gambar hiasan

gambar hiasan

Wednesday, May 27, 2015

BERTOLAK ANSUR DALAM POLITIK: SIAPAKAH YANG KONSISTAN?


Kita sering tidak konsistan dalam sebarang kerja dan rancangan yang kita lakukan, sedangkan Islam mengajar kita sentiasa iltizam dengan prinsip dan kerja kita. Kalau Tawaf dan Sa'i dalam ibadat Umrah dan Haji ialah sebanyak tujuh kali, maka kita mestilah mengerjakan sebanyak tujuh kali.

Saya melihat umat kita di negara ini sering bergoyang dan menukar haluan ketika mendapat tekanan, atau umpanan "gula-gula" yang ditawarkan oleh keadaan dan orang lain, tanpa mengkaji buruk baiknya.. 

Di dalam "perjuangan" politik, parti politik Melayu, nampaknya sentiasa mengubah dasar dengan sewenang-wenangnya kerana desakan politik, atau habuan politik' atau "keuntungan" dalam politik, walau pun dari perspektif dasar negara, malah dasar parti sendiri, hal itu sering bertentangan dengan rukun-rukun toleransi yang dilakukan itu.

Bagi DAP umpamanya, mereka amat konsistan dalam dasar perjuangannya. Dari awal penubuhannya, mereka sentiasa mempertahankan dasar perjuangannya untuk kaum Cina atas prinsip hak asasi anutan mereka, dan terus menerus memegang kuat kepada takrifan mereka bahawa negara ini adalah negara sekular mengikut pentafsiran mereka terhadap Perlembagaan negara ini. 

Sebab itulah mereka menentang sebarang perkara yang mereka rasakan tidak memberikan "hak sama rata: di antara kaum di dalam negara ini, tanpa menghayati sama sekali fakta sejarah dan budaya negara ini, malah kadang-kadang menyentuh amalan biasa kita. Dan terus menerus akan berhempas pulas berpegang kepada konsep bahawa negara ini adalah negara sekular.

Mereka dari awalnya menentang "negara Islam" menentang "undang-undang Syariah" malah menentang secara khususnya hukum "hudud". Malah hal ini bukan menjadi rahsia perjuangan mereka, kerana mereka telah pun menyatakan dasar perjuangan ini secara terang-terangan dari dulu, dan akan tetap mempertahankannya untuk selama-lamanya. Semua kalangan masyarakat dan negara mengetahui dasar perjuangan mereka ini.

Jadi yang silapnya, dalam analisis mudah kita, menurut pandangan peribadi saya, ialah parti Islam dan Melayu yang sanggup bersama satu kapal dengan mereka ketika memperjuangkan gerakan politik bersama, terutamanya tentang agenda Islam, dengan harapan bahawa sesuatu perubahan akan dapat dilakukan, termasuk dasar kompromi dengan parti lain yang digabungkan itu tentang agenda politik Islam..

Bagaimana pun dalam jangka pendek dan jangka panjangnya, DAP mendapat keuntungan politik dalam pilihan raya umum, kerana pengundi Melayu akan sama-sama mengusung lambang roket mereka di dalam kempen, mengenepikan amalan biasa untuk menentang ideologi radikalsime serta sekularsme mereka demi pakatan politik, yang mungkin untuk menakluki Putrajaya dan memegang tampuk pemerintahan.

Pakatan ini memang merupakan "win, win situation" iaitu supaya ahli Parti Islam mengundi calon mereka dan pengundi simpati DAP akan mengundi calon PAS, akhirnya kedua-dua parti ini akan mendapat bilangan kursi yang banyak.

DAP konsistan dalam perjuangan mereka. Setelah mendapat keuntungan hasil dari tolak ansur PAS maka mereka tidak akan mengurbankan dasar mereka menentang negara Islam dan hukum syarak, terutamanya hudud. Mereka akan menetangnya terus menerus, kerana hal ini adalah menjadi prinsip perjuangan mereka. 

Tidak akan timbul sebarang prangsangka dan pertuduhan kepada mereka bahawa dengan itu mereka telah mengkhianati dasar pakatan mereka dengan PAS, kerana mereka telah pun mengambil dasar dan pendirian ini dari dulu lagi, dan akan meneruskannya buat selama-lamanya.

Pakatan akan diteruskan juga, dan nampaknya PAS pula yang cuba disingkirkannya dengan terhormat dari Pakatan, setelah mereka mendapat keuntungan dari dasar "menang. menang" tadi...kerana jika PAS meninggalkan mereka, maka besar kemungkinan mereka tidak akan rugi apa-apa pun dalam politik, kerana selama ini mereka telah banyak mendapat keuntungan dari segi politik, ekonomi, hartanah, dasar perumahan tertentu, dan lain-lain lagi, hasil dari kedudukan mereka bersama PAS dalam kapal yang sama, dibandingkan dengan hasil yang mereka perolehi ketika berjuang secara bersendirian sebelum ini..

Saya berbicara di sini, bukan dari segi dasar politik kepartian, jauh sekali dari persepsi partisan. Saya juga bukan pengkaji politik sepenuh masa, dan tidak mendalami kajian politik sebagai satu disiplin karier saya, tetapi saya hanyalah sebagai pemerhati politik di negara kita ini, iaitu sebuah negara yang mempunyai Perlembagaan yang mendaulatkan Islam, institusi Raja-raja, Bumiputra dan sebagainya. Tidak semestinya pandangan saya ini di persetujui orang lain.

Dari segi visi dan misi politik, perancangan dan sikap, serta dasar yang diambil oleh parti Melayu di negara kita nampaknya amat tidak konsistan, malah kadang-kadang tidak berlandaskan pentafsiran undang-undang yang di lindungi oleh Perlembagaan negara kita. Mungkin juga tidak mempunyai pandangan yang jauh ketika mereka melakukan perubahan dasar parti dan agendanya, tanpa perundingan dan syura ahli-ahlinya sendiri, sehingga keputusan yang di buat nampaknya menimbulkan kerisis dan kekhilafan yang besar di antara ahli-ahli dan pimpinan parti itu sendiri seperti yang terjadi di dalam PAS sekarang. 

Apa-apa yang saya sebutkan di atas tentang PAS dan DAP adalah merupakan contoh sahaja, bagaimana umat Islam sendiri di seluruh dunia yang amat tidak konsistan dalam amalannya, tidak selari dan serasi dengan ilmu dan ajaran Islam itu sendiri di dalam banyak keadaannya, dan sering tertipu dengan tektik dan persepsi yang di gambarkan oleh lawan atau musuh mereka...

Oleh kerana sikap yang tidak konsistan dan tidak wujudnya iltizam di dalam amalan kita, maka amat sayangnya, telah terdapat banyak kerosakan dan keterlanjuran yang melanda umat dan negara Islam selama ini, yang banyak di antara mala petaka itu mungkin tidak dapat diperbaiki lagi, ibarat kata pepatah kita "nasi sudah menjadi bubur"...!! 




Sunday, May 24, 2015

POLARISASI KAUM MENJADI SEMAKIN PARAH

Tidak ada sesiapa pun yang akan berkata secara terang sekiranya dia berbicara tentang kaum dan bangsa, bahawa dia bersikap dan bersifat perkauman. Dia akan tetap mempunyai sentimen dan perasaan perkauman dalam erti kata bahawa dia menyayangi bangsa dan kaumnya, dia mahu bangsa dan kaumnya tetap kekal dan berterusan di atas muka buni ini dengan megahnya sepanjang masa. Inilah sebenarnya perasaan hati nuraninya yang tertulis di lubuk jiwanya apa bila dia berbicara tentang bangsanya, iaitu rasa bangganya dan sentiasa merasakan bahawa dia adalah kepunyaan bangsa dan keturunannya tanpa dapat dinafikan oleh sesiapa pun.
Orang yang merasakan perasaan dan sentimen ini sebenarnya dalam konsepnya dan tafsirannya seperti yang diterangkan itu, tidaklah dapat di lihat seperti orang yang bersifat perkauman dalam politik, ekonomi, pendidikan, sosial dan sebagainya, kerana ketika dia berbangga dan berharap bahawa keturunannya akan terus berkembang dan membangun dengan segarnya dalam sejarah hidupnya, tidak semestinya dia mempunyai perasaan dan niat yang lain pula seperti mengharapkan bahawa bangsanya saja yang akan menjulang meningkat dengan megahnya di dalam dunia ini, menjatuhkan kaum dan bangsa yang lain, malah menganggap bahawa kaumnya saja yang berhak menguasai negara atau dunia ini dengan menafikan hak kaum lain.
Oleh itu, kalau hendak disebutkan sebagai sentimen perkauman, maka nampaknya kita sedang menghadapi dua jenis manifestasi dari rasa dan semangat perkauman itu. Pertama rasa dan sentimen perkauman yang sihat, untuk kebaikan kaumnya, tanpa mempunyai niat untuk merampas hak dan keistimewaan kaum lain, yang dalam keadaan ini saya rasa agak sihat dan menjadi fitrah manusia, kedua ialah rasa perkauman yang di selewengkan atau di politikkan, dengan harapan dan tujuan supaya bangsa dan kaumnya saja yang dapat meningkat maju dan dominan dalam sesebuah nasyarakat atau negara itu, sedangkan hak dan peluang kaum lain dinafikan sama sekali, dan di usahakan supaya dapat dilenyapkan kaum itu dari arus perdana pembangunan dan seluruh aspek sosial, pendidikan, ekonomi, politik negara tertentu.
Sayangnya manifestasi sentimen perkauman yang kedua inilah yang sedang menguasai seluruh negara dan masyarakat dunia pada hari ini yang mengakibatkan konflik dan pertikaian, peperangan dan pertumpahan darah, yang mengakibatkan kehilangan jiwa yang banyak, melumpuhkan bidang pendidikan, perekonomian, pembangunan kemanusiaan, berleluasanya pelarian perang dan seribu satu macam kerisis kemanusiaan lainnya yang sedang di alami oleh masyarakat moden, alaf baru ini.

Pada jangka masa yang terakhir ini, sentimen perkauman kategori kedua inilah, iaitu taksub dan fanatik perkauman melulu untuk kepentingan kaum sendiri sahaja, yang nampaknya sedang menjadi aliran pemikiran dan perjuangan sesuatu kaum, termasuk di negara kita sendiri.

Hal ini amatlah merbahaya dan merupakan satu aliran polarisasi yang sempit, menuju ke arah aliran ekstremisme yang tidak seharusnya timbul di dalam masyarakat dunia moden ini.

Polarisasi sempit dan merbahaya ini tidak hanya timbul dari segi perkauman dan bangsa, malah telah berkembang kepada palarisasi agama, malah aliran atau mazhab bagi satu bangsa dan umat di dalam anutan agama yang sama, seperti yang berlaku di dalam masyarakat Islam, Kristian dan lainnya.

Malah dasar polarisasi seperti ini amat ketara menjadi sentimen masyarakat dalam amalan politik partisan, iaitu taksub dan fanatik politik berdasarkan kepartian, sehingga menimbulkan konflik dan kerisis yang besar di antara ahli dan penyokong parti-parti politik, yang berlaku di dalam dunia pada hari ini, dan mengakibatkan kekacauan yang serius.

Hal ini haruslah disedari oleh pemimpin dan rakyat sesebuah negara sendiri untuk di perbaiki keadaannya bagi generasi masyarakat dunia yang akan datang, kerana tanpa pendidikan yang sihat dan meluas dalam isu ini, maka dunia akan terus menerus akan menjadi pentas kerosakan manusia umumnya....


Thursday, May 21, 2015

KENANGAN JALAN AMPAS, SINGAPURA, YANG DI TINGGALKAN



Secara langsung atau tidak langsung, saya dan beberapa orang teman, dalam lawatan ke Singapura pada 20 Mei 2015, tiba-tiba sahaja di pelawa oleh agensi pelancungan yang membawa kami, untuk meninjau sejenak ke Jalan Ampas, Singapura dalam perjalanan kami ke Markaz Jamiyyah di Singapura, kerana kami telah sampai ke kota Singa ini agak terawal dari temu janji kami dengan pihak Jamiyyah tersebut.
Bagi generasi saya dan yang terlebih muda sedikit, bila di sebut Jalan Ampas Singapura, akan teringatlah kembali sejarah tempat tersebut ketika P. Ramlee meneroka bidang seni lakon untuk menerbitkan filem-filemnya yang kekal legasinya hingga ke hari ini.
Tempat itu agak tertutup dan kelihatan di tinggalkan, usang dan tidak terpelihara seperti tempat bersejarah bagi Singapura, walau pun sebenarnya di dalam tempat yang ditinggalkan itu tersimpan sejarahnya yang tersendiri, ketika seawal dekad-dekad dulu telah menyerlah usaha beberapa orang seniman Melayu yang telah dengan gigihnya mengolah bakat dan kebolehan mereka untuk mengabadikan hasil seni mereka dalam menggambarkan beberapa revolosi pembangunan masyarakat Melayu dalam nukilan cerita masyarakat bangsa Melayu yang masih agak tertinggal di belakang dalam seni lakon dan persembahan cerita masyarakat ketika itu.
Di Jalan Ampas, dari luarnya tidak kelihatan sebarang tanda yang dapat menggambarkan bahawa tempat itu mempunyai sejarahnya yang tersendiri bagi bangsa Melayu. Di sekeliling dan di sekitarnya tertegak bangunan megah yang mencakar langit dan menunjukkan kemodenan kota Singapura.
Pagarnya dibina ala kadar dengan pokok-pokok yang tidak berjaga, malah pintu pagarnya, yang di buat dari papan tebal, tertutup rapat, seperti tempat yang ditinggalkan tidak berpenghuni.
Apabila pagar itu di buka, dan kami memasuki ke dalam kawasannya, barulah kelihatan tanda sejarah perfileman Melayu, yang diusahakan oleh Shaw Brothers dengan lambang SB yang tertegak di beberapa tempat di dalam kawasan yang agak besar juga.
Rumah setingkat tempat seniman Bujang Lapok dan Ibu Mertuaku di terbitkan itu kelihatan masih tertegak. Gambar-gambar bintang filem Melayu dalam bentuk hitam putih tertera di sana sini, di pamerkan dalam bentuk aslinya yang agak jelas menceritakan wajah-wajah orang Melayu yang berusaha mempersembahkan beberapa leganda dan kisah masyarakat mereka mengikut tradisi bangsa, malah kadang-kadang menggambarkan juga pengaruh agama Islam dalam kehidupan orang Melayu pada zaman lampau.
Tempat ini sekurang-kurangnya menceritakan tentang orang Melayu, bukan hanya dari bentuk lahirnya sahaja, malah tentang cita rasa, jiwa raga dan wawasan serta perubahan yang seharusnya berlaku di dalam masyarakat tradisional mereka ketika itu, iaitu dalam nilai budaya, cara hidup, pemikiran dan perubahan yang seharusnya berlaku di dalam kehidupan mereka ketika menghadapi cabaran perubahan waktu dan kepelbagaian kaum serta perjalanan sejarah ketika negara di landa peperangan, pendudukan tentera asing, kemiskinan, termasuk kepura-puraan watak-watak Melayu yang berbagai ragam, juga lagenda Hang Tuah, Mahsuri dan kebesaran Kerajaan dan Empayar kerajaan Melayu sendiri yang pernah terukir di dalam sejarah bangsa yang besar ini.
Kami sempat melihat di sekitar kawasan itu. Kami merasakan bahawa pandangan dan lipatan sejarah yang kami saksikan itu, mungkin agak tersembunyi, atau sengaja disembunyikan dari bangsa kami, orang Melayu, sehingga tidak langsung tersedar akan kewujudannya, dan sejarah penting itu hanya tertinggal di dalam kawasan yang agak terbiar itu, selain dari seorang yang mengenalkan dirinya "Wak" yang seolah-olah akan sehidup semati dengan sejarah dan legasi Melayu itu......
"Wak" ini menyebutkan bahawa dia sentiasa berada di situ, dan akan terus berada di situ. Kadang-kadang dia akan membuka pintu dan kawasan itu untuk sesiapa yang sudi menjenguknya, kerana dia seoranglah yang menjaganya, menyiram pohon-pohon bunga yang masih tumbuh di sana sini di dalam kawasan itu, malah makan tidur, mandi manda, serta kerjanya hanyalah di kawasan itu, kerana dia hampir mengenali semuanya tentang sejarah tempat dan para penggiat seni lakon pada zaman kecemerlangannya dulu, yang banyak memberikan impak kepada prestasi Melayu dan pemikirannya, walau pun tempat itu kini terbiar seperti terbiarnya rumah berhantu, tanpa mendapat tempat di dalam sejarah bangsanya, namun dia akan tetap bertapak di situ dengan dikelilingi oleh gambar-gambar lama, peralatan lakonan seperti telefon, kamera, rumah P. Ramlee dan peninggalan lain yang amat besar baginya, di Jalan Ampas itu.
Akhirnya kami beredar dari situ, dan selepas dari ini tentunya pintu pagar papan tebal itu akan tertutup kembali tanpa disedari orang bahawa di sebalik pagar usang dan pintu papan tebal itu tersembunyi kisah sejarahnya yang tersendiri, sejarah satu bangsa yang punya identitinya yang ternama.

Monday, May 18, 2015

HIDUPKAN SEMULA LEGASI MELAYU ISLAM.


Tidak hairanlah ketika kita membaca ayat-ayat Allah pada lisan Nabi Ibrahim yang memohon Allah SWT supaya membangkit (mengutuskan) seorang Rasul dari kalangan bangsa mereka sendiri (bangsa Arab) yang akan membaca ayat-ayat (Firman) Allah, mengajar mereka isi kandungan Kitab (Al-Quran) serta Hikmah (kebijaksanaan) dan membersihkan (hati dan jiwa) mereka (Surah Al-Baqarah ayat 129)

Ayat yang merupakan permohonan Nabi Ibrahim supaya Allah mengutuskan seorang Rasul yang mampu membetulkan keadaan masyarakat Arab Jahiliyyah yang sedang menghadapi kemusnahan itu, telah dengan sendirinya menjelaskan kriteria seorang manusia amat ideal bagi merubah masyarakat yang liar dan tidak berperadaban itu, iaitulah seorang pemimpian yang berilmu dan berhikmah, yang dapat bertindak mengajar dan menjadi tauladan kepada umatnya supaya berilmu, bijaksana, berakhlak sihat jasmani serta rohaninya, berpaksikan ajaran dan pengabdian dirinya kepada Allah swt.. 

Untuk memenuhi sifat pimpinan yang unggul inilah maka Allah SWT telah mengtuskan Nabi terakhir, Muhammad SAW kepada masyarakat Arab Jahiliyyah yang sedang parah itu, dan baginda telah berjaya membentuk sebuah masyarakat manusia yang berilmu, berhikmah dan bertamadun, bersih dari segala kesyirikan, kekufuran, mempunyai ilmu dunia akhirat dan berperwatakan mulia, dengan akhlak yang tinggi, berdasarkan ajaran agama Allah swt yang terkandung di dalam kitab suci, Al-Quran.

Saya menyebut hal ini, kerana apa bila masyarakat manusia telah terhakis dari ajaran Allah tentang ilmu dan hikmah, mengalami kerisis rohani dan jasmani, kemelut kerosakan akhlak dan budi pekerti, kesakitan jiwa dan emosi, maka masyarakat itu akan mulai kembali di cemari dengan berbagai-bagai musibah dan bala bencana.

Di negara kita, telah berapa kali terdapat ajaran sesat yang amat serius, iaitu ketika terdapat orang yang mengakui dirinya sebagai Nabi, malah ada yang mengakui dirinya sebagai Tuhan, masya' Allah. Namun kerana tanpa ilmu dan hikmah, jiwa yang sakit dan rohani yang kosong, maka terdapat orang-orang yang mempercayai dan mengikutnya, termasuk mengakui akan kehadiran Nabi dan Tuhan yang baru (walau pun bilangan pengikut itu amat sedikit). 


Mereka yang bertindak demikian, sebenarnya sedang mengalami penyakit kejahilan dan kehakisan akhlak dan hikmat, hilang nilai-nilai budi pekerti dan kejiwaan, malah ketika orang mengalami sakit jiwa dan emosi, maka akan terjadilah kejadian yang di luar kawalan akal yang bijaksana dan jiwa serta emosi yang sihat, sehingga pada hari ini kita sering juga membaca dan melihat anak yang membunuh ibu atau bapanya, kawan yang memukul hingga mati teman di sekolahnya, dan berbagai-bagai perbuatan kejam dan dosa besar, yang amat jarang kita temui dalam masyarakat, terutamanya masyarakat Islam, satu dua dekad yang lalu.

Panduan yang diberikan oleh Nabi Ibrahim ketika berdoa kepada Allah SWT supaya diutuskan seorang Rasul yang bijaksana itu adalah amat baik kita kaji, analisa, dan selidik dengan mendalam pada hari ini, terutamanya dalam sistem pendidikan kita sekarang bagi menjawab persoalan bagaimanakah kita mampu mengeluarkan anak-anak didik, para bijak pandai kita yang berilmu dan bijaksana, yang mampu menterjemahkan ajaran Allah dari dalam Al-Quran, dan Sunnah Rasul-Nya juga yang mempunyai keperibadian yang sihat jasmani dan rohaninya, fizikal dan spiritualnya...

Inilah cabaran yang sedang dihadapi oleh masyarakat Islam di seluruh dunia, isu sejagat yang sedang kita hadapi sekarang ini, seperti di Iraq, Syria, Yaman, Afghanistan, Libya dan dunia Timur Tengh yang amat bergolak, malah kelahiran gerakan Islamic State (IS) yang di gerakkan oleh seorang lagi yang mengakui dirinya  sebagai khalifah dan keturunan Nabi, Abu Bakar Al-Baghdadi, dan amat ramai orang yang mengikutinya dalam gerakan pembunuhan dan peperangan yang sedang berlaku ketika ini.

Harap sekurang-kurang masyarakat umat Melayu yang masih berbaki dengan keilmuan dan kebijaksanaannya selama ini, yang masih bernafas di dalam suasana dan udara yang masih aman dan damai, harap dapatlah umat kita sendiri menyedari akan hal ini, sekurang-kurang nya akan dapat kita hidupkan semula bidang ke ilmuan dan wisdom dalam legasi Melayu ini, berteraskan ajaran Islam dan budayanya yang amat kaya dengan ilmu dan hikmah, akhlak dan nilai-nilai murni yang tinggi....

Marilah kita hidupkan legasi dan ketamadunan Melayu serantau ini dengan berpaksikan ajaran Islam dan nilai-nilainya yang universal. Kita harus buktikan dari sejarah dan tamadun, cara hidup dan tradisi Melayu Islam yang unggu dan penuh legasi itu...


Friday, May 15, 2015

SYURGA DAN NERAKA - DUNIA DAN AKHIRAT....



Syurga dan neraka sebenarnya dialami oleh manusia di dunia dan di akhirat. Di akhirat orang yang masuk syurga akan mengalami berbagai-bagai nekmat dan keseronokan, dan orang yang masuk neraka akan menderita berbagai-bagai siksaan dan balasan yang pedih.

Sebenarnya di dunia juga kita perlu hidup di dalam syurga, yang dinamakan syurga dunia. Hidup di dalam syurga dunia ialah hidup yang damai, aman, mewah makan minum, pekerjaan dan kehidupan yang baik, rezeki yang banyak, keluarga yang bahagia, malah negara yang aman damai, bebas dari ketakutan, peperangan dan ancaman terhadap fizikal, mental dan spiritual, terlepas dari kerisis sosial, ekonomi dan politik yang mengancam kesejahteraan kita..Itulah sebenarnya kehidupan dunia yang selesa dan diperlukan oleh manusia.

Kita seharusnya tidaklah segera memberikan persepsi negatif terhadap orang-orang yang hidupnya serba mewah dan senang di dalam dunia ini, iaitu dari segi kebendaan dan pangkat, nama dan keturunan, sebagai orang yang lupakan akhirat dan bakal menjadi penghuni neraka, 

Orang yang mewah dan berharta di dunia tidak semestinya terdiri dari orang-orang yang lupakan Allah, lupakan agama dan lupakan akhirat. Malah sekiranya mereka mewah dan berharta, sebenarnya peluang mereka untuk mendekatkan diri dengan Allah, dan berbakti kepada ajaran agama, adalah lebih besar dari orang-orang yang hidupnya dalam kesempitan, miskin dan merana, yang hanya mengharapkan bantuan orang lain untuk hidup agak selesa di dalam dunia ini.

Oleh itu perkara pokok yang seharusnya kita fahami dalam perbincangan kehidupan dunia akhirat, syurga dan neraka di dunia dan akhirat ini, adalah  niat, amalan dan kaedah penghidupan manusia itu dari perspektif ajaran dan penghayatan agamanya.

Tidak semestinya seorang itu seharusnya menjadi miskin, tak punya wang dan harta yang banyak untuk dia mengingati Allah dan bakal menghuni syurga di akhirat nanti. Malah tidak semestinya pula orang-orang yang kaya, berharta, berumah besar dan pekerjaan yang memberikan pendapatan yang lumayan itu akan masuk neraka di akhirat nanti.

Orang yang kaya dan berharta di dunia ini, yang tidak meninggalkan amal ibadatnya, yang mengeluarkan zakat, malahan memberi sadakah jariah, pemurah dan gemar menolong orang lain kerana dia mempunyai kemampuan kebendaan, maka dia sebenarnya mendapat kebahagian di dunia dan harapnya dia juga akan mendapat syurg Allah kerana ibadatnya yang banyak dan kemurahannya kepada sesama manusia.

Oleh itu kita tidaklah seharusnya terus mengecam orang yang senang dan kaya dengan persepsi yang negatif tentang sumber kekayaannya, dan gaya hidupnya yang kita anggap lalai dari menunaikan ibadat, juga melupakan ajaran Allah, lalu kita memandang mulia pula kepada orang yang miskin, tidak punya harta dan kekayaan dunia, seolah-olah mereka yang hidup beginilah yang sering mengingati Allah dan melakukan ibadat terhadap Allah.

Memang tidak dapat kita nafikan bahawa biasanya orang yang kaya dan hartawan, hidup mewah dan makmur, maka harta kekayaannya sering menjadikannya lupa kepada Allah. Tetapi dalam zaman ini kita haruslah ingat bahawa telah ramai orang kaya dan berharta yang telah menginsafi diri mereka, mengingatkan Allah, mengeluarkan zakat dan mewaqafkan harta mereka untuk jalan Allah tanda kesyukurannya di atas nekmat Allah yang dikurniakan kepada mereka.

Orang yang berharta inilah yang mampu menunaikan haji dan umrah, mengeluarkan zakat dan sumbangan kebajikan, membantu anak-anak yatim dan orang fakir miskin, yang semuanya ini adalah merupakan amalan yang bakal menerima ganjaran pahala yang banyak dari Allah.

Akhir-akhir ini bilangan jemaah umrah dan haji kita bertambah berkali-kali ganda, jumlah kutipan zakat telah menjangkau berbilion ringgit setiap tahun, pembinaan masjid, surau dan sekolah sering dibantu oleh orang-orang kaya ini di sana sini.

Orang-orang begini mungkin akan merasai kehidupan syurga dunia dan insya' Allah akan merasa kehidupan yang nekmat di dalam syurga Allah di akhirat kelak. 

Manusia mewah dan hartawan beginilah yang amat kita perlukan sekarang ini, iaitu yang berharta dan mempunyai kesenangan dunia, maka dalam masa yang sama mereka juga bersifat dengan sifat taqwa, beramal dan beribadat kepada Allah sentiasa, serta menggunakan kekayaan mereka pada jalan Allah SWT.

Kaya di dunia ini dengan segala kemewahannya, tidak semestinya akan miskin di di alam akhirat, dan akan ditempatkan di dalam neraka, iaitu sekiranya orang kaya ini insaf, bersyukur dan melakukan infaq pada jalan Allah dengan ikhlas semata-mata kerana Allah.

Malah orang miskin di dunia, tanpa harta kekayaan, rumah dan kereta yang bernama, tidak semestinya akan mendapat syurga Allah di akhirat kelak, seperti yang selalu di sebut-sebutkan oleh ahli agama selama ini, sekiranya ia tidak bertaqwa, tidak menunaikan ibadat khusus dan umum kepada Allah, malah kufur nekmat dan tidak bersyukur kepada Allah, dengan menunaikan kewajipan yang asas kepada Allah.

Senario zaman lampau, dan zaman kini telah jauh berbeza, oleh itu ahli agama dan mubaligh, tidaklah harus mempunyai gambaran yang stereo type dalam hal ini..  .

Wednesday, May 13, 2015

DI BAWAH LINDUNGAN KA'BAH - HAMKA


DI BAWAH LINDUNGAN KA'BAH ialah novel karya HAMKA yang diterbitkannya dalam tahun 1938. Hamka, atau nama penuhnya: Haji Abdul Malik Karim Amrullah, dilahirkan di Kampung Molek, Maninjau, Sumatera Barat, pada 17 Februari 1908, dan meninggal dunia pada 24 Julai 1981 di Jakarta.

HAMKA terkenal sebagai ulamak, intelektual Islam, sasterawan, aktivis masyarakat dan politik yang dinamik. Buku "Ayah" yang di hasilkan oleh anak beliau Irfan Hamka, menceritakan Pak Hamka ketika "masa muda, dewasa, menjadi ulamak, sasterawan, politikus, kepala rumah tangga, sampai ajal menjemputnya ketika berusia 73 tahun"

Saya mencari semula beberapa karya asli Pak Hamka ketika saya berkunjung  ke Bandung baru-baru ini. Malah saya tertarik untuk menulis semula tentang Pak Hamka, atau lebih terkenal dengan panggilan Buya Hamka oleh teman-teman kita di Indonesia, kerana semasa hayatnya Arwah sering juga berkunjung ke negara kita, muncul dalam bicara-bicara di TV dan Seminar/Kongres di sini.

Saya ketika itu masih remaja, dan pernah sekali dua berbicara bersama-sama dengannya tentang beberapa isu semasa ketika itu, terutamanya tentang agama dan bahasa, yang ada kalanya disertai juga oleh seorang teman kita yang masih saya ingat iaitu Dato Senator Prof Dr Firdaus Abdullah, dan lain-lain.

============

Novel Pak Hamka "Di Bawah Lindungan Ka'bah" menjadi popular dan di baca oleh banyak kalangan masyarakat Melayu di negara kita. Penonjolan nama Ka'bah mungkin merupakan tarikan istimewa kepada novel ini, malah tema cinta suci dan ledakan emosi para pelaku novel ini juga merupakan satu tarikan lain kepada umat kita.

Watak utama novel ini ialah Hamid. Hidup di Sumatra. Dua tahun selepas kematian bapanya, Hamid ketika itu berusia 6 tahun, dijadikan anak angkat oleh Haji Jaafar, seorang hartawan kelas atasan yang di panggil Engku, dan tinggal di rumah besar. Hamid dan ibunya pindah ke rumah Haji Jaafar, yang ketika itu mempunyai seorang anak perempuan, Zainab, sebaya dengan Hamid, di samping anak-anak yang lain.

Hamid yang berkawan dengan Zainab dari awalnya sebagai "abang" dan "adik", akhirnya sama-sama memendam rasa mesra, walau pun Hamid kadang-kadang merasa tidak senang dengan perbezaan "kelas" di dalam keluarga barunya ini, malah Zainab sering memisahkan dirinya dari tradisi ini.

Hamid dengan emaknya kemudian pindah ke Padang Panjang kerana menyambung pengajiannya di sekolah agama di sana. Di dalam bulan puasa, Hamid berkunjung juga ke rumah Haji Jaafar dan dapat bertemu dengan Zainab, tetapi anak perempuan ketika itu telah menjadi gadis pingitan, yang terkurung di dalam rumah, maka Hamid hanya dapat sekejap-sekejap saja bertemu dan berbual dengannya, itu pun dalam keadaan yang amat formal.

Hamid bercerita "Setelah puasa habis, saya kembali ke Padang Panjang. Sebelum berangkat, , saya datang ke rumahnya menemui Zainab, menemui ibu dan ayahnya. Dari ayahnya saya dapat nasihat 'belajarlah sungguh-sungguh Hamid, mudah-mudahan engkau lekas pintar dalam perkara agama dan dapat hendaknya saya menolong engkau sampai tamat pelajaranmu'. Insya Allah Engku" jawab saya"

"Setelah itu, saya berangkat. Seketika saya melengong yang penghabisan ke belakang, nyata kelihatan oleh saya Zainab berdiri di pintu tengah, melihat kepada saya. Di situ pula timbul kembali sifat saya yang pengecut. Saya menghadap ke muka dan saya pun pergi...."

Setelah Haji Jaafar meninggal dunia, keluarga Hamid berpindah  dari Padang Panjang, kembali ke rumah Haji Jaafar. Adik Hamid (Asiah) meminta Zainab berkahwin dengan abangnya...tetapi ternyata bahawa sistem "kelas" di dalam keluarganya mengatasi segala perasaan emosi dan agama, perkahwinan itu tidak dibenarkan, dan dalam kekecewaan itulah Hamid membawa  diri dan hatinya ke Mekah.

Setahun kemudian, Hamid bertemu dengan kawan sekolahnya, Saleh, di Mekah, yang pergi dengan isterinya Rosnah. Mereka suami isteri menceritakan kepada Hamid tentang penderitaan Zainab yang masih terus membujang, kerana hatinya hanyalah untuk Hamid sahaja.

Hamid bercadang akan kembali ke tanah air selepas musim haji. Tetapi dia jatuh sakit dan meninggal di sana.

Novel ini menceritakan saat-saat terakhir Hamid bertawaf di keliling Ka'bah dengan di usung oleh Arab badwi dan di iringi oleh Saleh...

".........Ketika sampai yang ke tujuh kali, di isyiratkan kepada Badwi yang berdua itu, menyuruh menghentikan tandunya di antara pintu Ka,bah dan Batu Hitam (Hajar Aswad) di tempat yang bernama Multazam, tempat segala doa makbul. Saya (Saleh) lihat pula muka Hamid, sudah tampak terbayang tanda-tanda dari kematian. Sesampai di sana, di hulurkannya tangannya. Di pegangnya kiswah kuat-kuat dengan tangannya yang kurus, seakan-akan tidak akan dilepaskannya lagi. Saya dekati dia, kedengaran oleh saya dia membaca doa......."

"Setelah itu, suaranya tiada kedengaran lagi. Di mukanya terbayang suatu cahaya yang jernih  dan damai, cahaya keredaan Ilahi. Di bibirnya terbayang suatu senyuman dan sampailah waktunya. Lepas ia dari tanggapan dunia yang mahaberat ini dengan keizinan Tuhan nya. Di Bawah Lindungan Ka'bah"

Di kampung, Zainab juga jatuh sakit, dan meninggal juga tidak lama selepas itu.

Ketika Zainab melangkah hari-hari akhir hidupnya di kampungnya, dia pernah menulis surat kepada Hamid di Mekah:

"Hanya kepada surat abang itu, surat yang hanya sekali itu dinda terima selama hidup. Adinda tumpahkan air mata kerana hanya menumpahkan air mata itulah kepandaian yang paling penghabisan bagi orang perempuan. Tetapi surat itu bisu. Meskipun ia telah lapok dalam lipatan,  dan telah layu kerana kerap di baca, rahsia itu tidak juga dapat dibukanya....

"Sekarang abang, badan adinda sakit-sakit. Ajal entah berlaku pagi hari, entak besok sore, gerak Allah siapa tahu. Besarlah pengharapan bertemu...Dan jika abang terlambat pulang, agaknya bekas tanah penggalian, bekas air penalkin, dan jejak mejan yang dua, hanya yang akan abang dapati....Adikmu yang tulus, Zainab"

=============

Buya Hamka menulis novel ini ketika bekerja di Medan sebagai Penyunting sebuah majalah mingguan Islam. Novelnya ini telah dijadikan filem beberapa kali, dan di pentaskan juga di negara kita baru-baru ini. Bagaimana pun saya merasakan bahawa pementasan Novel ini yang saya tonton di Panggung Negara, tidak sebenar-benarnya menjiwai gerak laku, emosi dan cita rasa pelaku-pelakunya yang hendak di sampaikan oleh penulisnya, Hamka. Namun ianya merupakan satu percubaan yang baik.

Buya Hamka, mempersembahkan ceritanya di dalam bentuk novel. Kandungannya yang bertemakan percintaan menarik pembaca muda dan tua untuk membacanya. Saya merasakan bahawa karya-karya kelasik seperti ini haruslah dari masa ke semasa di dedahkan kembali untuk menarik minat pembaca muda.

Karya sastera seperti cerita pendik dan novel banyak sekali membawa mesej yang mempunyai motif tersendiri, inilah sebenarnya nilai novel ini, mesejnya berbenetuk kemasyarakatan, kekeluargaan, adat tradisi, pendidikan, keagamaan, yang tempang dan kuno, baik atau buruk, untuk masyarakat mempelajari dan membangunkannya secara yang lebih bertamadun seperti ajaran Islam yang sebenarnya.

Tema dan pengolahan seperti inilah yang amat ketandusan di dalam dunia sastera kita pada masa kini....sehingga sastera telah dianggap sebagai satu medan usang, terpencil dari dunia moden...

Tuesday, May 12, 2015

MENITI USIA TUA....



Hakikat yang semestinya di hayati dan di rasai oleh setiap insan ialah bagaimana ia meniti usia. Hari demi hari, bulan dan tahun, dia akan di bawa oleh usia, melintasi masa berlalu, ketika usianya bertambah..Kita yang merasai usia telah meningkat panjang, banyak perubahan pada fizikal, spiritual, emosi dan perasaan yang kita alami. 

Ibunda saya ketika melintasi usia enam puluhan dan tahun-tahun berikutnya ketika saya masih kecil dulu, sering memberitahu saya..."Tuhan telah mengambil balik banyak perkara yang di kurniakan-Nya kepada Mak" iaitu ketika merujuk kepada kekuatan badannya yang semakin berkurangan, mata dan telinga yang mulai tumpul, malah selera makan serta masa tidur yang entah kenapa, tiba-tiba terasa sangat berkurangan...Saya pada ketika itu tidak sangat memahami maksud sebenar kata-kata Ibunda saya itu.. 

Ayahanda saya mungkin hanya merasakan usianya meningkat jauh di sudut hatinya, kerana dia tidak mahu sangat mengingati orang lain tentang usianya. Arwah ayahanda saya itu lebih suka memendam perasaannya tentang umur dan usia yang tua, kerana tidak pernah dia merungut tentang kelemahan badan dan kekurangan tidur atau selera makannya, malah dari sudut lahirnbya, dia tidak mahu sangat bercakap seolah-olah berputus asa tentang umur dan usianya...

Dia masih cergas berjalan-jalan di kampung dan mukim melihat keadaan orang kampung di daerah yang dia menjadi penghulunya. Juga, yang dapat saya agakkan, dia merasa amat terhibur dan bersyukur kepada Allah kerana dia dapat memberi lima,sepuluh sen kepada kanak-kanak yang mengekorinya. 

Setiap kali dia akan keluar rumah, dia akan memakai stokin dan kasut kainnya, berjalan di atas jalan kampung di celah-celah pokok getah dan rambutan serta pohon buah-buahan lainnya. Kanak-kanak yang melihatnya keluar berjalan, akan segera memanggil seberapa ramai kawan masing-masing, untuk menghampirinya, kerana mereka tahu ayahanda saya sering membawa duit syiling untuk mereka.

Ayahanda dan Ibunbda telah lama pergi, dan kenangannya itu rupa-rupanya menjadi kenyataan pula di dalam kehidupan kita sekarang, apa bila usia kita juga mulai meningkat tinggi, ketika tidur tidak lagi sangat nyenyak,  makan sedikit telah merasa kenyang, dan badan mulai merasa sakit di sana sini tanpa di ketahui orang lain...malahan emosi dan perasaan dalaman kadang-kadang amat mudah merasa tersinggung dalam menghadapi kerenah manusia lain di sekeliling.

Hal ini merupakan "sunnah" Allah SWT, undang-undang alam yang di rencanakan Yang Maha Kuasa, atau Ayat-Ayat Allah yang sering disebutkan-Nya di dalam Al-Quran. Ayat-Ayat Allah ialah bukti dan tanda-tanda kekuasaan-Nya yang merupakan hakikat hidup dan mati, jatuh bangun manusia dan seluruh benda yang hidup, tumbuh-tumbuhan yang melata dan haiwan unggas yang memenuhi alam ini, berlarian atau berterbangan, bukit bukau yang memasak bumi agar teguh dan kuat, banjir, gempa, ribut taufan yang melanda bumi dan manusia....semuanya adalah merupakan tanda-tanda kekuasaan Allah SWT...

Hal ini semua dapat dirasakan oleh manusia, terutamanya yang telah mulai menyedari bahawa usianya telah meningkat ...ketika pertumbuhan badannya, rambut, gigi, mata, kulitnya dan seluruh perkembangan fizikal dan spiritualnya mulai mengalami perubahan seperti seorang yang sedang menuruni bukit yang tinggi, mulai merasakan bahawa dia sedang melangkah ke bawah, dan akan kembali mendarat dari mana dia bermula menyedut udara lapang alam ini, puluhan tahun dulu...

Tabiatnya juga akan mulai kembali ke zaman kanak-kanaknya. Banyak imaginasi dan khayalannya.. kadang-kadang dia merasakan bahawa dia akan jatuh dari tangga rumahnya, atau dia akan rebah ketika berdiri dalam sembahyang, atau tiba-tiba teringat peristiwa lama ketika dia sedang memanjat pokok manggis di kampungnya dulu, di hurung kerengga yang menggigit seluruh badannya....

Namun orang tua yang sihat fizikal dan mentalnya, haruslah bersyukur kepada Allah dengan sebanyak-banyaknya, kerana penyakit, terutamanya penyakit moden, kencing manis, darah tinggi dan jantung tidak menunggu orang yang berusia tua untuk diserangnya, malah tanpa mengira usia penyakit-penyakit itu akan menyerang sesiapa saja. 

Daun yang hijau atau kuning, kering atau segar, pada sesuatu pohon, sering jatuh silih berganti, tanpa mengira warnanya. Memang daun hijau pada adatnya akan kekal lebih lama di atas pohon itu, tetapi ada kalanya daun hijau pun akan keguguran, sedangkan daun yang telah kuning dan hampir kering, sering juga masih bergantungan di atas pohon itu...

Itulah gambaran manusia berusia muda dan tua, masing-masing akan gugur apa bila tiba masa nya. Allah SWT banyak menyebut di dalam Al-Quran bahawa ajal itu akan tiba tanpa tercepat atau terlewat barang sesaat pun apa bila tiba masanya.....

Hal ini amat mudah bermain di kepala, dan sememangnya pun patut di rasai oleh manusia pada sepanjang hayatnya, apa lagi ketika manusia sedang meniti usia tua dan senja....sekejap lagi petang dan malam akan menjelma semestinya...akan tiba pada masanya yang telah ditetapkan sejak dari azali.

Namun dalam keadaan mana sekali pun, manusia tidak lah juga seharusnya menyerah kalah kepada sesuatu yang belum di temuianya, apa lagi berputus asa dalam kehidupannya, kerana hal ini di larang oleh Allah, malah manusia akan terus menghadapi segala perkembangan dan cabaran di dalam hidupnya....rezekinya, kesihatannya, usahanya, dunia dan akhiratnya...

Inilah juga yang di ajar oleh pengalaman manusia ketika dia meniti usia tuanya....perjuangannya tidak akan berhenti dan malap sahaja, malah kehidupannya tetap akan berterusan lagi....



Sunday, May 10, 2015

BERDOA UNTUK IBU ........


Mengingati ibu atau ayah yang telah pergi telah menjadi warisan kepada orang Islam di negara kita. Banyak surau dan masjid di negara kita yang mengadakan majlis tahlil dan doa arwah pada hari Khamis malam Jumaat. Ramai-ramai berkumpul membaca Yasin dan berzikir serta berdoa untuk arwah ibu dan bapa serta kaum keluarga yang telah pergi dulu, mudah-mudahan di makbulkan Allah SWT.

Bagi jemaah haji atau umrah yang berada di Makkah atau di Madinah, maka setiap kali selesai sembahyang fardhu, hampir pasti akan dilaungkan kehadiran jenazah seorang atau banyak jenazah untuk sama-sama disembahyangkan oleh para jemaah yang ramai itu.

Di dalam sembahyang jenazah, terdapat doa untuk mayat dengan ucapan memohon Allah SWT supaya mengampunkan mayat dan merahmatinya, menjadikan kuburnya sebagai satu taman dari taman-taman syurga.....dan seterusnya.....

Semua jemaah yang menunaikan sembahyang jenazah akan berdoa kepada mayat-mayat yang tidak dikenalinya. Maka alangkah bertuahnya mayat yang disembahyangkan di dalam masjid Al-Haram atau Masjid Al-Nabawi di Madinah, dengan ratusan ribu berdoa serentak untuk  jenazah itu.

Kita di negara ini juga mengambil pendekatan dan amalan yang sama, iaitu ketika berlaku kematian, maka jenazahnya akan di sembahyangkan, di doakan, kemudian di bawa ke kubur, dan sering juga pada malamnya akan di adakan perkumpulan beramai-ramai untuk berdoa bagi jenazah yang baru saja pergi mengadap Allah.

Anak-anak si mati, kaum keluarga dan sahabat handai serta orang ramai, sama-sama membaca al-Quran dan berdoa untuk jenazah, kerana meneruskan doa yang telah dibacakan di dalam solat jenazah, semoga Allah SWT akan menerimanya.

Anak-anak terutamanya akan berdoa untuk ibu bapanya mengenangkan Hadith Rasulullah SAW yang menegaskan bahawa amalan manusia akan terputus dengan kematiannya kecuali tiga perkara, satu dari padanya ialah anak-anak saleh yang berdoa untuknya..

Harap-harap umat Islam di negara kita ini tidak perlulah ragu-ragu dalam mengamalkan amalan warisan kita ini, iaitu berdoa, bertahlil dan membaca Al-Quran untuk memohon Allah SWT mengkabulkan amalannya untuk ibu bapa dan sanak saudara atau teman kenalan masing-masing.

Apa-apa saja amalan kerana Allah yang kita lakukan di dunia ini adalah berdasarkan niat dan kepatuhan kita kepada perintah-Nya. Kita tidak perlu bersoal jawab sama ada amalan kita di terima atau tidak oleh Allah SWT, kerana hal itu terserahlah kepada-Nya. Kita hanya beramal dan berdoa agar amalan kita itu diterima oleh Allah dengan melengkapkan segala rukun dan syaratnya.

Maka dalam hal ini mungkin agar sukar untuk kita menerima fatwa-fatwa yang bercanggah tentang amalan kita, kerana terdapat orang yang mengatakan bahawa amalan kita tidak di terima, dan terdapat pula yang berkata bahawa amalan kita di terima. Kewajipan kita hanya beramal, tidak perlulah merasa keliru dengan beberapa fatwa yang bercanggah itu, tambahan pula kita mempunyai pihak berkuasa agama di negara kita yang bertanggung jawab mengeluarkan fatwa rasmi untuk semua orang Islam di negara kita...

Doa dan syukur kita termasuklah ketika kita merayakan hari ibu yang tidak kita kaitkan dengan akidah dan syariah orang kafir. Pada Hari Ibu lah kita semakin berdoa untuk ruh dan keibuan emak kita yang telah pergi. Malah bagi orang yang masih punya ibu, maka pada hari inilah dia menguatkan kasih sayangnya kepada ibunya, tanpa melibatkan amalan syirik atau menyeleweng dari ajaran agama.

Allah memerintahkan hamba-Nya jangan menyembah selain dari diri-Nya, dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bapa...Maka kita berbuat baik kepada ibu bapa, pada hari ibu atau hari bapa, serta pada hari-hari yang lain juga, maka itulah maknanya kita telah menunaikan kewajipan kita kepada Allah SWT, sambil berbakti dan berbuat baik kepada ibu bapa kita.

Kita di negara ini mempunyai warisan ini yang amat baik, oleh itu tidak haruslah kita menafikan manfaat warisan ini, dan menjadi keliru dengan pandangan pihak-pihak yang tidak berotoriti...




Saturday, May 9, 2015

KEGANASAN SEMAKIN MENJADI-JADI



Manusia hari ini menjadi semakin ganas dan buas, tidak berperi kemanusiaan, tidak beretika dan tidak menghormati undang-undang, peraturan, malah ajaran agama sendiri bagi orang yang beragama...

Sayangnya apa bila bercakap, kita sering terpaksa berbicara yang negatif dulu, pada hal sepatutnya kita hendaklah mulakan bicara dengan yang positif, yang baik-baik...Namun kita sendiri pun nampaknya menjadi umat yang negatif, semua tak elok, tak baik, ...

Baca akhbar sensasi pula, tabloit, akhbar murahan, semuanya cerita pasal skandal, curi, rompak, rogol, rumah urut, rasuah, tipu, lumba haram, lumba biasa sampai orang yang tak bersalah jadi mangsa, mati di atas jalan raya dengan anak kecil dan suami isteri, kereta kecil pun berlumba, lari laju lebih dari porshe dan BMW....

Mahkamah pula penuh dengan kes, dari kes bunuh, rompak, dadah dan penyeludupan orang Bangla dan Mymer, sampai kepada fitnah dalam sms, face book, jatuh nama orang, rasuah besar dan kecil, makan duit dan ah long, fitnah memfitnah, kata mengata, umpat mengumpat, sampai tak menang tangan mahkamah dan polis nak layan semuanya ini. 

Sebab itulah kita menjadi orang negatif. Tambah bila tenguk saluran TV antarabangsa, CNN, BBC, Al Jazirah pun sama saja, kisah Hamas, Boko Haram, Al Qaedah, Hizbullah, Al- Syabab, dan entah apa-apa nama lain lagi, semuanya bunuh - bunuh, bom kereta,  pengebom berani mati, bom rumah, kedai, sekolah, universiti, malah masjid dan gereja, semuanya musnah, punah ranah menyembeh bumi, ....semuanya kata orang Islam yang buat, walau pun orang lain yang jadi culpritnya....orang lain yang mempermainkan kita orang Islam, menghina Nabi kita dengan karekaternya yang biadab, anti Islam dan sebagainya...tapi masih  menuduh orang Islam yang salah...

Inilah wajah-wajah buruk dan hodohnya manusia zaman kini, tidak beradab, tidak beretika, tak memperdulikan lagi apa-apa yang dipelajarinya dari ajaran agama supaya berakhlak dan bertimbang rasa,, ada sifat rahmat, ihsan, jangan tipu timbang dan sukat, beradab di atas jalan, sehinggakan kalau ada duri dan kayu di tengah jalan, kita kena buang, jaga kebersihan badan, hati dan jiwa, basuh muka, tangan dan kaki, sapu kepala untuk berwuduk, tertib pula tu, sembahyang jaga barisannya hendaklah lurus dan rapat-rapat, tumpukan perhatian dan khusyuk, fahami segala bacaan dan perbuatan dalam sembahyang supaya dapat di realisasikan di dalam kehidupan di luar sembahyang, malah ibadat itu bukannya hanya ibadat khusus, sembahyang puasa zakat dan haji sahaja, malahan kerja dengan ikhlas untuk kebajikan diri dan masyarakat, keluarga jauh dan dekat, ummah dan masyarakat, tidak curi tulang, tahu uruskan masa, tahu bersyura..semuanya itu menjadi ibadat umum yang diberikan ganjaran oleh Allah SWT dengan syarat hendaklah di niatkan ikhlas kerana Allah, bukan nak tunjuk-tunjuk, riak, sembahyang atau puasa dan sedekah diplomasi saja...semuanya ini telah ada dalam ajaran agama kita...

Habis kenapakah hal baik dan positif hanya  menjadi teori dalam buku dan ajaran guru serta pendakwah, tanpa di praktikkan, tidak di amalkan dalam kehidupan seluruhnya? Kenapakah kita tahu tapi tidak amalkan? Kenapa kita menjadi sombong dengan orang, marah, sakit hati? Kita selalu suka cemburu dan dengki dengan orang yang rapat dan kenal kita, tetapi orang asing sebelah yang tidak kita kenali, selalu kita tidak pedulikan, kalau mengumpat pun kita mengumpat orang yang kita kenal, yang dekat dengan kita, malah adik beradik, sanak saudara sahabat handai, jemaah kita dan lainnya, kenapa?

Kenapa orang yang nampaknya tidak beragama kadang-kadang menjadi lebih sopan dan beretika? Kenapakah pemandu teksi orang puteh atau Jepun dan Korea, selalu tolong buka pintu keretanya ketika kita nak naik dan turun teksinya? Tolong angkat beg dan barang kita, pada hal tambang sama saja? Kenapakah pemandu teksi kita tak pakai tali pinggang keledar? Tak sangat mahu tolong angkat barang kita, malah tak peduli pun kalau kita ni tua atau muda, termengah-mengah angkat beg di lapangan terbang nak pergi keluar negara? Umrah pula tu!

Nampaknya budaya dan tradisi lebih banyak membentuk personaliti dan perangai orang, walau pun umat yang tidak beragama,,,,. Oleh itu kita orang Islam haruslah menekankan tentang ajaran agama kita supaya menjadi cara hidup, dan gaya hidup kita seharian untuk membina umat kita yang positif...

Kita bercakap tentang sifat Nabi yang amat ideal, tetapi sedikit sangat yang kita turut dan ikuti baginda...Kita baca tentang amanah, ikhlas, peramah dan bercakap benar serta jujur dalam kelakuan kita...tetapi amat baguslah kalau kita dapat ikut sedikit pun, bukan bawa kereta tak ikut Q, potong orang macam nak pergi perang, lampu merah kita bangga kalau dapat langgar, potong kiri kanan tak menentu hala lagi, tu baru pasal bawa kereta, pasal lain yang lebih besar lagi? Banyak yang kita langgar

Allah menyebut di dalam Al-Quran : wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu berkata apa-apa yang tidak kamu kerjakan, amat besar kebenciannya pada Allah, kamu berkata apa-apa yang tidak kamu kerjakan...(Surah Al-Saf {61} ayat 3) Baca ayat ini satu saja, mesejnya amat panjang dan amat dalam maknanya...Nak ikut siapa lagi kalau tak ikut firman Allah??....

JADI NAMPAKNYA KITA ORANG ISLAM KENA TERUSLAH BERCAKAP PASAL HAL-HAL NEGATIF UNTUK MENCARI YANG POSITIF......BERCAKAP YANG POSITIF SUPAYA KITA TAHU BAHAWA DALAM AGAMA BANYAK YANG POSITIF...BUKAN SEBALIKNYA...NAMUN MANUSIA HARI INI NAMPAKNYA MENJADI SEMAKIN GANAS...

Thursday, May 7, 2015

DORONGAN KEPADA SIKAP MELAMPAU....






Saya merasa perlu mengemukakan pandangan ulamak Islam sendiri tentang dorongan yang membawa umat Islam kepada pendirian dan sikap ekstrem atau melampau yang nampaknya semakin menjadi-jadi pada masa kini. Kita haruslah bijak menimbang dan mengambil pendirian yang berhikmah, berilmu dan sesuai dengan roh ajaran agama kita dalam konsep bahawa umat Islam "adalah sebaik-baik ummah" (khair ummah) dan sentiasa bersifat serta bersikap "wasatiyyah" (benar dan adil)

Sikap melampau dan tindakan radikal atau ekstrem pada masa kini telah melampaui batasan tutur kata dan senjata pena dan lidah, malah telah melampaui kepada kekerasan fizikal dan jasmani, penggunaan senjata untuk menumpah darah atau menghapuskan nyawa orang lain, membunuh dan menyembelih sesiapa saja yang dianggap "musuh" ....berperang, menggunakan senjata moden, bom kereta, roket dan seribu satu jenis senjata api rekaan dan ciptaan teknologi moden....

Kesimpulan dari beberapa buku karya Dr Yusuf Al-Qaradhawi saya akan perturunkan di sini beberapa sebab yang mendorong umat Islam mengambil sikap ekstrem dan melampau dalam tindakan mereka, seterusnya mempengaruhi orang lain dengan fatwa dan ajarannya yang disampaikan sebagai wadah ilmu Islam yang wajib:

1. Kecetakan intelektual dan kelemahan dalam mendalami kefahaman ruh dan konsep ajaran Islam sendiri sering menjadikan seseorang itu lebih memberikan keutamaan kepada isu-isu sampingan tertentu yang tidak seharusnya dijadikan isu utama, seperti terlalu menekankan kepada isu janggut,  memakai pakaian labuh sehingga ke kaki, dan isu-isu lain seumpamanya.

2.  Keengganan golongan ini untuk mendengar pandangan orang lain yang berbeza pendapat dari mereka. Golongan yang ekstrem sering menjauhkan diri dari mengadakan dialog dengan pihak lain, kerana mereka merasakan bahawa pandangan mereka sahaja yang betul dan muktamad. Mereka tidak mahu menerima pandangan yang ke dua dan ke tiga. Golongan muda dari golongan ini selama-lamanya tidak mahu menerima pandangan bahawa sekiranya mereka hendak mendalami ilmu Syariah maka mereka mestilah berpandukan malah meminta nasihat ulamak Islam yang berotoriti.

3.  Dua perkara penting yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW ketika menyebarkan Islam kepada masyarakat musyrikin dan jahiliyyah ialah : Pertama; beransur-ansur, dan kedua; memberi masa dan tempoh yang mencukupi untuk melaksanakan sesuatu ajaran Islam itu. Nabi Muhammad SAW menjelaskan ajaran asas Islam sedikit demi sedikit, bukan sekali gus, di laksanakan semuanya, di samping memberi masa dan tempuh untuk orang yang di dakwah itu bagi memikir dan menerima ajaran itu. 
Hal ini jarang di ambil kira oleh golongan ekstremis sekarang ini.

4.   Kejahilan di antara ayat-ayat Quran : Muhkamat (straighforward) dan Mutasyabihat (allegorical). (Al-Quran Ali-Imran (3) ayat 7). Ayat-ayat Al-Muhkamat ialah ayat-ayat yang terang dan jelas maksudnya, tafsirannya satu sahaja, dan ayat-ayat Al-Mutasyabihat ialah ayat-ayat yang tidak jelas maknanya, dan boleh ditafsirkan dengan beberapa maksud dan makna yang tertentu. Ayat-ayat yang mutasyabihat inilah yang di tafsirkan oleh banyak golonagn mengikut aliran yang mereka mahu, malah ditafsirkan mengikut aliran kefahamannya secara peribadi atau kumpulan yang tertentu..

Sebenarnya banyak lagi dorongan lain yang diterangkan oleh Dr. Al-Qaradhawi dan para ulamak lain lagi yang membawa kepada perpecahan umat Islam, terutamanya tentang fatwa dan tafsiran tentang agama yang berbeza-beza sehingga menimbulkan perselisihan faham dan konflik pemikiran yang serius dalam masyarakat Islam seperti yang kita alami sekarang ini, sehinggakan masalah ijtihad yang termasuk dalam perkara-perkara yang memerlukan ijtihad ulamak pun boleh membawa kepada kerisis yang berpanjangan, iaitu dalam perkara-perkara yang hanya melibatkan isu-isu cabang seperti menyambut hari Maulidurrasul, tahlil, puasa Rejab dan sebagainya.

Apa lagi dalam isu perbezaan mazhab, isu Syiah dan Sunni, Wahabiah dan sebagainya yang seharusnya ada perbezaan, yang sepatutnya tidak memerlukan paksaan dan tekanan kepada pihak-pihak tertentu untuk menerima tafsiran pihak-pihak tertentu pula.

Kita seharusnya mestilah tahu membezakan isu-isu yang di sebut oleh para ulamak seperti Dr. Al-Qaradhawi ini untuk mengelakkan perpecahan umat, dan dalam jangka panjangnya mengelakkan konflik berdarah yang sedang berlaku sekarang ini, yang amat menjatuhkan imej dan nama baik Islam sendiri...

Sebagai melengkapkan beberapa pokok persoalan yang di kemukakan di atas, khususnya tentang memberikan keutamaan kepada kefahaman Islam yang sebenarnya, iaitu dari segi keutamaan yang perlu ditekankan di dalam pendidikan agama kepada anak-anak kita, marilah kita renungkan sejenak suara hati penyair Nizar Qabbani yang saya perturunkan di bawah ini dalam bahasa Inggeris:

Would you permit me not to mention the torture of the grave to my children,
who do not know about death yet?

(Sudikah anda mengizinkan saya untuk tidak menyebut tentang seksa kubur kepada anak-anak saya, ketika mereka belum lagi memahami makna kematian itu)

Would you permit me to teach my daughter the tenets of the religion and its culture, before I force on her the "Hijab"?

(Sudikah anda mengizinkan saya untuk mendidik anak perempuan saya tentang konsep dan budaya agama itu, sebelum saya memaksanya untuk menutup aurat?)

Ertinya di sini, kita haruslah memahami segala pendekatan psikologi dan persiapan mental generasi muda sekarang ini ketika kita mendidik mereka tentang ajaran agama, iaitu dari segi keutamaan dan kesesuaian ajaran Islam dengan peringkat umur anak-anak kita.

Di samping itu, kita haruslah juga memahami dan menghayati erti dan budaya hidup bersama secara aman, iaitu bersatu di dalam kepelbagaian (Unity in Diversity) ketika kita berusaha bagi menyatu padukan umat Islam di seluruh dunia ini, tanpa menekankan kepada isu-isu sempadan dan geografi,  pegangan mazhab ketika membicarakan isu-isu ijtihad dan sebagainya, selama mana kita tidak mengingkari ajaran-ajaran dasar dan kekuatan akidah kita.....

Semoga akan adalah generasi muda kita pada hari ini yang dapat berfikir tentang isu di atas..

Wednesday, May 6, 2015

EVEN THE MOST POSITIVE PERSON IN THE WORLD GETS CANCER



Seorang pesakit kanser, Mezwyn D'Junus, menulis dalam surat lampiran yang disertakan di dalam bukunya seperti tajuk di atas:

I never imagined that I would be writing this letter to you about cancer. I never imagined that one day I would be presenting you with a book about canser. I never, NEVER imagined that I too would get cancer.

(Saya tidak pernah terbayang bahawa pada satu hari saya akan menulis surat ini kepada anda tentang penyakit kanser. Saya juga tidak pernah terbayang bahawa pada satu hari saya akan mempersembahkan kepada anda sebuah buku tentang kanser. Malah saya tidak pernah sama sekali terbayang yang saya juga akan mengidap kanser)- {terjemahan saya}

Mezwyn semestinya merupakan seorang yang amat tabah, yakin kepada diri sendiri dan mempunyai kekuatan fizikal dan kerohanian yang teguh dalam menghadapi segala ujian hidup di dunia yang penuh cabaran ini. 

Tajuk buku ini sendiri telah memberikan mesej penting bahawa selagi semua manusia ini bernafas di dalam dunia ini, maka dia akan menghadapi berbagai-bagai perkembangan dan peristiwa yang tidak di duganya. Even The Most Positive Person In The World Gets Canser (Seorang Yang Amat Positif Sekali Pun Mengalami Penyakit Kanser) 

Namun mesej di bawah tajuk besar itu seolah-olah memberikan pesanan kepada sesiapa sahaja yang di hinggapi penyakit kanser supaya mempelajari hidup dalam cabaran ini dengan Cinta, Ketawa dan terus Hidup ketika menghidap kanser.

Dalam surat lampiran yang disertai dengan bukunya ini juga penulis mencatatkan: (terjemahannya) 

Bagi kebanyakan kita, kanser adalah merupakan jalan yang panjang dan amat penuh batu kerikil. Namun kita diberitahu supaya terus hidup dengan sikap positif, namun dalam pada itu kita mereasa amat murung sekali. Tidak syak lagi bahawa perjalanan hidup kita amat menggerunkan, penuh cabaran, tetapi kita merasa lebih kuat dari yang dapat kita fikirkan. 

Beliau juga menceritakan pengalamannya bahawa ketika kanser memasuku hidup kita, kita mengalami perubahan, bukan hanya dari segi fizikal tetapi juga dari segi ledakan emosi kita. Bukan saja orang-orang di sekeliling kita tidak dapat berbuat apa-apa, tetapi akibatnya amat dirasakan di dalam kehidupan seharian mereka.....

Perutusan penulis dalam buku ini amat baik sekali bagi orang yang kuat imannya dan mampu menerima takdir Allah dengan penuh tabah dan sabar serta bertawakkal. Amat benar Firman Allah  (Al-Baqarah {2} ayat 155) bahawa Allah akan sentiasa menguji hamba-Nya dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta benda dan jiwa, buah-buahan. Namun di serukan kepada Rasulullah SAW supaya baginda memberikan kabar gembira kepada orang-orang yang sabar ketika menerima ujian dan dugaan ini, dan sentiasa mengingati bahawa "Kita semuanya adalah kepunyaan Allah dan kepada-Nya jugalah kita kembali".

Orang beriman hendaklah tabah dan sabar menghadapi sebarang ujian, malah berusaha menghadapi segala ujian itu dengan sepenuh kemampuannya, sehingga akhirnya sertailah usaha itu dengan doa dan tawakkal kepada Allah, kerana akhirnya hanya Allah yang akan menentukannya.

Saya sendiri tidak tahu sejarah penulis ini, dari mana dan ke mana akhirnya, tetapi, saya percaya, bahawa perbendaharaan ilmu dan kretivitinya yang digambarkan di dalam buku ini membawakannya amat dekat dengan hati semua pembaca yang menelitinya.

Buku ini, yang diterbitkan oleh H & H Publishing di Malaysia, hanya saya temui ketika saya menyusun semula buku-buku lama dan baru di atas rak buku yang baru di beli. Tiba-tiba pandangan saya terjatuh ke atas kulit buku yang segera menarik perhatian dan minat saya.

Terlalu banyak yang diperkatakan di dalam buku ini yang seharusnya di baca dan di fikirkan. Saya hanya memetik beberapa bahagian, ibarat setitik air sahaja dari limpahan air laut yang amat banyak, namun penuh dengan hikmah dan pengajaran

Marilah kita sama-sama membaca mukaddimah buku ini yang membuka kata-kata penulis:

ACKNOWLEDGEMENTS

I would like to dedicate this book to my loving parents, Junus and Maheran who have taught me how to love unconditionally.

To my beautiful children, Hannah and Harris. You both have shown me strength and courage to fight and never give up.

My special thanks to my support and loving family and friends around the world, you know who you are. And thank you to everyone who has helped, given me advice and valuable feedback. In particular, thank you for believing in me and cheering me on!

Extra heartfelt thanks to all my fellow cancer survivors, past and present, for sharing their personal stories with me.

Above all, I thank God for all the blessings and calamities in my life, no matter how big or small.

            "To God we belong and to Him we return"

Selesai menulis catatan ini, saya mencari nama Mezwyn D'Junus melalui internet. Amat bangga sekali apabila saya mendapati bahawa beliau ialah seorang warga Malaysia yang sebelum ini telah menghabiskan masanya yang agak lama  di Australia, dan syukur kerana beliau berjaya melalui zaman-zaman getir mengidap penyakit Kanser payu dara dan melepasi bahayanya untuk meneruskan kehidupan di alam maya ini....

Tuesday, May 5, 2015

HIDUP DAN MATI SUAMI ISTERI




"Bagi saya peribadi, menulis buku ini, telah menjadi terafi untuk mengubati kerinduan, rasa tiba-tiba kehilangan oleh seseorang yang selama 48 tahun 10 hari berada dalam kehidupan saya, dalam berbagai derita dan bahagia, kerana antara saya dan Ainun adalah dua raga tetapi hanya satu jiwa...."

Tulisan di atas adalah nukilan rasa hati Bacharuddin Jusuf Habibie, yang lebih terkenal dengan panggilan Pak Habibie, presiden Indonesia yang ke-3 menggantikan Pak Soeharto (21/5/1998 - 20/10/1999)

Saya tertarik untuk memetik tulisannya ini, kerana saya pernah menemuinya di Kuala Lumpur ketika menerajui IKIM (Institut Kefahaman Islam Malaysia), dan pernah mengunjunginya di Jakarta untuk bertemu dengan  beliau dan para peneraju ICMI (Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia)

Beliau pernah datang ke IKIM dan berdialog dengan para akademik Malaysia ditemani oleh Dr Mahathir Mohamad (Perdana Menteri Malaysia ke-4)

Beliau menulis kata-kata ini sebagai sedikit gambaran emosi dan bisikan hatinya ketika menulis buku "Habibie dan Ainun" dalam tahun 2010, sebagai mengenangkan arwah isterinya, Ainun (Dr. Hj. Hasri Ainun Habibie (1937-2010) yang telah pergi dulu menyahut panggilan Allah SWT.

Memang demikianlah resam hidup suami isteri, ketika kehilangan teman hidup, baik isteri atau suami, terutamanya setelah begitu lama hidup bersama, merasakan senang susah, pahit dan manis di dalam kehidupan sebagai suami isteri, maka yang tinggal akan merasa amat kehilangan.

Sebab itulah Bapak Habibie menulis lagi "....Mungkin kerana , sejak Ainun berpindah ke alam barzakh, pada setiap dimensi ruang dan waktu, saya masih merasa Ainun tetap ada di dekat saya. Setiap saya keluar dari ruang kerja saya, saya tiba-tiba merasa berada pada sebuah dimensi waktu dan ruang yang lain, dimensi ruang dan waktu ketika Ainun belum berpindah ke alam barzakh. Wajah Ainun, seperti sudah melekat di setiap sudut mata saya, hadir di mana saya berada"

Sayangnya, ketika orang yang sudah ditinggalkan oleh pasangannya untuk selama-lamanya itu, ketika melahirkan kepiluan hatinya, maka apa-apa saja yang digambarkan sudah tidak dapat lagi di baca oleh orang yang telah pergi, dan segala perasaan yang dicurahkan itu, hanya untuk menjadi ubat kepada si penulis sahaja yang tinggal keseorangan, tidak mampu lagi berkomunikasi dengan orang yang di ceritakan itu...kerana orang yang dibicarakan itu telah berada di alam ghaib...

Oleh itu hal ini haruslah difahami oleh pasangan suami isteri sementara mereka berdua masih benyawa bersama-sama, bernafas, berpandangan mata, menjamu selera berdua, menyelami hati dan perasaan masing, atau berkata-kata melalui pandangan mata yang sepi dan sunyi, seharusnya segala kasih sayang dan kemesraan ini haruslah dijelmakan ketika mereka berdua masih berdepan sebagai insan yang bernafas dan dapat berhubunagn dalam kata-kata atau dalam senyap.

Biasanya ketika suami isteri sama-sama merasai hidup, tinggal bersama, masih dapat berhubungan dan berkata-kata, mungkin banyak juga di antara mereka yang menjalani hidup secara rutin sahaja. Kata-kata mungkin amat kurang bertukaran antara mereka, kemesraan mungkin semakin tipis dan mulai terhakis, malah yang lebih malang lagi mungkin akan timbul rasa benci membenci, dendam kesumat yang timbul dari masa ke semasa....

Si isteri atau suami kelihatan amat mesra dan berbudi dengan orang lain, terutama kawan-kawan rapatnya, rakan sekerja dan sepermainan, orang luar yang tidak punya sebarang ikatan keluarga dengannya. Orang itu yang di sanjung, dan apa-apa saja yang dilakukan orang luar itu, baginya semua itu adalah baik dan istimewa, tetapi apa-apa saja yang dilakukan oleh pasangannya, maka semuanya adalah buruk, tidak baik, tidak bermanfaat dan tidak berguna...malah ada kalanya akan membandingkan keburukan pasangannya dengan orang lain yang digambarkan sebagai "baik dan istimewa" tanpa sebarang etika dan diplomasi lagi...

Kadang-kadang dia akan lebih suka menyokong dan bersimpati dengan orang luar yang mungkin berkonflik dengan pasangannya, tanpa usul periksa, malah oleh kerana dia merasakan pasangannya sentiasa bersalah, maka dia akan memihak kepada orang lain untuk menentang pasangannya....

Sungguh pun manusia ini tetap bernama manusia, ada buruk dan baiknya, tetapi sepatutnya dalam menghadapi kehidupan bersama, maka kedua-duanya haruslah sokong menyokong dan bantu membantu, dan ketika berselisih pandangan kedua-duanya haruslah menggunakan hikmah dan etika yang baik dalam berbicara dan bercakap sesama sendiri, jauhkan dari memandang rendah kepada pasangannya, kerana bukanlah itu caranya untuk merapatkan hubungan mereka berdua.

Maka nampaknya Pak Habibie amat meratapi pemergian isterinya, dan merasa satu kekosongan yang amat nyata dalam rongga rohani dan jiwanya dengan kehilangan isterinya itu.

Akhrinya pada penutup buku karyanya ini, Pak Habibie menulis, di antara lainnya:

"Terimakasih Allah, Engkau telah menjadikan Ainun dan saya menunggal jiwa, roh, batin dan nurani kami melekat pada diri kami sepanjang masa di mana pun kami berada.
Terimakasih Allah, Engkau telah memungkin semua terjadi sebelum Ainun dan saya , tanggal 22 Mei, 2010 pukul 17.30 untuk sementara di pisahkan. Ainun berada dalam Alam Baru dan saya sementara masih di Alam Dunia...."

Wahai pasangan suami isteri yang masih dapat berhubungan, berkomunikasi dan bernafas bersama-sama, ambillah kata-kata hikmat Bapak Presiden Indonesia ke -3 ini sebagai bekalan dan panduan hidup masing-masing...Jangan hanya akan  berbicara dan bercakap dalam nada sedih dan terharu, ketika salah seorangnya telah pergi, dan hanya pandai berbicara sendirian ketika ditinggalkan temannya untuk selama-lamanya....kerana teman itu tidak lagi dapat mendengarnya dan tidak punya sebarang perasaan

Kehidupan suami isteri haruslah dibina di atas keikhlasan dan kejujuran, kasih mesra yang sejati, yang keluar dari hati yang bersih dan murni, bukan hanya manis di luar, tatpi masam di dalam, berpura-pura, dan "pepat di luar, rencong di dalam"

Monday, May 4, 2015

AJARAN ISLAM YANG GLOBAL DAN HOLISTIK



Tekanan dari masyarakat agar Islam benar-benar diamalkan seperti zaman Nabi Muhammad SAW sering juga menjadikan ajaran agama berada dalam kotaknya sendiri, dan dengan itu maka ulamak Islam menjadi terasing dari kehidupan orang awam yang biasa.

Penumpuan kepada amal ibadat dalam bentuk yang amat ideal, begitu sempurna dan salin tak tumpah seperti amalan Islam pada zaman awal kedatangannya, seperti yang difahami dan di ajarkan oleh segelintir ulamak Islam, sering juga menjadi satu aliran yang mungkin dalam beberapa keadaan, amalan agama menjadi terpisah dari pola masyarakat dan realiti kehidupan manusia semasa pada hari ini, dengan latar belakang sosial, ekonomi, politik dan suasana yang telah melalui perkembangan yang amat pesat.

Perkara-perkara yang seharusnya diberikan penekanan pada zaman ini bukanlah tumpuan kepada ibadat kerohanian dan fardu 'ain sebagai amalan individu yang terpisah dari urusan semasa, malah ajaran itu adalah mempunyai hubungan rapat dengan pemerintahan negara, penglibatan politik, urusan keadilan sosial, dan yang paling pentingnya hubungan sosial, bermasyarakat, tata susila awam serta persaudaraan yang sepatutnya diberikan penekanan, melampaui amalan ibadat khusus dan fardu 'ain yang perpusat hanya kepada individu, seolah-olah manusia ini hidupnya di dalam dunia ini hanya berkewajipan menghubungkan dirinya dengan Allah semata-mata tanpa mempunyai sebarang komitmen dengan tanggung jawab sosial, etika bermasyarakat, akhlak dan nilai-nilai murni sejagat yang sesuai dengan ajaran agama itu sendiri.

Memang kita akui bahawa ibadat khusus dan amalan fardu 'ain adalah merupakan asas yang penting pada peringkat awal kanak-kanak, maka dalam kehidupan sepanjang hayat manusia Muslim, tetapi jika hal itu sahaja yang ditekankan tanpa melampaui ke peringkat tanggung jawab sosial dan etika kemasyarakatan yang melampau peringkat awalan itu, maka kita mungkin tidak mampu untuk membina kekuatan umat dalam segala bidang peradaban dan kemajuan sebagai umat yang kompetatif dengan umat lain.

Mengajar kanak-kanak membaca dan menghafal Al-Quran, ibadat sembahyang, puasa dan sebagainya, juga berdoa dan berzikir merupakan asas penting dalam kehidupan insan Muslim, tetapi pendidikan ini hendaklah di teruskan ke peringkat yang lebih tinggi, sehingga kanak-kanak akan terdidik di dalam suasana dan persekitaran yang memerlukan tanggung jawab sosial dan keluarga, etika dan interaksi yang beradab serta lebih bermakna dengan ahli keluarga dan jiran serta anggota masyarakat yang lain, juga memahami falsafah ibadat khusus, seperti sembahyang dan mengeluarkan zakat dalam pengertian sivik dan etika kerja, serta adab dan pengurusan jemaah sebagai satu pasukan..

Kanak-kanak sendiri tidaklah seharusnya dibesarkan di dalam kefahamannya bahawa kehidupan "beragama"nya hanyalah di dalam ibadat khusus semata-mata, malah kalu di sebutkan tentang kehidupan bermoral dan berakhlak, maka dia akan menyangka bahawa menunaikan ibadat khusus itu telah pun  termasuk di dalam kehidupan bermoral dan akhlaknya.

Islam mendidik umatnya menjadi umat yang terbaik, seimbang dan holistik di dalam keperibadian dan syakysiahnya, ibadat fardu 'ain dan fardu kipayahnya, akhirat dan dunianya, kerohanian dan fizikalnya. 

Tidak ada maknanya beradab dan menjaga peraturan yang ketat ketika bersembahyang sekiranya dalam kehidupan di luar sembahyangnya dia tidak beradab, tidak berdisiplin, menjaga peraturan dan menghayatai segala falsafah dan hikmah dari ibadat khususnya itu.

Perkara ini telah banyak diperkata dan dibincangkan oleh para bijak pandai Islam, tetapi penghayatan yang sebenarnya masih ketinggalan, yang akhirnya segala aktiviti yang di namakan aktiviti agama hanyalah dalam bentuk ibadat, mengikut pengertiannya yang amat terhad....

Pada zaman permulaan Islam pun sebenarnya ajaran Islam telah menegaskan tentang kehidupan dunia dan akhirat, jasmani dan rohani. Kalau dikatakan mengikut ajaran Rasulullah SAW pun, maka Nabi kita sebenarnya pernah menegur tiga orang sahabat yang telah menumpukan kepada ibadat yang mereka anggap itulah ibadat sebenarnya yang harus mereka lakukan untuk menjadi Muslim yang ideal, iaitu ada yang tidak berkahwin, berpuasa sepanjang masa, dan menghabiskan masa sepenuhnya di dalam masjid.

Kepada mereka semua, Nabi menjelaskan bahawa baginda adalah orang yang paling taqwa kepada Allah, tetapi dia berkahwin, berpuasa dan berbuka, malah kepada sahabat yang hanya menghabiskan masanya di dalam masjid, baginda bertanya siapakah yang memberikannya makan, ketika di jawab bahawa ada orang lain yang memberikannya makan, maka baginda bersabda bahawa orang yang memberikannya makan adalah lebih baik dari dia yang sepanjang masanya beribadat di dalam masjid.

Inilah sebenarnya pendekatan holistik yang dianjurkan oleh Islam, kehidupan yang seimbang dan amalan wasatiyyah yang sebenarnya, yang seharusnya di fahami oleh semua lapisan umat Islam, iaitu ketika kita ingin mengikut jejak langkah baginda Rasulullah dalam kehidupannya yang amat ideal itu.


Pageviews last month