Wednesday, July 31, 2013

HARI KE-22 PUASA: AMANAH, JUJUR DAN ADIL...


22 RAMADHAN 1434


Alangkah baiknya kalau manusia dapat menjadi orang yang amanah, jujur dan adil, dan alangkah baiknya kalau orang yang berpuasa akan dapat mengambil pelajaran dari ibadat puasanya menjadi orang yang bersifat dengan sifat-sifat yang baik itu.

Malah kalau tidak beramanah, jujur dan adil kepada sesama manusia pun, alangkah baiknya kalau manusia dapat menjadi orang yang beramanah, jujur dan adil kepada dirinya, agar menjadi beramanah dan jujur kepada Allah SWT.

Dalam berpuasa, umat Islam menjadi amanah kepada Allah SWT, kerana dia akan berpuasa tanpa makan dan minum atau membuat satu perkara yang membatalkan puasanya di dalam tempat sulit, tersembunyi atau di tempat terbuka dan di hadapan khalayak.

Dia juga menjadi jujur kerana dalam berpuasa dia tidak mencuba untuk menipu dirinya, apa lagi menipu Tuhan. Kalau bilangan hari berpuasa ialah selama 30 hari, maka dia akan berpuasa selama 30 hari. Tetapi kalau dia terpaksa berbuka satu atau dua hari kerana sakit atau musafir, maka dia akan menggantikannya kemudian selama dua hari itu.

Sifat amanah dan jujur ini tentulah dapat membawanya menjadi orang yang adil, iaitu meletakkan sesuatu pada tempanya, atau berbuat sesuatu mengikut hukumnya yang jelas dan sebagainya. Dia akan menjadi adil kerana dia akan sentiasa mematuhi peraturan dan undang-undang, menerima haknya sebagai majikan atau pekerja, orang kaya atau orang miskin.

Dia juga dalam masa yan sama, menjadi orang yang bertanggung jawab kepada peraturan dari Tuhan atau dari manusia dan pihak yang berkuasa. Sebagai hamba Allah, dia seharusnya menunaikan segala tanggung jawabnya kepada Tuhan. Dan sebagai warga negara, dia mempunyai tangggung jawab terhadap negaranya.

Jadi inilah tiga sifat hasil dari didikan ibadat puasa yang sedang dilakukan oleh umat Islam seluruh dunia diantara banyak-banyak sifat lain lagi yang menjadikan manusia sebagai insan sempurna.

Dunia hari ini yang tidak aman, berlaku pembunuhan, peperangan dan sebagainya tentu akan aman sekirnya pemimpin dan ketua negara serta rakyatnya besifat jujur, amanah dan adil. 

Barang-barang kita pun tentu aman di rumah atau di luar rumah, mesin ATM, motosikal dan kereta kita pun akan terselamat sekiranya orang semua menjadi amanah, tidak menjadi perompak, pencuri dan penyangak.

Pejabat dan urusannya tentulah berfungsi dengan baik dan berkesan sekiranya semua anggota pejabat itu jujur dan amanah dalam menjalankan tugas masing-masing.

Kereta, bas, motosikal dan lori serta jentolak tentulah terkendali dengan baik sekiranya pemandu dan penunggangnya jujur menjalankan tugas memandu, adil kepada pejalan kaki dan kenderaan lain, amanah dalam mematuhi had laju serta menyedri tanggung jawab masing-masing, tidak mabuk atau memotong Q dan tidak melanggar lampu merah.

Akan wujudkah sebuah dunia yang aman damai, tak ada sengketa dan kerisis kerana semua orang telah menjadi baik dan ihsan?, akan adakah sebuah bank yang yang tidak dirompak orang, akan adakah sebuah pasar raya yang barang-barannya terselamat dan barisan tempat membayarnya terdiri dari orang-orang yang jujur beratur, akan adakah buah dan beras yang baik tanpa dijual dengan mencampur barang yang baik dan tidak baik, yang ori dan palsu, akan adakah  semua bayi yang dilahirkan hasil dari pernikahan yang sah, akan adakah semua pelawat ke dalam negara kita yang datang tanpa barang seludup dan menaiki bot laut tanpa paspot......dan akan adakah semua manusia di dunia ini yang baik 100% seperti malaikat...?

Tentu tidak ada, dan tentu tidak akan terjumpa dunia yang bersih begitu, tetapi yang diperlukan bahawa banyak orang yang akan mencuba menjadikan dirinya seberapa bersih dan sebaik mungkin seperti yang  dianjurkan oleh ibadat puasa ini, iaitu membentuk peibadi, akhlak, tutur kata, niat di hati, kelakuan, pengunaan panca indera yang amanah, hati yang bersih dan jujur, kepada yang adil dan bijaksana, malah tidur bangun, dan segala gerak gerinya akan didekati semaksimum mungkin dengan perintah Tuhan, Allah SWT.

Inilah ertinya puasa setiap tahun yang kita lakukan selama sebulan ini, dan akan kita ulangkan setiap tahun, tanyalah diri apakah pendidikan yang telah kita manfaatkan, dan bolehkah kita menjadi orang yang jujur, ikhlas dan amanah kepada diri kita sendiri pun dulu untuk bersifat dan bersikap jujur, adil, bijaksana, beramanah kepada Allah SWT.....??


Tuesday, July 30, 2013

HARI KE-21 PUASA: POWER SHARING AND PEACEFUL COEXISTENCE


21 RAMADHAN 1434


Setiap kali saya dijemput untuk berbuka puasa di hotel khususnya, maka saya dapat melihat masyarakat bukan Islam yang turut serta menjamu selera di sana. Mungkin mereka adalah tetamu yang dijemput, atau mungkin juga merekalah yang menjemput kawan-kawan Islam untuk sama-sama berbuka puasa di sana. Hal ini merupakan satu budaya yang unik untuk negara kita, terutamanya apabila melihat akan kemesraan dan persefahaman yang kelihatan amat subur di kalangan mereka.

Yang bukan Islam akan sama-sama menunggu azan maghrib sebelum mulai menjamah makanan dan minuman, seolah-olah mereka juga telah sama-sama berpuasa seperti orang Islam. Kalau hendak di nilai fenomena ini, maka inilah  gambaran dan manifestasi budaya dan cara hidup rakyat Malaysia dalam satu masyarakat yang berkongsi kuasa dan hidup bersama secara aman damai (Power sharing and peaceful coexistence).

Sebenarnya fenomena ini merupakan satu cara hidup yang telah lama berlangsung di negara kita, kerana selama ini orang Melayu sentiasa menerima kedatangan orang bukan Melayu yang ingin hidup bersama di dalam negara ini,  iaitu untuk mencari kehidupan dan kesenangan, bekerjasama dan bertolongan seperti anggota masyarakat yang erat hubungannya walau pun berbeza agama, bahasa dan tradisi budaya masing-masing.

Saya menggunakan istilah power sharing atau berkongsi kuasa di atas ialah kerana menyedari akan keadaan politik negara kita yang selama ini telah mengamalkan dasar ini, iaitu dalam usaha untuk mendapatkan kemerdekaan negara, dan membentuk kerajaan serta mempunyai Kabinet dan menganggotai Parlimen dan sebagainya, yang semuanya dikongsi oleh semua rakyat negara ini.

Dalam situasi dan hakikat negara berbilang kaum di dunia ini mungkin terdapat negara yang tidak mempunyai dasar ini, iaitu terdapat rakyatnya yang tidak diwakili di dalam pemerintahan negara dan mungkin juga dalam keadaan yang agak ekstrem, golongan minoriti tidak mempunyai hak yang sama dengan golongan majoriti penduduk asal negara itu.

Oleh itu powering sharing menghasilkan kehidupan bersama secara aman dan damai, atau peaceful coexistense, iaitu hidup bersama di dalam satu negara secara produktif dan saling mengerti, bertolong menolong dan bantu membantu dalam membina negara dan bangsa secara ikhlas. 

Dalam konteks ini juga kita menghayati dan merialisasikan dasar demokrasi yang menjadi asas pemerintahan negara kita ini dalam menentukan hak dan tanggung jawab setiap warga negara dan peluang untuk mendapatkan pelajaran dan pekerjaan yang sama rata. 

Namun begitu, menyedari akan jurang ekonomi dan pendidikan yang wujud di dalam negara kita diantara kaum, yang bererti bahawa terdapat golongan kaum yang kaya dan mempunyai peluang untuk mendapatkan pendidikan tinggi melebihi kaum yang lain, maka perlaksanaan demokrasi di dalam negara kita ini haruslah mengambil kira perbezaan ini di antara kaum, yang bererti bahawa golongan yang ketinggalan haruslah diberikan pertolongan yang lebih, dan diutamakan oleh Kerajaan dalam meningkatkan taraf hidup dan peluang mereka dalam mencapai taraf hidup yang baik sebagai satu usaha bagi memperkecilkan jurang perbezaan di antara kaum itu.

Semua ciri pemerintahan yang bertujuan untuk mencipta bangsa Malaysia yang sama rata dan mewujudkan keadilan untuk semua di dalam negara ini, nampaknya telah diterima baik oleh segala pihak, terutamanya oleh orang Melayu sendiri yang terkenal dengan sifat toleransi dan bertolak ansur yang mereka warisi dari tradisi bangsa dan ajaran Islam yang mereka terima di dalam kehidupan mereka.

Hal ini tidak perlu saya huraikan dengan panjang lebar, kerana bagi sebarang orang biasa yang tinggal dan hidup sebagai sebahagian dari masyarakat negara ini saya rasa amat mereka memahami cara hidup dan dasar ini, tidak kira dari kaum atau keturunan mana sekali pun.

Budaya inilah yang dapat kita lihat ketika kita mengunjungi ke kampung-kampung dan daerah luar bandar yang agak terpencil, iaitu ketika kita dapat melihat budaya bersama rakyat Malaysia yang dihayati dengan baik.

Inilah juga gambaran saya ketika turut serta berbuka puasa di hotel atau di mana-mana saja yang menghimpunkan rakyat kita yang terdiri dari kepelbagaian kaum dan agama hingga ke masa kini, yang merupakan satu lambang kehidupan kita yang amat unik dan positif.

Oleh itu amatlah diharapkan bahawa kita semua mempunyai persefahaman yang baik untuk merialisasikan dasar ini seterusnya hingga selama-lamanya, dan kemesraan ini bukan hanya di dalam menghadapi hidangan makan dan minum sempena bulan puasa ini, malah di dalam menterjemahkan semangat ini di dalam semua aspek kehidupan kita terutamanya di dalam politik negara kita sendiri. 

Adalah juga menjadi tanggung jawab kita juga untuk menanamkan perasaan dan semangat ini di dalam jiwa generasi baru warga negara Malaysia, kerana akhir-akhir ini, rasa hormat menghormati diantara kita kelihatan agak tercemar, malah pada awal bulan mulia, iaitu bulan Ramadhan ini pun, terdapat anak muda yang amat sinikal dan tidak beradab dengan tindakannya mempersenda-sendakan umat Islam dengan gambarannya berbuka puasa dengan makanan yang biasanya haram bagi umat Islam tetapi anak muda ini sengaja mempamerkan logo halal Jakim, yang amat menyinggung dan menghina agama majoriti rakyat negara kita ini.

Memang kita akui bahawa perbuatan biadab itu adalah perbuatan terpencil oleh budak nakal yang tidak memahami dasar yang saya sebutkan di atas, tetapi kita tidak memerlukan fenomena buruk ini menjadi wabak dan kuman yang akan sentiasa berjangkit kepada orang lain.

Orang-orang nakal dan yang tidak menghayati budaya hidup bersama secara aman di negara kita inilah yang seharusnya kita didik mereka dengan baik, supaya masyarakat kita akan terus membangun dengan baik menjadi masyarakat yang bertamadun dan beretika.

Syukur kita bahawa masih banyak anggota masyarakat berbilang kaum di negara kita ini yang masih menghayati kehidupan bersama secara aman damai, seperti yang kita saksikan ketika kita berbuka puasa bersama-sama dalam bulan berkat ini.


Sunday, July 28, 2013

PUASA HARI KE-20: KETIKA NYAWA MANUSIA MENJADI AMAT MURAH

20 RAMADHAN 1434
Di negara Arab bulan puasa ini menyaksikan orang mati dalam perhimpunan raksaksa politik, tetapi di negara kita, orang mati di atas jalan raya (tetapi saya menagguhkan dulu pembicaraan tentang kematian orang Malaysia di atas jalan raya ini).

Di Mesir, Iraq, Syria dan Tunisia, orang sesama Islam bertembakan, seolah-olah segala kematian adalah dirancang. Orang yang menyokong bekas Presiden Mesir, Morsi, umpamanya merancang untuk menembak, membaling batu dan sebagainya untuk membunuh kumpulan yang anti Morsi.

Kumpulan yang menentang dan anti Morsi pula, berusaha untuk membunuh atau mencederakan para penyokong Morsi. Keadaan ini menjadi bertambah sulit kerana terdapat berita terakhir yang menyatakan bahawa pihak tentera Mesir juga bertindak menembak para penyokong Morsi. Kalau berita ini benar, maka akan bertambah sukar lagilah keadaan di sana, kerana askar yang sepatutnya memainkan peranan untuk menjaga keamanan telah mengambil pendirian berat sebelah kepada pihak yang anti Morsi.

Inilah akibatnya apabila sebuah negara tidak mempunyai sistem pemerintahan yang berwibawa. Malah selama ini kita sering melihat bahawa negara-negara Islam, terutamanya di Timur Tengah, sering mengalami kerisis kepimpinan yang serius.   Kerisis kepimpinan, membawa kepada kerisis ekonomi dan kemanusiaan yang berat. 

Di Iraq orang berusaha membunuh sesama sendiri juga, tetapi bermotifkan mazhab dan puak, demikian juga di Syria, orang membunuh dan menjadikan negara sebagai medan perang, kerana taksub dan fanatik yang sama. Di Tunisia pembunuhan berlaku ke atas seorang ahli politik.

Pendeknya nyawa manusia pada masa ini menjadi terlalu murah, mungkin lebih murah dari nyawa seekor semut atau seekor lipas. Yang amat tragik lagi, nyawa manusia ini ialah nyawa orang-orang yang memeluk agama suci, agama Islam, yang mempunyai teras yang kuat dalam menjaga nyawa manusia.

Orang Islam tidak boleh membunuh, sama ada membunuh diri sendiri atau membunuh orang lain. Orang Islam tidak boleh berperang, kecuali untuk mempertahankan diri, dan mempertahankan diri ini ialah mempertahankan agama dan negara serta hal lain yang dibenarkan oleh agama, bukan berperang kerana ideologi politik. 

Negara kita pernah mengalami kerisis yang berdasarkan polarisasi kaum pada tahun 1969. Tetapi sebelum lagi kerisis itu menjadi besar dan sukar dikawal, para pemimpin negara kita telah berjaya mengambil langkah-langkah yang drastik untuk mengembalikan keamanan, dan demokrasi dapat ditegakkan semula dalam masa yang singkat.

Tetapi di Mesir keadaan telah menjadi amat serius dan bilangan para penunjuk perasaan amat cepat meningkat ribuan atau ratusan ribu, maka keadaan telah terkeluar dari kawalan. Malah keadaan menjadi tidak terkawal dan tidak terpimpin, apabila ketua tentera Mesir menggesa kumpulan penentang Morsi supaya keluar beramai-ramai berkumpul sebagai tanda sokongan kepada tentera, lalu bertambahlah rasa keliru dan keadaan yang tidak menentu, dan akhirnya berlaku konfrantasi di antara dua kumpulan yang penuh dengan emosi dan sentimen partisan ini, maka berlakukan pertempuran dan peperangan saudara yang ganas, mebunuh ratusan mangsa.

Kita di Malaysia tidak mempunyai maklumat yang jelas tentang pertempuran ini.  Yang jelasnya penunjuk perasaan yang pro Morsi menyatakan bahawa mereka adalah dari parti Ikhwanul-Muslimin yang berjuang atas landasan Islam dan akan menegakkan kerajaan Islam. Sedangkan para anti Morsi pula mengatakan bahawa Ikhwanul-Muslim sejak mengambil tampuk pemerintahan telah gagal membangunkan negara dari segi ekonomi, sosial dan bidang yang lain lagi. Paling ketara ialah tindakan Morsi mengambil kuasa yang tidak terhad dalam beberapa sektor di dalam tangannya.

Pendeknya kedua belah pihak merupakan golongan yang amat taksub dan mungkin juga berjuang atas dasar polarisasi politik sempit masing-masing, yang ketika itu sama ada perjuangan itu berdasarkan Islam atau tidak hanyalah merupakan dakwaan semata-mata, kerana kalau perjuangan itu benar-benar berdasarkan Islam yang tulin, maka hal ini mungkin hanya merupakan dakwaan sahaja, kerana politik itu tetap politik juga. 

Keghairahan orang awam untuk menyelesaikan masalah secara kekerasan tentulah tidak akan mencapai matlamatnya, malah hanya merupakan medan pertempuran yang akan berlarutan dan menjadi medan sembelihan manusia dengan segala tragedi yang mencabul rukun-rukun kemanusiaan.

Ketika inilah nampaknya kerajaan dan kepimpinan Islam memerlukan kebijaksanaan dan hikmat bagaimanakah caranya untuk menyelesaikan masalah dengan cara yang bertamadun. 

Mungkin kesatuan Muslim di alam Melayu yang lebih kukuh dan berwibawa perlu ditubuhkan, supaya kesatuan ini dapat menawarkan diri menjadi orang tengah dalam menyelesaikan masalah saudara-saudara Muslim kita itu.  Gagasan kesatuan Muslim rantau Melayu hendaklah direalisasikan. Kerajaan Malaysia mungkin boleh mengambil inisiatif bersama-sama dengan negara Indonesia bagi mengkaji dan menyusun strategi yang konkrit dalam penubuhan pakatan ini.

Negara Timur Tengah dan Afrika Utara masing-masing menghadapai masalah dan kerisis dalaman dan luaran mereka yang banyak. Mereka hilang kewibawaan dan jati diri untuk bersepakat sesama sendiri dalam mencari jalan perdamaian mereka.

Maka yang tinggal hanyalah Muslim Nusantara, Muslim Melayu untuk diwujudkan kesatuannya.

Ini hanyalah satu impian, siapa tahu, satu hari mungkin menjadi kenyataan, insya'Allah berkat doa dalam bulan puasa yang mulia ini. 

HARI KE-19 PUASA: TUHANKU, SESUNGGUHNYA AKU INI BERPUASA....

19 RAMADHAN 1434

Menjelang minggu ini, masyarakat Islam di negara kita menerima beberapa pukulan dari dua peristiwa yang menguji kesabaran dan kewarasan pemikiran umat ini. Tetapi seperti biasa, umat Islam dan orang Melyu menerimanya dengan sabar dan tenang, mungkin juga dalam semangat Ramadhan, ketika baginda Rasulullah SAW sentiasa berpesan bahawa sekiranya ada sesuatu ujian atau isu yang menganggu kita, maka katkanlah "Tuhanku, bahawa sesungguhnya aku ini berpuasa..."

Dua peristiwa yang saya maksudkan itu ialah:

Pertama: peristiwa tentang sebuah sekolah di ibu kota dalam bulan Ramadhan ini, yang diberitakan telah melakukan "penghinaan" terhadap pelajar-pelajar bukan Islam dengan "memaksa" pelajar-pelajar itu minum dan makan di dalam "tandas".

Kedua: keputusan mahkamah yang menjatuhkan hukuman bahawa tindakan seorang suami, bapa kepada tiga orang anak,  yang memeluk agama Islam, dan mengislamkan anak-anaknya tanpa keizinan ibunya yang masih kekal dalam agama asalnya, tidak sah dan tidak mengikut perlembagaan.

Saya mengemukakan dua kes ini, bukanlah untuk memberi sebarang komen tentang dua kes tersebut, malah tidaklah pula untuk mempersoalkan tujuan media yang mengheboh-hebohkan isu ini agak melebihi sempadannya tanpa memperdulikan sensitiviti rakyat berbilang kaum di negara ini..

Namun yang hendak saya tekankan di sini bahawa sungguh pun kes ini agak sensasi, tetapi saya  bersyukur kepada Allah SWT kerana nampaknya umat Islam yang seolah-olah menerima tamparan yang hebat itu,  telah menerimanya dengan sabar dan tidak menunjukkan sebarang reaksi kesal, marah atau bertindak di luar batas-batas tatasusila agama.

Malah pada mulanya, orang Islam sendiri telah menyatakan kekesalan dan kemarahan mereka terhadap berita pertama yang mengatakan bahawa kanak-kanak bukan Islam terpaksa makan dan minum di dalam tandas dalam bulan Ramadhan ini. 

Tetapi akhirnya ternyata bahawa peristiwa yang berlaku itu bukanlah sebenarnya begitu, malah tempat makan minum ini adalah di dalam bilik persalinan yang tidak digunakan sebagai tandas, dan penggunaan tempat itu telah pun dilakukan beberapa bulan yang lalu oleh semua pelajar, tanpa mengira agama dan keturunan, kerana kesempitan ruang kantin sekolah.


Dalam isu kedua pun, nampaknya seperti biasa, warga negara kita menerima keputusan mahkamah dengan rela hati, dan tidak memberikan sebarang reaksi yang tidak bertamadun, kerana umat Islam khasnya di negara ini sering menerima realiti perundangan negara bagi segala peristiwa yang berlaku di negara ini, termasuk isu yang menyentuh agama dan keturunan bangsa sendiri. 

Orang Islam dan rakyat kita pada umumnya amat mematuhi perintah mahkamah, yang bererti bahawa mereka mematuhi undang-undang negara ini dengan taat. Bagi mereka segala keputusan mahkamah hendak lah diterima, dan sekiranya terdapat ketidak puasan hati, barulah dikemukakan rayuan kepada mahkamah, sehingga ke peringkat yang paling tinggi.

Inilah sebenarnya sikap dan akhlak Islam yang seharusnya kita kekalkan, kerana dalam Islam pintu perundingan dan penyelesaian masaalah sentiasa terbuka, iaitu sebarang kerisis dan isu yang timbul di dalam masyarakat, hendaklah diselesaikan dengan penuh ilmu dan hikmah, dan dengan mengikut saluran serta prosuder yang tertentu, kerana dalam konteks mematuhi undang-undang, hanya mahkamah sahaja yang boleh memutuskannya.

Hal inilah yang saya rasakan bahawa orang Melayu yang menerima ajaran Islam dan menghayati akhlak dan moral Islam itu sememangnya amat komited kepada ajaran agamanya. Mereka menyedari tanggung jawabnya terhadap Allah dan Rasul-Nya, dan mereka sentiasa menyedari akan falsafah perjuangan dalam menegakkan agama ini, iaitu tanpa mengorbankan prinsip dan ajaran asas agama Islam sendiri.

Melihat peristiwa yang berlaku di Mesir, Syria, Iraq, Tunisia dan lain-lain lagi di negara para anbiya' (para nabi) itu pada masa ini, saya sering bertanya apakah umat Islam di negara-negara tersebut tidak mempunyai keupayaan lagi untuk menahan marah dan nafsu ledakan emosi dan sentimen mereka ketika menghadapi kerisis dalam negara mereka pada masa kini?

Apakah bulan puasa, bulan ibadat dan bulan untuk menahan nafsu,  ketika umat Islam mempelajari dan menghayati perasaan sabar dan bertawakkal kepada Allah ini, mereka falsafah puasa ini masih  tidak dapat menyedarkan umat Islam untuk mencari penyelesaian secara aman dan damai dalam sebarang pertikaian mereka?

Di manakah ajaran dan pendidikan yang seharusnya mereka hayati dalam menghadapi tekanan dan kerisis sesama mereka sehingga mereka sanggup menghalalkan perbuatan mereka yang jelas bertentangan dengan ajaran agama Islam sendiri, seperti menumpahkan darah dan berbunuhan sesama sendiri ?

Bila saya menyebut "mereka" maka maksud saya ialah semua rakyat dari berbagai golongan dan ideologi politik di sana, termasuk pimpinan negara yang nampaknya tidak lagi mempunyai inisiatif yang berhikmah bagi menyelesaikan isu negara mereka yang sedang bergelora dan menantikan kehancuran sahaja sekarang ini.

Nampaknya umat Islam di bumi para Nabi dan Rasul ini, amat rapuh iman dan syariatnya. Tanpa meletakkan kesalahan kepada sesiapa pun, saya rasa, rakyat dan pemerintah Mesir, dan negara-negara lain yang bergolak di sana, mestilah segera mencari jalan bagi menyelesaikan isu mereka sendiri dengan secara baik seperti yang pernah ditunjukkan oleh Nabi Mohammad SAW.

Dalam konteks perbandingan inilah, maka sekali lagi nampaknya orang Melayu Islam di negara ini mempunyai kelebihan dari segi penghayatan agama dan sentiasa memelihara ketahanan diri ketika menghadapi kerisis dan pergolakan suasana di sekekelilingnya.

Dalam keadaan begini, saya amat berharap bahawa kawan-kawan kita bukan Islam haruslah juga mengambil iktibar dan pelajaran yang berguna tentang sensiviti orang lain,  terutamanya orang Meyu sendiri dalam mengambil pendekatan untuk membuat aduan tentang ketidak perihatinan tentang pemimpin dan institusi Melayu sendiri. Umat Melayu Islam sentiasa bersabar dan inginkan perdamaian....

Cuma yang harus diingat bahawa kesabaran manusia tentulah mempunyai sempadan yang tertentu.......


Saturday, July 27, 2013

PUASA HARI KE-18: FOOD, FOOD EVERYWHERE....

18 RAMADHAN 1434

Masa kami adik beradik kecil-kecil dulu, dalam bulan puasa begini kami merayau-rayau pada siang hari mencari bermacam-macam buah untuk makan selepas buka puasa. Dalam kampung yang ada hanyalah buah jambu, nam-nam, ciku dan buah mempelam saja. Itu pun kami kumpul, namun bila lepas buka puasa tak larat lagi nak makan, buah yang nampak amat sedap dan melelehkan air liur siang tadi, menjadi masam atau kelat, tidak sedap lagi.

Sekarang tidak begitu lagi, dalam bulan puasa masa kini, emak bapa yang berusaha mengumpulkan makanan untuk buka puasa, terutamanya di bandar kecil dan besar, ketika para peniaga berlumba-lumba berniaga macam-macam makanan dan kuih-muih di pasar Ramadhan.

Berbuka puasa di kurun 21 ini pula bukanlah seperti kurun 20 dulu, kerana sekarang ini dalam bulan puasa perusahaan makanan dan minuman, restoran dan hotel, telah menjadikan bulan puasa ini sebagai satu bulan bisnes yang besar.

Sebulan sebelum puasa lagi, promosi bufet Ramadhan telah naik di sana sini, di restoran mamak dan Melayu, restoran Cina pun berusaha mendapatkan sijil Halal. Malah Hotel tentulah berlumba-lumba memperomosikan makanan hidangan berbuka, dari Timur Tengah, Asia dan sebagainya, dengan harga sekepala melebihi seratus ringgit.

Tetapi kita tidak lah seharusnya terus marah-marah kepada orang Islam yang berpusu-pusu berbuka puasa di hotel dan restoran, kerana mereka ke sana kadang-kadang ada tujuan yang baik, menjamu sanak saudara, kawan rakan, dan lebih dari itu ada juga yang membawa anak-anak yatim dan fakir miskin untuk setahun sekalu menjamu selera di hotel besar.

Pendeknya makanan memang banyak sekali, melimpah ruah, di mana-mana, dan tentulah di bandar dan di kampung juga pada masa sekarang ini. Malah di masjid dan surau pun makanan banyak sekali untuk berbuka puasa dan jamuan selepas terawih yang dikenali sebagai moreh. Surau dan masjid menerima kunjungan para musafir, pekerja asing, juga jemaah tempatan, terutamanya orang-orang bujang, atau kelamin yang hanya tingga berdua sahaja, untuk menjamu selera berbuka di tempat ibadat itu dan mengadap makanan moreh selepas terawih..

Di hotel dan restoran pun sebenarnya orang Islam boleh bersembahyang, sama sahaja seperti di surau atau masjid. Orang bisnes amat berfikiran strategik, iaitu orang Islam bersembahyang selepas berbuka, maka hotel besar dan kecil kadang-kadang menyediakan ruang yang lebih untuk sembahyang dalam bulan puasa ini. 

Pernah jiran saya yang agak berada telah menempah sebuah rumah anak yatim untuk datang ke surau kami berbuka puasa, tetapi rumah itu menjawab bahawa anak yatim rumahnya "fully book" sampai lepas bulan Ramadhan, seperti tetamu VIP pula. Tiap-tiap petang mereka telah ditempah untuk berbuka puasa di restoran atau rumah orang dan juga surau tertentu, dan mereka bukan hanya diberi makan, malah disedekah pula sumbangan wang Hari Raya. Anak-anak yatim ini memang menunggu saja kedatangan bulan puasa, bulan rahmat dan berkat ini!

Itulah saya katakan, makanan banyak di sana sini, mewah dan makmur, siapa-siapa saja yang tak mahu masak di rumah sepanjang bulan Ramadhan ini, bolehlah berpusing daerah atau bandar, masjid dan surau di sana sini, kalau pusing 30 buah masjid bererti cukuplah sebulan dia makan free, dan makanan yang paling sedap ialah makan free!

Memanglah ketika mewah ini eloklah makan dan minum, dan makan minum ini pun terserahlah kepada diri masing-masing untuk mengawalnya, kerana dalam agama kita pun orang semua tahu hadis Nabi yang mengatakan bahawa "Kami umat ini tidak makan kecuali bila merasa lapar, dan kalau makan pun, kami tidak mersa kenyang"! bukan makan terus, lapar atau tidak lapar, dan makan lagi walau pun dah kenyang!

Yang pentingnya kita banyak makanan. Makanan ada merata-rata tempat, rumah orang perseorangan pun ada jamu, wakil rakyat, para menteri, PM dan TPM , Datuk Bandar, MB dan KM, orang politik pun sama, cuma tak taulah mereka politikkan buka puasa atau tidak, wallahu a'lam! Tapi semuanya harus jemput orang buka puasa dan makan banyak-banyak. Itulah namanya rezeki. 

Itulah yang membezakan puasa kurun 20 dulu dengan puasa kurun 21 sekarang. Dulu lepas bulan puasa ramai orang yang jadi kurus, tetapi puasa kini menjadikan orang semakin gemuk. Dulu kami cari buah jambu dan ciku saja, tetapi puasa kini orang makan anggur dan epal berkualiti dan mahal. Dulu makan ikan kering dan pekasam serta telur masin, tetapi makan sekarang lebih kepada Nasi Arab, kambing, udang dan ketam besar, KFC, MacD, atau sekurang-kurangnya nasi briani restoran mamak.

Syukurlah sekadar apa yang ada. "Demi sesungguhnya kalau kamu bersyukur maka akan Aku tambahkan lagi nekmat-Ku kepada kamu, dan sebaliknya kalau kamu kufur, sesungguhnya azab Aku amatlah pedih" Surah Ibrahim ayat 7.

Yang harus difahamkan di sini ialah apakah maknanya bersyukur itu, dan apakah maknanya kufur itu. Bukalah tafsir...

Friday, July 26, 2013

PUASA HARI KE-17: PENDEKATAN SAINTIFIK ISLAM

17 RAMADHAN 1434

Hari ini umat Islam menyambut hari turunnya kitab suci al-Quran al-Karim, atau nuzul-Quran. Kita berharap akan mm yang agong itu.endapat malam Al-Qadar yang berkat dan banyak fadhilat itu, Insya'Allah. Peristiwa malam ini amat banyak, dan kita kurang memahaminya, kerana tidak banyak ilmu kita. Harap bacalah dan dengarlah para pemceramah memberikan penjelasan tentang mala

Umat Islam amat kekurangan penyelidikan dalam membentangkan kecemerlangan Islam kepada umum, iaitu yang lebih beresifat saintifik dan ilmiah, supaya Islam itu sentiasa difahami dengan lebih konfrehensif oleh masyarakat moden sekarang ini. 

Kita masih mengambil pendekatan tradisional ketika melancarkan penjelasan tentang agama, iaitu pendekatan ritual dan kerohanian per se. Pendekatan ini memanglah amat penting, terutamanya dari segi menerangkan asas Islam itu sendiri kepada masyarakat. Tetapi pendekatan ini, terutamanya berasaskan pengalaman peribadi dan hubungannya dengan Tuhan semata-mata, haruslah dipertingkatkan kepada ruang lingkup yang lebih global dan universal, sebab agama tidaklah hanya merupakan satu sistem hidup dalam hubungan di antara manusia dengan penciptanya sahaja, tetapi mencakupi juga hubungan manusia sesama manusia dan hubungannya dengan alam universe ini juga.

Inilah isunya yang sering diperkatakan di dunia luar Islam tentang ukuran kebahagiaan dan tamadun yang berdasarkan kebendaan dan perkiraan matametik. Kita memanglah mempunyai falsafah yang berdasarkan keimanan dan keohanian dalam mengamalkan ajaran agama kita, tetapi pendekatan ini haruslah juga digabunkan dengan teori dan perspektif fizikal dan maaterial dunia ini.

Oleh itu tentulah dalam membicarakan falsafah amal ibadat kita, termasuk ibadat puasa ini, kita tidaklah seharusnya mengungkapnya dari sudut doa dan zikir, dosa pahala, balasan akhirat sahaja, iaitu seperti yang sering kita saksikan sekarang di dalam sebarang persembahan dan pembentangan tentang Islam ketika pendekatannya hanya berkisar disekitar dosa pahala tanpa melibatkan pespektif agama sebagai satu sistem yang menyeluruh dalam kehidupan ini.

Di kedai buku, pameran buku yang dikategorikan sebagai buku Islam ialah hasil penulisan mengenai ritual, fardhu 'ain, alam kubur, doa dan kepelbagaian zikir, serta tajuk-tajuk lain tentang alam akhirat.

Media letronik juga menghidangkan program dalam bentuk perbincangan, wacana, forum dan sebagainya mengenai isu-isu yang sama, iaitu yang menggambarkan bahawa Islam ini hanyalah untuk akhirat dan mati, bukan untuk dunia dan hidup ini umumnya.

Mungkin seluruh dunia Islam masih berada di dalam pendekatan Islam yang stereo type ini ketika  berbicara tetang agama dan ketuhanan, tentang alam dan manusia, malah tentang pemikiran dan tamadun Islam. 

Malahan yang dibicarakan tentang politik kepimpinan Islam pun ialah isu negara Islam dengan ciri-ciri syariahnya yang terlalu difokuskan kepada perundangan Islam dari segi hukum hudud. Permasalahan inclusiveness dan exclusivness bagi negara Islam ini sering dieksploitasikan oleh media Barat untuk tujuan politik Barat dalam agenda melemahkan imej dan pemerintahan yang beorientasikan Islam.

Inilah beberapa pekara yang seharusnya didekati oleh para sarjana Islam ketika membicarakan tentang Islam dan ajarannya, terutamanya tentang falsafah ketuhanan dan keperluannya pada masa kini, terutamanya ketika kita memasuki bulan ibadat, Ramadhan al-Mubarak ini.  

Thursday, July 25, 2013

HARI KE-16 PUASA: IBADAT PUASA BUKAN SATU ILUSI....

16 RAMADHAN 1434


Menjelang hari ke-16 puasa hari ini, ingin saya mengajak umat Islam, sekurang-kurangnya di negara kita mengkaji sedikit tentang usaha pihak lain yang cuba mencari keharmonian di antara dua pendirian yang sering bertentangan mengenai kepentingan agama dan Tuhan, dan persoalan apakah agama dan Tuhan masih relevan pada masa kini, iaitu kita cuba meninjau perdebatan di antara dua orang sarjana, yang telah dibukukan bertajuk Is God an Illusion? (Adakah Tuhan itu Satu Ilusi?)


Ilusi ialah kata pinjaman dari bahasa Inggeris illusion: bayangan, khayalan, maya, kepercayaan palsu. Ahli sains, khususnya ahli fizik, yang memandang alam ini dari kacamata pengamatan fizikal dan teori matematik semata-mata, akan melihat bahawa ibadat yang dilakukan dalam agama, adalah satu ilusi, iaitu khayalan dan kepercayaan karut.

Maka dalam konteks puasa Ramadhan ini pun mereka akan melihatnya sebagai satu amalan sia-sia, malah agama itu secara keseluruhannya, temasuk Tuhan, adalah satu ilusi, sama seperti konsep agama dan Tuhan pada tanggapan orang yang tidak percayakan Tuhan,(atheist) yang dianggapnya sebagai madat atau candu bagi orang-orang yang mengamalkannya. 

Golongan yang tidak percayakan Tuhan akan membuat teorinya sendiri bagi menolak kepercayaan kepada agama dan Tuhan, bahawa orang-orang yang percayakan Tuhan adalah merupakan orang-orang yang sakit jiwa, iaitu apabila mereka menderita kegelisahan kerana berputus asa umpamanya, maka keadaannya sama lah dengan seorang  penagih, iaitu mengambil agama untuk menghilangkan rasa kegelisahan dan rasa giannya  buat sementara waktu sahaja.

Oleh itu dalam suasana dan keadaan sekarang, ketika orang mulai berbicara semula mengenai kepentingan agama, dan sama ada agama itu masih relevan atau tidak dengan masyarakat moden, kita orang-orang yang berpegang kuat kepada agama, terutamanya agama Islam sendiri, dan kita yang yakin dengan kewujudan Tuhan, haruslah mempunyai strategi yang penuh dengan ilmu dan hikmah, bagaimanakah seharusnya kita memprojekkan agama kita dan ajarannya yang holistik, membuktikan kewujudan Allah SWT dan kekuasaan-Nya yang mutlak dalam mencorakkan perjalanan dunia dan akhirat mengikut konsep kesejahteraan manusia dan ketamaddunannya dalam dunia global hari ini.

Cara untuk menjelaska konsep agama dan Tuhan melalui world view Islam ialah dengan menggabungkan tenaga dan pemikiran kepelbagaian disiplin ilmu ketika berusaha dan bekerja bagi memahami agama dengan jelas melalu multi disiplin, atau kepelbagain bidang ilmu. 

Dua orang sarjana Barat ketika membicarakan tajuk Is God An Illusion, iaitu Deepak Chopra  (Kerohanian) dan Leonard Mlodinow (Ahli Fizik) telah mengemukakan hujah dan pandangan ilmiah mereka tentang ketuhanan melalui world view masing-masing dengan harmonis dan amat serasi sekali, sehingga akhirnya hasil dari perdebatan mereka, Jay Marx, Executive Director, Laser Interferometer Gravitational-wave Observatory (LIGO) Laboratory, Caltech, telah memberikan pengakuannya yang amat positif tentang keharmonian antara ahli fizik dan kerohanian tersebut dalam kenyataannya yang berikut:

"We physicists are concerned with observations of the physical universe and the mathematical theories that explain them. Others seek enlightenment through a focus on subjective experience. In this book these approach meet, often throwing off sparks, occasionally agreeing, and always remaining both illuminating and entertaining" (Published 2012 by Rider)

Kedua-dua pembicara tentang tajuk ini yang mewakili ahli fizis dan kerohanian telah berjaya mengemukakan pandangan yang nampaknya telah memberi kepuasan tentang kewujudan Tuhan dari sudut kebendaan dan kerohania.

Oleh itu kita orang-orang Islam haruslah mempelajari teknik dan kaedah perdebatan ini secara saintifik ketika mengemukakan hujah dan bukti tentang kewujudan Tuhan, kepentingan amalan kerohanian dan fizikal dalam agama, termasuklah dalam ibadat Puasa yang seharusnya tidak hanya menekankan 100% tentang kerohanian semata-mata, tetapi akan menganalisa juga kesan ibadat ini terhadap fizikal dan biologi manusia, jiwa dan minda serta hati nurani manusia sendiri yang terdiri daripada jasmani dan rohani, jasad dan jiwa, yang dalam masa yang sama akan mewujudkan generasi manusia yang akan menempa kesejahteraan dan ketamadunan dunia ini pada masa kini dan masa yang akan datang.

Kalau hal ini dapat dilakukan dengan baik, maka keyakinan manusia Barat dan Timur tentang kebenaran agama dan kewujudan Tuhan akan muncul semula, mengatasi pandangan dan segala justifikasi oleh pihak golongan yang tidak percayakan Tuhan tentang kewajaran dan rasionaliti mereka.

Fikir-fikirkanlah wahai saudaraku Muslim ketika kita memasuki hari puasa tahun ini yang ke-16....



Wednesday, July 24, 2013

HARI KE-15 PUASA; terkenang ke masa dulu.....

15 RAMADHAN 1434
Ada sesuatu yang istimewa mulai pada malam ke-16 puasa mengikut amalan umat Islam di rantau kita, iaitu amalan yang dibuat dalam sembahyang Terawih pada zaman silam, yang mungkin tidak diamalkan lagi pada  hari ini. Masuk ke malam 16 Ramadhan surau dan masjid akan mendirikan sembahyang terawih dengan membaca surah Al-Qadar dalam rakaat yang kedua. Hal ini dilakukan sempena dengan jangkaan ketibaan Malam Lailatul-Qadar dalam babak kedua bulan Ramadhan. Surah Al-Qadar yang dibacakan di dalam rakaat kedua Terawih menerangkan bahawa Allah SWT mulai menurunkan al-Quran pada malam Lailatul-Qadar yang bermaksud malam yang mulia. 

Pada masa itu Terawih dibuat sebanyak 20 rakaat tanpa sebarang perbahasan, kerana semua orang sembahyang terawih 20 rakaat, dan bacaannya pula ialah ayat lazim dalam rakaat pertama, kemudian surah Al-Ikhlas dalam rakaat yang kedua. Maka mulai pada malam 16 Ramadhan inilah ayat yang dibaca dalam rakaat yang kedua digantikan dengan surah Al-Qadar. Itulah keistimewaannya di kampung pada masa itu.

Tetapi sekarang ini imam kampung seperti dulu tidak lah lagi aktif, dan tidak mendapat pasaran, kerana sekarang ini para imam kebanyakannya membaca ayat-ayat al-Quran yang panjang di dalam sembahyang Isyak, dan sembahyang terawih juga. Semuanya adalah hafiz, dan semuanya kelihatan amat tinggi mutunya kerana berjaya menghafal Quran.

Di kampung saya 40 - 50 tahun yang lalu, terdapat dua orang imam yang sering mengimamkan sembahyang terawih, iaitu Lebai Dolah dan Tok Haji Mohamad Rejab. Mereka amat dedikasi, tetapi kalau seorang diantara mereka yang jadi imam, biasanya imam yang seorang lagi hanya sekali sekala saja yang datang menjadi makmum, kerana wirid mereka berlainan selepas sembahyang witir mengikut pengajian masing-masing. 

Lebai Dolah, yang kemudiannya di panggil Haji Dolah selepas balik dari menunaikan haji, belajar di Petani. Saya tidak tahu sangat di mana Haji Mohamad Rejab belajar agama, mungkin di sekolah pondok tempatan saja, wallahu a'lam. Tetapi mereka berdua nampaknya mesra dan baik. 

Bahagian bacaan yang Haji Mohamad Rejab tidak tahu ialah wirid Haji Dolah selepas selesai sembahyang witir yang memang biasa di baca, iaitu membaca Ya Latif, Ya Latif, Ya Kaafi.. itu, iaitu selepas doa sepatutnya selesailah wirid dan para makmum telah bersalaman. Tetapi Haji Dolah tidak berhenti selepas doa, kerana selepas doa ia meneruskan bacaan berlagunya yang lebih kurang berbunyi, sekadar yang saya ingat, ilahi, ilahi tamm, ilahi tamm...(budak-budak yang nakal, dan tak tahu lafaz bacaan dalam bahasa Arab, selalu menyebut ...Ali Hitam, Ali Hitam...saja!). Selepas itu barulah para jemaah bersalaman,  dan makan moreh bubur kacang, kanji (bubur beras biasa yang ditambah udang kering) atau mehoon goreng tanpa rencah.

Saya sering juga menjeling Haji Mohamad Rejab ketika wirid yang sedang dibacakan oleh Haji Dolah, nampaknya dia diam dan tunduk saja, mungkin dia sendiri pun tak tahu apa kah yang diwiridkan oleh Haji Dolah, cuma saya pasti dia tentulah tidak turut sama dengan budak-budak nakal yang membaca Ali Hitam, Ali Hitam itu....Bagaimana pun Haji Mohamad Rejab tidak mahu hal ini dijadikan isu. Itulah keistimewaan orang alim pada masa itu. 

Inilah juga keistimewaan zaman itu, kerana dua orang imam ini tidak berkonfrantasi, malah pada masa itu orang tidak berebut-rebut untuk menjadi imam seperti yang sering juga berlaku pada masa sekarang. Pada masa itu sifat hormat menghormati masih tebal di dalam perasaan dan minda orang kampung yang amat simple itu.

Makmum juga tidaklah secanggih seperti sekarang. Mereka biasanya tidak banyak sangat yang mengenali pakaian jubah dan kopiah puteh. Hanya ada beberapa orang saja yang berkopiah puteh, itu pun warnanya telah bertukar menjadi kehitam-hitaman, mungkin kerana telah lama tidak di cuci, atau selalu digantung di atas penyangkut dekat pelita minyak yang mengeluarkan asap hitam apabila di pasang.

Banyak makmum yang pakai kain pelikat buatan India saja, kerana pada masa itu tidak ada kain pelikat cap Gajah Duduk atau Gajah Tidur dan Gajah Berdiri. Baju Melayu yang dipakai pun mungkin sehelai dua saja untuk keseluruhan bulan Ramadhan itu, kerana tanda sangkut amat nyata ternampak di belakang baju itu, iaitu kainnya tersembol keluar bekas tanduk rusa yang menjadi penyangkut baju di rumah. Masa itu orang kampung bukan tahu guna hanger, malah rupa dan makna hanger itu pun tidak mereka tahu kerana jenis penyangkut baju moden ini tidak pun ada dalam kamus orang kampung, yang mereka tahu hanya sangkut pada batang kayu bercabang yang dijadikan penyangkut baju, atau tanduk rusa yang tajam itu, yang dipaku pada tiang untuk menyangkut baju mereka. Penyangkut tanduk rusa inilah yang sering menikam bahagian atas di belakang baju Melayu yang setiap malam di sangkut, yang meninggalkan tanda tajam di bahagian belakang baju Melayu itu!

Tentang waktu sembahyang terawih pula, kadang-kadang sehingga jam 10 malam belum lagi didirikan sembahyang terawih. Tunggu seorang demi seorang datang, dan ambil wuduk dalam kolah surau, lepas itu bila ada jemaah dalam 10 - 15 orang barulah boleh mula sembahyang. 

Abang Mid selalu cerita tentang Tok Bakar yang selalu meludah balik dalam kolah ketika berkumur-kumur masa ambil air sembahyang.  Orang lain berkumur juga, tetapi meludah dan menyemburkan  air kumur itu di luar kolah! Mungkin Tok Bakar fikir air dalam kolah itu banyak, apa salahnya luah kembali ke dalam kolah dan boleh jimatkan air sikit!!

Amat banyak sekali kenangan manis dan menggelikan hati dapat dikutip kembali pada masa ini dari arwah orang-orang kampung yang serba sederhana dan baik hati itu. Masyarakat kampung yang serba sederhana dan agak perimitif itu sebenarnya mengandungi banyak keunikannya dari segi akhlak dan moralnya, hidup dan matinya, terutamanya dalam menghayati ajaran agama yang amat tradisional, tidak banyak perselisihan dan perdebatan yang kadang-kadang dalam zaman ini mampu memecah belahkan masyarakat, dan yang sering juga menjadi bahan politik kepartian yang tidak menguntungkan sama sekali.

Yang pentingnya ajaran agama itu adalah mudah dan senang, kerana Allah sendiri berfirman dalam konteks puasa Ramadhan, ketika diterangkan  bahawa sesiapa yang sakit dan dalam musafir maka bolehlah ia berbuka puasa dan menggantikannya pada hari yang lain, lalu Allah berfirman: 

"Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran..."Al-Baqarah ayat 185

Mudah dan senang dalam agama ini pula tidaklah bermakna bahawa perentah agama itu dapat diamalkan tanpa syarat rukunya, tetapi dalam masa yang sama Allah juga tidak memerintahkan kita mengamalkan sesuatu yang menyusahkan kita sebagai manusia biasa untuk melakukannya.

Dalam konteks inilah kita memerlukan kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan yang dapat mentafsirkan segala prinsip dan dasar agama kita itu, yang nampaknya pada masa kini terlalu banyak orang yang ingin mengeluarkan fatwa dan hukum, mengumpulkan pengikut dan kumpulan, untuk mengamalkan ajaran agama yang ekslusif atau inclusif untuk kumpulan mereka sahaja, seolah-olah agama ini telah berpecah kepada beberapa ajaran tersendiri.

Maka kenangan saya ke masa yang silam inilah yang menambahkan lagi keyakinan saya bahawa agama ini adalah syumul dan lengkap sejak dulu lagi, namun segala kajian dan penyelidikan yang dibuat pada masa kini adalah untuk menambahkan lagi kefahaman dan penghayatan kita terhadap agama sebagai satu cara hidup yang lengkap.

Haji Dolah dan Haji Mohamad Rejab itulah simbol amalan agama yang asas, dan akhlak serta keikhlasan mereka itulah yang menjadi turutan yang baik, malah para jemaah yang sederhana dan memadai dengan segala apa yang ada pada mereka itulah yang menjadi simbol kekuatan dan perpaduan umat Islam seluruhnya.

Bagaimana pun Islam mestilah berkembang dan membangun dengan lebih mendalam lagi mengikut asasnya yang basic itu, bukan mengada-adakan teori dan mazhab baru yang terkeluar dari ajaran Islam yang asasi.

Islam juga tidak harus beku dan statik saja seperti zaman lalu. Zaman sekarang, Islamnya bukan lah Islam zaman Haji Dolah dan Haji Mohd Rejab, tetapi zaman canggih dan zaman ustaz mercedez, travel agent, klinik tradisional, Imam Muda, Bolywood dan sebagainya. Zaman yang telah amat maju.... 




Tuesday, July 23, 2013

HARI KE-14 PUASA: ISLAM IS NOT A RELIGION ABOUT DEATH ONLY, IT IS A RELIGION ABOUT LIFE TOO.....

14 RAMADHAN 1434


Ramadhan memasuki hari ke-14 hari ini. Esok umat Islam memasuki setengah bulan berpuasa, bakinya setengah bulan lagi akan menjelma Syawal. Ketika menjelmanya Syawal, kita akan berbicara tentang kemenangan orang-orang yang berpuasa, dan mungkin juga secara individu atau masyarakat, orang boleh melihat ke belakang tentang dirinya, di manakah kemenangannya dan di manakah kekalahannya ketika berpuasa Ramadhan tahun ini.

Dunia Islam mungkin memasuki rekod yang paling buruk Ramadhan ini, iaitu dengan peristiwa hitam yang berlaku di beberapa buah negara Timur Tengah serta Afrika Utara yang amat mencemarkan kesucian Ramadhan tahun ini.

Kematian dan kecedraan yang menimpa orang ramai di Iraq, Mesir, Syria dan kawasan lain sudah cukup menyebabkan trauma dan stress kepada anggota keluarga, teman rakan dan masyarakat sebangsa serta seagama yang berada di sekeliling. Hal ini merupakan satu penyakit jiwa dan saraf yang mengancam pembangunan bangsa dan negara tersebut dalam jangka pendek dan jangka panjangnya.

Kesan di sekitar pembangunan negara-negara itu telah amat ketara, iaitu kejatuhan ekonomi, kehakisan peluang kerja, inflasi, kekurangan bahan makanan, bahan api dan air, bertambahnya kadar kemiskinan dan kelaparan, penutupan sekolah dan universiti.

Peristiwa getir yang berlaku di dalam masyarakat Islam di dalam bulan mulia ini mendapat liputan berita yang besar di dalam media, terutamanya media antarabangsa, yang sekali gus menonjolkan kelemahan pengurusan dunia Islam, politik dan sosialnya, dan seolah-olah mencanangkan kepada dunia tentang keburukan dan pencemaran imej Islam seluruhnya: "Lihatlah dunia betapa hinanya agama dan umat Islam abad ini....!"

Pada zaman Sayyidina Uthman ibn Affan, Khalifah yang ke-3, telah berlaku kerisis keyakinan warga negara, iaitu dengan tuduhan atau fitnah yang disebarkan kononnya Sayyidina Uthman bersifat kronisme dan nepotisme. Hal ini mempengaruhi minda orang-orang yang baru memeluk Islam dan masih tipis imannya, maka fitnah itu menjadi satu persepsi yang betul pada pandangan mereka.

Menurut sesetengah sumber sejarah, bahawa terdapat anasir golongan orang munafik, yang diketuai oleh Abdullah ibn Saba', di belakang fitnah itu, yang dipengaruhi oleh kaum Yahudi serta Kristian yang ingin merosakkan perpaduan dan kekuatan agama Islam sendiri, ditambah pula dengan golongan Syi'ah yang mendakwa bahawa kepimpinan negara dan umat pada masa itu seharusnya telah berada di dalam tangan Sayyidina Ali ibn Abu Talib, bukan di tangan para Khalifah sebelumnya.

Pemberontakan berlaku terhadap Sayyidina Uthman ibn Affan akibat dari fitnah terbesar itu, ditambah pula dengan kecelaruan pemikiran yang ditimbulkan oleh para pendewa golongan Syi'ah, dan akhirnya berlakulah peristiwa yang penuh tragis dalam sejarah Islam, iaitu pembunuhan Sayyidina Uthman.

Peristiwa buruk dalam sejarah Islam itu tidak hanya berhenti sekadar itu, malah dalam pemerintahan Sayyidina Ali ibn Abu Talib, timbul pula golongan Khawarij yang berperanan mencetuskan pertentangan dan konfrantasi di antara umat Islam, termasuk menentang golongan Syi'ah, dan akibatnya berlakulah peperangan Jamal dan Siffin, yang menyaksikan pertembungan diantara para sahabat, umat Islam ketika itu.

Kini, di dalam zaman moden, zaman kekuatan ilmu dan minda, rupa-rupanya sejarah itu berulang lagi, dan peristiwa berdarah sesama sendiri juga berlaku lagi, malah dorongan yang membangkitkan kerisis itu mungkin mempunyai persamaan dengan sejarah silam, iaitu di belakang segala-segalanya itu terdapat anasir-anasir yang di mainkan oleh umat Islam sendiri, akibat kebencian sesama sendiri, atau kerana menyahut hasutan luar yang sentiasa ingin merosakkan kekuatan agama Islam dan umatnya.

Amat baik sekali dalam menunaikan ibadat puasa dalam bulan Ramadhan yang mulia ini, andainya kita dapat kembali mengkaji sejarah umat Islam dan peristiwa yang berlaku dalam sejarah itu, supaya kita mendapat bekalan ilmu yang cukup tentang sejarah jatuh bangunnya umat kita, dan yang paling pentingnya mengambil pengajaran dari peristiwa sejarah itu.

Sayangnya ketika kita berbicara tentang Islam, kita terlalu banyak menekankan tentang sudut ibadat khusus dan fardhu 'ain, fadhilat itu dan fadhilat ini, doa itu dan zikir ini, tanpa kita risaukan tentang nasib dan kedudukan umat Islam kini, yang telah dan sedang mengalami kehancuran dari segi tamadun dan akhlaknya. 

Ibadat khusus dan fardhu 'ain, zikir dan doa adalah merupakan asas kekuatan orang Islam, tetapi sudut ini sebenarnya dapat diluaskan untuk merangkumi pembicaraan tentang "kehidupan" umat Islam ini seterusnya di dalam dunia baru dan global yang penuh dengan sengketa dan tekanan ini, bukan kita hanya membicarakan tentang "kematian" semata-mata, kerana Islam adalah agama untuk hidup dan mati.

Kalau Islam dan umatnya ini diibaratkan sebagai satu jasad, maka peristiwa hitam yang menimpa umat Islam dalam sejarahnya dari dulu hingga sekarang ini adalah merupakan penyakit kanser, yang  sekiranya tidak diubati dengan baik, maka pada bila-bila masa saja  penyakit itu boleh merebak ke seluruh jasad umat Islam ini. 

Oleh itu jaga-jagalah di dunia kita ini juga, agar penyakit merbahaya yang berlaku di dunia Islam lain itu tidak merebak dan menjangkiti kita di sini.

Kita ignin menghayati makna Ramadhan ini seperti biasa di rumah kita, bukan hanya untuk Ramadhan tahun ini, atau tahun hadapan sahaja, malah bagi Ramadhan yang seterusnya, buat selama-lamanya. Amin, Amin, Ya Rabbal "Alamin.


Monday, July 22, 2013

HARI KE-13 PUASA: TRAGEDI YANG MERAGUT NYAWA ORANG ISLAM.......

13 RAMADHAN 1434

Ramadhan bulan ibadat, bulan doa mohon rahmah, maghfirah dan bebas dari api neraka. Itulah doa kita semua orang Islam, dan hal inilah yang membezakan kita umat Islam dari umat lain. 

Dalam bulan Ramadhan, pada umumnya, perkara pertama yang terlintas di kepala setiap orang Islam pada malam menjelangnya bulan Ramadhan ialah arwah orang-orang tercinta dan tersayang yang telah pergi dulu, sama ada telah lama meninggalkan kita, atau yang paling terbaru meninggal dunia ini. 

Mengenang mereka bukan hanya sekadar mengenang dengan teriak tangis menitiskan air mata, tetapi mengiringi ledakan emosi dan ingatan itu dengan doa restu, bacaan ayat-ayat suci, malah mahu memberikan apa saja untuk mereka. Lalu gambaran kasih sayang, kenangan manis yang lama segeralah terbayang semula di dalam fikiran dan ingatan kita.

Dalam bulan Ramadhan ini, semasa kita di perantauan dengan keluarga kita sendiri, dan emak ayah kita berada di kampung sendirian, kita sering kali terbayang di kepala kita ketika akan berbuka atau bersahur, apakah agaknya yang ayah dan ibu kita makan dan minum pada masa itu. Tiba-tiba kita menjadi sedih dan rindukan mereka, terutamanya ketika kita sendiri sedang menjamah makanan yang enak-enak. Apakah emak ayah kita juga sedang berbuka dengan makanan yang mewah atau agak mewah seperti kita? 

Tetapi bagi orang yang telah pun melepaskan emak ayah mereka yang telah pergi dulu, kenangannya tidaklah lagi pada makan dan minum, atau terbayangkan mereka dalam kepayahan menceduk air perigi bagi mengambil wuduk, kemudiannya berjalan dalam gelap malam menuju ke surau yang agak usang di dalam kampung. Namun yang terbayangkan sekarang ialah kehidupan mereka di alam baqa', jauh sekali dari alam dunia yang fana ini, lalu hanya doa dan ayat al-Quran yang dapat  di kirimkan kepada mereka, dan kenangan inilah yang amat abadi, amat menyentuh perasaan dan hati.

Memang amat ramai orang yang disayangi telah pun meninggalkan dunia dan kehidupannya yang berbagai warna dan coraknya ini. Emak ayah, datuk nenek, anak isteri, mentua taya, saudara kandung, anak saudara yang pergi ketika umurnya masih muda, kemalangan atau sakit biasa, semuanya pergi kerana masanya telah sampai untuk kembali menyahut panggilan Allah, manusia pergi apabila sampai ajalnya, tanpa terlewat atau terdahulu barang sesaat pun, dan yang lebih penting lagi manusia tidak mengetahui di bumi manakah dia akan menemui ajalnya. Semuanya ini hanya dalam maklumat dan kehendak Allah SWT.

Menjelang Ramadhan tahun ini, di tanah para anbiya', Iraq, Syria, Mesir dan beberapa kawasan lain lagi, malah telah lama sekali berlaku di Palestin, ramai umat Islam yang menemui ajalnya, bukan kerana penyakit kronik, kemalangan jalan raya, atau rumah terbakar dan sebagainya, tetapi terkena tembakan dan ledakan bom dari musuh, atau saudara seagama sendiri. 

Masyarakat Islam sedang diperkotak katikkan oleh banyak anasir, anasir luar dan dalaman, yang nampaknya disambut dan dialu-alukan oleh sesama Islam, dan berlakulah pembunuhan sama sendiri. Masyarakat Islam yang berkerisis itu nampaknya tidak punya jalan keluar yang selamat, tidak punya pemimpin yang berwibawa, tidak punya hikmah dan nilai-nilai akhlak yang mampu memandu akal fikiran dan emosi mereka, semuanya kelihatan buntu, maka yang tinggal hanyalah konfrantasi, dua, atau beberapa kumpulan berlawan tanpa strategi.

Arwah Hamid Othman, semasa akhir-akhir hayatnya, ketika berlaku kerisis Mesir untuk menjatuhkan Presiden Hosni Mubarak tidak lama dulu, sering juga berbual dengan saya, bercerita tentang Medan Tahrir, tempat kami melaluinya setiap hari ketika balik ke rumah atau ketika pergi minum jus mangga di sekitar Medan tersebut. Jenakanya amat menyentuh perasaan saya hingga kini, setelah dia telah pun pergi. Arwah tentu akan membuat panggilan telefon kepada saya lagi sekiranya dia ada ketika Medan Tahrir sekali lagi menjadi hos kepada jutaan orang dalam kerisis Ikhwan pada masa ini. 

Dulu Medan Tahrir terhias dengan bunga dan taman yang cantik, tetapi kini Medan itu menjadi perhiasan untuk sepanduk dan manusia yang bengis serta heruk pekok suara marah dan maki hamun. Menjadi medan pertempuran yang menakutkan.

Semalam berlaku kekacauan di Mansoura, pekan yang menjadi tumpuan pelajar Melayu menyambung pelajaran di Universitinya untuk mempelajari ilmu perubatan. Tiga orang wanita terkorban oleh ledakan peluru yang tidak mengenali mangsanya, seorang bernama Hala Mohammed berumur 16 tahun pelajar sekolah menengah, seorang lagi Amal Al-Mutawalli, 45 tahun, isteri kepada seorang Imam dan pendakwah, dan yang akhirnya ialah Islam Ali Abdul Ghani  38 tahun, ahli Farmasi. Mereka mati sebagai lambang kekerasan dan keganasan politik yang tidak menentu.

Nampaknya Mesir bermandi darah, dan tidak tercerita lagi kematian dan penderitaan umat Islam di Iraq, yang juga mengalami kemalangan jiwa yang besar, juga Syria yang masih berlarutan dengan kerisis kemanusiaan yang panjang. Semuanya berlaku dalam bulan Ramadhan tahun ini, dan mungkin akan berlarutan agak lama lagi.

Kalau kita di sini sering mengenangkan orang-orang yang telah pergi kerana kematian dan ajal ketetapan Allah mengikut takdirnya, maka orang-orang di sana juga mengalami hal yang sama, tetapi yang membezakannya, kematian di sana amat tragik, amat menyedihkan, terutamanya apabila kaum keluarga melihat kulit kepala dan jasad yang terkoyak kerana peluru, darah berpancutan dari dada dan tubuh mangsa, malah ketika mangsa belum bersedia dengan syahadahnya mungkin...dan kemuncaknya kerana kerisis sesama sendiri yang tidak menemui jalan penyelesaian, serta amat malangnya lagi berlaku di dalam bulan ibadat, Ramadhan al-mubarak, yang sepatutnya dihabiskan waktunya bersama keluarga dan berjemaah di masjid dengan penuh aman dan damai.
 

Bagaimana pun, hari ini amat gemilang, kita melangkahlah ke hari 13 Ramadhan ini dalam pemeliharaan Allah SWT di tanah air kita ini, dan Ramadhan ini nampaknya berlalu agak pantas, makan minum dan rezeki amat mewah, masjid dan surau amat selesa dengan hawa dingin dan lampu terang benderang, kita tetap beribadat dan berdoa, sambil bersyukur memuji Allah SWT.

Sunday, July 21, 2013

HARI KE-12 PUASA: ARAH TUJU GENERASI BARU...


12 RAMADHAN 1434
Setiap malam, dalam bulan Ramadhan ini, kita dapat menyaksikan ibu bapa yang membawa anak-anak mereka ke surau atau masjid untuk sama-sama menunaikan sembahyang. Hal ini merupakan satu adat kita yang seharusnya di pupuk dan diteruskan dengan lebih baik lagi, kerana menjinakkan anak-anak dengan tempat ibadat serta mencari pengalaman dari pergaulan serta suasana di tempat-tempat ibadat itu adalah merupakan proses pendidikan yang baik bagi mereka.

Sekarang ini orang berbicara tentang generasi baru, iaitu generasi Y, yang dilahirkan diantara atahun 1977 hingga 1997, yang berumur diantara 16 hingga 36 tahun sekarang ini.  Generasi selepas generasi Y pula ialah generasi Z, iaitu anak-anak yang berumur 16 tahun ke bawah. Generasi Z inilah yang sering kita lihat mengikut ibu bapanya ke suaru atau masjid. Generasi Y biasanya akan berpergian secara bebas ke mana-mana sahaja yang mereka mahu.

Di negara kita generasi X dan Y berjumlah kira2 (42%) dari keseluruhan penduduk negara ini. Golongan muda ini yang dikenali sebagai generasi kamera, i-pad, telefon bimbit, laptop dan sebagainya seringa berinteraksi sepanjang hari, tetapi bukan secara face to face dengan orang yang mereka hubungi, malah dengan ibu bapa sendiri dalam satu rumah pun, mereka sering bermesej dengan sms, tanpa berusaha untuk pergi mengadap ibu bapa atau saudaranya dalam rumah yang sama, bersemuka dan berbicara secara langsung.

Sekarang ini kita pandang saja di atas LRT, Monorel, bas, di stesen kenderaan awam, di restoran dan tempat menunggu apa-apa saja, mereka duduk berhimpit-himpit dan berderet-deret, dan kelihatan mereka berkomunikasi melalui telefon bimbit dan gajet lainnya, tetapi bukan dengan orang yang di sebelah atau di hadapan mereka, bahkan dengan orang lain, entah jauh entah dekat, tidak siapa pun yang tahu.

Mereka kelihatan amat tenang dan damai secara lurannya, namun jauh di dalam minda dan hati nurani mereka, tiada siapa juga yang tahu, kecuali mereka sahaja secara sepi dan senyap. Mungkin mereka sedang terapong-apong dalam lautan yang sedang  bergelora dan terumbang ambing dipukul ribut tofan yang amat kencang, kerana mereka mungkin sedang berkomunikasi dengan anasir-anasir yang tidak menentu, tidak tenteram dan sebagainya.

Hal ini kadang-kadang akan menyebabkan ketidaksetabilan minda dan daya pemikiran para remaja itu, yang sekali gus dapat mengubah pandangan hidup dan tujuan hidup ini sendiri bagi mereka, dan mungkin juga akan membentuk satu visi serta pandangan hidup yang amat ganjil, menyimpang dari norma-norma kehidupan bermoral dan sebagainya.

Keadaan ini agak membimbangkan dan amatlah ditakuti bahawa ledakan emosi dan perasaan mereka mungkin boleh memberi kesan kepada minda dan jiwa mereka sendiri. Hanya amatlah diharapkan bahawa situasi ini tidak sampai membawa kepada kemurungan atau ketidak setabilan jiwa dan pemikiran mereka, yang mungkin pula akan mengganggu tingkah laku dan segala tindakan mereka.

Pada  tahun hadapan 2014, satu pungutan suara – Referendum, akan diambil di Scotland untuk kemerdekaan wilayah Scotland dari United Kingdom. Satu berita yang disiarkan di dalam sebuah akhbar di Scotland pada 1 Julai 2013 menyatakan bahawa Parlimen Scotish (MSPS) telah meluluskan rang undang-undang untuk membenarkan generasi muda yang berumur 16 dan 17 tahun untuk mengundi didalam pungutan suara itu. Presiden baru Persatuan Pelajar Kebangsaan Scotland, iaitu seorang wanita yang bernama Toni Pearce menyokong cadangan tersebut dengan alasan bahawa sekiranya negara telah memutuskan bahawa belia yang berumur 16 dan 17 tahun  itu sudah cukup matang untuk membayar cukai , maka mereka juga haruslah dianggap sebagai generasi yang sudah cukup matang untuk membuat keputusan bagaimanakah wang cukai itu harus dibelanjakan (if 16 year-olds are old enough to pay tax, then they are old enough to help decide how that money should be spent”. tetapi dia juga memberi amaran bahawa “lowering the voting age must go hand in hand with more political and citizenship education”

Yang amat menarik perhatian saya dalam kenyataan di atas, bahawa generasi muda yang diberikan kepercayaan begitu tinggi, haruslah dibimbing dan tentunya dididik dengan bersungguh-sungguh tentang tanggung jawab politik dan kewarnegaraan mereka. Inilah juga sebenarnya kebimbingan kita dalam negara ini, iaitu apa bila generasi muda telah diberikan perhatian dan hak yang agak banyak kepada mereka, tetapi mungkin mereka agak ketandusan rasa tanggung jawab terhadap negara dan bangsa, dan dalam masa yang sama mereka juga mungkin tidak matang dalam menjalankan tugas mereka sebagai warga negara yang bertanggung jawab terhadap politik negara. Inilah yang dimaksudkan di atas tentang "poliitical and citizenship education" yang seharusnya dipupuk dengan matang ketika mereka merasakan bahawa mereka sudah cukup matang dalam membuat keputusan dalam dasar dan politik negara.

Oleh itu amatlah diharapkan bahawa pendidikan yang kita berikan kepada anak-anak muda, generasi baru ini, supaya turut ke dalam surau atau masjid, tidak hanya sekadar itu sahaja, malah akan diluaskan kepada institusi yang lain, seperti institusi pendidikan, kolej dan universiti, ketika hendak kita pertingkatkan pendidikan politik dan kewarnrgaraan mereka.

Kalau sebelum ini mungkin terdapat orang-orang tertentu yang sanggup membela dan bersimpati dengan mereka, walau pun terbukti jelas bahawa mereka telah menyeleweng dan melakukan kesalahan di bawah undang-undang negara, maka untuk masa yang akan datang mereka haruslah dipandu dan di didik supaya mereka benar-benar sedar apakah hak dan tanggung jawab mereka sebagai warganegara dan sebagai peneraju politik negara umpamanya.

Inilah mesej saya untuk hari ke-12 berpuasa ini.


Saturday, July 20, 2013

HARI KE-11 PUASA: DIANTARA TAUBAT AGAMA DAN TAUBAT SEKULAR......


11 RAMADHAN 1434

Ramadhan mendidik umat Islam menanamkan sifat taqwa yang tulin dalam hati sanubari setiap individu dalam konteks hubungannya dengan Allah SWT dan hubungannya sesama manusia. Sifat taqwa ertinya menghayati  dan melaksanakan ciri-ciri hukum Islam dalam ibadat dan amal baktinya kepada Allah, dan bertindak dengan ikhlas dan jujur dalam segala urusan dan interaksi sesama insan.

Manusia dalam kehidupannya terikat dengan komitment dan kewajipannya terhadap penciptanya, Allah SWT, iaitu mengerjakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Oleh itu satu daripada perintah Allah yang sedang kita jalankan sekarang ialah menunaikan ibadat puasa selama sebulan, dengan melengkapkan segala rukun dan syaratnya, dengan sempurna.

Manusia juga terikat dengan segala prinsip syariah dan etika serta nilai moral dalam kehidupan seharian bersama anggota keluarga dan masyarakat serta rakan temannya yang lain. Adab sopan dan tata susila pergaulan yang baik haruslah diamalkan dalam masyarakatnya, dan puasa memberikan latihan dalam aspek ini, supaya tidak berbuat jahat, bercakap bohong, menipu dan mencuri, merompak dan mengumpat, memfitnah, double-cross orang, malah, tidak seharusnya terlintas di dalam hatinya untuk menghina atau mencerca orang lain, semuanya ini merupakan kesalahan sendiri terhadap orang lain.

Namun manusia sebagai makhluk yang dihiasi dengan nafsu dan segala kekurangan serta kelemahannya, akan sentiasa terdedah kepada keterlanjuran dan kesilapan, lupa atau lalai dalam tindakannya dalam mentaati Allah, lalu akan melakukan kesilapan. 

Dalam konteks ini Allah SWT berfirman :

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan (dari kebajikan) yang diusahakannya, dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya (Mereka berdoa dengan berkata): Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau tersalah. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya, dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum yang kafir" Al-Baqarah, ayat 286.

Kesimpulannya, sungguh pun kewajipan yang Allah bebankan untuk manusia untuk melakukannya adalah ringan, iaitu yang dapat dilaksanakan oleh manusia biasa, tetapi manusia masih melakukan kesalahan, oleh itu mereka akan sentiasa menginsafi akan kesalahn itu, lalu mereka akan sentiasa berdoa kepada Allah agar diampunkan dosa dan kesilapan mereka. Semoga Allah SWT mengampunkan umat ini, dan mendapat kemenangan ke atas kaum musyrikin dan kafirin.

Di sinilah lahirnya mekanisme untuk mendapatkan keampunan Allah SWT setelah terlanjur melakukan kesilapan kepada-Nya, sama ada kerana terlupa atau tersilap, iaitu bertaubat dan memohon keampunan kepada-Nya, yang seharusnya disertai dengan syarat rukun taubat yang sebenarnya, bukan dengan permohonan maaf yang tidak disertai dengan komitmen yang dituntut oleh Allah swt, seperti menuntut forgiveness, atau pardon yang sering dilakukan oleh orang-orang masa kini setelah melakukan kesalahan, umpamanya oleh Alvin dan Vivian yang sering memohon maaf setelah sekian kali berulang-ulang melakukan kesalahan yang melanggar undang-undang negara serta tata susila manusia dan agama di sekekelilingnya, atau permohonan maaf Duta Vatican yang amat terlanjur itu.

Duta Vatican setelah melukai hati kaum Muslimin dengan kenyataannya yang dianggap mencampuri urusan di dalam negara kita, dan memihak kepada golongan tertentu, juga akhirnya memohon maaf sama seperti Alvin dan Vivian yang juga, setelah melakukan satu penghinaan yang serius terhadap mejoriti rakyat kita dan agama negara kita, maka barulah nak mohon maaf kononnya.

Orang Melayu secara gurauannya mengatakan bahawa taubat dalam tradisi Melayu ialah taubat sambal belacan, Ketika menikmati kelazatan sambal belacan yang enak, dan apabila merasai pedas cili api yang amat sangat sehingga berair matanya, maka ia pun segera bertaubat tidak akan memakan sambal belacan itu lagi. Namun bolehkan orang Melayu meninggalkan sambal belacan buat selama-lamanya? Maka taubat ini hanya buat sementara waktu, kerana kemudian ia akan memakannya sekali lagi, dan akan bertaubat lagi, kemudian mengulanginya lagi, makan dan taubat, makan lagi dan taubat lagi. Inilah taubat sambal belacan namanya!

Ramai orang yang melakukan taubat sambal belacan ini, dalam doa kepada Allah, melalui media, di mahkamah, di hadapan umum, dan di mana-mana saja. Tetapi taubat sambal belacan tidak diterima oleh agama kita sekiranya kesalahan yang dilakukannya adalah kesalahan kepada perintah agama dan perintah Allah, bukan kepada makanan, sambal belacan, sayur lemak cili api, petai atau jering, dan sebagainya.

Inilah bezanya taubat agama dan taubat "sekular". Taubat agama adalah komitmen kepada Allah, menyedari bahawa apa yang dilakukannya adalah salah pada agama, menyesal yang amat sangat atas kesilapan atau kesalahannya, dan berjanji kepada Allah, tidak akan mengulangi kesalahanya itu lagi. Inilah taubat nasuha, seperti yang diperintahkan oleh Allah SWT :

"Wahai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat nasuha (semurni-murninya), mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan segala kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga, yang mengalir di bawahnya sungai-sungai....." Al-Tahrim ayat 8.

Taubat agama terserahlah kepada Allah untuk mengampunkannya, dan janganlah taubat agama hendak di serapkan kedalam taubat sekular, iaitu mengaku silap dan salah, tetapi di dalam hatinya berkata "akan aku ulangi lagi bila terdapat peluangnya" kerana manusia yang menerima taubat dan permohonan ampun itu tidak mengetahui apa yang tersirat di dalam hatinya, namun Allah SWT tetap mengetahuinya.

Satu perkara penting yang seharusnya diingat juga dalam bertaubat ini, iaitu kesalahan sesama manusia hendaklah orang yang melakukan kesalahan itu meminta ampun dari orang yang dia lakukan kesalahan itu. Orang yang menerima permohonan maaf itu juga seharusnya memaafkan kesalahan orang lain.

Hanya latihan rohani dan jiwa, serta komitmen kepada Allah dengan iman dan ihsannya, akan menjadikan mansusia bertaubat dengan ikhlas kepada Allah SWT, iaitu taubat nasuha, bukan taubat Duta Vatican atau Alvin dan Vivian yang amat mencemarkan itu.

Orang beriman dan bertaqwa akan menyedari dan akan bersifat dengan sifat ihsan, seperti yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW dalam hadis Jibril "Ihsan ialah anda menyembah Allah seolah-olah anda melihat-Nya, tetapi sekiranya anda tidak dapat melihat-Nya, maka ingatlah: Dia sentiasa melihat anda..."

Selamat menjalani ibadat puasa hari yang ke sebelas, dan manfaatkan segala rahsia dan hikmahnya, agar semuanya ini akan meenjadi panduan yang akan mencorakkan cara hidup dan life style kita semua untuk selama-lamanya. Amin, Amin.


Friday, July 19, 2013

HARI KE-10 PUASA: HIDUP PENUH CUBAAN.....

10 RAMADHAN 1434


Hidup ini adalah penuh dengan cubaan dan cabaran. Sebab itulah ibadat puasa mendidik kita supaya menjadi manusia tabah dan kuat untuk melawan semua cubaan dan cabaran. Melawan hawa nafsu yang dijadikan Allah di dalam jiwa dan hati manusia ini bukanlah satu perkara yang mudah. Ramai manusia yang menyerah kalah kepada nafsu, lalu berlakulah seribu satu perkara yang menentang tamadun dan kesejahteraan masyarakat, malah menentang hukum Allah SWT. 

Al-Quran menjelaskan sebahagian dari tuntutan nafsu, yang diibaratkan oleh Al-Quran sebagai tuntutan syahwat, iaitu nafsu di antara lelaki dan perempuan, harta benda, haiwan peliharaan, emas dan perak dan sebagainya.

"Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan dan anak pinak, harta benda yang banyak berpikul-pikul, dari emas dan perak, kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih, dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu adalah kesenangan hidup di dunia, dan (ingatlah) pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu syurga)" Ali-Imran ayat 14.

Nafsu manusia juga mendorong seseorang itu menaruh sangka buruk kepada orang lain, rasa dengki dan khianat, cemburu, sakit hati, fitnah dan kata nista sesama sendiri.

Inilah rahsianya kenapakah ibadat puasa menuntut seorang hamba Allah yang beriman kepada Penciptanya supaya menahan nafsu syahwatnya , makan minum, nafsu kelamin, dosa lidah, mata, dan panca indera lainnya, bisikan jahat hati dan pemikiran, malah keseluruhan tingkah laku buruk yang telah diketahui dari ajaran agama Islam itu sendiri.

Manusia moden pada hari ini terlalu banyak yang menyerah kalah kepada nafsunya, sebab itu telah berlaku segala kerosakan kepada nyawa dan jiwa mereka, pertumpahan darah dan peperangan, kecurian dan rompakan, mencabul kehormatan orang, merosakkan alam sekitar, dan 1001 kejadian buruk yang dulunya tidak banyak sangat berlaku, tetapi sekarang ini telah menjadi satu perkara biasa dalam kehidupan moden ini, iaitu ketika manusia menjadi terlalu bersifat kebendaan atau materialistik, keogaan melampau, individualistik, bebas lepas dari nilai akhlak dan adab sopan, membawa serba macam gejala hedonisme. Orang yang hanya suka hiburan melulu di dalam hidupnya di panggil hedonist dalam bahasa Inggeris, iaitu a person who believes pleasure is the chief good, kehidupan yang hanya bermotif hiburan melulu sahaja.

Termasuk dalam berhibur melampau dan melulu ini ialah hidup yang terhakis dari adab sopan, tanpa akhlak dan etika, menurut bisikan syaitan dalam bermasyarakat dan dalam jalinan hubungan dengan orang lain.  

Dalam surah Maryam ayat 16 hingga 36 Allah SWT menceritakan tentang Maryam iaitu wanita suci, ibu Nabi Isa A.S. yang melahirkan anak (Nabi Isa) tanpa bapa, dan bagaimana pihak musuhnya mencerca Maryam serta menuduhnya melakukan kesalahan kepada Allah. Maryam akhirnya menyerahkan kepada Allah SWT mengenai perkara ini. 

Sebab itulah akhirnya ketika Maryam membawa bayinya dan terserempak dengan orang-orang yang mengumpatnya, maka Allah yang maha kuasa, dengan kehendak-Nya, Nabi Isa yang masih bayi dan berbaring di dalam buiyan, tiba-tiba dapat bertutur kepada orang-orang yang mencerca ibunya itu, "Sesungguhnya aku hamba Allah, diberikan-Nya kitab Injil, diangkat menjadi Nabi, dijadikan-Nya aku berkat di mana saja aku berada,....Kesejahteraan seluruhnya dilimpahkan, pada hari kelahiranku, kematianku, dan pada hari aku dibangkitkan semula...."

Tetapi pertolongan Allah yang langsung seperti itu berlaku kepada umat-umat yang terdahulu, yang ditentang oleh kaum musyrikin dan kafir, maka Allah segera menunjukkan kebenaran yang mutlak pada masa itu, seperti mukjizat Nabi Isa yang boleh berkata-kata ketika masih bayi.

Dalam menghadapi cabaran dan ujian getir dalam dunia moden pada hari ini, kita sendiri amat perlu mempunyai struktur dan sistem pertahanan diri sendiri yang kuat, berilmu dan berhikmah. Oleh itu ibadat puasa dalam bulan Ramadhan ini adalah merupakan satu saluran pendidikan yang tidak formal ke arah membentuk jiwa raga dan hati nurani  manusia sekelian menjadi suci murni....

Kita tetap berdoa dan berharap semoga Allah SWT sentiasa menunjukkan jalan yang lurus kepada kita, dan kita juga perlu berikhtiar, semoga Allah akan membantu kita semua secara langsung dan tidak langsung dalam mengatasi segala cabaran nafsu, syaitan dan iblis....

Namun dalam berharap dan berdoa kepada Allah SWT, maka kita haruslah berusaha dan berikhtiar, bersungguh-sungguh melaksanakan agenda dan strategik tindakan kita, kemudian berdoa dan berserahlah kepada Allah, insya'Allah kita akan ditolong oleh Allah SWT...

Pageviews last month