Wednesday, June 21, 2017

PUASA BERLAPAR DAN DAHAGA




Bulan Ramadan hampir habis. Kemungkinan besar Ahad ini Raya. Dan hingga kini, puasa bagi entah berapa ramai orang Islam di seluruh dunia, malah di negara kita juga, hanya seperti yang di sifatkan oleh Rasulullah SAW :"Berapa ramai orang yang berpuasa, yang tidak mendapat sesuatu apa pun selain dari lapar dan dahaga sahaja"

Orang yang berperang, berbunuhan di negara2 yang berperang berkemungkinan termasuk di dalam kategori ini, iaitu bulan Ramadan ini mungkin menjadi kan mereka berpuasa, tetapi tidak ada yang mereka manfaatkan, kecuali tidak makan dan tidak minum, lapar dan dahaga, sedangkan hikmah puasa yang lain, yang lebih berbentuk kekuatan rohani dan jasmani, kekuatan azam dan cita2, perilaku dan nilai2 moral, menjadi manusia yang bermoral dan berakhlak, punya cita2 yang lebih kuat untuk bertanggung jawab terhadap diri dan orang lain, hanya tinggal di dalam buku, tazkirah dan kata2 pemanis mulut saja yang sering di keluarkan di mana2 saja terdapat peluang untuk di syarahkan dan di dipiditokan..

Ada anak2 sekolah kita yang terbunuh kerana di buli, pelajar universiti yang di gosok dengan stereka panas, yang di pukul tanpa sebab, yang di sepak dan di tempeleng, di rogol, malah seribu satu kejadian maksiat di lakukan, berbohong, bersyubahat dengan pelaku yang mungkar, mempunyai niat yang jahat, tidak jujur dan lurus hati serta ikhlas sesama manusia, malah kepada Tuhan, melakukan serba kesalahan jenayah di sisi syariah dan undang2 negara, yang rasuah, tidak amanah ketika di berikan amanah untuk menjaga keselamatan di sempadan, menjada keamanan dan penyeludupan orang, dadah dan larangan lain, melindungi pekerja asing yang tidak punya permit dan seribu satu pecah amanah lain, semuanya ini berlaku di negara kita juga.

Hal ini tidak termasuk lagi perbuatan yang disebutkan oleh Al-Quran yang termasuk dalam salah laku yang boleh di ibaratkan seperti memakan mayat saudaranya sendiri, iaitu yang mengumpat, mencerca, memfitnah, membuka dan mencari2 keaiban orang, termasuk mencerca peribadi orang yang dianggap musuh politik, perniagaan, peribadi besar, pangkat dan sebagainya.

Maka hal ini semakin menjadi2, terutamanya ketika manusia menjadi semakin tamak mencari harta, nama, pangkat, kedudukan malah menagih jasa ketuanya yang di ampu secara munafik, semuanya ini berlaku. Puasa atau tidak puasa, hal ini tidak lagi menjadi isu..yang pentingnya mereka tahu dosa pahala, kerana itulah yang selalu mereka dengar, mereka berjubah di majlis2 yang tertentu, kerana itulah pakaian orang soleh, mereka berjemaah, malah mereka menjamu ramai tetamu untuk berbuka puasa..tetapi hati dalaman, minda suci, rohani serta bisikan murni naluri tabie, tidak sedikit pun tersentuh..

Akhlak dan moral, perilaku dan cara hidup, akal dan hati, rohani dan jasmani, tidak berkesan, tidak dapat di bezakan lagi..Lalu mereka berpuasa dan berbuka, menjamu dan di jamu, berjemaah dan berpesta buka puasa...nampak amat baik dan jujur, tetapi manusia hanya tahu luaran sahaja, sedangkan Allah sendiri yang mengetahui hakikatnya...Puasa yang nyatanya ialah lapar dan dahaga, yang lain2 belum tentu, tidak di ketahui sesama manusia, mungkin orang yang berpuasa segala2nya saja yang mengetahi luaran dan dalamannya..hanya dia seorang dengan Tuhannya...

Monday, June 12, 2017

INSTITUSI TAHUNAN RAMADAN





Institusi yang mendidik seorang bayi itu hingga ke besarnya, seterusnya ke peringkat dewasa dan meninggal dunia adalah mereupakan pendidikan formal dan tidak formal. Pendidikan tidak formal itulah yang pertama mendidik kanak2, seperti pendidikan ibu bapa, media : Tv dan lain2, kemudian pendidikan luar rumah termasuk institusi sosial, bisnes, dan lain2
Bila anak2 yang sampai masanya pergi ke tadika dan sekolah, maka pada masa itulah dia menerima pendidikan formal, dari tadika hingga ke Uniiversiti, dan dalam peringkat2 inilah dia mempelajari ilmu dan membangunkan potensi serta perwatakannya untuk masa muka dengan mempelajari berbagai2 bidang ilmu pengetahuan dari guru sekolah dan para pensyarah university.
Dalam sistem Islam, para pelajar mempelajari ilmu secara formal dan tidak formal. Pendidikan formal di lalui oleh umat manusia awal melalui gurunya yang terdiri dari para Nabi dan Rasul yang di ututskan Allah kepada umat dan kaumnya yang tertentu. ..
Tetapi bagi umat manusia yang terkemudian, setelah wafatnya para Nabi dan Rasul, maka pendidikan yang mereka terima tidak lagi melalui para Nabi dan Rasul itu, malah melalui peninggalan mereka yang terdiri dari kitab2 suci yang mereka bawa, dan bagi kita, yang terpentingnya ialah ajaran dari Kitab Suci Al-Quran dan ajaran Nabi kita Muhammad SAW melalui sunnah dan hadis peninggalannya.
Maka dalam situasi inilah kita seolah2 sedang menerima ilmu dan hikmat bagi sesuatu ilmu itu melalui cara yang tidak formal dari para guru, ulamak dan sarjana Islam yang mempelajari dan mewarisi ilmu itu.
Demikian juga tentang ibadat puasa di dalam bulan Ramadhan, maka ketibaan bulan ini, dan perlaksanaan ibadat yang di wajibkan dengan kedatangan bulan ini, iaitu puasa selama satu bulan, juga merupakan satu institusi pengajaran yang formal atau tidak formal yang kita terima.
Oleh kerana para Rasul dan Nabi utusan Allah SWT tidak wujud lagi untuk mengajar kita tentang sesuatu pelajaran yang kita terima itu, maka umat Islam kini haruslah mengkaji Al-Quran dan Sunnah Rasul dengan teliti tentang sesuatu ajaran Islam itu, dan seluruh perbendaharaan ilmu dunia akhirat yang bermanfaat.

Maka dengan itu, Ramadhan dan ibadat yang kita lakukan di dalam bulan ini, adalah merupakan sebuah sekolah yang kita masuki serta mempraktiskan ibadat ini, termasuk segala objektif sekolah ini yang seharusnya kita fahami dengan baik.
Malah kalau di bandingkan dengan kehidupan kini, maka ibadat puasa yang kita lakukan itu juga merupakan satu perkhemahan motivasi, urus tadbir diri, dan kumpulan, team building dan sebagainya yang kita terima dalam perkhemahan ini.
Kepentingan kem ini ialah ianya merupakan satu pusat latihan dan amalan yang terletak di bawah panduan Allah SWT secara langsung. Maka dengan itu kita haruslah mematuhi segala undang2 dan peraturannya yang lengkap dan sempurna, seterusnya mempelajari segala ilmu dan hikmatnya untuk kehidupan kita dunia akhirat, supaya kehidupan kita menjadi bahagia di dunia dan akhirat, di dalam dan di luar bulan Ramadhan, kerana setiap tahun kita menghadiri kem ini, dan saban tahun juga kita menjadi menjadi graduannya….
Hari ini kita telah memasuki sesi ke tiga sekolah Ramadhan ini dan setiap orang dapat lah bertanyakan diri sendiri, apakah hikmah dan ilmu yang telah kita perolehi dalam masa 17 hari ini di Institusi atau sekolah Ramadan yang kita sertai ini…? Malah yang lebih pentingnya bagaimana kah ilmu dan bekalan yang telah kita kuasai itu dapai kita manfaatkan dalam pengukuhan diri, pengawalan nafsu buruk, perilaku yang menyeleweng sehingga kita akan memperbaiki diri seterusnya sepanjang menjadi hamba Allah yang baik di dunia dan akhirat, di dalam ibadat, perwatakan diri, sifat terpuji, amanah, jujur dan ikhlas, serta untk mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat seperti yang di ajar oleh Islam melalui ibadat puasa ini...


Saturday, June 3, 2017

Hari ke-8 Berpuasa - hari berkabung



Anak2 itu, sekumpulan pelajar tahdiz,  menumpang kenderaan, menuju ke satu program Quran, pada pagi itu, tiba2 terlibat kemalangan ngeri, berdarah dan ada yang kehilangan nyawa.
Dipandang dari sudut mana sekali pun, insya'Allah yang meninggal, tepat pada hari baik, Jumaat, dan bulan baik, dalam bulan puasa. Insya' Allah mereka mendapat tempat yang mulia di sisi Allah.

Sunnat Allah, juga takdir Allah, mengatasi segala2nya. Tetapi terdapat sunnah alam, yang boleh di pelajari dari kejadian alam, yang perlu di ketahui sejauh manakah kuasa manusia dan ikhtiarnya untuk menolak kemlangan dan sesuatu yang boleh mengorbankan nyawa dengan memahami sunnah alam ini, juga dengan meletakkan di dalam pengetahuan kita akan sebab musabab yang membawa kemalangan.

Sekiranya semua ini telah di pelajari dan disedari, tiba2 berlaku juga kehendak Allah, maka hal ini tidak dapat di tafsir dan di salahkan sesiapa, memang kehendak Allah.

Para pemandu kini, banyak yang sabar dan mengikut sunnah alam. Tetapi banyak juga para pemandu yang memandu laju, memotong sana sini. terlalu ego atau selfish, potong Q, tak hiraukan keselamatan orang lain, tak kisah puluhan nyawa penumpang di belakang, malah ada yang melanggar arus, lalu berlaku kemalangan....Ini adalah kesalahan manusia sendiri...tanpa ikhtiar, tanpa sedar dan tanpa mengkaji sunnah alam.

Sunnah alam adalah juga ciptaan Allah, dan jelas kelihatan peranan manusia dalam hal ini.

Kaji dan hitunglah diri sendiri, jangan terus meletakkan kemalangan ke atas takdir dan suratan Ilahi...

Memang hari baik dan bulan baik, namun kita harus sentiasa berhati2 dengan takdir dan suratan Allah itu...

Friday, June 2, 2017

SUJUD SAJDAH SUBUH HARI KE-7 PUASA


Puasa hari ke-7 tiba pada hari ini, Jumaat…dan seperti yang di amalkan, setiap Jumaat, ketika menunaikan solat subuh, para jemaah bersujud ketika di bacakan ayat tertentu dari surah As-Sajdah selepas Al-Fatehah rakaat pertama. Hal ini telah menjadi amalan yang biasa di negara kita.  Zaman saya masih kanak2 dulu, amalan ini tidak dilakukan, kerana pada masa itu, bersolat subuh dilakukan seperti biasa setiap hari tanpa kecuali.
Dulu memang lah orang Melayu kita melakukan ibadat solat secara yang asasi dan agak mudah. Terawih pun hanya di lakukan dengan membaca surah2 pendek selepas Al-Fatehah, iaitu mulai dari surah “Al-Takathur” (Alhakumut-Takathur) dan berakhir dengan surah “Al-Masadd” (Tabbat Yada Abi Lahab) cukup 20 rakaat, dan imam kampong pada masa itu pun jarang sangat terdapat Hafidz seperti sekarang. Lebai2 kampung saja yang biasanya menjadi imam sembahyang, tidak bergelar hafidz.
Alhamdulillah orang Islam di negara kita amat memahami tentang sujud sajdah ini, yang diamalkan dalam sembahyang subuh pada hari Jumaat, dan mereka amat bersyukur kerana puasa tahun ini  cukup seminggu pada Jumaat ini.
Mungkin ramai umat Islam, orang Melayu kita, yang memahami sebab dan rahsianya kenapakan kita sujud ketika imam membaca ayat tertentu di dalam surah Assajdah itu.
Yang mengetahuinya tentulah dapat menerangkan bahawa kita yang sedang berdiri dalam rakaat pertama solah subuh itu akan sujud ketika imam selesai membaca ayat 15 yang menyatakan perihal orang2 yang beriman, yang apa bila mereka mendengar ajaran kitab Allah, ia itu Al-Quran, akan segera menerima dan mengamalkannya, lalu sujud tanda bersyukur kepada Allah yang telah mengurniakan mereka dengan nekmat Islam yang amat agong.
Terjemahan ayat ke-15 itu membawa maksud:
“…sesungguhnya hanya orang2 yang beriman dengan ayat2 Kami sahaja yang apabila mereka diberi peringatan dan ajaran dengan ayat2 itu, mereka segera merebahkan diri, sujud dan bertasbih, memuji Tuhan mereka, dan mereka tidak pula bersikap sombong takbur”
Kita sebagai orang2 yang beriman dan bersifat dengan sifat2 terpuji serta taat setia dengan sifat orang Islam, yang juga tidak sombong dan bongkak kepada Allah dan Rasul-Nya, akan sentiasa memuji dan membesarkan-Nya, lalu kita meletakkan dahi dan kepala, anggota yang paling mulia dalam badan kita, di atas lantai atau bumi, sijud kepada Pencipta kita itu.
Sebab itulah kalau nak menunaikan solat Subuh hari Jumaat, kalau pak imam uzur dan tak dapat datang mengimamkan solat tersebut, makmum pertama sekali menjadi panik, mencari gantinya yang hafal surah As-sajdah ini, dan kalau yang ada hanya yang boleh baca surah2 biasa saja, maka makmum merasa hampa, seolah2 sujud sajdah ini menjadi wajib pula di lakukan pada setiap Jummat.
Oleh itu sebagai makmum yang sekian minggu pada hari Jumaat menanti2 untuk sujud sajdah, sepatutnya baca dan telitilah maksud surah ini dari awal hingga akhirnya, kerana setiap Jumaat mereka akan mengikuti surah ini, kemudian sujud pula pada akhir ayat yang ke-15 mengikut imam ketika menunaikan solat Subuh tersebut.
Malah di samping itu, mungkin juga terdapat di antara umat Islam yang tidak tahu bahawa mereka juga seharusnya sujud ketika membaca ayat ini di luar solat, dan ayat2 lain lagi yang bertandakan simbol “sujud” di dalam Al-Quran…
Alhamdulillah hari ini telah masuk hari ke-7 berpuasa, yang di rasakan agak cepat, pejam celik, pejam celik, puasa dah tujuh hari. Semasa di kampong dulu, kami anak2 kampung telah mulai mengumpul tempurung kelapa, untuk di susun dengan menggunakan kayu yang tinggi, bagi di bakar pada malam tujuh lekor, menjadikan laman rumah terang benderang pada malam berkat itu.
Tetapi Lebai Dolah di kampong kami telah memberi amaran jangan pula ber’iktikad bahawa cahaya itu untuk menjadikan laman terang kerana memudahkan malaikat masuk membawa berkat ke dalam rumah masing2, kerana malaikat tak perlu pasang pelita untuk bergerak dalam kegelapan malam itu….Lebai Dolah memberi amaran ini kerana memang ada orang kampung yang percaya begitu, dan kerana itulah masing2 berlumba2 mengumpul tempurung kelapa untuk menjadikan laman rumah masing2 terang benderang seberapa lama yang mungkin…
Harap2 dengan ilmu yang di pelajari, dan tazkirah yang banyak sekali di adakan pada masa kini, umat Islam semakin memahami ajaran Islam yang sebenarnya dan tidak lagi percaya serta mengamalkan sebarang khurafat seperti itu.
 Namun, khurafat itu sentiasa ada, mungkin hingga ke zaman kini juga…siapa tahu?


Thursday, June 1, 2017

FIKIRAN MELAYANG ? BARU 6 HARI BERPUASA

 FIKIRAN BERTERBANGAN ENTAH KE MANA


Berpuasa di kampong dulu2, atau mungkin sekarang juga, amat rapat dengan alam tabie dan peredarannya. Bangun sahur dan seterusnya menunggu waktu Subuh, orang kampong hanya di ulet oleh suasana sepi dan pekat malam. Tidak ada suara burung2, ayam itek, lembu kambing seperti yang kedengaran pada waktu siang. Ada tak ada pun kadang2 sangat, terdengar suara kucing bergaduh sama sendiri, atau sedang bersuara nyaring mencari kawan. Suara kucing sayup2 yang membelah keheningan malam dan awal subuh inilah yang sering di gunakan oleh ibu2 kampung yang sedang menidurkan anak kecilnya supaya diam dan pejam mata segera…
Ramadan juga mendekatkan kita dengan alam tabie. Pekat malam ketika kita menghadapi hidangan sahur, kemudiannya mulai cerah, memperlihatkan fajar menyingsing di kaki langit, dan ketika inilah ramai orang yang telah pun berjalan balik dari masjid atau surau, dan suara burung unggas mulai terdengar, atau suara ibu2 ayam yang berarak dengan anak2nya mencari makanan di atas bumi. Dari jauh juga terdengar deraian pokok, daun2 bergoyang dengan ranting2nya, malah ketika angin agak kencang, di tengah2 kedinginan pagi itu, kelihatan daun2 berguguran ke tanah, upeh berterbangan dari pohon kelapa atau pokok pinang turun ke bumi. Upeh2 inilah yang dijadikan kereta tarik oleh budak2 kampung, seperti yang kami lakukan masa kcil2 puluhan tahun dulu.
Alam tabie inilah yang sering di firmankan oleh Allah SWT supaya manusia selalu memerhati, mengkaji dan mengambil iktibar pengajaran darinya. Malah di dalam surah agong Al-Fatehah yang kita baca dalam setiap rakaat sembahyang, selepas menyebut nama Allah yang di mulai dengannya segala perbuatan dan pengucapan kita, maka kita memuji Allah, Tuhan semesta alam (Rabbil-Alamin) Jadi Alam semesta inilah yang di jadikan Allah, di kuasai dan menjadi tanda kekuasaan serta kebesaran-Nya Yang Maha Esa.
Sejak awal Ramadan ini agak teruja juga para jemaah di surau kami, apa bila terdengar makmum kecil, anak2 sekolah tadika atau sekolah rendah, sering mengikut imam membaca Al-Fatehah dalam solat Maghrib dan isyak serta beberapa rakaat di awal sembahyang terawih. Meraka membaca bersama2 imam sehingga kata terakhir makmum semua “AMIN” di akhir surat Al-Fatehah itu. Belum selesai Terawih, suara2 halus itu hilang, rupa2nya anak2 kecil yang bersaing dengan imam membaca Al-Fatehah tadi telah banyak yang tertidur di belakang atau di celah2 saf sembahyang. Harap selepas mereka hanya membaca surah ini, mereka akan mempelajari pula kandungannya, dan pengajaran yang di kaji dari isi kandungan surah ini, bukan hanya sekadar membaca dan menghapalnya tanpa memahami maksudnya.
Orang Islam wajib membaca Al-Fatehah di dalam solatnya pada setiap rakaat. Solat waktu sahaja, bagi orang yang sembahyang penuh, lima waktu, sehari semalam berjumlah tujuh belas rakaat. Tambah lagi dengan sembahyang sunat, malah sembahyang hajat dan sebagainya, di tambah lagi dengan beberapa rakaat, lebih dari minimum bacaannya sebanyak tujuh belas kali sehari semalam.
Di dalam bulan puasa, tujuh belas rakaat, di tambah lagi dengan beberapa rakaat solat sunat sebelum dan sesudah solat fardhu yang tertentu, maka rakaat solat Terawih pula antara dua puluh atau lapan rakaat, dengan tambahan solat witir, jumlah rakaatnya menjadi puluhan banyaknya, dan puluhan kali pula Al-Fatehah yang di baca,
Tentulah banyak manfaatnya dari segi makna, mesej dan perutusan Allah, pengajaran untuk rohani dan jasmani, serta falsafah dan psikologi manusia, sains dan teknologi yang dapat di pelajari dari surah agong Al-Fatehah ini, yang di ulang2 bacaannya di dalam bulan Ramadan ini ….
Kajilah dan fahamilah amanah dan iktibar serta ilmu yang di bawa oleh Al-Fatehah ini, terutamanya ketika kita berulang2 membacanya puluhan kali di dalam bulan Ramadan ini, kerana tanpa memahami maksud dan perutusannya, mungkin banyak makmum solat akan lebih banyak berkhayal, teringatkan banyak perkara lain, di pasar, pejabat, sekolah, malah di ladang, di dalam keretanya, atau di panggung wayang dan pusat membeli belah yang telah di kunjungi atau akan di kunjunginya, juga pasar Ramadan yang heruk pekuk dengan suara manusia itu, cucur kodok, atau taik itik, yang di belinya tadi….semuanya datang serentak selama mana dia belum selesai solat Terawihnya………….
Habis solat habislah angan2nya, dan habislah ibadatnya pada malam itu, sementara menunggu malam esok, dan malam2 seterusnya sehingga berakhirnya bulan penuh rahmat, pengampunan dosa dan banyak fadhilat lainnya itu....

Wednesday, May 31, 2017

KENANGAN DI HARI KE 5 BERPUASA




Bulan puasa sering juga membawa ingatan kita kepada ibu bapa yang telah pergi meninggalkan kita, sama ada baru atau lama. Ingatan kita sering kembali ketika kita masih kecil, baru belajar puasa, atau hanya baru bersekolah rendah, iaitu satu kenangan lama yang selalu kita ingat.
Bagi saya, ingatan itu kembali ke satu era yang lama, ketika kehidupan di kampong tanpa api letrik dan air paip, hanya pelita minyak dan air perigi. Bapa saya sering memandikan kami adik beradik di perigi di waktu petang, bersedia untuk buka puasa, dan emak kadang2 menjemur padi di tengah panas, kemudian panggil Cin Kelam untuk upah tumbuk padi dengan menggunakan lesong kaki.
Anak2 zaman ini tidak faham semuanya ini, kerana suasana dan kerja2 ini hanya di fahami oleh orang2 dulu, ketika zaman lama, dan ketika orang2 kampung hidup serba ada saja, namun kehidupan zaman itu agak sejahtera dan bahagia.
Bapa saya menjawat jawatan Penghulu masa itu, satu jawatan besar di dalam kampong, yang sama kedudukannya dalam masyarakat kampong dengan Guru Besar sekolah dan Imam masjid. Tiga orang inilah yang menjadi pemimpin di kampong, dan amat disegani oleh semua, malah mempunyai otoriti dalam pengurusan kehidupan rakyat jelata.
Tidak kira anak siapa, tiga orang ini boleh tegur anak2 yang buat salah, malah guru besar boleh merotan anak2 yang nakal, dan imam juga boleh menghukum kanak2 yang salah laku.
Bapa saya pernah turun ke surau kampong memarahi anak2 muda yang sedang memukul gendang raya dalam bulan puasa di waktu tengah malam sehingga mengganggu ketenteraman orang ramai. Kalau pukul gendang raya itu di lakukan dalam pukul sembilan lebih2 sikit tu tak mengapa. Bertemperian budak2 tu lari lintang pukang, termasuk arwah abang saya sendiri yang segera balik rumah, naik tidur.
Kini semuanya tu hanya menjadi kenangan bagaimana kehidupan menjadi aman dengan kepimpinan yang dapat bertugas dengan ikhlas dan jujur. Emak sering juga membaca Quran dalam cahaya samar2 dari lampu minyak tanah, tetapi bila ke surau, cahaya menjadi lebih terang dengan lampu gasoline, yang mempunyai sumbu puteh, dan lampu ini hidup dengan angin yang di pam sebelum di pasang, namun apa bila angin itu hampir habis, dan minyak masih ada, siapa2 bolehlah  mengepam anginya lagi.
Tok Imam memimpin solat isyak dan terawih, tetapi tidak kira waktunya sangat, kadang2 pukul Sembilan malam gendang raya masih berbunyi memanggil orang ke surau, juga menandakan solat belum di mulakan. Gendang raya menunjukkan kan waktu solat..pukul lah apa rentaknya pun, tetapi jika penutupnya berbunyi empat kali tanpa rentak, maka tandanya sembahyang isyak, zohor atau asar yang mempunyai empat rakaat. Tiga kali tanda Maghrib, dan dua kali menandakan sembahyang subuh.
Apa2 pun ingatan yang menjelma di kepala kita setelah berdekad2 masa berlalu ketika emak ayah kita meninggalkan kita, maka ingatan kepada mereka di dalam bulan Ramadhan ini sering menimbulkan perasaan yang bercampur baur. Hanya anak2 saja yang dapat memahaminya, dan merasakan kesannya, kembali menghayati semula kehidupan ketika itu, sebagai anak2 kecil yang masih mentah, dan belum maju seperti sekarang.

Ingatan ini amat berkesan menggerakkan emosi dan rohani masing2, pemikiran tentang susah senangnya ibu bapa kita membesarkan kita, dan dengan sendirinya mendorong kita mendoakan mereka dengan seribu doa..doa yang tidak lagi dapat mereka dengar atau hayatinya…yang kita sendiri kadang2 tidak ingat sama ada pernah kita lakukannya semasa hayat mereka masih ada,,…atau setelah sekian lama mereka pergi meninggalkan kita.

Tuesday, May 30, 2017

RENUNGAN UNTUK HARI KE-4 BERPUASA




Al-Quran memberikan pengajaran kepada hamba2 Allah bahawa mereka mempunyai daya pemikiran dan kehendak hati untuk di ikutinya…Dua orang wanita yang menjadi isteri Nabi Allah, iaitu isteri Nabi Lut dan Nabi Nuh, sepatutnya menjadi orang yang soleh kerana suami mereka adalah Nabi Allah, namun seperti yang di terangkan oleh Allah di dalam Surah Al-Tahrim ayat 10 ;
“…mereka berdua berada di bawah jagaan dua orang hamba yang soleh dari hamba2  Kami,  dalam pada itu mereka berlaku khianat kepada suami masing2, maka kedua2 suami mereka tidak dapat memberikan sebarang pertolongan kepada mereka dari (azab) Allah…”
Sebaliknya, isteri Fir’aun  tidak pun terjejas imannya walau pun menjadi isteri Fir’aun yang jelas kekufurannya, seperti yang dijelaskan oleh Allah di dalam surah Al-Tahrim ayat 11….
“…Allah mengemukakan satu misalan perbandingan kepada orang2 Mukmin, iaitu hal isteri Fir’aun ketika ia berkata ‘Wahai Tuhanku, binalah untuk ku sebuah rumah di sisi-Mu di dalam syurga, dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya, serta selamatkanlah aku dari kaum yang zalim”
Ternyata dari pengajaran Al-Quran ini bahawa seorang individu itu masih dapat memahami yang benar dan tidaknya dengan mempelajari dan menghayati sesuatu yang haq itu, seperti yang berlaku kepada isteri Fir’aun, iaitu sungguh pun suaminya amat kuat kekufurannya dan mendapat pengikut yang ramai, namun dia sebagai seorang yang beriman dan patuh kepada perintah Allah, akan tetap mematuhi dan beramal dengannya, keluar dari kefahaman dan kelakuan suaminya sendiri.
Hal yang sama berlaku kepada isteri Nabi Nuh dan Nabi Lut, iaitu ketika kedua2 Nabi ini menyeru manusia umumnya kepada mematuhi perintah Allah mengikut ajaran tauhid, namun isteri2 mereka nampaknya tidak dapat melihat kebenaran ini, lalu keluar dari risalah kebenaran yang di serukan oleh para suami mereka.
Hal ini sebenarnya memberikan pengajaran kepada orang2 Islam agar mengambil iktibar akan perilaku dan aliran pemiikiran sesiapa sahaja, termasuk orang2 yang dekat dengannya, supaya sentiasa awas dan dan sedar tentang tabiat manusia ini, untuk diusahakan ke arah kebaikan.
Allah memberikan perbandingan dan contoh tauladan ini untuk menunjukkan bahawa manusia dengan segala pemikiran dan kehendak hatinya akan sentiasa melakukan apa2 saja perbuatan baik atau jahat, bukan hanya kerana persekitaran dan pengaruh orang2 di sekeliling yang di dampinginya

Monday, May 29, 2017

DAH TIGA HARI PUASA?







PEMUDA PENGHUNI GUA: WATAK ANAK MUDA

Ada orang merasakan bahawa masa berjalan dengan cepat sekali, dan ada orang lain yang merasa amat lambat. Hal ini semua terhenti kepada keadaan sekeliling dan perasaan dalaman mereka. Kalau bagi orang pelarian perang Syria yang merasakan semuanya amat menyakitkan perasaan dan fizikal mereka, maka mereka tentulah merasakan masa satu hari berlalu seolah-olah hampir seminggu atau sebulan. Tetapi bagi orang Malaysia yang banyak makan minum, tidak mengalami peperangan, happy go lucky pula, dia tentulah merasakan masa ini berjalan agak biasa, malah kadang2 merasakan masa berjalan amat cepat, tidak terasa telah berpuasa tiga hari
Namun tiga hari tetaplah tiga hari, tak boleh di ubah2 lagi.


Para pemuda penghuni gua seperti yang di ceritakan oleh Al-Quran sebagai Ashabul-Kahfi, tidur begitu lama, tetapi bila terbangun mereka berselisih pandangan, ada yang kata mereka hanya tidur sehari semalam, atau setengah hari saja, kata yang lain.


Menyebut kisah anak2 muda dalam kisah ini, mereka melarikan diri ke gua sebenarnya ialah kerana tidak mahu mengikut paksaan raja mereka supaya syirik kepada Allah, dan kerana perlu menyelamatkan diri, malah tidak rela mengikut perintah raja yang syirik itu, mereka merasakan lebih baik mencari jalan selamat, iaitu melarikan diri pergi bersembunyi di dalam gua yang agak jauh, supaya raja dan pengampu2nya yang taksub tidak dapt mengesan di manakah mereka berada, bukan dengan cara membentuk ISIS atau Daesh, dan berjihad ....


Mereka memasuki gua dan Allah melenakan mereka begitu lama, agar segala kekejaman hidup dan ancaman nyawa terhadap mereka akan berakhir apa bila mereka terbangun kemnudian kelak.


Bacalah kisah mereka di dalam Al-Quran, surah Al-Kahfi juzuk kelima belas, amat mengajaibkan, namun Allah berfirman kepada Nabi Muhammad SAW bahawa walau sebagaimana ajaib sekali pun kisah para pemuda ini, namun Al-Quran mengandungi banyak keajaiban yang lebih lagi dari kisah ini, kerana kitab suci ini adalah merupakan mukjizat yang ulung dari Allah kepada Nabi Muhammad dan umat Islam umumnya, namun mungkin orang Islam sendiri yang tidak merasakan demikian, kerana tidak memahami rahsia keseluruhannya.


Selama para pemuda yang mempunyai sikap dan pendirian tersendiri, berbeza dari raja mereka yang zalim dan sesat itu, mereka di pelihara Allah dengan perjalanan alam tabi'e ciptaan Allah, iaitu mereka di kenakan cahaya matahari pada waktu siang, dan melindunginya pada waktu malam, malah Allah menjadikan jasad mereka berpusing2 kekanan dan kekiri, mungkin menelentang dan meniarap, supaya badan mereka tidak reput di makan kuman dan tempat tidur yang keras...


Inilah sebenarnya sikap dan pendirian anak2 muda yang rasional dan matang, walau pun umur mereka masih muda, malah mereka merasakan dan yakin bahawa raja mereka adalah silap dan salah, lalu mereka harus mengambil pendirian yang tersendiri, membuat keputusan yang mereka yakin betul, tanpa dapat di paksa oleh golongan tua dan berkuasa..


Demikianlah mereka tidur selama 309 tahun di dalam gua itu, dan selamat bangun semula, ketika mereka merasakan baru hanya tidur semalam, tetapi sebenarnya mereka telah tidur selama lebih tiga abad....


Oleh itu kita tentulah tidak merasakan bahawa puasa selama tiga hari itu telah cukup meletihkan
.

 kita, tak dapat makan mee rebus dan minum air batu campur, kerana sebulan dalam dua belas bulan bukanlah lama. Masa sebelas bulan lagi masih ada.. 

Sunday, May 28, 2017

2 RAMADAN 1438






Pada permulaan puasa, rupa2nya Malawi City di Filipina mengalami pembunuhan yang di dakwa dilakukan oleh golongan ISIL atau ISIS dan yang amat gawat sekali ialah terdapat berita yang mengatakan bahawa beberapa orang pejuang itu adalah terdiri dari rakyat Malaysia. Namun sekiranya tidak melibatkan pejuang Malaysia sekali pun, tetapi lokasi kejadian amat membimbangkan kita, kerana sayap keganasan itu nampaknya mulai mehampiri daerah kita.


Selama ini kita tidak pernah menduga bahawa besar kemungkinan anak-anak muda kita akan turut terlibat dengan gerakan pembunuhan dan kekacauan ini. Malah kita  merasa bangga bahawa akhir2 ini, sejak berlakunya kesedaran yang amat besar tentang penghayatan agama, termasuk kanak2 yang di ajar membaca ayat2 Al-Quran doa dan zikir, melakukan ibadat Solat, dan menghadiri kelas2 tahfiz yang menambahkan keimanan dan keperibadian sebagai Muslim di negara kita, semuanya itu menunjukkan bahawa pelajaran agama telah di berikan perhatian oleh pemerintah dan rakyat, termasuk keperihatinan para ibu bapa sendiri dan hal ini pada anggapan kita amat membantu anak2 kita daripada terpengaruh dengan gerakan ganas dan menyeleweng itu.


Oleh itu adalah di rasakan bahawa hal ini mungkin perlu di lonjakkan ke hadapan, pergi lebih jauh lagi dalam pendidikan agama yang bersifat ritual dan ibadat serta fardu ain, kepada ajaran dan pendidikan Islam yang lebih bersifat ilmu dan hikmah, syariah dan akhlak, akidah dan penghayatan cara hidup Rasulullah dalam masyarakat, supaya dengan ini jenerasi baru ini dapat memahami disiplin ilmu yang lebih universal, tentang jihad, syahid, perang sabil, dan dapat membezakan di antara membunuh tanpa hak, mencampur adukkan emosi dan sentimen dengan perjuangan Islam sebenarnya, agar mereka tidak akan terpengaruh dengan Daesh, ISIL, dan golongan Jihadis yang kononnya amat Islamik, dan berjuang kerana Islam...kalau mati maka mati syahid..masuk syurga bulat2,,,malah yang lebih dari itu bahawa mereka diupah dengan jumlah wang yang banyak, kerana kita sendiri sentiasa mendidik anak2 kita dengan wang ringgit sehingga rakyat kita menjadi umat yang terlalu materialistik..
Itulah yang saya namakan lonjakan paradigma dalam pendidikan ilmu dan agama di dalam masyarakat Islam kita seluruhnya, termasuk di negara kita yang telah diresapi dengan gejalan2 perjuangan yang tidak sihat atas nama Islam dan Al-Quran..

Marilh kita fikir2kan hal ini, terutamanya dalam pendidikan agama di sekolah dan Universiti, juga di rumah oleh para ibu bapa..ketika segala gejet, alat2 komunikasi ICT sekarang ini tidak terkawal lagi, termasuk propaganda oleh golongan menyeleweng yang mudah mempengaruhi anak2 muda kita.





Saturday, May 27, 2017

AWAL RAMADHAN 1438



Hari Sabtu 27 Mei 2017 umat Islam mulai berpuasa tahun ini..Puasa datang dan pergi kesekian kalinya, dan umat Islam meneruskan ibadat ini selagi dunia masih belum kiamat.
Hari ini seperti biasa, umat Islam negara kita sekali lagi memulakan ibadat ini dengan setianya. Malah ibadat puasa memerlukan kesetiaan dan keikhlasan. Tanpa ikhlas, hamba Allah boleh berpuasa kerana tujuan lain, bukan kerana menunaikan ibadat yang di tuntut Allah dan untuk mencari keredaan Allah.
Sebab itulah setiap ibadat dalam Islam memerlukan NIAT, dan niat nya ialah kerana Allah yang memerintahnya, maka hamba Allah mestilah patuh kepada perintah Allah.
Kebiasaan rutin hamba Allah di luar Ramadan ialah makan dan minum tanpa mengira waktu. Kalau di pejabat, selepas bersarapan, maka pada jam 10 perlukan kelepasan untuk minum, dan kelepasan makan tangah hari berikutnya, kemudian dalam jam tiga perlu ke kanteen lagi.
Namun apa bila seseorang itu berniat untuk puasa hari berikutnya, maka dia tidak akan makan dan minum pada waktu2 yang ditentukan itu, malah dia mungkin tidak merasakan lapar dan dahaga seperti biasa.
Niat adalah kerja hati, dan fungsi kawalan dalaman yang amat berkesan mengekang nafsu. Dengan niat yang disandarkan kepada Allah seorang Muslim menjadi kuat fizikal dan spiritualnya, dalaman dan luaran...
Di sinilah sebenarnya terletak kekuatan umat Islam, yang kini nampaknya kekuatan itu hanya merupakan retorik, lambang dan amalan bibir sahaja, tanpa di praktikkan.
Sukar sifat jujur dan ikhlas ini di hayati sebenar2nya oleh umat Islam masa kini, malah mereka di kuasai nafsu, terlalu materialistik, individualistik, tamak haloba dan berajakan wang serta nafsu.
Orang yang mengetahui ajaran agama, hanya mengetahui, tapi amalannya tidak..Setiap hari terdapat orang Islam yang tidak beretika, tidak bermoral, dan tidak berakhlak. Mereka makan haram, bertuhankan wang rasuah, berbohong, tidak beramanah, dan melakukan 1001 pengkhianatan, demi kemegahan dunia dan kemakmurannya..
Ibadat dan nilai2 murni dalam ibadat itu tidak lagi di kait dan dihubungkan dalam disiplin diri...
Tak taulah apakah yang akan berlaku kepada dunia Islam, masyarakat Islam, dan pemerintahan Islam....
Puasa datang dan pergi, namun keadaan jiwa dan hati, akal dan pemikiran Muslim masih tidak berubah, bahkan semakin rosak....
Ya Allah tunjukkanlah jalan yang benar...

Tuesday, July 5, 2016

HARI KE-30 PUASA - 5. 7. 2016


Dalam menyambut Hari Raya tahun lalu (2015) saya melakar ingatan dan harapan begini:


"Demikianlah, satu hari lagi hari raya berlalu dalam kehidupan Muslimin Muslimat, dan satu hari lagi umur mereka bertambah, bermakna satu hari lagi juga umur mereka berkurang. Hari ini berlalu sudah, dan hari yang sama akan menjelma lagi pada tahun hadapan, cuma umur orang-orang yang berpisah dengan hari ini, pada tahun ini, adakah akan sempat menanti kembalinya lagi hari ini pada tahun yang akan datang...hanyalah Allah yang akan menentukannya...

Alhamdulillah dengan menjelangnya hari terakhir puasa esok, menjalang Hari Raya pada 6 Julai 2016 maka insya' Allah kita sedang melangkah untuk menerima kembalinya Hari Raya tahun ini, sekiranya Allah memanjangkan umur kita satu hari lagi...

Namun Hari Raya ini kembali dalam suasana yang luar biasa, ketika terdapat begitu banyak unsur dan ragam manusia yang tidak lagi mempunyai peradaban dan tamaddun, kerana beberapa buah negara Islam telah mengalami letupan bom dan roket.  

Turki pada mulanya mengalami keadaan yang tidak aman dan tidak setabil, kemudian di ikuti oleh Bangladesh, dan baru dua hari ibu Negara Iraq mengalami trajedi pengebom berani mati dan tembakan senjata sehingga membunuh labih dari 200 orang yang  mangsa yang terbunuh,

Malah mengikut berita yang tidak dapat di sahkan, kota suci Mdinah juga telah di cerobi, dan letupan serta kebakaran berlaku....

Apa2 pun yang terjadi, kita masih dapat menyambut Hari Raya ini di negara kita dengan agak aman dan damai, walau pun pihak Polis kita telah berjaya mengesan dan memintas kejadian yang lebih besar akan berlaku di negara kita sendiri, sekirannya tindakan tegas tegas tidak di ambil. 

Monday, July 4, 2016

HARI KE-29 PUASA - 4. 7.2016

CURI TULANG KETIKA SOLAT TERAWIH...
Gelagat orang2 tua kampung saya ketika mengerjakan solat terawih di surau kami kira2 40 tahun dulu kadang2 menggelikan hati mengingatinya kini. Dulu tidak pernah timbul isu terawih lapan atau dua puluh rakaat. Masa itu belum ada orang yang membawa pembaharuan di dalam ibadat solat terawih tentang bilangan rakaatnya. Semua mengikut adat turun temurun, iaitu solat dua puluh rakaat.
Ketika menunaikan solat terawih ketika itu, imam tidak membaca ayat2 yang panjang seperti sekarang iaitu ketika imam kadang2 membaca surah tertentu dari al-Quran memakan masa sehingga 15 - 20 minit atau lebih untuk membaca satu juzu' al-Quran
Imam membaca Al-Fatehah dan ayat lazim mulai dari surah Al-Takathur (Al-Hakumuttakathur)....sehingga surah Al-Masad (Tabbat Yada Abi Lahab), cukup dua puluh rakaat, kemudian sambung dengan witir 3 rakaat dua salam, sama seperti solat witir yang di amalkan sekarang.
Cuma orang kampung yang telah agak berumur, sering kali mencuri tulang ketika sembahyang terawih. Umpamanya ketika imam telah bangun memulakan solat terawih, maka dia terus lagi duduk di atas tikar, sehingga imam habis baca Al-Fatehah dia pun bangun menyahut Ameen, kemudian barulah dia mengangkat takbir dan menyertai solat itu hingga salam.
Tiba solat seterusnya juga dia membuat begitu, berehat secukupnya ketika imam baca Al Fatehah, dan bila habis baca dan makmum semuanya menyahut dengan Ameen, barulah kelihatan dua tiga orang bangun mengangkat takbiratul-ihram dan menyertai solat itu hingga akhir.
Malah ada juga makmum tua yang telah agak keletihan akan mengundurkan diri dari saf sembahyang i pertengahan jalan, dan duduk bersandar di dinding surau sebelah belakang, sembang2 dengan kawan sebaya, atau menghisap rokok daun, releks, berlunjur kaki, dengan baju yang lusuh dan songkok hitam yang tidak lagi berwarna hitam kerana terlalu lama usia songkok itu, kemudian setelah merasa selesa sedikit, akan menyertai semula saf belakang untuk meneruskan solat terawih seterusnya....
Demikianlah bebasnya orang kampung menunaikan solatnya dulu2, tak ada sesiapa pun yang kata apa2, atau mengeluarkan fatwa boleh tak boleh, bid'ah dan tidaknya, tetapi masing2 kerjakanlah mengikut keselesaannya. lapang dada dan tidak di ganggu orang...
Sebab itulah saya katakan bahawa mengerjakan amal ibadat 40 - 45 tahun dulu agak selesa dan mudah, tidak banyak orang yang mengacau daun, mengambil hirau tepi kain orang, kerana itulah ibadat yang dia tahu dan amalkan turun temurun dari nenek moyangnya...
Dulu pun tak kelihatan songkok memuteh penuh surau, atau jubah labuh di pakai orang seperti Arab. Songkok Melayu hitam kekuning-kuningan, dan baju Melayu yang tidak ketahuan warnanya, yang kadang2 ternampak bekas benda tajam yang menikam baju itu dari dalam, di atas lehernya. Tanda itu ialah bekas tikaman tanduk rusa yang sering dijadikan penyangkut baju oleh orang kampung ketika itu, dan bajunya berbekas tajam itu kerana telah lama tersangkut di situ sebelum dari bulan Ramadhan lagi, yang sebelum ini hanya di gunakan untuk solat Jumaat.
Tiba bulan puasa, maka baju itulah satu2nya yang di pakai untuk ke surau...
Nostalgia itu masih segar di dalam ingatan, dan amat jauh bezanya dari sekarang, tetapi semuanya amat menyeronokkan kita mengenagkannya..

L
Show More React

HARI KE-28 PUASA - 3. 7. 2016



Top of Form
DS Ahmad Husni Hanadzlah - Watak Berintegriti.

DS Ahmad Husni Hanadzlah, rakan di waktu dulu yang sering menyokong dan menghargai kerja saya di Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM 1992 - 2002). melalui catatannya dalam akhbar hari ini (3 Julai 2016) mengukuhkan lagi pengenalan saya dengan beliau, dan menguatkan lagi keyakinan saya tentang beliau sebagai seorang insan yang punya integriti.
Beliau menceburkan diri dalam sebuah syarikat, selepas bertugas sebagai banker, dengan niat bersih untuk membantu anak bangsa, tetapi terpaksa meninggalkannya dengan penuh hampa, semata2 kerana mempertahankan integriti, yang sedang dicerobohi oleh manusia yang tidak berintegriti...Lagi isu integriti sebagai falsafah hidup menghadirkan diri dalam kehidupan beliau..
Pada 27 Jun 2016 beliau mengambil keputusan mengundurkan diri dari politik, berpindah ke fasa seterusnya dalam hidup dan karier beliau, setelah kerjayanya, yang mungkin belum dapat diselesaikan dengan integriti juga, akan bertukar, pada pandangan saya secara peribadi. Dalam hal ini juga rasa saya, langkah ini terpaksa beliau ambil yang masih juga berhubung dengan sifat dan prinsip integriti.
Kesimpulan yang di buat beliau bahawa beliau mengundurkan diri untuk memberi peluang kepada generasi muda untuk meneruskannya, mengingatkan saya kepada kisah Nabi Zakariyya yang ketika umurnya agak lanjut, dan isterinya yang tidak mampu lagi memberikan zuriat seterusnya, memohon kepada Allah SWT supaya memberikannya seorang pelapis untuk meneruskan misi dan visinya, dan Allah menyahut permohonannya dengan mengurniakan seorang anak yang bakal di beri nama Yahya.....
Sebelum Allah mentakdirkan bahawa Nabi Zakariyya akan di kurniakan seorang anak, Nabi Zakariyya sebenarnya telah melihat dengan penuh hampa tentang siapakan yang akan meneruskan tugasnya, kerana generasi yang berada di sekelilingnya, kelihatan tidak mampu mengambil tanggung jawab dan tugas berat baginda yang seharusnya di lakukan dengan penuh amanah, atau berintegriti menurut falsafah kita sekarang, sebab itulah Baginda berdoa kepada Allah supaya di lahirkan seorang pengganti nya yang berkualiti sepertinya..

Maka sebagai memakbulkan doanya itu, Allah telah memberikannya seorang anak yang bakal menjadi pewaris keluarga dan tugasnya, yang pada zaman ini kita sebut sebagai pelapis...
Semoga pelapis yang diharap-harapkankan akan dapat mewarisi integriti DS A.H. Hanadzlah itu akan segera hadir dengan penuh kewibawaan,,,. InsyaAllah


Sunday, July 3, 2016

HARI KE-27 PUASA - 2. 7. 2016



Bapa saya di lantik sebagai Penghulu mukim Pinang Tunggal entah bagaimana caranya tidak saya ketahui...Saya sedar2 bapa saya telah menjadi penghulu mukim, iaitu mukim Pinang Tunggal, yang mengandungi kampung Matang Berangan, Kampung Jawa, Pinang Tunggal dan mungkin ada satu kampung yang lain.

Bapa menjadi Penghulu di bawah YTM Tunku Putra katanya, iaitu Tunku Abdul Rahman Putra, yang ketika itu menjadi Pegawai Daerah Kuala Muda, yang mukim Pinang Tunggal ini termasuk di dalam kawasan Tunku.

Dia selalu juga menceritakan kepada kami anak2nya, bahawa Tunku itu amat baik, lembut dan tidak mengira pangkat serta keturunannya ketika berhubungan dengannya. 

Sebagai Penghulu bapa saya mempunyai kuasa yang agak besar dalam mengendalikan mukim dan kampung2 di bawahnya. Ada satu orang keluarga Cina yang tinggl di kampung Matang Berangan, sering memberikan buah limau dan kueh bakul kepada kami anak beranak ketika menyambut tahun baru Cina.

Ada satu hari, seorang ketua keluarga Cina ini pergi memburu babi hutan di dalam kampung. Dia dapat bunuh seekor babi hutan yang agak besar, lalu di bawa pulang ke rumahnya dengan basikal.

Ketika melalui kawasan kampung Melayu, Cina itu di minta oleh beberapa orang Melayu supaya di berhentikan basikalnya kerana  mereka ingin melihat babi hutan itu dari dekat.

Mereka melihat dari jarak yang tertentu, dan Cina inilah yang menunjukkan kepala dan kaki haiwan itu, taring dan giginya, serta bulu2 telinga dan badannya.

Orang2 Melayu ini merasa puas dapat melihat babi ini dari dekat, kerana selalunya haiwan ini hanya berlari dengan laju ketika melintasi kampung2 Melayu.

Hal ini menunjukkan sikap bertolak ansur dan harmoni di antara orang2 kampung yang terdiri dari pada minoriti Cina dan majoriti Melayu. Masing2 sefahaman dan amat toleransi tanpa di berikan sebarang arahan..

HARI KE-26 PUASA - 1. 7. 2016




Tiga orang paling berkuasa di kampung zaman dulu, sebelum kemerdekaan, ialah Penghulu, Tok Imam dan Guru Besar. Tiga orang ini sebagai otoriti kampung. Pada ketika itu Penghulu menguasai satu Mukim, dan satu Mukim menggabungkan beberapa buah kampung kecil. Penghulu sebagai pengerusinya, Tok Imam pun menguasai seluruh kampung kerana masjid hanya satu sahaja, demikian juga Guru Besar, dan dia otoriti semua kampung di dalam mukim itu, kerana sekolah pun satu sahaja.

Tradisi ini amat berkesan untuk kesejahteraan kampung. Penghulu merupakan pucuk pimpinan mukim dan kampung. Kepemimpinan amat penting untuk kesejahteraan kampung dan para penghuninya, kerjasama, gotong royong, menjaga keamanan dan sebagainya.

Guru Besar mempunyai komitmen tentang pelajaran dan pendidikan di sekolah, mendisiplinkan pelajar dan menghubungi ibu bapa tentang kemajuan sekolah serta perilaku dan nilai moral anak2 sekolah, hingga orang kampung semua menyerahkan anak2 mereka kepada Guru Besar, ajar dan didiklah mereka, pukul lah kalau perlu, jangan patah riuk sudahlah.

Tok Imam pula mempunyai tanggung jawab untuk amalan agama dan kerohanian semua generasi kampung. Surau merupakan pusat pendidikan agama. Dia yang memberikan pelajaran agama dari asasnya lagi hingga ke peringkat yang lebih tinggi, dan menentukan bahawa sembahyang fardhu, terawih dan lain2 berjalan dengan sempurna.

Tiga personaliti inilah yang merupakan otoriti mukim dan kampung, dan mereka di patuhi tanpa berbelah bagi....mereka pula tahu batas2 dan tanggung jawab masing2...maka terbetuklah masyarakat Melayu berpaksikan Islam dan budayanya yang amat berpengaruh kepada generasi muda kampung.

Friday, July 1, 2016

HARI KE-25 PUASA - 30. 6. 2016


Modes operadi serangan yang dilakukan terhadap negara Turki  dua tiga hari ini, nampaknya sama sahaja dengan yang dilakukan terhadap negara2 Islam lain, termasuk di beberapa buah negara Arab, dan yang masih mengganas sekarang ini di Syria.

Negara yang di serang itu pertama2nya akan mengalami ketidak setabilan ekonomi dan politik, walau pun sebenarnya berlaku di dalam keadaan yang aman.

Ketidak setabilan politik dan ekonomi sering mewujudkan kegelisahan rakyat dan keadaan sosial yang tidak tenteram, terutamanya bagi negara yang mengalami pengangguran yang agak  tinggi, harga barang meningkat, sara hidup yang mulai meningkat, dan himpitan hidup yang di rasakan oleh rakyat berpendapatan rendah.

Maka dalam keadaan yang tidak setabil dan tidak menentu inilah berlakunya kerisis politik, etnik dan sering juga kerisis agama di antara penganut2 yang berbeza2 anutan agamanya, malah membawa kepada kegawatan mazhab di dalam agama itu sendiri.

Ketika inilah akan berlakunya keganasan, konflik bersenjata dan pertumpahan darah akibat dari pemberontakan rakyat dan kekerasan pemerintah menentang pemberontakan itu.

Hal ini yang sebenarnya berlaku sebulan dua ini, ketika Turki menyaksikan keganasan dan serangan anasir2 luar yang sengaja di cetuskan di tengah2 ketidak setabilan politiknya di antara golongan Islamik dan penentangnya, golongan Kurdish juga mengambil kesempatan untuk mengkucar kacirkan situasi politik yang berbentuk polarisasi kaum dan partisan melampau.

Strategi keganasan yang berlaku ialah dengan melemahkan ekonomi dan hasil negara, seperti pelancungan di negara Turki, yang terjejas dengan keganasan yang berlaku di pusat2 pelancongan, tempat bersejarah dan sebagainya..dan hal ini menjadikan negara itu berada di dalam keadaan yang lemah dan tertekan yang kadang2 memerlukan bantuan kuasa luar, terutamanya Amerika dan Eropah.

Hal ini memberi pelajaran dan iktibar yang terbaik bagi kita di Malaysia, kerana teori domino yang berlaku terhadap negara2 Islam, iaitu kejatuhan negara2 itu satu demi satu, akibat dari kekeliruan yang berlaku di dalam negara tersebut, yang juga berpunca dari anasir luar, seperti Daish, Isis dan lain2 lagi sering menjadi penyebab ketidak setabilan negara2 yang di sasarkan itu, dan hal ini tidak mustahil boleh berlaku terhadap negara kita.

Kerajaan dan rakyat yang berkonflik, polarisasi kaum dan agama yang nyata, konflik politik melampau yang berlaku sering menjadi pemangkin untuk kehadiran unsur2 perpecahan rakyat dan negara yang tertentu.

Hanya politik yang matang, dan pentadbiran pimpinan politik yang berhikmat dan berwawasan jauh, tanpa terlalu banyak kerisis politik perkauman dan ekonomi, kepincangan masyarakat dan jenayah, salah laku rasuah dan kebendaan melulu, rasuah dan salah guna kuasa, pemerintahan yang tidak bijaksana, sering membawa kepada kehancuran sebuah negara yang di serang itu, sama ada yang bermotifkan penjajahan baru, serangan psikologi terhadap agama dan budaya dan nilai2 budaya masyarakat di dalam negara itu sendiri.

Malaysia haruslah berhati2 dan mengambil pelajaran dari negara2 Islam yang berkerisis panjang itu, termasuk ketidak tentuan negara Turki akhir2 ini, sekiranya kita tidak mahu negara kita di ganggu gugat seperti negara2 Islam lainnya.   

Thursday, June 30, 2016

HARI KE-24 PUASA - 29. 6. 2016



Dulu, zaman saya kecil2 di kampung, bila tiba hari ke sepuluh terakhir puasa, maka sibuklah masing2 menyediakan kelapa, beras pulut, dan akan mulai masuk hutan mencari daun palas untuk buat ketupat raya.

Yang kanak2 pula akan mencari tempurung kering yang bakal digunakan pada malam raya bagi menerangi halaman rumah, iaitu dengan menyusun tempurung ini melalui sebatang kaya yang di tanam di atas tanah agak panjang, lalu tempurung itu di tebuk lubang dan di susun dari bawah ke atas, hingga ke kemuncak kayu itu. Pada malam raya tempurung ini akan di bakar dari atas dan api akan membakar sehingga ke bawah dengan cahayanya menerangi pekarangan rumah. 

Kadang2 ada dua tiga bakaran tempurung di atas tiang yang tertegak tinggi ini, sehingga apinya terus menyala beberapa jam, dan ketika itulah budak2 bermain mercun, bunga api dan meriam buluh.

Orang2 dewasa pula sibuk juga ke madrasah atau ke masjid mengintai2 malam lailatul-qadar, terutamanya menjelang malam 27 puasa. Jamuannya agak istimewa pada malam 27 Ramadhan, mee hun goreng atau bubur nasi yang di perbanyakkan sedikit udang keringnya, dan makanan begini telah sampai ke kemuncak yang merupakan satu jamuan moreh yang istimewa dan mewah...

Di kampung air pun banyak, kerana perigi sentiasa penuh dengan air mata di bawah, tambahan pula jemaah mengambil wuduk melalui air kolah yang di takung dan semua jemaah mengelilingi kolah itu untuk mengambil wuduk.

Ketika berwuduk air tidak banyak terbuang, kerana semuanya di basuk di dalam air kolah itu, seperti membasuh muka, tangan dan kepala, hanya membasuh kaki sahaja, di gunakan baldi untuk membasuh kaki di luar kolam. Demikian juga ketika berkumur sebagai satu perkara sunat dalam berwuduk, maka orang akan berkumur, kemudian meludahkan kumurannya ke luar kolah.

Namun begitu dalam berkumur ini terdapat sedikit masalah, kerana ada seorang jemaah yang agak berumur, apa bila dia berkumur untuk memulakan wuduk, dia berkumur beberapa kali, tak kurang dari tiga kali, dan setiap kali dia berkumur, dia akan meludahkan kumurannya itu kembali ke dalam kolah .... tak kira orang lain banyak atau sedikit yang sedang mengambil wuduk, dia mengeluarkan air kumurannya itu kembali ke dalam kolah..mungkin dia fikir apa salahnya, mulut bersih kan?

Abang saya selalu perhatikan hal ini, dan dia akan pergi berwuduk ketika orang tua ini tak ada supaya tidak merasa jijik dengan air mulut yang di semburkan kembali ke dalam kolah...

Demikianlah nak jadi cerita, manusia kampung yang terlalu mudah dan berniat baik, dia tentu tidak merasakan bahawa apa2 yang di buatnya itu agak ganjil dari orang lain. Namun orang kampung semua dah tahu, tetapi mereka tetap mesra sesama sendiri, tak banyak "complain"...

Wednesday, June 29, 2016

HARI KE-23 PUASA - 28. 6. 2016


Negara Turki yang mengalami keadaan yang tidak setabil sejak beberapa bulan ini, hari ini di kejutkan dengan letupan bom di lapangan terbangnya Istanbul. Istanbul merupakan sebuah lapangan terbang yang sebuk di Eropah, dan menjadi pintu masuk ke Turki oleh bilangan pelancong yang ramai.

Bulan lalu dan hari2 yang berikutnya, letupan bom berlaku juga di tengah2 kota Istanbul, khususnya di kawasan pelancungan yang terkenal dan bersejarah.

Serangan bom ini menyebabkan ramai yang terkorban, termasuk pelancung asing, dan keadaan ini memberikan kesan kepada industri pelancungan negara Turki, kerana bilangan pelancung telah menurun dengan ketara.

Turki menjadi sasaran keganasan, yang pada amnya merupakan akibat dari keadaan politik yang mengalami kerisis, terutamanya di antara Kerajaan dengan parti Kurdish. Hal ini menyebabkan keadaan yang tidak setabil dalam politik Turki, iaitu perebutan kuasa dan konflik ideologi politik di antara rakyat yang menyokong kebangkitan Islam dengan yang menolaknya.

Akibat dari keadaan itu maka konflik politik menjadi runcing kerana Perdana Menteri (yang saya kenali ketika beliau menjadi tenaga pengajar UIAM) telah meletak jawatan.

Mungkin keadaan kebangkitan Islam dan dasar kerajaan yang mendokong dasar Islam dalam pemerintahan juga merupakan satu elemen yang mengundang rasa cemburu dan tidak puas hati di kalangan anasir2 yang menentang dasar Turki untuk mendaulatkan Islam di Turki, kerana Perlembagaan Turki adalah perlembagaan sekular, dan kerajaannya kini yang cuba mendaulatkan sistem hidup Islam di kalangan rakyatnya.

Dengan kekacauan dan keganasan yang berlaku di Turki ini, nampaknya negara2 Islam di Asia Barat, Afrika Utara yang telah sedia menghadapi kehancuran keganasan ini, maka Turki pula menerima giliran ini, dan nampaknya modes operadinya sama, iaitu di mulai dengan keadaan negara yang tidak setabil di dalam politik, ekonomi, sosial dan seterusnya hal2 lain, maka bermulalah keganasan, pembunuhan dan akan melarat kepada keadaan peperangan yang akan mengakibatkan kehancuran Kerajaan dan lain2 lagi.

Keadaan ini pula berlaku di dalam bulan Ramadhan yang dengn sendirinya melemahkan penghayatan agama di Turki ini.

Kita hanya dapat menonton apakah yang akan berlaku seterusnya nanti, dan mungkin kah dengan kedatangan kerisis berdarah ini, negara Turki juga akan mengalami kehancuran yang telah berlaku di negara2 Islam lainnya, dan mengundang pula kuasa besar supaya turut campur di dalam urusan negara Islam ini?


Pageviews last month