Wednesday, June 21, 2017

PUASA BERLAPAR DAN DAHAGA




Bulan Ramadan hampir habis. Kemungkinan besar Ahad ini Raya. Dan hingga kini, puasa bagi entah berapa ramai orang Islam di seluruh dunia, malah di negara kita juga, hanya seperti yang di sifatkan oleh Rasulullah SAW :"Berapa ramai orang yang berpuasa, yang tidak mendapat sesuatu apa pun selain dari lapar dan dahaga sahaja"

Orang yang berperang, berbunuhan di negara2 yang berperang berkemungkinan termasuk di dalam kategori ini, iaitu bulan Ramadan ini mungkin menjadi kan mereka berpuasa, tetapi tidak ada yang mereka manfaatkan, kecuali tidak makan dan tidak minum, lapar dan dahaga, sedangkan hikmah puasa yang lain, yang lebih berbentuk kekuatan rohani dan jasmani, kekuatan azam dan cita2, perilaku dan nilai2 moral, menjadi manusia yang bermoral dan berakhlak, punya cita2 yang lebih kuat untuk bertanggung jawab terhadap diri dan orang lain, hanya tinggal di dalam buku, tazkirah dan kata2 pemanis mulut saja yang sering di keluarkan di mana2 saja terdapat peluang untuk di syarahkan dan di dipiditokan..

Ada anak2 sekolah kita yang terbunuh kerana di buli, pelajar universiti yang di gosok dengan stereka panas, yang di pukul tanpa sebab, yang di sepak dan di tempeleng, di rogol, malah seribu satu kejadian maksiat di lakukan, berbohong, bersyubahat dengan pelaku yang mungkar, mempunyai niat yang jahat, tidak jujur dan lurus hati serta ikhlas sesama manusia, malah kepada Tuhan, melakukan serba kesalahan jenayah di sisi syariah dan undang2 negara, yang rasuah, tidak amanah ketika di berikan amanah untuk menjaga keselamatan di sempadan, menjada keamanan dan penyeludupan orang, dadah dan larangan lain, melindungi pekerja asing yang tidak punya permit dan seribu satu pecah amanah lain, semuanya ini berlaku di negara kita juga.

Hal ini tidak termasuk lagi perbuatan yang disebutkan oleh Al-Quran yang termasuk dalam salah laku yang boleh di ibaratkan seperti memakan mayat saudaranya sendiri, iaitu yang mengumpat, mencerca, memfitnah, membuka dan mencari2 keaiban orang, termasuk mencerca peribadi orang yang dianggap musuh politik, perniagaan, peribadi besar, pangkat dan sebagainya.

Maka hal ini semakin menjadi2, terutamanya ketika manusia menjadi semakin tamak mencari harta, nama, pangkat, kedudukan malah menagih jasa ketuanya yang di ampu secara munafik, semuanya ini berlaku. Puasa atau tidak puasa, hal ini tidak lagi menjadi isu..yang pentingnya mereka tahu dosa pahala, kerana itulah yang selalu mereka dengar, mereka berjubah di majlis2 yang tertentu, kerana itulah pakaian orang soleh, mereka berjemaah, malah mereka menjamu ramai tetamu untuk berbuka puasa..tetapi hati dalaman, minda suci, rohani serta bisikan murni naluri tabie, tidak sedikit pun tersentuh..

Akhlak dan moral, perilaku dan cara hidup, akal dan hati, rohani dan jasmani, tidak berkesan, tidak dapat di bezakan lagi..Lalu mereka berpuasa dan berbuka, menjamu dan di jamu, berjemaah dan berpesta buka puasa...nampak amat baik dan jujur, tetapi manusia hanya tahu luaran sahaja, sedangkan Allah sendiri yang mengetahui hakikatnya...Puasa yang nyatanya ialah lapar dan dahaga, yang lain2 belum tentu, tidak di ketahui sesama manusia, mungkin orang yang berpuasa segala2nya saja yang mengetahi luaran dan dalamannya..hanya dia seorang dengan Tuhannya...

Monday, June 12, 2017

INSTITUSI TAHUNAN RAMADAN





Institusi yang mendidik seorang bayi itu hingga ke besarnya, seterusnya ke peringkat dewasa dan meninggal dunia adalah mereupakan pendidikan formal dan tidak formal. Pendidikan tidak formal itulah yang pertama mendidik kanak2, seperti pendidikan ibu bapa, media : Tv dan lain2, kemudian pendidikan luar rumah termasuk institusi sosial, bisnes, dan lain2
Bila anak2 yang sampai masanya pergi ke tadika dan sekolah, maka pada masa itulah dia menerima pendidikan formal, dari tadika hingga ke Uniiversiti, dan dalam peringkat2 inilah dia mempelajari ilmu dan membangunkan potensi serta perwatakannya untuk masa muka dengan mempelajari berbagai2 bidang ilmu pengetahuan dari guru sekolah dan para pensyarah university.
Dalam sistem Islam, para pelajar mempelajari ilmu secara formal dan tidak formal. Pendidikan formal di lalui oleh umat manusia awal melalui gurunya yang terdiri dari para Nabi dan Rasul yang di ututskan Allah kepada umat dan kaumnya yang tertentu. ..
Tetapi bagi umat manusia yang terkemudian, setelah wafatnya para Nabi dan Rasul, maka pendidikan yang mereka terima tidak lagi melalui para Nabi dan Rasul itu, malah melalui peninggalan mereka yang terdiri dari kitab2 suci yang mereka bawa, dan bagi kita, yang terpentingnya ialah ajaran dari Kitab Suci Al-Quran dan ajaran Nabi kita Muhammad SAW melalui sunnah dan hadis peninggalannya.
Maka dalam situasi inilah kita seolah2 sedang menerima ilmu dan hikmat bagi sesuatu ilmu itu melalui cara yang tidak formal dari para guru, ulamak dan sarjana Islam yang mempelajari dan mewarisi ilmu itu.
Demikian juga tentang ibadat puasa di dalam bulan Ramadhan, maka ketibaan bulan ini, dan perlaksanaan ibadat yang di wajibkan dengan kedatangan bulan ini, iaitu puasa selama satu bulan, juga merupakan satu institusi pengajaran yang formal atau tidak formal yang kita terima.
Oleh kerana para Rasul dan Nabi utusan Allah SWT tidak wujud lagi untuk mengajar kita tentang sesuatu pelajaran yang kita terima itu, maka umat Islam kini haruslah mengkaji Al-Quran dan Sunnah Rasul dengan teliti tentang sesuatu ajaran Islam itu, dan seluruh perbendaharaan ilmu dunia akhirat yang bermanfaat.

Maka dengan itu, Ramadhan dan ibadat yang kita lakukan di dalam bulan ini, adalah merupakan sebuah sekolah yang kita masuki serta mempraktiskan ibadat ini, termasuk segala objektif sekolah ini yang seharusnya kita fahami dengan baik.
Malah kalau di bandingkan dengan kehidupan kini, maka ibadat puasa yang kita lakukan itu juga merupakan satu perkhemahan motivasi, urus tadbir diri, dan kumpulan, team building dan sebagainya yang kita terima dalam perkhemahan ini.
Kepentingan kem ini ialah ianya merupakan satu pusat latihan dan amalan yang terletak di bawah panduan Allah SWT secara langsung. Maka dengan itu kita haruslah mematuhi segala undang2 dan peraturannya yang lengkap dan sempurna, seterusnya mempelajari segala ilmu dan hikmatnya untuk kehidupan kita dunia akhirat, supaya kehidupan kita menjadi bahagia di dunia dan akhirat, di dalam dan di luar bulan Ramadhan, kerana setiap tahun kita menghadiri kem ini, dan saban tahun juga kita menjadi menjadi graduannya….
Hari ini kita telah memasuki sesi ke tiga sekolah Ramadhan ini dan setiap orang dapat lah bertanyakan diri sendiri, apakah hikmah dan ilmu yang telah kita perolehi dalam masa 17 hari ini di Institusi atau sekolah Ramadan yang kita sertai ini…? Malah yang lebih pentingnya bagaimana kah ilmu dan bekalan yang telah kita kuasai itu dapai kita manfaatkan dalam pengukuhan diri, pengawalan nafsu buruk, perilaku yang menyeleweng sehingga kita akan memperbaiki diri seterusnya sepanjang menjadi hamba Allah yang baik di dunia dan akhirat, di dalam ibadat, perwatakan diri, sifat terpuji, amanah, jujur dan ikhlas, serta untk mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat seperti yang di ajar oleh Islam melalui ibadat puasa ini...


Saturday, June 3, 2017

Hari ke-8 Berpuasa - hari berkabung



Anak2 itu, sekumpulan pelajar tahdiz,  menumpang kenderaan, menuju ke satu program Quran, pada pagi itu, tiba2 terlibat kemalangan ngeri, berdarah dan ada yang kehilangan nyawa.
Dipandang dari sudut mana sekali pun, insya'Allah yang meninggal, tepat pada hari baik, Jumaat, dan bulan baik, dalam bulan puasa. Insya' Allah mereka mendapat tempat yang mulia di sisi Allah.

Sunnat Allah, juga takdir Allah, mengatasi segala2nya. Tetapi terdapat sunnah alam, yang boleh di pelajari dari kejadian alam, yang perlu di ketahui sejauh manakah kuasa manusia dan ikhtiarnya untuk menolak kemlangan dan sesuatu yang boleh mengorbankan nyawa dengan memahami sunnah alam ini, juga dengan meletakkan di dalam pengetahuan kita akan sebab musabab yang membawa kemalangan.

Sekiranya semua ini telah di pelajari dan disedari, tiba2 berlaku juga kehendak Allah, maka hal ini tidak dapat di tafsir dan di salahkan sesiapa, memang kehendak Allah.

Para pemandu kini, banyak yang sabar dan mengikut sunnah alam. Tetapi banyak juga para pemandu yang memandu laju, memotong sana sini. terlalu ego atau selfish, potong Q, tak hiraukan keselamatan orang lain, tak kisah puluhan nyawa penumpang di belakang, malah ada yang melanggar arus, lalu berlaku kemalangan....Ini adalah kesalahan manusia sendiri...tanpa ikhtiar, tanpa sedar dan tanpa mengkaji sunnah alam.

Sunnah alam adalah juga ciptaan Allah, dan jelas kelihatan peranan manusia dalam hal ini.

Kaji dan hitunglah diri sendiri, jangan terus meletakkan kemalangan ke atas takdir dan suratan Ilahi...

Memang hari baik dan bulan baik, namun kita harus sentiasa berhati2 dengan takdir dan suratan Allah itu...

Friday, June 2, 2017

SUJUD SAJDAH SUBUH HARI KE-7 PUASA


Puasa hari ke-7 tiba pada hari ini, Jumaat…dan seperti yang di amalkan, setiap Jumaat, ketika menunaikan solat subuh, para jemaah bersujud ketika di bacakan ayat tertentu dari surah As-Sajdah selepas Al-Fatehah rakaat pertama. Hal ini telah menjadi amalan yang biasa di negara kita.  Zaman saya masih kanak2 dulu, amalan ini tidak dilakukan, kerana pada masa itu, bersolat subuh dilakukan seperti biasa setiap hari tanpa kecuali.
Dulu memang lah orang Melayu kita melakukan ibadat solat secara yang asasi dan agak mudah. Terawih pun hanya di lakukan dengan membaca surah2 pendek selepas Al-Fatehah, iaitu mulai dari surah “Al-Takathur” (Alhakumut-Takathur) dan berakhir dengan surah “Al-Masadd” (Tabbat Yada Abi Lahab) cukup 20 rakaat, dan imam kampong pada masa itu pun jarang sangat terdapat Hafidz seperti sekarang. Lebai2 kampung saja yang biasanya menjadi imam sembahyang, tidak bergelar hafidz.
Alhamdulillah orang Islam di negara kita amat memahami tentang sujud sajdah ini, yang diamalkan dalam sembahyang subuh pada hari Jumaat, dan mereka amat bersyukur kerana puasa tahun ini  cukup seminggu pada Jumaat ini.
Mungkin ramai umat Islam, orang Melayu kita, yang memahami sebab dan rahsianya kenapakan kita sujud ketika imam membaca ayat tertentu di dalam surah Assajdah itu.
Yang mengetahuinya tentulah dapat menerangkan bahawa kita yang sedang berdiri dalam rakaat pertama solah subuh itu akan sujud ketika imam selesai membaca ayat 15 yang menyatakan perihal orang2 yang beriman, yang apa bila mereka mendengar ajaran kitab Allah, ia itu Al-Quran, akan segera menerima dan mengamalkannya, lalu sujud tanda bersyukur kepada Allah yang telah mengurniakan mereka dengan nekmat Islam yang amat agong.
Terjemahan ayat ke-15 itu membawa maksud:
“…sesungguhnya hanya orang2 yang beriman dengan ayat2 Kami sahaja yang apabila mereka diberi peringatan dan ajaran dengan ayat2 itu, mereka segera merebahkan diri, sujud dan bertasbih, memuji Tuhan mereka, dan mereka tidak pula bersikap sombong takbur”
Kita sebagai orang2 yang beriman dan bersifat dengan sifat2 terpuji serta taat setia dengan sifat orang Islam, yang juga tidak sombong dan bongkak kepada Allah dan Rasul-Nya, akan sentiasa memuji dan membesarkan-Nya, lalu kita meletakkan dahi dan kepala, anggota yang paling mulia dalam badan kita, di atas lantai atau bumi, sijud kepada Pencipta kita itu.
Sebab itulah kalau nak menunaikan solat Subuh hari Jumaat, kalau pak imam uzur dan tak dapat datang mengimamkan solat tersebut, makmum pertama sekali menjadi panik, mencari gantinya yang hafal surah As-sajdah ini, dan kalau yang ada hanya yang boleh baca surah2 biasa saja, maka makmum merasa hampa, seolah2 sujud sajdah ini menjadi wajib pula di lakukan pada setiap Jummat.
Oleh itu sebagai makmum yang sekian minggu pada hari Jumaat menanti2 untuk sujud sajdah, sepatutnya baca dan telitilah maksud surah ini dari awal hingga akhirnya, kerana setiap Jumaat mereka akan mengikuti surah ini, kemudian sujud pula pada akhir ayat yang ke-15 mengikut imam ketika menunaikan solat Subuh tersebut.
Malah di samping itu, mungkin juga terdapat di antara umat Islam yang tidak tahu bahawa mereka juga seharusnya sujud ketika membaca ayat ini di luar solat, dan ayat2 lain lagi yang bertandakan simbol “sujud” di dalam Al-Quran…
Alhamdulillah hari ini telah masuk hari ke-7 berpuasa, yang di rasakan agak cepat, pejam celik, pejam celik, puasa dah tujuh hari. Semasa di kampong dulu, kami anak2 kampung telah mulai mengumpul tempurung kelapa, untuk di susun dengan menggunakan kayu yang tinggi, bagi di bakar pada malam tujuh lekor, menjadikan laman rumah terang benderang pada malam berkat itu.
Tetapi Lebai Dolah di kampong kami telah memberi amaran jangan pula ber’iktikad bahawa cahaya itu untuk menjadikan laman terang kerana memudahkan malaikat masuk membawa berkat ke dalam rumah masing2, kerana malaikat tak perlu pasang pelita untuk bergerak dalam kegelapan malam itu….Lebai Dolah memberi amaran ini kerana memang ada orang kampung yang percaya begitu, dan kerana itulah masing2 berlumba2 mengumpul tempurung kelapa untuk menjadikan laman rumah masing2 terang benderang seberapa lama yang mungkin…
Harap2 dengan ilmu yang di pelajari, dan tazkirah yang banyak sekali di adakan pada masa kini, umat Islam semakin memahami ajaran Islam yang sebenarnya dan tidak lagi percaya serta mengamalkan sebarang khurafat seperti itu.
 Namun, khurafat itu sentiasa ada, mungkin hingga ke zaman kini juga…siapa tahu?


Thursday, June 1, 2017

FIKIRAN MELAYANG ? BARU 6 HARI BERPUASA

 FIKIRAN BERTERBANGAN ENTAH KE MANA


Berpuasa di kampong dulu2, atau mungkin sekarang juga, amat rapat dengan alam tabie dan peredarannya. Bangun sahur dan seterusnya menunggu waktu Subuh, orang kampong hanya di ulet oleh suasana sepi dan pekat malam. Tidak ada suara burung2, ayam itek, lembu kambing seperti yang kedengaran pada waktu siang. Ada tak ada pun kadang2 sangat, terdengar suara kucing bergaduh sama sendiri, atau sedang bersuara nyaring mencari kawan. Suara kucing sayup2 yang membelah keheningan malam dan awal subuh inilah yang sering di gunakan oleh ibu2 kampung yang sedang menidurkan anak kecilnya supaya diam dan pejam mata segera…
Ramadan juga mendekatkan kita dengan alam tabie. Pekat malam ketika kita menghadapi hidangan sahur, kemudiannya mulai cerah, memperlihatkan fajar menyingsing di kaki langit, dan ketika inilah ramai orang yang telah pun berjalan balik dari masjid atau surau, dan suara burung unggas mulai terdengar, atau suara ibu2 ayam yang berarak dengan anak2nya mencari makanan di atas bumi. Dari jauh juga terdengar deraian pokok, daun2 bergoyang dengan ranting2nya, malah ketika angin agak kencang, di tengah2 kedinginan pagi itu, kelihatan daun2 berguguran ke tanah, upeh berterbangan dari pohon kelapa atau pokok pinang turun ke bumi. Upeh2 inilah yang dijadikan kereta tarik oleh budak2 kampung, seperti yang kami lakukan masa kcil2 puluhan tahun dulu.
Alam tabie inilah yang sering di firmankan oleh Allah SWT supaya manusia selalu memerhati, mengkaji dan mengambil iktibar pengajaran darinya. Malah di dalam surah agong Al-Fatehah yang kita baca dalam setiap rakaat sembahyang, selepas menyebut nama Allah yang di mulai dengannya segala perbuatan dan pengucapan kita, maka kita memuji Allah, Tuhan semesta alam (Rabbil-Alamin) Jadi Alam semesta inilah yang di jadikan Allah, di kuasai dan menjadi tanda kekuasaan serta kebesaran-Nya Yang Maha Esa.
Sejak awal Ramadan ini agak teruja juga para jemaah di surau kami, apa bila terdengar makmum kecil, anak2 sekolah tadika atau sekolah rendah, sering mengikut imam membaca Al-Fatehah dalam solat Maghrib dan isyak serta beberapa rakaat di awal sembahyang terawih. Meraka membaca bersama2 imam sehingga kata terakhir makmum semua “AMIN” di akhir surat Al-Fatehah itu. Belum selesai Terawih, suara2 halus itu hilang, rupa2nya anak2 kecil yang bersaing dengan imam membaca Al-Fatehah tadi telah banyak yang tertidur di belakang atau di celah2 saf sembahyang. Harap selepas mereka hanya membaca surah ini, mereka akan mempelajari pula kandungannya, dan pengajaran yang di kaji dari isi kandungan surah ini, bukan hanya sekadar membaca dan menghapalnya tanpa memahami maksudnya.
Orang Islam wajib membaca Al-Fatehah di dalam solatnya pada setiap rakaat. Solat waktu sahaja, bagi orang yang sembahyang penuh, lima waktu, sehari semalam berjumlah tujuh belas rakaat. Tambah lagi dengan sembahyang sunat, malah sembahyang hajat dan sebagainya, di tambah lagi dengan beberapa rakaat, lebih dari minimum bacaannya sebanyak tujuh belas kali sehari semalam.
Di dalam bulan puasa, tujuh belas rakaat, di tambah lagi dengan beberapa rakaat solat sunat sebelum dan sesudah solat fardhu yang tertentu, maka rakaat solat Terawih pula antara dua puluh atau lapan rakaat, dengan tambahan solat witir, jumlah rakaatnya menjadi puluhan banyaknya, dan puluhan kali pula Al-Fatehah yang di baca,
Tentulah banyak manfaatnya dari segi makna, mesej dan perutusan Allah, pengajaran untuk rohani dan jasmani, serta falsafah dan psikologi manusia, sains dan teknologi yang dapat di pelajari dari surah agong Al-Fatehah ini, yang di ulang2 bacaannya di dalam bulan Ramadan ini ….
Kajilah dan fahamilah amanah dan iktibar serta ilmu yang di bawa oleh Al-Fatehah ini, terutamanya ketika kita berulang2 membacanya puluhan kali di dalam bulan Ramadan ini, kerana tanpa memahami maksud dan perutusannya, mungkin banyak makmum solat akan lebih banyak berkhayal, teringatkan banyak perkara lain, di pasar, pejabat, sekolah, malah di ladang, di dalam keretanya, atau di panggung wayang dan pusat membeli belah yang telah di kunjungi atau akan di kunjunginya, juga pasar Ramadan yang heruk pekuk dengan suara manusia itu, cucur kodok, atau taik itik, yang di belinya tadi….semuanya datang serentak selama mana dia belum selesai solat Terawihnya………….
Habis solat habislah angan2nya, dan habislah ibadatnya pada malam itu, sementara menunggu malam esok, dan malam2 seterusnya sehingga berakhirnya bulan penuh rahmat, pengampunan dosa dan banyak fadhilat lainnya itu....

Pageviews last month