu dalam urusan mengangkat air dari perigi masuk ke dalam rumah di dapur, menolong menjejak lesung ketika menumbuk padi dengan menggunakan lesung kaki, mengheret lembu balik dari hutan pada waktu petang, atau memberi makan itek dan ayam yang di pelihara beberapa ekor, tetapi saya tidak pernah mencuba menyembelih ayam ketika akan dimasaknya, kerana saya tak gamak nak sembelih ayam.

Banyak sangat perkara yang anak kampung dapat menolong ibunya ketika itu, puluhan tahun yang lalu, kerana pada masa itu ibu dan kebanyakan wanita kampung adalah merupakan suri rumah sepenuh masa, yang kerjanya ialah menyiapkan kesenangan rumah tangga, terutamanya untuk makan setiap hari bagi semua anggota keluarga.

Hampir semua pasangan suami isteri, tua dan muda, pada waktu itu sering ke sawah bersama, ke kebun getah bersama, menunggang basikal berpelantar besar pada waktu itu. Kadang-kadang ada juga ke pekan menumpang bas, setelah berbasikal keluar dari kampung dan menyimpan basikal itu di kedai Cina dekat jalan raya yang menuju ke pekan.

Ibu dan bapa saya hidup dalam dunia sebelum perang, kemudian memasuki dunia peperangan ketika Jepun memerintah, dan kemudiannya British mengambil aleh pemerintahan Tanah Melayu sehingga mencapai kemerdekaan pada tahun 1957.

Kami adik beradik tidur awal, padam saja pelita minyak selepas isyak, terus tidur dalam kelambu, mengelakkan diri dari gigitan nyamuk, terutamanya dalam musim hujan, terlalu banyak nyamuk yang mengganggu tidur kita sekiranya tidak memakai kelambu.

Kerana terlalu banyak nyamuk, orang kampung sering membakar sabut di bawah rumah supaya nyamuk lari ketika asap bakaran sabut naik ke rumah melalui celah-celah lantai papan dan merayap di dalam rumah. Cuma kalau terlalu banyak asap maka kami pula yang terbatuk-batuk.

Kami adik beradik sering juga menolong membersihkan dapur tempat masak dengan membuang abu kayu yang mulai menimbun di sekeliling tungku tempat memasak. Kayu api yang kami gergaji dari batang kayu kering yang tumbang itulah menjadi bahan api memasak, tetapi abunya bertambah banyak di atas dapur sekiranya tidak di buang.

Amat banyak pengalaman hidup yang di alami di kampung zaman dulu. Banyak juga pengalaman politik pemerintahan yang di lalui ketika itu. Ketika Jepun menakluki Tanah Melayu, askarnya datang juga sekali sekala ke kampung, memaksa orang kampung memanjat pokok kelapa dan menurunkan buah kelapa muda untuk mereka meminum airnya. Jepun amat suka minum air kelapa.

Ketika askar Jepun masuk kampung, rumah-rumah menjadi sunyi kerana anak-anak gadis dan wanita akan menyorok di atas para rumah, atau lari lentang pukang masuk hutan seperti melarikan diri dari harimau liar. 

Selepas Jepun menyerah kalah, dalam zaman peralihan sebelum British memerintah semula, Komunis yang dipanggil bintang tiga oleh orang kampung masuk bermaharaja lela menangkap orang kampung yang disyaki menolong Jepun atau British, dan hampir menagkap abang saya yang pada masa itu menjadi Penghulu mukim, yang pernah diceritakan bahawa sekiranya mereka menagkap orang, maka orang itu akan di tanam sekerat badannya, dan diseksa sehingga mati.

Datang British kembali, barulah dunia agak aman. Kerajaan British membayar ganti rugi kepada bapa saya yang kehilangan keretanya semasa di ambil oleh askar Jepun ketika zaman Jepun memerintah. Bapa saya memakai kereta lama, Ford, yang saya sendiri tak ingat bilakah dia membelinya, tetapi abang saya yang sulung, dialah yang sering memandunya.

Kini semuanya itu hanya menjadi kenangan. Menjadi catatan sejarah. yang bakal hilang dan dilupakan bersama kehilangan generasi saya kelak. Dan catatan ini saya buat ialah kerana tibanya hari yang tidak pernah wujud dalam kamus dan catatan sejarah ibu dan bapa saya, iaitu Hari Ibu.

Selamat Hari Ibu. Bacalah dan ambillah pelajaran dari Al-Quran tentang ibu dan bapa untuk kita tahu mengenang dan mendoakan mereka.

Sunday, May 4, 2014

MASJID: KEDUDUKANNYA DALAM ZAMAN MODEN


 (Bahagian Akhir)

MASJID: KEDUDUKANNYA DALAM ZAMAN MODEN
1.  
           Masjid dalam zaman moden ini tidaklah seharusnya tinggal dalam keadaan yang sama seperti zaman lampau dari segi penyelenggaraan, kebersihan, alat kelengkapan, tempat wuduk dan tandas. Pengurusan dan program mengimarahkannya haruslah dijalankan secara professional dengan tenaga pakar yang dapat berfikir dan merancang dengan baik.
2.   
    Para peneraju dan pengurusan masjid haruslah peka kepada eleman-elemen yang meresap masuk ke dalam aktiviti dan pengisian program masjid dari unsur-unsur yang tidak sihat dan bercanggah dengan ajaran Islam sendiri seperti yang ditunjukkan di dalam beberapa contohnya di atas, terutamanya dari kalangan  yang menyembunyikan permusuhan terhadap Islam
3.   
     Pihak pengurusan dan peneraju masjid dari Ahli Jawatankuasa, Imam dan Bilal, tukang azan, noja dan siaknya haruslah sentiasa waspada akan tektik musuh Islam yang mungkin akan mencuba mengkhianati umat Islam dengan memperalatkan masjid atau para penerajunya sendiri
4.    
   Aktiviti dan program mengimarahkan masjid, termasuk khutbah, ceramah, tazkirah dan majlis ilmunya haruslah semata-mata yang berwadahkan keislaman dalam pengertiannya yang khusus, iaitu yang diredhai Allah dan Rasul-Nya. Fungsi utama masjid ialah menyebarkan ilmu Allah dan ilmu akal manusia yang berteraskan ajaran dan nilai akhlak Islamiah, menghubungkan silatur-rahim diantara para muslimin seluruhnya, pengendalinya yang ikhlas dan jujur kerana mencari keredaan Allah, bukan berdasarkan kumpulan duniawi, menanam kebencian, perseteruan sesame ummah, dan sebagainya yang berfungsikan keuntungan dunia tanpa redha Allah.
5.   
   Pengendali masjid haruslah beramanah kepada Allah SWT bukan menjadi alat propaganda murahan keduniaan berdasarkan perasaan taksub politik partisan dan aliran sentiment serta emosi yang tidak berlandaskan niat yang ikhlas kerana Allah, kerana aliran perjuangan politik partisan itu tidaklah dapat disamakan dengan ajaran agama, kerana agama ialah peraturan Allah yang diturunkan kepada manusia keseluruhannya berdasarkan wahyu Allah yang berpandukan kepada Al-Quran dan Hadis baginda Rasulullah SAW.

                 .........SELESAI

Friday, May 2, 2014

Bah ke-4

1.   


           (Bahagian Keempat)

MASJID: KEHORMATAN DAN KESUCIANNYA:
1.    Bagi menjaga kesucian dan kehormatan masjid inilah Allah SWT memerintahkan supaya anak Adam memeliharanya dengan bersungguh-sungguh di mulai dengan satu simbol lahiriah, iaitu berpakaian indah ketika ke masjid. Firman Allah SWT : “Wahai anak Adam pakailah pakaian kamu yang indah setiap kali (memasuki) masjid…” Surah Al-A’raf ayat 31.
2.    
   Ayat ini menjelaskan tentang adab dan perhiasan fizikal dan spiritual yang seharusnya dipenuhi oleh orang Islam ketika memasuki masjid, iaitu untuk melakukan ibadat di dalamnya termasuk sembahyang dan melakukan tawaf ketika memasuki Masjid Al-Haram. Perhiasan luaran dan dalaman, niat dan perlakuan serta adab sopan kepada Allah dan Rasul-Nya serta sesama manusia mestilah dijaga dengan sebaik-baiknya ketika berada dalam rumah Allah yang melambangkan kebesaran Allah SWT, kekuatan akidah dan syariah, kesatuan ummah dan keutuhannya dalam dunia dan akhirat.
3.    Bagi aktiviti ibadat, pendidikan, majlis ilmu dan menghayati segala amalan yang menginsafkan umat Islam akan kekuasaan Allah SWT maka hal ini sering digunakan istilah “imarah” atau menghidupkannya.
4.    
    Para ulamak memberikan beberapa penjelasan mengenai istilah mengimarahkan masjid, iaitu dari membina masjid, menjaga dan menyelenggaranya, membawa kepada menghidupkannya dengan ibadat sembahyang dan segala ibadat yang mendekatkan diri dengan Allah, menziarahi dan beriktikaf di dalamnya
5.  
      Berdasarkan pengertian yang tersebut maka para ulamak sering mengingatkan umat Islam tentang sepotong ayat di dalam Al-Quran yang berbunyi “Tidaklah layak bagi orang-orang kafir musyrik itu memakmurkan (mengimarahkan) masjid Allah, sedang mereka menjadi saksi (mengakui) akan kekufuran diri mereka sendiri. Mereka itu ialah orang-orang yang rosak binasa segala amalannya dan mereka pula kekal di dalam neraka” Surah Al-Taubah ayat 17. Ayat ini menerangkan dengan jelasnya bahawa kesucian masjid tidaklah seharusnya dicemarkan oleh orang kafir kerana mereka sering melakukan sesuatu perbuatan yang syirik, dan dalam keadaan ini mereka mungkin melakukan perkara yang syirik  di dalam masjid.
6.  
         Sebab itulah di dalam ayat berikutnya Allah berfirman “Hanya sanya yang layak memakmurkan masjid Allah itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah. Mudah-mudahan mereka termasuk di dalam golongan yang mendapat petunjuk” Surah Al-Taubah ayat 18.

Prinsip dan dasar umum yang dijelaskan oleh Allah SWT tentang masjid dari ciri-ciri fizikal dan spiritualnya, dari aktiviti dan menghidupkannya, dari segi kekuatan fizikal dan keindahan luaran dan dalaman, jasmani dan rohani yang menghiasi masjid, haruslah di fahami dan diterjemahkan dengan sebaik-baiknya dalam merangka program dan perancangan untuk menjadikan masjid sebagai pusat ibadat, muamalat, pendidikan dan pengajaran, ilmu pengetahuan, serta aktiviti dunia akhirat yang komprehensif, maka untuk melaksanakan semuanya ini, umat Islam memerlukan kajian dan penyelidikan yang teliti.


,,,,,,,,,,,,,,,,,,Bersambung...........

Thursday, May 1, 2014

Bah ke-3

1.   

     (Bahagian Ketiga)
     
      Mengalatkan Masjid
(
  Kaum Munafik  menyedari peranan penting masjid dan kedudukannya yang agung dalam hati dan akidah umat Islam, sebab itulah mereka cuba mengalatkan masjid untuk tujuan jahat mereka, tetapi Allah Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui, lalu Allah menyelamatkan akidah dan masyarakat umat Muslimin dari tipu daya dan helah mereka yang jahat itu, dan mewahyukan kepada baginda Rasulullah SAW supaya meruntuhkan niat dan amalan mereka dengan binaan masjid topeng itu.
3.    
   Akidah dan lambang kekuatan umat Islam tertegak dengan kukuhnya di atas binaan masjid, dan hal ini disedari oleh musuh-musuh Islam sendiri yang mungkin berniat untuk meruntuhkan masjid suci Islam sekiranya mereka mampu untuk melemahkan Islam dan umatnya itu. Hal ini sedang berlaku kepada Al-Masjid-Al-Aqsa ketika regimi Yahudi itu melakukan banyak kerosakan kepada masjid suci itu dan mengawalnya dengan ketat supaya umat Islam sentiasa merasa amat tertekan untuk menggunakan masjid ini bagi menunaikan kewajipan mereka kepada Allah SWT. Malah dalam konteks ini kita pernah mendengar cita-cita beberapa pihak ekstremis musuh Islam yang berangan-angan untuk menyerang Masjid Al-Haram sendiri yang menjadi lambang kekuatan umat Islam sekarang ini.
4.   
    Umat Islam haruslah menyedari akan ancaman ini yang akan berterusan buat selama-lamanya, dan usaha ini tidak hanya akan menjelma dalam keruntuhan masjid secara fizikalnya sahaja, malah mungkin sucara fizikalnya masjid akan terus tertegak dengan binaannya, namun fungsi dan pengisian masjid mungkin akan cuba dicemari dengan pengisian berbentuk kufur dan syirik yang tidak disedari oleh umat Islam sendiri.


................Bersambung.........

Pageviews last month