Monday, August 27, 2012


MENEMPA SEJARAH BARU SELEPAS HARI RAYA

1 Syawal telah berlalu beberapa hari hingga kini. Yang mendukacitakan kita di negara ini ialah selama mana  sekali pun kita cuba melatihkan diri untuk berdisiplin dan berakhlak muliA, menghayati nilai akhlak dan ajaran Islam, nampaknya latihan itu agak kurang berkesan, malah dalam beberapa aspek yang tertentu, kita nampaknya semakin mundur ke belakang.

Undang2 negara mengharamkan mercun dan bunga api yang merbahaya, tetapi nampaknya masih ramai yang berusaha menyeludup secara haram kemasukan barang larangan itu, tak kiralah yang menyeludup itu orang Islam atau tidak, tetapi tentulah terdapat orang Islam yang bersyubahat dengan usaha haram ini.

Kemudian kita juga yang membelinya, memberikan anak2 kita bermain, kadang2 mengganggu orang ramai, atau lebeh serius lagi boleh mencacatkan anak2 yang bermain mercun dan bunga api itu dengan kecederaan, buta mata, luka telinga, putus jari dan sebagainya yang mencacatkan pula program beraya anak2 yang tidak berdosa itu.

Yang kedua, ketika orang kita memandu kenderaan di jalan raya, sama ada nak pulang beraya dalam bulan puasa, atau selepas Raya, juga semasa kembali semula ke rumah selepas beraya di kampung, maka pemandu kita tetap dengan adat lamanya, berlumba2, tergesa2 dan memandu laju, kadang2 semata2 kerana kebiasaan, bukan kerana keperluan.

Polis memberitahu dalam keadaan inilah ramai pemandu yang memotong di garisan berkembar, yang tidak sepatutnya dipotong, memasuki lorong kecemasan di Lebuh Raya, memotong lintang pukang, tidak kira sebelah kanan atau kiri, langgar lampu isyarat, potong giliran, berlumba tak tntu fasal dan penunggang motosikal pula berlumba dan memecut tanpa peraturan kerana lupakan diri, maka berlakulah kemalangan yang banyak, sehingga membawa korban nyawa, patah kaki tangan, pinggang dan belakang, malah menambahkan lagi kematian di atas jalan raya.

Di lebuh raya pula, pemandu memandu ikut selera saja nak pandu di sebelah kiri atau kanan. Kalau dia terus menerus memandu di sebelah lorong kanan, maka orang belakang kenalah potong sebelah kiri, pada hal lorong memotong ialah lorong kanan. Keadaan ini menjadi lebeh kuno lagi dalam peraturan memandu di Malaysia ketika para pemandu berada di lebuh raya tiga lorong. Kebanyakan pemandu hanya menggunakan dua lorong saja, iaitu lorong paling kanan, dan lorong tengah, dengan membiarkan lorong kiri kosong seksong2nya, sehingga kelihatan peraturan lalu lintas di negara yang selalu kita heboh2kan sebagai negara maju ini, menjadi negara kolot dan tidak berdisiplin dalam peraturan lalu lintas, iaitu lorong tengah menjadi lorong para pemandu memandu perlahan, lorong kanan dan lorong kiri sekali menjadi lorong memandu laju dan lorong memotong. Apalah punya kolotnya pemandu kita ni.

Selain dari itu, terdapat perkara yang lebeh serius lagi dalam kejadian jenayah dan rompakan, pembunuhan, dan sebagainya yang berlaku di dalam negara kita. Kalau dulu orang mencuri wang di rumah, kedai atau supar market, tetapi sekarang ini, orang mencuri wang dengan mesin ATM nya sekali. Mesin yang begitu berat, dipecahklan dengan berbagai2 cara, dan ada yang dilarikan dengan cara yang tertentu pula. 

Jenayah mencederakan orang ,membunuh dan merogol serta kejadian berat lainnya berlaku dengan lebeh hebat jika dibandingkan dengan masa2 lampau, 10 - 20 tahun yang lalu. Orang menjadi terlalu pemarah, pemanas, hilang akal dan pertimbangan, hilang budi dan adab lagi, sehingga semuanya tidak dapat diselesaikan dengan baik lagi, tetapi dengan kekerasan, mencederakan orang lain, malah membunuh.

Namun dalam kekecohan dan angin ribut yang menunggang balikkan negara dan rakyatnya ini, orang politik nampaknya tidak menyedari hal ini, mereka asyik berkonfrantasi sama sendiri, berselisih pandangan dan kefahaman hanya dalam isu2 politik sempit, sama ada sesama sendiri dalam masyarakat etnik dan agama yang tertentu, atau sesama etnik dan agama yang berbeza, caca murba, bising dan hingar bingar tak tentu arah, seolah2 dunia ini hanyalah politik kepunyaan mereka, dan seolah2 negara ini hanya negara politik sempit dan taksub, pilihan raya, kuasa, wang, jatuh menjatuhkan, tolak menolah masuk ke dalam laut dan sungai, itulah saja yang ada dalam negara ini.

Oleh itu saya rasa dalam keadaan ini, kita hendaklah sedar dan  merasakan diri masing2 masih berakal, berilmu dan berbudi, oleh itu kita haruslah menjadi orang yang agak bebas dan mempunyai keperibadian sendiri, berfikirlah dengan sendiri, bersuluhlah dengan ilmu dan hikmah sendiri, kalau orang bawa kereta laju dan gopoh, tak ikut peraturan, takl usahlah tiru cara mereka. Kalau orang nak tunjukkan cara nak jadi kaya dengan mencuri mesin ATM, fikirlah sendiri apakah benda itu baik atau tidak, Kalau orang ajak seludup mercun dengan mendapat keuntungan yang lumayan, juga timbang2kanlah dengan matang dan rasional, apakah hanya kerana duit kita ini dihidupkan oleh Allah SWT untuk menghuni bumi-Nya ini. Kalau orang provok sehingga menghilangkan sabar dan kedinginan kepala kita, cepat2lah kembali kepada akal budi dan adab sopan kita, jangan terus mencapai kayu atau besi memukul kepala orang itu.

Dan yang paling pentingnya kalau orang politik bertindak mempengaruhi kita untuk ikut memburuk2kan musuhnya, menjatuhakan lawan politiknya, membawa kabar dalam internet. blog atau portalnya, menjatuhkan agensi2 yang wujud dalam negara, mengatakan orang itu jahat dan bengung, orang itu baik sebaik malaikat, mengajak kita mengatakan satu benda itu hitam sedangkan warna sebenarnya puteh atau kelabu tahi anjing, suruh kita katakan gula itu masin, atau garam itu manis, dan berbagai2 lagi , maka tenguklah dulu, fikirlah dengan otak sendiri, siapakan dianya orang itu, patutkan kita terima bulat2 apa yang dia ketengahkan, mugnkin dia ada kepentingan, ada udang disebalik batu, tabiat buruk dan penabur fitnah, semuanya itu haruslah difikirkan dengan masak2 dan rasional, betulkah apa2 yang dikatakannya, betulkah kita kena ikut dia, tegasnya berfikirlah sendiri masak2 dengan akal dan kepintaran sendiri, tenguklah hakikat yang sebenarnya yang ada di sekeliling kita, jadilah orang yang bebas dan merdeka untuk berfikir sendiri, jangan pakai sentimen melulu saja sehingga tak tahu befikir lagi.

Jadi itulah kepentingan berpuasa dan melatihkan diri dalam ibadat itu, iaitu melatih diri untuk menjadi orang yang bebas dari nafsu sendiri atau nafsu yang disogokkan oleh orang yang belum tahu akal budinya, melatih diri menjadi manusia yang dilahirkan dalam fitrah yang bersih dan suci, dan melatih diri sehingga pada hari raya kita dapat mengatakan bahawa kita merupakan orang2 yang berjaya, yang beramal dengan ajaran agama yang diterima oleh Allah SWT. Kita mestilah menjadi orang yang bebas berfikir dan bertindak, bukan seperti lembu yang dicocok hidungnya, malah kita adalah manusia yang dilahirkan bebas dan merdeka oleh ibu kita, janganlah perhambakan diri kita dengan hasutan dan angan2 tinggi mereka yang tidak bertanggung jawab.

Mungkin terlalu banyak yang saya kemukakan dalam tulisan ini, tetapi tak mengapa, ambillah mana2 yang sesuai dan fikir2kanlah mana2 yang boleh diamalkan, yang saya sebutkan pun bukan semuanya dipersetujui dan sesuai dengan semua orang, kita rambut sama2 hitam, atau sama2 puteh, hati berbeza2 dan berlainan.

Tingga satu yang hendak saya sebutkan di sini iaitu : SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI, dan sudah tentulah ucapan MAAF SAYA ZAHIR BATIN. 

Sunday, August 19, 2012


SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI

AKHIRNYA HARI RAYA MENJELANG TIBA PADA HARI INI, AHAD 19 OGOS 2012. 1 SYAWAL MENJELMA SETELAH KITA BERPUASA SELAMA 29 HARI.

HARI INI KITA MENGUCAPKAN UNGKAPAN YANG BIASA DIUCAP KETIKA TIBANYA HARI RAYA SETIAP TAHUN, IAITU MINAL 'AIDIN, WAL FAIZIN, AL MAQBULIN.

MAKSUD UCAPAN INI IALAH : PADA HARI INI HARAP KITA TERMASUK DI DALAM KALANGAN ORANG2 YANG KEMBALI (KEPADA FITRAH, IAITU YANG BERSIH DAN SUCI DARIPADA SEGALA DOSA) YANG BERJAYA (MENGATASI SEGALA TUNTUTAN HAWA NAFSU GODAAN SYAITAN) DAN DITERIMA (IAITU SEGALA AMALAN DAN IBADAT KITA DITERIMA OLEH ALLAH SWT).

INILAH UCAPAN YANG MENGGAMBARKAN KEJAYAAN YANG TELAH KITA PELAJARI DAN LALUI MELALUI IBADAT PUASA DENGAN SEGALA SYARAT2, LARANGAN DAN SURUHAN ALLAH DALAM IBADAT PUASA:

1. PENDIDIKAN PUASA DIHARAPKAN TELAH DAPAT MEMBERSIHKAN HATI, JIWA, EMOSI DAN NAFSU MANUSIA SEHINGGA MANUSIA KEMBALI BERSIH SEPERTI HARI KELAHIRANNYA DARI PERUT IBUNYA, DALAM KEADAAN FITRAH, BERSIH DARI SEGALA DOSA
2. MANUSIA JUGA SETELAH KELUAR DARI IBADAT PUASA SEBULAN, DIHARAP AKAN TERUS BERJAYA MENJALANI KEHIDUPANNYA DENGAN MENENTANG SEGALA HASUTAN NAFSU DAN BISIKAN IBLIS YANG MEMBAWA MEREKA KE JALAN YANG SESAT DAN TIDAK BERAKHLAK, MENGIKUT NAFSU AMMARAH DAN MENURUT PERANGAI KEBINATANGAN YANG KEJI

3. DENGAN SELESAINYA BERPUASA SELAMA SEBUALAN ITU ADALAH DIHARAPKAN BAHAWA SEGALA AMAL IBADAT, PENGORBANAN DAN KHIDMAT BAKTI MANUSIA KERANA ALLAH AKAN DITERIMA SEPENUHNYA OLEH ALLAH AZZA WA JALLA, DAN AKAN TERUS MENERUS MENDAPAT PETUNJUK-NYA.

INILAH INTI PATI UCPAN RAYA YANG SERING KITA UNGKAP DAN UCAPKAN SEMPENA HARI RAYA YANG MULIA, SETELAH SEBULAN MEMPELAJARI DAN MENGHAYATI SEGALA HIKMAH DAN RAHSIA IBADAT PUASA ITU DARI SUDUT ROHANI DAN JASMANINYA.

ALLAHU-AKBAR, ALLAHU-AKBAR, ALLAHU-AKBAR WALILLAHIL-HAMD. 

SELAMAT MENYAMBUT HARI KEMENANGAN, KEJAYAAN DAN KEMBALINYA KITA KEPADA FITRAH, SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI, AMPUN MAAF SEGALA KESALAHAN, KESILAPAN DAN KELEMAHAN.

WASSALAMU 'ALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH.

Saturday, August 18, 2012



HARI KEDUA PULUH SEMBILAN PUASA

Selesai saja Imam memberi salam terakhir sembahyang witir semalam, malam ke-29 puasa, dan ketika para jemaah akan beredar meninggalkan ruang masjid, maka saya rasa ramai yang sudah pun merasa satu perasaan yang mungkin tidak dapat digambarkan dalam sepatah dua kata sahaja, kerana perasaan itu amat bercampur baur, diantara sunyi dan sedih, dukacita dan harapan, kerana nampaknya bulan Ramadan akan terpisah sekali lagi dalam hidup mereka, jadi setiap yang berpisah, biasanya perpisahan itu akan diiringi dengan rasa sunyi dan sepi, entah akan bertemu lagi atau tidak, hanya Allah saja yang akan menentukannya.

Demikianlah jangkaannya, Ramadan pada tahun ini, yang dilalui dengan agak pantas dan cepat, mungkin akan berakhir pada hari ini, hari ke-29, dan esoknya akan menjelma Syawal jika pengumuman Penyimpan Mohor Raja-Raja Melayu mengisytiharkan esok, hari Ahad 19 Ogos 2012, sebagai 1 Syawal, menjelangnya Hari Raya 'Aidil Fitri tahun ini.

Bagaimana pun suasana di masjid, ketika bersalaman dengan imam dan para jemaah, terutamanya yang hanya baru terjalin tali persaudaraan melalui malam2 Ramadan di masjid atau surau, hati2 mereka telah merasa akan berpisah dari jemaah yang saban malam menunaikan terawih dan witir, yang menyaksikan saf2 sembahyang yang teratur dan panjang, setiap malam berkumandang dengan ayat2 suci bacaan imam yang khusyuk itu. Terasa sudah perpisahan diantara teman dan kawan, berpisah dengan masjid yang sering dibanjiri jemaah, dan akhirnya berpisah sudah dengan Ramadan yang hanya menjelma sekali setahun, bererti Ramadan tahun ini juga akan beredar meninggalkan kita yang meneruskan kehidupan dalam suasana dan udara yang biasa.

Saya telah dapat membayangkan takbir raya yang akan dikumandangkan ke udara oleh kaum Muslimin, yang telah menjadi budaya kita, bahawa pada malam Raya penduduk kampung dan perumahan akan menganjurkan takbir dari rumah ke rumah. Budaya ini amat baik untuk merapatkan tali silaturrahim antara jiran tetangga. Malah nada dan irama takbir kita orang Melayu ini terasa amat lunak dan merdu sekali, juga meresap masuk ke dalam kalbu dan hati nurani kita dengan kelembutan dan kesayuannya yang amat unik sekali.

Saya berada di negara Arab beberapa tahun, semenjak menjadi pelajar semasa muda dulu, dan ketika bertugas di kedutaan kita di Saudi. Saya dapat merasakan keindahan irama dan nada takbir kita yang berbeza sekali dari suara takbir di negara lain. Hal ini sebenarnya merupakan satu warisan seni bangsa kita yang dibawakan di dalam takbir raya, demikian juga di dalam ucapan "marhaban" "selawat" dan sebagainya, iaitu semuanya dari tradisi Islam, tetapi telah diungkapkan dalam bentuk seni Melayu dan Islam secara yang amat lembut dan bersesuian dengan deria pendengaran kita sendiri. Dalam Qasidah, tilawah al-Quran juga kita mempunyai lagu yang tertentu, yang diwarisi dari nenek moyang kita secara tersendiri, dan saya rasa kita, umat Melayu ini haruslah berbangga dengan seni Islam warisan itu, yang saya percaya merangkumi umat Melayu di kawasan Nusantara ini.

Oleh itu, sebagai seorang yang telah lama mengalami perkembangan seni budaya bangsa kita ini, yang kemudiannya dilaksanakan dalam eksperis seni Islam, maka saya terfikir juga bahawa dalam bersembahyang terawih itu sendiri, kita sebenarnya mewarisi tradisi selawat dan bacaan doa tersendiri, yang namnpaknya pada akhir2 ini telah kita ubah.

Bagaimana pun saya tidak menentang perubahan itu, yang terntunya mempunyai rahsia dan pengajaran Islam sendiri yang mengalami perubahan dari masa ke semasa. Umpamanya dalam tradisi sembahyang terawih yang kita lakukan sebelum ini, kita mempunyai bacaan dan selawat dalam bilangan dan bentuk yang tertentu di antara sembahyang terawih itu, iaitu setelah imam memberi salam, dan sebelum menyambung sembahyang itu dalam sembahyang berikutnya, maka terdapat  ungkapan memuji Allah (Fadlan minallahi wa ni'mah) dan selawat sekali, kemudian seetelah selesai sembahyang berikutnya terdapat bacaan tasbih (Subhana malikil ma'bud)dan selawat sebnayk tiga kali, diiukuti dengan doa yang termashyur momohon keredaan dan keampunan Allah.  (Allahhumma innaka afuwun karimun tuhibbul 'afwa.........)dan sebagainya.

Bagaimana pun dalam hal ini saya merasakan kita mempunyai pilihan, iaitu untuk meneruskan tradisi ini, atau tidak membacanya, meninggalkannya sama sekali, dan hal ini tentulah tidak menjadi isu yang besar. Cuma yang saya sebutkan di sini ialah bagaimana hal ini telah dibudayakan di dalam kehidupan ibadat yang kita lakukan itu, dan bagaimana hal ini telah mengalami perubahan, yang mungkin kerana kita merasakan bahawa amalan orang lain itu labeh baik, lalu kita tinggalkan. Atau kita merasakan bahawa amalan orang tua kita dulu hanya sia2 saja. Hal ini mungkin dapat difikirkan oleh orang Melayu sendiri berpandukan juga kepada ajaran dan nilai Islam yang murni.

Satu hal lain yang sering menjadi pertikaian pada awalnya dulu, sungguh pun hal itu tidak lagi menjadi isu besar dalam masyarakat kita, ialah tentang bilangan rakaat dalam sembahyang terawih, sama ada lapan atau dua puluh. Hal ini menjadi pilihan makmum nampaknya pada masa kini, iaitu apa bila cukup lapan rakaat maka ramai yang keluar dan terdapat pula makmum yang meneruskan sehingga akhir. Nampaknya kita mempunyai pilihan dalam hal ini, malah sepanjang pengetahuan saya terdapat negara Arab yang mendirikan sembahyang terawih sepanjang malam sehingga ke waktu imsak, iaitu dengan imamnya bergilir2 mengimamkan terawih dan witir, dan makmumnya juga bertukar2, iaitu ada yang keluar setelah menyelesaikan sembahyang mengikut perkiraannya, dan makmum baru yang datang agak lewat, setelah selesai makan minum, atau mungkin tidur dulu, lalu menyertai makmum lain dan akan menyelesaikan sembahyangnya mengikut perkiraannya sendiri pula, ertinya masjid itu akan dihidupkan sepanjang malam sampai ke waktu imsak. Hal ini merupakan amalan setempat yang kemudiannya menjadi amalan masyarakat tersebut, dan tentulah mempunyai kelebihannya tersendiri, dan perkara ini menjadi adat setempat yang tidak dipertikaikan lagi.

Namun isu bilangan rakaat sembahyang terawih ini tidak timbul pada masa yang lampau. Saya mengalami zaman lampau ketika kita menunaikan sembahyang terawih lengkap 20 rakaat ditambah dengan tiga rakaat witir, iaitu ketika sesiapa saja yang agak baik bacaannya boleh menjadi imam, tidak semestinya orang yang hafal Quran, kerana ayat2 yang dibaca selepas surah Al-Fatehah, hanya ayat2 lazim yang pendek mengikut susunan yang telah diamalkan oleh nenek moyang kita dulu.

Dalam sembahyang terawih yang pertama, setelah imam membaca Al-Fatehah, maka ia akan membaca surah "Al-Takathur" yang hanya terdiri dari 8 ayat, dan dalam rakaat yang kedua bagi setiap kali terawih ini, imam akan membaca surah "Al-Ikhlas" yang terdiri dari 4 ayat sahaja. Bacaan surah2 dalam rakaat yang pertama terawih, selepas surah Al-Fatehah, adalah seperti berikut:
1. Al-Takathur 8 ayat
2. Al-Asr 3 ayat
3. Al-Humazah 9 ayat
4. Al-Fiil 5 ayat
5. Qiraisy 4 ayat
6. Al-Ma'un 5 ayat
7. Al-Kauthar 3 ayat
8. Al-Kafirun 6 ayat
9. Al-Nasr 3 ayat,
10. Al-Masad 5 ayat.

Hampir keseluruhan makmum pada masa itu menghabiskan sembahyang terawih sebanyak 20 rakaat ini, ditambah pula  tiga rakaat witir dengan dua salam. Masa yang diambil agak singkat, dan mereka yang terdiri dari orang kampung yang tidak sentiasa berlumba dan bersegera dalam melakukan sesuatu, akan dapat releks juga diantara sembahyang terawih dengan mengucapkan selawat dan menadah tangan mengaminkan doa yang dibaca berselang seli di antara sembahyang terawih itu.

Mungkin tidak kita mengetahui dari manakah tradisi dan bacaan ayat2 ini dilakukan di dalam masyarakat kita dulu kala, yang amat mudah, iaitu tidak seperti sekarang yang imam terawih juga seharusnya menghafal al-Quran dan membaca surah yang panjang, agar selesai sahaja bulan Ramadan kita sepatutnya telah khatam al-Quran melalui bacaan imam dalam terawih dari awal Ramadan sehingga akhir Ramadan itu.

Kalau diminta pandangan saya dalam hal ini, saya lebeh suka kembali kepada tradisi dan amalan kita yang telah menjadi warisan kita dulu kala,iaitu dalam sembahyang terawih umpamanya kita tetap melakukannya sebanyak 20 rakaat, tetapi mengambil masa yang singkat dan boleh diiuktui oleh semua jemaah, tua muda dan yang agak uzur. Malah bagi sesiapa saja yang ingin meneruskan zikir, doa atau membaca kitab suci Al-Quran seterusnya, maka dia bolehlah melakukannya mengikut kemampuan peribadinya sendiri. Ajaran agama kita juga menuntut supaya imam sentiasa memendekkan bacaan sembahyang, kerana di kalangan makmum, terapat orang tua, orang sakit dan sebagainya.

Sungguh pun amalan agama adalah berdasarkan fundemental agama, tetapi amalan agama juga sering berkait rapat dengan budaya umat Islam sendiri, yang sekiranya buddaya amalan agama ini tidak bercanggah dengan dasar agama, maka hal ini bolehlah diteruskan.

Bagi saya kemana saja saya pergi dalam dunia ini, namun suara dan nada takbir Raya kita amat merdu dan lain dari yang lain, mempunyai nilai estetika dan keindahan yang tersendiri, dan takbir ininlah yang kita nanti2kan menjelangnya Hari Raya, termasuk Hari Raya tahun ini, yang akan berkumandang mulai malam ini sehingga Haari Raya esok, sekiranya kita beraya esok.

Selamat Hari Raya saya ucapkan terlebih dulu, maaf yang terkurang dan cetek ilmu sepanjang catatan saya untk bulan Ramadan ini...Yang sempurnanya hanyalah Allah SWT....

Friday, August 17, 2012


HARI KEDUA PULUH LAPAN PUASA

Insya'Allah hari ini merupakan sehari sebelum hari terakhir puasa Ramadan tahun ini sekirnya kita akan berpuasa hanya 29 hari, dan hari berikutnya iaitu hari Ahad merupakan 1 Syawal 1433 bersamaan 19 Ogos 2012. Semoga Allah SWT memberikan berkat, hidayat dan pemeliharaan-Nya kepada kita semua, insya'Allah.

Alhamdulillah masjid dan surau nampaknya masih ramai juga dikunjungi oleh kaum Muslimin dan Muslimat untuk beribadat, menghidupkan bulan Ramadan yang beerkat ini, dengan mendirikan sembahyang terawih dan bertadarus al-Quran.

Hal ini sekurang2nya berlaku di kota besar seperti KL dan sekitarnya, Petaling Jaya, Subang Jaya, Kelana Jaya, Kajang, Bangi dan yang lain2. Saya tidak tahu keadaannya di masjid dan surau di negeri2 lain. Tetapi di beberapa masjid dan surau sekitar ibu kota ini keadaannya masih meriah. Mungkin disamping membeli belah pada siang hari, memasak untuk berbuka puasa dan menyediakan juadah Hari Raya, juga menyiapkan pakaian baru serta langsir dan perhiasan rumah yang lain, maka umat Islam di negara kita masih dapat menumpukan kepada amal hakiki mereka dalam bulan puasa ini, iaitu menghidupkan malam Ramadan, meningkatkan bacaan dan tadarus al-Quran.

Kita sebenarnya bersyukur kepada Allah SWT kerana terdapat penerusan amalan seperti ini oleh umat kita di negara ini. Istilah "tadarus" tidak terdapat di negara2 Islam Timur Tengah sepanjang yang saya tahu. Mereka membaca Al-Quran atas dasar individu, iaitu masing2 sekiranya mahu membaca maka bacalah mereka, tidak nampak perkumpulan yang membaca dan membetulkan atau menyemak bacaan kawan dan rakan masing2 seperti yang kita lakukan. Hal ini telah menjadi budaya amalan agama yang amat baik bagi kita, orang Melayu,  yang agak unik, syukur al-hamdulillah.

Namun begitu dalam menonjolkan para qari kita sebagai imam di masjid di ibu kota dan kawasan sekitarnya, kita agak jauh ketinggalan dari imam2 yang diimpot dari negara2 Arab. Sehingga semalam, iaitu malam yang ke-28 Ramadan, kebanyakan masjid masih berimamkan Arab yang datangnya dari Saudi, Mesir, Palestin dan lain2 lagi.

Makmumnya pun banyak terdiri dari orang luar, pelajar atau yang menetap di negara kita, malah saya bertemu banyak juga orang dari Timur Tengah yang sengaja datang berpuasa di sini, mencintai suasana dan udara puasa di negara kita.

Kalau dalam aktiviti seharian kita, maka kita sering menyaksikan tenaga luar, iaitu di dalam menjaga keselamatan kawasan perumahan, bank, industri dan sebagainya, juga di restoran, hotel, perladangan, binaan, dan kerja2 rumah sebagai pembantu rumah, maka sekarang ini nampaknya dalam aktiviti keagamaan sebagai ketua dan pimpinannya juga, sekurang2nya di kawasan penting negara kita, seperti ibu kota dan bandar2 elit, juga dikuasai oleh orang luar, iaitu dengan kedatangan imam dari luar untuk memimpin umat kita bersembahyang. Sesedar saya di kampung saya dulu hanya tok imam Haji Dolah, atau Haji Mohamad Rejab, dan sekali2 tok imam Haji Hasan itu saja yang bergilir2 menjadi imam terawih. Tetapi sekarang tidak.

Saya tidak mempunyai sebarang perasaan tidak baik, atau prejudis terhadap orang luar, terutamanya imam dari luar, yang kebanyakannya mempunyai suara yang baik, bacaannya yang bermutu, dan mungkin juga ilmunya tinggi, tetapi keperihatinan saya ialah tentang persoalan yang sering kita tanyakan: Di manakah tenaga manusia yang terdiri dari orang2 kita di dalam semua sektor pekerjaan yang saya sebutkan diantaranya di atas, malah di manakah agaknya pakar dan para imam kita dalam mengimamkan jemaah kita di dalam masjid dalam bulan Ramadan ini?

Kalau dalam bidang pembinaan, perladangan, kerja jalan, keselamatan dan sebagainya kita mengatakan bahawa orang dan tenaga manusia kita sendiri tidak tahan berjemur panas, kerinah kerja yang berhabuk dan cemar, tidak cukup kekuatan badan, dan sebagainya, tetapi dalam bidang menjadi imam ini di manakah kekurangannya kita, kerana kita mempunyai ratusan sekolah tahfiz, sekolah agama dan kolej al-Quran, selain dari kelas2 Tajwid dan Tartil, malah sehingga kepada pelajaran "Qiraat" dan sebagainya. Ke manakah perginya produk dan lulusan dari pusat2 pengajian ini, sehingga kita terpaksa mengimpotkan para imam, sama sahaja seperti kita mengimpot para pekerja, pembantu rumah, pekerja binaan dan sebagainya? Apakah institusi pengajian agama dan Al-Quran kita telah menemui kegagalan dalam mengeluarkan imam dan qari kita sendiri? Malah dalam ceramah2 agama di radio dan TV pun nampaknya kita telah mulai mengimpot orang seberang, yang berbicara dalam bahasa seberang, menyampaikan ceramah agama dan menerima soalan agama, apakah dalam hal ini kita juga gagal mengelurakan orang kita sendiri?

Mungkin juga orang akan berhujah bahawa dalam isu imam ini sebenarnya kita perlukan berkat dari mereka kerana mereka orang Arab, terutamanya imam dari Saudi, Makkah dan Madinah, yang bagi saya hal ini tidak tahulah saya hendak menjawabnya, kerana para ulamak sendiri yang seharusnya menjelaskan "fatwa" ini. Apakah benar terdapat keberkatan pada batang tubuh orang yang menjadi imam itu, atau berkat pada peribadi dan pengetahuannya?

Jika kita menoleh sebentar ke belakang sejarah negara kita, maka sejak Tunku Abdul Rahman mengambil inisiatif menganjurkan peraduan membaca Al-Quran puluhan tahun yang lalu, nampaknya pembaca Al-Quran kita sering memenanginya sehingga sekarang, apakah dengan itu kita masih kekurangan para pembaca Al-Quran yang bermutu? Dan selama ini pun mungkin telah ribuan pelajar yang kita keluarkan  dari institusi pendidikan kita sendiri, iaitu dari sektor Kerajaan dan swasta, apakah mereka belum bersedia untuk menjadi imam yang dapat membaca dengan baik?

Tidakkah lebeh baik kita memberikan peluang kepada imam2 tempatan ini untuk melatih tubikan diri mereka, para hafiz dan graduan kita sendiri, dalam bulan Ramadan ini, ketika terdapat banyak jemaah pergi ke masjid dan surau, dari pada hanya menggunakan mereka untuk menjadi imam di luar bulan puasa dengan bilangan makmum yang kecil, satu dua saf sembahyang saja, yang tidak mampu memberikan semangat dan dorongan kepada mereka itu? Merka pun mungkin mahu menjadi imam kepada makmum yang penuh tepu dalam masjid, yang ramai seolah2 menjadi imam di dalam masjidul-haram atau yang hampir dengannya? Malah ada diantara imam kita sendiri yang bacaan sembahyangnya salin tak tumpah seperti imam Sudais dan imam2 masjidul-haram yang lain lagi,Tak kanlah mereka itu boleh kita anggap sebagai imam kelas bawahan saja?

Atau kalau hendak mengambil jalan tengah, bolehlah bawa imam luar itu, dengan perbelanjaan Kerajaan atau orang2 korporat yang inginkan pahala dalam bulan Ramadan ini, dan pada waktu siangnya, disebelah petang  umpamanya, biarlah para Imam impot itu melatih para imam kita, mendengar bacaan mereka, memberikan "tip"2 yang berharga untuk menjadi imam yang berjaya, first class imam, dan sebagainya, kemudian biarkan mereka menjadi imam beberapa rakaat terawih di bawah seliaan para imam impot itu.

Sekiranya kita telah berjaya mempunyai imam yang cukup dari kalangan pelapis rakyat kita sendiri, maka kita bolehlah berdikari, dan biarkan orang Arab yang datang berpuasa di sini pula yang menjadi makmum kepada imam2 kita itu sendiri.

Selain dari mendapatkan rezeki yang agak lumayan dengan menjadi imam itu, maka mungkin para imam kita itu tidaklah perlu lagi menjadi "duta' itu dan "duta" ini bagi produk kesihatan, kecantikan, tenaga batin, agen pelancongan ke Makkah, dan sebagainya dalam usaha kita mengkormasilkan produk tradisi kita, yang selama ini banyak menggunakan ustaz ustazah kita untuk menerangkan khasiat "habbatul sauda". kismis, tamar, tin dan sebagainya dari sudut agama dan Quran, yang belum tahu kesasihannya lagi, tetapi mereka melakukannya kerana hal ini mendatangkan "fulus" !

Maaf saya, sepatutnya dalam bulan ini saya tak perlu cakap banyak. Tetapi kena cakap juga. Harap Allah ampunkan kalau saya dah banyak berlitir, yang baik itu datangnya dari Allah, dan yang buruk itu datangnya dari saya sendiri....Selamat berpuasa pada hari2 hujung ini.......Wassalam

Thursday, August 16, 2012


HARI KEDUA PULUH TUJUH PUASA

Bagi orang yang berpeluang menunaikan ibadat umrah dalam bulan Ramadan dan berada di Makkah pada malam 27 Ramadan tentunya akan melalui satu pengalaman yang amat luar biasa sekali bagaimana para Muslimin/Muslimat menyambut malam 27 Ramadan di sana. Pertama sekali dari segi fizikalnya, Masjidul-Haram yang begitu luas itu akan menjadi terlalu sempit untuk menampung bilangan para jemaah, yang biasanya dianggarkan sebanyak 3 - 4  juta orang berada serentak di kota Makkah ini, iaitu satu bilangan yang melebihi jemaah haji sendiri ketika melakukan ibadat haji.

Keadaan menjadi lebeh sesak di sekeliling Kaabah, iaitu ketika para jemaah masih bertawaf ketika orang sedang bersembahyang terawih, dan di dalam serta di luar masjid sendiri lautan manusia bergerak seperti ombak yang bergelombang dalam satu lautan yang luas, di dataran masjid, di atas jalan, di atas tangga dan di lorong2 di celah2 bangunan, semuanya berisi dengan manusia, di sana manusia, di sini dan di mana2 saja hanya kelihatan manusia.

Malam 27 Ramadan menarik kaum muslimin dan muslimat untuk memenuhi masjid atau menghampirinya dengan mengadap Kaabah untuk beribadat, bersembahyang, berdoa, berzikir, membaca kitab suci Al-Quran, bertawaf dan sai', semuanya menjadikan para jemaah bersesak2 sekali, tanpa mendapat ruang yang cukup untuk meletakkan tapak kakinya dengan selesa. Hal ini berlaku sepanjang malam, melebihi kesesakan biasa di dalam bulan Ramadan ini, yang sudah pun penuh tepu dengan manusia.

Tumpuan para jemaah ini dari segi amalan dan kerohaniannya membayangkan satu suasana kebesaran Allah SWT dan kekuasaan-Nya yang disembah oleh makhluk yang bernama manusia, yang juga beragama Islam ini. Manusia Muslim dari semua bangsa dan kaum, dari semua benua dan pelosok dunia, jauh dan dekat, semuanya datang untuk beribadat dan memuji, memuja kebesaran Allah SWT.

Amat ketara solidariti dan kesatuan umat ini dalam keadaan yang tersebut dan dalam suasana Ramadan yang berkat dan rahmat ini. Semuanya berimamkan dengan imam yang satu, mengadap kiblat yang satu, membaca kalimah2 yang satu, dan melakukan ibadah yang satu.

Umat  Muslimin amat bersatu dalam menunaikan ibadat ini, malah pernah di kemukakan komen oleh beberapa orang teman yang saya kenali ketika berada di Makkah dalam bulan Ramadan ini dan pada musim haji, bahawa orang Islam yang berjumlah jutaan oang ini akan segera mengaturkan kedudukan dan barisan mereka hampir serentak di dalam masa yang amat singkat, iaitu dengan mendengar saja bilal melafazkan iqamah (qamat) untuk memulakan sembahyang, maka jutaan jemaah ini dalam masa yang pendek telah siap berbaris rapat2 mengadap Kaabah untuk memulakan sembahyang bersama2 imam.

Kesatuan barisan ini terjadi dengan sendirinya, yang bagi kumpulan jutaan manusia ini dalam acara yang lain, tentulah memerlukan raptai demi raptai untuk mendisiplinkan diri sepeti yang dilakukan oleh orang Islam ketika bangun serentak mengadap kiblat untuk memulakan sembahyang bersama imam.

Inilah salah satu hikmah amal ibadat bagi Muslimin dan Muslimat, iaitu membentuk satu kesatuan yang amat kukuh dan sempurna, malah dalam ibadat itu sendiri umat Islam melakukannya dengan pergerakan yang sama, bacaan yang sama, niat yang sama sebagai satu elemen yang menyatu padukan mereka semua, bermula dari masyarakat kecil seperti di dalam sembahyang berjemaah di dalam masjid, membawa kepada seluruh umat Islam di dalam dunia ini walau di mana sekali pun mereka berada.

Mereka bersembahyang lima kali sehari semalam di dalam waktu yang telah ditetapkan, mengadap kiblat yang satu, membaca bacaan yang sama, rukuk sujud yang sama, bilangan rakat sembahyang yang juga sama, dan keseragaman hati dan niatnya. Inilah unsur kesatuan ummah yang amat unik bagi umat Islam ini,walau pun mereka berada di bumi yang berbza, masa yang berbeza dan adat tradisi yang berbeza, kerana amalan agama mereka yang asasi adalah satu dan sama.

Allah menjadikan amal ibadat sebagai penyatu ummah, maka Allah juga sebenarnya menuntut ummah keseluruhannya supaya bersatu, bersatu niat dan tekad, berstu hati dan matlamat, dan hal ini tentulah tidak hanya ketika beribadat, tetapi merangkumi juga segala aktiviti untuk kesejahteraan manusia yang diredhai oleh Allah di dunia ini dalam perjalanan manusia menuju kebahagiaan akhirat.

Rahsia kesatuan matlamat dan usaha serta niat dalam amalan keduniaan inilah yang amat tidak menonjol dalam masyarakat umat Islam. Tidak tercapai kesatuan ummah, walau pun dalam negara kecil umat Islam sendiri, dalam rantau dan kawasan geografi yang tertentu, malah umat Islam bersengketa dan berkonflik sesama sendiri, berdengki dan cemburu mencemburui, berkonfrantasi, malah yang lebeh besar lagi beperang dan berbunuhan sesama sendiri.

Hal ini berlaku kerana umat Islam sendiri tidak benar2 memahami konsep kesatuan Islam dan ummahnya itu. Mereka bersatu dalam ibadah, tetapi meeka bepecah dalam politik, ekonomi, pemerintahan negara, pembangunan keluarga dan masyarakat, muamalat dan aktiviti masyarakat, pendidikan, malah tidak mengetahui untuk menguruskan masa dan peluang mereka di dunia ini. Mereka tidak memahami sejarah dunia dan sejarah Islam itu sendiri ketika menempuhi era dan zaman tamadun Islam itu,  kebangkitan ilmu pengetahuan, sains dan teknologi yang berasaskan falsafah ketuhanan dan nilai2 akhlak Islam.

Kepincangan inilah yang amat ketara dalam masyarakat dan dunia Islam sekarang ini, yang walau pun kita melihat mereka amat bersatu dan berpadu, tetapi kesatuan dan perpaduan itu mungkin hanya berlaku di dalam masjid dan tempat ibadat, ketika  menjalankan ibadat dan ritual sahaja, sungguh pun kesatuan ini adalah merupakan unsur yang fundemental bagi ummah keseluruhannya..

Bagaimana pun malam 27 Ramadan, malam yang dimasyhurkan sebagai malam Lailatul-Qadar oleh sebahagian ulamak itu, tetap merupakan malam agung, malam kebesaran dan keagungan Allah SWT, ketika semua hati dan jasmani Muslimin semuanya tertumpu kepada Allah yang berlaku setiap tahun di Makkah ini.

Cuma yang amat kita harapkan bahawa kesatuan ummah dalam ibadat ini akan sampai masanya pada satu waktu dan ketika nanti akan dapat diterjemahkan ke dalam kesatuan ummah dalam seala aspek kehidupanya, dunia dan akhirat.

Secara kebetulan pada hari ini ketua2 negara Islam sedang berkumpul di Makkah dalam persidangan anjuran OIC, dan Malik Abdullah, Raja Saudi, telah membuka persidangan kemuncak dengan harapan tinggi agar umat Islam dapat menyelesaikan sengkita dan kerisis sesama mereka seperti yang sedang berlaku di Syria, dan dapat membantu saudara2 Muslim yang teraniya dan tertindas seperti keadaan umat Islam di Burma dan Palestin.

Semogaa segala harapan ini benar2 dapat dihayati oleh semua ketua negara Islam itu dengan ikhlas dan penuh keinsafan, setelah sekian kali dan sekian lama mereka bersidang dan berbincang, membuat resolosi dan perakuan, tetapi semuanya masih tinggal dalam keputusan dan resolosi, tidak dapat diterjemahkan dengan sebaik2nya.

Berdoalah kita kepada Allah SWT agar malam berkat Lailatul-Qadar , malam 27 Ramadan ini, segala doa dan permohonan kepada Allah SWT akan dimakbulkan-Nya, insya'Allah.



Wednesday, August 15, 2012


HARI KEDUA PULUH ENAM PUASA

Orang kampung kami gembira kerana Sahak Tuli dan isterinya Minah Cepoh dapat berganding tenaga dalam bulan puasa ini memetik kelapa dan mengumpulkannya, malah Minah Cepoh mulai pula mengupik kelapa dengan menggunakan "cop" tajam yang dipacak di atas tanah. Minah semakin cekap menggunakan cop tesebut dan membantu Sahak Tuli dalam mendapatkan pendapatn tambahan, kerana orang kampung akan membayar lebih jika kelapa itu siap di kupas.

Berbeza dari Sahak Tuli, seorang lagi oku kampung kami bekerja menumbuk padi dengan menggunakan lesong kaki, namanya Hashim, tetapi orang kampung panggil dia Cin saja, dan oleh kerana matanya tak nampak, dia dikenali dengan nama Cin Kelam. Badannya agak kuat dan sasa, sebab itulah dia kuat menumbuk padi dengan lesong kaki ini. 

Lesong kaki agak unik bentuknya, terdiri dari kayu sebatang yang agak besar dan berat. Di hujung yang besar itulah di pasang antan untuk menumbuk padi, dan dihujung sebelah satu lagi ialah tempat pijak. Dua batang kayu yang kuat ditanam di kiri kanan batang lesong ini, yang merupakan tiang yang mengikat batang lesong ini menyebabkan kedudukannya agak tinggi dari tanah, dan kedudukan tiang ini lebeh dekat dengan tempat pijak, supaya apa bila dipijak lesung itu, bahagian hadapan akan terangkat, seperti kepala dan leher zirafah, agak tinggi dan antannya turun dengan agak laju ke atas lubang lesong yang berisi padi itu. Demikianlah proses menumbuk padi dengan lesung kaki ini, dan mengambil masa sehingga setengah jam atau lebih, bergantung kepada berapa banyak padi yang hendak ditumbuk.

Di lesung yang berisi padi itu pula mestilah ada seorang yang menjaganya, kadang2 emak yang menjalankan tugas ini, dikacau dari masa ke semasa supaya rata tumbukan, dan dikeluarkan untuk dicuci kulitnya, kemudian yang belum habis kulitnya, akan dimasukkan sekali lagi, atau dua kalu lagi, sehingga semuanya lumat, menjadi beras yang berkhasiat, kerana Cik Gu sekolah saya mengatakan bahawa padi tumbuk lebeh banyak khasiatnya, kerana kulitnya di buang betul2 di luar padi sahaja, bukan seperti beras kilang yang kulitnya dibuang terlalu banyak, termakan beras, sedangkan khasiat beras ialah di bawah kulitnya, kalau dibuang kulitnya dan termakan isi, maka yang tinggal itu tidak banyak khasiatnya. Tak taulah di mana Cik Gu saya ni membaca kisah tersebut. 

Dengan orang2 oku dan bantuan orang kampung ala kadarnya memberi mereka rezeki, maka suasana kampung kelihatan amat harmoni dan bahagia. Malah dalam bulan puasa, mereka diberikan banyak tugas supaya mereka mendapat pendapatan yang lebih untuk menyambut Hari Raya. Mereka juga perlukan baju baru, kueh mueh dan juadah sekadarnya untuk dijamu kepada orang2 yang sudi mengunjungi mereka pada hari Raya nanti.

Tetapi cara orang kampung merayakan hari lebaran dulu tidaklah sama dengan zaman ini. Kadang2 dengan pinggan mangkuk beranika warna dan corak, telah cukup untuk digunakan bagi menghidang makanan dan juadah. Cawan dan gelas bercampur aduk, berbagai saiz dan warna juga, malah pinggan dan cawan sumbing juga kadang2 dikeluarkan, sebab itulah saja yang ada. Yang pentingnya ialah tanda kemesraan dan kesudian masing2 iaitu tuan rumah dan tetamu yang datang.

Orang kampung di Utara ini, bukan seperti orang di sebelah Selatan, mereka memadai dengan hidangan ketupat pulut dan kari ayam saja. Satu jenis makanan ini sudah cukup, minum air teh tanpa susu, kadang2 agak mewah air sirap yang dibuat sendiri, tidaklah manis sangat kerana bekalan gula mereka amat terhad. 

Yang agak berduit, bernasib baiklah anak2 yang mengunjungi mereka, tetapi pemberian wang pada waktu itu hanya 5 atau 10 sen sahaja, tak lebeh dari itu. Itu pun tidaklah pula kanak2 itu menunjukkan rasa tidak puas hati mereka seperti kanak2 sekarang yang mendapat wang Raya seringgit sahaja, lalu menunjuk perasaan, tak berapa suka hati.

Namun adat menziarah kubur memang menjadi tradisi dan adat orang kampung. Pada hari itulah mereka akan membersihkan pusara keluarga masing2, membetulkan tanda kubur yang kadang2 agak condong, atau mulai reput dimakan anai2. Tanah perkuburan amat tenang sekali, pohon2nya rimbun penuh daun menghijau, bunga kemboja juga tumbuh tanpa ditanam, suasna amat redup, dan ketika angin bertiup sepoi2 bahasa, udara menjadi amat nyaman, seolah2 menyejukkan hati para keluarga dan waris yang mengunjungi orang2 yang tersayang di puasara masing2 itu.

Demikianlah hati dan perasaan, emosi dan naluri orang2 dulu samalah dengan orang sekarang. Banyak wajah pengunjung yang kelihatan sedih dan pilu merenung pusara ibu ayah atau adik beradik masing2, sambil mulut mereka kumat kamit membaca ayat2 suci untuk arwah yang telah pergi dulu menyahut panggilan Ilahi.

Kehidupan kampung yang sedia mesra dengan penghuninya yang masih hidup, maka penduduk kampung amat tabah dan tenang menghadapi arwah mereka yang telah meninggal dunia. Hidup sederhana dan berpada dengan segala yang ada, menunjukkan bahawa tabiat orang Melayu adalah sentiasa diwarnai dengan nilai2 akhlak dan adab sopan keislaman yang mereka warisi sekian lama.

Kedudukan beberapa orang oku di dalam kampung seolah2 menambahkan lagi asam garam kehidupan mereka, iaitu penuh dengan kepelbagaian perasa dan rencah, semuanya lebur dalam satu kehidupan harmoni masyarakat kampung yang serba sederhana. Sahak Tuli dengan Minah Cepoh serta Cin Kelam, bukan menjadi bahan senda gurauan, tetapi menambahkan lagi rasa simpati dan timbang rasa sesama masyarakat kampung yang amat sederhana itu. Panggil nama dengan gelaran masing2 semata2 dilakukan untuk mudah di cam dan dikenali, bukan untuk menjadi bahan cacian,  sebab itu orang kampung banyak yang mempunyai identitinya dengan gelaran itu, ada Me Bodoh, Tok Pi'e capik, Tok Hasan Kuah, Awang Pak Da, Tok Hasan Matahari Naik, Tok Dolah Paya, Din Sekerap, dan macam2 lagi yang tidak dapat saya ingatkan lagi sekarang ini. Panggilan itu adalah panggilan mesra sesama orang kampung.

Ketika memasuki hari ke-26 berpuasa pada hari ini, hati saya kadang2 terasa kehilangan akan lemak manis hidup pada waktu itu, terasa rindu kembali kepada kehidupan yang tenteram dan bahagia ketika itu, tambahan pula pada masa itu emak dan bapa sayalah yang sering mengupah mereka tadi, memetik kelapa dan mengupasnya, menumbuk padi dengan lesung kaki yang mungkin pada masa itu satu2nya yang ada di kampung kami, iaitu dirumah saya.

Sekarang kalau kembali ke kampung itu, saya hanya dapat menziarahi pusara bapa saya yang telah sekian lama berada di tanah perkuburan itu. Tetapi sungguh pun telah lama, namun kami masih dapat mengecamnya, dan masih dapat membaca yasin dan ayat2 suci untuk arwahnya. Pusara emak saya pula terletak di kampungnya yang asal, di Sungai Lokan, dan bila ke sana, maka makamnya di sana pula yang dapat kami ziarahi, membaca ayat suci, dan mngenangkan kehidupan silam disampingnya, ibu yang tentunya bagi kami merupakan ibu yang paling baik di dunia ini, dan bapa kami juga merupakan bapa yang terulung di dunia ini. Kenangan itu tetap kembali kepada kami adik beradik setiap kali kami menziarahi makam mereka, terutamanya menjelan Hari Raya setiap tahun...Dan bagi tahun ini, hari itu akan menjelang hanya tidak berapa hari saja lagi...perasaan pun menjadi bercampur baur, sedih, hiba dan penuh kenangan, tetapi hidup ini mesti diteruskan berpandukan kepada pengajaran yang mereka berikan kepada kami, namun pada masa kini juga apabila mengenangkan arwah orang2 kampung yang telah pergi, terutamanya Sahak, Minah dan Cin, seta lain2 yang membawa gelaran masing2 hilang ke dalam pusara dan kubur mereka, maka hal ini boleh menjadikan kami mengukir senyuman juga...Betapa baiknya hati mereka, dan hati orang2 kampung semua....Betapa aman dan indahnya kehidupan ketika itu, yang mungkin tidak kelihatan lagi pada masa kini.....Semoga Allah SWT mengembalikan keindahan dan kedamaian itu lagi, dan kita sendiri dapat bertindak menciptakan suasana damai dan bahagia itu seteusnya menjelang berakhirnya bulan Ramadan tahun ini, insya'Allah, Amin, Amin Ya Rabbal 'Alamin..

Tuesday, August 14, 2012


HARI KEDUA PULUH LIMA PUASA

Semakin dekat kita dengan penghujung Ramadan, semakin berubah suasana di sekeliling kita. Yang paling ketaranya ialah bagaimana orang2 kota, atau orang2 kampung yang datang ke kota, berbelanja dengan agak mewah. Kedai mini dan besar, gedung membeli belah membawa ke gerai2 kecil di tepi jalan, yang menjual keperluan untuk Raya, pakaian, perhiasan, perkakas rumah, kueh mueh dan sebagainya diserbu pembeli yang ramai. Wang saku masih banyak, kerana gaji dibayar awal, dan bonus setengah bulan turut dikeluarkan, yang mungkin dapat dihabiskan segera. Cuma yang menjadi masalah nanti bagi orang yang tidak pandai mengurus wang dan perbelanjaannya ialah jangka masa yang begitu lama, kira2 40 - 50 hari lagi, untuk menerima gaji berikutnya, iaitu pada akhir bulan September nanti.

Namun begitu, berbeza dari teguran yang dikeluarkan oleh kebanyakan pendakwah dan khatib, nampaknya masjid dan surau masih juga penuh dengan para Muslimin dan Muslimat yang nampaknya masih menumpukan kepada amal ibadat di masjid dan surau dalam kesibukan mereka membuat persiapan untuk menyambut Hari Raya. Hal ini saya sebutkan kerana banyak juga disebut di dalam ceraamah2 atau khutbah bahawa apabila Ramadan mulai sampai ke penghujungnya, maka terlalu ramai orang Islam, khususnya suri rumah, yang akan sibuk menyiapkan rumah, menyediakan juadah raya dan sebagainya, mengunjungi pusat membeli belah, sehingga meninggalkan masjid dan surau sepi saja. Jadi nampaknya hal ini tidaklah berlaku secara keseluruhannya, kerana sehingga akhir2 ini pun masjid dan surau masih berisi dengan kaum muslimin dan muslimat seperti biasa.

Saya merasakan bahawa suasana kesibukan menyambut Hari Raya nampaknya masih sama dibandingkan keadaan masa sekarang dengan masa zaman dulu kala di negara kita ini mengikut ingatan dan pengalaman saya.

Dalam tempoh tiga puluh, empat puluh tahun dulu pun, perasaan dan suasana menyambut Raya adalah sama, suri rumah tangga, bersedia juga dengan menjahit pakaian baru dan memasak makanan, membakar bau ulu, mengacau dodol, dan mencari daun palas untuk membuat ketupat pulut. Para bapa pula membawa anak2nya ke pekan atau bandar untuk membeli kasut, bunga api dan mercun, yang pada masa itu mercun tidak menjadi barang larangan untuk dimain seperti sekarang.

Saya dapat melihat sendiri urusan ini dilakukan oleh emak saya di kampung dekat2 raya, iaitu dari segi membuat persiapan seperti yang saya sebutkan di atas. Nasib baik di kampung kami terdapat beberapa orang kampung yang masih muda yang sanggup membuat kerja untuk persiapan Raya ini.

Seorang pemuda yang bernama Ishak dan di panggil Sahak saja mengambil upah memanjat kelapa. Dia ini telinganya tidak begitu dengar, orang kampung memanggil dia Sahak Tuli, Dialah yang dipanggil untuk memanjat kelapa, iaitu pokok kelapa kampung yang biasanya tinggi2, bukan kelapa rendah seperti sekarang.

Ketika akan memanjat kelapa, dia akan memakai tali yang menjerut kedua kakinya di pergelangan kakinya, dan dengan menggunakan tali inilah dia memanjat batang kelapa yang tinggi itu sehingga ke atas dan memetik buah kelapa yang telah masak dengan hanya memulas tangkainya saja, dan dibiarkan jatuh ke bawah sebiji demi sebiji. Kadang2 akan ada orang yang menjaga di sekeliling pokok kelapa yang sedang dipanjat itu supaya tidak ada sesiapa yang melintas dibawahnya tanpa mengetahu bahawa Sahak tuli sedang berada di atas pokok dan akan menjatuhkan buah kelapa bila2 masa saja, yang kalau menimpa kepala orang, akibatnya amat serius, boleh membawa maut atau cedera parah.

Sahak tuli boleh memanjat kelapa, termasuk dalam bulan puasa ini, sehingga 4 - 5 pokok dengan upah dalam 50 sen saja sepokok. Kalau sehari dapat dua ringgit, pada masa itu bernilai dalam 15 - 20 ringgit nilai duit sekarang, agak mewah dan lumayan. Dia tidak pernah kawin, cuma satu ketika dalam hidupnya, ada seorang wanita setengah umur datang mengembara ke kampung kami, kakinya pendek sebelah, namanya Minah, dan orang kampung panggil dia Minah Cepoh (bahasa utara bermakna seorang yang berjalan tidak setabil kerana salah satu kakinya pendek, atau cedera) maka Sahak tuli pun dikira oleh orang kampung untuk berkahwin dengan Minah Cepoh ini.

Demikianlah cerita suasana kampung, yang turut mewarnai suasana keceriaan kampung kami, termasuk khidmat Sahak tuli mengambil upah panjat kelapa, yang kelapa masak ini menjadi bahan penting untuk orang kampung bagi dijadikan santan, dan santan merupakan ramuan penting untuk memasak ketupat pulut daun palas, dan memasak kari untuk di makan dengan ketupat pulut pada pagi Raya, juga untuk masak bubur kacang dan bubur pulut hitam sebagai pencuci mulut.

Isterinya Minah Cepoh inilah yang kemudiannya menolong suaminya Sahak tuli mengumpul, dan kadang2, mengupas kelapa apabila Sahak selesai memanjat kelapa dan turun  kembali ke bawah dengan badan yang berpeluh dan menolong isterinya dengan penuh rela tanpa banyak bercakap.

Orang kampung kemudiannya menjadi amat biasa dengan poasangan "bahagia" ini, terutamanya ketika mendengar dari jauh lagi suara meninggi si isteri bercakap sesuatu kepada suaminya yang amat kurang daya pendengarannya. Tetapi mereka amat bahagia dan serasi. 

Mereka inilah yang kemudiannya dapat membangunkan keharmonian dan kerancakan kampung kami dengan beberapa orang lain lagi ketika kampung kami bersedia untuk menyambut hari raya ini, seperti Cin kelam, yang mengambil upah menumbuk padi dengan menggunakan lesong kaki, juga Tok Pi'e capik yang pandai berubat dengan menggunakan kapur untuk "menuju" kura dalam perut bagi orang yang kena sakit demam kura.

Akan saya sambungkan cerita ini dalam episod esok insya' Allah. Sementara itu saya ucapkan selamat berpuasa hari ke-25 pada hari ini, semoga amal ibadat kita diterima Allah SWT. 

Monday, August 13, 2012



HARI KE DUA PULUH EMPAT PUASA

Memang pada hakikatnya bulan Ramadan sedikit demi sedikit mulai meninggalkan kita.  Dua puluh empat hari berpuasa, bermakna hanya tinggal lima atau enam hari sahaja lagi, Ramadan akan berlalu meninggalkan kita sehingga menjelangnya kembali pada tahun depan, sama ada kita akan menemuinya lagi atau pun tidak, Ramadan akan tetap kembali lagi. Kita yang menghayati kelebihan dan kebesaran bulan ini akan merasa kehilngannya apabila kita ditinggalkannya menjelang Hari Raya nanti.

Yang paling terasa kehilangannya, diantara lainnya ialah mengingatkan pesanan baginda Rasulullah SAW ketika 'Aisyah bertanyakan baginda iaitu sekiranya beliau ('Aisyah) dapat mengetahui ketibaan malam "lailatul-Qadar" maka apakah yang perlu dilakukannya? Baginda bersabda agar berdoalah kepada Allah SWT " Wahai Tuhan kami, sesungguhnya Engkau maha pengampun dan pemurah, Engkau suka memberi keampunan, maka ampunkanlah kami, kedua ibu bapa kami, Muslimin Muslimat, Mukminin dan Mukminat, yang masih hidup dan yang telah mati...."

Doa itulah yang kita baca setiap menjelangnya bulan Ramadan, setiap malam dan setiap waktu di dalam bulan keampunan ini. Kita berdoa bukan hanya untuk diri sendiri semata2, malah yang paling penting ialah untuk kedua ibu bapa kita, sama ada mereka yang masih hidup, berada dengan kita, atau yang telah pergi dulu mengadap Allah SWT, sehari dua yang lalu, seminggu, sebulan atau setahun dan bertahun2 yang lalu, doa untuk ibu bapa kita inilah yang kita lakukan, kemudian untuk saudara2 kita kaum muslimin muslimat dan mukminin mukminat.

Berdoa tidaklah harus terlalu mementingkan diri sendiri, malah berdoa untuk orang2 yang dekat dengan kita, untuk saudara2 seagama dengan kita, itulah sifat orang Islam, yang tidak mementingkan diri sendiri atau kelompok sendiri sahaja, malah untuk semua orang di sekeliling mereka.

Doa untuk ibu bapa memanglah diutamakan, didahului dan diberikan keutamaan di atas orang2 lain. Kita menyedari betapa tabah dan sabarnya ibu bapa kita dalam menghadapi hidup masing2 dalam proses memelihara dan mendidik kita. Merekalah lambang dan simbol kehidupan, kebahagiaan dan kesejahteraan, merekalah contoh manusia yang bekerja keras, berpenat lelah, berhujan dan berpanas untuk membangunkan keluarga, membesarkan bayi dan kanak2 untuk menjadi dewasa, meniti segala gelora dan ombak kehidupan, akhirnya keluar menjadi tonggak dunia dan alam semseta.

Itulah, Adam dan Hawa, ibu dan bapa, bapa saya dan bapa saudara2, ibu saya dan ibu saudara2, ibu bapa kita, yang telah meninggal atau masih berada menikmati udara alam yang segar ini, itulah lambang manusia dan makhluk Allah SWT yang tidak akan mati ditelan zaman dan debu, itulah lambang manusia dan haiwan, malaikat dan insan....

Itulah : Ibu dan bapa....

Hari2 dalam Ramadan, yang memasuki hari ke-24 hari ini, Isnin 13 Ogos 2012, menyaksikan zaman yang beredar, datang dan pergi, pagi petang, senja dan malam, fajar dan syuruq, maghrib dan subuh, semuanya silih berganti, hidup dan mati, panas dan hujan, banjir dan kemarau, tanah kering kuntang atau berpaya dan berlumpur, semua manusia akan hilang ditelan zaman dan masa, tetapi lambang ibu dan bapa akan kekal, selagi dunia masih berpusing dan beredar, bergerak dan berarak, lambang ibu bapa akan terus hidup untuk anak2 dan generasi berikutnya....Itulah manusia yang kita doakan: Ya Allah ampunkanlah mereka...rahmatilah mereka...dengan air mata dan keringat mereka membesarkan kita..dan membangunkan manusia dan kemanusiaan, tamadun dan peradaban, melalui generasi didikan mereka....

Maka, doakanlah untuk mereka, berbaktilah untuk mereka...disaksikan oleh Allah Maha Berkuasa dan Rasul-Nya yang ulung..wahai..Ibu..dan...Bapa...

Sunday, August 12, 2012


HARI KEDUAPULUH TIGA PUASA

Malam tadi merupakan malam ke-23 puasa. Mengikut pandangan ulamak yang menyatakan bahawa malam Lailatul-Qadar jatuh pada malam2 ganjil sepuluh hari akhir Ramadan, maka berkemungkinan malam tadi juga termasuk di dalam malam ganjil sepuluh terakhir Ramadan. Tetapi seperti yang telah saya tegaskan sebelum ini, kita mungkin hanya perlu meneruskan segala amal ibadat dalam bulan mulia ini tanpa sangat menumpukan kepada ketentuan bilakah malam lailatul-qadar itu sebenarnya.

Dari sudut yang lain, kita akhir2 ini selain dari menghadapi bahang panas disebabkan suhu kepanasan yang menyebabkan cuaca terlalu panas, maka kita juga sedang berada dalam kepanasan dua pingat olimpik yang direbut oleh ahli sukan negara, dan yang paling panas sekali ialah suhu politik yang amat membahangkan suasana seluruh negara pada masa kini. Ketibaan bulan Ramadan nampaknya tidak meredakan juga emosi dan sentimen politik di kalangan ahli politik negara kita, dan hal itu nampaknya akan berterusan sehingga ke Hari Raya dan ke jangka masa selepas Hari Raya.

Ketika kita berada di dalam bulan Ogos, iaitu ketika seluruh negara sedang besiap untuk menyambut ulang tahun kemerdekaan negara pada 31 Ogos, maka satu perkembangan yang mencatat sejarah nampaknya akan berlaku, iaitu sambutan yang berbeza2 akan berlaku di negeri2 yang dikuasai Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional, sekurang2nya dari segi tema yang akan dipakai di negeri2 yang bekenaan, yang berbeza dari tema sambutan yang telah di tetapkan  di peringkat Persekutuan. Biasanya tema ini digunakan di seluruh negara, tetapi kali ini dua aliran para pemimpin politik kita memilih untuk berbeza mengikut negeri2 masing2, satu perkembangan yang agak mengelirukan orang2 biasa yang tidak berkepentingan dengan politik kepartian, termasuk kanak2 sekolah dan generasi muda umumnya.  

Tetapi hal ini bagi saya hanya merupakan satu pergolakan dalam cawan teh yang tentu jauh sekali dari pergolakan yang berlaku di negara2 Arab umpamanya, hingga mengakibatkan  korban nyawa dan menyebabkan pertumpahan darah yang serius. Bagaimana pun rakyat umum terutamanya yang tidak terlalu percaya kepada pertikaian politik yang melampau tentulah mengharapkan bahawa sebarang perpecahan haruslah dielakkan dari awal, dari sebarang perpecahan yang paling kecil sekali pun seperti yang dipertikaikan oleh ketua2 politik negara kita pada masa ini. Kita haruslah percaya kepada pepatah kita yang mengatakan bahawa api ketika kecil menjadi kawan tetapi bila besar menjadi lawan, oleh itu sebarang api perpecahan walau sekecil mana sekali pun haruslah dielakkan, dipadamkan dari awal lagi.

Satu perkara yang dapat saya hidu dalam perpecahan politik negara kita ialah kehakisan saluran dialog dan perundingan  serta komunikasi di antara ketua2 politik kita. Masing2 nampaknya lebeh suka mengambil jalan konfrontasi dan bertegang leher sesama sendiri, yang sering di salurkan oleh media masing2, terutamanya media internet dan portal politik yang di dokong oleh berbagai pihak.

Dalam pertikaian politik ini pula bangsa kita mulai mengalami kehakisan adab sopan dan tata susila peradaban yang selama ini menjadi warisan kita, terutamanya tata kesopanan dan adab yang kita pelajari dari agama kita sendiri. Komen2 dalam media baru, coretan dalam blog yang tidak bertanggung jawab dan sebagainya penuh dengan kata2 lucah, maki hamun, ungkapan kesat dan tidak beradab, hentam menghentam cara melulu, seolah2 itulah adat dan budaya kita selama ini, pada hal jika dikaji dan diteliti perilaku kita dalam percakapan dan tulisan selama ini, hal2 seperti itu hanya akan dilakukan oleh orang2 yang tidak bersopan dan kurang bepelajaran.

Oleh kerana itu, ketika kita menyambut hari ke-23 Ramadan, ketika kita melihat sedikit dari sudut pertikaian politik partisan yang penuh dengan taksub dan fanatik ini, tanpa terbuka dan mengikut adab kesopanan serta toleransi yang diajar oleh adab dan agama kita, maka kita menjadi umat yang amat dukacita dan muram dengan keadaan ini. Kita menjadi sugul dan kadang2 menyesali diri kita yang terbawa2 dalam kancah pertikaian yang tidak sewajarnya berlaku di dalam masyarakat kita, terutamanya ketika kita semua berpusu2 menuju ke masjid atau surau sebagai umat yang satu, di dalam bulan yang berkat, rahmat dan penuh keampunan dari Allah ini...




Saturday, August 11, 2012


HARI KEDUAPULUH DUA PUASA

Sebelum pergi sembahyang Jumaat kelmarin, saya telah agak  apa yang Imam akan khutbahkan. Memang betullah  seperti yang saya agak, iaitu apabila Imam naik ke atas mimber, selepas memuji Allah SWT, salawat dan salam ke atas Rasulullah SAW dan para sahabat serta keluarga baginda, maka perkara pertama yang diutarakan kepada para makmum ialah mengingatkan para makmum bahawa hari ke sepuluh yang terakhir puasa inilah kita akan mencari malam al-qadar (Lailatul-Qadar) yang lebeh baik dari seribu bulan itu.

Khutbahnya itu, antara lainnya,  menyebut  pandangan ulamak yang berbeza2 tentang malam yang sebenarnya bilakah malam al-qdar itu akan menjelma. Ada ulamak yang berkata malam itu ialah malam yang bilangannya ganjil, iaitu malam ke-21, 23, 25, 27 dan 29 Ramadan. Tetapi ulamak lain mengatakan bahawa malam al-Qadar itu jatuh pada malam 27 Ramadan. Di samping itu ulamak juga mengatakan bahawa tidak ada orang yang mengetahui bilakah tibanya lailatul-qadar itu yang sebenarnya, kerana malam al-qadar itu boleh berlaku pada sebarang malam dalam keseluruhan bulan Ramadan itu.

Bagi saya rasa2nya kita tidak perlulah sangat mencari segala pandangan ulamak untuk menentukan malam yang terkenal dengan Lailatul-Qadar itu, seolah2 jika kita ketahui bilakah malam itu barulah kita akan beramal dan berjaga untuk beribadat. Akibatnya mungkin pada malam2 lain kita tidak lagi perlu menumpukan kepada amal ibadat yang sewajarnya, kerana kita hanya menumpukan kepada malam yang kita percaya sebagi malam "lailatul-qadar" itu.

Kadang2 kerana ibadat yang dilakukan beginilah maka orang Islam sering juga melakukan ibadat secara bermusim, dan ibadat itu ditinggalkan pada masa yang tidak termasuk dalam musimnya itu. Demikianlah juga halnya dengan pencarian lailatul-qadar ini, kerana kita asyik mencarinya maka seolah2 malam lain dalam bulan Ramadan ini kurang penting, sedangkan amalan dalam bulan Ramadan itu seharusnya dilakukan dari awal sehingga ke akhirnya, dan dalam proses iti insya'Allah mudah-mudahan akan bertemulah lailatul-qadar itu.

Balik kepada khutbah Imam tadi, memang saya pun tidak merasa aneh mendengar teguran Imam yang agak keras kepada para jemaah yang berada di dalam masjid untuk sembahyang Jumaat itu, tentang sikap orang Islam di negara kita yang nampaknya pada akhir2 bulan Ramadan ini akan hanya sibuk dengan membuat persiapan Raya sehingga melalaikan ibadat puasa ini.

Beliau merungut bahawa mengikut pemerhatian "mimbar" pada saat2 terakhir Ramadan ini, maka suri rumah akan bersibuk di rumah dengan menyalin langsir, mengemaskan rumah dan sebagainya, menyediakan segala kueh mueh dan segala juadah Raya, dan pada waktu malam dan siang hari pula bepusu2lah orang Islam menuju ke pusat2 membelibelah, lalu sunyilah masjid dan surau, malah pada waktu siangnya terdapat pula orang Islam yang tidak berpuasa kerana keletihan membuat berbagai-bagai persiapan Hari Raya !

Saya telah pun mengagak hal ini akan disebutkan oleh Khatib, kerana selama beberapa tahun yang terakhir ini, apabila sampai saja  saat2 berakhirnya bulan puasa, maka boleh dikatakan para khatib akan membicarakan rungutan dan keritikan yang sama terhadap sikap orang Islam di negara kita. Hal yang sama disebut juga di dalam khutbah, ceramah, tazkirah, malah di dalam kulliah agama melalui radio dan tv, dan di mana2 saja terdapat peluang untuk para ulamak menyampaikan dakwahnya.

Saya sebenarnya tidak tahu apakah keritikan dan senario umat Islam di negara kita yang melupakan ibadat puasa mereka kerana sibuk dengan persiapan Raya ini dibuat berdasarkan kajian yang sebenarnya, atau kerana ramai para khatib dan penceramah berkata demikian, maka orang lain juga akan menyebutkan hal yang sama di dalam ceramah, khutbah atau tazkirahnya.

Tetapi apa2 saja yang dikatakan oleh para khatib itu, hal yang sebenarnya adalah terletak kepada realiti yang sebenarnya bagaimanakah umat Islam meneruskan amalannya pada akhir2 bulan Ramadan ini. Mungkin betul bahawa orang Islam kita amat sibuk berkunjung ke pusat2 membeli belah pada akhir Ramadan ini, namun begitu mungkin tidak pula hal ini menjadikan masjid lengang dan sunyi. Dalam masa membuat persiapan untuk juadah dan perhiasan rumah pula, mungkin suri rumah masih menunaikan puasanya dengan sempurna, atau menunaikan sembahyang terawih di rumah umpamanya, dan demikianlah seterusnya.

Oleh itu, oleh kerana manusia ini bernama manusia, bukan malaikat, dan oleh kerana Hari Raya perlu dirayakan dengan makanan dan minuman, bukan hanya dengan makanan rohani sahaja, maka tentulah manusia akan meneruskan aktiviti ini setiap tahun dengan segala kekuatan dan kelemahannya. Kalau Malaikat, maka sudah tentulah hal ini menjadi berbeza pula, kerana Malaikat tidak mempunyai nafsu, keinginan dan naluri yang sama dengan manusia, tidak perlu makan minum, berpakaian baru dan sebagainya.

Tetapi sememangnya kita memerlukan juga segala ceramah, tazkirah dan nasihat seperti yang dilakukan oleh Imam di dalam khutbahnya itu, iaitu sebagai satu peringatan, malah peringatan adalah merupakan satu ciri nasihat untuk semua orang, kerana Allah SWT menyebut di dalam Al-Quran "Berikanlah peringatan, kerana peringatan itu bermanfaat untuk orang2 yang beriman" maka dalam hal ini Imam, Khatib, Penceramah dan para ulamak kita berhak untuk memberikan peringatan dan nasihat.

Saya rasa dalam hal ini yang diperlukan ialah adab2 kita menegur, memberi peringatan dan sebagainya itulah yang seharusnya kita fahami, umpamanya di dalam masjid, ketika jemaah yag datang bersembahyang Jumaat itu terdiri dari berbagai2 kategori jemaah dari segi ilmu pengetahuan, tahap ketaaatannya kepada Allah dan agama, sensitiviti dan perasaannya serta cara berfikirnya, maka janganlah jemaah semuanya kita pandang dengan pandangan yang sama, seolah2 mereka semuanya merupakan golongan yang disebutkan oleh khatib itu, yang lalai dan lupakan agama ketika melakukan aktiviti dunia, terutamanya ketika berada dalam suasana Hari Raya yang semakin hampir.

Banyak ciri peradaban yang perlu disedari oleh para pendakwah agama kita, unsur psikologi yang harus diraikan dan pendekatan memberi nasihat itu amat perlu dijaga supaya segal2nya yang dinasihatkan itu tidak hanya merupakan kata2 biasa yang sering diulang2kan, sedangkan kesannya negatif.

Allah pun di dalam Al-Quran mengingatkan kita supaya menjauhkan sangkaan buruk kepada orang lain, menjaga adab sopan dan sebagainya. Jangan mencela dan membenci, serta peringatan lain yang terkandung di dalam sejarah perjalanan Nabi Muhammad SAW ketika baginda berada di tengah2 kalangan para sahabatnya yang tediri daripada berbagai2 bentuk mentaliti dan pendirian mereka.

Namun begitu kita tidak menafikan peranan paranan para da'i dan penceramah, khatib dan imam kita dalam hal ini yang seharusnya kita hargai, dan kita amatlah terhutang budi kepada mereka yang selama ini telah menjalankan tugas dengan amat baik, terutamanya dalam mendidik umat Islam supaya menjadi manusia yang ideal dan komited kep[ada segala ajaran agama. Tetapi dalam masa yang sama kita juga memerlukan pendekatan yang lebih mesra dan berdiplomasi serta berilmu dalam usaha kita menjelaskan tentang agama kita dan memberi pandangan masing2, kerana bentuk dakwah sekarang tentulah berbeza dari bentuk tradisional yang pernah kita amalkan pada masa2 yang lalu, terutamanya ketika membicarakan sesuatu dengan generasi muda kini.

Semoga Allah SWT memberkati ibadat dan pengabdian kita kepada-Nya menjelang hari ke-22 kita berpuasa pada hari ini, Sabtu 11 Ogos 2012.

Friday, August 10, 2012


HARI KEDUA PULUH SATU PUASA

Sepuluh terakhir Ramadan mempunyai kepentingan nya tersendiri, terutamanya bagi pandangan ulamak yang mengatakan bahawa dalam sepuluh malam yang terakhir Ramadan inilah, akan tiba malam Lailatul-Qadar yang penuh berkat itu. Namun atas alasan apa2 sekali pun kita sememangnya haruslah terus menerus beribadat sehingga ke akhir Ramadan, kemudian meneruskan lagi di luar bulan Ramadan ini.

Bagi kita yang dapat berpuasa dalam aman damai, kita boleh memilih untuk berada di masjid atau di rumah untuk beramal dalam jangka masa 10 malam yang terakhir bulan puasa tahun ini. Kedamaian yang kita kecap ini belum tentu wijud dan hadir di seluruh dunia, terutamanya dunia Islam, yang sedang bergolak dalam bulan mulia dan berkat ini.

Dalam banyak2 berita  akhbar yang sempat kita baca semalam, hari ke-20 puasa, sekurang2nya terdapat tiga berita yang menyedihkan di tiga buah negara Islam di Asia Barat. Hal ini berlaku di dalam bulan Ramadan, ketika orang Islam sepatutnya hanya sibuk dengan ibadat puasa, dan berabdi kepada Allah SWT, siang dan malam mencari keberkatan dan kebahagiaan hidup dunia akhirat.

Di Sinai, Mesir, tentera berhelikopter menembak dan membunuh 20 orang manusia, yang disifatkan sebagai "militan" oleh askar,  iaitu berikutan dari satu kejadian pembunuhan yang dilakukan oleh sekumpulan orang yang dikatakan "ekstremis" ke atas 16 orang askar Kerajaan sebelum ini.

Kedua2 belah pihak yang terlibat, iaitu askar dan lawannya, adalah manusia dan insan, yang tentunya mempunyai perasaan dan emosi, dan mereka pula mempunyai keluarga yang jauh dan dekat, maka dengan trajedi ini, bererti banyak insan yang terlibat dengan kehilangan nyawa ini,  akan merasa dukacita, heba, sedih, marah dan dendam, bercampur aduk dalam jiwa mereka.

Maka dengan itu, bulan Ramadan, dan kebesaran bulan ibadat dan rahmat ini tidak mungkin sama lagi dengan bulan Ramadan di negara saudara2 mereka seagama di dunia lain. Dan dengan itu, Mesir, tetap akan begolak dan mendidih dengan kepanasan konflik yang telah sekian lama berlaku, tanpa kelihatan sebarang tanda keamanan, termasuk di dalam bulan mulia ini.

Kejadian kedua berlaku di Gazah, iaitu dengan keputusan sebuah mahkamah yang menyokong dasar Kerajaan Israel membenarkan orang Kristian dari semenanjung Gazah untuk bersembahyang di tempat2 suci di Israel dan Tebing Barat, sedangkan orang2 Islam tidak dibenarkan berbuat demikian, iaitu ketika Kerajaan Israel  melarang 6 orang wanita Islam yang hendak pergi ke Masjid Al-Aqsa untuk bersembahyang dalam bulan Ramadan ini.

6 orang wanita Islam ini, yang disokong oleh beberapa pertubuhan bukan Kerajaan yang bersimpati dengan mereka, telah mengecam Kerajaan Israel yang dianggap mengamalkan dasar diskriminasi agama terhadap orang Islam, iaitu bersikap berat sebelah untuk kepentingan penganut Kristian yang hanya berjumlah kira2 3,000 orang , dan berlaku zalim kepada orang Islam yang berjumlah jauh lebeh besar dari penganut Kristian, iaitu 1.6 juta orang.

Masjid Al-Aqsa yang ditawan dan dikuasai oleh Israel dalam peperangan 5 hari dalam bulan Mei 1967, menjadi kubu kuat Israel, dan meupakan salah sebuah dari 3 buah masjid suci dalam Islam, selain dari Masjidul-Haram dan Masjid Al-Nabawi di Madinah. Alhamdulillah 2 buah masjid suci dari 3 buah masjid itu berada dalam tanah suci yang diperintah oleh orang Islam, iaitu Saudi, tetapi Masjid Al-Aqsa berada dalam pemerintahan regim Yahudi yang ganas dan sombong itu, lalu mereka dapatlah melakukan apa2 saja yang mereka mahu, termasuk melarang penganut Islam dari menziarahi Masjid itu, dan bersembahyang di dalamnya.

Satu berita lain yang disiarkan semalam juga menjadikan kita merasa sedih dan hampa, kerana kejadian itu akan memecah belahkan umat Islam kepada golongan2 tertentu berdasarkan pegangan mazhab dan kepercayaan tertentu. Berita itu menyebut bahawa ketua negara Syria, Presiden Al-Asad akan menubuhkan sebuah kawasan untuk beliau dengan para pengikutnya dari golongan Alawi, sekiranya dia tidak berjaya mengawal lagi rakyat Syria keseluruhannya yang memberontak.

Golongan Alawi ialah golongan yang terdiri dari pengikut Syiah, dan golongan pemberontak pada umumnya adalah pengikut Sunni. Sekiranya berlaku rancangan yang dikatakan dirancangkan oleh Presiden Asad itu, maka negara Syria dan kawasan berdekatan dengannya akan sentiasa berada dalam huru hara dan konflik yang berpanjangan, yang akibatnya mungkin akan mewujudkan keadaan yang lebeh tegang, yang akhirnya akan menyebabkan keganasan dan peperangan saudara di antara umat Islam sendiri.

Sekarang ini pun akibat dari konflik dalaman dan keganasan yang berlaku diantara pemerintah dan pemberontak, maka ramai rakyat Syria yang terpaksa berpuasa dalam ketakutan, dalam pelarian untuk menyelamatkan diri, lari ke negara lain dalam keadaan lapar dan dahaga, entah makan atau tidak, entah dapat berpuasa atau tidak, hanya Allah saja yang maha mengetahui.

Menjadi pelarian perang bukannya mudah seperti orang pergi melancung, kita yang tidak pernah mengalami keadaan ini hanya dapat menggambarkannya sahaja, bagaimana kesusahan dengan anak2 kecil dan besar, dengan orang2 yang sakit dan berusia lanjut, yang tak mampu berjalan atau berlari, yang takut dan ngeri, dan seribu satu macam penderitaan, maka kita dapat bayangkan, bagaimanakah keadaannya jika terpaksa berpuasa dalam keadaan begini, tentu tidak ketahuan lagi di mana bersembahyang, berbuka dan bersahur, berteduh dari udara panas atau sejuk, hujan atau ribut padang pasir...Tak taulah hendak kita bayangkan...

Inilah situasi umum di dalam beberapa buah negara Islam yang dapat dilihat pada hari ini dengan mata kasar, kerana apa2 yang sebenarnya berlaku di dalam masyarakat dan dunia Islam ini amatlah kompleks, dengan permainan politik dan ekonomi sebagai latar belakangnya, juga kuasa2 asing dari Timur dan Barat yang memainkan peranan masing2 untuk mewujudkan keadaan yang huru biru dan kacau bilau di dalam negara Islam sendiri, yang pada analisis akhirnya, negara dan umat Islam sendiri yang akan mengalami akibatnya. Imej dan situasi umat Islam kelihatan amat rendah dan tercemar sekali pada pandangan mata dunia antarabangsa, sedangkan kita sebenarnya berada dalam bulan yang mulia dan suci ini.

Bagaimana pun, tanpa menghiraukan sangat peristiwa yang berlaku di luar, maka saya rasa umat Islam di negara kita mestilah  meneruskan kehidupan yang rukun dan damai, bersatu dan berpadu dalam menegakkan agama kita yang sedia tertegak dengan baik di negara kita ini (Biarlah ketua2 politik yang tak sabar itu saja bersengkita dan bergaduh, kita jangan). Paling bersyukur kerana suasana aman damai, mewujudkan suasana hening dan kyusuk untuk beramal ibadat, rezeki melimpah ruah, makanan banyak, kadang2 terlalu banyak sangat pula hingga sentiasa menjadi korban tong sampah. Orang lain tak ada apa2 hendak di makan, tetapi kita tak tahu apakah yang hendak dimakan, kerana jenis dan hidangan makanan terlalu banyak! Mungkin orang lain mati kelaparan kerana tidak ada makanan, tetapi orang kita mati kekenyangan, terlalu banyak makanan (pada lahirnya sajalah, kerana hidup mati adalah ketentuan Allah SWT!)

Keinsafan ini mungkin perlu kita pupukkan dengan lebeh bersemarak lagi dalam masyarakat kita menjelangnya hari ke-21 puasa Ramadan tahun ini....






Wednesday, August 8, 2012


HARI KESEMBILAN BELAS PUASA

Kita menghampiri dua puluh hari berpuasa, iaitu dengan menjelangnya hari ke-19 berpuasa pada hari ini. Esok kita memasuki hari ke-20, yang bererti bahawa kita akan memasuki fasa ketiga bepuasa, sepuluh hari terakhir.

Berpuasa bukan merupakan satu senaman jasad dan badan, malah berpuasa adalah merupakan satu ibadat kerohanian, mengabdikan diri kepada perintah Allah SWT. Namun begitu berpuasa juga membawa manfaat lain yang secara tidak langsung mentarbiahkan jiwa dan jasad kita, terutamanya dalam memilih makanan jiwa dan makanan jasmani juga semasa  menunaikan ibadat puasa. 

Ibadat puasa dengan segala bentuk pengabdian kepada Allah SWT membentuk jiwa, peribadi, akal fikiran, emosi dan perasaan hati untuk menjadi hamba Allah yang sentiasa berserah kepada Allah, dan menjadi makhluk bernyawa yang bermanfaat kepada manusia yang lain, serta menjadi insan yang tinggi moral dan akhlaknya berasaskan kepada ajaran agama yang tinggi, sehingga manusia hampir2 menjelma menjadi malaikat.

Disamping itu puasa sebenarnya merupakan satu aktiviti untuk kesihatan badan, disamping kesihatan mental dan akal. Orang2 tua kampung, terutaamanya pada masa lampau, ketika berpuasa banyak memakan sayur dan ulam serta ikan. Tidak banyak memakan daging, sama ada daging lembu dan kerbau, atau kambing, malah ayam pun dimakan hasil dari ayam peliharaannya, yang sekarang ini dikenali sebagai ayam kampung. Pada masa dulu, orang kampung hanya dapat makan daging agak mewah ialah pada musim korban, pada Hari Raya korban, atau ketika orang sembelih lembu pada Hari Raya Aidilfitri.

Orang dulu jarang makan daging, kerana daging terpaksa di beli di bandar, mahal sikit harganya dari ayam, malah ikan yang dimakan pun kebanyakannya hasil tangkapan sendiri, menjala atau mengail, dan ada juga yang menggunakan serkap untuk menyerkap ikan di dalam sawah sendiri, sehingga dengan itu segala tangkapan mereka merupakan tangkapan yang segar, tanpa air batu, atau diimpot dari negara luar.

Sebab itulah di bawakan kata hikmah "berpuasalah nescaya kamu menjadi sihat" Badan akan menjadi sihat kerana tidak makan terlalu banyak lemak, makanan berminyak, garam, atau gula, dan ikan yang aagak banyak dimakan itu memberikan zat protin kepada badan, sayur dan ulam2 tentulah amat baik untuk kesihatan diri, tambahan pula sayur dan ulam pada ketika itu merupakan sayur dan ulam yang segar, tidak menggunakan semburan serangga yang beracun dan disiram dengan baja kimia.

Dalam keadaan ini barulah boleh dikatakan bahawa puasa itu memberikan kesihatan kepada badan. Tetapi sekarang ini pada bulan puasa itulah orang mencari lemak lembu dan kambing, minyak yang meneggelamkan semua jenis makanan, santan yang pekat untuk kueh mueh dan bubur kacang atau bubur pulut hitam, ayam yang digoreng untuk dimakan isi dan kulitnya, malah kulit ayam itulah yang amat enak di makan, rangup dan berminyak, berlemak.

Dulu kita banyak makan makanan yang dibakar, ikan dan ayam atau sekali sekala daging, semuanya di bakar atas api, kerana pada masa itu api dari kayu memang marak sentiasa di atas dapur, belum ada dapur letrik atau gas, hanya kayu api yang digunakan untuk memasak segala  macam makanan. Sebab itulah orang kampung sebulan dua sebelum puasa menjelang, telah pun bersiap mencari kayu, menebang pokok getah tua, menggajinya pendek2, menjemurnya sehingga kering, mengapaknya kecil2, untuk dibakar dalam bulan puasa sebagai kayu api, dan simpanan kayu rezab ini diperlukan agak banyak di surau atau di masjid, kerana sekali sekala dalam bulan puasa pihak surau atau masjid akan memasak bubur kanji, bubur kacang atau nasi minyak dengan menggunakan kawah yang besar dan memerlukan kayu api yang agak banyak.

Jadi itulah keadaannya puasa dulu kala, dan bertepatanlah dengan ungkapan (yang juga disebutkan sebagai Hadis Nabi) "Berpuasalah nescaya kamu menjadi sihat"

Ungkapan hikmah ini mungkin telah menjadi sebaliknya sekarang ini dengan kemewahan makanan, bufet Ramadan, jemputan berbuka puasa di rumah pembesar dan orang kaya, yang disajikan dengan segala makanan yang mewah dan kaya dengan lemak dan minyaknya, pasar Ramadan yang menjual seribu satu jenis kueh mueh dan lauk pauk, yang segar dan lama, yang basi atau busuk, semuanya tidak diketahui kerana semua orang bepuasa, tidak dapat mencuba, maka pada masa kini mungkin boleh diterbalikkan kata hikmah itu yang kira2 boleh berbunyi begini, "Berpuasalah nescaya kamu tidak akan menjadi sihat"! (Tak perlulah guna kalimah "sakit" tetapi "tak sihat" saja)

Kalau tidak sihat, atau bertambah berat badan, maka bukanlah puasa yang hendak disalahkan, tetapi cara kita melayan puasa itulah yang bersalah, melayan nafsu makan dan minum bergula dan bergas, memakan lemak dan minyak yang terlalu banyak, pulut dan kueh lemak bersantan pekat, lagi pekat lagi sedap, ikan dan telur masin yang banyak garamnya, maka inilah yang sering dicari untuk makanan berbuka puasa.

Kita mempunyai pilihan ketika kita telah pun memasuki 19 hari berpuasa ini, iaitu bepuasa untuk sihat, atau berpuasa untuk sakit. Tanya2lah diri sendiri dan perhatikanlah betul2 apa2 yang kita makan, iaitu makan untuk sihat atau makan untuk mudarat.... Selamat memilih makanan dan minuman pada hari puasa yang ke-19 ini untuk kesihatan jiwa dan badan, rohani dan jasmani........

Tuesday, August 7, 2012


HARI KELAPAN BELAS PUASA

Ada kewajarannya apabila rakyat dan kebanyakan pimpinan negara menghamburkan kata2 pujian dan dorongan kepada pemain badminton Lee Chong Wei walau pun dia tidak berjaya mengatasi pemain lawannya dengan jurang mata yang yang amat tipis untuk memenangi pingat emas dalam acara badminton sukan olimpik yang berprestij itu.

Bagi saya disebalik keikhlasan kata2 sanjungan itu, terselit satu mesej supaya dalam permainan dan dalam menghadapi saat2 genting seperti ini sesiapa sahaja, termasuk Lee Chong Wei dalam kes ini, haruslah lebeh bersedia dengan kekuatan mental dan jiwa yang lebeh mantap dan kental untuk mencapai kejayaan. Mungkin dari aspek inilah pemain badminton kita itu agak tertekan dalam mencapai kemenaangan, terutamanya rekod telah membuktikan bahawa dia lebeh banyak mengalami kekalahan kepada lawan tradisinya ini, dan tekanan itu menjadi semakin genting kerana perlawanan itu berlaku dalam temasya sukan dunia, juga keputusan yang seolah2 dibuat oleh orang ramai terlebeh dahulu bahawa kali ini dia akan mendapat kemenangan, iaitu mendapatkan pingat emas yang pertama untuk negara dari sukan ini.

Dalam konteks bulan Ramadan, ketika umat Islam menunjukkan satu kekuatan yang luar biasa untuk melakukan ibadat puasa selama sebulan ini, kekuatan jiwa dan mental inilah sebenarnya yang dapat dimanfaatkan dalam hal ini. Bagi orang yang tidak pernah menahan diri dari makan dan minum selama kira2 14 jam, maka hal ini bukanlah merupakan sesuatu yang dapat dilakukannya dengan mudah. Mungkin bagi orang2 ini mereka tidak dapat pun membayangkan bahawa manusia biasa dapat menahan diri dari makan dan minum dalam jangka masa yang agak panjang itu. Mereka merasakan bahawa mungkin tidak mengapa untuk tidak makan dalam masa tersebut, tetapi untuk tidak minum dalam jangka masa yang panjang itu hampir mustahil dapat dilakukan oleh manusia biasa, terutamanya di negara yang cuacanya amat panas.

Baru2 ini ketika menonton satu program TV Al-Hijrah, iaitu pertemuan dengan kanak2 yang belum lagi wajib berpuasa, seorang kanak2 bertanya hos, katanya "Apa yang saya nak buat kalau saya berpuasa, tiba2 saya merasa terlalu lapar?" Jawapan yang diberikan agak baik iaitu makan sahur banyak sikit,  dan lewatkan masa sahur itu" Memang itulah satu hikmat yang terdapat dalam hal ini, iaitu melewatkan sahur. Tetapi satu aspek lain yang boleh juga ditekankan  ialah bagaimanakah mendapatkan kekuatan dari segi mental dan jiwanya pula untuk berpuasa ini selain dari kekuatan fizikal dan tuntutan jasmani untuk tidak makan dan minum sepanjang hari.

Di sinilah letaknya satu hikmah dan motivasi yang kuat dalam ajaran agama kita, yang seharusnya dilakukan dalam semua ibadat dan kerja yang hendak kita lakukan untuk mendapat kejayaan, iaitulah NIAT kerana Allah ketika kita hendak melakukan sesuatu amalan dan aktiviti itu, terutamanya amalan dan kerja yang terlalu berat cabarannya. Niat untuk melakukan sesuatu tentulah termasuk segala cabaran dan kekuatan yang harus di tempuhi dan dilakukan untuk mencapat matlamat dari niat itu.

Kita dapat menahan diri dari makan dan minum sepanjang bulan Ramadan dalam segala keadaannya, kerana dari malamnya kita telah berniat untuk berpuasa, maka niat ini telah cukup memberikan kekuatan mental dan fizikal untuk membolehkan kita mengatasi segala halangan dan cabaran untuk berpuasa, dan dalam hal ini memanglah kita memerlukan juga makanan fizikal seperti bersahur itu. Namun sahur juga kadang2 terlepas bagi orang yang tidak mudah bangun, tetapi dalam keadaan yang tertentu, banyak orang yang hanya bersahur dengan meneguk air sahaja, namun kerana dia telah berniat untuk berpuasa, maka dia dapat melakukannya.

Inilah juga sebenarnya hikmah dalam semua ibadat yang hendak kita lakukan seperti sembahyang dan kerja haji atau umrah. Kita berniat untuk menghabiskan tawaf dan sa'i sebnyak tujuh kali, maka bagaimana  penat badan sekali pun, kita tetap akan menghabiskannya sebanyak tujuh kali, menepati distinasi yang telah kita tetapkan ketika melakukan pergerakan dan rukun ibadat tersebut.

Inilah sebenarnya latihan dan dorongan mental dan jiwa, perasaan dan keazaman yang kita perolehi ketika agama kita menetapkan bahawa sesuatu yang hendak kita lakukan itu mestilah disertai dengan niat, kemudian kita laksanakan dengan mengerah segala kekuatan mental dan fizikal kita bagi melaksanakannya dengan penuh kejayaan. Sebab itulah Rasulullah SAW bersabda bahawa segala amalan itu adalah dilaksanakan dengan niat, dan dalam konteks kita yang beragama Islam, maka niat itu hendaklah kita lakukan kerana Allah dengan segala komitmen dan implikasinya yang dapat kita pelajari dari ilmu agama kita sendiri.

Allah SWT berfirman "Apabila kamu berazam, maka bertawakkallah kepada Allah" iaitu tawakkal yang mengandungi usaha meletakkan segala keyakinan kepada Allah SWT setelah manusia sendiri seharusnya menggunakan segala kekuatan jasmani dan rohani untuk melaksanakan sesuatu yang hendak dilakukannya itu, dan tentulah mempunyai persiapan ilmu yang cukup tentang segala unsur kejayaan dan pantang larang yang telah ditetapkan oleh agama kita sendiri.

Hal inilah nampaknya yang dilakukan oleh rakyat negara2 maju sekarang ini, iaitu kekuatan mental dan fizikal dalam memajukan kehidupan mereka di dunia ini, walau pun bagi orang2 yang tidak beragama, mereka hanya memerlukan kehidupan dunia yang berjaya, maka mereka akan bekerja dengan sepenuh daya bagi  mencapai kejayaan itu.

Kita melihat rakyat negara Jepun dan Korea umpamanya,  mereka telah menunjukkan satu pencapaian yang tinggi dalam kehidupan ini, terutamanya dalam teknologi, iaitu bagaimana industri kereta dan komunikasi umpamanya, telah membangun dan bekembang dengan pesat, lalu kita dapat melihat industri kereta Jepun dengan Toyota, Honda dan sebagainya, juga TV dan peralatan komunikasi yang canggih dalam mengeluarkan hasil letronik, juga perusahaan kereta Korea, dan kemunculan Samsung yang begitu canggih sehingga dapat mengatasi produk teknologi Barat sendiri. Maka semuanya ini adalah hasil dari kreativiti mereka yang terletak di atas keazamaan dan mental mereka yang kuat untuk mencapai satu matlamat dalam bidang peindustrian ini.

Orang Islam dalam hal ini sepatutnya dapat melakukan kemajuan yang sama, kerana orang Islam telah dilatih untuk berhemah dan berazam, mempunyai cita2 dan matlamat yang amat unggul dalam hidup kerohanian dan kekuatan jasmaninya, kekuatan pemikiran dan cita2nya, tambahan pula kebanyakan negara Islam dikurniakan Allah SWT dengan kekuatan ekonomi dengan hasil bumi yang banyak seperti gas dan petrol, tetapi kekuatan pada pandangan kebanyakan umat Islam, mungkin hanya ditafsirkan sebagai kekuatan rohani dan ibadat semata2, lalu mereka mungkin hanya kuat dalam ritual dan fardu ain, tetapi ketinggalan dalam kekuatan lain, seperti ekonomi dan teknologi, yang juga sebenarnya merupakan satu ibadat yang dituntut oleh agama.

Contohnya memang banyak yang dapat kita kemukakan kepada umum tentang kelemahan kita ini, malah balik kepada sukan olimpik ini, sekadar perbandingannya saja, mungkin kita dan Mesir saja setakat ini yang termasuk dalam senarai negara Islam sebagai pemungut pingat walau pun hanya berada di ekor2, di peringkat bawah saja. (Tetapi contoh ini agak remeh saja pada pandangan sesetengah orang, kerana hal ini mungkin tidak diperlukan, namun hal ini dikemukakan sebagai contoh sahaja kerana kita sedang bercakap tentang Lee Chong Wei dan sukan badmintonnya! Dan kita juga melihat bagaimana Korea dan Jepun, terutamanya negara Cina telah mencapai kejayaan yang tinggi)

Maka dalam masa kita sedang menjalankan ibadat puasa, yang pada hari ini telah memasuki hari yang ke-18, harap2 dapatlah kita menginsafi ajaran ibadat ini, dan akan kita teruskan mendidik jiwa dan akal serta mental anak2 kita agar menjadi kuat dan cemerlang dalam menghadapi arus kehidupan dan kemajuan rohani dan jasmani, yang hampir2 pupus dari dunia kita orang Islam, dibolot dan dikuasai oleh orang lain sedangkan kita mempunyai satu pegangan hidup yang kukuh iaitu ajaran agama kita untuk dunia dan akhirat.

Saya sendiri telah berniat untuk menulis setiap hari dalam blog ini sepanjang bulan puasa, maka niat itu mestilah saya tunaikan dengan sebaik2nya, mencari masa dan mendapatkan bahan untuk meneruskan penulisan ini, dalam keadaan yang kadang2 penat dan tercabar, rasa tak mengapalah tak tulis pun, tetapi kerana telah berazam dan berniat untuk meneruskannya, maka Allah telah memberikan kekuatan sekadarnya untuk saya menulis di sini.

Semoga Lee Chong Wei juga dapat merasakan semangat ini, walau pun dia bukan Islam, kerana Islam itu adalah agama universal untuk semua manusia, tambahan pula dia telah pun membuktikan kepada dunia bahawa dia boleh, mungkin kerana slogan "Malaysia boleh" lalu dia telah membuktikan kebolehannya mengalahkan semua orang lain, kecuali Lin Dan! 
Selamat berpuasa hari yang ke-18 hari ini. Barakallahu fikum.

Pageviews last month