Thursday, May 23, 2013

SIAPA? APAKAH SEBENARNYA GENERASI Y?




MEMPERGUNAKAN GENERASI Y !

Mengikut kajian yang pernah dilakukan oleh banyak pihak, Generasi yang dikenali dengan  nama Generasi Y itu, ialah golongan anak-anak muda yang lahir diantara tahun 1977 hingga 1997 (berumur 16 - 36 tahun sekarang). Generasi Z ialah generasi yang lahir dari tahun 1998 hingga kini (berumur 15 tahun ke bawah).

Pihak Jabatan Perangkaan Malaysia pernah menjalankan kajian tentang jumlah penduduk Malaysia dalam kalangan Generasi Y ini, iaitu kira-kira 21% dari keseluruhan penduduk Malaysia, berbanding dengan Generasi Z, yang menjangkau 38%.

Ertinya peratusan kumpulan generasi Y agak tinggi, sama dengan generasi X (lahir antara 1965 - 1976) iaitu 21% juga, manakala Generasi Pre Baby Boom (lahir pada 1945 dan sebelumnya) 4%, Generasi The Baby Boom (lahir 1946 - 1964) 16%.

Generasi X dan Y iaitu yang berumur diantara 13 hingga 46 tahun merupakan jumlah terbesar penduduk kita (42%) dan kumpulan inilah yang amat aktif dalam masyarakat kita dari segi fizikal, mental dan sebagainya.

Saya bukanlah ahli untuk menganalisa keadaan mental dan fizikal, emosi atau sentimen golongan terbesar ini, tetapi saya melihat fenomena dalam masyarakat kita sekarang ini nampaknya Generasi Y seringkali diberikan fokus yang berat di dalam negara kita ini, terutamanya ketika didapati bahawa mungkin generasi inilah yang kini banyak terlibat di dalam penyelewengan sosial, kemalangan jalan raya, keganasan, penyakit mental dan sebagainya, yang walau bagaimana pun saya percaya banyak kajian yang perlu dilakukan lagi, tanpa hanya menuding jari kepada golongan ini tanpa fakta dan data, dan saya sendiri hanya menyebutkan tentang kemungkinan sahaja perkara-perkara tersebut melibatkan Generasi X (yang juga dikenali dengan nama Generasi Baby Bust) dan Generasi Y (Echo of Baby Boom) itu. 

Kajian juga perlulah dilakukan dalam konteks Generasi muda ini dalam hubungan nya dengan institusi kekeluargaan, pendidikan, sosial, politik, dan berbagai-bagai perkembangan persekitaran, emosi, kerohanian, agama, media, ICT dan pengaruh lain yang sering mempengaruhi pemikiran, persepsi, pandangan hidup dan pegangan agama mereka ketika dalam lingkungan umur yang tersebut.

Sebarang kesilapan dalam mendidik mereka, mengenal pasti kelakuan dan perilaku mereka atau minat dan sentimen, serta elemen-elemen yang lain lagi dari segi fizikal dan mental mereka, akan membawa padah kepada masyarakat dan negara dalam jangka pendek dan jangka panjangnya.

Kecenderungan mereka untuk berdikari, menonjolkan kemampuan dan kelebihan yang mereka rasakan sedang mereka miliki, ke egoan mereka, dan kehilangan jati diri mereka sering membawa kepada kemarahan dan kebencian yang tidak terurus, kadang-kadang membawa kepada pemberontakan kepada segala-segalanya di sekeliling mereka dan menyalahkan pihak lain secara semberono tanpa usul periksa, malah amat gemar sekali melakukan kerosakan, terutamanya apabila kerisis kemarahan dan konflik mereka itu membawa kepada gejala yang lebih serius dan melibatkan kesetabilan mental mereka.

Keadaan ini menjadi lebeh serius dengan kemajuan teknologi maklumat, dengan media sosial, pengaruh Barat,  gejala permisif, serba boleh yang dibawa oleh nilai negatif global yang tidak mampu dikawal lagi oleh budaya dan tradisi yang menjadi pegangan Generasi Pre Baby Boom dan Generasi Baby Boom, nilai moral dan akhlak, maka "penyakit" ini amat sukar untuk di kawal. Kalau dulu kita tidak mengalami kejadian penyakit jiwa yang agak serius sehingga anak boleh mencederakan ayah ibunya, malah kadang-kadang sehingga boleh membunuh mereka, tetapi sekarang hal itu boleh berlaku. 

Maka penemuan fakta-fakta ini amatlah penting dalam dunia yang serba mencabar ini, termasuk di dalam dunia Islam yang segala-galanya dapat dilakukan, termasuk membunuh saudara seagama, sunni dan syi'i, pemberontak dan askar Kerajaan, dua golongan yang bertentangan dalam ideologi politik dan sebagainya, maka hal ini menjadi semakin berleluasa ke seluruh dunia.

Gejala yang tidak sihat ini memang berlaku, tetapi di samping itu kedinamikan generasi ini agak terserlah juga dengan amat positif sekali, walau pun nampaknya gejala "angry young men" lebih mendominasikan masyarakat dunia pada masa kini.

Oleh itu saya rasa sebagai manusia yang bertanggung jawab dan menanggung amanah ilmu dari Allah SWT, para pemimpin politik terutamanya, yang mempertahankan kuasa atau yang berusaha  untuk merebutkan kuasa, jauhilah dari melaksanakan agenda politik untuk menggunakan generasi Y dan Z ini untuk kepentingan politik masing-masing. Keghairahan untuk menggunakan mereka bagi mencari pengaruh dan simpati masyarakat terhadap ideologi politik kepartian masing-masing, atau mempenaruhi pandangan umum masyarakat, mencuba untuk mengelirukan orang muda dengan persepsi yang salah, malah mendapat undi mereka dalam konteks PRU ke 13 umpamanya, adalah  merupakan usaha yang akan merosakkan generasi muda itu sendiri, dan seterusnya meeruntuhkan kesejahteraan bangsa dan negara keseluruhannya.

Saya melihat apabila pemimpin politik A menyalahkan seorang anak muda kerana sesuatu isu yang tertentu, maka pemimpin politik B akan segera mempertahankannya. Seorang anak muda yang melakukan sesuatu yang menyalahi undang-undang umpamanya, maka sebelum lagi di adili, seorang pemimpin politik atau keseluruhan jentera parti politik itu akan mempertahankannya, memberikan semangat dan dorongan kepadanya supaya hal itu dilakukan lagi, lalu tampillah golonag politik "musuh" mereka yang akan memanggil persidangan akhbar umpamanya untuk mencela pelaku dan penyokong nya itu, maka beergolaklah keadaan masyarakat .

Oleh itu saya rasa semua orang yang rasional pemikirannya, tentulah akan berfikiran, bahawa kita sebagai generasi lama dan berpengalaman, janganlah sewenang-wenangnya mengeksploitasikan generasi Y dan Z itu untuk kepentingan kita, terutamanya apabila kita sendiri , Generasi Baby Boom dan Pre Baby Boom, mengetahui bahawa  perilaku mereka yang kita pertahankan itu adalah salah dari segi agama dan budaya serta tradisi kita, tetapi kita sengaja melakukannya untuk kepentingan nafsu sendiri.

Semoga Allah SWT memberikan hidayah-Nya kepada kita semua.

Wallah a'alam.

Monday, May 20, 2013

GEMPA PRU...GUNUNG MERAPI?



...DARI BEKAS GUNUNG MERAPI KE GEMPA NEGARA SENDIRI...

Alhamdulillah balik ke negara sendiri itulah yang paling terbaik. Di negara orang, memang terdapat banyak contoh baik, terutamanya tentang orang-orangnya yang mesra dan berbudaya agak tinggi, melayan orang, bertegur sapa, bersopan di jalan raya, di kedai, kaunter, ketika menyambut tetamu di hotel, ketika menolong membuka pintu teksi yang kita tumpangi, dan sebagainya. Tetapi balik ke rumah itulah saat yang amat menggembirakan, "home sweet home", walau pun nampak tempat gunung merapi yang telah lama berhenti ledakannya, yang masih menggelegak dengan air dan wap panasnya, tetapi halnya berbeza di rumah, negara sendiri.

Api gelgak di negara sendiri nampaknya tidak mahu di padam-padamkan oleh beberapa pihak yang tertentu,  tunjuk perasaan dalam himpunan yang tidak di luluskan oleh Polis, masih diteruskan, dan akan diteruskan atas nama apa-apa saja, asalkan dapat berkumpul, mengajak pemuda-pemuda dan orang-orang muda yang suka berpesta, tanpa mempunyai niat dan kesedaran untuk apa mereka berkumpul, namun segala-segalanya itu hendak diteruskan, walau pun juga terpaksa bertentang dengan Polis, agensi-agensi pemerintah dan sebagainya, namun mereka akan teruskan, mara, ayuh mara ke hadapan..

Tetapi nampaknya kawan-kawan kita yang bersemangat Islam, Nik Ammar, Mustafa Ali dan beberapa orang lain lagi yang sehaluan dengan mereka, termasuk MB Kelantan yang baru, nampaknya mulai berlembut, balik kepada Takdir Allah SWT, sabar dan syukur menerima keputusan PRU, seperti yang pernah diungkapkan juga oleh Presiden PAS, maka hal ini telah muncul sebagai penawar kepada kehangatan suasana dan latar belakang politik keras yang menakutkan majoriti orang ramai, dan diharapkan semuanya ini akan terus menerus berlaku untuk kita kembali semula kepada elemen-elemen demokrasi yang kita sendiri juga mematuhinya dalam negara kita ini.

Harap Presiden PAS, Setiausahanya, MB Kelantan dan saudara kita Nik Ammar, akan cuba sedikit mengawal teman-teman mereka dari bersuara lantang mengikut arus dan ombak yang ditiupkan oleh rakan-rakan mereka dalam PR, termasuk sama-sama memberikan racun dan ledakan roket yang tajam di dalam perhimpunan haram mengikut lenggang lengguk penceramah dari parti-parti rakan mereka dalam PR. 

Telah terdapat suara untuk mengubah itu dan ini, termasuk mengubah Perlembagaan dan sebagainya, yang semuanya ini bukan menggembirakan majoriti rakyat berbagai kaum di Malaysia, malah menakutkan orang ramai, membimbangkan kita semua, terutamanya apa bila istilah SPRING yang digunakan di negara Arab sebagai Arab Spring (sebenarnya bukan Arab Spring, tetapi "keganasan" Arab) mulai dicanangkan di negara kita sebagai Malaysia Spring, amat menggerunkan, iaitu apabila kita dapat menyaksikan sendiri bagaimana Mesir, Tunisia, dan Syria kini masih bertelagah dengan kegawatan politik kekerasan, kejatuhan ekonomi, larinya para pelancong dan pelaburan modal asing, dan berbagai-bagai kerisis lagi, yang hanya merugikan rakyat dan negara sendiri, lihat saja hingga kini kemusnahan berlaku dengan banyaknya, rumah dan bangunan runtuh tersungkur ke bumi, nyawa ribuan yang tercabut akibat pembunughan sama sendiri, pelarian berjuta orang yang mencari perlindungan di luar, dan berbagai-bagai kerisis kemanusiaan dan harta benada yang berlaku, semuanya ini merupakan mala petaka yang ditempa sendiri, dan hal inilah rupanya yang hendak dibawa masuk ke dalam negara kita.

Saya berharap hal ini akan lenyap segera. Negara kita mempunyai undang-undang, Parlimen, Mahkamah dan sebagainya. Ikutlah saluran yang tamadun dan demokrasi. 

Ramai orang yang terbunuh di jalan raya, yang meragut beg dan telefon bimbit orang, yang obesiti, yang mundur dalam pendidikan, yang  berpenyakit jiwa sehingga sanggup membunuh ibu bapa sendiri, yang menyeludup dadah dari luar negara, yang lupa budaya dan agama, yang berhempas pulas untuk mendapatkan sesuap nasi, sedangkan ramai pula yang memeras, yang membolot peluang perniagaan mewah di dalam sektor industri dan ekonomi, yang menidakkan usaha untuk meningkatkan agama dan kerukunan hidup, yang membenci dan menjauhkan taksub kaum dan agama, ....maka semuanya ini tidak dibicarakan...semuanya ini seolah-olah bukan merupakan masalah rakyat, bukan isu-isu masyrakat yang sepatutnya disedari oleh semua oprang, yang seharusnya diperbaiki dan dan diperjuangkan...

Yang diperjuangkan ialah kuasa dan benda, kekuatan suara rebolosi yang tidak kena pada tempatnya, menawan tempat yang tidak diberikan Allah, termasuk mara ke Putrajaya secara kekerasan....dan berbagai-bagai rasa tamak dan haloba mengikut nafsu ammarah saja..

Inilah rupa-rupanya sejarah baru negara kita...Sedih dan insaf...Lebih baik rasanya berada dalam lembah gunung merapi yang telah padam,...bekas letusan gunung merapi itu....Tetapi hati ini tidak rela berada di negara orang, malah negara sendiri itulah yang lebih baik sekali...Jadi mahu tak mahu, haruslah berada dan berjuang dalam negara sendiri, untuk semua...

Saturday, May 11, 2013

HEROK PEKOK PRU 13



TERLEPAS DARI HEROK PEKOK PASCA PRU 13


Saya bertolak ke New Zealand 11 Mei dan balik 19 Mei, jauhakan diri sikit dari herok pekok yang agak ribut selepas PRU 13. PAS dengan Husam, PKR dengan Azmin, UMNO dengan beberapa isu perlantikan, MCA dengan kerisis kemuniti Cina, DAP pula dengan ciri-ciri angkuh dan sebagainya. 

Semuanya ini menggambarkan masyarakat manusia. Manusia ini apa saja pegangan agama dan budayanya sering mengalami kelemahan diri, terutamanya dalam persaingan politik negara untuk merebut kuasa dan nama, wang dan pangkat, tak kira dari parti mana, manusia tetaplah manusia.

Cuma pemergian saya, hati saya agak tersangkut di hospital Pulau Pinang, di mana kawan baik saya dari Maahad Mahmud, ketika di Mesir dan kemudiannya sama-sama mengajar di UKM, dan setelah beliau menjadi MB Kedah hingga PRU 13, kami bersama-sama dalam Lembaga INSANIAH Maka pemergian saya keluar negara, dan setelah menziarahinya di hospital Pulau Pinang Khamis lalu,  saya merasa hati dan perasaan saya bersama dengannya ketika akan menaiki pesawat di KLIA hari ini.....tambahan pula membayangkan kedua belah kakinya terpaksa dikorbankan untuk kesihatan badannya....

Saya harap dia akan sembuh puleh sedia kala, tabah dan berani menghadapi hidup seterusnya....Insya'Allah.

Amin Amin, Ya Rabbal 'Alamin.

Thursday, May 9, 2013

PEMBEDAHAN USTAZ AZIZAN MB KEDAH: TIDAK ADA PILIHAN



USTAZ AZIZAN ABDUL RAZAK: TIDAK ADA PILIHAN

Saya baru balik dari menziarahi sdra Dato' Seri Di Raja Ustaz Azizan  Abdul Razak , bekas MB Kedah, di hospital Pulau Pinang hari ini.. Saya masuk ke biliknya di Unit Rawatan Rapi kira-kira jam 2 petang. Dia terlentang di atas katil, mungkin tidur, kerana ditidurkan oleh ubat pemberian doktor, lalu saya tidak dapat menegur atau memberi apa-apa isyarat kepadanya, sebaliknya saya hanya berdoa dan memberikan salam kepadanya dalam senyap..

Saya keluar duduk di luar wad, dan melihat ramai sekali sahabat handai yang menunggu untuk masuk menjenguknya. Semua wajah kelihatan muram, tidak dapat mengukir senyuman seperti biasa ketika teman dan taulan bertemu beramai-ramai. Semuanya mungkin hanya dapat membayangkan di dalam kepala masing-masing betapa Azizan, yang semasa sehatnya amat periang, suka berjenaka, berseloroh, tetapi kini terlentang dalam sepi, tidak menyedari segala-segalanya yang berlaku di sekelilingnya.

Saya mendapat tahu dari sumber perubatan, bahawa penyakit beliau yang amat kritikal ialah jangkitan kakinya, yang telah merebak ke kedua-dua belah kakinya, dan keracunan darahnya itu jika dibiarkan akan merebak ke badannya, kejantungnya, yang amat membahayakan.

Ketika saya berbual dengan Ustaz Taib Azamuddin yang baru tiba ketika itu, saya memberitahunya tentang perkara ini, dan bertanyakan pandangannya apakah yang sepatutnya kita nasihatkan keluarganya tentang perkara ini, kerana para doktor memperakui supaya kaki Azizan di potong.

Bila Ustaz Taib masuk ke dalam, dia menceritakan kepada kaum keluarganya tentang perbincangan kami, iaitu untuk menyelamatkan Azizan, maka mereka seharunya mendengar nasihat doktor.

Ketika saya pulang ke KL, di dalam pesawat yang sama dari Pulau Pinang, Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang, menceritakan  kepada saya, bahawa semasa lawatannya ke wad Azizan tadi, dia telah mengadakan perbincangan yang serius dengan ahli keluarga dan para doktor pakar, serta memberikan nasihat supaya melakukan sesuatu mengikut nasihat doktor, dan keputusannya para ahli keluarga telah bersetuju dengan cadangan itu, seperti yang diumumkan oleh pegawai peribadi Ustaz Azizan.

Keputusan ini sebenarnya bukanlah satu perkara mudah yang boleh dibuat. Gambaran yang dapat dibayangkan di dalam kepala para ahli keluarga, termasuk kita sendiri, sebagai teman rapatnya, mengheret ledakan emosi yang amat memilukan. Tetapi doktor yang mendalami pengetahuan perubatannya, dan telah mengalami perkembangan penyakit yang sama, tentulah lebeh mengetahui akan keadaan ini.

Saya pulang ke KL pun sebenarnya dengan perasaan yang berbelah bagi, berkecamok dengan kesedihan dan harapan, tetapi saya bersetuju dengan langkah doktor, bahawa hidup inil mestilah diteruskan, manusia bukan hanya hidup dan tampil dalam membangunkan diri dan keluarganya, bangsa dan negaranya, hanya dengan kekuatan dan kesempurnaan fizikalnya sahaja, malah kekuatan pemikiran dan minda, serta ilmu pengetahuan itulah yang merupakan sumbangan manusia yang paling berharga.

Kehilangan kedua belah kaki tidak bereerti bahawa hidup ini telah sampai ke penghujungnya, malah kekuatan kerohaniah dan pemikiran itulah yang lebeh penting untuk dimanfaatkan oleh masyarakat seluruhnya.

Dalam sepi inilah kita berdoa semoga pembedahannya selamat, dan apa bila tiba masanya, Ustaz akan bangun semula, walau pun bukan dengan kakinya yang asli, tetapi dengan kekuatan maknawinya sendiri...

Kita semua tentu mengingati Firman Allah SWT : Demi sesungguhnya akan kami ujikan kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, dan jiwa, serta hasil tanaman, dan  berilah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar, iaitu orang-orang yang apabila ditimpa kesusahan, mereka berkata:"Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali" Al-Baqarah ayat 155-156

Allah Maha Besar.

.

Tuesday, May 7, 2013

PRU 13 DAN TSUNAMI POLITIK. BETULKAH?



PRU KE-13: SATU LAGI TSUNAMI POLITIK?
Terdapat media massa yang melebalkan Pru 13 sebagai satu lagi Pru yang membawa tsunami politik, tetapi tsunami kali ini bukanlah kerana kehakisan sokongan kepada BN, malah kerana polarisasi kaum yang amat ketara, iaitu yang dialami oleh kaum Cina, sebagai "Chinese Polarization".
Polarisasi perkauman yang dilabelkan kepada kaum Cina itu ialah setelah calon-calon DAP mendapat banyak undi dari kaum Cina, yang diandaikan juga undi dari kaum Cina dari parti lain, seperti MCA. Mereka memberikan contoh tentang hal ini dengan kemenangan besar yang didapati oleh calon-calon DAP di bandar-bandar, sehingga calon-calon itu berjaya mengalahkan calon yang membawa nama-nama besar dan berjasa kepada negara yang digandingkan dengan calon-calon DAP itu.
Bagaimana pun penemuan dan kesimpulan ini sebenarnya memerlukan pemeriksaan dan kajian yang mendalam dari kalangan yang tertentu, kerana dapatan ini merupakan dapatan rambang dari keputusan beberapa calon tertentu di kawasan yang tertentu pula, yang memberikan gambaran bahawa calon DAP telah mendapat undi yang amat banyak di kawasan majoriti Cina, walau pun calon lawannya juga terdiri dari calon kaum Cina, atau calon Melayu yang telah banyak berjasa kepada negara.
Tsunami Cina ini juga merujuk kepada kejatuhan undi dan kekalahan calon-calom MCA dengan teruknya kerana undi kaum Cina umumnya telah lari dari MCA, yang mungkin dipandang oleh kaum Cina sebagai parti yang tidak relevan lagi pada masa ini untuk mewakili kaum Cina.
Tsunami ini berlaku ialah atas dasar bahawa sekiranya sebelum ini parti DAP dianggap sebagai satu parti perkauman dan chauvanis Cina, tetapi semenjak parti ini menyertai Pakatan Rakyat yang dipelopori oleh Parti Keadilan Rakyat, juga parti Islam, PAS, yang satu ketika dulu juga dianggap sebagai sebuah parti radikal agama, maka imej DAP telah berjaya tampil sebagai sebuah parti yang tidak lagi dianggap sebagai parti pelampau atau ekstremis kaum. Tambahan pula DAP dapat duduk bersama dalam PR dengan PAS yang dulunya merupakan musuh nombor satu mereka sesama mereka.
Berdasarkan penemuan inilah maka PRU ke-13 telah muncul sebagai PRU  yang menggambarkan bahawa kaum Cina telah lahir sebagai kaum yang amat rasis dan bermainkan sentimen perkauman. Malah dengan penyertaannya dalam PR, parti DAP sendiri telah berjaya menarik undi ahli-ahli PAS disampinag ahli PKR, untuk mengundi Roket atas dasar setiakawan dalam permuafakatan PR.
Mengikut kesimpulan yang dibuat oleh sesetengah pihak, orang Melayu di dalam PAS amat bersifat jujur dan ikhlas dalam permuafakatan PR, sebab itu mereka yang dulunya berseteru dengan DAP, malah hingga ke hari ini sering berkonfrantasi dari masa ke semasa tentang Hudud umpamanya, tetapi bila tiba masa mengundi maka ahli-ahli PAS tetap setia dengan PR iaitu mengundi calon DAP, sedangkan penemuan yang dibuat oleh beberapa pihak juga menunjukkan bahawa mungkin sekali ahli-ahli DAP tidak memberikan undinya kepada PAS dalam kawasan-kawasan yang ditandingi oleh calon PAS, sedangkan ahli-ahli DAP itu tidak keberatan akan memberikan undi mereka kepada calon PKR.
Pendeknya PRU ke-13 mengikut andaian ini telah menonjolkan polarisasi kaum, iaitu perkauman Cina,  dan sikap berat sebelah kepada PKR, serta beberapa terjemahan ketidak iklasan DAP sendiri kepada salah sebuah komponan PR iaitu parti PAS dalam mengundi.
Inilah senarionya tsunami politik PRU ke-13 yang baru berlalu itu, iaitu sentimen perkauman dan pengkhianatan yang dilakukan sesama sendiri dalam PR. Betul atau tidak andaian dan asumpsi ini bergantunglah kepada kajian dan hasil yang berlaku dalam keputusan PRU tersebut.
Maka dalam keadaan ini, tudingan jari tidaklah sepatutnya hanya ditujukan kepada kaum Cina yang dikatakan tebal dengan semnagat perkauman, dan mulai memupuk taksub perkauman itu sahaja, malah pada pandangan saya, orang Melayu sendiri haruslah mencerminkan dirinya sendiri dan memeriksa ke dalam diri mereka, apakah yang telah mereka lakukan dalam tindakan mereka dalam politik negara yang menyebabkan timbulnya rasa perkauman dalam kaum Cina ini, kerana kalau di periksa ke dalam masyarakat Melayu sendiri dan dalam diri orang Melayu sendiri yang sanggup menerima persyarikatan dengan DAP, tentulah dapat difahami kenapa dan mengapa kaum Cina ini mulai berani memupuk rasa perkauman mereka dengan begitu rupa, yang dalam keputusan PRU kali ini mereka telah berjaya membolot banyak kursi dalam Parlimen, mengatasi PKR dan PAS.
Fikir-fikirkanlah sendiri.      
      

Sunday, May 5, 2013

MAKNA UNDI PADA RAKYAT MESIR...




HARI PERHITUNGAN.......

Salah satu alasan yang diberikan oleh rakyat Mesir untuk mengadakan demonstrasi membantah Presiden Mesir Morsi ialah kerana Presiden tersebut hanya dilantik dengan undi dalam 70 peratus atau kurang sedikit sahaja. Oleh itu rakyat yang tidak mengundinya, iaitu kira-kira 30 peratus lagi adalah berhak untuk membantah dan mengadakan tunjuk perasaan menentangnya.

Demonstrasi inilah yang berlaku secara berlarutan sehingga akhir-akhir ini, dan memakan korban manusia.

Hal ini berbeza dari kita di sini, kerana kita benar-benar menerima keputusan undi rakyat, Kalau seorang calon yang bertanding pilihan raya dan mendapat majoriti dua tiga, atau sepuluh dua puluh pun, maka kita tetap menerimanya, kerana rakyat telah membuat pilihan. Cuma jika terdapat sebarang keraguan dan sesuatu yang tidak memuaskan hati, maka bantahan bolehlah dibawa ke mahkamah, kemudian apa-apa yang diputuskan oleh Mahkamah, kita mestilah akur dan menerimanya.

Di sinilah letaknya sentimen dan pemikiran rakyat kita dibandingkan dengan rakyat lain seperti rakyat Arab itu, yang nampaknya sering berpandukan emosi dan sentimen untuk melakukan sesuatu tindakan yang bertentangan dengan dasar demokrasi.

Di sini jugalah kita seharusnya mengambil iktibar dan pelajaran, sekiranya rakyat kita juga merasa ghairah untuk menganjurkan demonstrasi dan membangkitkan semangat "Arab spring" di negara kita. Latar belakang budaya, disiplin dan tahap tamadun serta pemikiran dan hikmah kita adalah agak tinggi, dan warisan ini hendaklah kita pelihara, jangan dibiarkan musnah oleh sentimen politik sempit yang cuba dibangkitkan di negara kita ini.

Berbalik kepada tajuk di atas, maka objektifnya ialah untuk cuba menegaskan bahawa menjelangnya 5 Mei selepas tengah malam ini, yang bererti bahawa rakyat Malaysia mulai jam 8 pagi akan beramai-ramai menuju pusat mengundi, kerana 5 Mei merupakan hari mengundi untuk PRU 13 yang dinanti-nantikan selama ini dengan penuh sabar.

Menjelang malamnya, keputusan PRU 13 itu akan mulai diketahui, diteliti oleh pihak berwajib SPR, kemudian diumumkan oleh pegawai yang berkenaan, lalu disiarkan secara langsung oleh stesen TV ke seluruh negara, supaya para pengundi mendapat keputusan pemilihan wakil mereka.

Memang dalam sebarang pertandingan, akan terdapat orang yang menang dan orang yang kalah. Inilah saat yang amat mencemaskan bagi rakyat semua, khususnya calon yang bertanding dan para pimpinan parti yang diwakilinya.

Namun, setelah keputusan dibuat, iaitu dengan penubuhan Kerajaan yang diberikan mandat oleh rakyat, maka berakhirlah peranan rakyat dalam menunaikan hak yang berlandaskan lunas-lunas demokrasi berparlimen yang kita laksanakan.

Kita di Malaysia sebenarnya telah biasa mengundi, dan calon-calonnya pula adalah terdiri dari berbagai-bagai parti politik, cuma perbezaannya kali ini, terdapat dua ikatan parti yang berlawan, iaitu BN dan PR sungguh pun BN nampaknya lebih kukuh ikatannya, sedangkan PR agak longgar, iaitu dari segi penggunaan lambang parti dan doktrin parti masing-masing.

Kita juga telah mengalami sendiri kesan dan hasil baik atau buruknya pentadbiran dua buah ikatan parti ini, sungguh pun PR tidak memegang tampuk pemerintahan Persekutuan, tetapi Pakatan Rakyat telah mentadbir empat buah negeri, iaitu Kedah, Pulau Pinang, Kelantan dan Selangor. Malah Kelantan telah diperintah oleh parti pembangkang kepada BN selama 22 tahun.

Maka sekurang-kurangnya rakyat telah dapat memahami corak pemerintahan dan pendekatannya serta agenda Kerajaan masing-masing ketika dua buah parti ini menjalankan pemerintahan sejak 2008 sehingga sekarang.

Mungkin, tanpa taksub melulu, atau terlalu partisan dalam menoleh ke belakang meninjau dan mempelajari kekuatan dan kelemahan pemerintahan ini, rakyat telah mendapat kesimpulan dan pemikiran yang agak mantap tentang keberkasanan kedua buah pemerintahan ini, atau kelemahan dan kepincangan yang berlaku semasa pemerintahan masing-masing dalam masa 5 tahun yang lalu.

Berdasarkan hal inilah, dan hal-hal lain dalam pemerintahan kedua kumpulan parti ini, terutamanya dari segi pembangunan fizikal dan spiritual, pembangunan ilmu dan taknologi, pembangunan identiti dan jati diri bangsa, agama dan peradaban kita semua, maka rakyat telah dapat menilai dan mengambil kesimpulan sendiri tentang kadar kekuatan atau kelemahan pemerintah itu. 

Melihat kepada kesetabilan politik, sosial dan ekonomi negara, maka rakyat sebenarnya telah dapat membuat keputusan sendiri dalam membuang undi bagi memilih parti yang seharusnya diberikan mandat untuk memerintah sehingga menjelangnya pilihan raya yang akan datang. 

Namun menjelangnya d-day pada malam 5 Mei, iaitu ketika diumumkan hasil pilihan rakyat dalam membentuk kerajaan Persekutuan dan Negeri-Negeri (Selain dari Sarawak) maka satu perkara yang seharusnya di tanamkan di dalam hati sanubari kita semua, ialah menerima sebarang keputusan yang dibuat oleh rakyat, lapang dada dan buka minda untuk menerima sebarang keputusan, di samping memperkuatkan azam dan niat untuk terus hidup di Malaysia ini dalam keadaan aman damai dan sejahtera sebagai bangsa yang bertamadun dan berperadaban.

Prestij negara kita yang aman damai selama ini, kesepaduan kaum dan agama serta etnik yang berbeza-beza dalam falsafah "unity in diversity" seharusnya diteruskan dengan baik.  

Para pimpinan parti-parti politik sebenarnya yang dapat menjamin kesetabilan dan kesepaduan bangsa ini, kerana rakyat umumnya adalah pengikut ketua-ketua mereka, terutamanya dalam politik kepartian dan sentimen partisan ini. Pemimpin parti politik lah yang seharusnya mendidik masyarakat untuk menghormati tata susila dan menghayati dasar demokrasi yang kita amalkan...

Kita berdoa semoga hari perhitungan 5 Mei akan berlalu dengan aman damai, harmoni dan penuh kesopanan....Inilah sebenarnya warisan dan tradisi kita selama ini... 

         


Friday, May 3, 2013

SEHARI SEBELUM MENGUNDI PRU

PENGUNDI YANG BERKUASA Hanya tinggal esok saja para pengundi punya waktu untuk membuat keputusan apakah bentuk dan arah pemerintah yang mereka mahu untuk negara ini. Silap-silap pilih maka mereka sendiri yang akan merasa padahnya. Selama ini,pengundi umumnya sering menolak parti yang ekstrem dan radikal dan memilih parti yang moderat,maka adalah diharapkan bahawa Pru 13 akan menyaksikan majoriti pengundi yang lebih besarmengambil sikap yang rasional dalam pemilihan mereka, tidak berbentuk emosional dan taksub melampau. Bagi orang Islam, pertimbangan awal yang seharusnya diberikan perhatian ialah memilih perwakilan yang dapat menjaga kepentingan agama sebagai satu sistem menyeluruh yang bersifat global dan holistik,yang dapat diterima oleh komponan parti tanpa mempunyai sebarang reservation atau berdolak dalik lagi yang dengan sendirinya membuktikan bahhawa pakatan mereka untuk bergabung hanyala pakatan politik untuk pilihan raya semata-mata. Percaturan dunia politik negara Islam sering membuktikan bahawa kuasa penjajah luar seing menggunakan tektik penjajahan mereka untuk memecahbelahkan umat Islam dan akibtnya umat Islam di dalam sebuah negara akan berpecah belah,malah kadang-kadang akan membawa kepada krisis minda dan pemikiran atau pertumpahan darah sesama sendiri, akhirnya umat dan agama sendiri yang mengalami kehancuran. Oleh itu pengundi yang rasional dan berhemah saja yang dapat menggunakan kuasa mereka untuk kebaikan pada masa hadapan, kerana mereka sajalah yang berkuasa.

Thursday, May 2, 2013

KEMPEN PRU: UGUTAN DAN ANCAMAN


KEMPEN ANCAMAN DAN UGUTAN

Menjelang minggu kedua kempen PRU 13, perkembangan terbaru yang amat membimbangkan kita ialah kempen yang berbentuk ugut mengugut.

Saya pernah mencatatkan di sini ungkapan dan makna kenyataan Lim Guan Eng ketika permulaan jangka waktu kempen, iaitu ketika beliau mengatakan bahawa pada malam perisytiran kemenangan PRU ke 13, sekiranya PR berjaya menjadi Kerajaan maka PM baru mereka akan mengeluarkan perintah supaya semua lapangan terbang di tutup agar tidak ada "orang-orang yang mencuri harta rakyat dapat meninggalkan negara dengan jet persendirian mereka, ertinya mereka itu akan ditangkap.
Baru-baru ini pula Karpal Singh juga mengeluarkan amaran akan menangkap Tun Dr Mahathir kerana mengeluarkan kenyataan tentang Lim Kit Siang yang dikatakan bersifat perkauman.
Kelmarin, Anwar Ibrahim juga mengeluarkan kenyataan akan mengambil tindakan ke atas Tun Daim yang telah mencuri harta rakyat selama ini.
Kenyataan-kenyataan ini ternyata merupakan satu perancangan yang teratur yang dibuat oleh pimpinan PR sekiranya mereka berjaya menawan Putrajaya dan berkuasa memerintah Malaysia.
Tuhan Maha Adil kerana telah mengilhamkan kepada mereka untuk mengeluarkan kenyataan itu sebelum lagi mereka memerintah Malaysia, kerana kita semua telah mengetahui niat mereka itu.
Sebenarnya pun seandainya mereka berjaya memegang tampok pemerintahan, mereka bolehlah melakukan perancangan mereka, termasuklah menangkap dan menahan sesiapa yang mereka telah kenal pasti sejak lama lagi. 
Hal inilah yang pernah berlaku di negara dunia ketiga, termasuk dunia Islam sendiri, iaitu dengan tindakan pemerintah mereka melakukan hal ini, seperti yang berlaku di Mesir umpamanya ketika bekas Presiden mereka, Hosni Mubarak, pada masa ini di usung di atas katii sakitnya ke mahkamah untuk dibicarakan dan kemungkinan mengenakan hukuman bunuh.
Baru sehari dua ini, bekas Presiden Pakistan, Musharraf, juga telah dikenakan perintah supaya mengharamkannya dari pada bertanding dalam Pilihan Raya negaranya seumur hidup.
Kita mungkin juga masih mengingati pandangan keji yang dilakukan terhadap bekas Presiden Libya, Muammar Gadafi, iaitu bagaimanakah ia di bunuh dan mayatnya didedahkan dalam keadaan yang amat memilukan.
Bagaimana pun keadaan politik dan pemerintahan di negara-negara tersebut tidaklah seperti di negara kita, kerana kita mengamalkan demokrasi berparlimen dan sentiasa tunduk kepada undang-undang kita.
Persepsi bahawa pimpinan negara kita selama ini adalah korup semuanya, termasuk segala agensinya dan orang-orangnya, adalah merupakan persepsi yang digembar gemburkan begitu rupa sehingga hal ini menjadi satu tanggapan umum yang melampau.
Kita semua membaca dan mendengar tentang falsafah dan pesanan Imam Al-Ghazali, bahawa manusia ini dalam kehidupannya hendaklah sentiasa melihat ke dalam dirinya sendiri sebelum mengeluarkan sebarang fitnah atau prasangka terhadap orang lain, memeriksa kelemahan-kelemahan diri sendiri, sebelum bertindak menyalahkan orang lain, yang semuanya dianggap bersalah.
Oleh itu para pengundi dapatlah berfikir sendiri dengan rasional dan berhikmah akan kempen-kempen yang nampaknya telah mengambil wajah yang buruk dengan ancaman dan ugutan ini, dan dapatlah kita bayangkan bagaimanakah keadaan di negara kita ini apabila keseluruhan para pemimpin kita akan ditahan dan ditangkap apa bila Kerajaan sekarang ini bertukar tangan.
Sepatutnya sebelum lagi mendapat kuasa, maka pihak yang mahu memerintah hendaklah menjelaskan agenda pentadbiran dan pimpinan mereka yang lebih positip dan konstruktif, bukan mengugut dan mengancam seperti ini.
Hal ini amat menakutkan orang ramai, dan mengancam juga suasana aman damai dan sejahtera yang kita nikmati selama ini...
Barang dijauhkan Allah SWT akan bala bencana dari kita semua insya'Allah. 

Pageviews last month