Tuesday, August 18, 2015

Andainya 13 Mei Berlaku Ketika Ini, Apakah Yang Akan Terjadi?





Saya mengalami sendiri peristiwa 13 Mei 1969 ketika saya berada di Kuala Lumpur di sekitar tarikh tersebut. Ketegangan yang timbul di antara kaum pada ketika itu mengundang rusuhan berdarah di antara Melayu dan Cina di sekitar Kuala Lumpur.
Tetapi dengan kebijaksanaan Kerajaan pada kitika itu, dan langkah-langkah keselamatan yang berkesan di ambil dengan begitu pantas, maka perisitwa berdarah itu hanya berlaku dalam tempoh yang singkat sahaja, malah tidak merebak ke luar kota Kuala Lumpur. Dengan itu maka peristiwa ini tidak berlarutan menjadi tragedi di seluruh negara, atau sekurang-kurangnya di seleruh Semenanjung pada ketika itu.
Bagaimana pun ketika ini, di kala mengenangkan kembali peristiwa tersebut dalam konteks sekarang, saya merasa pasti bahawa sekiranya peristiwa berdarah seperti itu berlaku pada masa ini, maka besar kemungkinan kejadian yang mendukacitakan itu akan terus merebak ke merata pelusuk negara dan kota dalam masa yang singkat sahaja.
Pada hari 13 Mei itu kebetulan saya baru keluar dari Kelinik di Brickfields mengambil ubat untuk anak kecil saya, dan ketika itulah seorang pemuda India datang memberitahu saya tentang kekacauan yang sedang berlaku dengan ganasnya di KL dan menasihatkan saya supaya segera balik ke rumah, lalu saya pun bergegas pulang ke rumah yang terletak tidak jauh dari situ.
Pada mulanya saya tidak mengetahui bahawa keganasan yang berlaku adalah akibat dari pergeseran politik perkauman susulan keputusan pilihan raya yang baru beberapa hari berlangsung. Kemelut perkauman inilah yang membawa kepada beberapa peristiwa keganasan di beberapa daerah di sekitar Kuala Lumpur mengakibatkan kecedaraan dan kematian.
Saya membuka TV untuk mengikuti berita seterusnya tentang peristiwa pada hari itu, kerana hanya Radio dan TV Kerajaan sahaja yang menjadi sumber berita pada ketika itu, lalu saya melihat siaran yang luar biasa, iaitu kelihatan 4 orang juru acara duduk berbaris di depan kamera, dan setiap orang bangun menuju ke pembesar suara untuk mengumumkan sesuatu, mereka bergilir-gilir bangun dengan setiap seorang berbicara dalam bahasa Melayu, Inggeris, Cina dan Tamil.
Masing-masing mengumumkan secara ringkas tentang peristiwa yang berlaku dalam versi yang sama, kemudian menyampaikan arahan Kerajaan tentang perintah berkurung, apa-apa yang seharusnya di lakukan oleh orang ramai apa bila perintah berkurung di longgarkan pada waktu siang hari, dan nasihat tentang peranan orang ramai bagi menjaga keharmonian kaum dengan jiran tetangga dan di bandar serta kota.
Suara yang menyampaikan mesej ini adalah satu sahaja, iaitu dari sumber pemerintah, terutamanya tentang keselamatan negara yang telah terkawal, kemudian meminta orang ramai supaya mematuhi undang-undang, juga tempoh masa berkurung.
Ternyata bahawa media Kerajaan ini amat berkesan memberikan ketenangan kepada orang ramai, terutamanya ketika dijelaskan bahawa keganasan yang berlaku adalah merupakan kes terpencil, di kalangan kumpulan yang amat taksub dan partisan melampau, serta polarisasi perkauman yang keterlaluan, oleh itu rakyat umumnya yang cintakan keamanan dan keharmonian, haruslah bertenang dan menjauhkan sebarang provokasi yang boleh memarakkan gejala negatif di dalam negara.
Dalam konteks inilah saya merasakan bahawa seandainya peristiwa 13 Mei ini berlaku di zaman siber dan media sosial yang berleluasa pada masa  kini, maka mungkin dalam masa beberapa saat sahaja segala sampah sarap dan persepsi karut akan tersibar yang mungkin membangkitkan emosi dan kekeliruan masayarakt ramai, dan akibatnya tentulah akan tersibar berita salah serta persepsi negatif tentang punca kerisis yang sebenarnya pada pandangan masyarakat umum, dan akibatnya akan berlakulah reaksi negatif dari masyarakat umum.
Peristiwa kekeliruan dan keganasan yang berlaku akibat “Arab Spring”, dan  rentetan keganasan yang berlaku di Mesir akibat dari kejatuhan Presiden Mursi, serta keganasan lain yang merebak dengan pantas sekali di dunia moden pada hari ini, punca utamanya adalah berpunca dari media sosial yang di salah gunakan, sehingga tersibar segala maklumat dan gesaan keganasan yang tidak tepat di dalam masyarakat dunia moden pada hari ini.
Saya rasa peristiwa 13 Mei berakhir dengan pantas dan tidak merebak ke sluruh negara adalah berpunca kepada beberapa keadaan dan pengalaman orang ramai sendiri, di antaranya ialah  kerana ketiadaan media sosial pada ketika itu, dan tumpuan rakyat hanya kepada sumber berita Kerajaan yang sah, serta sebaran berita yang tidak menggalakkan tindakan ganas serta sentimen melulu.
Namun oleh kerana media sosial pada hari ini tidak dapat disekat-sekat lagi dengan kemajuan yang amat pantas berlaku, maka seandainya berlaku sekali lagi peristiwa seperti peristiwa 13 Mei itu, maka rakyat umum haruslah mendidik diri sendiri supaya lebih berfikiran matang dan bertindak secara rasional, jangan mendengar dan menyibar fitnah serta kabar angin yang negatif, malah mendidik anak-anak sendiri tentang manfaat dan mudaratnya media sosial.

Di samping itu, Kerajaan sendiri haruslah bertindak di dalam batasan-batasan yang tertentu, lebih telus dan jujur, tanpa mengenaknan sekatan dan tapisan yang ketat bagi media sosial, bertujuan untuk menambahkan kepercayaan dan keyakinan rakyat tentang segala tindakan Kerajaan yang sebenarnya. Sekiranya Kerajaan tidak berjaya menjelaskan secara ikhlas akan salah faham rakyat, maka semua yang tersibar di dalam media sosial akan mempengaruhi pemikiran dan tindakan rakyat.

Thursday, August 13, 2015

KANSER DAN KORUPSI



Saya punya pengalaman dalam penyakit kanser ini ketika penyakit itu menghinggap arwah isteri saya yang telah meninggal dalam tahun 2004. Para doktor yang merawatnya telah memberitahu saya bahawa kanser walau pun setelah hilang symptom (tanda-tandanya) tidak bererti bahawa penyakit itu telah sembuh. Memang "sembuh" dalam erti kata adat dan luaran, tetapi dari segi sains penyakitnya, kanser boleh kembali pada bila-bila masa sahaja kepada pesakit yang sama. Jadi penyakit ini boleh pergi, dan boleh kembali pula.

Demikian juga dengan perilaku manusia yang mengamalkan rasuah, maka rasuah mungkin menjadi tabiatnya yang tegar, boleh di tinggalkan, dan akan ada kalanya akan di ulang lagi.

Kedua-duanya, kanser dan rasuah atau korupsi, adalah merupakan penyakit kronik yang amat banyak sekali menimpa umat manusia, termasuk di negara kita, dan termasuk dalam masyarakat Islam, yang mengetahui bahawa rasuah adalah dosa, orang yang memberi rasuah dan memakan rasuah, kedua-duanya akan masuk neraka.

Penyakit kronik ini sering juga di ibaratkan oleh Al Quran dengan symptom demam dan sebagainya. Penyakit rasuah adalah penyakit hati, ketika Al Quran mengibaratkan bahawa orang-orang musyrikin yang nmenentang hukum Allah dan Rasulnya adalah merupakan orang-orang "yang berpenyakit di dalam hati mereka" "maka Allah menambahkan lagi penyakitnya" dan ketika inilah orang yang berpenyakit seperti penyakit kanser, akan bila-bila sahaja menerima penyakit itu.

Hadis Rasulullah SAW menjelaskan bahawa "Orang Mukmin sesama Mukmin diumpamakan sebagai jasad yang satu di dalam kemesraan, kasih sayang, kesian belasnya, sehingga apa bila satu anggotanya mengadu sakit, maka seluruh jasadnya akan merasa sakit dengan deman dan berjaga malam"

Al-Quran mengumpamakan sakit sebagai sakit dalaman dan luaran, sakit hati, perasaan dengan sakit fizikal, badani. Sakit bukan hanya sakit lahir semata-mata, tetapi sakit dalaman, seperti sakit jiwa dan rohani, maka kedua-duanya haruslah di ubati, dan ajaran agama banyak sekali mengandungi penawar sakit hati dan jiwa, serta penyakit badan dan jasmani.

Rasuah adalah merupakan penyakit hati dan jiwa, yang amat sukar dihakiskan, atau di ubati sehingga sembuh semuanya. Sebab itulah korupsi dan rasuah merebak dengan amat deras sekali di dalam semua sektor masyarakat termasuk masayarakt Islam yang beragama, tetapi tidak dihayati dan di amalkan.

Hari ini Malaysia nampaknya menjadi sasaran gambaran tentang rasuah dan korupsi, dan hal ini amat menjejaskan budaya murni bangsa kita, dan bagi orang Islam pula maka hal ini amat menyentuh imej dan nama baik Islam itu sendiri yang di dakwa sebagai agama jasmani dan rohani, lahir dan batin, luaran dan dalaman, badani dan rohani..

Penyakit psikologi, seperti penyakit jiwa dan mental, amatlah merbahaya, dan mengakibatkan tindak balas yang tidak pernah dilakukan oleh orang-orang yang normal. Kita sering membaca dan menonton berita orang yang membunuh bapa atau ibu, atau anak kandungnya sendiri, iaitu satu perkara yang agak mustahil boleh dilakukan oleh manusia biasa yang normal, tetapi dapat dilakukan oleh orang yang sakit jiwa dan hatinya, yang mengalami penyakit mental yang parah.

Sekiranya WHO meanggarkan jutaan umat manusia sehingga hari ini di kenal pasti mengidap kanser, maka mungkin berganda-ganda lagi manusia yang di kenal pasti melakukan rasuah dan korupsi di dalam dunia kita pada hari ini, dan keadaannya semakin meningkat di dalam negara kita sekarang ini.

Pendidikan yang betul, berpandukan kepada world view Islam yang sebenarnya, akan dapat mengubati penyakit jiwa dan minda, walau pun penyakit kanser semakin bertambah, tetapi sebenarnya penyakit rasuah dan korupsi itu amatlah merbahaya.....

Monday, August 10, 2015

KEGAWATAN POLITIK NEGARA KITA

Negara kita mengalami kegawatan politik yang mungkin terbesar dalam sejarah, terutamanya di kalangan orang Melayu, yang pada umumnya merupakan orang Islam, menganut dan mengamalkan Islam.

Dari sudut ideologi politik kepartian, orang Melayu di dalam dua buah parti terbesar, iaitu UMNO dan PAS, telah berpecah belah kepada beberapa puak. 

Di dalam UMNO, perpecahan yang telah sedia ada, kini mengalami kerisis dan konflik terbaru tentang kerisis kepimpinan, yang berlanjutan dari kerisis kewangan, pendedahan dan banyak kesamaraan serta kesalah fahaman yang timbul di kalangan ahli UMNO berhubungan dengan 1MDB dan akaun persendirian pucuk pimpinan negara.Rakyat umumnya terpaksa berdiam diri dan mendengar sahaja apa=apa yang berlaku di dalam negara mereka.

Di dalam PAS berlaku keretakan di antara dua golongan yang selama ini tergolong di dalam kalangan ulamak dan ahli agama dengan golongan profesional yang di luar dari golongan terbesar yang dikenali dengan Ulamak itu.

Biasanya apa bila berlaku kerisis dalaman parti politik, maka senjata pertama yang di tembak oleh pucuk pimpinan ialah menyalahkan parti pembangkang masing-masing, yang di tuduh sengaja menimbulkan isu dan persepsi salah mengenai parti mereka.

Senjata kedua yang dilakukan ialah menyalahkan orang-orang parti sendiri, yang dikatakan mempunyai kepentingan diri, menikam dari belakang, dan musuh di dalam selimut yang berusaha merosakkan nama baik kepimpinan parti.

Salah benarnya tuduhan ini, sebenarnya terhenti kepada hati nurani para pimpinan dan ahli parti sendiri. Kerana dalam kegawatan seperti ini, banyak pimpinan parti sendiri yang akan tenggelam punca dalam usahanya mengekalkan pimpinannya, dan akan meracau dan mengeluarkan kenyataannya yang sering palsu dan mempunyai unsur-unsur dusta.

Apa-apa pun akibatnya, dalam perpecahan dan kerisis ini, nasib orang Melayu dan agama Islam itu, kelihatan sedang tergadai, di gadaikan oleh orang Melayu Islam sendiri kerana beberapa sebab, diantaranya ialah kerana orang Melayu tidak mencerminkan wajah dan kelakuan sendiri untuk mencari kesilapan sendiri, sebaliknya menyalahkan orang lain ketika mencuba untuk mempertahankan diri sendiri.

Tabiat orang Islam yang sering meninggalkan hikmah ajaran Islam yang dipelajarinya supaya tidak bertindak sebagai orang munafik dan fasiq, telah menikam diri sendiri, sehingga sifat ego atau selfish telah mendorongnya melakukan kesilapan yang di sengajakan untuk mempertahankan kuasa dan pengaruhnya, apa lagi ketika kedengarann suara-suara yang lahir dalam sokongan secara total bahawa perilaku pimpinannya adalah benar belaka.

Jalan untuk surut ke belakang, dan kembali kepada sifat luhur hati dan rohani, kebenaran dan kejujuran yang sebenarnya, masih terbuka, kerana yang dipertahankan dalam kegawatan ini bukanlah peribadi atau personaliti yang tertentu, bukan kuasa dan kemenangan parti politik, tetapi yang seharusnya di jaga ialah maruah dan kedudukan negara serta kekuatan Islam itu sendiri di dalam satu-satunya negara Islam dunia yang masih dapat bertahan dengan baik, ketika umat Islam dan agamanya mengalami kehancuran di dalam negara-negara Islam yang lain.

Apakah ertinya Perlembagaan dan Parlimen, Bahasa dan Bangsa, sekiranya Perlembagaan itu di abaikan, malah di kebelakangkan, ketika orang Melayu dan Islam kehilangan kuasa bagi mempertahankan negara, agama dan bangsanya, yang sekarang sedang berada di pinggir telaga yang hanya menantikan keruntuhannya sahaja...Apakah kita sanggup merosakkan masa depan kita dan anak cucu kita sendiri dalam memperjudikan kedudukan kita di dalam keadaan yang merbahaya dan gawat sekarang ini..??

Pageviews last month