Saturday, September 28, 2013

ALLAH YARHAM AZIZAN DAN ALAM PENDIDIKAN


Azizan telah meninggal pada 26 September 2013 setelah berjuang melawan penyakitnya selama beberapa bulan dalam dua hospital, Pulau Pinang dan Alor Star.

Saya melawatnya ketika dia berada di hospital Pulau Pinang, tetapi hanya dapat melihatnya melalui cermin dari luar bileknya, kerana dia hanya baru dua tiga hari masuk hospital, tidak sedar dan amat keritikal. Pada petang hari itulah kedua-dua belah kakinya dipotong kerana jangkitan kuman.

Saya pergi melihatnya semula di hospital Pulau Pinang. Dia telah sedar, dan hanya mampu tersenyum melihat saya, tanpa berkata sesuatu.

Kali ketiga, saya pergi melawatnya di hospital Alor Star. Dia mampu tersenyum melihat saya, namun saya tidak mendengar suaranya, dan saya juga tidak mempu menahan kesedihan, lalu segera meminta izin dan meninggalkannya.

Lawatan saya di hospital Alor Star ini mengingatkan saya ke saat kesunyian dan keghaibannya tidak sedarkan diri  ketika saya melihatnya di hospital Pulau Pinang pada 7 Mei 2013, dan senyumannya yang mulai terukir di bibirnya ketika saya melihatnya kali kedua di hospital yang sama sebelum dia dibawa pulang ke hospital Alor Star.

Kini dia meninggalkan banyak kenangan kepada semua orang yang mengenalinya, dan saya mulai dapat mengimbas kembali kehidupan kami ketika bersama-sama belajar di Maahad Mahmud, atau Maktab Mahmud Alor Star dulu. Dia "junior" saya 4 atau 5 tahun di Maktab Mahmud.

Ketika bertemu akhir-akhir ini, sebelu terlantar di hospital, dia juga pernah mengingatkan kembali saat-saat manis ketika kami berada di Maahad, tinggal di pondok, makan tengah hari berlaukkan gulai Mak Jah, bergurukan Ustaz Noh yang suka berjenaka, Ustaz Saad yang bersuara garau, Syaikh Adnan yang lemah lembut, dan berbagai kenangan lain, termasuk pengetua Maahad, Shaikh Halim yang membawa kemodenan di sekolah Arab kami ini.

Kami sekali lagi bertemu di Mesir sebagai pelajar di Universiti Al-Azhar, termasuk pelajar-pelajar dari Kedah keluaran Maahad, Yusuf Ismail, Zainon Embun, Shaikh Abdul Razak, Fadhil Nor dan lain-lain.

Akhirnya kami berpisah buat sementara, kerana masing-masing meneruskan pengajian. Dia melanjutkan pelajaran ke UK dalam bidang undang-undang Islam di Kent University, dan saya ke St. Andrews Universiti melanjutkan pengajian saya di peringkat ijazah PhD.

Ketika saya kembali ke UKM semula, dia telah pun bertugas sebagai Pensyarah di Fakulti Pengajian Islam, dan sekali lagi kami bertemu.

Dia serius mengajar, suaranya nyaring, kadang-kadang pemanas dan amat kuat berhujah di dalam Mesyuarat Fakulti, termasuk ketika saya menjadi Dekan dan mempengurikan Mesyuarat Fakulti. Tetapi dalam menegakkan hujah dan pandangannya dengan suara yang tinggi dan kelihatan panas itu, sebenarnya dia amat banyak bergurau dan menggelikan hati dengan cerita-cerita lucunya, serta gelak ketawanya yang melembutkan semula hatinya dan cara percakapannya.

Itulah orangnya, Allah Yarham Azizan Abdul Razak yang saya kenali selama jangka masa yang agak lama itu, dengan kelucuan dan sikap seriusnya, tetapi ternyata bahawa dia adalah seorang yang amat komited terhadap pendidikan dan pelajaran, terutamanya ketika mengajar di UKM.

Dia pernah dipinjamkan ke Mindanau State Universiti, Filipina, dan ketika dia berada di sana dia pernah mengundang kami dari Fakulti Pengajian Islam, Riseap dan Perkim, untuk mengambil bahagian dalam Konggeres di sana anjuran Universiti tersebut.

Saya turut ke sana menghadiri Persidangan tersebut, dan ternyata bahawa dia mempunyai karier akademik dan kepimpinan yang berkualiti, kerana dia amat dihormati oleh kawan-kawan sekerjanya di dalam Universiti tersebut.

Ketika menyertai politik secara aktif, dia masih menghayati kehidupan berilmunya yang mantap, dan sentiasa mempunyai kualiti kepemimpinan yang mementingkan ilmu pengetahuan.

Ketika menjadi Menteri Besar Kedah, dia mempelawa saya menjadi anggota Lembaga Pengarah INSANIAH. Saya mengajaknya melupakan ideologi politik di dalam institusi akademik ini, dan dia menyebut kepada saya bahawa dia sememangnya tidak mencampur adukkan antara politik kepartian dengan program akademik Insaniah ini.

Dia menganjurkan beberapa kali persidangan antarabangsa di Langkawi dan mengundang Tun Mahathir sebagai pembicara Ucapan Utama, kemudian bergurau dan duduk bersama dengan Tun dalam persidangan akhbar serta minuman teh. Amat mesra sekali.

Sikapnya yang terbuka dan profesional dalam kerjaya politik dan pemimpin akademik, menjadikan Azizan sentiasa lahir sebagai seorang yang berilmu dan berakhlak, menghayati nilai-nilai Islam yang tinggi, disamping mengendalikan tugasnya dengan adil dan saksama.

Kematiannya disambut dengan rasa sedih dan dukacita oleh kawan dan lawan, iaitu kawan dan lawan dalam politik, tetapi mungkin keseluruhan kawan dan lawannya tidak merasa terguris dengan sebarang permusuhan, kerana sepanjang ingatan saya, dia tidak pernah bermusuh dengan orang secara peribadi, dan tidak mengecam batang tubuh orang lain secara melulu.

Ketika saya melawatnya, selama tiga kali, saya selalu mendoakan agar dia sembuh segera, kerana tanpa kaki, kita tidak merasa rugi sedikit jua pun, kerana pemikiran dan pengetahuannya tidak terjejas dengan kehilangan kakinya,

Tetapi Allah SWT lebih berkuasa, dan Allah sentiasa mentakdirkan sesuatu yang terbaik bagi hamba-Nya, maka Tan Sri Azizan, dipanggil-Nya terlebih dahulu, kembali kepada-Nya dengan aman dan damai.

Semoha Allah mencucurkan rahmat-Nya ke atas ruh arwah Ustaz Azizan...AL-FATEHAH...

Innalillah wa inna ilaihi raji'un.


Sunday, September 22, 2013

TELAH SAMPAI AJALNYA


PERGINYA TERLALU AWAL.....

 Jumaat yang ditakuti oleh orang Barat ialah Jumaat yang jatuh pada 13 haribulan. Mereka mempunyai takyul tradisi yang menakutkan tentang sesuatu yang mungkin akan berlaku pada hari Jumaat 13 haribulan {Friday the 13th}. Namun kita tidak seharusnya mempercayai khurafat dan kepercayaan karut ini.

Bagaimana pun, tanpa sebarang hubungan dengan kepercayaan karut itu, maka pada hari Jumaat 13 September yang lepas, ketika saya sedang berada di dalam satu Mesyuarat penting di Majlis Universiti Islam Malaysia yang sedang dalam perancangan untuk ditubuhkan, telefon bimbit saya yang berada dalam mood senyap, bergegar berulang-ulang kali menerima penggilan. Saya tidak mengindahkannya.

Tiba masa yang agak sesuai, saya keluar sekejap dari bilik mesyuarat, dan melihat banyak panggilan yang tidak saya menjawabnya tadi, dan semuanya datang dari Institut Profesional Baitulmal (IPB - Kg Pandan) yang saya menjadi Pengerusinya. 

Saya menjadi tergamam sekejap apa bila saya membuat panggilan ke IPB, dan berita yang saya terima ialah tentang kematian Pengarah Akademik IPB awal pagi itu, Jumaat 13 September. Dr Adnan telah meninggal? tanya saya sendirian. Dia baru saja menyertai IPB mulai bulan Mac yang lalu.

Saya meyakini akan kematiannya setelah beberapa orang lain memberitahu saya berita yang sama. Kata mereka, baru semalam, hari Khamis, dia membelanjakan kawan-kawannya makan makanan segera, dan dia sendiri telah sama-sama menjamahnya dengan berselera sekali. Tiba-tiba keghaibanya selama semalam pada malam tadi, pagi subuh ini rupa-rupanya orang yang selalunya nampak gembira dan bersemangat itu, telah pergi buat selama-selamanya tanpa menunjukkan sebarang tanda penyakit yang ketara.

Allah Yarham baru dua tiga minggu yang lalu mengunjungi saya di pejabat di Bangi untuk sesi temu ramah dalam usahanya mendapatkan bahan-bahan yang sesuai bagi sebuah buku biografi saya yang akan disusunnya. Saya memberitahunya bahawa saya sendiri telah pun menerbitkan otobiografi sendiri hasil tulisan saya ketika berkhidmat di Riyadh, Arab Saudi. Dia menjawab: tidak mengapa, kerana dia telah menerbitkan beberapa buah buku lain bagi orang-orang tertentu dalam bentuk yang sama, iaitu sebagai pandangan orang lain terhadap perjalanan hidup seseorang itu. Pandangan orang lain mungkin berbeza sedikit dari tulisan penulisnya sendiri. Saya akur dengan pandangannya, dan bersetuju dengan pemikirannya itu.

Kini ruhnya telah pergi, membawa bersama-samanya pemikiran dan catatan serta rakaman di dalam kepalanya yang dibuatnya ketika menemu ramah saya. Dia memberitahu saya, selain dari temu ramah dengan saya, dia juga akan mengunjungi abang-abang saya yang masih ada, keluarga yang lain, juga kawan-kawan rapat saya untuk mendapatkan pandangan dan pengalaman mereka tentang diri saya.

Hari Jumaat 13 September ini rupanya mencatatkan sejarah sedih bagi saya dan kawan-kawan sepejabat serta IPB umumnya. Saya keluar lebih awal dari Mesyuarat pada hari itu, dan bergegas ke masjid Sultan Mizan Putrajaya untuk sama-sama menunaikan solat jenazahnya selepas solat Jumaat. Pagi tadi, dia menghembuskan nafasnya yang terakhir di hospital Putrajaya. Kabarnya pada  awal pagi selepas tengah malam dia merasa sakit dada, dan isterinya memandu kereta membawanya ke hospital Putrajaya dari kediamannya di Presint 16. Tiba di hospital beberapa jam sahaja, dia telah meninggal, bertepatan denga firman Allah bahawa manusia ini apabila tiba ajalnya, maka ajalnya itu tidak akan terlewat atau terdahulu barang sesaat pun. Dan dia telah pergi mengikut ajal yang telah ditentukan Allah SWT.

Alhamdulillah, selesai solat Jumaat, ramai para jemaah turut menunaikan solat ke atas jenazahnya, dan berdoa ke atas ruhnya agar dirahmati Allah SWT. 

Saya turut mengiringi jenazahnya hingga  ke tanah perkuburan Islam Putrajaya, Presint 20.  Tanah perkuburan ini nampaknya besar dan tenang tenteram dengan pohon-pohon yang rimbun. Penghunninya pun nampaknya agak banyak walau pun tanah perkuburan ini agak baru dibuka.

Ramai juga kawan rakan, sahabat handai, terutamanya keluarganya, berada di tanah perkuburan, tempat terakhir bagi mereka melepaskannya pergi dari dunia ini. 

Wajah-wajah suram kelihatan semakin muram melihat tanah perkuburannya yang telah sedia dikorek, dan tanah-tanah merah berlonggokan di sisi liang, dan tanah merah inilah yang akan menimbusnya nanti, menandakan akan hilang jasadnya dari permukaan bumi.

Anak-anaknya berlima, yang berdiri kaku bersama-sama ibunya, isteri Allah Yarham, menambahkan kesedihan orang yang hadir. Air mata mereka turut meruntun dan menghamburkan air mata kebanyakan orang yang hadir di situ, terutamanya isterinya sendiri, yang tentunya masih tidak dapat menyedari akan apakah sebenarnya yang berlaku pada ketika itu. Isterinya mungkin hanya akan tersedar tentang pemergian suaminya itu setelah kembali ke rumah dan tinggal berseorangan untuk jangka masa yang sekian lama sekali.

Liang yang ditimbus tanah sedikit demi sedikit itu, akhirnya menelan jasad di dalamnya, sehingga litup permukaan makamnya, tanpa dapat dilihat lagi jasadnya. Hanya khayalan manusia sahaja yang dapat membayangkan bagaimana jasad mayat yang kaku itu kini telah ditelan bumi, bersendirian, jauh di bawah sana.

Tanah di atas peermukaan kuburnya kini menjadi rata. Tikar dihampar di atasnya untuk Imam dan para pengiringnya duduk bagi membaca talqin dan berdoa untuk keampunannya oleh Allah SWT. Suara Imam mendayu-dayu memecah kesunyian kubur membaca beberapa pesanan untuk si mati dan orang yang masih hidup. 

Kemudian, doa itu menghampiri penghujungnya, dan ketika suasana masih sepi dan terlalu sunyi, Imam mengakhiri bacaannya dengan doa, yang diaminkan oleh semua yang hadir.

Selesai acara pengkebumiaan, orang semua bergerak sedikit demi sedikit meninggalkan kawasan tanah perkuburan, kecuali anak isterinya dan keluarga terdekatnya, yang masih berada di sana, entah sampai bila, tidak dapat dipastikan.

Yang pastinya Allah Yarham Dr Adnan telah pergi. Inna Lillah Wa Inna Ilaihi Raji'un. Pergi yang agak cepat dan awal, namun itulah takdir dan suratan dari Allah yang seharusnya diterima dengan redha.

Kita semua adalah kepunyaan Allah, dan kepada-Nya jua kita semua akan kembali........

Jenazah Allah Yarham Dr A


 

Tuesday, September 17, 2013

MEMBUANG MASA !



MEMBUANG MASA DENGAN PEMBICARAAN CHEN PENG.


Kalangan politik negara yang membicarakan isu Chen Peng selepas kematiannya, sama ada nak dibawa abunya kembali ke Malaysia atau tidak, nak dikebumikan di negara ini atau tidak, malahan manakah yang lebih baik  di antara perjuangan Chen Peng dan Henry Gurney yang mewakili golongan komunis dan penjajah British di negara kita dulu, siapakah "hero" kemerdekaan, iaitu Chen Peng yang memperjuangkan fahaman komunis, atau Polis Malaya yang menjadi tali barut penjajah, dan ...dan....hanya lebih banyak membuang masa dan tenaga, malah menimbulkan konflik sia-sia yang tidak menguntungkan sesiapa, tidak produktif dan tidak membina negara serta bangsa kini, ketika kita berada dalam kurun ke-21, alaf baru, zaman ICT, moden dan global ini. Apakah untungnya? 

Kita tidak lagi seharusnya membicarakan negara ini sebagai negara komunis atau negara jajahan Barat, kedua-duanya telah menjadi sejarah, satu perkara yang telah lepas dalam catatan kebangkitan negara kita. Kita telah merdeka dari penjajahan Barat dan Timur, iaitu telah bebas dari penjajahan Portugis, Belanda dan Inggeris, Komunis dan Jepun, mahu tidak mahu kita akui, kita telah mendapatkan kemerdekaan pada tahun 1957, menjadi negara demokrasi berparlimen, memerintah sendiri, segala beban keselamatan dan peertahanan ditanggungkan oleh kita sendiri, negara kita menjadi negara berdaulat, diakui oleh PBB dan dunia, apakah dalam keadaan ini kita perlu mengulangi lagi sejarah lama yang tidak relevan lagi sekarang ini? 

Jadi "game" ini nampaknya merupakan "dirty game" yang hanya dimainkan oleh orang-orang yang hendak memburuk-burukkan negara sendiri, menjadikan modal untuk "political mileage" murahan, terutamanya dalam menentang Kerajaan yang sah.

Apakah orang politik dinegara kita mahu membawa rakyat, khususnya golongan muda, menghabiskan masa dan tenaga dengan cerita dan omong-omong kosong nostalgia Komunis dan Penjajahan Inggeris itu hingga ke saat ini, iaitu ke era teknologi dan pembangunan pemikiran baru yang seharusnya lebih tertumpu kepada inovasi dan kreativiti yang sentiasa mencabar minda dan pemikiran manusia zaman kini? 

Lebih mendukacitakan ialah polarisasi pemikiran politik partisan dan perkauman yang amat ketara dalam konflik Chen Peng dan Komunis ini, iaitu ketika orang-orang besar politik membicarakan isu-isu berkaitan jasad Chen Peng yang hendak dikebumikan di mana, dan perjuangan Komunis yang di gambarkan sebagai perjuangan yang tulin dalam perjuangan menentang pemerintahan Inggeris, atau diantara perjuangan gorela komunis dan perjuangan angkatan Polis kita sendiri, manakah yang lebih berbentuk patriotik.......?!!

Alangkah ruginya pemerasan minda dan pemikiran ahli politik demikian yang rasanya amat dangkal dan seolah-olah tidak terdapat sebarang isu lain yang lebih penting lagi yang seharusnya dipolimekkan pada masa kini dalam negara kita ini secara sihat dan beretika..

Keputusan Kerajaan untuk tidak membenarkan dibawa kembali jasad Chen Peng dilihat sebagai satu keputusan politik kepartian, atau perkauman. Inilah masalah besar yang sedang kita hadapi sekarang ini di negara kita. Kerana pertelingkahan politik partisan, rakyat tidak lagi dapat membezakan di antara dasar Kerajaan dan politik partisan. .....

Rakyat amat memerlukan pembicaraan dan rawatan penyakit mental dan jiwa yang amat berleluasa di negara kita sekarang ini, iaitu yang mengakibatkan pembunuhan diri, pembunuhan anak dan bapa, isteri atau keluarga terdekat, perompakan dan kegilaan di jalan raya. Inilah gambaran kecil saja yang berlaku akibat dari penyakit jiwa dan mental di dalam masyarakat kita ini, yang seolah-olah dibiarkan sahaja tanpa perlu dirawat dan diberikan perhatian oleh orang ramai, termasuk pimpinan politik yang lebih mementingkan pembicaraan isu konflik dan pertentangan daripada membicarakan isu kesepakatan dan maslahat umum...

Daripada membicarakan untung nasib satu jasad yang meninggal di Thailand sebagai seorang biasa yang telah lama dilupakan dalam sejarah. lebih baik kita membicarakan untung nasib keturunan kita pada masa kini dan akan datang, bagaimanakah kita mendidik dan membesarkan mereka menjadi manusia yang baik dan berguna kepada agama, bangsa dan negara sendiri....

Segala kemelut dan kekecohan konflik politik yang keterlaluan pada masa kini lebih banyak melahirkan generasi yang rosak akal dan minda serta jiwa mereka, akibatnya penyakit jiwa dan minda akan berleluasa menjangkiti generasi muda yang tidak bersalah akibat dari perbuatan orang yang tidak menyedari akan hakikat dan perjuangan yang sebenarnya... Apakah hal ini yang kita perlukan? 




Saturday, September 7, 2013

POLARISASI AGAMA...

Kerisis Agama dan Politik

Pada umumnya kerisis yang berlaku di dunia pada hari ini mungkin tidak mempunyai kaitan dengan agama, sebagai satu kepercayaan manusia kepada Tuhan. Kerisis itu adalah merupakan satu penjelmaan terhadap kerisis politik dan budaya di antara pihak-pihak yang berkerisis.

Sekiranya kerisis di antara manusia adalah berlaku kerana agama, maka kerisis itu mungkin akan dapat di selesaikan oleh pihak-pihak yang berkerisis dengan agak mudah, kerana agama tidak memerlukan daerah, negeri, kuasa dan sebagainya. Malah sekiranya kerisis itu berlaku di antara sesama orang Islam, maka umatnya mengetahui bagaimanakah cara menyelesaikan masalah, mengetahui sempadan akidah dan syariahnya yang boleh berlaku kekhilafan, malah mengetahui batas-batas akhlak dalam Islam ketika berlaku perselisihan, dan bagaimanakah kerisis itu dapat diselesaikan dengan merujuk kepada ajaran agama Islam sendiri.

Masalahnya Islam telah menjelma di dalam berbagai-bagai wajah dan rupa di dalam masyarakat Islam, tegasnya Islam itu "banyak" bukan "satu" bergantung kepada cara hidup dan pentafsiran tentang Islam yang berdasarkan bangsa, negara, ilmu, adat, tradisi, budaya, dan sebagainya, malah berbeza diantara individu dengan individu yang lain.

Masing-masing komuniti atau kelompok Muslim akan mentafsirkan Islam mengikut cita rasanya sendiri, dan akan mengamalkannya mengikut kefahamannya itu, malah mengatakan bahawa kelompok Islam yang lain adalah salah. Malah Islam itu kadang-kadang adalah agama menurut apa-apa "yang difikirkan" oleh kelompok orang Islam itu sendiri.

Inilah sebenarnya Islam yang telah dipolitikkan oleh umat Islam sendiri, dan yang mahu diprojekkan oleh musuh Islam, agar Islam itu tidak akan merupakan agama "yang satu untuk seluruh umat Islam" buat selama-lamanya. Umat Islam berkerisis, berperang dan berbunuh-bunuhan bukan kerana "agama" malah tidak ada kena mengena dengan ajaran agama, tetapi kerana perebutan negeri, kuasa, harta benda, persaingan, permusuhan, cemburu, dengki khianat, dendam kesumat, fanati, taksub dan berbagai-bagai sifat buruk manusia, yang sebenarnya bukan dari ajaran agama itu sendiri.

Lihatlah contohnya yang banyak di sekeliling kita, di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, malah di antara ketua-ketua negara Islam, di antara individu Muslim dalam satu negara dan daerah, kenapakah mereka berkerisis, adakah kerana agama, atau kerana kepentingan peribadi dan kelompok masing-masing yang tidak mempunyai kaitan dengan ajaran Islam.

Ajaran Islam kadang-kadang hanya diperalatkan untuk kepentingan kelompok dan peribadi sendiri. Dijadikan alasan untuk melepaskan kemarahan dan dendam kesumat sesama sendiri, dan untuk menuntut bela berasaskan hawa nafsu dan emosi jahat sesama sendiri, malah kerana jahi tentang konsep dan ajaran Islam itu sendiri. Itulah agama pada mereka. 

Dengan itu ajaran Islam, dan Islam sebagai cara hidup yang sempurna dan lengkap hanya menjadi permainan bibir sahaja, sedangkan dalam realitinya "Islam" itu ialah apa-apa yang difahami oleh golongan yang tertentu, Islam itu hanya kepunyaan jemaah yang tertentu, Islam itu hanya betul mengikut tafsiran "orang" yang tertentu dan sebagainya.

Pada zaman Nabi Muhammad SAW dan para sahabahnya, Islam itu hanya satu, kemudian pada zaman-zaman berikutnya Islam mulai berubah wajah dan bentuknya, malah sehingga kini Islam telah lahir di dalam kepelbagaian wajah dan rupanya, termasuk rohani dan jasmaninya, teori dan amalinya. akidah dan sistem keimanannya, malah nilai dan ukuran akhlaknya sendiri..

Inilah sebenarnya yang berlaku di dalam zaman yang penuh dengan polarisasi ini, sehingga agama sendiri menjadi satu elemen polarisasi mengikut tempat, bangsa, kaum, dan peribadi umat Islam itu sendiri, iaitu seluruh umat Islam telah berpecah dalam situasi yang amat ekstrem dan bertentangan sesama sendiri.

Dinegara kita sendiri, tidak pernah berlaku polarisasi agama diantara umat Islam seperti yang berlaku sekarang, iaitu di dalam beberapa dekad terakhir ini, ketika umat Islam di Malaysia mulai terheret ke dalam kencah kerisis politik sempit dan taksub, yang menyingkarkan ilmu dan hikmah, aqli dan naqlinya, malah yang melupakan sama sekali etika dan akhlak Islamiah sebagai umat Islam. 

Generasi baru tidak seharusnya dibiarkan mempelajari Islam dari pentas politik, ceramah dan kempen politik pilihan raya, penceramah bebas dan rasmi yang berat sebelah kerana kefahaman politik partisan atau kerana jahil akan ajaran agama yang sebenarnya.

Malah kewajipan umat Islam seluruhnya ialah menghayati dan mendominasikan Islam dalam kefahaman yang sebenarnya sebagai satu agama untuk semua, bukan satu agama mengikut fahaman individu atau kelompok yang tertentu.

Masanya telah tiba untuk kita memahami Islam itu sebagai "satu Islam" bukan Islam yang berbeza-beza...


Thursday, September 5, 2013

MILITARY INTERVENTION or COUP D'ETA


Intervention

Istilah intervention menjadi permainan pihak Barat, khususnya Amerika Syarikat (AS). Ketika tentera Mesir bertindak merampas kuasa dari kerajaan Mesir yang sah, AS tidak mahu mentakrifkannya sebagai rampasan kuasa, tetapi menyebutnya sebagai military intervention, atau campur tangan tentera Mesir untuk menyelamatkan keadaan.

Sebenarnya tindakan yang dilakukan oleh tentera Mesir itu bolehlah dimasukkan ke dalam kategori coup d'etat, atau tindakan  merampas kuasa atau menjatuhkan sebuah Kerajaan dengan secara kekerasan iaitu secara haram yang tidak dibenarkan oleh undang-undang (sudden overthrow of a government by force or illegal means).

Kini AS sedang berkira-kira untuk campur tangan di dalam negara Syria atas tuduhan untuk membawa keamanan dan menjatuhkan Kerajaan Syria yang didakwa telah menggunakan senjata kimia ke atas para pemberontak, dan untuk mengabui mata dunia dengan tindakannya yang haram itu, maka Presiden Obama menggunakan istilah intervention sekali lagi yang kononnya bertujuan untuk membawa keamanan ke dalam negara Syria dan menyelamatkan rakyat negara tersebut dari regim yang hendak dijatuhkannya itu.

Sebenarnya tindakan yang hendak dilakukan oleh Obama ke atas Syria ini samalah juga dengan tindakan menjatuhkan Kerajaan Saddam Husein di Iraq dalam tahun 2000 oleh Presiden Bush. Istilahnya sama juga iaitu military intervention untuk menyelamatkan rakyat dan orang awam dari senjata, yang di dakwa oleh Bush kononnya di Iraq pada ketika itu terdapat senjata pemusnah besar-besaran, weapon of mess destruction (WMD), yang seharusnya dimusnahkan. Bush berjaya mempengaruhi PBB untuk merestui AS bagi bertindak memusnahkan WMD itu, sedangkan senjata itu tidak pun wujud di Iraq. 

Tindakan Obama nampaknya lebih mendahului Bush, kerana PBB sebenarnya baru sahaja mengutip bahan bukti dan sedang melakukan penyiasatan tentang bom kimia dan gas beracun yang dikatakan telah digunakan oleh Kerajaan Syria itu, tetapi Obama telah pun bersiap sedia untuk menyerang Syria, tanpa menunggu keputusan PBB dalam hal ini.

Negara Iraq kini kacau bilau setelah AS bertindak mengkucar kacirkan pentadbiran dan pemerintahannya. Setiap hari kita melihat pembunuhan secara besar-besaran oleh pengikut Syiah dan Sunni, kerana AS meninggalkan Iraq di tangan pemerintahan Syiah. Kini Syria bakal menghadapi hal yang sama, kerana kedua puak Syiah dan Sunni ini akan berhadapan sama sendiri sekali lagi, iaitu kejatuhan Presiden Bashar Al-Asad, bermakna kejatuhan kerajaan Syiah, maka peluang rakyat Sunni memegang kuasa mungkin akan terbuka, lalu akan membuka pintu kepada pengikut Syiah untuk bertindak membalas dendam terhadap puak Sunni.

Percaturan yang dimainkan oleh AS mungkin akan membawa mala petaka yang besar kepada dunia Islam umumnya, dan melegakan Israel yang akan bertindak sesuka hatinya di hadapan kuasa Arab yang lemah dan berpecah belah, malah berbunuhan sama sendiri.

Bagaimana pun sebagai umat Islam, kita seharusnya merasa dukacita dan amat bersalah, kerana perbuatan dan tindakan umat Islam serta Kerajaan negara Islam sendiri telah mengundang musuh untuk masuk campur bagi menjatuhkan kerajaan dan negara Islam itu sendiri.

Di Mesir pada hari ini pun telah kelihatan bunga-bunga api pengeboman dan percubaan membunuh katua-ketua Kerajaan yang dimusuhi oleh lawan politiknya. Kemusnahan harta benda dan nyawa sendiri bakal mengundang campur tangan pihak Barat lagi dalam urusan negara Islam, kerana negara Islam sendiri, tidak mempunyai hikmah untuk menyelesaikan masalah mereka sama sendiri.

Gambar-gambar hitam putih yang saya paparkan di atas telah diambil akhir-akhir tahun enam puluhan, kami nampak gembira dengan Allah Yarham Datuk Asri dan Ustaz Abu Bakar Hanzah, dan gambar dibawanya bersama Allah Yarham Tan Sri Khair Johari ketika mereka melawat kami di sana. Ketika mempunyai luang masa, kami bersiar-siar di Cairo, termasuk berjemur panas di tempat bersejarah, Ahram, semuanya nampak riang, tanpa stress dan tension...

Keadaan kini tentu amat banyak berbeza, kerana pelajar kita di sana mungkin tidak akan merasa gembira lagi disebabkan keadaan keamanan di sana akan menghalang mereka dari meneruskan pengajian mereka di Mesir untuk satu masa yang mungkin panjang.

Itulah bezanya dunia dulu dan sekarang, namun dunia Islam nampaknya semakin parah menghidapi penyakitnya. Lalu kita yang memilih negara tersebut untuk meneruskan pelajaran, nampaknya sama-sama terpalit dengan lumpur yang menghujani mereka itu.

Kita tunggu dan lihatlah apakah yang akan terjadi seterusnya..? Mungkinkah satu masa nanti "Dunia ini akan bebas dari Islam" (A World Without Islam) tulisan Graham E. Fuller, seperti tajuk buku yang saya paparkan disebelah ini...?


Wednesday, September 4, 2013

ARTIKEL DALAM UTUSAN MALAYSIA 2 SEPT 2013

UNIVERSITI AL-AZHAR DI MALAYSIA:
SATU KEBANGGAAN  DAN SATU HARAPAN

Saya dengan empat orang kawan kelulusan Kolej Islam Malaya (KIK) melanjutkan pelajaran ke Universiti Al-Azhar dalam tahun 1962, iaitu merupakan penerima biasiswa pertama Kerajaan Persekutuan Tanah Melayu. Kami kelulusan Sijil Tertinggi  Kolej Islam Malaya pada masa itu telah  diiktiraf oleh Al-Azhar sebagai pemegang Ijazah Pertamanya, oleh itu kami telah diterima untuk meneruskan pengajian di dalam program Pengajian Siswazah bagi mendapatkan ijazah Sarjana Lengkap (MA).
Kami berlima, Allah Yarham, arwah Tan Sri Abdul Hamid Othman, arwah Ustaz Ismail Arifin dan arwah Dr Kasim Salleh, saya dan Ustaz Ahmad Awang, telah berjaya mendapatkan ijazah Sarjana dari Al-Azhar, satu kebanggaan bagi pelajar Tanah Melayu dan kelulusan Kolej Islam Malaya.
Maka kini nampaknya Al-Azhar itu sendiri telah datang ke negara kita ini, sebagai kampus antarabangsanya yang pertama dan julung-julung kali di dirikan di luar Mesir. Hal ini tentulah amat membanggakan, terutamanya al-Azhar adalah merupakan sebuah institusi pengajian yang telah berumur lebih dari seribu tahun dan telah membuktikan kemampuannya melahirkan jutaan graduan dari seluruh pelusuk dunia.
Tanah Melayu sendiri banyak menerima graduan al-Azhar yang pulang dengan penuh kewibawaan dan telah membangunkan pendidikan Islam dan ilmu agama yang progresif, juga pejuang kemerdekaan dan kemodenan, termasuklah pengaruh aliran pembaharuan agama yang diwarisi dari Syeikh Jamaluddin Al-Afghani dan Syeikh Muhammad Abdul.
Maka dari sudut ini kita amatlah mengharapkan bahawa kehadiran Al-Azhar ke negara kita akan berjaya membawa satu aliran pendidikan dan pengajaran agama yang lebih maju dan berjaya lagi dalam mendaulatkan Islam sebagai agama universal dan global.
Bagaimana pun harapan kita amatlah tinggi juga agar pengajian yang dibawakan oleh Al-Azhar di negara kita ini akan juga berkembang seiring dengan pendidikan Islam yang telah lama berkembang di negara kita mulai dari pendidikan rendah sehingga ke peringkat tinggi, yang telah mencapai tahap sejagatnya yang agak mantap dengan kehadiran beberapa buah institusi pengajian tinggi Islam moden di sini.
Pendidikan ilmu wahyu yang kita warisi dari sistem pengajian Al-Azhar telah kita kembangkan di negara kita ini dengan kesepaduan ilmu peradaban dan tamaddunnya yang beasaskan ilmu akliah manusia, yang telah mencorakkan pendidikan Islam moden pada masa kini dengan keserjanaan agama dan professional manusia dalam individu seoang Muslim itu.
Konsep kesepaduan ilmu wahyu dan ilmu akli manusia ini telah lama dilaksanakan di negara kita, iaitu telah sampai kekemuncaknya dengan penubuhan Universiti Islam Antarabangsa di Malaysia pada tahun 1982-83 lagi, sebagai salah satu hasil dari resolosi Kongres Pendidikan Islam Antarabangsa yang telah di adakan di Makkah dalam tahun 1977.
Ekoran dari itu maka lahirlah beberapa buah Institut Pengajian Tinggi lainnya di negara kita yang membawa konsep ilmu dan pendidikan Islam yang hampir sama seperti Universiti Sains Islam, Universiti Sultan Zainal Abidin dan sebagainya.
Oleh itu adalah diharapkan juga bahawa kesepaduan ilmu dan konsep pendidikan Islam yang telah di dahului oleh Malaysia dalam sistem pendidikan agama ini hendaklah diberikan perhatian oleh Al-Azhar kampus Malaysia, agar ianya berjalan selari dengan citaa-cita dan objektif pendidikan Islam di negara kita ini.
Umat dan manusia global pada masa kini amat memerlukan pemahaman dan pengetahuan yang mantap dalam ilmu wahyu dan ilmu peradaban atau tamadun Islam itu sendiri tanpa terpisah-pisah seperti aliran pendidikan Islam tradisional. Ilmu Wahyu yang menekankan tentang bidang ritual, ibadat dan pendidikan agama dalam kerangka kefahaman umat Islam secara tradisi itu harulah dilengkapkan dalam perhubungannya yang kuat dengan ilmu yang melonjakkan tamadun umat manusia ke peringkat tinggi untuk mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat.
Malaysia telah menjadi pusat pembangunan ilmu peradaban Islam dalam bidang sains dan teknologi, kewangan dan perbankan, makanan dan industri halal, serta kelahiran modal insan yang amat komited kepada nilai dan peradaban Islam sebagai pemimpin dan pemikir Islam yang unggul, kerana pendidikan Islam juga haruslah mampu melahirkan para pemimpin yang berkualiti dan pemikir yang jauh pandangannya.
Malah Malaysia telah berjaya menjadi model pembangunan masyarakat manusia yang aman damai dalam kepelbagian kaum serta agama, budaya dan bahasa, iaitu sebagai satu hasil dari pengaruh Islam yang di bawa oleh para sarjana Islam puluhan tahun dulu dari Mesir, Makkah dan negara-negara Islam lainnya, yang juga diwarisi dari para sarjana dan ulamak Islam nusantara, dari Jawa, Acheh, Patani dan Tanah Melayu sendiri. Inilah sebenarnya peradaban Islam yang dibangunkan oleh orang Melayu dari seluruh Nusantara, di mana terdapatnya warisan ilmu Islam di tangan umat Melayu itu sendiri.
Islam dalam kualiti dan kefahamannya yang tinggi disertai dengan peradaban dan nilai akhlaknya menurut al-Quran dan Al-Sunnah sebenarnya telah diwarisi dan  diperkembangkan dengan pesatnya oleh Raja dan rakyat Melayu di Nusantara ini, iaitu meengikut acuan budaya, bahasa dan adat istiadat Melayu itu sendiri, yang masanya amat sesuai untuk kita perkenalkan kepada dunia umumnya pada masa kini.

Maka kini, kehadiran Al-Azhar adalah merupakan satu kekuatan dari sebuah institusi pengajian tinggi yang unggul dalam bidang ilmu Islam, dan kekuatannya itu haruslah diperteguhkan lagi dengan sistem pendidikan Islam ala Malaysia yang menjadi tunjang kekuatan umat dan tamadun Islam di dunia ini. Kekuatan institusi tradisi itu haruslah diseimbangkan, malah disepadukan, dengan kekuatan pendidikan dan kebudayaan Melayu Nusantara, yang telah pun terkenal dengan empayar Melakanya, peranan Kesultanannya dalam Syariah dan Qanunnya, dan keunggulan Perlembagaan negara sekarang yang telah  memberikan kedudukan yang tinggi kepada Islam.

Pageviews last month