Wednesday, December 31, 2014

MENJELANG 2015

SEMOGA SEJARAH BURUK UMAT ISLAM AKAN BERAKHIR

Tahun 2014 menyaksikan perpecahan ummah Islam seluruh dunia.  Tanpa mencuba untuk menuding jari kepada pihak lain, umat Islam sendiri sebenarnya yang menyebabkan perpecahan dan kerisis sesama mereka sendiri.
 
Kerisis sesama umat Islam berlaku dalam satu keadaan yang amat parah dan serius, iaitu dengan berlakunya sejarah baru yang berlarutan dengan pertarungan kuasa dan pengaruh, perpecahan kerana aliran mazhab, aliran puak, etnik dan sebagainya, yang membawa kepada pertumpuhan darah, pembunuhan, penculikan dan seribu satu macam keganasan yang amat mencabar nilai-nilai kemanusiaan dan akhlak Islamiah itu sendiri.
 
Dunia Islam tidak setabil. Ekonominya tercabar. Peperangan antara rakyat dan pemerintah, malah rakyat sesama rakyat, menutup sama sekali arena politik yang sihat, pembangunan ilmu dan pendidikan, semuanya hancur dalam kehancuran gedung ilmu, sekolah dan universiti, bangunan dan industri, pertanian dan perniagaan, malah mecipta sejarah buruk dalam ribuan pelarian perang, dan kelahiran kumpulan-kumpulan ekstrem dan radikal atas nama Islam....
 
Hal ini amat mengelirukan persepsi dan gambaran sebenar tentang Islam, tentang jihad, syahid, perang pada jalan Allah atau jalan syaitan, semuanya menghancurkan pemahaman umat Islam tentang agamanya yang sebenar, erti perang, jihad, berkorban kerana agama dan nafsu, semuanya menjadi kucar kacir dan haru hara dalam pemikiran umat Islam, tua dan muda....
 
Kita amat berharap bahawa menjelang tahun baru 2015, malah menjelang hari keputraan Rasulullah SAW pada 12 Rabiul Awwal sehari dua ini, umat Islam seharunya telah mempelajari banyak perkara dari sejarah hitam mereka .
 
Malah umat Islam di negara kita sendiri pun akan banyak mempelajari dari kesilapan dan kepincangan negara dan umat di negara yang lain. Kehakisan ilmu dan nilai akhlak Islam di mana-mana saja haruslah diambil iktibar oleh segala peringkat rakyat Malaysia.
 
Tanpa peperangan dan pertumpahan darah yang serius di negara kita ini pun, maka bencana alam dalam banjir dan tsunami kecil yang melanda negara kita ini agak cukup untuk mengingatkan kita tentang pengurusan alam dan pencerobohannya yang agak banyak dilakukan oleh tangan kita sendiri.
 
Ketamakan nafsu dan kebendaan manusia yang hilang pertimbangan nilai moral dan kerohaniannya, telah banyak sekali merosakkan tabiat alam, cuaca, sungai, tasik dan lautan negara kita, merossakkan gunung ganang dan bukit bukau, serta hutan belantara kita yang sepatutnya selama ini terpelihara dengan baik....
 
Allah tidak akan mengubah nasib kita, sekiranya kita tidak berusaha untuk mengubahnya sendiri ...Maka Allah tidak akan mengubah sejarah kita sekiranya kita sendiri tidak berusaha mengubahkannya, mengubah nilai luaran dan dalaman, material dan kerohanian, jiwa dan jasad kita....
 
Demikianlah harapan kita semua. Harapan dan doa kita menjelang tahun baru hari ini........tahun 2015...

Saturday, December 27, 2014

ULANG TAHUN TSUNAMI DAN BANJIR BESAR DI NEGARA KITA



TANDA-TANDA KEKUASAAN ALLAH

Tanggal 26 Disember 10 tahun yang lalu, iaitu pada tahun 2004, satu peristiwa bencana alam yang pada umumnya tidak pernah kita alami dalam umur kita, telah berlaku, iaitu bencana alam yang bernama Tsunami, ketika lautan memuntahkan airnya setinggi gunung melanda segala bangunan dan mercu tanda bumi, pokok-pokok besar, hutan belantara, termasuk kenderaan dan pengangkutan laut dan darat, yang besar dan kecil, mengalami kemusnahan yang besar, dihanyutkan puluhan kilometre ke darat.
 
Ombak raksaksa menyapu bersih segala bangunan dan objek yang dilandanya menjadi padang jarak pedang tekukur puluhan kilometer, kecuali beberapa buah bangunan seperti Masjid Al-Rahman di Acheh, yang bangunan dasarnya masih dapat bertahan pukulan badai besar itu, kekal tegak di tengah-tengah tanah lapang...............dengan kudrat Maha Pencipta, Allah Subhanahu Wata'ala.
 
Kini, menjelang penghujung Disember 2014, ketika dunia menyambut 10 tahun peristiwa Tsunami, banyak negara dunia sekali lagi diancam bahana limpahan air dari bumi dan langit, iaitu banjir besar yang mengancam puluhan ribu manusia, termasuk di negara kita, yang sedang bergelut dengan bahaya yang tidak dapat di tahan dan tidak mungkin di lawan itu. 
 
Dunia moden yang telah berkembang pesat dengan kemajuan pertanian dan perindustrian sehingga dapat menguasai bidang-bidang itu dengan rekaciptanya yang tinggi, disusuli pula dengan kemahiran dan penguasaan ilmu paling tinggi dalam era teknologi yang canggih dan maju, sehingga menjadikan sesuatu yang mustahil pada masa lampau itu sebagai sesuatu yang dapat dikuasainya dengan mudah dalam zaman ICT, akhirnya tidak dapat melakukan sesuatu ketika berhadapan dengan peristiwa tsunami dan bencana alam yang hebat ini.
 
Tsunami dan banjir, tanah runtuh dan ribut salji yang besar, gunung merapi dan muntahan labanya yang amat panas, ribut pasir dan gelombang besar puting beliung yang memutarkan muka bumi dan udara, tidak dapat ditahan dan di lawan oleh sebarang ciptaan manusia dengan ilmu sains dan teknologinya.
 
Negara maju dan negara mundur, kaya dan miskin, di Timur dan di Barat, yang dilanda oleh ancaman dan bala ini, akan mengalami nasib yang sama, kemusnahan dan kehancuran, kehilangan nyawa dan harta benda, menjadi manusia yang kerdil yang hanya dapat menonton dan menerima akibatnya yang amat padah dari bencana alam ini.
 
Kita membaca di dalam kitab suci Al-Quran bagaimana umat-umat terdahulu, yang degil dan sombong, yang menentang para Rasul dan Nabi, menentang seruan tauhid dan penyerahan diri kepada Allah yang maha berkuasa, akhirnya menerima nasib yang sama, kemusnahan dan kehancuran, kebanyakannya kerana bencana banjir dan air dari bumi dan langit, yang mengepung dan menenggelam mereka yang degil, hilang lesap dari permukaan bumi, kecuali orang-orang yang beriman.
 
Inilah sebenarnya tanda-tanda kebesaran Allah dan kekuasaan-Nya yang di sebut sebagai "Ayat-ayat" Allah untuk menusia berfikir dan menggunakan segala kebijaksanaan dan hikmahnya, untuk memahami kekuasaan Tuhan yang maha esa dan berkuasa, yang pada orang Barat di istilahkan sebagai "Mother Nature" iaitu kejadian alam secara tabi'e tanpa sebarang kuasa lain, iaitu Allah SWT.
 
Falsafah orang yang tidak percayakan kuasa ghaib iaitu Allah SWT, tetap mengingkari kewujudan Tuhan Yang Maha Esa, tetapi falsafah keagamaan kita orang yang beriman, ialah pengakuan kewujudan Allah SWT yang maha esa.
 
Semoga ketika kita mengingati segala peristiwa duka berlakunya Tsunami 10 tahun yang lalu, dan peristiwa kecil setengah Tsunami yang sedang melanda diri kita sekarang, akan menambahkan iman kita dan memperkuatkan akidah kita tentang kewujudan Allah dan kekuasaan-Nya, yang menguasai langit an bumi, serta seluruh alam ini.
 
Allah SWT mengingatkan kita di dalam surah Al-Sajdah bahawa kita dirasakan-Nya dengan musibah dan azab yang kecil di dunia ini, supaya kita akan lebih menginsafi akan balasan Allah yang lebih besar lagi di akhirat nanti...mudah-mudahan kita kembali yakin kepada Allah....(Ayat 21)
 
Tsunami dan banjir serta bencana alam lain di bumi ini adalah amat kecil musibahnya dan azabnya, jika dibandingkan dengan azab Allah SWT di hari akhirat nanti bagi orang yang mendurhakai-Nya. 
 
 
 
 





Monday, November 24, 2014

PhD Ketika Berusian Enam Puluhan



ORANG TUA ZAMAN INI....

Jangan hairan, orang tua zaman ini tidak seperti orang tua zaman dulu lagi.
Kini orang tua berumur enam puluhan mulai menjejaki kaki ke dalam dewan Konvo menerima ijazah, bukan ijazah pertama, tetapi ijazah Sarjana lengkap dan ijazah kedoktoran, PhD, bergelar Doktor Falsafah....

Itu yang berlaku di dalam Majlis Konvokesyen Universiti Malaysia Sabah (UMS) kali ke-16, dan di dalam Majlis Konvokesyen UiTM kali ke-81 sehari dua ini di Kota Kinabalu, Sabah dan Shah Alam, Selangor.

Ketika saya menerima ijazah PhD dalam tahun 1975 dulu, saya merasakan umur saya telah agak lanjut, iaitu berumur 38 tahun baru menerima ijazah PhD, tetapi apabila membaca bahawa Yussof Ladi, yang kini bergelar Dr Yussof Ladi menerima PhD di UMS ketika berusis 61 tahun, dan Datuk Ir. Abdul Latif Mohd. Som, yang kini bergelar Datuk Dr Ir. Abdul Latif menerima PhD ketika berumur 59 tahun, maka saya segera menyedari bahawa orang-orang "senior" warga emas sekarang ini jangan di pandang enteng lagi.....

Mereka sesungguhnya lahir sebagai manusia yang penuh semangat dan penuh hemah untuk menerokai ilmu pengetahuan dalam usia sepanjang itu, ketika orang tua tradisional kita  akan mengungkapkan kata-kata "apa lagi nak dikejarkan, hari telah senja, rumah kata pergi, kubur kata mari"  duduklah sahaja di rumah berwirid dan mengingati mati.....yang kata-kata itu seolah-olah menunjukkan bahawa apa-apa yang dianggap berunsur "keduniaan" ini tak perlulah dikejarkan........termasuklah meneruskan pengajian ke peringkat tinggi....

Memang benar kata-kata yang dikeluarkan oleh Dr Yussof Ladi bahawa tekad beliau meneruskan pengajian pada usia yang semakin lanjut adalah kerana percaya pada prinsip proses pembelajaran seumur hidup. Prinsip inilah sebenarnya yang dicetuskan oleh ajaran Islam iaitu dasar "menuntut ilmu dari dalam buaian sehingga ke liang lahad" 

Saya percaya bahawa Datuk Dr Ir. Abdul Latif Mohd. Som juga memahami falsafah pembelajaran seumur hidup ini, dan lebih manis lagi apabila beliau mengatakan bahawa "minat mendalam di dalam pelajaran didorong oleh isteri yang juga seorang ahli akademik......" dan lebih menarik lagi ialah pandangan beliau yang mengatakan ..."Saya merasakan dengan banyak berfikir, risiko penyakit alzheimer dapat dikurangkan"...... 

Kesimpulannya bahawa mempelajari ilmu itu tidak punya had sempadan umur dan masanya. Ilmu Allah ini amat luas dan banyak sekali, sebab itulah ketika kita membaca surah Al-Kahfi, maka di akhirnya kita akan menemui ungkapan ajaib kitab suci Al-Quran yang menyebut bahawa "Sekiranya seluruh air lautan itu menjadi dakwat untuk menulis kalimat-kalimat (ilmu) Allah, maka air lautan itu akan kekeringan sebelum lagi ilmu Allah itu selesai di tuliskan, (bahkan) demikian juga halnya sekiranya ditambah sekali ganda lagi air lautan itu.....

Kerana hakikat inilah Islam merupakan wadah pertama yang mengungkap dan mengkonsepsikan "pembelajaran seumur hidup" (Life long education) sebelum lagi UNESCO menekankan tentang falsafah ini...

Satu hakikat yang amat terserlah dari realiti ini, bahawa kegigihan warga mas ini, seharusnya di perkatakan dengan seluas-luasnya di merata-merata, agar kejayaan ini menjadi dorongan untuk generasi muda dan baru, generasi X, Y, Z dan seterusnya untuk menuntut ilmu, menjadi pemikir dan produk yang berkualiti, dunia dan akhirat.

Orang-orang yang berhemah sekarang ini akan mencari bukan hanya satu ijazah PhD, malah mungkin dua atau tiga PhD kerana kelazatan menuntut ilmu dan menerokai bidang baru dalam kehidupan manusia yang semakin canggih sekarang ini...,,




Monday, October 20, 2014

MEMPELAJARI AGAMA DI MERATA JALAN


MARI SENTUH ANJING


Mempelajari agama di dalam bilik darjah yang teratur secara tradisional nampaknya telah bertukar menjadi tradisi baru iaitu mempelajari agama di ruang pasar raya, di tepi-tepi jalan, di pentas politik, termasuk di pentas kempen pilihan raya dan sebagainya. 

Ajaran agama dengan kaedah bersemuka dengan guru yang mahir, dan berpandukan kepada teks Al-Quran dan Hadis, juga buku-buku  yang berotoriti, nampaknya telah diganti dengan sesiapa saja yang dapat memberikan fatwa dan ajaran mudah, tentang najis yang berbagai jenis, anjing dan kucing, dan akhirnya mungkin juga akan dirangkumi binatang-binatang yang lain.

Para mufti dan guru agama yang sepatutnya dapat memberikan pengajaran yang lebih komprehensif dan terperinci, akan hanya dapat memberi komen susulan, yang tidak akan di dengari sangat.,kerana yang mengajar di tepi jalan dan ditempat awam itu biasanya akan lebih menarik perhatian kerana telah memecahkan tradisi pengajaran agama yang telah "kuno" dan "tidak progresif" malah para guru yang dulunya berpandukan pengajaran feqah mazhab yang empat, tidak akan muncul lagi di pentas politik, atau di gerai-gerai makan, malah di pusat membeli belah untuk membuka kitabnya yang tebal dan berjilid-jilid itu untuk mempelajari sesuatu hukum, kerana sesuatu hukum dapat dikeluarkan begitu sahaja tanpa memerlukan perdebatan dan dalil-dalil yang terperinci..begitu mudah, tanpa tafsiran, tanpa tujuan..

Sesiapa saja boleh menjadi mufti dan guru agama, sesiapa saja boleh menghebohkan ajaran di kota raya itu di dalam media sosial, seolah-olah ajaran itu adalah yang paling popular dan di ikuti ramai, malah oleh orang Islam dan bukan Islam juga. Sesiapa saja dapat menjadi mujtahid atau ahli ijtihad untuk mencari hukum baru dan lama tanpa perlu memenuhi syarat-syarat untuk berijtihad.

Dulu, guru dan mufti, mengajar dengan ikhlas demi kerana ajaran agama dari Allah. Sekarang orang mengajar agama, termasuk tentang kepelbagaian najis dari pandangan agama tanpa mazhab, telah melangkau batasan sekolah dan madrasah, surau dan masjid, entah kemana-mana saja terutamanya di tempat yang lebih glamor..sehingga pandangan di tepi jalan itu telah menjadi fatwa yang muktamad, mengatasi fatwa mufti dan guru agama, dan sesiapa saja dapat mempopulkarkan pengajaran ini, di media, berita, malah di mana-mana saja...

Elok sangatlah kita mengalu-alukan pentas dakwah dan ajaran agama yang bersepah-sepah di atas jalan, lorong-lorong, kedai, gerai, malah pasar raya dan pusat membeli belah....

Elok sangatlah orang politik taksub menjadi guru agama segera untuk menerangkan tentang sesuatu hukum dan fatwa, terutamanya dalam proses mengambil hati orang-orang yang sedia mencabar ajaran agama Islam dan kesuciannya....

Elok sangatlah hukum hakam yang dikompromikan ini menjadi modal politik, bukan kerana agama, malahan bermotifkan politik sempit, dalam jangka panjang dan pendek untuk memancing undi dan mendpat pengaruh ....

Elok sangatlah ahli politik partisan murahan ini bertindak melelongkan agama dan kesuciannya, tanpa lagi mempedulikan kaedah epestimologi dan metodologinya yang asli dan ilmiah....

Kita tunggulah saja saat-saat keruntuhan kesucian agama dan ilmu serta hikmahnya di tangan penjaja-penjajanya yang berkeliaran seperti anjing hutan yang berkeliaran mencari mangsanya...

Tunggulah...tunggulah....tunggulah.....


Sunday, October 19, 2014

FATWA: BERJIHAD ATAU BERBUNUHAN


KITA MEMERLUKAN FATWA


Penglibatan umat Islam dari Malaysia di dalam peperangan di Asia Barat seperti di Syria, khususnya di dalam pasukan ISIS, tidaklah merupakan satu penyelewengan terhadap agama pada pandangan mereka, kerana selain dari mereka, terdapat umat Islam dari negara lain yang turut sama dalam peperangan itu.

Mereka turut berjuang di sana adalah berasaskan kefahaman mereka sendiri bahawa perjuangan itu adalah satu jihad untuk mempertahankan agama. 

Mereka membina kefahaman ini di atas keyakinan mereka bahawa perjuangan yang sedang berlaku sekarang ini adalah perjuangan menentang "musuh Islam" Amerika Syarikat dan kuncu-kuncunya yang menentang Islam, termasuk perjuangan menentang umat Islam sendiri yang menyokong "musuh Islam" itu.

Berdasarkan kefahaman ini, maka mereka beriktikad bahawa perjuangan menentang "musuh Islam" itu adalah "perang fi sabilillah" yang dituntut oleh agama, dan dalam perjuangan ini umat Islam seharusnya sedia berkorban harta dan nyawa mereka, malah sesiapa yang terkorban di dalam perjuangan ini, bererti mereka terkorban sebagai syahid yang dijaminkan syurga.

Hal inilah yang telah tergambar di dalam kefahaman umat Islam, khususnya angkatan muda Islam dari berbagai pelosok dunia pada hari ini, yang menarik mereka untuk turut sama dalam perjuangan bersenjata golongan tersebut.

Oleh itu, pihak otoriti agama di negara kita ini haruslah segera memberikan penjelasan kepada umat Islam di Malaysia, apakah "fatwa" yang tergambar di dalam kefahaman mereka bahawa perjuangan  itu sebagai perang "sabil"  benar dan sahih atau sebaliknya.

Fatwa yang sebenarnya mengenai hal ini haruslah segera di buat berdasarkan "ijmak" rasmi para Mufti di negara kita ini, dengan dalil-dalil yang nyata dari teks al-Quran dan Hadis, serta pandangan ulamak Islam terkemuka sekarang ini tentang hukum tersebut.

"Fatwa" yang dikeluarkan oleh pihak-pihak tertentu yang terlibat di dalam konflik ini atas nama agama, tentulah tidak seharusnya mempengaruhi mereka, kerana di dalam perjuangan berdarah di kawasan bergolak di Timur Tengah itu, pada umumnya lebih bermotifkan politik, kuasa, perselisihan mazhab secara sempit, dan mungkin juga berdasarkan qabilah atau tribal yang sedia wujud di dalam masyarakat Jahiliah di sana sebelum kedatangan Islam lagi.

Hal ini memerlukan penjelasan yang berpaksikan ilmu dan akhlak, contoh perjuangan Rasulullah SAW yang sahih, sejarah perjuangan dan peperangan ketika permulaan Islam, iaitu dalam proses menegakkan agama Allah SWT, dan sejauh manakah peperangan itu disyariatkan ketika dalam perjuangan menegak dan mempertahankan agama Allah.

Semuanya ini memerlukan fakta dan prinsip dari perjuangan Rasulullah SAW ketika itu, yang dapat dijadikan perbandingan pada masa kini, ketika terlalu banyak keganasan dan permbunuhan yang sedang berlaku di dalam masyarakat Islam, dan ketika terlalu banyak pandangan yang dikeluarkan tentang dasar dan perjuangan menegakkan agama Allah dan keharusan membunuh sesama manusia, termasuk sesama Islam sendiri.

Sekurang-kurangnya kita di Malaysia akan dapat melakukan "ijtihad" ini dengan cara yang amat konprehensif dan menyeluruh untuk membetulkan kefahaman anak-anak muda kita mengenai pergolakan yang berlaku di negara luar itu, yang dalam kebanyakan isunya lebih bermotifkan dorongan penjajahan terhadap agama Islam sendiri oleh musuh-musuh Islam, atau satu "permainan" kotor yang sedang di mainkan oleh para pengamal politik yang sempit dan gila kuasa, atau kerana sebab-sebab lain, yang telah mereka cipta berbagai-bagai persepsi salah atas nama agama kita yang suci.

Berdasarkan hal inilah kita di Malaysia perlu mengkaji isu ini dari segala aspek, dan memberikan pandangan yang sebenarnya sebagai fatwa agama untuk difahamai oleh umat Islam di Malaysia ini.

Kita tidak boleh mengharapkan pertubuhan negara-negara Islam (OIC) atau Majlis Fatwa mereka mengeluarkan fatwa, kerana negara-negara Islam di dunia Islam tidak mungkin dapat bersatu dalam hal ini, malah mungkin juga tidak mempunyai keupayaan umtuk duduk bersama mencari penyelesaian tentang hal ini dari segala sudutnya, termasuk dari sudut fatwanya.

Pihak berkuasa agama di negara kita mungkin mempunyai kekuatan yang lebih mantap dari OIC sendiri, khususnya untuk membicarakan hal ini untuk kepentingan umat Islam di negara kita ini sendiri, yang nampaknya turut keliru dalam isu ini. 

Sunday, October 12, 2014

ISLAM DAN KEGANASAN?

ISLAM TIDAK MENSYARIATKAN KEGANASAN….

Ramai orang terpengaruh dengan gerakan keganasan, termasuk pembunuhan sesama sendiri, kerana menganuti kepercayaan bahawa Islam mensyariatkan keganasan dan pembunuhan terhadap golongan yang diiktikadkan sebagai musuh Allah dan musuh agama Islam.
Sebenarnya Islam tidak semudah itu mensyariatkan peperangan dan pembunuhan tanpa dalil-dalil yang jelas dan nyata dari Al-Quran dan Hadis serta fatwa yang muktabar dari para ulamak, yang menyatakan dengan terang bilakah peperangan itu disyariatkan dan menjadi satu amalan yang direstui oleh syarak.
Penulis amat mengharapkan bahawa penjelasan dan fatwa yang jelas tentang hal ini dapat di sebar luaskan kepada masyarakat kita, kerana para belia Islam dan angkatan muda kita pada umumnya amat ghairah untuk bertindak melaksanakan syariah agamanya walau pun dengan mengorbankan nyawanya sendiri, sedangkan tindakan mereka ini adalah dilakukan di dalam kejahilan, tanpa panduan agama yang sahih
Tanpa penyebaran ilmu dan pengajaran Islam yang fundamental dalam isu ini sebagai satu wadah pendidikan yang meyakinkan umat Islam, termasuk di negara kita, maka selama itulah kita akan terus menerus menyaksikan dunia Islam berada dalam kerisis peperangan dan pembunuhan yang hanya akan merosakkan imej dan prestasi agama Islam yang maha suci.
Kebangkitan Islam yang meluas sejak tahun-tahun tujuh puluhan di seluruh dunia telah menyaksikan pembangunan Islam yang dinamik di Timur dan di Barat, di dalam dunia Islam dan dunia lain, dan pembangunan ini telah dilihat sebagai satu agenda pembangunan agama Islam yang universal dan global, malah memberikan kekuatan kepada umat Islam dalam bidang ilmu pengetahuan, ekonomi, sains dan teknologi, juga dalam aspek kekuatan umat Islam umumnya, yang secara langsung atau tidak langsung menghimpit malah ada kalanya mengancam agama-agama lain.
Maka dalam scenario ini, dalam situasi yang senyap-senyap pula, kita dapat  merasakan bahawa amaran Allah SWT yang membawa tujuan bahawa Yahudi dan Nasrani tidak akan rela dengan agama yang dibawa oleh Rasulullah SAW itu, telah mulai menjelma dalam satu permainan di tengah-tengah pentas dunia dalam bentuk permainan yang tersembunyi mesejnya dan amat licin sekali.
Pihak Zionis dan pelampau Barat akan mulai memasukkan jarum permusuhan di dalam dunia Islam, dan dengan halus pula mulai menyamar dan bermain wayang yang menggambarkan bahawa umat Islam sedang menghadapi gerakan sekular yang amat ekstrem dan gerakan kemodenan melampau yang seharusnya ditentang berhabis-habisan oleh umat Islam yang masih berpegang teguh dengan “ajaran dan syiar” Islam yang telah dicabulu oleh orang Islam sendiri.
Dengan itu timbullah iktikad bahawa keganasan melampau, malah pembunuhan dan peperangan adalah merupakan satu amalam yang seharusnya dilakukan berdasarkan ajaran syariah Islam sendiri. Perpecahan dan kerisis kefahaman mazhab dan amalan ijtihad dalam masyarakat Islam telah di api-apikan begitu rupa oleh anasir zionis dan nasara tadi, sehingga timbullah puak-puak yang merasakan bahawa mereka saja yang benar-benar berjuang kerana Islam, dan merekalah yang menentang “musuh-musuh” Allah, yang mengikut syariah, maka golonagn musuh itulah yang seharusnya dibunuh, kerana membunuh musuh Allah adalah merupakan tuntutan syariah, dan sesiapa yang terkorban di dalam proses ini akan mati syahid, dan akan masuk syurga.
Ajaran Islam yang memberikan ganjaran syurga kepada para pejuang yang berjuang dan berjihad bersama-sama Rasulullah SAW ketika menegakkan agama tauhid di kalangan masyarakat jahilliyyah dan kuffar telah secacara mudah di selewengkan kepada pejuang semasa yang kononnya berjuang menegakkan agama Allah dan mempertahankan agamanya tanpa memeriksa segala prinsip dan ajaran Islam yang sebenarnya tentang jihad, dan membuat usul periksa berdasarkan dalil-dalih syariah yang sah tentang siapakan musuh Allah dan siapakah musuh agama itu.
Beberapa kurun dan sehingga ke dekad-dekad yang terakhir ini tidak terlihat kepada para sarjana dan ahli sosiologi serta antropologi Barat bahawa agama itu mempunyai relevensi kepada pembangunan dan aktibviti dinamik manusia, terutamanya agama Yahudi dan Kristian, untuk pembangunan masyarakat dan negara yang diasaskan kepada ajaran agama itu.
Tetapi sejak kebangkitan Islam, dan kelihatannya bahawa Islam mempunyai sifat dinamik dalam menjadikan petrol sebagai senjata, kejatuhan Shah Iran yang ditunjangi begitu kuat oleh Amerika, malah kekuatan Arab yang mulai mengancam penjajahan Yahudi ke atas Palestin, maka kuasa Barat dan penganut agama mereka mulai membuka mata, dan mulai merancangkan tektik serta strategi untuk melemahkan Islam dan umatnya, termasuklah segala kekusutan dan kerisis yang berjaya dilakukan di dalam dunia Islam sekarang ini.
Umat Islam yang masih lemah iman dan kekuatan syariahnya, akhirnya menyerah kalah kepada ketentuan nasib dan matlamat yang dirangkan oleh musuh-musuhnya, sehingga akhirnya Islam mulai dicemarkan oleh umatnya sendiri dan mulailah jarum permusuhan yang di cucukkan ke dalam badan mereka oleh musuh-musuhnya telah memberikan buruk dan amat menyakitkan.

Kewajipan kita sekarang ialah memperkuatkan daya tahan kita ketika menghadapi permainan kotor orang lain, dan mencerahkan minda generasi baru kita tentang merbahanya serangan virus dan kuman musuh-musuh kita. Islam tetap suci dan kuat, tetapi yang kotornya ialah fenomena yang bernama “Islamism” , bukan ummah sebagai penganut Islam, tetapi Islam politik yang diselewengkan. 

Monday, September 22, 2014

KEIZINAN BERPERANG DALAM ISLAM


Dasar keamanan dan keharmonian Islam

Seorang lagi rakyat Malaysia meninggal dunia kerana terkena tembakan di Syria mengikut berita akhbar tanggal 15 September 2014. Mengikut berita itu lagi, jenazah ini akan dikebumikan di Turki bersebelahan mayat anggota lain dari Malaysia yang telah terkorban sebelum ini.

Dalam konteks ini penulis tidak bermaksud untuk membicarakan tentang hukum dan fatwa berhubung kematian ini, sama ada sebagai seorang yang berjihad dan terkorban sebagai syahid, ataupun meninggalnya sebagai anggota kumpulan militan yang terkorban secara sia-sia.
Soal hukum dan fatwa ini bukanlah boleh dipermain-mainkan seperti kita menghukum dalam urusan dunia yang tidak mempunyai kaitan dengan hukuman berat dan mempunyai implikasi balasan di akhirat sama ada masuk syurga atau masuk neraka.

Ummah seluruh dunia yang sepatutnya telah bertindak menubuhkan badan antarabangsa sendiri untuk memastikan hal ini, kerana isu ini sekarang telah menjadi isu individu dan kumpulan tertentu, termasuk dalam pentafsiran apakah sebenarnya perjuangan yang berkonsepkan 'jihad' 'mati syahid' malah siapakah 'musuh Allah' dan siapakah sebenarnya 'musuh Islam yang halal darahnya' dan sebagainya.

Sekarang perkara ini nampaknya menjadi isu dan hak mutlak kumpulan dan golongan masyarakat tempatan sendiri yang menentukan konsep dan corak perjuangan dan pembunuhan yang dilakukan sesama Islam. Siapakah yang benar dan siapakah yang salah. Ketika dua kumpulan Islam mengangkat senjata dan berbalas tembakan untuk membunuh 'musuh' masing-masing, kedua-dua kumpulan ini akan berteriak Allahu Akbar ketika berjaya membunuh 'musuh' malah semua pihak akan mengangkat bendera yang bertulis kalimah suci, dan menghalalkan darah lawan mereka.

Umat Islam seharusnya perlu mempelajari erti dan konsep perang dalam Islam berdasarkan ajaran al-Quran dan Sunnah, mengambil teladan daripada sirah dan contoh Rasulullah SAW dalam sejarah perjuangan Baginda yang panjang ketika mula-mula menyampaikan amanah Allah SWT, membawakan ajaran tauhid dan seterusnya daripada peristiwa Hijrah baginda dan kembalinya semula ke Mekah sehingga baginda wafat.

Islam sebenarnya membawakan misi keamanan dan keharmonian kepada manusia. Semua Nabi dan Rasul utusan Allah SWT diakui oleh umat Islam sebagai utusan-Nya. Malah kehadiran manusia dengan kepelbagaian agama juga merupakan kejadian Allah yang seharusnya diterima dan dihormati oleh umat Islam.

Ayat 8 dan 9 Surah Al-Mumtahanah menjelaskan tentang kehidupan bersama secara aman dan adil (peaceful co-existence) ketika tidak wujudnya sebarang permusuhan di antara kedua belah pihak, iaitu ketika Allah SWT menjelaskan bahawa "Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang yang tidak memerangi kamu kerana agama kamu, dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu. Sesungguhnya Allah mencintai orang yang berlaku adil."

Namun begitu di dalam ayat yang seterusnya barulah Allah menerangkan bahawa: "Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadi teman rapat kepada orang yang memerangi kamu kerana agama kamu, dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu orang lain untuk mengusir kamu. Sesungguhnya sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang yang zalim."

Keharmonian
Dua perkara yang memberikan justifikasi supaya orang Islam tidak seharusnya berteman rapat dan berlaku adil kepada orang lain ialah ketika mereka itu memusuhi orang Islam kerana agamanya, dan mengusir orang Islam dari kampung halaman dan negaranya secara yang zalim, sama ada dengan bertindak secara bersendirian atau berkomplot dengan musuh Islam untuk merampas rumah tangga dan negara orang Islam sendiri. Maka dalam keadaan ini Allah melarang orang Islam daripada bertolak ansur kepada musuh Islam itu.

Sebab itulah telah disebut di atas bahawa misi Islam ialah membawakan keamanan dan keharmonian sesama manusia, iaitu ketika umat Islam tidak dimusuhi kerana mereka ialah orang Islam dan selama mana rumah tangga, kampung halaman dan negara mereka tidak dirampas secara zalim, kerana agama dan harta benda serta negara orang Islam tidak harus dicerobohi.
Hal yang sama diterangkan oleh Allah SWT dalam Surah Al-Haj ayat 39 yang menjelaskan bilakah orang Islam boleh menentang kekerasan musuh secara berperang, yang bermaksud: "Diizinkan berperang bagi orang (Islam) yang diperangi (oleh golongan penceroboh) kerana sesungguhnya mereka telah dianiya. Sesungguhnya Allah amat berkuasa untuk menolong mereka (mencapai) kemenangan. Iaitu mereka yang diusir dari kampung halaman mereka tanpa mempunyai alasan yang benar, namun semata-mata kerana mereka berkata: Tuhan kami ialah Allah."

Pentafsiran yang tepat tentang kewajaran berperang dan bertindak secara kekerasan ini hendaklah dibuat dengan berilmu dan berhikmah, bukan pentafsiran melulu yang memberikan justifikasi untuk berbunuhan sesama Islam atas tiket jihad, syahid dan syurga…
Amat berbahaya sekiranya kita membawa mesej kepada anak-anak muda kita bahawa pertempuran berdarah dan maut di negara Islam di Asia Barat itu sebagai jihad yang membawa kepada syahid dan syurga, seperti yang juga diberikan oleh sesetengah komen dalam media sosial di negara kita sendiri tanpa usul periksa dan ilmu yang mendalam.

Komen-komen yang berbentuk fatwa ini tidak harus dibuat sewenang-sewenangnya oleh mana-mana individu atau kumpulan yang tidak bersandarkan dalil yang tepat mengikut ajaran Islam, malah hanya berdasarkan politik sempit atau mazhab dan aliran yang lain, bukan kerana perjuangan Islam yang sebenarnya.

Saturday, September 13, 2014

FAHAMI ISTILAH ISLAM...........

Memahami Erti Sebenar Jihad, Syahid dan Syurga
DUNIA sekarang menyaksikan umat Islam berperang dan berbunuhan sesama sendiri, seolah-olah agama membenarkan peperangan dan pembunuhan. Golongan yang mengaku berjihad atas nama Islam, atas nama negara Islam, atas nama tentera Khalifah juga, akan memancung kepala sesama Islam.

Hal ini amat mengelirukan kerana Islam tidak membenarkan pembunuhan kecuali di dalam kes-kes tertentu yang amat kecil perangkaannya. Malah antara kesalahan pertama yang diharamkan oleh Islam ialah perbuatan manusia zaman jahiliah yang membunuh anak-anak mereka yang baru dilahirkan.

Al-Quran di dalam surah Al-An’am (6) ayat 151 menerangkan dengan jelas di antara perkara yang diharamkan ialah perbuatan membunuh anak-anak. Maka Allah SWT menerangkan bahawa sekiranya pembunuhan bayi itu dilakukan kerana takut tidak dapat diberikan makanan kepada mereka, maka Allah yang memberikan rezeki kepada anak-anak itu, malah Allah jugalah yang memberikan rezeki kepada mereka yang membunuh anak-anaknya itu.

Dengan ini ternyata bahawa jiwa dan nyawa manusia itu adalah sesuatu yang suci dan perlu dipelihara, sebab itulah Allah melarang manusia dengan sekeras-kerasnya jangan membunuh orang dan jangan pula membunuh diri sendiri.

Malah ajaran agama menuntut manusia memelihara nyawanya, sehinggakan jika seseorang itu akan mati jika dia tidak memakan makanan yang haram seperti bangkai, maka dia hendaklah memakannya untuk memelihara kelangsungan nyawanya.

Jadi apakah nyawa manusia yang begini suci dan sewajibnya dipelihara, akan begitu mudah pula dihapuskan seperti yang berlaku di dalam masyarakat manusia pada hari ini termasuk sesama Islam sendiri, yang sewenang-sewenangnya membunuh dan mengambil nyawa orang lain begitu mudah sekali, malah membunuh diri sendiri untuk membunuh orang lain seperti yang dilakukan oleh pembunuh berani mati.

Al-Quran banyak sekali menerangkan kepada manusia bahawa pembunuhan adalah haram dan ditegah kecuali di dalam beberapa situasi yang tertentu. Hal inilah yang sangat perlu difahami oleh umat Islam sendiri terutamanya di dalam masyarakat Islam sekarang ini yang telah menjadi amat lumrah bahawa segala pertikaian di antara mereka haruslah diselesaikan dengan peperangan, walaupun peperangan itu dilakukan tanpa hak dan justifikasi yang diizinkan syarak.

Pada zaman permulaan Islam, ketika Rasulullah SAW mulai menyeru manusia untuk menganut agama tauhid, mengesakan Allah dan melakukan amalan yang dibawa oleh Islam, Islam hanya membenarkan peperangan dilakukan ke atas musuh yang menyerang baginda, seperti yang disebutkan di dalam Surah Al-Baqarah ayat 190:

"Dan berperanglah pada jalan Allah orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu melampaui batasan (iaitu dengan memulakan peperangan) kerana Allah tidak menyukai orang yang melampaui batasan".

Peperangan ini dilakukan demi untuk menegakkan agama Allah yang suci, iaitu ketika musuh mencuba menentangnya dengan kekerasan untuk menggagalkan usaha Rasulullah maka pada ketika itu baginda haruslah bertindak mempertahankan agama dan dirinya dengan mengangkat senjata. Namun begitu baginda tidak seharusnya menyerang mereka secara zalim dan melampaui batas.

Dalam keadaan ini, maka pembunuhan yang berlaku sesama Islam, malah pertumpahan darah yang berlaku di bumi para nabi dan rasul sekarang ini adalah satu tindakan yang terang-terang bercanggah dengan ajaran Islam sebenar, walaupun terdapat dakwaan yang mengatakan bahawa masing-masing berjihad kerana hendak menegakkan hukum Allah.

Oleh itu para belia dan angkatan muda Islam haruslah mempelajari dan memahami dengan semasak-masaknya isu ini dari perspektif Islam sebelum terpengaruh dengan pengajaran yang hanya akan memerangkap mereka dalam dosa atas gambaran syahid dan syurga, sedangkan perbuatan yang dilakukan adalah berlawanan dengan konsep syahid, jihad dan janji syurga yang sebenarnya.

Penulis merasakan bahawa kita di Malaysia masih menghormati nilai-nilai tamadun dan peradaban Islam serta memahaminya dengan baik. Oleh itu para generasi baru Islam haruslah memahami konsep dan falsafah perjuangan Islam yang di namakan jihad untuk mati syahid dan menerima balasan syurga itu.

Amat malang sekali bila kita membaca berita terkini bahawa terdapat umat Islam dari negara kita, walaupun hanya segelintir, yang turut berjuang di Asia Barat dengan kumpulan tertentu sedangkan hakikat sebenar perbuatan mereka itu tidak mereka fahami dengan sebaik-baiknya dari segi ajaran syariah Islamiah sendiri.


Sekali lagi penulis ingin menekankan supaya pihak kerajaan, penguasa agama dan masyarakat Islam di negara kita mengambil tindakan yang sewajarnya untuk menjelaskan kepada masyarakat tentang kedudukan hukum dan fatwa sebenar bagi pertumpahan darah dan pembunuhan yang berlaku di negara-negara Islam sekarang ini supaya masyarakat Islam di negara kita tidak terjebak dengan perangkap dosa ini.

Thursday, September 11, 2014

DI MANAKAH MARUAH KITA?



KEHAKISAN INTEGRITI ..........

Di manakah maruah dan integriti bangsa kita? Sehinggakan di dalam dunia pendidikan nasional pun terdapat manusia yang tidak ikhlas dan berakhlak jika di lihat tentang kebocoran kertas soalan UPSR sekarang ini, dan jika dapat dibuktikan bahawa kebocoran ssoalan itu adalah merupakan perbuatan tidak bertanggung jawab manusia-manusia yang menguruskan kertas soalan ini sendiri....

Kita tidak akan merasa terperanjat yang amat sangat sekiranya orang menyeludup minyak desel atau rokok kretek untuk mencari wang dan keuntungan sekiranya mereka yang melakukan perbuatan itu adalah terdiri dari orang biasa yang mungkin tidak mempunyai hati dan rohani yang tinggi.

Tetapi kita tentu akan merasa amat hairan dan terkejut sekiranya kertas soalan itu di bocorkan oleh orang-orang terpelajar dan berpendidikan yang diserahkan amanah oleh pihak yang bertanggung jawab bagi menjalankan satu ujian penting untuk mengukur tahap pencapaian akademik dan ilmu bagi para pelajar kita itu.

Sepatutnya orang yang melakukan perbuatan khianat ini, yang amat tidak bermoral dan tidak punya integriti, mencerminkan dirinya terlebih dahulu dalam cermin maruah dan harga diri sebagai seorang pemegang amanah, yang bukan hanya diamanahkan dalam kerjanya, tetapi bertanggung jawab terhadap kepercayaannya kepada agama.

Akibat perbuatannya itu, sekarang para pelajar yang hanya baru saja ingin melihat hasil usahanya memerah otak dan mindanya, akan merasa tertekan dan berputus asa dengan tektik buruk orang dewasa dan orang yang bertanggung jawab dalam mencorakkan dunia pendidikan mereka....

Para pelajar akan merasakan bahawa usahanya menduduki peperiksaan dalam subjek yang telah dibocorkan soalannya itu adalah merupakan usaha yang sia-sia dan amat menghampakan. Kesan psikologinya amat besar dan berat untuk ditanggung oleh para pelajar yang baru saja memandang ke hadapan untuk menjejakkan kaki ke peringkat menengah....Kehampaan mereka mungkin akan berlanjutan ke satu masa yang amat lama, dan meninggalkan kesan yang parah di dalam jiwa mereka sendiri.... 

Kerisis minda dan jiwa inilah yang selalu dibicarakan oleh nilai moral dan ajaran agama dengan serius, termasuklah ketika Allah SWT memperikan tentang bagaimanakah para Nabi dan Rasul-Nya yang diutuskan, bahawa mereka telah di ajar ilmu dan hikmah, pelajaran dan kebijaksanaan, dan bagaimanakah jiwa para utusan Allah itu telah dibersihkan, supaya masyarakat manusia yang rosak jiwa dan mindanya itu akan dapat diubati dan dibetulkan....

Harapan kita semua, bahawa semua manusia, bangsa kita, akan mulai belajar dan insaf dari kejadian ini.........

Wednesday, September 10, 2014

APAKAH KONSEP JIHAD ??



MEMAHAMI KONSEP JIHAD YANG SEBENARNYA…
DALAM kekecohan dan krisis besar dunia Arab yang melibatkan pertentangan di antara rakyat dan pemerintah, di antara rakyat dan rakyat yang berbeza pegangan mazhab agama, maka timbul pula satu kumpulan lain yang mendakwa bahawa mereka ingin menubuhkan negara pemerintahan Khalifah yang merangkumi Syria dan Iraq, dan akan menjalankan pemerintahan Islam yang tidak mempunyai sempadan.
Mereka menamakan diri kumpulan militan Negara Islam Iraq dan Syria (ISIS) tetapi dalam proses membentuk kerajaan itu mereka telah menggunakan kekerasan dan pertumpahan darah seperti tentera biasa yang bertindak untuk menakluki sebuah negara musuh, malah memaksa umat Islam di sekeliling mereka supaya menerima mereka sebagai pemerintah, jika tidak maka umat sesama Islam itu akan dibunuh serta-merta.
Kejadian ini disedari oleh seluruh penduduk dunia yang menyaksikan keganasan ini melalui kaca televisyen dan gambar dalam media cetak serta media baru.
Semuanya menggambarkan kekerasan dan kekejaman yang dilakukan oleh golongan ini dalam proses menegakkan negara Khalifah dan negara yang mereka namakan negara Islam.
Oleh itu, slogan dan nama-nama simbolik yang digunakan oleh kumpulan tertentu dalam percubaan menggambarkan agenda perjuangan mereka sebagai perjuangan tulen Islam itu tidaklah seharusnya mengaburi mata orang Islam dalam menentukan apakah betul perjuangan kumpulan atau satu golongan itu sebagai perjuangan Islam, apatah lagi apabila dikaitkan dengan agenda menegakkan kerajaan Islam dan sebagainya.
Perjuangan Arab sendiri sebenarnya telah melalui sejarah yang panjang dalam menegakkan identiti kebangsaan dan keagamaan mereka. Sejarah Arab dalam kebangkitannya telah muncul dalam kepelbagaian agenda kebangsaan dan semangat bangsa Arab yang telah menyeleweng.
Walaupun negara Arab merupakan negara yang kaya dengan hasil petrol, tetapi mereka tidak dapat membangunkan kestabilan negara mereka kerana krisis kepimpinan, integriti, perpecahan ideologi mazhab dan semangat kebangsaan, malah penentangan sesetengah daripadanya terhadap Barat secara melulu, maka hal ini semua telah menjadikan negara mereka menghadapi pertumbuhan golongan radikal dan ekstrem dalam kalangan rakyat mereka sendiri.
Dalam proses ketegangan dan krisis politik dan ekonomi, di antara semangat kebangsaan dan tekanan Israel serta kuasa Barat yang ingin merebut kekayaan mereka, maka telah timbul golongan agama dan kumpulan-kumpulan yang menggunakan agama dalam perjuangan mereka untuk merebut kuasa politik di dalam negara mereka sendiri.
Maka dalam kebangkitan semangat Islam dalam perjuangan inilah, ternyata bahawa perjuangan itu pada umumnya berselindung di sebalik simbol dan nama agama untuk tujuan merebut kuasa politik dan pemerintahan negara.
Ketika inilah mereka menggunakan nama-nama simbolik Islam seperti jihad dan lain-lainnya untuk menarik perhatian para belia dan orang muda untuk menyertai mereka bagi melakukan perjuangan jihad menentang musuh-musuh Allah, dan berperang menentang musuh Allah ini adalah perjuangan suci, yang sekiranya ada yang gugur maka mereka gugur sebagai pejuang yang mati syahid.
Hal ini perlu dikaji dan dipelajari dengan mendalam untuk kita memahami agenda perjuangan mereka yang terlalu kusut dan rumit itu.
Malah bagi kita di Malaysia, yang telah pun menyaksikan penglibatan para tenaga muda Islam untuk turut serta berjuang di dalam medan peperangan yang berlaku di sana atas nama jihad dan syahid, maka kita hendaklah berusaha untuk memahami situasi ini dan bersungguh-sungguh memahami hakikat perjuangan ini dari perspektif Islam itu sendiri.
Penjelasan yang mendalam tentang perjuangan dan kekerasan yang menyeleweng ini hendaklah diterangkan dengan menyeluruh di negara kita, terutamanya kepada anak muda dan para belia yang sedang bersemangat dalam menghayati erti kebangkitan Islam dan perjuangan suci untuk menegakkan agama dan negara Islam menurut kefahaman yang mereka fahami daripada anasir-anasir luar yang amat berpengaruh itu.
Tanpa keyakinan mereka terhadap propaganda luar tentang perjuangan 'jihad' itu, mana mungkin mereka akan sanggup mengharungi medan peperangan yang amat berbahaya di negara luar yang jauh itu.
Malah pengaruh ini telah menjadi luas sehingga terhadap para wanita Islam yang sanggup 'berkorban' bersama-sama tentera agama ini dengan menyediakan khidmat seks kepada para pejuang itu.
Hal ini jelas bertentangan dengan ajaran agama Islam yang maha suci dan amat jelas menyeleweng daripada nilai akhlak, malah akidah dan syariah umat Islam sendiri.
Sekali lagi penulis ingin menekankan di sini bahawa pengaruh negatif yang berselindung di sebalik kesucian agama ini hendaklah didedahkan dengan meluas dalam kalangan masyarakat kita, malah diterapkan pendidikan Islam yang sebenarnya untuk memahamkan anak-anak dan umat Islam di Malaysia, agar mereka tidak akan terjebak di dalam perangkap radikal dan ekstrem itu.



Monday, September 8, 2014

ISU SEMASA YANG MERBAHAYA




Apakah Islam benarkan keganasan?
ISU penglibatan umat Islam negara ini di dalam gerakan bersenjata di arena krisis politik di negara-negara Asia Barat adalah merupakan isu besar yang tidak harus dipandang ringan.
Kita perlu prihatin mengenai laporan-laporan dan berita-berita yang menyatakan bahawa beberapa orang rakyat kita yang telah turut serta berjuang di dalam kumpulan bersenjata di sana seperti di Iraq dan Syria.

Malah yang terbarunya ialah berita tentang kematian seorang rakyat kita di Syria yang menyertai golongan pemberontak Syria menentang kerajaan Basshar Al Asad, baru-baru.

Sungguh pun penglibatan mereka di dalam golongan tersebut merupakan penglibatan peribadi atas dasar ajaran agama atau fahaman politik yang mereka pegang, tetapi negara kita sebagai sebuah negara Islam yang mempunyai pemerintahan berdasarkan Perlembagaan demokrasi, kekuatan Islam yang dilambangkan oleh kedaulatan Raja-Raja Melayu dan mempunyai perundangan yang amat jelas menentang keganasan.

Maka saya rasa kita haruslah menjadikan isu penglibatan rakyat negara ini dalam krisis tersebut sebagai sesuatu yang seharusnya ditangani dengan penuh hikmah dan bijaksana, berlandaskan ajaran Islam yang suci.

Imej Islam di negara kita yang terkenal sebagai sebagai sebuah negara moderat, aman dan damai, mengamalkan konsep wasatiyyah, berperaturan dan menonjol sebagai sebuah negara yang berperadaban dan bertamadun, akan tercalar dengan penglibatan anak negara kita di dalam gerakan radikal di luar negara itu.
Refleksi yang negatif dalam hal ini akan menjatuhkan maruah dan amalan agama Islam itu sendiri pada pandangan mata dunia.

Saya merasakan bahawa dalam hal ini kita berkewajipan mengkaji dan mencari sebab-sebab kenapakah rakyat negara kita terdorong untuk mencampuri perjuangan golongan bersenjata dan melakukan pertumpahan darah dan pembunuhan itu.

Besar kemungkinan bahawa mereka telah terpengaruh dengan fatwa-fatwa yang mereka yakini bahawa mereka adalah merupakan para pejuang yang mahu mempertahankan ajaran agama dan umat Islam dari musuh-musuh mereka yang menentang agama dan menentang Allah, oleh itu sekiranya mereka mati, maka mereka adalah mati syahid yang bakal mengambil jalan mudah memasuki syurga.

Mereka beriman kepada ajaran yang mengatakan bahawa mereka adalah berjihad kerana agama, dan sesiapa yang menentang mereka, termasuk para penentang yang beragama Islam sendiri, adalah merupakan musuh yang seharusnya dihapuskan, termasuk membunuh para musuh mereka itu.

Kewajipan kita sekarang ialah membetulkan tanggapan ini, iaitu menjawab persoalan: apakah sebenarnya perjuangan bersenjata dengan melakukan pembunuhan dan pertumpahan darah, terutamanya di antara sesama umat Islam itu, merupakan jihad yang direstui oleh agama kita?

Persoalan lain yang ditimbulkan ialah: apakah makna dan takrif jihad di dalam ajaran agama Islam, dan bilakah tindakan mengangkat senjata menentang musuh kita itu seharusnya dilakukan oleh orang Islam dalam pengertian berjihad pada jalan Allah?
Konsep dan takrifan jihad dari syariah Islam adalah amanat penting difahami oleh orang Islam sebelum menentukan bahawa perjuangan mengangkat senjata itu dapat dilakukan sebagai satu perjuangan kerana agama dan kerana Allah.

Oleh itu, proses mendidik umat kita dengan pengajaran yang betul tentang Islam haruslah dilakukan dengan serius dan menyeluruh, terutamanya di dalam kes yang melibatkan keganasan dan pertumpahan darah yang dialami sekarang ini di dalam masyarakat dan negara-negara Islam sendiri, di bumi para anbiya' dan rasul itu.
Dorongan gerakan radikal dan perjuangan bersenjata di antara golongan-golongan yang bertentangan sekarang ini sebenarnya muncul di mana-mana saja.

Malah perjuangan bersenjata di antara golongan yang bertentangan ini bukanlah hanya didorong oleh fahaman agama seperti yang berlaku dalam kalangan penganut agama, malah pertelagahan bersenjata itu sering juga ditimbulkan oleh anasir-anasir politik yang bertentangan, seperti yang berlaku di Sri Langka, Sepanyol dan lain-lain lagi.

Pada saya, dalam menangani krisis dan pertentangan ini, kita haruslah mengkaji dan menganalisis isu-isu agama dan politik yang bersifat melampau, fanatik dan hubungannya dengan sentimen manusia, polarisasi kaum, agama dan politik di antara masyarakat manusia sendiri, kemudian barulah kita mencari jawapan yang sebenarnya dalam mengatasi masalah kemanusiaan ini.

Sunday, August 24, 2014

MEMAHAMI ISLAM YANG BETUL

BERJIHAD 
 Islam haruslah difahami secara syumul...Berjihad yang digunakan istilah "Jihadis" dalam media Barat perlu difahami konsepnya yang sebenar. Tanpa memahami konsep dan definasi jihad yang berlandaskan hukum syarak, maka orang Islam akan tersesat dalam kefahamannya dan akan melakukan jihad yang tidak menepati hukum syariah yang sebenarnya.

Kita membaca berita baru-baru ini tentang seorang anak Melayu (?) dari negara kita yang telah terkorban di Syria ketika berjuang bersama-sama askar penentang Basshar Al-Asad, pemerintah Syria. Malah ada yang tercedera juga. 

Penglibatan anak negara kita ini hanya baru kita mengetahui ketika tersibar berita tersebut. Dan sebelum ini pun kita telah mendengar berita tentang penglibatan rakyat kita, umat Islam, yang turut mengangkat senjata berjuang dengan kumpulan tertentu di negara lain, seperti di Iraq....

Perkara pertama yang seharusnya kita timbulkan di sini ialah apakah usaha kita untuk memberi kefahaman kepada umat Islam negara kita tentang penglibatan mereka dalam pertempuran bersejanta bermaksud untuk membunuh manusia lain, terutamanya sesama Islam? Ertinya apakah motif perjuangan itu di benarkan oleh syarak atau pun tidak?

Kalau dibenarkan oleh syarak apakah hujah dan dalilnya dari nas Al-Quran dan Hadith?

Kalau tidak dibenarkan apakah hukumnya penglibatan umat Islam dalam perjuangan ini?

Saya merasakan bahawa pihak pemerintah negara kita, Kementerian Luar Negeri, pihak berkuasa agama, termasuk Majlis Fatwa Kebangsaan, tidaklah seharusnya memandang ringan akan hal ini, malah usaha haruslah digembelingkan untuk mengkaji hal ini dan mencari penyelesaian yang sepatutnya tentang perkara ini.

Isu ini amat serius, memandangkan Malaysia sentiasa komited dalam menjaga kemurniaan agama Islam dan amat perihatin tentang penglibatan anak negaranya dalam gerakan keganasan dan pertumpahan darah. 

Oleh itu penjelasan dan penerangan tentang hukum agama, batas-batas penglibatan kita dalam menghadapi nasib malang umat Islam negara lain, malah isu yang melibatkan aktiviti bersenjata yang boleh memusnahkan jiwa dan harta benda orang lain, hendaklah dibicarakan secara meluas di negara kita ini, supaya hal ini dapat difahami sengan sebaik-baiknya oleh rakyat dan umat Islam negara kita.

Di mana-mana saja di dalam dunia yang bergolak pada hari ini akan terdapat kumpulan militan dan radikal yang akan berjuang mengangkat senjata dan melakukan keganasan sehingga menyebabkan pertumpahan darah.

Perjuangan ini tidak hanya melibatkan para Jihadis yang dikatakan berjuang atas nama agama dan sekiranya mati, maka matinya adalah mati syahid, bakal ke syurga, tetapi terdapat perjuangan radikal dan ganas lain yang tidak melibatkan agama secara langsung, seperti yang berlaku di Sri Lanka, Ireland Utara, Spanyol dan beberapa buah negara lain lagi. 

Oleh itu kebanyakan pertelagahan dan kerisis ini sebenarnya adalah merupakan kerisis dan pertelegahan politik yang melibatkan kuasa dan disebabkan oleh kerisis kepimpinan serta pemerintahan yang tententu. 

Tetapi bagi umat Islam mereka tersalah faham dalam penglibatan ini sehingga terdapat diantaranya yang menganggap bahawa perjuangan ini adalah perjuangan jihad pada jalan Allah yang seharusnya dilakukan oleh mereka.

Hal inilah yang seharusnya diberikan kefahaman yang meluas dan jelas kepada rakyat kita, terutamanya umat Islam yang amat mudah terpengaruh denga gerakan bersenjata yang dilebelkan sebagai gerakan menentang musuh Allah dan musuh agama, maka musuh Allah dan musuh agama itu harus dibunuh dan halal darahnya, sedangkan hakikat yang sebenarnya tidak begitu, tetapi tidak difahami.

Sebelum kekeliruan yang menyesatkan pemikiran umat kita ini berlarutan, dan sebelaum "trend" ini menjadi norma-norma kefahaman yang umum kepada umat kita, akibat dari kepelbagaian fatwa yang dikeluarkan dari berbagai-bagai sumber yang tidak berotoriti, maka kita dalam negara ini sendiri haruslah mencari jalan bagi manangani hal ini dengan sebijak-bijaknya, terutamanya dari perspektif world view dan kefahaman Islam itu sendiri, hukum hakam dan fatwanya yang sebenar mengikut Al-Quran dan Sunnah......

Kita tidak mahu melihat umat kita terlibat dengan gerakan militan secara melulu, dan menyalah tafsirkan ajaran agama yang sebenarnya dalam hal ini.

Para ulamak dan sarjana Islam sendiri seharusnya segera bertindak membetulkan situasi dan kefahaman ini sebelum menjadi begitu terlambat, dan mungkin meresap masuk ke dalam masyarakat dan negara kita sendiri... 



Friday, August 15, 2014

MAKNA BERKABUNG



BERKABUNG CARA ISLAM


Alhamdulillah sebahagian mayat para penumpang Malaysia yang menjadi korban tragedi MH17 akan sampai ke tanah air pada 22 Ogos ini.

Pengumuman yang dibuat oleh YAB Timbalan Perdana Menteri agak melegakan kerana jenazah itu akan disambut sebegitu rupa mengikut syiar agama, terutamanya agama Islam.

Harap Kerajaan akan meneliti dan mendapatkan pandangan para ulamak Islam tentang cara menyambut jenazah itu dan erti berkabung mengikut syiar Islam, yang tentunya berbeza dari adat tradisi dan simbolik agama lain. Ritual dan doa serta bacaan ayat suci al-Quran dalam menyambut mayat ini haruslah hanya dikhususkan kepada mayat dan jenazah Muslim saja, berjauhan dari mayat mangsa agama lain.

Harap tidaklah jenazah Muslim di gabungkan dalam satu sambutan mengikut kepelbagaian agama, kerana jenazah Muslim tidaklah hanya diraikan secara keduniaan yang melampau dan menjadi acara yang kelihatan sama dengan sambutan agama lain.

Saya menyebut begini kerana terdapat upacara perayaan agama yang sering digabungkan dalam satu acara semua agama, seolah-olah semua agama itu sama tarafnya dan kepercayaannya dari segi akidah dan syariahnya.

Islam mempunyai ajarannya yang menggabungkan dunia dan akhirat, terutamanya dalam ibadat dan sebarang acara keagamaan sendiri yang berbeza dari amalan serta kepercayaan agama-agama lain.

Keunikan ajaran Islam ini tidak bererti kita akan melihat secara negatif kepada agama lain, kerana agama Islam sendiri mengajar kita supaya masing-masing mengakui dan berpegang kepada prinsip "Bagi kamu agama kamu, dan bagi kami agama kami" 

Sebagai sebuah negara yang mempunyai Perlembagaan yang unik tentang kedudukan Islam, maka Kerajaan haruslah menghayati hal ini dalam semua upacara dan perayaan keagamaan supaya hal ini tidak menimbulkan salah faham dan rasa keliru di kalangan generasi baru Muslim sekarang ini.

Takziah kepada semua rakyat Malaysia di atas tragedi yang amat menyayatkan hati ini, terutamanya kepada kaum keluarga mangsa yang tersayang. Al Fatihah..

Sunday, August 3, 2014

SAMPAI BILAKAH PEPERANGAN INI AKAN BERTERUSAN?




HENTIKAN KEGANASAN....


Hingga kini orang awam Gazzah yang terkorban dalam serangan Israel ialah 80% dari hampir 1,800 orang korban rakyat Gazzah keseluruhannya. Yang terbunuh di pihak Israel kira-kira 65 orang adalah tenteranya dan 3 orang sahaja orang awam. Perangkaan ini menunjukkan bahawa Israel lebih banyak membunuh orang awam, sedangkan Hamas membunuh hampir keseluruhannya adalah tentera. Siapakah yang lebih zalim dan tidak bertamadun dalam konteks ini??

Dari sudut pandangan syariah, ternyata bahawa penceroboh yang melakukan jenayah perang ialah Israel. Dan dari sudut syariah juga Gazzah adalah merupakan pihak yang mempertahankan diri dari pencerobohan.

Peperaangan disyariatkan di dalam Islam ialah ketika dicerobohi iaitu diperangi, dizalimi dan dihalau dari rumah tangga dan negara, maka yang diceroboh mestilah bangun bertindak mempertahankan dirinya. Dan hal inilah yang dilakukan oleh Kerajaan Ghazzah.

Bagaimana pun dalam perhitungan dan peraturan peperangan, strategi peperangan dan sasaran perang di antara sebuah negara yang kuat dengan pihak Ghazzah yang diterajui oleh Hamas, ternyata bahawa setakat ini Hamas telah mencapai kemenangan.

Pihak Israel dapat menyelamatkan nyawa para tenteranya di dalam serangan udara yang dilancarkan selama ini, kerana Hamas tidak dapat bertempur di udara atau mempunyai senjata berat menentang serangan udara.

Tetapi apabila Israel melancarkan serangan darat, maka Hamas telah menentang dengan kuat sehingga askar Israel, yang selama ini tidak dapat disentuh oleh Paalestin, tiba-tiba mereka terkorban dalam bilangan yang agak besar.

Maka dalam hal inilah Hamas telah mendapat kemenangan moral  dan fizikal yang besar, dan Israel sendiri telah mengalami "kekalahan" yang memalukan dan mungkin akan menyebabkan kehilangan sokongan dari rakyatnya sendiri pada masa hadapan, kerana bilangan tenteranya yang terbunuh adalah "besar" dibandingkan dengan Hamas yang selama ini hanya dianggap sebagai kumpulan teroris.

Namun pandangan dan perasaan kita adalah amat memilukan ketika melihat angka korban perang ini di kalangan kanak-kanak dan orang dewasa, wanita warga emas dan bayi, yang terbunuh serta merta, atau tercedera seluruh anggota badan, atau yang terpaksa dipotong kaki atau tangannya, apa lagi melihat kanak-kanak yang menangis kesakitan ditambah dengan kehilangan ibu atau ayahnya, maka tidak ada sesiapa dari kalangan manusia yang waras akan dapat menahan kesedihan dan kepiluannya melihat pandangan yang amat menyakitkan ini.

Hamas boleh terus melawan, tetapi sokongan kepadanya hampir tiada. Tanpa sokongan politik, undang-undang dan masyarakat antara bangsa terhadap Hamas, maka nampaknya pihak Israel akan terus mengganas dan akan mengorbankan nyawa orang awam yang lebih banyak.

Hingga kini selain dari nyawa manusia yang tidak berdosa yang telah terkorban, sekolah, universiti, masjid, hospital, tempat kediaman, malahan bangunan milik bangsa-bangsa bersatu juga telah disasarkan oleh tentera regim Israel, tanpa berperi kemanusiaan, apa lagi menghormati tempat suci dan mulia umat Islam, juga masa ibadat orang Islam di dalam bulan puasa dan raya ini. 

Di dalam masjid yang ranap di bedil dan dibom, kitab suci al-Quran hancur lebur, keratan mashaf bertaburan, malah terbakar dalam timbunan batu dan tembuk masjid yang telah berkecai.

Cabaran ini amat besar keada umat Islam, bukan hanya kepada Hamas dan rakyat Gazzah, tetapi kepada umat Islam seluruhnya yang berjumlah hampir, atau melebihi 2 billion orang di atas muka bumi ini. Tetapi nampaknya Hamas terpaksa bersendirian dalam peperangan ini.

Bagaimana pun, oleh kerana nampaknya Israel mulai mengundurkan tenteranya dari bumi Gazzah, dan agak berhajat untuk mengadakan gencatan senjata, maka rasanya Hamas haruslah memikirkan tentang prospek rakyatnya yang tidak berdosa, kanak-kanak dan bayi, yang mungkin akan lebih banyak lagi terkorban sekiranya peperangan ini diteruskan.

Hamas telah mengetahui kekuatannya dan kejayaannya yang besar, telah mengetahui siapakan lawan dan kawannya, termasuk dari jiran tetangga dan bangsanya sendiri, telah mengetahui tipu daya dan tektik kotor Israel, malah telah memalukan Israel pengganas gergasi itu, maka mungkin telah sampai masanya Hamas menyambut cadangan PBB supaya diadakan genjatan senjata segera dan seterusnya memulakan tekanan kepada regim Israel agar segera mengundurkan tenteranya dari bumi Gazzah.

Dengan menerima gencatan senjata, bukan bererti Hamas menyerah kalah, kerana umum telah mengetahui kekuatannya, tetapi untuk maslahah umum dan keselamatan rakyatnya sendiri, Hamas haruslah menggunakan kemenangannya ini untuk meletakkan syarat kepada masyarakat antarabangsa agar mengenakan tekanan ke atas Israel supaya berundur sepenuhnya dari bumi Ghazzah dan memberhentikan peperangan. 

Tiga langkah ke hadapan, dan berundur selangkah ke belakang bukanlah bererti menyerah kalah, tetapi semata-mata untuk kepentingan yang lebih besar iaitu memberhentikan pertumpuhan darah seterusnya di kalangan umat Ghazzah yang telah terlalu banyak berkorban ini.

Namun langkah ini haruslah diambil sekiranya Israel mulai menerima kenyataan tentang beberapa kelemahannya sendiri dan bersedia untuk bertolak ansur dalam menerima tekanan dari Hamas ini. Mudah-mudahan.....Dan kita berdoa kepada Allah SWT supaya ditunjukkan kebenaran....Apabila datang kebenaran maka akan terhapuslah kebatilan...


Wednesday, July 30, 2014

3 SYAWAL 1435 - HARI RAYA KETIGA




MAKNA UJIAN


Pesawat MAS KLIA - KB yang gagal mendarat di KB jam 3. 30 ptg Raya Kedua semalam setelah membuat dua kali percubaan, akhirnya membuat keputusan untuk pulang ke KLIA.

Di KLIA semua penumpang diminta turun dan berada dalam balai ketibaan sementara menunggu pengumuman seterusnya. Akhirnya diumumkan bahawa pesawat akan kembali ke KB.

Pulang ke KB dengan pesawat yang sama dan anak kapal yang sama, kecuali Keptain, berlepas semula ke KB dari KLIA pada jam 7.30 malam. Keptain baru menggantikan Keptain yang terdahulu ialah kerana Keptain pertama telah pun cukup tempoh tugasnya.

Ujian yang dihadapi ketika mengalami kegagalan mendarat tadi menjadikan penumpang rata-ratanya, saya rasa, agak gelabah dan resah. Hal ini dapat dilihat kepada sikap penumpang yang kelihatan agak gementar, mulut terkumat kamit membaca apa-apa saja yang teringat, dan susana sepi yang biasanya tidak begitu, malahan ketika akan mendarat inilah biasanya orang menjadi teruja dan mulai berbual dengan suara yang kuat penuh riang, malah diselangi dengan gelak ketawa yang memecahkan suasana bising yang sedia ada dan hingar bangar dengan suara pesawat yang akan mendarat................

Rupa-rupanya manusia ini perlu diuji dan mungkin sekali sekala merasai kegagalan di dalam urusan dan tindakannya.Ketika itu barulah mereka akan lebih merasai kebesaran Tuhannya, dan mungkin menyedari akan kekerdilannya sebagai hamba Allah yang tidak banyak punya daya upaya, apa lagi dalam menguasai alam buana dan petali langit dan bumi, lautan dan daratan, yang merupakan kejadian Allah yang amat ajaib, yang juga selalu diperingati oleh al-Quran agar manusia sentiasa memerhati dan mengambil pelajaran dari kejadian-Nya yang amat ajaib itu.

Ketika akan mendarat di KB inilah, rasanya setiap penumpang, akan menyedari betapa nyawanya berada dalam tangan Tuhan yang akan menentukan selamat tidaknya mereka untuk mendarat kali ini, tambahan pula sebelum mendarat itu, pesawat ini mengalami gegaran yang sama seperti tadi...

Suasana sepi dan sunyi menyelubungi pesawat yang sedang menurun ke bawah dalam proses menyentuh landasan yang keras dan kaku itu.  

Apabila pesawat selamat mendarat,barulah saya merasakan apakah maknanya pendaratan pesawat di atas landasan dengan selamat, seolah-olah itulah pertama kalinya saya mengalami pendaratan yang selamat, pada hal sebelum ini sudah puluhan kali pesawat yang saya tumpangi mendarat dan turun di landasan setelah terbang dalam jarak jauh atau dekat....

Baru kali inilah saya mengerti ertinya pendaratan pesawat di landasan lapangan terbang, kerana selama ini saya tidak sangat mengetahui erti pendaratan pesawat meskipun sering merasakan juga sedikit gelisah ketika akan mendarat..

Kali ini doanya panjang, harapannya amat menggunung kepada Allah SWT, malah bayangan MH370 dan MH17 melintasi di dalam kepala, tetapi bertawakkal kepada Allah menjadi penawar yang amat mujarab bagi melembutkan hati dan perasaan ini.

Ujian dan sabar yang menjadi pengajaran dari ibadat puasa masih segar dalam sukma ini. malah tawakal dan doa menjadi sebati selepas mengalaminya dalam bulan Ramadan, dan orang Islam sesungguhnya merupakan umat yang kuat, dan umat yang gagah, namun ujian dan kegagalan yang dialaminya sering menjadikannya umat yang lebih utuh imannya dan sering bekerja keras sebelum menyerahkan nasibnya kepada takdir seperti yang dilakukan oleh kedua-dua orang keptain yang pertama dan kedua bagi pesawat KLIA - KB yang saya tumpangi pada hari ke-2 Raya ini.
 Alhamdulillah atas pengajaran dan ujian ini, Alhamdulillah atas segala pengajaran dan pelajaran yang di dapati dari setiap Ramadhan,

Maha Besar dan Maha Berkuasanya Allah SWT

Pageviews last month