Friday, September 28, 2012


KERUNTUHAN MORAL: DI MANAKAH SALAHNYA?

Saya rasa perbuatan warga kita melanggar undang2 terafik juga adalah merupakan soal moral yang kelihatan mulai terhakis dengan seriusnya di negara kita. Kita jangan menganggap bahawa melanggar undang2 terafik atau lalu lintas itu satu perkara kecil yang tidak termasuk dalam perlanggaran moral atau akhlak yang baik, kerana dari melanggar peraturan lalu lintas inilah membawa seseorang itu kepada persediaannya untuk melanggar peraturan dan undang2 yang lain, seperti peraturan dan adab menghormati harta benda orang lain, maruah orang lain, kehormatan anak gadis dan wanita2 lain, hinggalah kepada menghormati nyawa orang dan seribu satu masalah lain lagi yang sering dilanggar dan dicabuli di dalam masyrakat kita pada hari ini.

Saya teringat untuk menulis hal ini ialah kerana terbaca berita pada 26 September yang lalu apabila Ketua Pengarah JPJ memberitahu media bahawa sistem pemasangan kamera untuk mengawasi lalu lintas dan menangkap pesalah lalu lintas telah dilaksanakan untuk mendidik para pengguna jalan raya kita supaya sentiasa mengikut peraturan dan dengan itu dapat mengurangkan kemalangan kepada diri para pengguna jalan raya itu sendiri dan orang2 lain yang tidak berdosa kerana kecuaian para pengguna lalu lintas yang tidak bermoral dan tidak patuh kepada undang2.

KP JPJ itu menjelaskan bahawa dalam masa dua hari sahaja sistem kamera itu dipasangkan hanya dibeberapa tempat tertentu sahaja yang sering mengalami kamalnagan serius di Perak, Selangor, Putrajaya dan Kuala Lumpur, maka terdapat 2,952 pesalah yang telah dikesan dengan kamera itu, 809 kerana memandu laju melebihi had laju yang telah ditetepkan dan 2,143 kerana melanggar lampu isyarat.Itu baru dua hari, dan tidak pula meliputi seluruh negara, dan itu pun telah terdapat tanda amaran kepada para pengguna jalanraya yang memberitahu bahawa di hadapan terdapat kamera dalam sistem kamera Automated Enforcement System (AES)! Jadi semua pemandu telah tahu bahawa di hadapan terdapat kamera yang akan menangkap mereka yang buat salah!

Kita jangan ingat bahawa perkara ini perkara kecil, apa sangat melanggar lampu isyarat, atau memandu laju, kerana yang harus kita ingat ialah prinsip manusia ini yang seharusnya hidup berperaturan, beradab, mentaati undang2, malah yang penting sekali ialah hidup berdisiplin dan berkelakuan yang menunjukkan bahawa manusia ini haruslah bertamaddun dan berperadaban, malah agama kita sendiri mengajar kita berperaturan dalam sembahyang, puasa dan sebagainya, budaya kita juga mengajar kita beradab dalam makan minum dan bergaul dengan orang tua serta ibu bapa dan anggota masyarakat umum, malah peraturan juga harus dihormati, jangan menyakiti orang lain, menipu, mencuri, merompak dan membunuh, peraturan juga terdapat untuk menusia memenuhi tuntutan jasmaninya, memenuhi tuntutan fitrah nafsunya berkelamin, jangan menceroboh dan merogol dan sebagainya.

Semuanya ini datang sekali gus apabila manusia hidup berdisiplin dan bertamadun, dan sesiapa yang melanggar peraturan ini seharusnya merasa malu dengan dirinya sendiri dan malu dengan orang lain, apa lagi malu dengan Rasulullah dan malu kepada Allah, Tuhan yang maha esa. (Cubalah tonton program TV Al-Hijrah "Kalau Rasulullah masih berada bersama kita, "Lau Kana Bainana") Oleh itu mentaati peraturan lalu lintas juga termasuk dalam perilaku yang menunjukkan seorang itu bermoral atau pun tidak.

Saya hairan melihat telatah pelik sesetengah pemandu kita yang melanggar lampu isyarat, iaitu lampu isyarat telah menyala merah, tetapi dia tetapi dia terus memandu saja dengan muka yang selamba, seolah2 merasa megah pula dia dapat melanggar peeraturan, dan ketika memandu di atas jalan raya, dia memotong saja kereta kita yang telah pun meluncur di jalan raya mengikut had laju yang telah ditetapkan, termasuk lori dan bas, seolah2 merasakan bahawa dialah hero dan wira dalam dunia ini.

Apakah selama ini kita belum membangun dengan agak maju dan kehadapan dalam pembangunan INFRA STRUKTUR DAN PEMBANGUNAN KEMUDAHAN AWAM SEPERTI PERUMAHAN, JALAN RAYA, KENDERAAN AWAM, KOMPLEKS MEMBELI BELAH, SEKOLAH, KOLEJ DAN UNIVERSITI?

Kalau semuanya itu telah membangun dengan agak baik, ditambah pula dengan kadar penggangguran yang semakin kurang, harga barang yang terkawal, peningkatan ekonomi keluarga dan individu yang agak baik, kemudahan pendidikan yang meliputi segala peringkat masyarakat, maka yang kurangnya tentulah apa2 yang ada dalam diri dan hati kita sendiri, dalam hati nurani dan jiwa kita sendiri, termasuk kesedaran hendak menjadi orang yang baik atau tidak, hendak menghormati undang2 atau tidak.

Di Australia umpamanya sistem AES itu telah dilaksanakan, dan ketika saya ke sana beberapa bulan yang lalu nampaknya orang sana amat berdisiplin semasa memandu, mungkin kerana mereka telah dididik oleh kameera ini, tetapi ditempat yang tidak ada kamera ini pun mereka kelihatan masih mematuhi peraturan dan undang2 lalu lintas, apakah mereka lebih baik dari kita dari segi adab dan disiplinnya, atau ajaran agamanya?

Oleh itu nampaknya masalah kejatuhan moral dan akhlak ini sekarang merupakan satu masalah besar dalam masyarakat kita. Akibatnya setiap hari kita membaca dan menonton segala macam pencerobohan dan keganasan yang berlaku, penipuna, pembunuhan, pencabulan dan sebagainya, yang sekali gus menambah tugas polis dan penguatkuasa undang2 kita.

Di manakah salahnya? Mungkin kita dapat sama2 membincangkan hal ini seterusnya pada kesempatan yang lain.

Sementara itu, para pemandu kenderaan semua, ketika memandu di jalan raya, pandang2lah sikit tanda jalan kerana terdapat satu tanda baru tentang AES ini, iaitu di hadapan ada kamera yang mengintip kita, dan kamera ini tidak boleh disuap atau diberikan rasuah, dia bukan manusia, tetapi nampaknya manusia hari ini tidak mahu dididik oleh manusia sendiri, mereka lebeh takut kepada makhluk lain yang bukannya bernama manusia termasuklah kamera AES!. Pelik sungguh makhluk yang bernama manusia!.

Wednesday, September 26, 2012


INNOCENCE OF MUSLIMS : KESINAMBUNGAN CERCAAN

Apa-apa yang diketengahkan pada masa kini oleh orang2 yang ingin menyakiti dan mencabar perasaan orang2 Islam adalah merupakan kesinambungan dari cercaan dan cabaran melulu yang pernah berlaku dalam sejarah hidup baginda Rasulullah SAW sendiri.

Ketika baginda mula2 membawa wahyu dan ajaran Allah SWT supaya disampaikan kepada orang2 musyrikin dan orang2 yang menentang agama Allah sebelum kedatangan baginda Rasulullah SAW lagi, maka tindak balas dan reaksi orang2 yang menentang baginda dan menentang agama Allah itu amatlah hebat dan keterlaluan sekali,

Kita membaca di dalam Al-Quran bagaimana para musuh baginda memfitnah dan membohongi baginda, memberikan berbagai2 gelaran kepada baginda, menuduh baginda sebagai seorang penyair yang mengarang dan mencipta Al-Quran sendiri, bukannya datang dari Allah SWT, menuduh baginda sebagai seorang gila, ahli sihir dan sebagainya, selain dari menyakiti baginda secara fizikal dan psikologi yang amat serius sekali.

Segala penentangan dan keganasan fizikal dan mental yang ditujukan kepada Baginda itu semuanya dihadapi dengan tenang dan penuh hikmah oleh Baginda dan para sahabat yang setia dengannya, dan akhirnya baginda terpaksa menyelamatkan diri ke Madinah, dan menyusun strategi yang lebeh kuat lagi dengan bantuan kaum Muslimin yang semakin kuat, lalu akhirnya baginda kembali semula ke Mekah dengan memberikan keampunan kepada orang2 yang pernah menyakitinya, dan sekali gus menegakkan kebenaran dan kemenangan yang abadi, sehingga berkat kemenangan inilah maka Islam telah dengan segera tersebar ke seluruh alam sehingga ke nagara dan rantau kita ini.

Oleh itu segala cabaran dan permusuhan yang ditunjukkan pada hari ini kepada Baginda dan kepada agama Islam adalah meerupakan cabaran kepada umat Islam sendiri, yang nampaknya dibangkitkan semula dengan lebeh hebat, tambahan pula dengan menggunakan teknologi baru yang amat canggih, membohongi sejarah dan peribadi baginda, menabur fitnah dan sekali gus menyerlahkan perilaku para musuh itu sendiri yang lahir sebagai manusia yang amat tidak bertamadun sekali.

Memang dalam keadaan bagaimana sekali pun umat Islam seharusnya mestilah menunjukkan sikap dan pendirian  yang amat tersinggung dengan cercaan dan tohmahan musuh kita itu, tambahan pula kita umat Islam adalah merupakan satu umat yang tidak mengecam atau mempersenda2kan Nabi2 dan Rasul2 yang diutuskan kepada umat lain, malah kita mempercayai dan menghormati semua para Nabi dan Rasul utusan Allah SWT.

Cuma seperti yang telah saya sebutkan berulang2 kali dalam ruangan ini, bahawa disamping kita melahirkan rasa marah dan bencinya kita kepada kelakuan biadab para meusuh Islam itu, maka kita haruslah mengekalankan moral dan hikmah kita sebagai umat yang berperadaban, yang diajar oleh baginda Nabi dan Rasul kita, dan kita tidak melakukan sesuatu yang menunjukkan kejatuhan moral dan akhlak kita sebagai umat yang benar2 menghayati dan mengamalkan ajaran Islam dalam akidah, syariah dan akhlaknya, yang bersifat dengan hikmah dan ihsan, yang menghormati agama orang lain seperti yang kita lakukan selama ini.

Maka demikianlah juga kita mahukan supaya orang lain juga menghormati perasaan dan pendirian kita, bukan memuji kita, tetapi jangan menyentuh kita sama sekali dalam bantahan kita itu. Kalau kita sesama Muslim dapat ingat mengingatkan sesama sendiri, malah jika kita dapat menegur rakan2 seagama kita supaya sentiasa bertindak dengan penuh tamadun, maka orang lain tidaklah seharusnya menyentuh kita dalam urusan dalaman kita itu, janganlah cuba hendak mengajar kita, kerana kita, terutamanya umat Islam di Malaysia, mengetahu dengan sebaik2nya bagaimanakah kita harus bertindak dan berkelakuan ketika kita dicabar dan dimusuhi.

Kita orang2 Islam di negara ini menyedari akan pengorbanan Rasul kita ketika baginda berusaha dengan penuh sabar dan hikmah mengembangkan amanah Allah yang dipikulkan ke atas bahunya untuk disampaikan kepada manusia seluruhnya. Berkat pengorbanan dan kesabaran serta kekuatan iman dan amal itulah, maka kita pada hari ini dapat merasakan keunggulan ajaran agama kita itu.

Oleh itu kita tidaklah seharusnya terlalu gelebah dan panik dengan gelombang kebangkitan semula musuh Baginda dan musuh umat kita yang amat besar pada hari ini, kita sebaliknya haruslah menjadikan cabaran dan ancaman itu sebagai ujian untuk menguji kekuatan iman dan perasaan kita, dan kita melihat kecaman mereka itu hanya sanya untuk menjatuhkan kita dengan lebeh mendalam lagi ke dalam lembah kehinaan dan kemunduran, kefakiran dan kejahilan kita yang lebeh lagi, kerana hanya denga kelemahan dan kemunduran kita itulah, mereka akan mendapat peluang yang lebeh besar lagi untuk menjatuhkan kita di dalam dunia global dan berteknologi ini, malah menghalang kita dari mencapai kesejahteraan dan keamanan dalam masyarakat kita sendiri.

Ingatlah, bahawa Baginda Rasulullah telah pernah menghadapi ujian dan cabaran yang lebeh hebat lagi pada zamannya, telah ditohmah peribadi dan akhlak Baginda sendiri, di kutuk dan dicabar, tetapi berkat kesabaran dan kekuatan pimpinan baginda di dalam negara baru Madinah, dengan berkat kerjasama para sahabatnya, dan keunikan perjanjian damai baginda dengan warga bukan Islam, maka baginda di berikan kekuatan dan berkat oleh Allah SWT sehingga baginda mendapat kejayaan yang amat besar, menumbangkan kesyirikan dan kekufuran yang menguasai dunia ketika itu.

Jadi sekadar manakah ujian yang kita hadapi pada masa kini dibandingkan dengan ujian yang dihadapi oleh Baginda Rasulullah SAW pada zamannya? Maka cuba2lah kita mempelajari sirah dan sejarah perjuangan baginda itu, dan cuba2lah kita berakhlak dan bertindak dengan penuh bijak seperti tindakan baginda itu, bukan bertindak sebaliknya tanpa akhlak, tanpa etika, tanpa moral, dan tipis iman serta tidak bertamadun.

Thursday, September 20, 2012


INNOCENCE OF MUSLIMS DAN SEKAWAN SERIGALA

Saya pernah terbaca sebuah kisah sejarah agak lama dulu tentang keadaan umat Islam yang sering bersengkita dan berkelahi sesama sendiri. Kalau tak salah ingatan saya, seorang hukamak atau pendeta Islam pada masa itu telah ditanya oleh para sahabatnya: Apakah akan jadi kepada umat Islam ini pada masa hadapan kerana mereka nampaknya asyik berselisih pandangan sehingga kadang2 membawa kepada pergaduhan fizikal yang mengancam keselamatan diri mereka masing2 sekiranya tidak terdapat orang tengah diantara mereka yang dapat meleraikannya.

Hukamak itu menjawab: Tak usahlah dibimbangkan wahai saudaraku, kerana orang Islam ini adalah ibarat sekumpulan serigala yang sering bercakaran dan bergomol sesama sendiri, tetapi mereka akan segera bersatu sekiranya mereka terpaksa berhadapan dengan musuh bersama yang  mengancam keselamatan dan kesejahteraan mereka. Mereka akan bersatu mengumpulkan kekuatan bersama untuk mengalahkan musuh mereka itu!

Cerita ini amat tinggi moral dan pengajarannya kepada umat Islam pada masa kini, iaitu dalam menghadapi sesuatu ancaman atau cabaran dari musuh bersama maka sepatutnya umat Islam seluruhnya haruslah bersatu untuk menghadapi musuh bersama itu, bukan bertindak sebaliknya, iaitu akan menyebelahi musuh Islam itu pula bagi menentang sesama umat Islam yang dianggap sebagai musuhnya.!

Sebenarnya saya teringatkan kisah tersebut ialah kerana menurut berita yang saya dengar dan baca, para penyokong parti politik yang dinggotai oleh orang Islam akan turun menunjukkan perasaan mereka secara bersama pada hari Jumaat 21 September meskipun mereka terdiri dari kumpulan2 yang bermusuh dalam ideologi politik kerana mereka merupakan pengikut parti yang bermusuh. Memanglah ruh kesatuan ini benar2 merupakan mesej cerita beberapa kumpulan serigala itu yang sering bergomol, tetapi akan melupakan permusuhan itu apa bila mereka terpaksa menguruskan masalah mereka dengan musuh bersama yang meremehkan mereka atau mengancam keselamatan mereka.

Oleh itu mungkin sekiranya bantahan bersama ini benar2 dapat dirialisasikan maka mungkin hal ini merupakan diantara fakta sejarah yang dapat menyatukan para pengikut parti politik Islam yang berbeza-beza itu untuk bersatu melupakan ideologi kepartian mereka untuk sama2 menunjukkan kepada dunia bahawa ancaman dan cabaran yang ditujukan kepada Islam dan Rasulnya itu adalah merupakan satu cabaran yang serius dan amat menyentuh maruah serta perasaan umat Islam seluruhnya yang seharusnya dibantah.

Bagaimana pun saya percaya, bahawa dalam cerita serigala itu, setelah mereka selesai menghadapi musuh bersama dan menghancurkannya atau menghambatnya pergi jauh, mungkin mereka akan kembali bersengkita dan bergomol kembali, kerana hal itu telah menjadi tabiat mereka yang menjadi ritual harian mereka, bergaduh dan bergomol sehinggalah tiba masanya pada satu ketika yang akan datang apabila satu musuh bersama yang lain akan  lahir semula mencabar kekuatan mereka sekali lagi, maka pada masa itu mereka akan bersatu semula menentang musuh bersama itu.

Bagaimana pun serigala adalah binatang yang tidak mempunyai akal dan tidak dapat berfikir seperti manusia. Maka segala2nya yang mereka lakukan adalah berdasarkan naluri dan emosi semula jadi mereka sebagai makhluk yang tidak mempunyai ilmu dan hikmah.

Oleh itu kita tentulah tidak merasa terkejut apabila memikirkan bahawa pada masa kini nampaknya manusia telah menjadi semakin buruk perangainya dari haiwan itu, iaitu apabila kita melihat segala peristiwa ganas dan kejam yang berlaku sesama mereka di dalam dunia yang canggih ini, pada masa kini, pada saat semakin ramai manusia yang berilmu, berakal dan pandai berfikir ini, namun manusia kelihatan menjadi semakin ganas dan buas.

Namun saya percaya, umat Islam di negara kita, yang nampaknya semakin hebat berkerisis dan bergomol seperti serigala yang disebutkan di dalam cerita di atas, akan segera kembali kepada kematangan dan kerasionalannya, kesatuan dan kekuatannya selepas menyedari betapa seriusnya mereka kini sedang dicabar dari segenap penjuru, kiri dan kanan, atas dan bawah, oleh musuh yang terang2 atau musuh dalam selimut, atau teman2 rapat sendiri yang sering bermimpi dengan mimpi-mimpi yang berlainan, walau pun mereka sama2 tidur di atas bantal yang sama, kerana jika malang tidak berbau, maka kini nampaknya musuh juga tidak berbau.

Kalau kita melihat sesetengah masyarakat Islam di tempat2 lain mereka terus menerus bergomol walau pun ketika menghadapi musuh bersama, maka rakyat Muslim Malaysia  cuba2lah meniru masyarakat serigala itu, dan seterusnya bertindak dengan lebeh baik lagi untuk terus menerus menyelesaikan kerisis mereka sesama sendiri ketika "perang" atau ketika "aman"  dengan penuh jujur dan ikhlas, bukan hanya turun berjalan dan berarak membuat bantahan secara bersama, sedangkan di dalam kepala dan hati masing2 masih berfikir bagaimanakah akan "aku usahakan menjahanamkan teman sebelah aku ini dalam politiknya selepas demonstrasi ini!"

Kalau demikianlah juga sifatnya kita pada hari ini, baiklah kita ramai2 menjelma menjadi serigala daripada menjadi manusia!

Friday, September 14, 2012


INNOCENCE OF MUSLIMS DAN AKIBATNYA

Innocence of Muslims ialah tajuk filem yang menimbulkan kemarahan umat Islam dan mengakibatkan 3 kematian di Kedutaan Amerika Syarikat (AS) di Libya, termasuk Dutanya, iaitu satu manifestasi kemarahan dan keganasan yang dilakukan oleh para perusuh di Libya, kerana filem ini telah menggambarkan penghinaan terhadap Nabi Muhammad dan Islam sendiri. Para perusuh telah melepaskan kemarahan mereka dengan membunuh ketiga-tiga mangsa tersebut.

Selain dari Libya, para perusuh dan penunjuk perasaan ganas berlaku juga di Yemen, Iraq, Iran, Cairo, Baghdad dan Bangladesh, dan semuanya melakukan bantahan itu di kawasan Kedutaan AS di negara masing2.

Para penunjuk perasaan memperotes di Kedutaan AS kerana apa2 saja serangan terhadap Islam dan Nabi Muhammad adalah ditafsirkan sebagai perbuatan yang didorongkan oleh dasar AS sendiri terhadap Islam, secara langsung atau tidak langsung, tambahan pula di Beijing, menurut berita media, agensi berita rasmi China telah mengeluarkan kenyataan yang keras dalam konteks ini, bahawa keganasan yang berlaku di Timur Tengah dalam isu ini, termasuk pembunuhan Duta AS di Libya, adalah merupakan gambaran yang jelas tentang kemarahan rakyat di sana terhadap dasar AS yang bongkak dan berat sebelah terhadap rantau Timur Tengah itu.

Bagaimana pun kepala negara di negara2 yang menyaksikan keganasan itu, iaitu di Cairo, Yemen, khususnya Libya telah memohon maaf kepada Presiden Obama di atas keganasan yang dilakukan oleh rakyat masing2 di negara2 tersebut, malah di Yemen, askar Kerajaan telah melepaskan tembakan kepada para perusuh, membunuh seorang penunjuk perasaan, demikian juga di Cairo, beberapa orang penunjuk perasaan cedera akibat terkena tembakan pasukan keselamatan,  namun Presiden Mesir yang baru iaitu yang dilebalkan sebagai "Islamist" oleh media Barat, telah menghubungi Presiden Obama dalam usahanya mewujudkan perseimbangan dalam hubungan dua hala di antara Mesir dan AS, iaitu diantara kebebasan rakyat untuk menyatakan bantahan cara aman dengan perbuatan radikal yang ganas di kalangan rakyatnya, terutamanya telah dilapurkan juga bahawa salah seorang pejuang filem yang tersebut ialah seorang penganut Kristian Qibti (Coptic) Mesir yang tinggal di AS.

Sebenarnya peristiwa permusuhan yang diakibatkan oleh pengeluaran filem ini, termasuk beberapa peristiw lain lagi yang menimbulkan ketegangan di antara orang Islam dan rakyat Barat, khususnya AS selama ini, adalah terlalu rumit dan berliku2 rentetannya untuk umat Islam melepaskan kemarahannya dengan cara ganas dan berdarah ini.

Peristiwa Salman Rashdi sendiri yang menerbitkan bukunya Satanic Verses yang dihukum murtad oleh Imsam Khomaini, telah juga memakan korban nyawa orang Islam sendiri, iaitu seperti yang berlaku di dalam negara Islam ketika para penunjuk perasaan yang marah bertindak menentang polis dan akibatnya beberapa orang penunjuk perasaan telah terkorban terkena tembakan polis, iaitu satu pengurbanan nyawa yang mungkin tidak seharusnya berlaku dalam protes ini.

Banyak kejadian lain yang berlaku dalam peristiwa yang sama, ketika Nabi Muhammad di hina dengan lukisan kartun, filem dan sebagainya yang menimbulkan kemarahan umat Islam, dan yang dalam keadaan ini membangkitkan emosi segelintir umat Islam yang bertindak melakukan keganasan tanpa memperdulikan keselamatan diri, malah dalam banyak hal telah berlaku pula peristiwa yang boleh diibaratkan sebagai para pejuang yang melepaskan tembakan kepada sasaran yang salah, ertinya menembak tidak pada sasaran yang betul, tetapi menembak sasaran yang silap (shooting at the wrong targets) namun inilah saja jalannya bagi sesetengah masyarakat Islam untuk melepaskan rasa kesal dan hampanya yang amat keterlaluan selama ini.

Oleh itu saya rasa umat Islam di negara kita masih dapat mengawal kemarahan dengan bijaksana, dan dalam menguruskan kemarahan yang berdasarkan emosi dan sentimen, kita masih dapat menjaga rasionalitinya dalam perjuangan kita untuk mempertahankan maruah dan kedaulatan agama dan Nabi itu secara yang lebeh bertamadun dan berhikmah. Hal ini mungkin juga berdasarkan adat resam dan budaya rakyat kita selama ini yang tahu membezakan penyelesaian konflik dan kemarahan dengan cara kita sendiri tanpa terlalu merasa sensitif yang berlebihan dan mengambil jalan kekerasan bagi menyelesaikannya.

Namun begitu hal ini tidaklah bermakna bahawa dalam kesabaran dan ketenangan umat Islam di negara kita ini pihak lain dapatlah dengan mudah pula melakukan berbagai tindakan yang menunjukkan penghinaan terhadap Islam, malah menunjukkan sikap anti Islam secara langsung atau tidak langsung.

Amat tepat sekali bahawa Menteri di Jabatan Perdana Menteri yang bertanggung jawab dalam urusan agama sendiri yang telah mengeluarkan kenyataan mengecam serangan terhadap diplomat dan kawasan diplomatik kerana membantah filem tersebut, walau pun negara kita tidak mengalami bantahan yang sama. Tetapi inilah sebenarnya pendirian Islam dalam menghadapi kerisis dan serangan terhadap agama dan penganutnya serta kesucian para Rasul dan Nabi utusan Allah SWT, terutamanya Islam adalah mengiktiraf para Rasul dan Nabi utusan Allah semuanya, walau pun umat lain tidak mengakui kerasulan Nabi Muhammad SAW.

Saya sering juga menekankan tentang keadaan ini, bahawa inilah sikap dan pendirian serta kefahaman kita sebagai umat yang bersifat dengan sifat wasatiyyah, iaitu sebagai umat yang terpilih lagi adil dalam menghadapi segala situasi, termasuk dalam saat2 keritikal dan rumit menentang permusuhan dan kecaman orang lain terhadap kita.

Namun sebagai nasi tambah kepada menu kita pada hari ini, telah timbul satu persoalan di dalam kepala saya ketika ini, apakah ketika kita kelihatan amat tenang dan rasional  dalam kerisis filem ini, kita juga akan dapat mengurus kerisis ini ketika kita menghadapi saat kecemasan ketika kita sesama kita, iaitu umat Islam sesama umat Islam, bertelagah dan berselisih di antara kita sendiri? Atau dengan ibarat yang lebeh jelas apakah kita dapat mengurus dan mengawal kemarahan kita ketika Melayu bertelagah sesama Melayu seperti yang berlaku di dalam dunia politik sempit kita pada masa kini?

Apa kata kita semua dalam hal ini secara ikhlas dan jujur. Mungkin ramai yang mempunyai jawapan masing2, bagaimana pun, tepoklah dada tanyalah diri masing2.





Tuesday, September 4, 2012


APAKAH KITA JUGA SEDANG BERADA DI AMBANG KERUNTUHAN AKHLAK ?

Istilah akhlak bebeza dari istilah adab pada umumnya. Di dalam budaya kita apabila disebut adab, maka yang difokuskan ialah adab pergaulan kita, adat dalam sistem sosial orang Melayu, terutamanya di antara anak2 dan orang tua, seperti ketika sekumpulan orang2 tua sedang  berbual sesama sendiri, maka kanak2 tidaklah boleh masuk campur, ketika orang tua duduk di atas lantai, kanak2 tidak boleh duduk di atas kerusi, atau tempat yang lebih tinggi dari tempat duduk orang tua, dan ketika orang tua duduk, kanak2 tidak boleh melintas dari belakang, haruslah lintas di hadapan dengan menundukkan badan dan menghulur tangan ke bawah, atau kalau terpaksa melintas dari belakang juga, maka hendaklah minta izin nak lalu di belakang.

Inilah contoh beberapa adat tradisi orang Melayu, yang termasuk di dalam adab sopan kita, dan hal yang sama juga dapat dikatakan ketika hendak makan, minum, bercakap dan sebagainya, iaitu ketika makan hendaklah ambil lauk pauk yang di depan dulu, kemudian baru ambil yang jauh, kalau minum hendaklah dalam keadaan duduk, kalau tak ada kerusi pun duduklah di atas lantai, atau kalau tempat itu tak sesuai untuk duduk terus seperti di atas tanah lumpur atau pasir pantai yang basah dan sebagainya, hendaklah duduk mencangkung.

Inilah sebenarnya adab atau adat budaya kita yang diamalkan turun temurun, tetapi yang kini mulai terhakis, atau tidak langsung diketahui oleh anak2 kita bahawa kita mempunyai satu set adat dan adab seperti itu. Mereka tidak pernah mengetahui bahawa ketika melintas di hadapan orang, mereka harus tunduk dengan menghulurkan tangan ke bawah, atau ketika minum mereka haruslah mencari tempat duduk, terutamanya ketika majlis2 seperti makan bufet pada masa kini yang tidak mempunyai tempat duduk, seperti kerusi, maka orang yang makan dan minum akan merasa lebeh senang berdiri saja.

Bagaimana pun kehakisan adab dan adat ini tidaklah sangat memberi kesan buruk kepada tatacara kelakuan dan adab sopan kita secara menyeluruh, sungguh pun dalam banyak keadaan kita masih memerlukan adat dan budaya ini, seperti yang masih hidup segar di kalangan masyarakat Jepun umpamanya yang masih tebal dan amat komited mengamalkan adab dan budaya ini hingga ke saat ini. Bagaimana pun adat dan adab budaya ini tidaklah melibatkan dosa pahala secara langsung seperti hukum2 agama yang muktamad.

Saya menulis hal di atas ialah untuk cuba menonjolkan defininisi "akhlak" termasuk dari pengertian agama kita sendiri. Ketika dijelaskan oleh Baginda Rasulullah SAW bahawa baginda diutuskan hanya sanya untuk menyempurnakan akhlak yang mulia (di kalangan manusia) maka akhlak yang dimaksudkan ini adalah lebeh besar makna dan konsepnya dari pengertian adab dan adat yang kita fahami dari masyarakt Melayu kita

Malah ketika Allah SWT menerangkan tentang sifat kecemerlangan Nabi Muhammad SAW dengan firmannya "Bahawa sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) yang mempunyai akhlak yang amat tinggi" maka pengertian akhlak ini juga adalah amat luas dan menyeluruh, yang mencakupi keseluruhan kehidupan manusia ini atas sifat individu dan masyarakat, masyarakat setempat dan masyarakat sejagat yang merentasi komuniti, bangsa, budaya dan adat tertentu, kerana akhlak dalam pengertian ini adalah termasuk dalam amalan agama yang baik sesuai dengan ajaran agama Islam sendiri. sebagai satu modul akhlak Islamiah yang universal.

Akhlak ini juga merangkumi adab dan tingkah laku, perbuatan, perkataan, eskpresi diri dalam percakapan dan tulisan, perilaku peribadi atau jemaah dalam diri sendiri, dalam keluarga, masyarakat terhad atau masyarakat seluruhnya meliputi masyarakat alam manusia dan haiwan, alam tabi'e dan angkasa lepas.
Inilah pengertian akhlak dalam agama kita, iaitu tingkah laku dan perbuatan manusia ketika menghayati nilai2 hidup dalam akidah dan syariah juga ihsan. Maka dalam konteks mencontohi akhlak Rasulullah SAW inilah keseluruhan, dukacita sekali bahawa masyarakat Islam di dunia ini telah mengalami kerisis yang amat serius. Masyarakat Islam mengalami kerisis moral dan akhlak yang amat serius masa kini, seperti yang berlaku ketika umat Islam mengambil jalan kekerasan untuk menyelesaikan masalah mereka, menumpah darah dan berbunuhan ketika mengalami kerisis pemikiran kerana perbezaan kefahaman dan mazhab, menggadai nyawa dan harta benda ketika mencari penyelesaian kepimpinan dan politik negara, atau sekurang2nya menabur fitnah dan permusuhan serta rasa benci dan hasad dengki sesama sendiri ketika mencari kepentingan sendiri atau kelompok yang tertentu.

Kerisis akhlak dan moral yang serius inilah yang sedang kita melihatnya di dalam dunia Arab pada masa kini, iaitu keganasan dan peperangan yang berlaku sesama sendiri yang mengakibatkan kerisis kemanusiaan yang serius, kehilangan nyawa, pelarian perang, kebuluran, penderitaan, penyakit dan sebagainya.

Memang dari satu segi kita bersimpati dengan kebanyakan rakyat beberapa negara Islam dan Arab yang tertentu sehinggaa menimbulkan pemberontakan dan keganasan, iaitu kerana dasar ketua negara atau negara tersebut yang tidak mengamalkan demokrasi sebenarnya di dalam pemerintahan, ketidak adilan dalam pengagihan harta kekayaan negara, dasar kroni dan berat sebelah serta beberapa amalan lainnya yang menyebabkan banyak kepincangan dalam masyarakat seperti kelemahan ekonomi yang menyebabkan pengangguran, kenaikan harga barang, kadar gaji pekerja yang kecil, malah dalam bidang politik dan pemerintahan negara, rakyat tidak dapat bersuara, termasuk tidak dapat menyatakan suara mereka dalam menentukan kerajaan kerana tidak ada pilihan raya untuk membentuk kerajaan.

Maka dalam keadaan ini rakyat umumnya merasa terdesak untuk  menyatakan perasaan mereka dengan demonstrasi ganas dan berdarah, dan Kerajaan pula membalas keganasan itu dengan keganasan yang lebih banyak memakan korban nyawa dan kemusnahan harta benda serta kerisis kemanusiaan yang lainnya. Maka di sinilah berlakunya amalan dan tindakan dari rakyat dan kerajaan yang tidak selaras dengan akhlak Islamiah, ketika Islam telah meletakkan prinsip2 tertentu dalam hubungan di antara rakyat dan pihak berkuasa, di antara rakyat sesama rakyat, di dalam prinsip syura, di dalam dasar toleransi dan persaudaraan, serta dasar keamanan lainnya.

Maka dalam hal inilah saya melihat bahawa di dalam perkembangan terakhir yang berlaku di dalam negara kita juga terdapat bibit2 keruntuhan akhlak dan moral Islam ini ketika berlaku ftnah memfitnah, tuduh menuduh, jatuh menjatuhkan di antara satu dengan yang lain, taksub partisan yang melampau, malah terdapat ssuara dan perbuatan yang menuju kepada matlamat keganasan dan kekerasan seperti yang berlaku dalam perkembangan "Arab spring" sedangkan isu negara dan pemerintah negara2 yang bergolak dengan keganasan dan perang saudara itu sebenarnya tidak dikaji dengan halusi untuk menjustifikasikan kehadiran "Arab spring" di negara kita ini.

Perbuatan biadab yang mencemarkan adab dan adat tradisi budaya kita sekarang ini nampaknya telah menjadi perkara biasa di dalam masyarakat kita. Orang2 muda telah melupai nilai budaya dan adab sopan mereka kerana golongan yang lebih tua dan matang telah mengajar atau menginspirasi kepada mereka supaya melakukan perkara2 yang melanggar adab sopan dan nilai2 akhlak Islamiah ini atas alasan menuntut keadilan, kebebasan bersuara, hak asasi manusia dan sebagainya, sedangkan Islam mengajar berbagai cara untuk menyelesaikan masalah, mengurus konflik dan mengamalkan kelakuan yang bersopan dan bertamadun dalam tindakan, tulisan, percakapan dan sebagainya, tetapi hal ini tidak dihiraukan lagi, kerana "mentor" mereka telah menunjukkan "contoh" yang seharusnya  mereka tiru dan ikuti ini.

Saya rasa kita mungkin boleh bertolak ansur sekiranya anak2 kita makan dan minum berdiri, atau ikut berbual dengan orang2 tua dan sebagainya, kerana hal itu adalah merupakan adat dan adab bagi bangsa kita, tetapi memaki hamun, memijak gambar orang, melakukan kekerasan kepada penjaga keamanan, membuat fitnah dan tuduhan melulu kepada institusi yang menjalankan tugas untuk menegakkan demokrasi dan kesejahteraan masyarakat, menulis komen2 yang lucah dan biadab terhadap orang lain, maka semuanya ini adalah terang-terangan bercanggah denga akhlak yang diajar oleh Islam, dan melanggar ajaran agama adalah satu dosa kepada Allah SWT, bukan hanya melanggar adab dan budaya bangsa seperti makan dan minum dalam keadaan berdiri atau melintas depan orang tanpa menundukkan kepala dan sebagainya.

Kita seharusnya segera menerapkan ajaran kepada generasi muda kita, terutamanya dengan menunjukkan contoh tauladan yang baik, bahawa akhlak Islam adalah sesuatu yang wajib dipatuhi, bukan seperti adat tradisi kita yang boleh diikut atau tidak mengikut cita rasa masing2. Melanggar akhlak Islam adalah bererti melakukan mungkar dan perbuatan dosa, bukan kepada budaya dan adat bangsa, malah kepada agama dan Allah SWT.



Pageviews last month