bAndung

bAndung

Tuesday, August 18, 2015

Andainya 13 Mei Berlaku Ketika Ini, Apakah Yang Akan Terjadi?





Saya mengalami sendiri peristiwa 13 Mei 1969 ketika saya berada di Kuala Lumpur di sekitar tarikh tersebut. Ketegangan yang timbul di antara kaum pada ketika itu mengundang rusuhan berdarah di antara Melayu dan Cina di sekitar Kuala Lumpur.
Tetapi dengan kebijaksanaan Kerajaan pada kitika itu, dan langkah-langkah keselamatan yang berkesan di ambil dengan begitu pantas, maka perisitwa berdarah itu hanya berlaku dalam tempoh yang singkat sahaja, malah tidak merebak ke luar kota Kuala Lumpur. Dengan itu maka peristiwa ini tidak berlarutan menjadi tragedi di seluruh negara, atau sekurang-kurangnya di seleruh Semenanjung pada ketika itu.
Bagaimana pun ketika ini, di kala mengenangkan kembali peristiwa tersebut dalam konteks sekarang, saya merasa pasti bahawa sekiranya peristiwa berdarah seperti itu berlaku pada masa ini, maka besar kemungkinan kejadian yang mendukacitakan itu akan terus merebak ke merata pelusuk negara dan kota dalam masa yang singkat sahaja.
Pada hari 13 Mei itu kebetulan saya baru keluar dari Kelinik di Brickfields mengambil ubat untuk anak kecil saya, dan ketika itulah seorang pemuda India datang memberitahu saya tentang kekacauan yang sedang berlaku dengan ganasnya di KL dan menasihatkan saya supaya segera balik ke rumah, lalu saya pun bergegas pulang ke rumah yang terletak tidak jauh dari situ.
Pada mulanya saya tidak mengetahui bahawa keganasan yang berlaku adalah akibat dari pergeseran politik perkauman susulan keputusan pilihan raya yang baru beberapa hari berlangsung. Kemelut perkauman inilah yang membawa kepada beberapa peristiwa keganasan di beberapa daerah di sekitar Kuala Lumpur mengakibatkan kecedaraan dan kematian.
Saya membuka TV untuk mengikuti berita seterusnya tentang peristiwa pada hari itu, kerana hanya Radio dan TV Kerajaan sahaja yang menjadi sumber berita pada ketika itu, lalu saya melihat siaran yang luar biasa, iaitu kelihatan 4 orang juru acara duduk berbaris di depan kamera, dan setiap orang bangun menuju ke pembesar suara untuk mengumumkan sesuatu, mereka bergilir-gilir bangun dengan setiap seorang berbicara dalam bahasa Melayu, Inggeris, Cina dan Tamil.
Masing-masing mengumumkan secara ringkas tentang peristiwa yang berlaku dalam versi yang sama, kemudian menyampaikan arahan Kerajaan tentang perintah berkurung, apa-apa yang seharusnya di lakukan oleh orang ramai apa bila perintah berkurung di longgarkan pada waktu siang hari, dan nasihat tentang peranan orang ramai bagi menjaga keharmonian kaum dengan jiran tetangga dan di bandar serta kota.
Suara yang menyampaikan mesej ini adalah satu sahaja, iaitu dari sumber pemerintah, terutamanya tentang keselamatan negara yang telah terkawal, kemudian meminta orang ramai supaya mematuhi undang-undang, juga tempoh masa berkurung.
Ternyata bahawa media Kerajaan ini amat berkesan memberikan ketenangan kepada orang ramai, terutamanya ketika dijelaskan bahawa keganasan yang berlaku adalah merupakan kes terpencil, di kalangan kumpulan yang amat taksub dan partisan melampau, serta polarisasi perkauman yang keterlaluan, oleh itu rakyat umumnya yang cintakan keamanan dan keharmonian, haruslah bertenang dan menjauhkan sebarang provokasi yang boleh memarakkan gejala negatif di dalam negara.
Dalam konteks inilah saya merasakan bahawa seandainya peristiwa 13 Mei ini berlaku di zaman siber dan media sosial yang berleluasa pada masa  kini, maka mungkin dalam masa beberapa saat sahaja segala sampah sarap dan persepsi karut akan tersibar yang mungkin membangkitkan emosi dan kekeliruan masayarakt ramai, dan akibatnya tentulah akan tersibar berita salah serta persepsi negatif tentang punca kerisis yang sebenarnya pada pandangan masyarakat umum, dan akibatnya akan berlakulah reaksi negatif dari masyarakat umum.
Peristiwa kekeliruan dan keganasan yang berlaku akibat “Arab Spring”, dan  rentetan keganasan yang berlaku di Mesir akibat dari kejatuhan Presiden Mursi, serta keganasan lain yang merebak dengan pantas sekali di dunia moden pada hari ini, punca utamanya adalah berpunca dari media sosial yang di salah gunakan, sehingga tersibar segala maklumat dan gesaan keganasan yang tidak tepat di dalam masyarakat dunia moden pada hari ini.
Saya rasa peristiwa 13 Mei berakhir dengan pantas dan tidak merebak ke sluruh negara adalah berpunca kepada beberapa keadaan dan pengalaman orang ramai sendiri, di antaranya ialah  kerana ketiadaan media sosial pada ketika itu, dan tumpuan rakyat hanya kepada sumber berita Kerajaan yang sah, serta sebaran berita yang tidak menggalakkan tindakan ganas serta sentimen melulu.
Namun oleh kerana media sosial pada hari ini tidak dapat disekat-sekat lagi dengan kemajuan yang amat pantas berlaku, maka seandainya berlaku sekali lagi peristiwa seperti peristiwa 13 Mei itu, maka rakyat umum haruslah mendidik diri sendiri supaya lebih berfikiran matang dan bertindak secara rasional, jangan mendengar dan menyibar fitnah serta kabar angin yang negatif, malah mendidik anak-anak sendiri tentang manfaat dan mudaratnya media sosial.

Di samping itu, Kerajaan sendiri haruslah bertindak di dalam batasan-batasan yang tertentu, lebih telus dan jujur, tanpa mengenaknan sekatan dan tapisan yang ketat bagi media sosial, bertujuan untuk menambahkan kepercayaan dan keyakinan rakyat tentang segala tindakan Kerajaan yang sebenarnya. Sekiranya Kerajaan tidak berjaya menjelaskan secara ikhlas akan salah faham rakyat, maka semua yang tersibar di dalam media sosial akan mempengaruhi pemikiran dan tindakan rakyat.

Thursday, August 13, 2015

KANSER DAN KORUPSI



Saya punya pengalaman dalam penyakit kanser ini ketika penyakit itu menghinggap arwah isteri saya yang telah meninggal dalam tahun 2004. Para doktor yang merawatnya telah memberitahu saya bahawa kanser walau pun setelah hilang symptom (tanda-tandanya) tidak bererti bahawa penyakit itu telah sembuh. Memang "sembuh" dalam erti kata adat dan luaran, tetapi dari segi sains penyakitnya, kanser boleh kembali pada bila-bila masa sahaja kepada pesakit yang sama. Jadi penyakit ini boleh pergi, dan boleh kembali pula.

Demikian juga dengan perilaku manusia yang mengamalkan rasuah, maka rasuah mungkin menjadi tabiatnya yang tegar, boleh di tinggalkan, dan akan ada kalanya akan di ulang lagi.

Kedua-duanya, kanser dan rasuah atau korupsi, adalah merupakan penyakit kronik yang amat banyak sekali menimpa umat manusia, termasuk di negara kita, dan termasuk dalam masyarakat Islam, yang mengetahui bahawa rasuah adalah dosa, orang yang memberi rasuah dan memakan rasuah, kedua-duanya akan masuk neraka.

Penyakit kronik ini sering juga di ibaratkan oleh Al Quran dengan symptom demam dan sebagainya. Penyakit rasuah adalah penyakit hati, ketika Al Quran mengibaratkan bahawa orang-orang musyrikin yang nmenentang hukum Allah dan Rasulnya adalah merupakan orang-orang "yang berpenyakit di dalam hati mereka" "maka Allah menambahkan lagi penyakitnya" dan ketika inilah orang yang berpenyakit seperti penyakit kanser, akan bila-bila sahaja menerima penyakit itu.

Hadis Rasulullah SAW menjelaskan bahawa "Orang Mukmin sesama Mukmin diumpamakan sebagai jasad yang satu di dalam kemesraan, kasih sayang, kesian belasnya, sehingga apa bila satu anggotanya mengadu sakit, maka seluruh jasadnya akan merasa sakit dengan deman dan berjaga malam"

Al-Quran mengumpamakan sakit sebagai sakit dalaman dan luaran, sakit hati, perasaan dengan sakit fizikal, badani. Sakit bukan hanya sakit lahir semata-mata, tetapi sakit dalaman, seperti sakit jiwa dan rohani, maka kedua-duanya haruslah di ubati, dan ajaran agama banyak sekali mengandungi penawar sakit hati dan jiwa, serta penyakit badan dan jasmani.

Rasuah adalah merupakan penyakit hati dan jiwa, yang amat sukar dihakiskan, atau di ubati sehingga sembuh semuanya. Sebab itulah korupsi dan rasuah merebak dengan amat deras sekali di dalam semua sektor masyarakat termasuk masayarakt Islam yang beragama, tetapi tidak dihayati dan di amalkan.

Hari ini Malaysia nampaknya menjadi sasaran gambaran tentang rasuah dan korupsi, dan hal ini amat menjejaskan budaya murni bangsa kita, dan bagi orang Islam pula maka hal ini amat menyentuh imej dan nama baik Islam itu sendiri yang di dakwa sebagai agama jasmani dan rohani, lahir dan batin, luaran dan dalaman, badani dan rohani..

Penyakit psikologi, seperti penyakit jiwa dan mental, amatlah merbahaya, dan mengakibatkan tindak balas yang tidak pernah dilakukan oleh orang-orang yang normal. Kita sering membaca dan menonton berita orang yang membunuh bapa atau ibu, atau anak kandungnya sendiri, iaitu satu perkara yang agak mustahil boleh dilakukan oleh manusia biasa yang normal, tetapi dapat dilakukan oleh orang yang sakit jiwa dan hatinya, yang mengalami penyakit mental yang parah.

Sekiranya WHO meanggarkan jutaan umat manusia sehingga hari ini di kenal pasti mengidap kanser, maka mungkin berganda-ganda lagi manusia yang di kenal pasti melakukan rasuah dan korupsi di dalam dunia kita pada hari ini, dan keadaannya semakin meningkat di dalam negara kita sekarang ini.

Pendidikan yang betul, berpandukan kepada world view Islam yang sebenarnya, akan dapat mengubati penyakit jiwa dan minda, walau pun penyakit kanser semakin bertambah, tetapi sebenarnya penyakit rasuah dan korupsi itu amatlah merbahaya.....

Monday, August 10, 2015

KEGAWATAN POLITIK NEGARA KITA

Negara kita mengalami kegawatan politik yang mungkin terbesar dalam sejarah, terutamanya di kalangan orang Melayu, yang pada umumnya merupakan orang Islam, menganut dan mengamalkan Islam.

Dari sudut ideologi politik kepartian, orang Melayu di dalam dua buah parti terbesar, iaitu UMNO dan PAS, telah berpecah belah kepada beberapa puak. 

Di dalam UMNO, perpecahan yang telah sedia ada, kini mengalami kerisis dan konflik terbaru tentang kerisis kepimpinan, yang berlanjutan dari kerisis kewangan, pendedahan dan banyak kesamaraan serta kesalah fahaman yang timbul di kalangan ahli UMNO berhubungan dengan 1MDB dan akaun persendirian pucuk pimpinan negara.Rakyat umumnya terpaksa berdiam diri dan mendengar sahaja apa=apa yang berlaku di dalam negara mereka.

Di dalam PAS berlaku keretakan di antara dua golongan yang selama ini tergolong di dalam kalangan ulamak dan ahli agama dengan golongan profesional yang di luar dari golongan terbesar yang dikenali dengan Ulamak itu.

Biasanya apa bila berlaku kerisis dalaman parti politik, maka senjata pertama yang di tembak oleh pucuk pimpinan ialah menyalahkan parti pembangkang masing-masing, yang di tuduh sengaja menimbulkan isu dan persepsi salah mengenai parti mereka.

Senjata kedua yang dilakukan ialah menyalahkan orang-orang parti sendiri, yang dikatakan mempunyai kepentingan diri, menikam dari belakang, dan musuh di dalam selimut yang berusaha merosakkan nama baik kepimpinan parti.

Salah benarnya tuduhan ini, sebenarnya terhenti kepada hati nurani para pimpinan dan ahli parti sendiri. Kerana dalam kegawatan seperti ini, banyak pimpinan parti sendiri yang akan tenggelam punca dalam usahanya mengekalkan pimpinannya, dan akan meracau dan mengeluarkan kenyataannya yang sering palsu dan mempunyai unsur-unsur dusta.

Apa-apa pun akibatnya, dalam perpecahan dan kerisis ini, nasib orang Melayu dan agama Islam itu, kelihatan sedang tergadai, di gadaikan oleh orang Melayu Islam sendiri kerana beberapa sebab, diantaranya ialah kerana orang Melayu tidak mencerminkan wajah dan kelakuan sendiri untuk mencari kesilapan sendiri, sebaliknya menyalahkan orang lain ketika mencuba untuk mempertahankan diri sendiri.

Tabiat orang Islam yang sering meninggalkan hikmah ajaran Islam yang dipelajarinya supaya tidak bertindak sebagai orang munafik dan fasiq, telah menikam diri sendiri, sehingga sifat ego atau selfish telah mendorongnya melakukan kesilapan yang di sengajakan untuk mempertahankan kuasa dan pengaruhnya, apa lagi ketika kedengarann suara-suara yang lahir dalam sokongan secara total bahawa perilaku pimpinannya adalah benar belaka.

Jalan untuk surut ke belakang, dan kembali kepada sifat luhur hati dan rohani, kebenaran dan kejujuran yang sebenarnya, masih terbuka, kerana yang dipertahankan dalam kegawatan ini bukanlah peribadi atau personaliti yang tertentu, bukan kuasa dan kemenangan parti politik, tetapi yang seharusnya di jaga ialah maruah dan kedudukan negara serta kekuatan Islam itu sendiri di dalam satu-satunya negara Islam dunia yang masih dapat bertahan dengan baik, ketika umat Islam dan agamanya mengalami kehancuran di dalam negara-negara Islam yang lain.

Apakah ertinya Perlembagaan dan Parlimen, Bahasa dan Bangsa, sekiranya Perlembagaan itu di abaikan, malah di kebelakangkan, ketika orang Melayu dan Islam kehilangan kuasa bagi mempertahankan negara, agama dan bangsanya, yang sekarang sedang berada di pinggir telaga yang hanya menantikan keruntuhannya sahaja...Apakah kita sanggup merosakkan masa depan kita dan anak cucu kita sendiri dalam memperjudikan kedudukan kita di dalam keadaan yang merbahaya dan gawat sekarang ini..??

Thursday, July 16, 2015

MALAM RAYA - 29 Ramadhan 1436 - 16 Julai 2015

Malam Raya baru menjelang, ketika para jemaah beberapa orang berjalan menuju ke Surau kami untuk berbuka puasa dan menunaikan solat Maghrib, kemudian bertakbir raya beramai-ramai.

Malam ini tidak ramai bilangan jemaah seperti biasa,  kerana ternyata ramai jemaah yang telah beredar pulang ke kampung, meninggalkan daerah kami ini, Yang tinggal hanyalah beberapa orang lama yang tidak perlu tergesa-gesa balik ke kampung, atau tidak ada sesiapa lagi di kampung.

Kenangan segera membuka ruang untuk para jemaah yang tinggal ini merasa  agak lain dari yang lain. Selalunya selepas berbuka dan selesai solat maghrib mereka akan mengadap makan malam yang agak banyak lauk pauknya, tetapi pada malam ini hanya beberapa mata lauk untuk di makan sekadarnya saja. 

Lepas isyak, dan setelah bertakbir dari selesainya solat Maghrib tadi, jemaah hanya bersurai tanpa moreh lagi, kerana waktu masih awal, dan mereka perlu pulang ke rumah untuk tujuan lain bagi setiap isi rumah, yang pada malam ini akan kembali kepada kehidupan biasa, berbeza dari malam-malam sepanjang bulan Ramadhan yang baru beredar pada malam ini.

Ramai yang dalam mengalami suasana malam biasa pada malam ini menangis tanpa mengetahui sebabnya. Banyak yang merasa sedih dan sayu. Sesetengahnya kerana perubahan suasana malam dan pertukaran rutin ibadat yang ternyata baru berubah pada malam ini, selalunya menunggu di surau hingga akhir malam, kira-kira jam 10 atau 10.30, tetapi pada malam ini baru jam 9 atau 9.15 mereka telah keluar dari surau, yang telah menjadi gelap kerana lampu-lampunya di padam.

Ramai yang pada malam inilah teringat emak bapa, atau saudara mara, bapak dan emak saudara, yang telah pergi, lama atau pun baru. Ingatan ini secara sepontan sahaja menjelma di dalam ingatan mereka, yang menyebabkan mereka terasa sunyi dan ingin mengalirkan air mata.

Namun satu yang pastinya, esok mereka akan menyambut hari kemenangan, kejayaan dan kembalinya mereka ke penghidupan fitrah setelah melalui masa sebulan beribadat dan melatih diri dengan kepelbagaian riyadah kerohanian yang senang dan sukar.

Malam semakin hening dan sepi, yang tua-tua mulai melabuhkan diri untuk merebahkan badan, mencuba untuk tidur yang biasanya mengambil masa yang lama untuk lena.

Yang muda-muda, terdapat yang baru hendak mengeluarkan baju raya, dan persiapan lain. Mendengar nyanyian selamat hari raya dari artis-artis yang kebanyakannya telah lama meninggal, tetapi lagu-lagu mereka masih segar.

Malam menjadi larut, lagu-lagu raya mulai padam, suasana menjadi semakin hening, dan ramai orang yang telah masuk tidur, untuk bangun pagi esok bagi menunaikan sembahyang raya.........

Demikianlah, satu hari lagi hari raya berlalu dalam kehidupan Muslimin Muslimat, dan satu hari lagi umur mereka bertambah, bermakna satu hari lagi juga umur mereka berkurang. Hari ini berlalu sudah, dan hari yang sama akan menjelma lagi pada tahun hadapan, cuma umur orang-orang yang berpisah dengan hari ini, pada tahun ini, adakah akan sempat menanti kembalinya lagi hari ini pada tahun yang akan datang...hanyalah Allah yang akan menentukannya...

Namun hari ini tetap akan pergi dan datang silih berganti, demikian juga manusia pun akan pergi dan datang silih berganti..yang pergi tetap akan pergi apabila tiba masanya, dan yang datang pun akan tetap datang pada waktunya.....itulah malam raya...dan itulah juga tabiat kejadian manusia, ..yang kekal hidup hanyalah Maha Pencipta, Tuhan Yang Maha Berkuasa ...Allah SWT.

27/28/29 RAMADHAN 1436 - EPISOD YANG KE-27,28 dan 29 (14/15 dan 16 JULAI 2015) JANGAN DISANGKA AIR YANG TENANG TAK ADA BUAYA


Nampak pada lahirnya, negara dan rakyat kita hidup tenang dan selamat. Orang berperang dan berbunuhan, tetapi kita tidak sampai berbunuhan, cuma riaknya nampak hadir juga seperti kejadian di Low Yat. Riaknya kecil, tetapi maknanya besar, terutamanya pada masa kini apa-apa yang berlaku sering di salah berita dan di salah lapor, malah di tambah-tambah dan di reka-reka cerita, sehingga gambaran sebenarnya telah menyeleweng menjadi satu gambaran lain, yang jika dulunya ketika ketiadaan media sosial, hanya di ketahui oleh ratusan orang, tetapi sekarang melalui media sosial, telah menjadi persepsi ratusan ribu orang, bukan hanya di Low Yat, malah di seluruh negara dan seluruh dunia.

Harap riak-riak negatif itu hanya akan berhenti di situ sahaja, tanpa merebak dan berpanjangan ceritanya. Harap janganlah isu sensitif yang cuba dibangkitkan itu tidak akan menjadi api dalam sekam, yang kemudiannya akan mulai terbakar dan menjadi api yang besar, membahayakan ketenteraman orang ramai...

Menjenguk ke sudut lain pula, , tajuk berita akhbar hari ini amat mencemaskan, iaitu yang berbunyi : 95 maut dalam tempoh EMPAT hari sejak Jumaat. Operasi Ops Selamat yang dimulai pada kira-kira seminggu sebelum Raya ini, iaitu selama empat hari sahaja telah menyaksikan 95 nyawa manusia melayang di atas jalan raya....

Sumber keselamaatan menyatakan bahawa salah satu punca utama kemalangan jalan raya itu ialah bermula dari kecuaian manusia sendiri. Kereta dan kenderaan, terutamanya motosikal, semuanya elok dan tidak ada cacat celanya, tetapi orang yang mengendalikannya yang telah diolek oleh terujanya perasaan, keseronokan menyambut Raya dan keasyikannya memandu dengan laju, atau memotong kiri kanan tanpa peraturan dan rasional akal sendiri, yang akhirnya membawa padah

Yang mati mungkin pegawai awam atau swasta, pelajar, profesional, dan sebagainya. Mereka dilatih sejak dari bangku sekolah dan universiti untuk menjadi pekerja yang mahir, berpengetahuan dan pakar di dalam bidang kerjaya masing-masing. Kalau dijumlah wang untuk membiayai mereka dari pendidikan rendah, menenganh dan tinggi, kemudian melatih di peringkat kemahirn masing-masing ketika dalam peerkhidmatan sehingga muncul sebagai tenaga profesional, maka jumalah keseluruhannya yang mati itu telah memakan jutaan wang Kerajaan dan poket sendiri,

Kematian mereka melenyapkan tanaman modal jutaan itu, kepakaran dan kemahirannya lesap bersama lesapnya mereka dari alam fana ini, dan akan mengambil masa yang panjang pula untuk di ganti oleh orang lain.

Malah 95 yang meninggal telah meninggalkan ribuan keluarga tersayang, termasuk ibu bapa, suami atau isteri, anak-anak dan saudara maranya, yang akan menanggung derita kesedihan dan penderitaan jiwa serta mungkin juga pendapatan keluarga, yang semuanya menimbulkan kesan buruk yang banyak di kalangan para keluarga dan waris mangsa itu.

Memang kejadian seperti kemalangan, maut dan cedera, nahas dan kematian adalah ketentuan Allah, tetapi sekiranya pemandu dan pengguna jalan raya memandu ikut nafsu, gopoh, letih dan mengantuk, maka orang-orang ini sendiri yang sebenarnya mencari kecelakaan, dan membuka ruang kemalangan dan kejadian yang membawa maut itu.

Allah memberikan kita akal dan kebijaksanaan, kesabaran dan hemah tinggi, ikhtiar dan usaha untuk memelihara diri dan nyawa, maka kalau semuanya menggunakan hikmah kebijaksanaan, kesabaran dan ketenangan ini, maka dia dengan pertolongan Allah akan dapat mengelakkan diri dari tersungkur ke dalam kemalangan maut ini, malah sekiranya setelah berusaha dan berjaga-jaga supaya dapat mengelakkan diri dari kemalangan itu telah di laksanakan dengan baik, kemudian terjadi juga kemalangan, maka pada ketika itu barulah boleh diserahkan kepada takdir dan suratan dari Tuhan, Allah SWT.

Pemandu Malaysia, motor, kereta, bas, lori. tanker dan sebagainya, sentiasa kelihatan tergesa-gesa memandu dan melarikan kenderaannya. Mereka sentiasa mahu cepat dan memotong semua orang di depan untuk memecut ke hadapan. Orang yang memandu perlahan sering di ikuti dengan rapat dari belakang, di nyalakan lampu, di bunyikasn hon, malah pemandu motor juga sering kelihatan berlumba-lumba dengan semua kenderaan di atas jalan raya, mencelah seperti ular, memotong di tengah, di tepi dan di kiri kanan jalan dalam kenderaan yang banyak itu.

Kesabaran di atas jalan amat rendah tahapnya. Peraturan lalu lintas amat sedikit di patuhi, lampu terafik, mengikut lorong yang sewajarnya, memandu mengikut had laju yang telah di tentukan, memotong kanan kiri, semuanya di langgar tanpa segan silu, dan tanpa mementingkan keselamatan diri sendiri, apa lagi jiwa orang lain. 

Kemalangan maut amat tinggi di negara kita, kepatuhan kepada peraturan memandu dan undang-undang lalu lintas amat rendah, tali pinggang keledar hanya jadi perhiasan, mengguna talipon bimbit yang di larang telah tidak di patuhi lagi, memandu laju dan gopoh, memang menjadi amalan semua, termasuk kenderaan berat, bas yang membawa berpuluh-puluh nyawa orang, dan segelintir pemandu teksi pula, dia sendiri tidak menunjuk contoh yang baik untuk memakai tali pinggang keledar.

Negara menuju tahap maju dalam ekonomi dan industri, sepatutnya maju juga dalam bidang etika dan adab, nilai-nilai murni dan akhlak, mematuhi peraturan sebagai orang yang bertamuddun, berbudaya tinggi, bersopan dan menjadi contoh generasi baru, atau pengunjung luar ke negara kita, tetapi semuanya ini tidak kelihatan kelibat dan bayang-bayangnya, maka bagaimanakah kita akan mendakwa bahawa kita adalah negara dan rakyat contoh, berperadaban dan beretika, berperaturan dan mematuhi undang-undang, malah yang beragama, yang siang malam mengajar atau belajar agama, maka di manakah ajaran agama tentang akhlak dan moral, etika dan adab, peraturan dan undang-undang yang kita patuhi...

Sebab itulah dari awal lagi saya katakan bahawa kita boleh berbangga, menepuk dada sebagi bangsa contoh yang ideal, aman damai dan sejahtera, tetapi di sebaliknya, kita juga menjadi contoh kejatuhan akhlak dan moral, manusia yang tidak sabar dan membuang ikhtiar, yang tidak mempunyai pandangan jauh untuk kesejahteraan kita sendiri...Kenapakah hal ini berlaku? Masing-masing bolehlah menepuk dada tanyalah selera, kenapa? dan kenapa?

Malah amat perlu di tanyakan diri masing-masing: Apakah ibadat puasa yang banyak memberikan pengajaran itu dapat membentuk jiwa raga dan tingkah laku umat Islam untuk lebih beretika, bermoral dan berakhlak tinggi di dalam segala aspek kehidupan mereka...?

Dari sudut senario yang lain lagi, umat Islam di negara kita berada dalam perpecahan yang serius dalam bentuk kepura-puraan bersatu dan berpadu. Di dalam menunaikan ibadat, umat Islam berpadu, bersolat dengan mengadap kiblat yang satu, bacaan yang sama, perbuatan rukuk sujud yang satu, malah berwuduk yang serupa, bilangan rakyaat solat yang sama banyaknya, dan semuanya ini melambangkan kesatuan umat Islam yang kukuh.

Dalam berpuasa juga umat Islam menahan diri dari makan minum dan tidak melakukan apa-apa saja yang membatalkan puasa dalam satu sistem dan peraturan yang sama, memulakan puasa dan membukakannya mengikut peredaran masa yang sama, menuju ke masjid atau surau beramai-ramai, mendirikan solah dalam satu kumpulan yang amat tertib, dan semuanya tunduk kepada rukun-rukun dan syarat-syarat yang satu, melambangkan lagi kesatuan ummah dan kesepaduannya.

Tetapi di luar, di dalam bidang ekonomi, pendidikan, politik dan urusan kehidupan lainnya, masing-masing mempunyai cita rasa dan caranya yang tersendiri, Menipu, rasuah, gila kuasa, kebendaan, nafsu keduniaan, bersikap parang dua mata, munafik, fasik dan 1001 macam tabiat buruk yang membawa kepada perpecahan dan permusuhan, konflik dan hasad dengki, semuanya berada di dalam masyarakat Islam...

Kesatuan masyarakat yang dilambangkan oleh agama, kesepaduan yang di tunjukkan oleh Rasulullah SAW, kekuatan pasukan dan saf yang diserukan oleh Al-Quran, semuanya hanya tinggal di mulut atau di dada Al-Quran dan Hadis, yang hanya di pelajari dan di fahami, tetapi tidak di amalkan....

Politik sendiri juga yang memecah belahkan masyarakat Islam,,,berlaku kerisis dalam parti Islam, maka tanpa sepakat, masing-masing menunjukkan kekuatan kelompok, keluar dari jemaah, memecah belahkan lagi kumpulan ummah, dari dua tiga, menjadi empat lima, membentuk golongan minoriti dalam masyarakat Islam, berjuang untuk siapa? Hanya mereka sendiri yang tahu menjawabnya.

Cabaran dan gerakan raksaksa yang berlaku di luar untuk menghancurkan agama sedang mara dengan hebatnya ke dalam negara dan masyarakat kita, tetapi kita abaikan, kita seolah-olah tidak mengetahui, kerana kepentingan diri sendiri, atau kelompok masing-masing, yang cuba mencari pengaruh dan kekuatan sendiri-sendiri sahaja...

Semoga akan terdapat pasukan ketiga dan ke empat yang mempunyai kebijaksana dan hikmah yang tinggi, akan dapat tampil ke muka, menjadi sumber inspirasi yang berkecuali bertujuan menguatkan saf dan membetulkan barisan, supaya umat Islam akan mampu mempertahankan keperibadian dan identiti ummah sendiri dengan segala kekuatan dan kekentalan perjuangannya bagi mempertahan lambang dan amalan suci agama, tanpa merebut dan mengharamkan umat lain dari hak dan bahagian mereka...Mudah-mudahan....!!

Berkat puasa yang sampai ke penghujung, dan Hari Raya yang penuh kemenangan serta kejayaan, marilah kita berdoa kepada Allah SWT supaya di bukakan mata hati, akal dan minda kita ke arah kebaikan, di celikkan kita akan gejala-gejala merbahaya  yang sedang kita hadapi dalam mempertahankan umat dan agama kita, di tetapkan iman, diberikan visi dan misi untuk membangunkan tanah air dan harta benda sendiri dalam sistem dan peraturan yang ditunjukkan oleh Allah SWT dan Rasul-Nya SAW, supaya semuanya dapat di pertahankan dengan baik, Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim...Amin, Amin ya Rabbal-Alamin....

Tuesday, July 14, 2015

26 RAMADHAN 1436 - EPISOD YANG KEDUA PULUH ENAM (13 julai 2015) - BALA' BENCANA TERSEMBUNYI

Memasuki hari ke 26 puasa, alhamdulillah, negara kita berada dalam aman. Tidak ada peperangan seperti negara lain. Tak ada gempa bumi menyeluruh yang memakan korban yang banyak. Tak ada banjir besar, gunung merapi, kecuala Gunung Kinabalu, yang baru-baru ini meletus dan bergegar sedikit. Tak ada kekacauan di antara penunjuk perasaan dengan pasukan keselamatan.

Oleh itu umat Islam di negara ini pada umumnya dapat menunaikan ibadat puasa dalam iklim yang selesa. Pasar Ramadhan masih dapat berjalan dengan meriah. Masjid dan surau dapat mengumpulkan jemaah yang banyak, sejak dari berbuka puasa, makan malam dan moreh secara percuma untuk semua, malah rumah anak yatim, orang tua, fakir miskin, semuanya mendapat rezeki yang mewah, dan gelandangan yang tinggal di bawah jambatan pun di cari untuk di berikana makanan.

Semuanya ini dengan berkat negara dan masyarakat yang aman dan tenteram, suasana keharmonian di antara rakyat Malaysia yang masih terpelihara, keadaan alam juga tenang, situasi keseluruhannya adalah sejahtera, maka keadaan inilah yang menjadikan umat Islam dapat menunaikan ibadatnya dalam aman damai, bergerak sana sini tanpa gangguan, tidak ada sangat rasa takut dan bimbang kepada bahaya peluru dan roket, pedang dan tombak yang sering mencari mangsanya, dan tidak ada juga ancaman berat, bertembakan di antara Boko Haram, Al-Shabab, IS, Al-Qaedah dan lain-lain kumpulan yang di gambarkan sebagai kumpulan radikal dan ekstrem...

Kita nampaknya tenang, aman, damai, makanan dan minuman masih ada, sesetengan rumah terlalu banyak, walau pun banyak rumah hanya sederhana. Harga minyak masih bertahan, harga barang juga naik sekadarnya, tetapi masih ramai orang mampu membeli belah bulan Ramadhan dan untuk persiapan Hari Raya....

Namun, mungkin esok dapat kita sambung ruangan ini, air tenang jangan di sangka tiada buaya...dalam ketenangan jangan di sangka kita tidak punya bencana yang tersembunyi, jangan menyebut:Ku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari......

Monday, July 13, 2015

25 RAMADHAN 1436 - EPISOD YANG KEDUA PULUH LIMA-(12 JULAI 2015) HAFAZ DAN TADABBUR AL-QURAN

Saya hanya memikirkan bahawa untuk peningkatan ilmu umat Islam pada masa kini dan masa yang akan datang, kita haruslah meneruskan pengajian Al-Quran mulai dari menghapal, menulis, membaca kepada memahami dan mentadabbur kandungan Al-Quran iaitu dengan menganalisisnya, mengkaji nya dari berbagai-bagai perspektif ilmu supaya Al-Quran benar-benar menjadi panduan yang menyeluruh kepada umat Islam di dalam kehidupannya di dunia dan di akhirat. 

Terdapat beberapa pihak yang mencuba untuk membuat perbandingan di antara dua kategori ini tentang menghapal dan mengupasnya secara ilmiah, dengan mengemukakan pertanyaan manakah yang lebih baik: menghapal seluruh Al-Quran, atau menguasai, walau pun sebahagiannya sahaja, meskipun tidak menghapalnya.

Bagi saya kedua-dua nya adalah mempunyai kelebihan masing-masing. Orang yang menghapal nya mempunyai keistimewaan dan kelebihannya yang tersendiri, meski pun dia tidak memahami isinya secara mendalam, dan orang-orang yang tidak menghapal keseluruhan kandungan Al Quran, tetapi apa bila membacanya, dia mengetahui dan memahami secara mendalam tentang maksud dan makna ayat-ayat yang di bacanya, maka dia juga mempunyai kelebihannya tersendiri, meskipun dia tidak menghapal keseluruna kitab suci Al-Quran.

Perbandingan yang sering di buat dengan mengatakan kumpulan ini lebih baik dari kumpulan yang lain, mungkin hanya akan menimbulkan konflik di kalangan masyarakat Islam, sehingga menimbulkan perpecahan dan persaingan yang tidak berfaedah, Kita sendiri tidak mungkin mengatakan seorang Muslim itu lebih baik dari seorang Muslim yang lain berdasarkan persepsi peribadi dan ukuran luaran semata-mata.

Dalam konteks perbicaraan ini, bagi saya sememangnya membaca dan menghapal Al-Quran tanpa mengetahui kandungannya secara mendalam mempunyai kelebihanya tersendiri, tetapi membaca Al-Quran dengan memahami dan menyelami setiap ayat yang dibaca dari segi falsafah dan pengajaranya tentulah amat baik lagi, tanpa merendah-rendahkan para huffaz itu sendiri yang tidak menguasai ilmu tadabburnya.

Sebab itulah saya merasakan bahawa untuk masa yang akan datang penumpuan kita hanya kepada hafazan, dengan mendirikan sebanyak-banyaknya pusat menghapal Al-Quran, haruslah di pertingkat dan di teruskan kepada hafazan serta mentafsirnya, memahami bahasanya dan rahsia tafsirannya secara mendalam, supaya dengan itu kita memahami Al-Quran sebgai sebuah kitab perbendaharaan ilmu, satu panduan hidup dunia dan akhirat, dan benar-benar merupakan sebuah Perlembagaan agung yang mengatasi semua perlembagaan lain untuk panduan manusia sejagat.

Sekarang ini nampaknya, orang Islam tidak sangat mampu menguasai bahasa Arab secara mendalam, yang menjadi bahasa Al-Quran. Mutu bahasa Arab di kalangan masyarakat umum dunia Arab sendiri pun sebenarnya semakin merosot mengikut kajian yang dilakukan. Sesetengan negara Arab sendiri nampaknya mengambil mudah tentang perkembangan bahasa mereka sendiri, iaitu tidak sangat menumpukan usaha-usaha untuk memperkayakan ilmu bahasa mereka, meningkat kaedah pengajaran dan pembelajarannya, menyediakan alat-alat bantuan mengajar dan sebagainya.

Para pelajar Melayu yang pergi menyambung pelajarannya ke negara-negara Arab juga pada umumnya tidak terdedah kepada orientasi dan iklim yang dinamik dalam menguasai bahasa Arab dengan baik. Mereka pada umumnya terdedah kepada kehidupan sosial dan pembelajaran yang tidak tertumpu kepada satu dorongan untuk penguasaan bahasa itu dengan sebaik-baiknya. 

Persekitaran yang menjadi tempat tinggal mereka di dunia Arab juga tidak jauh bezanya dari negara sendiri, pergaulan, pembacaan, budaya ilmu dan saluran komunikasinya juga tidak eksklusif untuk meningkatkan penggunaan bahasa Arab, terutamanya dalam penggunaan dan penguasaan bahasa Arab kelasik sebagai bahasa ilmu dan bahasa Al-Quran.

Oleh itu dalam suasana di negara kita, yang menumpukan perhatian kepada Al-Quran sebagai kitab suci peribadatan semata-mata, dan sebuah kitab suci untuk hafazan dengan ganjaran pahalanya sahaja, haruslah di majukan lagi kepada mempelajari, mengkaji, mengupas, menganalisis kitab suci itu sebagai sumber ilmu dunia dan akhirat, malah mengandungi prinsip dan dasar segala bidang ilmu seperti sains teknologi, sains sosial, sejarah dan tamadun, kemanusiaan, alam nyata dan alam ghaib, dan pencapaian ini semua hanya dapat di usahakan dengan menguasai bahasa Arab dengan sebaik-baiknya.. 

Sememangnya kitab suci Al-Quran bukanlah merupakan sebuah buku dalam satu bidang ilmu tertentu seperti yang sering di hasilkan oleh manusia, malah Al-Quran bukanlah buku sejarah atau cerita, bukanlah buku sains, perubatan dan teknologi, bukan buku ilmu kemanusiaan dan sains sosial, malah Al-Quran adalah wahyu Allah SWT yang amat lengkap, yang mempunyai rahsia dan hikmahnya yang amat luas dan unik sekali, sehingga merupakan satu mukjizat yang besar kepada baginda Rasulullah SAW.

Oleh itu banyak perkara lain yang seharusnya di pelajari dari kitab suci ini, dan untuk mengkajinya dengan sempurna, kita haruslah mempunyai methodologinya yang tersendiri bagi menguasai ilmu tata bahasa dan prama sasteranya yang amat luas, menjangkaui lebih jauh dari menghapalnya sahaja....

Oleh itu ketika kita menghadapi hari-hari terakhir yang membawa kita ke hari pengakhiran Ramadhan, maka penumpuan kita dalam pengajian Al-Quran bukanlah sekadar hanya berhenti untuk peribadatan dan hafazan, malah haruslah kita teruskan lagi ke peringkat seterusnya, iaitu menguasai bahasa Al-Quran dengan sebaik-baiknya, agar Al-Quran dapat di baca dengan penuh makna, penuh perutusannya untuk dunia dan akhirat, lahir dan batin, yang jelas dan yang tersembunyi...Mudah-mudahan...

Saturday, July 11, 2015

24 RAMADHAN 1436 - EPISOD KEDUA PULUH EMPAT (11 JULAI 2015) APAKAH DUNIA INI HANYA PERMAINAN POLITIK?


Pada tahun-tahun yang lalu, kita sering mendengar dan membaca serta menonton, bagaimanakah kesucian bulan Ramadhan sering dicemarkan dengan perbuatan mungkar, dosa dan tidak bercirikan akhlak serta ihsan.

Kita sering merujuk kepada dunia Arab dan dunia Islam lainnya yang dilanda kerisis keganasan, pertumpahan darah, peperangan sesama saudara seagama, ledakan roket dan tembakan meriam yang merosakkan rumah kediaman, universiti, sekolah, malah memusnahkan masjid dan jemaah yang sedang beribadat di dalamnya.

Kita melihat semuanya ini berlaku sepanjang masa, tanpa mengira bulan ibadat, bulan Ramadhan yang berkat ini, dan kita sentiasa bersyukur kerana hal ini tidak berlaku di negara kita, malah merasa amat bertuah kerana kita dapat berpuasa, berterawih dan berjaga malam di surau dan masjid kita tanpa gangguan dan kebimbangan akan kesejahteraan nyawa serta harta benda kita.

Tetapi mungkin pada tahun ini, keadaan yang sering kita alami selama ini, agak berubah sedikit dari tahun-tahun yang lalu. Perubahannya bukan dengan kejadian ganas, pembunuhan atau peperangan saudara seperti yang berlaku di Timur Tengah, tetapi dengan kerisis politik dan ketidak setabilan sosial, ekonomi dan nilai-nilai etika serta akhlak kita, yang mulai di landa kerisis yang agak serius.

Bibit-bibit kerisis ini sebenarnya telah agak lama muncul di dalam masyarakat kita secara kecil-kecilan, iaitu ketika berlaku ketegangan politik kerana taksub perkauman, gangguan keagamaan, ketegangan di antara penyokong dan pengikut tegar politik partisan, semuanya ini telah melahirkan serangan dan permusuhan yang jika dulunya masih terpelihara dan berada di dalam batas-batas kesopanan dan hormat menghormati sensitiviti agama dan kaum, namun pada masa akhir-akhir ini, kerisis dan permusuhan itu telah berlaku secara berterang-terangan, tanpa segan silu, dan tanpa di batasi oleh etika dan budaya kenegaraan kita lagi.

Hal inilah yang berlaku ketika isu kalimah Allah di bawa ke tengah menjadi kes mahkamah, surat terbuka ahli profesional dan "moderate" Melayu, pejuang-pejuang "hak kebebasan manusia" yang mengetengahkan isu kebebasan jentina dan hak mereka, malah hal ini menjadi lebih parah lagi apabila media sosial telah dipergunakan dengan amat berleluasa untuk mengkeritik institusi masyarakat, pemerentah malah Raja-Raja Melayu sendiri, ala karekater yang di buat tentang Nabi Muhammad di negara asing itu.

Maka pada bulan mulia Ramadhan ini rupa-rupanya kerisis yang kelihatan timbul sebelum ini, tidak hanya berhenti dengan ketibaan Ramadhan, malah sepanjang bulan mulis ini, menjelang ke akhirnya, masyarakat Melayu Islam pula nampaknya yang mengalami kerisis ini dengan agak besar. 

Kerisis kepimpinan negara, kewangan, dan isu-isu penyalah gunaan kuasa, nampaknya amat cepat sekali tersibar melalui berbagai-bagai sumber media biasa dan media sosial, sehingga masyarakat Melayu Islam nampaknya sering mendenga dan membaca kes-kes ini ketika sedang berpuasa, berterawih, menikmati jamuan berbuka dan moreh di masjid, surau dan di rumah-rumah sendiri. 

Kerisis nampaknya tidak hanya timbul dalam satu parti yang dianggotai orang Melayu, malah di antara para pengikut sebuah parti yang berwadahkan Islam, yang kelihatannya bercakaran di antara beberapa golongan yang masing-masing mempertahankan pendirian perjuangan dan agenda "Islam"nya, seolah-olah Islam  ini mempunyai wajah yang berbeza-beza, bergantung kepada golongan-golongan Muslim yang berbeza-beza pula.

Dengan tercetusnya perjuangan dan kerisis di antara Melayu, di tambah pula dengan agenda perjuangan Islam yang kelihatannya mempunyai kepelbagaian falsafah dan world viewnya yang tersendiri, maka agenda perjuangan secara holistik untuk bangsa dan agama, telah menjadi agenda perjuangan kelompok dan puak, yang lemah dan tidak mempunayi satu dasar yang sekata, sekukuh dasar perjuangan bangsa dan agama itu sendiri....

Dalam kemelut dan kerisis ini, nampaknya tidak ada suara kedua dan ketiga yang muncul untuk membantu meredakan keadaan, apa lagi mencari penyelesaian yang sewajarnya bagaimanakah bangsa Melayu dan umat Islam dapat bersatu dan memperjuangkan perinsip bangsa dan agama yang sepadu dan solid.

Selama ini kita sering menuding jari kepada umat Islam di negara lain sebagai umat yang tidak bersatu dan berpadu, malah kita sering menuduh unsur-unsur luar, terutamanya dari Amerika dan Barat, yang memainkan jarumnya untuk memecah belahkan kita, tetapi kini kita sendiri yang seharusnya menuding jari ke kepala dan dada kita sendiri, menghitung dan muhasabah diri kita sendiri, di manakah salah dan silapnya kita sehingga kita terperangkap di dalam jebak kerisis ini, tanpa mengira bila dan di mana kita berada, sama ada di dalam bulan Ramadhan atau di luarnya, di negara kita atau di lainnya.....

Kalau semuanya ini merupakan permainan politik yang cemar dan sempit, maka tidakkan kita sebagai umat Islam yang sejati, intelek agama yang berwibawa dan sarjana  Melayu yang cemerlang, dapat menyusun barisan dan pemikiran yang padu untuk menyusun agenda perjuangan Melayu dan Islam yang terbaik dalam masyarakt yang sedang mengalami penyakit yang agak tenat sekarang ini?

Inilah  cabaran besar kepada agenda kepimpinan dan keserjanaan kita sekarang ini, yang tentunya bukan hanya merupakan tektik dan permainan politik yang tidak sihat..malah perjuangan yang merugikan diri sendiri, bangsa dan agama kita, sedangkan yang untungnya ialah musuh kita, yang selama ini mentertawakan kita di belakang tabir.

Ramadhan kian berlalu meninggalkan kita, menuju ke pengakhirannya, marilah kita mengambil kesempatan berdoa dan bermunajat kepada Allah SWT agar diberikan taufik dan hidayat bukan hanya untuk diri sendiri sebagai individu, tetapi untuk umum, umat kita, yang akan dapat bangun kembali sebagai umat yang satu, yang hidup matinya hanya untu Allah SWT, yang mendapat kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat....Amin, Amin, Ya Rabbal 'Alamin.

23 RAMADHAN 1436 -EPISOD KEDUAPULUH TIGA - (10 JULAI 2015) MALAM LAILATUL QADAR?

Pencarian Lailatul-Qadar atau Malam Al-Qadar merupakan satu usaha umat Islam setiap kali menjelangnya bulan Ramadhan saban tahun. Malam-malam ganjil, mulai dari malam 21 Ramadhan hingga akhirnya, menjadi sasaran pencarian Lailatul-Qadar berdasarkan pandangan para ulamak yang mengambil kesimpulan dari sesetengah riwayat Hadis Rasulullah SAW tentang hal ini. Oleh itu malam 23 Ramadhan merupakan malam pilihan ramai bagi para jemaah Surau dan masjid di tanah air kita sebagai berkemungkinan besar direstuai oleh Allah SWT sebagai malam Al-Qadar itu.

Ketika saya masih bersekolah Arab dulu, seorang guru kami, secara bersahaja dalam nada ringannya berkata kepada kami bahawa kalau ingin mencari Malam Al-Qadar ini, carilah pada setiap malam, dari awal Ramadhan hingga akhirnya, insya' Allah akan bertemulah kita dengan malam bertuah itu. Dia juga memberi perbandingan mudah dengan mengatakan bahawa sekiranya kita ingin menagkap seekor musang yang lari masuk ke dalam sebuah hutan kecil, kita tebas dan bersihkanlah hutan itu semuanya nescaya jumpalah musang itu!

Demikianlah juga kalau kita nak cari Lailatul-Qadar, kita usahakanlah setiap malam menghidupkannya, nescaya akan bertemulah kita dengan malam tersebut,,,,,lojik juga perbandingan ini, fikir saya sampai sekarang ini.

Inilah sebenarnya rahsia besar kenapa malam agung itu tidak kita ketahui, dan tidak diterangkan secara jelas bilakah sebenarnya menjelang malam tersebut, kecuali dengan ijtihad dan pandangan para ulamak sahaja, yang sesetengahnya berdasarkan amalam Nabi kita Muhammad SAW.

Semoga usaha umat Islam akan berhasil menemui malam agung ini, insya'Allah.

Friday, July 10, 2015

22 RAMADHAN 1436 - EPISOD KEDUA PULUH DUA (9 JULAI 2015) - KETIDAK SETABILAN NEGARA ISLAM


Perbincangan Majlis Dialog surau ini dua malam lepas ialah tentang kemerosotan undi yang diperolehi parti yang condong kepada Islam di dalam Pilihan Raya minggu pertama bulan Julai baru-baru ini. Parti pimpinan Erdogan itu memenangi pilihan raya Presiden, pada akhir tahun lepas, dan Erdogan tetap mejadi Presiden, cuma partinya dalam pilihan raya Parlimen yang dilangsungkan pada 7 Julai yang lalu, hany menang 41% sahaja, berbanding lebih 50% dalam pilihan raya sebelum ini, maka partinya terpaksa menunggu hasil penubuhan kerajaan campuran dengan parti lain yang ada diantaranya yang anti Islam, atau berdasarkan prinsip sekularisme.

Pihak parti pemerintah sebelum ini yang pro Islam sebenarnya tidak dapat berbuat apa-apa, kerana demikianlah tabiat pembentukan kerajaan dalam sistem negara demokrasi ini, iaitu ketika seorang rakyat yang berhak mengundi di berikan satu suara, dan terletaklah kepada rakyat untuk memilih parti yang mana untuk memerintah...

Tetapi Dr Ishak mempunyai analisisnya yang tersendiri kenapakah parti pro Islam itu kalah. "Sebab permainan Barat, terutamanya Amerika" tegasnya ringkas. Kemudian menyambung "Pihak Barat mempunyai agenda untuk memerangi negara yang sedang berusaha melaksanakan prinsip-prinsip Islam dengan strateginya yang tersembunyi, tetapi amat berkesan" katanga lagi.

"Negara-negara Islam pada umumnya di Timur Tengah telah berjaya dikucar kacirkan oleh penjajahan Barat" kata Dr Ishak lagi. "Kali ini Turki pula hendak di tumbang terbalikkan" sambungnya. "Sebab itulah seperti kata saudara kita pada malam itu, Tv Barat, media sosial, internet, dan saluran lain, telah memainkan peranan yang amat berkesan untuk menggambarkan bahawa Turki dalam pemerintahannya yang lalu telah banyak melakukan kesilapan sehingga membawa kepada kemunduraan ekonomi, kelemahan perniagaan, kejatuhan moral dan meningkatnya kejadian jenayah, serta 1001 kegelisahan rakyat yang digambarkan oleh media itu tentang keadaan rakyat Turki sebagai satu kerisis yang amat besar, sedangkan hakikat yang sebenarnya tidaklah demikian"

"Memang media antarabangsa amat besar pengaruh dan kesannya kepada rakyat" tambah Dr Ishak lagi "Kadang-kadang TV tidak perlu kepada sebarang komentar,...cukup dengan menunjukkan rakyat berdemonstrasi, bergaduh dengan pasukan keselamatan, rakyat yang miskin dan tidak punya makanan, maka semuanya itu telah cukup untuk menggambarkan keburukan sesebuah negara itu, yang akhirnya memburukkan imej negara tersebut, sedangkan hakikatnya keadaan yang sebenarnya dalam negara tersebut tidaklah seburuk itu"

Prof Taib yang turut berbincang isu ini dua malam lepas, kini memberikan pandangannya "Barat tentunya merasa selesa dengan pengaruh mereka di Timur Tengah setelah menjadikan kebanyakan negara-negara di sana berada dalam kerisis sesama sendiri, dan kemudiannya golongan ekstremis IS, ISIS atau ISIL menambahkan lagi kemelut kerisis di sana dengan keadaan yang amat kecoh itu. Maka kini sebuah lagi negara Islam yang hendak mereka cuba mempengaruhi rakyatnya bangun menentang Kerajaan, dan mengubah dasar negara itu. Jadi nampaknya Turki selepas ini akan mulai kembali ke perubahan baru yang berdasarkan liberal, sekularisme dan besar kemungkinan tidak lagi berteraskan Islam yang sebenarnya"

"Apakah hal ini juga yang sedang kita hadapi di Malaysia?" bertanya seorang jemaah.

"Ya mungkin" jawab Prof Taib. "Keadaan yang tidak setabil di negara kita pada masa kini merupakan bibit-bibit ke arah perubahan yang lebih besar menanti negara kita. Bila keadaan tidak setabil dalam ekonomi, kadar pertukaran wang jatuh, harga barang tinggi, inflasi dan sebagainya, maka orang ramai merasa gelisah. Tambahan pula keadaan politik yang gawat, kerisis kepimpinan yang cemas, gambaran negatif tentang suasana kerisis moral, gambaran tentang berleluasanya rasuah dan penyalah gunaan wang, maka hal ini semua menjadikan rakyat tidak tenteram, dan dalam keadaan inilah banyak cabaran yang akan dihadapi, yang boleh mengubah senario politik dan pemerintahan negara kita, yang ditakuti tidak akan menguntungkan bangsa dan agama kita"..

"Kita rakyat biasa hanya dapat berdoa saja, terutamanya dalam bulan puasa ini...Semoga kita sendiri melalui pemerintahan yang bijak, kepimpinan yang matang dan rasional, akan dapat menghadapi ketidak setabilan yang berlaku kepada negara kita sekarang, dan dapat keluar dari kemelut dan kerisis ini dengan selamat" Kata Dr Ishak

"Yang pentingnya kita mestilah bersatu dalam segala-segalanya, mempunyai hala tuju yang sama, tanpa mengira parti politik, kerana yang kita mahu sekarang ini ialah kekuatan bagsa dan agama kita, sebab kekuatan itulah yang hendak dilemahkan oleh musuh-musuh kita, seperti yang dapat di lihat di Turki itu" tambahnya

"Yalah" tiba-tiba seorang jemaah yang tidak di kenali berkata "Timur Tengah telah rosak dan tidak lagi dapat menyusun perjuangan bangsa Arab dan Islam yang kemas dan kukuh kerana keadaan yang semuanya berada dalam kerisis, pelarian perang, peperangan dan sebagainya. Pelarian perang dari Syria sahaja telah meningkat jutaan orang, antara 4 juta dan 7 juta, yang mencari perlindungan di negara-negara jiran, malah melarikan diri ke Eropah, terutamanya ke Sweden"

Jemaah ini kemudian menambah "Turki dan Malaysia yang dianggap sebagai model negara Islam yang membangun dengan baik, maka Turki telah berjaya di lemahkan sekarang ini, dan mungkin begitulah yang akan dilakukan terhadap negara kita. Mula-mula jadikan negara kita tidak setabil dalam segala-galanya, kemudian tukar pemerintahan yang anti bangsa dan agama kita...habislah.." sambungnya seolah-olah menutup perbicaraan malam ini.

Dr Ishak dan Prof Taib menambah sedikit sebanyak akan perbicaraan mereka, sebelum Dr Ishak menutup majlis dialog pada malam itu, untuk di sambungkan pada malam esok, yang menurutnya, mungkin Salim akan datang kembali membicarakan perbincangan yang telah dimulakan mengenai ISIS dan penyertaannya...

  

Thursday, July 9, 2015

21 RAMADHAN 1436 - EPISOAD KEDUA PULUH SATU (8 JULAI 2015) - NUZUL AL-QURAN


Malam Nuzul Quran. Semua orang Islam perlu menumpukan perhatian sepenuhnya kepada aktiviti kerohaniah, muhasabah diri, pembersihan jiwa dan hati, memupuk emosi dan sentimen untuk kebaikan dan kesejahteraan semua, ketika dunia sedang bergolak dan bergoncang, peluru senapang dan meriam bersimpang siur di lepaskan memamah tengkorak kepala dan jasad saudara seagama, tanpa mengira bulan puasa atau tidak, di masjid atau di rumah, di tepi jalan atau di surau, semuanya amat bergolak dan mengakibatkan kemunculan secara tiba-tiba musim berperang dan bersabung nyawa....maka pada masa inilah umat Islam harus bangun mengingatkan diri, di manakah mereka sedang berdiri, dan di manakah segala teori serta penghayatan ajaran agama yang mereka kuasai selama ini.

Maka semuanya harus bertenang, mencari jalan bagaimanakah menyelesaikan kerisis dan kemelut sesama Islam, kepimpinan yang tidak berkualiti, dan jangan di ulang kesalahan yang sama sekian tahun.

Saudi yang menyangka bahawa tenteranya akan dapat memusnah dan mematahkan tentangan Al-Houti, pemberontak Yaman, pro Syiah, dalam masa yang singkat, rupa-rupany telah tersalah congak, lalu pertempuran ini berlarutan sehingga kini, tidak kira puasa atau tidak...kemelut ini terus berpanjangan, mencemarkan tatasusila dan nilai moral akhlak Ismaiah, mengorbankan nyawa manusia yang banyak, termasuk kanak-kanak, orang tua dan kanak2..

Kita di negara yang masih aman ini, amat terasa bahawa dalam bulan Ramadhan ini mejoriti umat Islam menjadikan masjid dan surau sebagai tempat tumpuan, untuk membersihkan hati dan jiwa, mengamati hikmah perhubungan dan silaturrahim sesama Islam, ,

Semoga diberkati Allah..

Wednesday, July 8, 2015

20 RAMADHAN 1436 - EPISOD KEDUAPULUH (7 JULAI 2015) - TURKI BERGOLAK

Dr Ishak meneruskan bicaranya malam ini tentang pendahuluan yang di buatnya semalam mengenai kedudukan negara Turki yang nampaknya mulai di landa kerisis politik selepas Pilihan Raya Umum baru-baru ini. 

Walau pun Erdogen masih berkuasa kerana memenangi Pilihan Raya Presiden baru-baru ini, tetapi dalam Pilihan Raya Umum 7 Julai lalu, partinya hanya menang 41% sahaja di banding dengan kemenanganya sebayak 50% dalam Pilihan Raya yang lalu.

"Perdana Menteri yang lalu Mr, Ahmed Davutoglu, yang pada bulan Ogos 2014, baru bertukar menjadi Perdana Menteri dari jawatan asalnya sebagai Menteri Luar, masih berkuasa, sementara menunggu proses pembentukan kerajaan campuran" Jelas Dr Ishaq, sambil menerangkan bahawa PM ini pernah bertugas di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) sebagai Pensyarah Ekonomi dan mengenali ramai para pensyarah UIAM, termasuk Dr Ishak sendiri.

"Orangnya mempunyai kualiti kepimpinan yang beradab dan berhikmah" Dr Ishak memuji PM Turki ini. Kemudian menyambung "Tetapi kedudukannya tidak terjamin untuk terus menjadi PM apa bila ditubuhkan Kerajaan Campuran nanti, kerana parti lain yang memenangi Pilihan Raya itu ialah parti yang berideologikan sekular, dan mungkin juga anti Islam. Oleh itu PM sekarang hanya bersifat interim, atau sementara"

Ketika ini seorang lagi Prof Universiti mencelah "Media Barat, terutamanya yang Pro Barat dan US sering menggambarkan berita sensasi tentang Turki, sentiasa menonjolkan kelemahan pemerintahan Erdogan, yang dikatakan sering menimbulkan kegelisahan masyarakat umum, dan dasar Islamisasinya sering menimbulkan bantahan rakyat dan kumpulan hak asasi manusia, Gambaran negatif ini telah diprojekkan lama sebelaum berlangsungnya Pilihan Raya Umum, seolah-olah untuk menyediakan minda rakyat Turki bahawa  pergolakan negara Turki yang membimbangkan ini akan terus menerus berlaku sekiranya Kerajaan yang memerintah tidak di tukar...Inilah pandangan saya" Profesor itu menutup ucapannya.

"Ya betul" kata Dr Ishak.

"Saya rasa ada banyak faktor yang menyebabkan Parti pro Islam kalah di Turki" mencelah seorang pemuda yang berada di hadapan Dr. Ishak "Pertamanya kerana pemerintah sejak akhir-akhir ini menonjolkan unsur dan simbol Islam di dalam pemerintahannya. Memakai tudung bagi isteri Presiden itu pun telah dipandang dengan amat sinikal oleh golongan sekular yang anti Islam. Kedua kerana nampaknya semakin ramai umat Islam Turki yang mulai kembali mengamalkan ibadat di dalam kehidupan mereka, seperti jemaah yang agak ramai ketika masuk waktu solat di kawasan bandaran dan tempat pelancungan, sehingga masjid yang dulunya agak lengang, kini menjadi tumpuan ramai ketika waktu sembahyang. Hal  ini pun di pandang sebagai satu perubahan yang membawa kembali masyarakat ke belakang" tambahnya.

"Masyarakat sekular yang terdiri dari umat Islam sendiri sering mengemukakan pandangan dan konsep liberal di dalam negara yang menghimpit pandangan Islam, seperti dasar hak kebebasan asasi manusia yang tidak terbatas, dasar pemerintahan demokrasi yang tidak terpimpin, malah teori Islam tentang wasatiyyah, keadilan, pembahagian harta, poligami dan lain-lain sering di lihat sebagai satu sistem hidup kuno dan ketinggalan zaman" sambungnya."

"Profesor tadi menyambung "Memanglah bagi masyarakat sekular semua sistem kehidupan mereka tidak terikat dengan amalan agama. Tetapi kita mempunyai sistem yang di pimpin oleh ajaran  dan hukum agama sebagai panduan, dan nilai-nilai  moral untuk menjamin kesejahteraan manusia yang sering di kuasai nafsu ini" Dia berhenti sejenak. Kemudian menyambung "Pelajarilah sistem agama kita di dalam ibadat, muamalat, bidang sosial, ekonomi, politik, dan lain-lain, semuanya mempunyai suruhan dan larangannya, di samping larangan berat dan ringan, malah di antara kedua-duanya terdapat ruang untuk ijtihad dan penggunaan akal, analogi dan boleh pula berikhtilaf menurut pandangan ulamak serta mazhab tertentu tentang perkara-perkara sunnah dan cabang-cabang hukum agama"

"Ya betul" sampuk Ustazah Mariam "Wasatiyyah umpamanya bukan bererti liberal sehingga boleh melanggar hukum asasi agama" sambungnya. Dia kemudiannya memberikan contoh selanjutnya dengan mengatakan bahawa pada teori Barat wasatiyyah yang di ertikan sebagai moderat, ialah hak asasi kebebasan manusia, dan mereka menyifatkan tegahan terhadap perkahwinan sejenis sebagai satu hukum yang ekstrem, bukan moderat atau sederhana lagi. Dengan itu mereka ingin melabelkan Islam sebagai satu agama ekstrem, bukan moderat lagi. Malah kalau hendak di bincangkan hal ini memang banyak masa yang diperlukan, yang mungkin di langsungkan kemudian", Ustazah Mariam berhenti di situ.

Dr Ishak kemudian menyambung bicaranya "Seperti yang saya sebutkan di awal tadi, oleh kerana negara Turki merupakan negara yang progresif di sempadan Asia dan Eropah ini, dan mulai menonjolkan Islam di dalam pembangunan rohani dan jasmaninya, maka hal ini tidak begitu disukai oleh kuasa Barat yang selama ini memandang Turki sebagai satu negara yang liberal dan tidak cenderung kepada ciri-ciri Islam di dalam politik, sosial dan ekonominya" sambung Dr Ishak.

"Turki pula pada masa kini sedang membangun dengan agak pesat dalam bidang ekonomi dan sosialnya, maka pihak Barat, terutamanya Amerika Syarikat, sering melihat Turki dengan perasaan cemburu dan curiga" sambungnya, sambil melihat jam di tangannya, kemudian berkata "maka dari aspek inilah, Turki mempunyai halangan yang besar untuk menyertai Kesatuan Eropah, European Union, malah mereka selalu di gelar sebagai "sick man in Europe" seorang sakit di Eropah.............."

"Oleh kerana masa kini agak lewat, untuk releks dan bersedia untuk bersahur, saya fikir kita berhenti dulu di sini. Dan pada malam esok kita melihat apakah hubungannya pergolakan di Turki ini dengan Malaysia sendiri, yang selama ini nampaknya Malaysia dan Turki telah dianggap sebagai model dua buah negara Islam yang progresif........" dia menutup ucapannya dan seterusnya menutup majlis ini.


Monday, July 6, 2015

19 RAMADHAN 1436 - EPISOD KESEMBILAN BELAS (6 JULAI 2015) KE MANA TURKI KINI?


Majlis dialog malam ini di isikan dengan tajuk lain, sementara menunggu Halim untuk kembali semula selepas ini bagi berbicara seterusnya tentang pengalamannya menyertai IS di Syria.

Majlis malam ini berbicara tentang pergolakan di negara Islam Turki selepas pilihan raya baru-baru ini. Bagi memulakan pembicaraan ini majlis menjemput Prof Ishak memberikan pandangannya tentang pilihan raya Turki baru-baru ini.

"Dunia moden memandang Turki dan Malaysia sebagai dua buah negara Islam yang sedang membangun di dalam semua bidang pembangunannya, iaitu dari segi prasarana, sains dan teknologi, pendidikan, politik, ekonomi, spiritual dan sebagainya" kata Dr Ishak memulakan bicaranya di hadapan jemaah yang agak kurang pada malam ini di sebabkan oleh cuaca panas dan Ramadhan semakin lanjut, yang lebih banyak di ambil kesempatan oleh umat Islam keluar membeli belah selepas Terawih.

Prof Ishak bagaimana pun menjelaskan bahawa Turki mengikut Perlembagaannya masih tetap sekular, malah satu peruntukan undang-undangnya menyebut bahawa berpoligami di Turki adalah merupakan satu pelanggaran undang-undang, dan orang yang berpoligami boleh dihukum menurut undang-undang Turki apa bila di sabitkan kesalahannya, sama ada tertuduh seorang Islam atau bukan Islam, namun kebanyakan kesnya adalah mengenai orang Islam, kerana Islam membenarkan poligami.

"Inilah undang-undang sekular yang berkuat kuasa hingga kini" kata Prof Ishak, dan mengikutnya undang-undang ini jelas bertentangan dengan ajaran Islam, kerana Islam membenarkan poligami dalam keadaan yang tertentu, dengan beberapa syarat yang digubal untuk melindungi para wanita dan menjamin kesejahteraan keluarga. 

"Tolong, tolong" tiba-tiba bunyi orang menjerit meminta tolong dari belakang jemaah lelaki di satu sudut sana."Pak Dolah jatuh, pengsen" kata suara itu. 

Jemaah menyerbu ke arah tempat itu, dan mengangkat Pak Dolah keluar dengan segera, sambil mencari sesiapa yang dapat membawakannya ke hospital, kerana nampaknya Pak Dolah tidak bersuara dan tidak bertindak balas kepada panggilan orng ramai  yang tidak henti-henti memanggil namanya. Badannya kejang, matanya tertutup, dan mukanya pucat.....

Majlis dialog ditangguhkan serta merta, dengan janji bahawa pada malam esok Prof Ishak akan menyambung pembicaraannya..

Sunday, July 5, 2015

18 RAMADHAN 1436 - EPISOD KELAPAN BELAS (5 JULAI 2015) BALIK KE PANGKAL JALAN

Halim menyambung perkongsian pengalamannya di Syria. 

"Saya berada di tengah-tengah pemuda pemudi asing yang banyak dalam memperjuangkan satu kes yang saya sendiri tidak memahaminya, kecuali atas alasan berjuang sebagai seorang Jihadis menentang musuh Allah dan musuh Islam"

Setelah menyedari hakikat bahawa peperangan ini tidak seharusnya merupakan jihad, kerana terkeluar dari definisi jihad zaman Rasulullah SAW, ketika baginda dan para sahabatnya  berperang  untuk mengembangkan agama Islam di kalangan orang-orang kafir yang menolak Islam sebagai agama Allah, dan berusaha menyerang baginda untuk menghancurkan misi Islam itu sendiri, maka perjuangan yang di sertai Halim serta ramai "jihadis" luar negara Arab, adalah merupakan pertempuran berdarah dan pembunuhan nyawa manusia, terutamanya pembunuhan sesama Islam, yang tentunya amat jauh dari perang juhad  yang sebenarnya.

"Saya pernah bertanya para belia negara Arab luar Syria yang berjuang dalam kumpulan IS ini tentang dorongan yang membuatkan mereka rela menyabung nyawa di negara orang lain, malah memancing kematian dalam satu pertempuran yang mengancam nyawa sendiri"

Jawapan yang mereka berikan kepada Halim, bahawa sebenarnya mereka adalah dalam proses peperangan di negara mereka sendiri, kerana para belia yang datang dari negara-negara Arab adalah merupakan para penduduk yang sedang mengalami peperangan di negara mereka sendiri. Negara-negara Arab, termasuk Iraq, Libya, Mesir, Yaman dan beberapa buah negara yang lain sebenarnya sedang berada dalam peperangan saudara, bermotifkan qabilah, aliran politik dan ekonomi serta berbagai-bagai kerisis lain yang hanya di fahami oleh penduduk negara-negara tersebut sahaja.

Mereka berkata "Kalau kami berada di dalam negara sendiri pun, kami saban hari terdedah kepada peluru dan roket yang sering mensasarkan para penduduk awam. Kebanyakan orang awam yang tidak berdosa yang sering menjadi korbannya, termasuk kanak-kanak dan wanita" kata mereka

"Seperti negara Syria ini, maka kami di negara Arab dan negara Afrika Utara sering menjadi mangsa pertempuran di antara pengawal keselamatan negara sendiri dan kumpulan militan yang sering bertempur. Akhirnya penduduk yang tidak terlibat, termasuk kanak-kanak, orang tua, wanita dan rakya awam terpaksa melarikan diri dari negara sendiri, menjadi orang pelarian perang, menghadapi segala azab sengsara, kesusahan dan kesulitan berpindah ke negara lain yang lebih selamat, tinggal di dalam kem-kem yang serba daif, tidak kecukupan bekalan kemudahan, air, api, makanan dan keperluan lain yang biasanya di dapati agak mudah di rumah sendiri" jelas kumpulan lain pula

"Yang menyedihkan kanak-kanak sekolah dan universiti, atau kolej pengajian, terpaksa melarikan diri, meninggalkan sekolah dan tempat pengajian, meninggalkan buku pelajaran, para guru dan pendidik mereka yang selama ini menjadi tempat untuk pembelajaran dengan aman dan damai" 

Mereka juga menyebut "Bahawa dilihat dari kesan dan implikasi jangka panjangnya, maka negara-negara yang mengalami kerisis peperangan ini, akan mengakibatkan satu atau dua generasi rakyatnya akan musnah dan hancur masa depannya untuk menjadi rakyat yang berpendidikan dan bakal membangunkan negara mereka sendiri pada masa hadapan"

"Bagaimanakah mereka boleh membesar sebagai orang yang berilmu dan mempunyai kepakaran untuk membangunkan rakyat serta negaranya sendiri, sekiranya mereka terpaksa mengabaikan pelajaran dan bidang pendidikan mereka, menjadi pelarian perang yang berselerak di negara-negara lain, yang hanya tahu untuk berusaha untuk menyambung nyawa sendiri sahaja" tanya mereka

Halim menyebut bahawa hal inilah juga yang pada satu ketika menjadikan dia insaf dan sedar kenapakah dia seharusnya datang ke negara orang lain untuk berjuang tanpa motif yang jelas yang mendorongkannya menyertai perjuangan ini. Pada masa itu barulah dia insaf bahawa tanpa motif dan matlamat yang jelas, iaitu setelah meneliti bahawa perjuangan ini tidak mempunyai sebarang kreteria peperangan jihad, malah di negara sendiri tidak terdapat sebarang perkembangan negatif yang membawakan dia serta para temannya dari negara sendiri untuk keluar berjuang di negara orang lain, sedangkan suasana di negara sendiri berada di dalam aman damai, maka pada masa itu terfikirlah dia betapa ceteknya pemikirannya menyertai perjuangan yang sia-sia ini.

"Inilah satu hakikat yang menjadikan saya terfikir untuk surut ke belakang, dan mengambil keputusan, bahawa propaganda selama ini yang menghubungkan perjuangan "Arab" atau "kearaban"  dengan urusan dan amalan agama,  adalah merupakan satu gambaran yang jauh dari kenyataan yang sebenarnya, apa lagi untuk meyakinkan bahawa peperangan yang disertainya merupakan jihad yang membawa ke syurga. Malah kefahaman itu hanyalah merupakan satu persepsi kosong semata-mata" tambahnya.

Dia menceritakan bahawa pada ketika itulah dia melarikan diri dari gelanggang peperngan....mengembara jauh ke negara jiran Syria, dan dengan berbaki wang yang mencukupi, dia membeli tiket penerbangannya balik ke Kuala Lumpur..

Saturday, July 4, 2015

17 RAMADHAN 1436 - EPISOD KETUJUH BELASA - (4 JULAI 2015) BERMUSUH SESAMA ISLAM?

Halim menyatakan kesyukurannya kerana telah kembali ke pangkal jalan, meninggalkan "perjuangan" yang di sifatkannya sebagi sesat dan merosakkan dirinya serta nama umat Islam keseluruhannya.

"Kelahiran IS ini lebih merupakan satu ajaran sesat atas nama Islam" kata Halim..."Banyak anak muda, kerana berbagai sebab yang tertentu, telah mempercayai dakwaan bahawa ketua kumpulan perjuangan ini ialah seorang Khalifah, bernama Abu Bakr al-Baghdadi, yang mendakwa dirinya sebagai seorang Khalifah baru, keturunan Nabi Ibrahim dan terus juga kepada Nabi Muhammad SAW"

Menurut Halim, Abu Bakr ini di panggil Amirul-Mukminin Khalifah Ibrahim, dan dakwaan seperti ini bukanlah perkara baru dalam kalangan masyarakat Islam, malah pada zaman Nabi sendiri pun terdapat orang yang mengaku begitu, atau yang seumpamanya... 

"Saya sendiri terpengaruh dengan dakwaan kelahiran Khalifah baru ini" Halim mengaku. "Keterampilannya dengan perawakan wajahnya yang berhias jambang dan janggut, pakaiannya yang hebat seperti pahlawan dan pemimpin umat, menyelinap masuk ke dalam hati sanubari saya, dan saya percaya, hal ini amat mempengaruhi orang awam, terutamanya orang seperti saya yang telah di ajar supaya memuja keterampilan tokoh "kearaban" yang sentiasa di hubungkan dengan agama kita, dan kecetakan ilmu tentang prinsip Islam dalam bidang yang dikatakan Jihad dan perjuangan Fi Sabilillah" tambah Halim lagi.

"Sebenarnya saudara Halim" seorang jemaah yang berlatar belakangkan tokoh akademik sebuah universiti tempatan, Dr Mahfuz, mencelah, sambil meneruskan kata-katanya "terdapat faktor lain juga yang mempengaruhi anak-anak muda Muslim, terutamanya dari negara-negara Arab dan lainnya yang terpanggil untuk menyertai kumpulan IS ini"

"Ya, betul" jawab Halim "Banyak lagi faktornya" 

Dr Mahfuz kemudian meneruskan bicaranya "Faktor penjajahan Barat juga sebenarnya yang menyebabkan umat Islam bertindak ganas ,,,sungguh pun kita tidak seharusnya menyalahkan orang lain seratus peratus ketika kita di landa kerisis dalaman seperti ini. Tetapi kalau kita masih ingat, keganasan di dunia Arab dan Islam telah memuncak selepas Amerika Syarikat menceroboh dan menakluki Iraq pada tahun 2003. Banyak kumpulan pejuang yang telah muncul untuk menentang penaklukan Amerika ini. Malah Abu Bakr al-Baghdadi sendiri yang telah memainkan peranan penting dalam penubuhan kumpulan yang diberi nama Jamaah Jaysh Ahlussunnah Waljamaah dan telah bergabung dengan kumpulan jihad lainnya, sehingga dia telah dimartabatkan sebagai orang penting dalam kumpulan ini" 

"Betul doktor" Halim bersuara "pengaruh perjuangan atas nama jihadis beginilah yang sebenarnya menyebabkan anak-anak muda terpengaruh untuk menyokong kumpulan seperti ini, iaitu kumpulan jihad bagi menentang musuh Islam dan musuh Allah. Sebab itulah kumpulan ini telah berjaya mendapatkan pejuangnya dari serata dunia, iaitu atas nama Jihad menentang musuh Allah, dan diantara pejuangnya itu ternmasuklah anak-anak kita dari Malaysia ini"

"Tapi bagi saya apakah maknanya jihad pada jalan Allah ketika kita menentang sama sendiri, menyembelih dan menumpah darah sesama Islam" tiba-tiba bersuara Haji Nordin yang agak berumur dengan serban dan jubah hitamnya. "Jihad adalah perjuangan kerana menentang dan mempertahankan diri dari orang kafir yang menceroboh dan hendak menghancurkan agama kita" tambahnya "tapi ini membunuh sama sendiri. Kalau bijak dan kuat sangat pergilah perangi golongan kafir Yahudi tu..." agak marah Haji Nordin

"Ya lah" potong Halim "itulah juga lintasan pemikiran saya yang menyebabkan saya insaf dan surut ke belakang ketika saya berada di sana dalam kumpulan ini" tambah Halim. "cukup pada  malam ini jika saya katakan bahawa alasan Haji Nordin itulah yang memberikan saya keinsafan iaitu ketika saya berseorangan pada satu malam terlantar di dalam gelap di tengah padang pasir, maka pada malam itulah terlintas di dalam kepala saya akan pemikiran seperti yang di katakan Haji Nordin itu yang membuatkan saya di berikan Allah pemikiran yang waras, dan saya meninggalkan perjuangan ini yang saya mulai percaya satu perjuangan nafsu dan taksub ketokohan melampau, yang seharusnya saya mengelakkan diri dengan segera dari terlibat seterusnya"

Jemaah yang mulai merasa tekanan mata yang berat kelihatan agak lega apabila Halim menamatkan dulu pembicaraannya pada malam ini untuk disambungkan lagi pada malam esok.

Friday, July 3, 2015

16 RAMADHAN 1436 - EPISOD KEENAM BELAS (3 JULAI 2015) MATI SYAHID YANG TIDAK KUNJUNG TIBA..

Halim menceritakan bahawa perasaannya mulai berjinak-jinak dengan Arab ketika dia sekecil berumur tiga tahun lagi, dia telah di pakaikan jubah dan songkok puteh, terutamanya ketika ke surau dan sekolah agama. Masa itu lagi dia memikirkan bahawa untuk menjadi Muslim beragama dan orang kuat ibadah, pertama sekali ikutlah pakaian Arab...

Dia membesar di dalam persekitatan yang sama, iaitu hingga ke zaman sekolah menengah, dan lebih banyak ke masjid serta surau, ternyata bahawa orang Melayu lebih banyak mendekati diri dengan penampilan Arab ketika beribadat, membaca doa, ke masjid, bersembahyang waktu dan sembahyang Jumaat, bertahlil, dan segala sesuatu yang berbentuk perayaan Islam, malah terdapat pula orang muda yang lebih dari umurnya menampilkan diri dengan hiasan janggut di dagu, jambang dan serban.

Dia melihat bapanya tidak demikian, tetapi zaman dia, hal ini telah menjadi cara hidup dan trend yang biasa, ertinya sesiapa yang mahu kelihatan Islam sejati, maka dia hendaklah memakai pakaian tertentu, hiasan muka dan bulu kening yang berbeza dari orang biasa, malah untuk muncul di dalam program-program Islam juga, penampilan diri haruslah sama dengan penampilan "Islam" yang sama.

Akhir-akhir ini, iaitu mungkin ketika zaman kebangkitan Islam di seluruh dunia yang berlaku dalam tahun-tahun tujuh puluhan, maka orang Islam mungkin agar sukar memikirkan bagaimanakah seharusnya menghayati ajaran Islam ketika umat Islam bangun dengan slogan dan moto perjuangan "kembali kepada Islam" atau dalam bahasa Inggerisnya "Islamic revivalisme" dan "Islamic resurgent"

Maka jalan yang paling hampir  dengan Islam ialah dengan mengikut sunnah dalam berpakaian, lalu pakaian Arab di pakaikan, kerana bangsa Arab ialah bangsa Rasulullah SAW. Namun keadaan agak terhenti sehingga di situ sahaja, tanpa pergi lebih jauh lagi dalam penghayatan semangat Islam dalam mengkukuhkan persaudaraan, kesatun Ummah, perjuangan meningkatkan kehidupan sosial, ekonomi, pemerintahan, politik dan sebagainya yang ditunjukkan oleh baginda Rasulullah SAW....Penghayatan Islam tidak sampai ke tahap ini, berhenti di sekitar cara berpakaian dan memprojekkan keterampilan diri..

Lalu apabila imej dan keterampilan ini menjadi amalan umat Islam sebagai sesuatu yang suci, maka Halim sendiri merasakan ketika zaman sekolah rendah dan menengah bahawa pakaian adalah menggambarkan kerohanian dalaman orang Islam. 

Sehingga pada masa itu, Halim tidak dapat lagi melihat orang bersongkok hitam di dalam masjid, atau berbaju Melayu pada hari Jumaat, kecuali segelintir sahaja, yang masih cuba mempertahankan keterampilan budaya orang Melayu itu sendiri...

"Kembali kepada pertanyaan malam tadi, apakah saya juga terpengaruh dengan seruan para gadis dan anak muda perempuan sehingga telah menceburikan diri, pergi berjuang di tanah asing, negara Arab Syria itu" kata Halim untuk menjawab pertanyaan itu.

"Ya betul" jawabnya "Malah pada masa itu banyak juga gambar gadis Arab berpakaian tutup wajah yang saya simpan di dalam facebook saya. Mereka memakai niqab, menutup muka kecuali matanya nya yang hitam dan bulu kening yang dipantis celak amat tebal, menjadikan muka yang tersembunyi itu sebagai satu tarikan untuk di renung dan di lihat keseluruhannya" sambungnya serius.

"Inilah beberapa tarikan yang menarik saya untuk menyertai gerakan Islamic State of Iraq and al-Sham (ISIS) dan kemudiannya berkembang menjadi Islamic State of Iraq and Levant (ISIL) atau Islamic State (IS) sahaja...Tambahan pula perjuangan ini seperti yang digambarkan kepada saya ialah perjuangan Jihad menentang musuh Allah, kita yang menyertai golongan Jihadis ini akan mati sebagai mati Syahid, terjamin masuk syurga..."

"Takdir Allah. biarlah saya pendikkan cerita, saya telah berubah hati, setelah melihat pembunuhan sesama sendiri, pertumpahan darah, penyembelihan manusia yang dilakukan dengan kejam oleh golongan ini, maka saya telah insaf bahawa perjuangan ini bukanlah jihad namanya....dan kesedaran ini tiba pada ketika saya yang bercita-cita dan berdoa kepada Allah siang dan malam untuk mati syahid, tetapi belum dikabulkan Allah..." Halim menutup pembicaraannya dengan suara yang rendah, kerana dia mungkin merasa sebak, "Sebaliknya saya bersyukur kerana dapat kembali dengan selamat ke tanah air sendiri..dan bertemu dengan Tuan Puan malam ini, malam esok dan mungkin beberapa malam lagi  selepas itu, kalau perlu."

Thursday, July 2, 2015

15 RAMADHAN 1436 - EPISOD KELIMA BELAS (2 JULAI 2015) DIPANGGIL KEPINTU SYURGA...??

"Seorang teman saya terbunuh di tembak pada malam itu" Halim memulakan ceritanya, yang dinanti-nantikan oleh para jemaah, sejak semalam ketika di umumkan bahawa Halim akan kembali ke Majlis Dialog ini untuk berkongsi pengalamannya berjuamg di Syria. 

"Kawan itu datang bersama-sama saya dari Malaysia. Mayatnya di bawa segera oleh kumpulan kami entah ke mana pada malam itu juga. Esoknya saya dengar bahawa mayat itu dikebumikan di sempadan dengan Turki. Saya menangis agak lama, tetapi tidak memadamkan semangat saya untuk berjuang menentang musuh Allah"

Halim menceritakan bahawa dia menerima banyak pelawaan dalam grupnya untuk berangkat segera ke "pintu syurga" bagi sesiapa yang mahu berjuang menentang dan menghancurkan "musuh Allah". Niat untuk menentang musuh Allah itu sahaja sudah cukup untuk menempah syurga dengan amat mudah sekali melalui jalan yang singkat.

"Pada malam itu, saya mengharap-harapkan saya yang terkorban...tetapi rupanya nasib bertuah kawan saya itu" katanya. 

Apabila ditanya siapakah musuh Allah yang dimaksudkannya?. 

Dia menjawab "Semua yang menyokong Kerajaan itu adalah musuh Allah..." dia diam sekejap "kami berjuang menentang mereka, kerana mereka adalah musuh Islam, dan musuh Islam ialah musuh Allah" jelasnya....

Menyokong Kerajaan yang dimaksudkannya ialah Kerajaan Syria, dan kemudiannya Iraq, akhirnya Lebanon..

"Habis, bagaimanakah Halim terselamat?" tanya seorang jemaah

"Itulah kehendak Allah" jawabnya ringkas "Hampir setiap hari, selama kira-kira sebulan saya mengharungi perjuangan, keluar berjuang membunuh banyak askar Kerajaan dan penyokongnya, saya masih selamat. Ada sekali sahaja, kedengaran peluru melalui telinga saya dengan amat pantas sekali, tetapi tidak hinggap di kepala saya, saya masih bernafas, walau pun berada di ambang pintu syurga" ceritanya.

"Satu malam hampir semua kawan saya, kira-kira lapan orang dari berbagai negara, terkorban semuanya, dan saya melihat bagaimana seksanya mereka menderita kesakitan, menjerit, melolong, sakit yang tidak terperi, luka kaki dan tangan, perut terburai, malah bertaburan cebisan daging di sana sini, lalu saya segera melarikan diri jauh sekali dari tempat itu.." 

Halim seperti mengingat-ingatkan sesuatu dengan sedih dan hiba, kemudian menyambung dengan suara yang agak perlahan "Ketika itulah saya teringatkan ayah bonda dan adik beradik saya, yang tidak mengetahui keberangkatan saya ke luar negara, setelah saya hanya memberitahu mereka bahawa saya akan ke bandar ...."

Rupa-panya dia tidak memberitahu ke mana dia akan pergi sebenarnya pada masa pemergiannya dulu. "Malam itu. ketika benar-benar melihat pandangan ngeri kawan-kawan mati dalam keadaan yang amat tersiksa, saya baru teringat, semasa kecil dulu, ibu bapa sering memanggil nama saya sekiranya saya jauh sedikit dari mereka. Kini telah hampir dua bulan  saya menghilangkan diri.." sambungnya menceritakan kembali peristiwa yang lepas

"Malam itulah saya membuat keputusan untuk kembali kepada emak dan ayah saya" katanya..."Malam itulah saya di anugerahkan Allah ingatan asal saya kepada ibu dan ayah, semasa saya kecil dulu, meningkat dewasa dan muda remaja seperti sekarang"....

Malam itulah agaknya kemuncak doa restu ibu dan ayah serta keluarga Halim mendoakan keselamatannya di medan pertempuran, kerana setelah melihat facebook seseorang, barulah emak ayah dan keluarganya mengetahui bahawa Halim telah berada di medan perang yang amat asing itu, di bumi asing, misi yang terang-terang bertentangan dengan ajaran Islam.

Sejak saat itulah, mereka mengalami mimpi ngeri setiap malam, bermandi air mata, tetapi, mereka hanya tahu berdoa setiap saat dan ketika mendoakan keselamatannya, malah yang amat pentingnya ialah agar Halim kembali ke pemikiran warasnya, kembali ke pangkuan mereka. Mungkin pada malam itulah, tanpa pengetahuan Halim, doa restu emak dan ayah serta seluruh anggota keluarga diperkenankan Allah, maka hati Halim tergerak untuk kembali...

"Halim mendapat dorongan wanita muda kan melalui media sosial hingga sanggup ke sana?" soal seorang anak muda di tepi dinding sana...

Halim hanya tersenyum sedikit, Kemudian serius kembali sambil berkata "Nantilah akan saya ceritakan lagi.." senyum semula..

Pageviews last month