Ankara

Ankara

Thursday, February 19, 2015

PERSIDANGAN: MEMERANGI KEGANASAN



RABITAH AL 'ALAM AL ISLAMI


Akhirnya Pertubuhan Lega Islam Sedunia (Al-Rabitah) yang beribu pejabat di Makkah Al Mukarramah telah mengambil keputusan untuk menganjurkan satu persidangan antarabangsa tentang memerangi keganasan.

Persidangan itu akan diadakan di ibu pejabatnya di Makkah pada 3 - 5 Jamadil Awwal ((22 - 24 Februari 2015) dengan dihadiri oleh semua wakil Lega tersebut dari seluruh dunia.

Saya menghadirinya sebagai salah seorang wakil dari Malaysia, juga atas sifat saya sebagai anggota Majlis Tertinggi Masjid Sedunia di bawah Lega ini.

Pada tahun lalu, Lega ini menganjurkan juga satu persidangan lain dalam peringkat yang sama, iaitu dengan tema yang membicarakan tajuk Kesepaduan dan Kesatuan Ummah.

Pengisian Persidangan amat baik. Ilmiah, berhikmah dan luas sekali skop perbicaraannya, dengan beberapa personaliti akademik, ulamak dan pendakwah dunia Islam.

Dari segi inputnya, amat banyak bahan yang di kemukakan. Pengisian dari ajaran Al-Quran dan Hadith, semuanya memfokuskan kepada tajuk perbincangan, iaitu kesepaduan dan kesatuan Ummah.

Persidangan tahun ini juga saya menjangkakan bahawa para pembicara dan peserta akan membincangkan isu keganasan, ekstrimisme dan radikalisme secara meluas dan menyeluruh. Tentunya akan terdengar lagi hasil kajian dari sumber-sumber utama syariah, akhlak, dan tamaddun Islam akan di perkatakan dengan cara yang amat komprehensif sekali.

Pembicaraan menyerlahkan ufuk pemikiran sarwajagat atau world view dan tasawwur al-Islami yang holistik, dan yang konkrit mempersembahkan idea pembicaraan yang bersifat Islamik dan bersandarkan kepada asas-asas tamaddun dan peradaban Islam yang amat mendalam.

Saya menjangkakan bahawa dalam Persidangan kali ini banyak isu semasa yang akan dibicarakan termasuk isu perpecahan umat Islam di negara-negara Islam sendiri, pertumpahan darah yang amat sangat, peperangan saudara yang mengakibatkan ribuah dan jutaan pelarian perang, kemusnahan infra struktur negara yang terlibat dan ketidak setabilan ummah serta ekonomi dan sosial negara dan dunia Islam sendiri.

Hal ini tentunya akan berlarutan kepada pembicaraan tentang kelahiran kelompok dan golongan ekstremis dan ganas, ISIS, Boko Haram, Jihadis dan sebagainya yang telah menyebabkan kemusnahan dan kerosakan nilai-nilai kemanusiaan, keruntuhan tamadun dan akhlak, pembunuhan dan pertumpahan darah yang begitu banyak sekali, di tambah pula dengan keganasan Israel sendiri yang amat banyak sekali mengorbankan nyawa ummah yang tidak berdosa serta berusaha menjatuhkan imej dan nama baik Islam itu sendiri.

Seorang "tokoh" yang akan disentuh tentunya Abu Bakar al-Baghdadi yang memahkotakan dirinya sebagai Ketua negara Islam Iraq dan Lebanon yang menjadi simbol dan perjuangan jihadis di kawasan Asia Barat sejak 2013 lagi.

Membicarakn gerakan radikal dan militan amat menarik dan semua peserta mungkin mempunyai pentafsiran dan analisisnya sendiri. Kupasan dan komen amat banyak, dan segala persoalan tentang "Apa" dan "Siapa" mungkin terjawab dengan baik, tetapi isu penyelesaian dan "problem solving" mungkin agak sukar di perolehi jawapannya. Malah untuk mengetahui dan mendapatkan maklumat tentang tajuk perbincangan mungkin amat mudah, sehingga semua orang akan tahu dan maklum, namun masalah perlaksanaan dan penyelesaian masalahnya itu lah yang agak sukar sekali di bicarakan.

Kita, umat Islam, banyak mengetahui dan sedar akan ajaran dan pengisian Islam, akidah, syariah dan akhlaknya, Iman, Islam dan ihsannya, mengetahui perintah dan larangan Allah dan Rasul-Nya, menghafal ayat-ayat dan teks hadis yang banyak tentang dosa pahala, jihad dan perang, keamanan dan perdamaian, kesatuan dan kekuatan ummah, tetapi mengetahui dan mendalami ilmu itu adalah satu perkara, namun melaksanakan dan mempraktiknya itulah yang sukar.

Orang Islam mudah mengetahui dan mendapatkan ilmu atas kertas dan teorinya, tetapi ramai umat Islam yang mengetahui dan mendalami ajaran Islam, namun tidak mahu mengamalkannya.

Sebab itulah Allah berfirman "
"Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu berkata-kata sesuatu yang tidak kamu lakukan, amat besarlah dosanya di sisi Allahg, bahawa kamu berkata sesuatu yang tidak kamu lakukan.....

Apa-apa pun, saya amat memandang ke hadapan dengan penuh harapan untuk menimba ilmu dari Persidangan yang tersebut...insya' Allah. 


Friday, February 13, 2015

KEMBALINYA SEORANG TOKOH


PERGINYA TOK GURU NIK AZIZ

Saya menjadi KP IKIM dari tahun 1992 hingga 2002. Dalam tempoh yang tersebut MB Kelantan Tuan Guru Datuk Haji Nik Aziz pernah mempelawa IKIM untuk menjadi penganjur seminar kebangsaan tentang kewangan Islam di Kota Bharu dengan kerjasama Kerajaan Negeri Kelantan. 

Seminar tersebut telah di adakan di ibu kota Kelantan dan di hadiri oleh ADUN dan MP yang di jemput khas oleh MB. Allah Yarham sendiri menghadiri dan mengikuti semua perbincangan di dalam Seminar tersebut.

Semenjak waktu yang tersebutlah saya dan Tok Guru menjadi teman yang agak rapat, terutamanya apa bila saya berkahwin dengan orang Kelantan dalam tahun 2008 dan sering juga bertemu beliau ketika saya berkunjung ke Kelantan, iaitu ketika menghadiri majlis perkahwinan keluarga Isteri dan perjumpaan Hari Raya dan sebagainya. Beliau masih dapat mengecam wajah saya dan mengingati segala sesuatu mengenai Seminar bersama yang kami anjurkan itu, meskipun masanya telah berlalu agak lama.

Kalau beliau duduk di dalam satu majlis, selalunya kerusi di sekeliling beliau kosong kerana tetamu yang datang agak malu, atau hormat, atau kerana sebab-sebab lain lagi yang tidak saya ketahui, enggan duduk bersebelahan dengannya. Sayalah yang sering duduk di sebelahnya. Tetapi kami tidak pernah berbicara tentang politik kepartian atau aktiviti politik beliau.

Kini sekurang-kurangnya satu peristiwa itu sahaja sudah cukup menyentuh hati dan perasaan saya ketika mendengar berita bahawa beliau telah pun kembali ka rahmatullah, menyahut panggilan Allah SWT yang maha kuasa, walau pun sebenarnya saya pernah juga melawatnya di Hospital USM akhir-akhir ini, sama sehari dengan lawatan yang dibuat oleh saudara Dato Dr Harun Din, kawan rapat saya, tetapi kami hanya berselisih jalan, hanya dapat melihat di dalam buku catatan pelawat sahaja.

Usaha arwah amat besar dalam menyebarkan ilmu agama, mengajar sehingga ke saat-saat akhir hayatnya, menasihati dan membimbing sesama Islam di mana-mana sahaja dengan penjelmaan watak dan ilmunya yang tinggi.

Namun arwah sebagai seorang ilmuan dan alim, adalah juga seorang ketua parti dan ketua Negeri, maka komen-komen dan fikiran yang dikeluarkannya sering tidak dapat dibezakan oleh orang yang mendengarnya. Bukan hanya ucapan atau kenyataannya, tetapi dalam beberapa hal terdapat juga tindakannya yang di salah ertikan oleh orang awam, sehingga ketokohannya sering di persoalkan oleh orang ramai, tanpa melihatnya dari perspektif ilmu, politik atau peribadi.

Inilah sebenarnya kenyataan yang harus di hadapi apa bila seorang alim menyertai parti politik yang kita warisi dari sistem penjajahan, iaitu politik yang terbuka, dan parti politik yang pada umumnya berlandaskan dasar dan nilai-nilai demokrasi Barat.

Hal yang sama juga berlaku ketika seorang ahli akademik menyertai politik begitu. Namanya akan tercemar sekiranya dia tidak berhati-hati mengeluarkan kenyataan dari aspek politik, malah kadang-kadang terheret juga ke dalam politik taksub dan partisan yang melampau.

Bagaimana pun Arwah Tok Guru Nik Aziz sering juga bersandarkan kepada dalil dan nas Al-Quran dan Hadis ketika beliau mengeluarkan hujah-hujah politiknya. 

Namun kini beliau telah pergi buat selama-lamanya, maka kita seharusnya lebih bersikap ikhlas dan ihsan kepada ruhnya, ambillah segala-segalanya sebagai satu amal jariah Allah Yarham, dan Allah akan sentiasa memberikan ganjaran kepadanya.

Janganlah disebut atau diungkitkan lagi segala perbezaan individu beliau, ketokohanya tidak dapat ditandingi dengan mudah, dan  kehilangannya sukar dicari ganti,

Inna Lillah Wa Inna Ilaihi Raji'un
Al Fatehah.  

Sunday, February 8, 2015

Majlis Agama Islam Negeri- Negeri Perlu Selaraskan .....






Bubarkan Perkahwinan Sebelum Menganut Islam


Demikianlah keputusan yang telah dibuat oleh Majlis Agama Islam Negeri Sembilan yang disiarkan oleh media pada hari ini dan mendapat sanjungan banyak pihak sebagai satu jalan bagi menyelesaikan masalah yang timbul selama ini di negara kita sehingga terbawa-bawa ke dalam mahkamah.
Memang dari segi konsep cadangan ini nampaknya merupakan satu penyelesaian yang baik, tetapi dari segi kesatuan dasar yang seharusnya mencerminkan kesepaduan umat Islam di negeri-negeri di Malaysia adalah agak menyimpang dari ruh kesatuan Islam dan kesepakatan ummah kita, apa lagi yang melambangkan imej Islam yang merupakan agama Persekutuan di dalam Perlembagaan kita.
Saya berpendapat bahawa satu langkah penyelarasan dan korordinasi di antara semua Majlis Agama Islam Negeri haruslah di usahakan agar kesatuan pemikiran dan pendirian yang sama oleh semua negeri dapat diperolehi sebagai satu suara pihak berkuasa agama keseluruhannya di negara kita.
Keputusan seperti ini sebenarnya mungkin membuka ruang yang lebih luas kepada perselisihan faham dan pendirian di antara Majlis-Majlis Agama Islam Negeri di negara kita kerana dari awalnya tidak di perolehi kata sepakat dan pendirian bersama yang berasaskan hukum dan amalan agama kita, yang mungkin  melibatkan fatwa atau prinsip dan dasar Islam yang tertentu.
Negara kita mempunyai badan-badan tertinggi dalam menyelaraskan isu-isu hal ehwal Islam seperti Majlis Kebangsaan Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia (MKI) dan Majlis Fatwa Kebangsaan. MKI di pengerusikan oleh YAB Perdana Menteri dan dianggotai oleh wakil-wakil negeri. Majlis Fatwa Kebangsaan pula dianggotai oleh semua Mufti negeri. Maka badan ini haruslah terlibat dalam menggubal satu peraturan dan keputusan yang melibatkan pengurusan serta perlaksanaan hal ehwal Islam seluruhnya di negara ini sebagai satu langkah strategik bersama di antara agensa-agensi agama Islam di seluruh negara.
Kita semua sedar akan agenda liberalisme dan ancaman medianya  yang amat cenderung mencabar akan kesatuan dan kekuatan ummah Islam dan agamanya sekarang ini. Maka untuk mengelakkan cabaran itu kita perlulah sentiasa menyusun agenda kita yang lebih menggambarkan kesatuan umat kita dalam isu-isu keagamaannya.

Tuesday, February 3, 2015

KENYATAAN DR TARIQ RAMADAN DAN PERMAINAN MEDIA....



Dr Tariq Ramadan ketika menyampaikan ucapannya dalam satu kongres "Islam Rahmatan Lil 'Alamin" di Kuala Lumpur pada 1 Februari 2015 menegaskan bahawa orang Islam di Malaysia  yang mengkeritik pihak Barat haruslah mencerminkan muka sendiri terlebih dahulu dengan mengakui akan perlakuan yang tidak adil terhadap orang bukan Islam di negara mereka sendiri.

Teks yang saya baca berbunyi begini di dalam bahasa Inggeris {Malaysian Muslims complaining of discrimination by the West should first acknowledge the injustices against minoroties in their own country}

Dalam konteks ini Malay Mail online meletakkan tajuk berita "Look in the mirror, Muslim don tells Malaysians critical of Western discrimination"

Masalahnya :
*Kenyataan beliau tentang western discrimination terlalu umum
*Apakah western discrimination itu dapat disamakan dengan kenyataannya bahawa orang Islam di Malaysia juga sebenarnya melakukan diskriminasi terhadap orang bukan Islam? Dari sudut apa? Peringkat mana? Apakah orang Islam sahaja yang bertindak demikian dengan menginayai orang bukan Islam yang seolah-olah telah lemah dan dhaif, tidak berdaya dan tidak punya hak sama sekali?
*Beliau juga memetik kenyataan yang amat kontraversial tentang non-Muslim di Malaysia yang di tulis di dalam teks berita tersebut "speaking in defence pluralism, Swedish academic Dr Tariq Ramadan recounted anecdotes from non-Muslims here that they are being treated  as "second class citizens", which he said contradicted principles of Islam"........"If you want to be good Muslims, instead of preventing people from believing, you become better believers....."
*Betulkah kenyataannya, malah jika di bandingkan dengan diskriminasi di dalam negara asalnya sendiri, Mesir, apakah kita di sini tidak punya kebebasan? Atau kita di sini terlalu zalim terhadap orang bukan Islam?
*Hari ini hari cuti umum, Thaipusam, harap beliau dapat meninjau sendiri kebebasan beragama yang ada, dan tidak lama lagi Hari Tahun Baru Cina, malah harap dapat lah Dr Tariq Ramadan mengelilingi negara kita melihat rumah ibadat berbagai kaum......
*Lebih serius lagi beliau dapat meneliti Perlembagaan kita, malah mengikuti keputusan-keputusan Mahkamah yang dibuat dalam kes-kes yang melibatkan agama.....
*Beliau juga seharusnya memberikan kenyataan yang lebih akademik dan praktikal tentang Pluralism agama yang disentuhnya itu....Apakah definisi dan amalannya, apakah kelemahan dan penyelewengannya....??
Saya mungkin tidak sama ilmunya dengan beliau, oleh itu terserahlah kepada umat Islam di negara kita sendiri mengadili ucapannya secara menyeluruh.
Mungkin kita perlu meneliti ucapan beliau sepenuhnya, iaitu dalam usaha mencari kebenaran dan pembohongannya, tetapi kenyataan dan berita yang dibuatkan ini sebenarnya telah menyebabkan kegelisahan tanpa sebab, malah membawakan satu persepsi yang negatif, atas nama sarjana Islam dari luar negara itu sendiri...Itulah kerja media kita sendiri....Apakah dengan perlakuan ini kita masih tidak punya kebebasan??



Sunday, January 25, 2015

INNA LILLAH



MALIK ABDULLAH YANG SAYA KENALI

Inna lillah Wa Inna Ilaihi Raji'un
Raja Abdullah kembali ke rahmatullah pada hari Jumaat 23 Januari 2015 - 2 Rabi'ul Akhir 1436, meninggalkan negara Saudi yang menjadi pelindung dua buah Masjid suci, Al-Masjidul Haram dan Al-Masjidun-Nabawi.

Ketika saya dilantik sebagai Duta Malaysia ke negara Saudi mulai 2005 hingga 2008, telah beberapa kali saya mengadap Raja Abdullah, dan pertemuan itu amat mesra kerana bahasa perantaraan Arab yang digunakan tidak memerlukan penterjemah.

Satu perkara yang menjadi titah baginda setiap kali pertemuan ialah puji-pujian baginda terhadap urusan haji dan jemaah haji Malaysia "yang tertib, berpengetahuan serta beradab" mengikut titah baginda sendiri.

Baginda menyedari tentang urusan jemaah haji yang tidak berlaku di mana-mana sahaja dunia Islam seperti yang dilakukan di Malaysia.

Hal yang sama juga dibangkitkan oleh Menteri Haji pada setiap kali pertemuan ketika menentukan kuota haji Malaysia yang sering diadakan diantara Kerajaan Malaysia dan Menteri Haji Saudi.

Ketika saya berkhidmat di sana, Malik Abdullah, pernah menghantar rombongan baginda dari Kementerian Pendidikan untuk bertemu saya dan menyatakan hasrat baginda untuk menghantar para pelajar Saudi ke Universiti di Malaysia untuk menyambung pelajaaran dengan biasiswa baginda sendiri.

Saya telah mengatur pertemuan di antara rombongan Kementerian Pendidikan Saudi dengan para Naib Canselor IPTA di Malaysia. Pertemuan itu telah menghasilkan persefahaman yang baik untuk menerima para pelajar Saudi memasuki IPTA Malaysia, yang ijazahnya di iktiraf oleh Kerajaan Saudi.

Rombongan itu menyatakan bahawa perintah baginda itu di buat apa bila Raja Abdullah mengkaji tentang sistem pendidikan serta persekitaran dan simbol Islam yang baginda kaji di Malaysia, terutamanya ketika baginda melakukan lawatannya ke negara kita pada tahun 2005 setelah dilantik sebagai Raja Saudi menggantikan Al-Marhum Raja Fahad pada tahun 2005 itu.

Baginda melihat bahawa orientasi pendidikan serta penghayatan Islam di negara Malaysia adalah amat baik untuk mengeluarkan para pemimpin muda Saudi pada masa hadapan, setelah selama ini kebanyakan para pelajar Saudi menumpukan pengajian tingginya di Barat, khususnya di Amerika Syarikat.

Itulah diantaranya Malik Abdullah yang saya kenali. Malah amat di kenali oleh para pemimpin Malaysia sendiri yang berkunjung dan mengadap baginda, Boleh dikatakan dalam setiap pertemuan baginda dengan ketua negara dan pemimpin Malaysia, maka baginda akan menempatkan pemimpin Malaysia di sebelah baginda diantara para pembesar negara Islam yang lain.

Kini baginda telah kembali kerahmatullah. Semoga tradisi perhubungan baik di antara kedua buah negara, akan terus bertambah erat dan berkekalan dengan baik, di bawah pemerintahan Raja baru Saudi, Malik Salman....insya' Allah

Al-Fatehah....


JIMATKAN MINYAK KERETA




PANDU CERMAT MINYAK SELAMAT ...


Ketika berlaku kerisis ekonomi, terdapat negara dunia yang segera menurunkan had laju kereta di atas jalan raya. Umpamanya di lebuh raya yang had laju maksimum ialah 110 km sejam, maka diturunkan kepada 100 km sejam, dan dikuatkuasakan dengan ketat sekali. Sesiapa yang bersedia untuk membayar denda, maka pandulah melebihi had laju itu.

Tetapi di negara kita penguatkuasaan tentang had laju itu tidaklah dilaksanakan, kerana mungkin belum sangat terdapat kesedaran untuk menggesa orang ramai supaya menjimatkan perbelanjaan minyak kereta dengan memperlahankan kenderaannya ketika memandu. Malah mungkin tidak banyak orang yang sedar bahawa memandu dengan laju itu boleh menyebabkan penggunaan minyak yang lebih banyak dibandingkan dengan orang yang memandu perlahan.

Oleh itu dalam keadaan ekonomi yang meruncing sekarang ini saya rasa kita sendiri haruslah berjimat cermat dengan kehendak diri sendiri dalam semua perbelanjaan, termasuk dalam menjimatkan minyak kereta dengan pemanduan yang berhimat.

Sekarang ini adat memandu kenderaan di negara kita ialah pertama sekali tergesa-gesa nak cepat, walau pun dalam keadaan yang biasa, iaitu ketika pemandu tidak perlu bergegas menuju ke suatu tempat, kerana telah menjadi adatnya, iaitu memandu dengan laju. 

Untuk memenuhi kehendak ini kebanyakan pemandu akan memandu laju, potong kiri kanan tanpa peraturan, langgar lampu isyarat, potong barisan, mencelah dengan seberapa pantas ketika orang lain memandu dengan mematuhi peraturan dan sebagainya.

Setiap hari banyak mangsa yang meninggal dunia atau tercedera, sama ada parah atau ringan, kerana berlaku kemalangan jalan raya. Hal ini bukan hanya menjadi adat penunggang motosikal atau kenderaan ringan, malah mernjadi kebiasaan pemandu kenderaan berat, termasuk pemandu  lori balak, lori pasir, lori tangki minyak dan lori sampah, pemandu bas yang membawa ramai penumpang. malah pemandu truck lain, yang semuanya kelihatan berkejar-kejar di atas jalan raya biasa dan lebuh raya dua atau tiga lorong, masing-masing tidak mahu mengalah, malah berlumba-lumba memotong sesiapa sahaja yang ada di hadapan-nya..

 Oleh itu terserahlah kepada sesiapa yang hendak menjimatkan minyak untuk mengambil inisiatif sendiri ketika memandu. Malahan ramai juga para pemandu yang perihatin telah memberikan beberapa tips untuk menjimatkan minyak ketika memandu, iaitu memandu dengan agak perlahan sentiasa, tanpa menekan minyak berlebihan ketika memandu.

Diantara petunjuk yang pernah diberikan dalam pemaduan berhimat dan cermat ialah :
1. Perlahan kereta ketika hampir dengan lampu isyarat ketika lampu merah untuk mengelakkan brek yang mengejut, kerana perbuatan menekan brek, apa lagi brek yang mengejut, menyebabkan kereta memakan minnyak yang lebih.
Tambahan pula ketika sedang memandu ke arah lampu merah itu, mungkin pemandu tidak perlu menekan brek dan berhenti, iaitu ketika lampu isyarat akan bertukar hijau.
2. Ketika berhenti kereta kerana lampu isyarat atau lain-lain, pemandu hendaklah meletakkan gearnya di kedudukan free, atau P/N, sehinggalah ketika akan berjalan semula, barulah di tukar gear untuk bergerak ke hadapan
3. Ketika berjalan semula, janganlah menekan minyak secara yang agresif dengan niat untuk memotong orang lain, atau hendak terus memecut laju, tetapi tekanlah menyak secara perlahan-lahan mengikut kemampuan kereta untuk bergerak, tanpa dipaksa secara melampau
4. Ketika memandu janganlah tergesa-gesa dan memandu dengan laju tanpa sebab, kerana seperti yang disebutkan di atas, memandu laju lebih banyak minyak akan digunakan jika dibandingkan dengan orang yang memandu perlahan dan sederhana
5. Memandu di atas jalan raya dua atau tiga lorong, sentiasalah berada di lorong yang paling kiri, supaya kereta yang akan memotong akan dapat memotong dengan selamat di sebelah kanan kita, dan kita pun tak perlu berjalan laju kerana kereta di belakang sering mengekori kita dengan amat dekat, seolah-olah hendak menyondol kita di belakang, lalu kita terpaksa berjalan dengan laju sebelum masuk ke lorong kiri
6.  Memandu perlahan dan sederhana merupakan satu tindakan yang selamat, malah orang yang terburu-buru memandu dengan laju itu kadang-kadang tidak akan sampai ke mana ketika melalui jalan yang sesak, atau bertemu dengan lampu isyarat, kerana sering juga kita bertemu dengan mereka semua di lampu isyarat atau terlekat di dalam kesesakan lalu lintas, sedangkan merekalah yang tadinya memotong kiri kanan dengan laju tanpa disiplin lagi. Akhirnya mereka tidak sampai ke mana juga.

Itulah beberapa tips yang pernah diberikan orang untuk kita memandu bagi menjimatkan minyak, terutamanya panduan ini amat berguna ketika kita menghadapi dugaan Allah yang merampas sedikit kemewahan kita dalam kerisis ekonomi negara ini.....dan ketika semua orang pastinya akan menggunakan kenderaan yang memerlukan minyak....



Friday, January 16, 2015

MENGHORMATI NABI DI PERINTAHKAN DALAM AL-QURAN



GUNAKAN KACA MATA YANG BETUL

Berita perdana media antarabangsa yang dikuasai Barat sehingga hari ini masih memperojekkan keburukan "pengganas Islam" yang membunuh di Paris minggu lepas. Semua negara Barat telah menunjukkan rasa simpati dan bersama-sama dengan negara Perancis dalam membantah dan mmelancarkan protes besar-besaran terhadap "keganasan" Islam itu.

Alangkah baiknya kalau hal yang sama dilakukan terhadap Israel yang sering bertindak membunuh dengan penuh sistematik akan rakyat Palestin yang bertindak mempertahankan diri mereka dan mencuba sedaya mungkin dalam usaha yang sia-sia untuk mendapatkan kemerdekaan negara mereka sepenuhnya.

Kita memang boleh membuktikan bahawa Islam tidak membenarkan pembunuhan yang dilakukan tanpa asas syariah. Dan kita juga mengakui bahawa dalam tindakan segelintir umat Islam membunuh orang-orang yang tidak bersalah adalah merupakan tindakan yang melanggar perintah Allah.

Tetapi kita tidak mengakui bahawa perbuatan pihak Barat menghina dan mempermain-mainkan Nabi kita itu adalah merupakan sesuatu yang boleh kita terima. Kita melihat dari ajaran Islam sendiri yang memerintahkan supaya manusia menghormati para nabi dan rasul utusan-Nya. Sebab itulah kita umat Islam percayakan semua nabi utusan Allah, nabi Musa, Isa, Nuh, Hud, dan lain-lain lagi, sama seperti kita mempercayai kitab-kitab suci yang diturunkan Allah kepada kaum yang tertentu melalui para nabi dan rasul-Nya itu.

Tetapi mereka bukan hanya sekadar tidak mempercayai Nabi Muhammad SAW, malah lebih dari itu, telah bertindak mempersenda-sendakannya pula dengan melakukan kepelbagaian penghinaan melalui lukisan dan karekaternya, melalui filemnya, dan media lainnya, sehingga bagi mereka semuanya ini adalah merupakan kebebasan mereka yang tidak terbatas, dan berlandaskan demokrasi yang mereka amalkan.

Apakah kebebasan yang ada pada manusia itu tidak terbatas? Kebebasan bersuara dan berkarya hanya berdasarkan kaca mata dan pandangan mereka sendiri, walau pun dalam masa yang sama mereka melakukan penghinaan yang amat sangat mengikut kaca mata orang lain? Apakah demokrasi namanya apabila kita bertindak menyakitkan hati dan perasaan orang lain, apa lagi menghina Allah dan agama Allah itu sendiri?

Rukun kebebasan mutlak ini sering disalah gunakan mereka atas nama demokrasi dan hak kebebasan manusia, sedangkan tindakan mereka melakukan penjajahan ke atas negara dan umat lain, mengakibatkan penderitaan dan kelaparan orang lain tidak mereka fikirkan sebagai sesuatu yang bertentangan dengan amalan demokrasi dan keadilan terhadap hak asasi manusia?

Inilah rukun mereka, kumpulan yang amat mementingkan diri sendiri dan mementingkan perasaan mereka sahaja dengan sifat yang amat buruk iaitu merupakan umat yang terlalu "selfish" sekali. Apakah kebebasan dan demokrasi dapat dijadikan lesen untuk menghina dan menjatuhkan simbol agama dan nilai-nilai akhlak orang Islam dalam konteks yang sedang kita bicarakan ini?

Sayangnya mereka tidak mempercayai Al-Quran, kerana bagi kita umat yang mempercayai Al-Quran, kita dapat meerujuk kepada surah 49 di dalam kitab suci kita itu, iaitu Surah Al-Hujurat yang dijelaskan oleh Allah supaya umat-umat yang beriman janganlah mengangkat suara lebih dari suara Nabi ketika bercakap dengan baginda, malah janganlah menyaringkan suara melebihi suara Nabi kerana perbuatan itu boleh mengurang atau menghapuskan pahala amalan kita. Malah orang-orang yang merendahkan suaranya ketika bercakap dengan baginda, maka orang-orang begitulah yang merupakan mereka yang dibersihkan hati mereka untuk bertaqwa kepada Allah dan mendapat ganjaran pahala yang besar dari-Nya.

Ertinya ketika berbicara dan bercakap dengan baginda sekali pun manusia beriman seharusnya menjaga adab sopan dan menghormati baginda begitu rupa, maka apa lagi ketika menyatakan sifat-sifat baginda yang mulia, membicarakan tentang peribadi dan misi baginda, tentulah seharusnya dilakukan dengan penuh hati-hati dan penuh etika dan adab.

Maka perbuatan menghina dan menggambarkan Nabi dengan segala penghinaan dan menjatuhkan maruah baginda, tentulah merupakan satu perbuatan yang amat biadab dan penuh cabaran kepada umat Islam seluruhnya.....

Telah sampai masanya pihak Barat memeriksa semula norma-norma dan falsafah demokrasi dan kebebasan mereka dalam hal-hal yang melibatkan umat lain. Ukuran dan falsafah mereka bolehlah dilaksanakan sekiranya tidak melibatkan falsafah dan ajaran orang lain. Tetapi yang berlaku sekarang ini adalah sebaliknya, iaitu sesuatu yang melibatkan orang lain mereka sering menggunakan ukuran mereka seperti penjajahan akal dan mental, negara dan rakyat lain, tetapi apa bila melakukan sesuatu perkara yang melibatkan agama dan umat lain, mereka sering menggunakan ukuran dan "standard" mereka sendiri, terutamanya rukun demokrasi dan hak kebebasan manusia yang tidak terbatas....

Masanya telah tiba bagi Barat memahami hal ini, dan mengubah persepsi serta perlaksanaan amalan ini, atau lebih tegas lagi melihat sesuatu melalui kaca mata amalan, tradisi, budaya dan agama orang lain ketika bertindak terhadap orang itu.....

Sekiranya kita menghormati orang lain, maka barulah orang lain akan menghormati kita, tetapi sebaliknya jika kita tidak menghormati orang lain, maka orang lain juga tidak akan menghormati kita, sekurang-kurang nya tidak memusuhi kita....

Thursday, January 15, 2015

NASI LEMAK NESCAFE "O"


IMPIAN SEMALAM

Saya dan isteri telah sedia berada dalam barisan di sebuah restoran KLIA sebelum jam 6 pagi tadi untuk membeli sarapan. Kami berdua berbicang sedikit tentang makanan yang hendak di makan. Nasi goreng, mee mamak, atau nasi lemak. Tiba-tiba seorang wanita separuh umur Cina depan kami tersenyum menoleh kepada kami, katanya dia memang pilih nasi lemak. 

Kami pun menyahut tegurannya, kalau begitu nasi lemak jugalah. Beli satu kongsi berdua. Dia minta nescafe "O" kami minta nescafe dua (bersusu tentunya). Dia berkata lagi "kurang gula"...dan kami sambut dengan ketawa kecil....

Semasa minum dan makan nasi lemak, saya beritahu isteri saya, bahawa hal beginilah yang terjadi di dalam masyarakat berbilang kaum di negara kita sekian lama. Keharmonian terjadi secara tabi'e. tanpa di ada-adakan dengan satu motif yang tertentu.

Pernah saya tinggal di kampung kami lama dulu, semasa saya masih sekolah rendah, hanya terdapat satu keluarga Cina yang tinggal di kampung itu. Satu hari si bapa dalam keluarga itu pergi memburu babi hutan dan berjaya ditangkap dan dibunuhnya, lalu di muatkan ke atas basikal untuk di bawa balik ke rumahnya.

Badan babi itu sebesar anak lembu, terbaring di atas pelantar basikal. Kami orang kampung berkumpul sambil meminta dia berhenti sekejap untuk melihat rupa dan badan binatang itu dari dekat tanpa menyentuhnya.

Lelaki Cina ini mengetahui bahawa babi ialah binatang haram kepada orang Melayu. Dia pun tunjuklah kepada kami kepala dan hidungnya yang berlubang besar, taring, kaki dan ekornya yang pendek saja, serta beberapa anggota badan binatang itu lagi.

Orang kampung berpuas hati dapat melihat binatang liar itu dari dekat, kerana selalunya binatang itu tidak akan dapat dilihat kelibatnya dari dekat, kerana babi hutan terkenal dengan kelinchannya berlari dengan amat pantas menghilangkan diri ketika berjumpa manusia. Tidak terlintas sedikit pun dalam kepala sesiapa untuk bertanya kenapakah mereka harus makan babi dan sebagainya.

Demikianlah mudahnya kehidupan zaman itu dan zaman-zaman yang terkemudian, sebelum suasana keharmonian dan keamanan itu di ganggu gugat oleh golongan-golongan yang mengeruhkan suasana, juga mengganggu gugat kesetabilan masyarakat majmuk dan menimbulkan segala macam rasa sensitiviti yang tidak berkesudahan dalam masyarakat ini.

Pada zaman-zaman terkemudian banyak istilah yang telah diciptakan untuk menggambarkan keharmonian dan persefahaman dalam masyarakat ini. Kita mengenali istilah "unity in diversity" iaitu kesepaduan dalam kepelbagaian. "Agree to disagree" bersetuju untuk berbeza dan istilah-istilah lain lagi yang menggambarkan kesepaduan dan kesatuan masyarakat kita yang beerlaku secara yang sepontan, penuh persaudaraan dan peersefahaman, tanpa perasaan fanatik dan sensitiviti melulu dalam agama, adat istiadat, kaum, etnik dan sebagainya, atau di penuhi oleh persepsi palsu yang di reka-reka oleh ramai orang yang tidak setabil pemikirannya.

Mungkin pada zaman itu masyarakat kita berada dalam sihat dan afiat dari segi jasad dan rohnya, lahir dan batinnya, emosi dan hatinya, serta amat menghayati kehidupan fitrah yang bersih dan suci.

Maka dalam konteks ini, nampaknya segala kegawatan perkauman, keagamaan, adat resam dan cara hidup yang berlaku sekarang ini merupakan manifestasi keadaan mental dan emosi yang sakit dalam jiwa dan diri banyak anggota masyarakat, perasaan dan sentimen mereka itulah yang mungkin menyebabkan kegawatan masyarakat sekarang ini, menjelang tahun-tahun yang kebelakangan di negara kita, ketika semua orang nampaknya mulai menjiwai satu kehidupan yang agak asing dari adat resam dan nilai moral yang harmoni selama ini di dalam negara kita ini.

Dulu semua orang bersembahyang dan mengadap tuhan masing-masing. Tidak terdapat sesiapa pun yang mempersoalkan tentang ibadat dan amalannya kepada Tuhannya. Ramai orang Cina yang meletakkan buah limau di to'kongnya, tanpa disentuh atau dicuri orang, dan orang India, membunyikan loceng ketika maghrib tanda ibadat mereka baru bermula, bersahutan pula dengan seruan azan orang Islam. Semuanya berlalu tanpa persoalan kenapa begitu, kenapa begini...

Saya berkata kepada isteri saya bahawa saya bermimpi akan masa yang silam, dan bercita-cita agar negara kita balik ke zaman kuno, ketika tidak banyak orang yang terlalu pandai berniaga, berternak, berpendidikan dan berpolitik, supaya masyarakat kita kembali ke sejarah lampau, hingga kehidupan kita tidak mengalami cabaran, stress, tension dan resah gelisah, yang banyak juga menyebabkan kesakitan yang dideritai oleh anggota masyarakat, yang ada kalanya membawa kematian mengejut kepada mereka.....

Tetapi terfikir juga saya bahawa roda sejarah telah berpusing ke hadapan dan tidak mungkin akan berpatah kembali ke belakang. Namun seperti biasa, sejarah gemilang dan malapnya sesuatu bangsa itu adalah terpulang kepada bangsa itu untuk menciptakannya..baik buruknya perjalanan masyarakat itu adalah merupakan ciptaan masyarakat itu sendiri....

Sepatutnya semakin banyak ilmu yang berada di dalam dada anggota masyarakat, semakin lumayannya kehidupan kebendaan bangsa itu, dan semakin membangunnya demokrasi dan politik warga negara dan pemimpin sebuah negara itu, maka semakin bertamadun dan positifnya kehidupan masyarakat negara dan bangsa itu, semakin sihat dan harmoninya manusia-manusia yang berada dalam sesebuah negara itu....malah semakin matanglah cara berfikir dan bertindak mereka, semakin positif emosi dan mentaliti mereka....

Fikiran saya terbuntu di situ sahaja, ketika terdengar hebahan di pembesar suara, bahawa jam telah melebihi enam pagi, dan sampailah ketikanya umat Islam bersembahyang subuh....satu pengumuman yang dilaungkan di KLIA itu, yang dulunya tidak pernah bergema suara ini, dan harap-harap tidak adalah sesiapa yang mempersoalkan kenapa pengumuman ini harus di suarakan dengan lantangnya di KLIA ini.....

Kami melangkah ke surau, sementara menunggu pesawat yang akan berangkat pada jam lapan nanti...isteri saya yang pergi dengan rombongan 40 orang wanita, saya ketinggalan berseorangan di belakang...

Wednesday, December 31, 2014

MENJELANG 2015

SEMOGA SEJARAH BURUK UMAT ISLAM AKAN BERAKHIR

Tahun 2014 menyaksikan perpecahan ummah Islam seluruh dunia.  Tanpa mencuba untuk menuding jari kepada pihak lain, umat Islam sendiri sebenarnya yang menyebabkan perpecahan dan kerisis sesama mereka sendiri.
 
Kerisis sesama umat Islam berlaku dalam satu keadaan yang amat parah dan serius, iaitu dengan berlakunya sejarah baru yang berlarutan dengan pertarungan kuasa dan pengaruh, perpecahan kerana aliran mazhab, aliran puak, etnik dan sebagainya, yang membawa kepada pertumpuhan darah, pembunuhan, penculikan dan seribu satu macam keganasan yang amat mencabar nilai-nilai kemanusiaan dan akhlak Islamiah itu sendiri.
 
Dunia Islam tidak setabil. Ekonominya tercabar. Peperangan antara rakyat dan pemerintah, malah rakyat sesama rakyat, menutup sama sekali arena politik yang sihat, pembangunan ilmu dan pendidikan, semuanya hancur dalam kehancuran gedung ilmu, sekolah dan universiti, bangunan dan industri, pertanian dan perniagaan, malah mecipta sejarah buruk dalam ribuan pelarian perang, dan kelahiran kumpulan-kumpulan ekstrem dan radikal atas nama Islam....
 
Hal ini amat mengelirukan persepsi dan gambaran sebenar tentang Islam, tentang jihad, syahid, perang pada jalan Allah atau jalan syaitan, semuanya menghancurkan pemahaman umat Islam tentang agamanya yang sebenar, erti perang, jihad, berkorban kerana agama dan nafsu, semuanya menjadi kucar kacir dan haru hara dalam pemikiran umat Islam, tua dan muda....
 
Kita amat berharap bahawa menjelang tahun baru 2015, malah menjelang hari keputraan Rasulullah SAW pada 12 Rabiul Awwal sehari dua ini, umat Islam seharunya telah mempelajari banyak perkara dari sejarah hitam mereka .
 
Malah umat Islam di negara kita sendiri pun akan banyak mempelajari dari kesilapan dan kepincangan negara dan umat di negara yang lain. Kehakisan ilmu dan nilai akhlak Islam di mana-mana saja haruslah diambil iktibar oleh segala peringkat rakyat Malaysia.
 
Tanpa peperangan dan pertumpahan darah yang serius di negara kita ini pun, maka bencana alam dalam banjir dan tsunami kecil yang melanda negara kita ini agak cukup untuk mengingatkan kita tentang pengurusan alam dan pencerobohannya yang agak banyak dilakukan oleh tangan kita sendiri.
 
Ketamakan nafsu dan kebendaan manusia yang hilang pertimbangan nilai moral dan kerohaniannya, telah banyak sekali merosakkan tabiat alam, cuaca, sungai, tasik dan lautan negara kita, merossakkan gunung ganang dan bukit bukau, serta hutan belantara kita yang sepatutnya selama ini terpelihara dengan baik....
 
Allah tidak akan mengubah nasib kita, sekiranya kita tidak berusaha untuk mengubahnya sendiri ...Maka Allah tidak akan mengubah sejarah kita sekiranya kita sendiri tidak berusaha mengubahkannya, mengubah nilai luaran dan dalaman, material dan kerohanian, jiwa dan jasad kita....
 
Demikianlah harapan kita semua. Harapan dan doa kita menjelang tahun baru hari ini........tahun 2015...

Saturday, December 27, 2014

ULANG TAHUN TSUNAMI DAN BANJIR BESAR DI NEGARA KITA



TANDA-TANDA KEKUASAAN ALLAH

Tanggal 26 Disember 10 tahun yang lalu, iaitu pada tahun 2004, satu peristiwa bencana alam yang pada umumnya tidak pernah kita alami dalam umur kita, telah berlaku, iaitu bencana alam yang bernama Tsunami, ketika lautan memuntahkan airnya setinggi gunung melanda segala bangunan dan mercu tanda bumi, pokok-pokok besar, hutan belantara, termasuk kenderaan dan pengangkutan laut dan darat, yang besar dan kecil, mengalami kemusnahan yang besar, dihanyutkan puluhan kilometre ke darat.
 
Ombak raksaksa menyapu bersih segala bangunan dan objek yang dilandanya menjadi padang jarak pedang tekukur puluhan kilometer, kecuali beberapa buah bangunan seperti Masjid Al-Rahman di Acheh, yang bangunan dasarnya masih dapat bertahan pukulan badai besar itu, kekal tegak di tengah-tengah tanah lapang...............dengan kudrat Maha Pencipta, Allah Subhanahu Wata'ala.
 
Kini, menjelang penghujung Disember 2014, ketika dunia menyambut 10 tahun peristiwa Tsunami, banyak negara dunia sekali lagi diancam bahana limpahan air dari bumi dan langit, iaitu banjir besar yang mengancam puluhan ribu manusia, termasuk di negara kita, yang sedang bergelut dengan bahaya yang tidak dapat di tahan dan tidak mungkin di lawan itu. 
 
Dunia moden yang telah berkembang pesat dengan kemajuan pertanian dan perindustrian sehingga dapat menguasai bidang-bidang itu dengan rekaciptanya yang tinggi, disusuli pula dengan kemahiran dan penguasaan ilmu paling tinggi dalam era teknologi yang canggih dan maju, sehingga menjadikan sesuatu yang mustahil pada masa lampau itu sebagai sesuatu yang dapat dikuasainya dengan mudah dalam zaman ICT, akhirnya tidak dapat melakukan sesuatu ketika berhadapan dengan peristiwa tsunami dan bencana alam yang hebat ini.
 
Tsunami dan banjir, tanah runtuh dan ribut salji yang besar, gunung merapi dan muntahan labanya yang amat panas, ribut pasir dan gelombang besar puting beliung yang memutarkan muka bumi dan udara, tidak dapat ditahan dan di lawan oleh sebarang ciptaan manusia dengan ilmu sains dan teknologinya.
 
Negara maju dan negara mundur, kaya dan miskin, di Timur dan di Barat, yang dilanda oleh ancaman dan bala ini, akan mengalami nasib yang sama, kemusnahan dan kehancuran, kehilangan nyawa dan harta benda, menjadi manusia yang kerdil yang hanya dapat menonton dan menerima akibatnya yang amat padah dari bencana alam ini.
 
Kita membaca di dalam kitab suci Al-Quran bagaimana umat-umat terdahulu, yang degil dan sombong, yang menentang para Rasul dan Nabi, menentang seruan tauhid dan penyerahan diri kepada Allah yang maha berkuasa, akhirnya menerima nasib yang sama, kemusnahan dan kehancuran, kebanyakannya kerana bencana banjir dan air dari bumi dan langit, yang mengepung dan menenggelam mereka yang degil, hilang lesap dari permukaan bumi, kecuali orang-orang yang beriman.
 
Inilah sebenarnya tanda-tanda kebesaran Allah dan kekuasaan-Nya yang di sebut sebagai "Ayat-ayat" Allah untuk menusia berfikir dan menggunakan segala kebijaksanaan dan hikmahnya, untuk memahami kekuasaan Tuhan yang maha esa dan berkuasa, yang pada orang Barat di istilahkan sebagai "Mother Nature" iaitu kejadian alam secara tabi'e tanpa sebarang kuasa lain, iaitu Allah SWT.
 
Falsafah orang yang tidak percayakan kuasa ghaib iaitu Allah SWT, tetap mengingkari kewujudan Tuhan Yang Maha Esa, tetapi falsafah keagamaan kita orang yang beriman, ialah pengakuan kewujudan Allah SWT yang maha esa.
 
Semoga ketika kita mengingati segala peristiwa duka berlakunya Tsunami 10 tahun yang lalu, dan peristiwa kecil setengah Tsunami yang sedang melanda diri kita sekarang, akan menambahkan iman kita dan memperkuatkan akidah kita tentang kewujudan Allah dan kekuasaan-Nya, yang menguasai langit an bumi, serta seluruh alam ini.
 
Allah SWT mengingatkan kita di dalam surah Al-Sajdah bahawa kita dirasakan-Nya dengan musibah dan azab yang kecil di dunia ini, supaya kita akan lebih menginsafi akan balasan Allah yang lebih besar lagi di akhirat nanti...mudah-mudahan kita kembali yakin kepada Allah....(Ayat 21)
 
Tsunami dan banjir serta bencana alam lain di bumi ini adalah amat kecil musibahnya dan azabnya, jika dibandingkan dengan azab Allah SWT di hari akhirat nanti bagi orang yang mendurhakai-Nya. 
 
 
 
 





Monday, November 24, 2014

PhD Ketika Berusian Enam Puluhan



ORANG TUA ZAMAN INI....

Jangan hairan, orang tua zaman ini tidak seperti orang tua zaman dulu lagi.
Kini orang tua berumur enam puluhan mulai menjejaki kaki ke dalam dewan Konvo menerima ijazah, bukan ijazah pertama, tetapi ijazah Sarjana lengkap dan ijazah kedoktoran, PhD, bergelar Doktor Falsafah....

Itu yang berlaku di dalam Majlis Konvokesyen Universiti Malaysia Sabah (UMS) kali ke-16, dan di dalam Majlis Konvokesyen UiTM kali ke-81 sehari dua ini di Kota Kinabalu, Sabah dan Shah Alam, Selangor.

Ketika saya menerima ijazah PhD dalam tahun 1975 dulu, saya merasakan umur saya telah agak lanjut, iaitu berumur 38 tahun baru menerima ijazah PhD, tetapi apabila membaca bahawa Yussof Ladi, yang kini bergelar Dr Yussof Ladi menerima PhD di UMS ketika berusis 61 tahun, dan Datuk Ir. Abdul Latif Mohd. Som, yang kini bergelar Datuk Dr Ir. Abdul Latif menerima PhD ketika berumur 59 tahun, maka saya segera menyedari bahawa orang-orang "senior" warga emas sekarang ini jangan di pandang enteng lagi.....

Mereka sesungguhnya lahir sebagai manusia yang penuh semangat dan penuh hemah untuk menerokai ilmu pengetahuan dalam usia sepanjang itu, ketika orang tua tradisional kita  akan mengungkapkan kata-kata "apa lagi nak dikejarkan, hari telah senja, rumah kata pergi, kubur kata mari"  duduklah sahaja di rumah berwirid dan mengingati mati.....yang kata-kata itu seolah-olah menunjukkan bahawa apa-apa yang dianggap berunsur "keduniaan" ini tak perlulah dikejarkan........termasuklah meneruskan pengajian ke peringkat tinggi....

Memang benar kata-kata yang dikeluarkan oleh Dr Yussof Ladi bahawa tekad beliau meneruskan pengajian pada usia yang semakin lanjut adalah kerana percaya pada prinsip proses pembelajaran seumur hidup. Prinsip inilah sebenarnya yang dicetuskan oleh ajaran Islam iaitu dasar "menuntut ilmu dari dalam buaian sehingga ke liang lahad" 

Saya percaya bahawa Datuk Dr Ir. Abdul Latif Mohd. Som juga memahami falsafah pembelajaran seumur hidup ini, dan lebih manis lagi apabila beliau mengatakan bahawa "minat mendalam di dalam pelajaran didorong oleh isteri yang juga seorang ahli akademik......" dan lebih menarik lagi ialah pandangan beliau yang mengatakan ..."Saya merasakan dengan banyak berfikir, risiko penyakit alzheimer dapat dikurangkan"...... 

Kesimpulannya bahawa mempelajari ilmu itu tidak punya had sempadan umur dan masanya. Ilmu Allah ini amat luas dan banyak sekali, sebab itulah ketika kita membaca surah Al-Kahfi, maka di akhirnya kita akan menemui ungkapan ajaib kitab suci Al-Quran yang menyebut bahawa "Sekiranya seluruh air lautan itu menjadi dakwat untuk menulis kalimat-kalimat (ilmu) Allah, maka air lautan itu akan kekeringan sebelum lagi ilmu Allah itu selesai di tuliskan, (bahkan) demikian juga halnya sekiranya ditambah sekali ganda lagi air lautan itu.....

Kerana hakikat inilah Islam merupakan wadah pertama yang mengungkap dan mengkonsepsikan "pembelajaran seumur hidup" (Life long education) sebelum lagi UNESCO menekankan tentang falsafah ini...

Satu hakikat yang amat terserlah dari realiti ini, bahawa kegigihan warga mas ini, seharusnya di perkatakan dengan seluas-luasnya di merata-merata, agar kejayaan ini menjadi dorongan untuk generasi muda dan baru, generasi X, Y, Z dan seterusnya untuk menuntut ilmu, menjadi pemikir dan produk yang berkualiti, dunia dan akhirat.

Orang-orang yang berhemah sekarang ini akan mencari bukan hanya satu ijazah PhD, malah mungkin dua atau tiga PhD kerana kelazatan menuntut ilmu dan menerokai bidang baru dalam kehidupan manusia yang semakin canggih sekarang ini...,,




Monday, October 20, 2014

MEMPELAJARI AGAMA DI MERATA JALAN


MARI SENTUH ANJING


Mempelajari agama di dalam bilik darjah yang teratur secara tradisional nampaknya telah bertukar menjadi tradisi baru iaitu mempelajari agama di ruang pasar raya, di tepi-tepi jalan, di pentas politik, termasuk di pentas kempen pilihan raya dan sebagainya. 

Ajaran agama dengan kaedah bersemuka dengan guru yang mahir, dan berpandukan kepada teks Al-Quran dan Hadis, juga buku-buku  yang berotoriti, nampaknya telah diganti dengan sesiapa saja yang dapat memberikan fatwa dan ajaran mudah, tentang najis yang berbagai jenis, anjing dan kucing, dan akhirnya mungkin juga akan dirangkumi binatang-binatang yang lain.

Para mufti dan guru agama yang sepatutnya dapat memberikan pengajaran yang lebih komprehensif dan terperinci, akan hanya dapat memberi komen susulan, yang tidak akan di dengari sangat.,kerana yang mengajar di tepi jalan dan ditempat awam itu biasanya akan lebih menarik perhatian kerana telah memecahkan tradisi pengajaran agama yang telah "kuno" dan "tidak progresif" malah para guru yang dulunya berpandukan pengajaran feqah mazhab yang empat, tidak akan muncul lagi di pentas politik, atau di gerai-gerai makan, malah di pusat membeli belah untuk membuka kitabnya yang tebal dan berjilid-jilid itu untuk mempelajari sesuatu hukum, kerana sesuatu hukum dapat dikeluarkan begitu sahaja tanpa memerlukan perdebatan dan dalil-dalil yang terperinci..begitu mudah, tanpa tafsiran, tanpa tujuan..

Sesiapa saja boleh menjadi mufti dan guru agama, sesiapa saja boleh menghebohkan ajaran di kota raya itu di dalam media sosial, seolah-olah ajaran itu adalah yang paling popular dan di ikuti ramai, malah oleh orang Islam dan bukan Islam juga. Sesiapa saja dapat menjadi mujtahid atau ahli ijtihad untuk mencari hukum baru dan lama tanpa perlu memenuhi syarat-syarat untuk berijtihad.

Dulu, guru dan mufti, mengajar dengan ikhlas demi kerana ajaran agama dari Allah. Sekarang orang mengajar agama, termasuk tentang kepelbagaian najis dari pandangan agama tanpa mazhab, telah melangkau batasan sekolah dan madrasah, surau dan masjid, entah kemana-mana saja terutamanya di tempat yang lebih glamor..sehingga pandangan di tepi jalan itu telah menjadi fatwa yang muktamad, mengatasi fatwa mufti dan guru agama, dan sesiapa saja dapat mempopulkarkan pengajaran ini, di media, berita, malah di mana-mana saja...

Elok sangatlah kita mengalu-alukan pentas dakwah dan ajaran agama yang bersepah-sepah di atas jalan, lorong-lorong, kedai, gerai, malah pasar raya dan pusat membeli belah....

Elok sangatlah orang politik taksub menjadi guru agama segera untuk menerangkan tentang sesuatu hukum dan fatwa, terutamanya dalam proses mengambil hati orang-orang yang sedia mencabar ajaran agama Islam dan kesuciannya....

Elok sangatlah hukum hakam yang dikompromikan ini menjadi modal politik, bukan kerana agama, malahan bermotifkan politik sempit, dalam jangka panjang dan pendek untuk memancing undi dan mendpat pengaruh ....

Elok sangatlah ahli politik partisan murahan ini bertindak melelongkan agama dan kesuciannya, tanpa lagi mempedulikan kaedah epestimologi dan metodologinya yang asli dan ilmiah....

Kita tunggulah saja saat-saat keruntuhan kesucian agama dan ilmu serta hikmahnya di tangan penjaja-penjajanya yang berkeliaran seperti anjing hutan yang berkeliaran mencari mangsanya...

Tunggulah...tunggulah....tunggulah.....


Sunday, October 19, 2014

FATWA: BERJIHAD ATAU BERBUNUHAN


KITA MEMERLUKAN FATWA


Penglibatan umat Islam dari Malaysia di dalam peperangan di Asia Barat seperti di Syria, khususnya di dalam pasukan ISIS, tidaklah merupakan satu penyelewengan terhadap agama pada pandangan mereka, kerana selain dari mereka, terdapat umat Islam dari negara lain yang turut sama dalam peperangan itu.

Mereka turut berjuang di sana adalah berasaskan kefahaman mereka sendiri bahawa perjuangan itu adalah satu jihad untuk mempertahankan agama. 

Mereka membina kefahaman ini di atas keyakinan mereka bahawa perjuangan yang sedang berlaku sekarang ini adalah perjuangan menentang "musuh Islam" Amerika Syarikat dan kuncu-kuncunya yang menentang Islam, termasuk perjuangan menentang umat Islam sendiri yang menyokong "musuh Islam" itu.

Berdasarkan kefahaman ini, maka mereka beriktikad bahawa perjuangan menentang "musuh Islam" itu adalah "perang fi sabilillah" yang dituntut oleh agama, dan dalam perjuangan ini umat Islam seharusnya sedia berkorban harta dan nyawa mereka, malah sesiapa yang terkorban di dalam perjuangan ini, bererti mereka terkorban sebagai syahid yang dijaminkan syurga.

Hal inilah yang telah tergambar di dalam kefahaman umat Islam, khususnya angkatan muda Islam dari berbagai pelosok dunia pada hari ini, yang menarik mereka untuk turut sama dalam perjuangan bersenjata golongan tersebut.

Oleh itu, pihak otoriti agama di negara kita ini haruslah segera memberikan penjelasan kepada umat Islam di Malaysia, apakah "fatwa" yang tergambar di dalam kefahaman mereka bahawa perjuangan  itu sebagai perang "sabil"  benar dan sahih atau sebaliknya.

Fatwa yang sebenarnya mengenai hal ini haruslah segera di buat berdasarkan "ijmak" rasmi para Mufti di negara kita ini, dengan dalil-dalil yang nyata dari teks al-Quran dan Hadis, serta pandangan ulamak Islam terkemuka sekarang ini tentang hukum tersebut.

"Fatwa" yang dikeluarkan oleh pihak-pihak tertentu yang terlibat di dalam konflik ini atas nama agama, tentulah tidak seharusnya mempengaruhi mereka, kerana di dalam perjuangan berdarah di kawasan bergolak di Timur Tengah itu, pada umumnya lebih bermotifkan politik, kuasa, perselisihan mazhab secara sempit, dan mungkin juga berdasarkan qabilah atau tribal yang sedia wujud di dalam masyarakat Jahiliah di sana sebelum kedatangan Islam lagi.

Hal ini memerlukan penjelasan yang berpaksikan ilmu dan akhlak, contoh perjuangan Rasulullah SAW yang sahih, sejarah perjuangan dan peperangan ketika permulaan Islam, iaitu dalam proses menegakkan agama Allah SWT, dan sejauh manakah peperangan itu disyariatkan ketika dalam perjuangan menegak dan mempertahankan agama Allah.

Semuanya ini memerlukan fakta dan prinsip dari perjuangan Rasulullah SAW ketika itu, yang dapat dijadikan perbandingan pada masa kini, ketika terlalu banyak keganasan dan permbunuhan yang sedang berlaku di dalam masyarakat Islam, dan ketika terlalu banyak pandangan yang dikeluarkan tentang dasar dan perjuangan menegakkan agama Allah dan keharusan membunuh sesama manusia, termasuk sesama Islam sendiri.

Sekurang-kurangnya kita di Malaysia akan dapat melakukan "ijtihad" ini dengan cara yang amat konprehensif dan menyeluruh untuk membetulkan kefahaman anak-anak muda kita mengenai pergolakan yang berlaku di negara luar itu, yang dalam kebanyakan isunya lebih bermotifkan dorongan penjajahan terhadap agama Islam sendiri oleh musuh-musuh Islam, atau satu "permainan" kotor yang sedang di mainkan oleh para pengamal politik yang sempit dan gila kuasa, atau kerana sebab-sebab lain, yang telah mereka cipta berbagai-bagai persepsi salah atas nama agama kita yang suci.

Berdasarkan hal inilah kita di Malaysia perlu mengkaji isu ini dari segala aspek, dan memberikan pandangan yang sebenarnya sebagai fatwa agama untuk difahamai oleh umat Islam di Malaysia ini.

Kita tidak boleh mengharapkan pertubuhan negara-negara Islam (OIC) atau Majlis Fatwa mereka mengeluarkan fatwa, kerana negara-negara Islam di dunia Islam tidak mungkin dapat bersatu dalam hal ini, malah mungkin juga tidak mempunyai keupayaan umtuk duduk bersama mencari penyelesaian tentang hal ini dari segala sudutnya, termasuk dari sudut fatwanya.

Pihak berkuasa agama di negara kita mungkin mempunyai kekuatan yang lebih mantap dari OIC sendiri, khususnya untuk membicarakan hal ini untuk kepentingan umat Islam di negara kita ini sendiri, yang nampaknya turut keliru dalam isu ini. 

Sunday, October 12, 2014

ISLAM DAN KEGANASAN?

ISLAM TIDAK MENSYARIATKAN KEGANASAN….

Ramai orang terpengaruh dengan gerakan keganasan, termasuk pembunuhan sesama sendiri, kerana menganuti kepercayaan bahawa Islam mensyariatkan keganasan dan pembunuhan terhadap golongan yang diiktikadkan sebagai musuh Allah dan musuh agama Islam.
Sebenarnya Islam tidak semudah itu mensyariatkan peperangan dan pembunuhan tanpa dalil-dalil yang jelas dan nyata dari Al-Quran dan Hadis serta fatwa yang muktabar dari para ulamak, yang menyatakan dengan terang bilakah peperangan itu disyariatkan dan menjadi satu amalan yang direstui oleh syarak.
Penulis amat mengharapkan bahawa penjelasan dan fatwa yang jelas tentang hal ini dapat di sebar luaskan kepada masyarakat kita, kerana para belia Islam dan angkatan muda kita pada umumnya amat ghairah untuk bertindak melaksanakan syariah agamanya walau pun dengan mengorbankan nyawanya sendiri, sedangkan tindakan mereka ini adalah dilakukan di dalam kejahilan, tanpa panduan agama yang sahih
Tanpa penyebaran ilmu dan pengajaran Islam yang fundamental dalam isu ini sebagai satu wadah pendidikan yang meyakinkan umat Islam, termasuk di negara kita, maka selama itulah kita akan terus menerus menyaksikan dunia Islam berada dalam kerisis peperangan dan pembunuhan yang hanya akan merosakkan imej dan prestasi agama Islam yang maha suci.
Kebangkitan Islam yang meluas sejak tahun-tahun tujuh puluhan di seluruh dunia telah menyaksikan pembangunan Islam yang dinamik di Timur dan di Barat, di dalam dunia Islam dan dunia lain, dan pembangunan ini telah dilihat sebagai satu agenda pembangunan agama Islam yang universal dan global, malah memberikan kekuatan kepada umat Islam dalam bidang ilmu pengetahuan, ekonomi, sains dan teknologi, juga dalam aspek kekuatan umat Islam umumnya, yang secara langsung atau tidak langsung menghimpit malah ada kalanya mengancam agama-agama lain.
Maka dalam scenario ini, dalam situasi yang senyap-senyap pula, kita dapat  merasakan bahawa amaran Allah SWT yang membawa tujuan bahawa Yahudi dan Nasrani tidak akan rela dengan agama yang dibawa oleh Rasulullah SAW itu, telah mulai menjelma dalam satu permainan di tengah-tengah pentas dunia dalam bentuk permainan yang tersembunyi mesejnya dan amat licin sekali.
Pihak Zionis dan pelampau Barat akan mulai memasukkan jarum permusuhan di dalam dunia Islam, dan dengan halus pula mulai menyamar dan bermain wayang yang menggambarkan bahawa umat Islam sedang menghadapi gerakan sekular yang amat ekstrem dan gerakan kemodenan melampau yang seharusnya ditentang berhabis-habisan oleh umat Islam yang masih berpegang teguh dengan “ajaran dan syiar” Islam yang telah dicabulu oleh orang Islam sendiri.
Dengan itu timbullah iktikad bahawa keganasan melampau, malah pembunuhan dan peperangan adalah merupakan satu amalam yang seharusnya dilakukan berdasarkan ajaran syariah Islam sendiri. Perpecahan dan kerisis kefahaman mazhab dan amalan ijtihad dalam masyarakat Islam telah di api-apikan begitu rupa oleh anasir zionis dan nasara tadi, sehingga timbullah puak-puak yang merasakan bahawa mereka saja yang benar-benar berjuang kerana Islam, dan merekalah yang menentang “musuh-musuh” Allah, yang mengikut syariah, maka golonagn musuh itulah yang seharusnya dibunuh, kerana membunuh musuh Allah adalah merupakan tuntutan syariah, dan sesiapa yang terkorban di dalam proses ini akan mati syahid, dan akan masuk syurga.
Ajaran Islam yang memberikan ganjaran syurga kepada para pejuang yang berjuang dan berjihad bersama-sama Rasulullah SAW ketika menegakkan agama tauhid di kalangan masyarakat jahilliyyah dan kuffar telah secacara mudah di selewengkan kepada pejuang semasa yang kononnya berjuang menegakkan agama Allah dan mempertahankan agamanya tanpa memeriksa segala prinsip dan ajaran Islam yang sebenarnya tentang jihad, dan membuat usul periksa berdasarkan dalil-dalih syariah yang sah tentang siapakan musuh Allah dan siapakah musuh agama itu.
Beberapa kurun dan sehingga ke dekad-dekad yang terakhir ini tidak terlihat kepada para sarjana dan ahli sosiologi serta antropologi Barat bahawa agama itu mempunyai relevensi kepada pembangunan dan aktibviti dinamik manusia, terutamanya agama Yahudi dan Kristian, untuk pembangunan masyarakat dan negara yang diasaskan kepada ajaran agama itu.
Tetapi sejak kebangkitan Islam, dan kelihatannya bahawa Islam mempunyai sifat dinamik dalam menjadikan petrol sebagai senjata, kejatuhan Shah Iran yang ditunjangi begitu kuat oleh Amerika, malah kekuatan Arab yang mulai mengancam penjajahan Yahudi ke atas Palestin, maka kuasa Barat dan penganut agama mereka mulai membuka mata, dan mulai merancangkan tektik serta strategi untuk melemahkan Islam dan umatnya, termasuklah segala kekusutan dan kerisis yang berjaya dilakukan di dalam dunia Islam sekarang ini.
Umat Islam yang masih lemah iman dan kekuatan syariahnya, akhirnya menyerah kalah kepada ketentuan nasib dan matlamat yang dirangkan oleh musuh-musuhnya, sehingga akhirnya Islam mulai dicemarkan oleh umatnya sendiri dan mulailah jarum permusuhan yang di cucukkan ke dalam badan mereka oleh musuh-musuhnya telah memberikan buruk dan amat menyakitkan.

Kewajipan kita sekarang ialah memperkuatkan daya tahan kita ketika menghadapi permainan kotor orang lain, dan mencerahkan minda generasi baru kita tentang merbahanya serangan virus dan kuman musuh-musuh kita. Islam tetap suci dan kuat, tetapi yang kotornya ialah fenomena yang bernama “Islamism” , bukan ummah sebagai penganut Islam, tetapi Islam politik yang diselewengkan. 

Monday, September 22, 2014

KEIZINAN BERPERANG DALAM ISLAM


Dasar keamanan dan keharmonian Islam

Seorang lagi rakyat Malaysia meninggal dunia kerana terkena tembakan di Syria mengikut berita akhbar tanggal 15 September 2014. Mengikut berita itu lagi, jenazah ini akan dikebumikan di Turki bersebelahan mayat anggota lain dari Malaysia yang telah terkorban sebelum ini.

Dalam konteks ini penulis tidak bermaksud untuk membicarakan tentang hukum dan fatwa berhubung kematian ini, sama ada sebagai seorang yang berjihad dan terkorban sebagai syahid, ataupun meninggalnya sebagai anggota kumpulan militan yang terkorban secara sia-sia.
Soal hukum dan fatwa ini bukanlah boleh dipermain-mainkan seperti kita menghukum dalam urusan dunia yang tidak mempunyai kaitan dengan hukuman berat dan mempunyai implikasi balasan di akhirat sama ada masuk syurga atau masuk neraka.

Ummah seluruh dunia yang sepatutnya telah bertindak menubuhkan badan antarabangsa sendiri untuk memastikan hal ini, kerana isu ini sekarang telah menjadi isu individu dan kumpulan tertentu, termasuk dalam pentafsiran apakah sebenarnya perjuangan yang berkonsepkan 'jihad' 'mati syahid' malah siapakah 'musuh Allah' dan siapakah sebenarnya 'musuh Islam yang halal darahnya' dan sebagainya.

Sekarang perkara ini nampaknya menjadi isu dan hak mutlak kumpulan dan golongan masyarakat tempatan sendiri yang menentukan konsep dan corak perjuangan dan pembunuhan yang dilakukan sesama Islam. Siapakah yang benar dan siapakah yang salah. Ketika dua kumpulan Islam mengangkat senjata dan berbalas tembakan untuk membunuh 'musuh' masing-masing, kedua-dua kumpulan ini akan berteriak Allahu Akbar ketika berjaya membunuh 'musuh' malah semua pihak akan mengangkat bendera yang bertulis kalimah suci, dan menghalalkan darah lawan mereka.

Umat Islam seharusnya perlu mempelajari erti dan konsep perang dalam Islam berdasarkan ajaran al-Quran dan Sunnah, mengambil teladan daripada sirah dan contoh Rasulullah SAW dalam sejarah perjuangan Baginda yang panjang ketika mula-mula menyampaikan amanah Allah SWT, membawakan ajaran tauhid dan seterusnya daripada peristiwa Hijrah baginda dan kembalinya semula ke Mekah sehingga baginda wafat.

Islam sebenarnya membawakan misi keamanan dan keharmonian kepada manusia. Semua Nabi dan Rasul utusan Allah SWT diakui oleh umat Islam sebagai utusan-Nya. Malah kehadiran manusia dengan kepelbagaian agama juga merupakan kejadian Allah yang seharusnya diterima dan dihormati oleh umat Islam.

Ayat 8 dan 9 Surah Al-Mumtahanah menjelaskan tentang kehidupan bersama secara aman dan adil (peaceful co-existence) ketika tidak wujudnya sebarang permusuhan di antara kedua belah pihak, iaitu ketika Allah SWT menjelaskan bahawa "Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang yang tidak memerangi kamu kerana agama kamu, dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu. Sesungguhnya Allah mencintai orang yang berlaku adil."

Namun begitu di dalam ayat yang seterusnya barulah Allah menerangkan bahawa: "Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadi teman rapat kepada orang yang memerangi kamu kerana agama kamu, dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu orang lain untuk mengusir kamu. Sesungguhnya sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang yang zalim."

Keharmonian
Dua perkara yang memberikan justifikasi supaya orang Islam tidak seharusnya berteman rapat dan berlaku adil kepada orang lain ialah ketika mereka itu memusuhi orang Islam kerana agamanya, dan mengusir orang Islam dari kampung halaman dan negaranya secara yang zalim, sama ada dengan bertindak secara bersendirian atau berkomplot dengan musuh Islam untuk merampas rumah tangga dan negara orang Islam sendiri. Maka dalam keadaan ini Allah melarang orang Islam daripada bertolak ansur kepada musuh Islam itu.

Sebab itulah telah disebut di atas bahawa misi Islam ialah membawakan keamanan dan keharmonian sesama manusia, iaitu ketika umat Islam tidak dimusuhi kerana mereka ialah orang Islam dan selama mana rumah tangga, kampung halaman dan negara mereka tidak dirampas secara zalim, kerana agama dan harta benda serta negara orang Islam tidak harus dicerobohi.
Hal yang sama diterangkan oleh Allah SWT dalam Surah Al-Haj ayat 39 yang menjelaskan bilakah orang Islam boleh menentang kekerasan musuh secara berperang, yang bermaksud: "Diizinkan berperang bagi orang (Islam) yang diperangi (oleh golongan penceroboh) kerana sesungguhnya mereka telah dianiya. Sesungguhnya Allah amat berkuasa untuk menolong mereka (mencapai) kemenangan. Iaitu mereka yang diusir dari kampung halaman mereka tanpa mempunyai alasan yang benar, namun semata-mata kerana mereka berkata: Tuhan kami ialah Allah."

Pentafsiran yang tepat tentang kewajaran berperang dan bertindak secara kekerasan ini hendaklah dibuat dengan berilmu dan berhikmah, bukan pentafsiran melulu yang memberikan justifikasi untuk berbunuhan sesama Islam atas tiket jihad, syahid dan syurga…
Amat berbahaya sekiranya kita membawa mesej kepada anak-anak muda kita bahawa pertempuran berdarah dan maut di negara Islam di Asia Barat itu sebagai jihad yang membawa kepada syahid dan syurga, seperti yang juga diberikan oleh sesetengah komen dalam media sosial di negara kita sendiri tanpa usul periksa dan ilmu yang mendalam.

Komen-komen yang berbentuk fatwa ini tidak harus dibuat sewenang-sewenangnya oleh mana-mana individu atau kumpulan yang tidak bersandarkan dalil yang tepat mengikut ajaran Islam, malah hanya berdasarkan politik sempit atau mazhab dan aliran yang lain, bukan kerana perjuangan Islam yang sebenarnya.

Saturday, September 13, 2014

FAHAMI ISTILAH ISLAM...........

Memahami Erti Sebenar Jihad, Syahid dan Syurga
DUNIA sekarang menyaksikan umat Islam berperang dan berbunuhan sesama sendiri, seolah-olah agama membenarkan peperangan dan pembunuhan. Golongan yang mengaku berjihad atas nama Islam, atas nama negara Islam, atas nama tentera Khalifah juga, akan memancung kepala sesama Islam.

Hal ini amat mengelirukan kerana Islam tidak membenarkan pembunuhan kecuali di dalam kes-kes tertentu yang amat kecil perangkaannya. Malah antara kesalahan pertama yang diharamkan oleh Islam ialah perbuatan manusia zaman jahiliah yang membunuh anak-anak mereka yang baru dilahirkan.

Al-Quran di dalam surah Al-An’am (6) ayat 151 menerangkan dengan jelas di antara perkara yang diharamkan ialah perbuatan membunuh anak-anak. Maka Allah SWT menerangkan bahawa sekiranya pembunuhan bayi itu dilakukan kerana takut tidak dapat diberikan makanan kepada mereka, maka Allah yang memberikan rezeki kepada anak-anak itu, malah Allah jugalah yang memberikan rezeki kepada mereka yang membunuh anak-anaknya itu.

Dengan ini ternyata bahawa jiwa dan nyawa manusia itu adalah sesuatu yang suci dan perlu dipelihara, sebab itulah Allah melarang manusia dengan sekeras-kerasnya jangan membunuh orang dan jangan pula membunuh diri sendiri.

Malah ajaran agama menuntut manusia memelihara nyawanya, sehinggakan jika seseorang itu akan mati jika dia tidak memakan makanan yang haram seperti bangkai, maka dia hendaklah memakannya untuk memelihara kelangsungan nyawanya.

Jadi apakah nyawa manusia yang begini suci dan sewajibnya dipelihara, akan begitu mudah pula dihapuskan seperti yang berlaku di dalam masyarakat manusia pada hari ini termasuk sesama Islam sendiri, yang sewenang-sewenangnya membunuh dan mengambil nyawa orang lain begitu mudah sekali, malah membunuh diri sendiri untuk membunuh orang lain seperti yang dilakukan oleh pembunuh berani mati.

Al-Quran banyak sekali menerangkan kepada manusia bahawa pembunuhan adalah haram dan ditegah kecuali di dalam beberapa situasi yang tertentu. Hal inilah yang sangat perlu difahami oleh umat Islam sendiri terutamanya di dalam masyarakat Islam sekarang ini yang telah menjadi amat lumrah bahawa segala pertikaian di antara mereka haruslah diselesaikan dengan peperangan, walaupun peperangan itu dilakukan tanpa hak dan justifikasi yang diizinkan syarak.

Pada zaman permulaan Islam, ketika Rasulullah SAW mulai menyeru manusia untuk menganut agama tauhid, mengesakan Allah dan melakukan amalan yang dibawa oleh Islam, Islam hanya membenarkan peperangan dilakukan ke atas musuh yang menyerang baginda, seperti yang disebutkan di dalam Surah Al-Baqarah ayat 190:

"Dan berperanglah pada jalan Allah orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu melampaui batasan (iaitu dengan memulakan peperangan) kerana Allah tidak menyukai orang yang melampaui batasan".

Peperangan ini dilakukan demi untuk menegakkan agama Allah yang suci, iaitu ketika musuh mencuba menentangnya dengan kekerasan untuk menggagalkan usaha Rasulullah maka pada ketika itu baginda haruslah bertindak mempertahankan agama dan dirinya dengan mengangkat senjata. Namun begitu baginda tidak seharusnya menyerang mereka secara zalim dan melampaui batas.

Dalam keadaan ini, maka pembunuhan yang berlaku sesama Islam, malah pertumpahan darah yang berlaku di bumi para nabi dan rasul sekarang ini adalah satu tindakan yang terang-terang bercanggah dengan ajaran Islam sebenar, walaupun terdapat dakwaan yang mengatakan bahawa masing-masing berjihad kerana hendak menegakkan hukum Allah.

Oleh itu para belia dan angkatan muda Islam haruslah mempelajari dan memahami dengan semasak-masaknya isu ini dari perspektif Islam sebelum terpengaruh dengan pengajaran yang hanya akan memerangkap mereka dalam dosa atas gambaran syahid dan syurga, sedangkan perbuatan yang dilakukan adalah berlawanan dengan konsep syahid, jihad dan janji syurga yang sebenarnya.

Penulis merasakan bahawa kita di Malaysia masih menghormati nilai-nilai tamadun dan peradaban Islam serta memahaminya dengan baik. Oleh itu para generasi baru Islam haruslah memahami konsep dan falsafah perjuangan Islam yang di namakan jihad untuk mati syahid dan menerima balasan syurga itu.

Amat malang sekali bila kita membaca berita terkini bahawa terdapat umat Islam dari negara kita, walaupun hanya segelintir, yang turut berjuang di Asia Barat dengan kumpulan tertentu sedangkan hakikat sebenar perbuatan mereka itu tidak mereka fahami dengan sebaik-baiknya dari segi ajaran syariah Islamiah sendiri.


Sekali lagi penulis ingin menekankan supaya pihak kerajaan, penguasa agama dan masyarakat Islam di negara kita mengambil tindakan yang sewajarnya untuk menjelaskan kepada masyarakat tentang kedudukan hukum dan fatwa sebenar bagi pertumpahan darah dan pembunuhan yang berlaku di negara-negara Islam sekarang ini supaya masyarakat Islam di negara kita tidak terjebak dengan perangkap dosa ini.

Pageviews last month