Saturday, November 24, 2012

DOA KEPARTIAN KETIKA MENGHADAPI PRU



KENAPAKAH SAYA AGAK PESIMIS?

Dalam entri saya minggu lalu supaya Pilihan Raya datang dengan cepat dan pergi dengan cepat, nampaknya saya seolah-olah lahir sebagai orang putus asa dan pesimistik dengan umat Melayu dan Islam di negara kita. Bunyi seperti orang merajuk, marahkan nyamuk kelambu dibakar.

Ya saya agak pesimis, kerana dalam contoh mendoakan untuk kemusnahan orang lain sesama Islam umpamanya, nampaknya kini hal ini menjadi seperti isu khilafiah pula, yang sebelah mengatakan boleh dan yang sebelah lagi mengatakan tak boleh, iaitu seolah-olah isu kecil dan isu hitam putih, yang tidak memerlukan perbincangan dan polemik secara ilmu pengetahuan dan hikmah yang baik dari semua pihak.

Oleh itu para pengikut parti, malah melarat kepada segelintir orang yang menjadi pemimpin kecil atau kecil agama, seperti imam masjid umpamanya, telah mengguna pakai doa ini untuk dibacakan di dalam khutbah Jumaat semalam, iaitu selepas berdoa untuk Sultan, maka berdoalah untuk kehancuran saudara-saudaranya seagama. Ada jemaah yang segera menurunkan tangannya dari doa, malah mungkin juga terdapat makmum yang bangun dan keluar tidak meneruskan sembayhang Jumaat.

Saya peercaya isu serius begini, termasuk isu menghukum orang yang sama mengucap dua kalimah syahadah sebagai murtad, tidak Islam dan sebagainya, sememangnya disimpan di bawah tikar tanpa disanggah kerana hal ini akan memberikan kekuatan kepada parti untuk menghadapi PRU 13, iaitu kedua-dua belah pihak akan menggunakan senjata yang sama untuk menjatuhkan lawan masing-masing, walau pun hukum yang sebenarnya jelas dan terang, kerana orang awam dan para pengikut parti yang setia hanya menjadi "kami yang menurut peerintah" kepada para pemimpin besarnya.

Terdapat orang yang mencadangkan agar isu-isu seperti ini dirujuk kepada Majlis Fatwa Kebangsaan. Tetapi saya percaya sekiranya Majlis tersebut membincangkan hukumnya dan mengeluarkan fatwanya, maka aka ada pihak yang akan mengatakan bahawa Majlis Fatwa Kebangsaan juga adalah berat sebelah dalam mengeluarkan fatwanya. Mungkin labih baik isu-isu yang dipolitikkan ini ditangguhkan pengeluaran fatwanya sehingga selepas PRU 13 nanti.

Gambar-gambar hiasan di atas yang saya paparkan menggambarkan kami berkawan dan belajar sama, berguru dan menggunakan kitab yang sama. Cuba kenalkan saudara-saudara seagama dan sesama universiti di atas, Allah Yarham Fadhil Nor, Abdul Hamid Othman, dan yang lain-lain ialah Ahmad Awang, Yahya Othman, Idris Omar, Othman Khalid serta saya juga, kami mengetahui hal yang sama, malah kalau di Al-Azhar kami berbeza kulliah, tetapi di Kolej Islam Malaya kami mengambil semua mata pelajaran dalam bidang syariah, usuluddin, bahasa Arab, Falsafah, bahasa Inggeris, Melayu dan Arab, berguru yang sama juga,

Kami tentunya sama-sama memahami isu-isu sensasi yang dipolitikkan itu, tetapi mungkin bukan masanya pada masa kini akan memberikan pandangan kami, kerana dalam hal ini mungkin kami akan menerima kecaman tertentu sekiranya kami mencuba untuk membetulkan pandangan yang "popular" itu.

Maka dalam hal ini, saya sekali lagi merasakan bahawa berkemungkinan besar isu-isu ini akan mati begitu sahaja setelah berlalunya PRU 13 nanti, atau kalau nak dibincangkan pun, mungkin tidak banyak orang yang berminat.

Tetapi sampai bilakah umat Islam akan berkerisis sebegini? Kaedah agama mengatakan bahawa : kembali kepada kebenaran, lebih baik dari berlarutan dalam kebatilan. Pandangan saya bahawa selagi PRU 13 belum berlalu, selama itulah umat Islam akan berlarutan dalam konflik, kecuali para pimpinan parti itu sendiri yang tampil membetulkan pengikutnya yang taksub dan partisan, iaitu satu perkara yang mungkin tidak akan berlaku selagi PRU 13 masih berada di ambang pintu.

Kerana keadaan inilah saya kelihatan seperti orang yang putus asa dan pesimis sekali, pada hal kalau menurut ajaran agama, kita janganlah berputus asa dari rahmat Allah, jadi dengan ini ingin saya tegaskan bahawa saya tidak pernah berputus asa dari rahmat dan hidayah Allah, malah amat mengharap dan berdoa semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada kita semua insya'Allah.


Wednesday, November 21, 2012

TAHUN BARU HIJRAH 1434: DOA DAN HARAPAN



ANGAN-ANGAN TAHUN BARU HIJRAH 1434

Saya amat mengharapkan seperti yang saya doakan dua hari yang lalu, bahawa tahun Hijrah yang baru akan membawa saya kembali ke zaman persekolahan saya di Maahad Mahmood sekitar akhir tahun lima puluhan, ke Kolej Islam Malaya dalam tahun enam puluhan, dan Al-Azhar Universiti, akhir enam puluhan ke awal tujuh puluhan.

Di Maahad Mahmood saya belajar di sana bersama-sama dengan kawan seangkatan, tetapi lebeh muda dari saya empat lima tahun, seperti arwah Fadhil Nor, Azizan Abdul Razak, Zam dan beberapa orang lain lagi. Di Kolej Islam Malaya saya bertemu dengan teman-teman dari segenap pelosok negara Semenanjung Tanah Melayu, Singapura dan Brunei, seperti Haron Din, Sanusi Daeng Meriok, Ahmad Awang, arwah Hamid Othman, Yusuf Noor, Dusuki Hj Ahmad, Idris Omar, Abdul Hamid Zainal Abidin, Zainal Abidin Abdul Kadir, Abd. Manaf Ahmad dan lain-lain lagi.

Di Al-Azhar pula saya bertemu lagi dengan kebanyakan kawan yang sama belajar di Kolej Islam Malaya sebelum ini seperti Haron Din, Sanusi Daeng Meriok, Azizan Abdul Razak, malah pernah tinggal serumah dengan Hamid Othman dan Ahmad Awang. Ketika saya berada di St Andrews Scotland menyambung pelajaran di peringkat ijazah Doktor Falsafah di sana juga sekali lagi saya belajar dengan arwah Hamid Othman, dan sempat berkawan serta bermesra dengan Mahfoz Mohammad.

Kawan-kawan yang saya sebutkan ini kebanyakannya kembali dan menuju ke haluan kerja masing-masing, malah ramai di antara mereka yang membuat keputusan untuk menyertai parti politik, di antara parti UMNO dan PAS. Ada yang menjadi ADUN atau MP, Menteri Besar atau Menteri, memegang jawatan penting di dalam parti masing-masing, tetapi di luar aktiviti parti, mereka yang mempunyai ideologi parti yang berbeza itu tetap bermesra dan berteman rapat. Kami masing-masing menyedari bahawa kami sama-sama mempelajari ilmu yang sama, berguru dengan para pensyarah yang sama juga, dan beriadah, berjalan ke kedai atau mengulang kaji pelajaran di masjid dan bilik kulliah yang sama, bergurau senda dengan penuh kasih sayang.

Perasaan ini pada umumnya masih berkekelan sehinggalah masing-masing bergerak di dalam bidang politik mengikut ideologi parti masing-masing, bergerak dalam parti tanpa menyentuh kehormatan kawan-kawan lain yang berjuang dalam parti lain, tidak dinggap sebagai seteru peribadi atau melemparkan tuduhan melulu, apa lagi menganggap kawan-kawan dalam parti politik lawan sebagai orang munafik, sekular, apa lagi musuh Islam dan sebagainya, kerana masing-masing menyedari bahawa mereka semuanya adalah produk sistem pendidikan yang sama, belajar mengikut sistem dan bidang agama, kefahaman agama dan nilai akhlaknya tidak perlu dipersoalkan, malah tidak semestinya tindakan mereka memilih parti politik yang berbeza menjadikan sesetengah mereka tidak Islam atau menolak Islam, kerana ijazah mereka telah membuktikan keahlian mereka dalam bidang pengajian masing-masing, tambahan pula apabila mereka semuanya merupakan lulusan dari pusat pengajian yang sama, Maahad Mahmood, Kolej Islam Malaya atau Universiti Al-Azhar.

 Pusat-pusat pengajian inilah yang mendidik dan membentuk pemikiran dan pengetahuan mereka, membekalkan nilai-nilai akhlak yang baik, menanamkan akidah dan iman yang kuat, maka dari segi keislamannya, mereka semua adalah orang yang memahami akidah, syariah dan akhlak yang sama. Perjuangan politik mengikit ideologi politik kepartian masing-masing, hanyalah dilakukan mengikut kecenderungan dan keyakinan masing-masing, tidak semestinya sekumpulan saja yang salah atau betul, tambahan pula parti politik itu bukanlah merupakan satu agama lain yang baru diwahyukan Allah kepada Rasul atau Nabi baru.

Oleh itu nampaknya semua kawan saya yang bergerak dengan giat dalam wadah politik dan parti masing-masing tidak berkhilaf dari segi akidah dan syariahnya, malah yang mungkin berselisih pandangan hanyalah dari sudut strategi dan perancangan agenda dan perjuangan parti, yang tidak sama sekali menyentuh akidah seseorang, atau mengeluarkan seseorang itu dari agamanya menjadi murtad atau kafir, kerana soal kafir atau murtad seseorang Islam itu hanya Allah sahaja yang menentukan.

Maka dari aspek inilah saya amat berangan-angan bahawa pada tahun baru Hijrah ini, roda sejarah akan dapat berpusing balik kebeberapa puluhan tahun ke belakang, supaya segala perkembangan sihat dan harmoni dalam perjuangan politik umat Islam akan dapat menurut jejak kawan-kawan saya yang saya sebutkan itu, malah sistem dan kaedah mereka berguru juga telah berjaya membentuk peribadi dan nilai akhlak mereka yang lurus dan bernilai, terutamanya jika dibandingkan dengan politik kepartian Islam dan Melayu mutakhir ini yang penuh dengan perkembangan yang tidak sihat dan amat menyeleweng dari acuan dan set nilai akhlak Islam yang sebenarnya.

Namun begitu, angan-angan saya ini mungkin hanya merupakan angan-angan Mat Jenin, tidak akan kedapatan dan tidak akan kesampaian lagi, walau pun sebenarnya kawan-kawan saya dari pelbagai parti politik itu masih dapat duduk bersama, bergurau dan bermesra hingga ke hari ini, namun golongan ini sering dilindungi oleh kumpulan lain yang lebih besar, yang rata-ratanya mempunyai sikap dan sifat yang agresif, mencela dan menjatuhkan hukuman yang berat kepada kawan-kawan seagamanya dari parti politik yang dianggap musuh dan lawanya, sehinggakan menjelma menjadi seteru dan musuh dunia akhirat.

Ya Allah apakah agaknya kersalahan umat Islam dan umat Melayu di negara ini akhir-akhir ini? Wallahu a'lam

Monday, November 19, 2012

DOA TAHUN BARU HIJRAH: SEGERALAH DATANGNYA PRU!!


DOA TAHUN BARU HIJRAH: MUDAH-MUDAHAN SEGERA PILIHAN RAYA

Pada hari ke-4 memasuki tahun baru hijrah 1434, kalau saya masih punya kesempatan untuk membuat azam baru sempena tahun baru ini, maka doa saya semoga Pilihan Raya ke-13 (PRU 13) akan segera datang dan segera selesai. Doa ini adalah doa peribadi saya, antara saya dengan Tuhan, tanpa campur tangan sebarang makhluk lain.

Saya berangan-angan demikian, iaitu supaya  PRU 13 segera datang dan segera pergi meninggalkan kita, ialah kerana secara peribadi juga saya merasakan bahawa telah amat lama sekali kita sebagai rakyat Malaysia, khususnya orang Melayu dan orang Islam, telah menghabiskan masa secara sia-sia, tanpa banyak memberi faedah yang positif dan produktif untuk kepentingan bangsa dan agama kita, iaitu dalam proses perjuangan dan pertempuran untuk memenangi PRU 13 bagi parti dan angkatan masing-masing. 

Ketika parti-parti politik, terutamanya pimpinan dan pengikutnya yang taksub, berusaha mempertahankan kuasa, atau merebut kuasa, maka dalam proses itu terlalu banyak agenda politik yang cuba digembar gemburkan untuk menonjol "kebaikan" sendiri, dan membongkar "keburukan" lawan.

Terlalu banyak pertikaman lidah dan penghujahan melalui media (terutamanya media baru), pentas ceramah dan sebagainya, yang kebanyakannya membawa berita palsu, fitnah memfitnah, umpatan, tuduh menuduh, menghukum sesama Islam sebagai kafir dan murtad, mencari keaiban orang, mereka-reka cerita khayalan dan imaginasi yang digambarkan sebagai sesuatu yang benar,  dan seribu satu macam lagi gambaran dan kisah, yang kebanyakannya mengelirukan pandangan umum, dan mencipta persepsi yang salah sama sekali.
Hal yang tidak merupakan isu, seringkali dibesar-besarkan sebagai isu nasional dan negara yang serius, dipolitikkan begitu rupa sehingga mencipta satu suasana yang menakutkan dan mengganggu minda dan pemikiran orang ramai, terutamanya yang tidak mengamalkan politik partisan, Mungkin ramai yang merasa tertekan dan stress dengan keadaan ini, usaha untuk menjatuhkan satu sama lain berlaku begitu hebat, termasuk ugutan untuk mempertemukan para gergasi ketua-ketua politik yang berlawan di dalam PRU 13, di kawasan-kawasan penting, kubu-kubu penting "lawan" dan sebagainya untuk mempastikan musuh politik itu tersungkur! Hal ini sebenarnya mungkin merupakan racun yang memakan diri sendiri diantara kawan dan lawan, menyebabkan penyakit jiwa dan mental, memenatkan perasaan dan otak, dan yang paling bahaya sekali menjatuhkan imej umat Islam yang sememangnya telah jatuh dengan amat parah sekali pada masa kini dengan kerisis yang melanda umat Islam seluruh dunia, iaitu kerisis besar dan kecil, berbunuhan dan berkeadaan miskin dan dilanda penyakit.
Di bawah ini saya cuba perturunkan beberapa kepala berita media cetak dan media baru secara rambang, yang hanya mewakili segelintir saja dari segala peluru dan tembakan senjata yang di lontarkan oleh beberapa pihak bagi menegakkan keaiban dan kelemahan "lawan politik" masing-masing, dengan harapan untuk menjatuhkan nama dan potensi orang lain, dan sekali gus menonjolkan "kebenaran" sendiri kepada para pengundi, ketika rakyat mempunyai undi bagi memilih wakil mereka nanti, sebab kaedah yang telah ditetapkan ialah "satu kepala, satu undi"" maka seberapa banyak individu yang berjaya dipengaruhinya maka sebanyak itulah undi yang akan diperolehi.

Tajuk-tajuk berita ini saya perturunkan tanpa mengetahui betul atau palsu, cuma dari tajuk-tajuk berita ini tahulah kita bagaimana segala usaha menerbitkan berita dan menyibarkannya kepada umum, menjelma menjadi satu usaha sia-sia, membuang masa, dan melibatkan keruntuhan nilai akhlak, yang bercanggah dengan ajaran agama kita sendiri, menimbulkan suasana tegang dan ketakutan yang tidak perlu, memenatkan minda dan otak berfikir, menjatuhkan nama baik orang Islam, membayangkan pemikiran yang cetek dan ganjil, dan sebagainya.

- Doa Pas untuk musnahkan BN, UMNO, mohon Allah turun bala sama seperti ke atas Firaun, Qarun dan Abu Lahab
- Doa hancurkan UMNO, BN tidak salah
- Pas hanya "Pak Turut"
-Promosi Pas dan tarbiah makan diri
Najib makin resah, peguam Perancis bongkar skandal Scorpene di Parlimen
-Gerombolan fasik yang kononnya membela agama
- Questions over RM150m deal of PKNS subsidairy
-Kasihannya, Dr Mahathir baru sedar
- Doa "KO BN" boleh bawa perpecahan dahsyat
- Tamatkan riwayat politik BN
- Taufan wang : Hadi buat fitnah
- Doa rakyat dizalimi UMNO - BN akan dimakbul

Baca dan fahamilah maksud ungkapan sinikal, nista, tuduhan dan sebagainya yang terkandung dalam tajuk-tajuk berita dan kenyataan di atas, iaitu dengan meneliti secebis sahaja dari ribuan ungkapan yang lain, (yang kadang-kadang saya rasa amat malu untuk memetiknya, nampak amat menyimpang dari ajaran agama, malah yang mengandungi hukuman yang hanya diketahui oleh Allah SWT sahaja). 

Ungkapan-ungkapan lain banyak yang sengaja tidak saya perturunkan di sini,  yang mungkin mengandungi perutusan yang lebih berat dan serius lagi, tetapi dari beberapa tajuk di atas itu sahaja pun, maka kita telah dapat membaca pemikiran dan mentaliti orang Islam, orang Melayu sendiri, yang berseteru dan bermusuhan sesama sendiri, mendoakan untuk kemusnahan antara saudara, dan sebagainya. Membuat andaian dan petua sendiri yang mungkin menyentuh hak Allah SWT dan Rasul-Nya, atau sekurang-kurangnya menjatuhkan maruah sendiri sebagai orang Islam.

Sebab itulah saya amat mengharapkan bahawa kegawatan dan kecelaruan ini akan segera berakhir, dan oleh kerana kekacauan dan permusuhan ini sebahagian besarnya adalah kerana keghairahan merebut kuasa politik, maka selagi PRU 13 belum tiba, maka semakin hebatlah peperangan ini akan berlaku, dan semakin banyaklah peluru dan roket yang akan di gugurkan tanpa memikirkan sasaran dan tujuannya lagi, malah tidak lagi memikirkan akibatnya ke atas diri sendiri, tanggung jawab kepada Allah dari segi akhlak, syariah dan mungkin akidahnya juga, selain dari mencabuli nilai budaya dan adab umat.

Taksub politik partisan kadang-kadang menyebabkan ramai orang yang tidak sedar akan dosa dan pahalanya lagi. Tidak tahu lagi di mana sempadan dan had untuk bertindak dan bersuara, tidak berhikmah lagi untuk merenung siapakah yang  benar dan siapakah yang salah, malah tidak terfikir lagi akan nilai moral dan akhlak masing-masing.

Amat merbahaya lagi, perlakuan ini mungkin akan membawa kepada kehancuran bangsa dan agama sendiri, kerana dari contoh kepala berita yang tertera di atas ternyata bahawa kita sesama umat Islam sendiri yang sedang bertempur membalas tembakan, sedangkan tembakan itu hanya akan menamatkan riwayat kita semua, menghancurkan sesama sendiri, dengan keuntungannya akan di kaut oleh orang lain, mungkin oleh musuh kita bersama juga.

Para pimpinan politik  mestilah lebih bertanggung jawab dan beramanah serta jujur dalam memimpin para pengikut partinya, kerana para pengikut seringkali memandang kepada ketua-ketua partinya sebagai orang yang paling berwibawa. Oleh itu sekiranya mereka melakukan kesalahan atau kesilapan, maka mungkin para pengikutnya akan menjadi pengikut yang menyeleweng dari landasan perjuangan yang sebenarnya, dan ketika ini kita juga yang akan menerima mala petakanya.

Semoga azam tahun baru saya ini, sekiranya ada kebaikan dan kebajikannya, betul dan benar seperti andaian saya, akan menjadi kenyataan, insya'Allah, dan selepas itu kita tunggu dan tenguklah kesan baik atau akibat buruknya yang akan menimpa kita semua sebagai umat Islam dan umat Melayu, untung sabut timbul, untung batu tenggelam...

Thursday, November 15, 2012

SELAMAT TAHUN BARU HIJRAH, KE MANAKAH HIJRAH ILMU KITA?



SELAMAT TAHUN BARU HIJRAH 1434

Pagi ini Dewan Planeri dan Dewan A di PICC, yang menempatkan tetamu dalam perayaan sambutan Tahun Baru Hijrah 1434, bergema dengan kemerduan suara pembaca Al-Quran, Qari jemputan, johan tilawah tahun lalu. Ayat-ayatnya juga penuh makna, (surah Luqman, ayat 27) yang bermaksud: Seandainya semua pohon yang ada di bumi ini menjadi pena, dan semua (air) lautan menjadi tinta, dengan ditambah tujuh lautan lagi sesudah itu, nescaya tidak akan habis kalimah-kalimah Ilmu) Allah itu ditulis....."

Ayat ini menjelaskan tentng luas dan banyaknya ilmu Allah di atas muka bumi ini, iaitu segala cabang ilmu pengetahuan, sains dan teknologi ciptaan-Nya, ilmu dunia dan akhirat kurniaan-Nya, yang harus diterokai dan dikuasai manusia, sehinggakan seandainya air lautan yang sedia ada di muka bumi ini, digunakan sebagai tinta, atau dakwatnya, ditambah lagi dengan tujuh buah lautan yang lain, maka ilmu Allah itu tidak akan habis ditulis, maknanya tidak akan habis dikuasainya. Kiasannya; semua air lautan yang digunakan sebagai dakwat untuk menulis ilmu Allah itu akan kering kuntang, sedangkan ilmu Allah tidak akan habis ditulis.....Subhanallah...

Ayat ini amat sesuai sekali  dibacakan kepada para hadirin yang berjumlah ratusan, atau mungkin hampir ribuan itu, ditambah lagi dengan ratusan ribu penonton tv di negara kita dan di luar negara, dan sepatutnya diberikan pengertiannya, supaya umat Islam kini dapat memahami realitinya, di manakah dan di peringkat keberapakah, mereka sedang berada di dalam arena ilmu pada hari ini dibandingkan dengan penghuni dunia lain di alam ini, ....tentu amat jauh ke belakang.....Ertinya umat Islam mungkin hanya mendapat ganjaran dan pahala dari Allah SWT dengan tekun membaca dan menghafaz Al-Quran, tetapi belum melakukan tadabbur dan  mengkaji segala kandungan al-Quran, dan merialisasikannya dalam tindakan dan amalannya.....Amat sedih.

Memang sedih akhirnya suasana di dalam dewan sambutan ini, kerana dalam agenda perayaan seterusnya, arwah teman saya yang pernah saya tuliskan kisah kembalinya ke pangkuan Allah pada 23 Disember 2011 yang lalu, iaitu Abdul Hamid Othman, hari ini telah dihidupkan semula ruhnya di dalam diri para hadirin dengan pengisytiharan yang di buat oleh Ketua Pengarah Jakim, bahawa Allah Yarham adalah merupakan penerima tunggal anugerah Tokoh Maal Hijrah Peringkat Kebangsaan tahun ini.

Teman ini yang berasal dari kampung Kemelong, Sik, yang dilahirkan pada 27 Julai 1939, dan kembali kerahmatullah pada 23 Disember 2011, merupakan teman lama kami yang pernah belajar di Kolej Islam Malaya dan di Mesir, kemudian di St. Andrews, Scotland. Gambar di atas menunjukkan empat teman rapat, dua yang ditengah telah pulang ke alam baqa', saya dan Ustaz Ahmad Awang mengapit mereka berdua dalam gambar yang dirakamkan di Mesir dalam tahun 1962. Inna lillah wa inna ilaihi raji'un.

Suasana amat hening dan agak sayu di kalangan para tetamu dalam perayaan ini ketika anugerah Tokoh Maal Hijrah akan dikurniakan kepada penerimanya, kerana tokoh yang sebenarnya yang diberikan penghargaan untuk menerima anugerah ini, tidak lagi berada di dalam Dewan untuk menerimanya sendiri. Dia sudah tidak ada lagi di dalam dunia ini, telah hampir 11 bulan dia telah pergi buat selama-lamanya.

Semua hadirin yang mengenali Allah Yarham tentu hanya dapat membayangkan bagaimana arwah Hamid akan berjalan dan mengukir senyuman bagi menyambut penghargaan ini dari Perdana Menteri. Tetapi dia telah tiada, dan penjelmaan ruhnya saja yang dibawa oleh balunya bagi menerima anugerah ini. Amat menggetarkan emosi dan perasaan.

Mungkin agak lebat juga titisan air mata yang mengiringi pengumuman dan penerimaan anugerah tersebut pada saat-saat yang syahdu ini, dan tentunya akan turut mengiringi doa untuk Allah Yarham, sejahtera dan damai di alam barzakh, insya'Allah.

Selamat Menyambut Tahun Hijrah 1434.  



Tuesday, November 13, 2012

SINDROM PANIK DAN BIMBANG



Nampaknya mutakhir ini suasana di dalam negara kita, terutamanya di kalangan masyarakat Melayu, adalah dipenuhi dengan sindrom panik dan bimbang. Baca akhbar dan media utama, malah lebih-lebih lagi membaca media baru atau media alternatif, hampir semuanya menampakkan berita sinikal dan kecam mengecam antara orang Melayu, tonjol menonjol yang baik dan buruk, seolah-olah "kita" saja yang baik semuanya, sedangkan "orang lain" semuanya buruk, malah banyak yang disiarkan sebagai fakta dan data, hanya merupakan andaian dan cakap-cakap di kedai kopi, khabar angin dan sebagainya tanpa berasaskan sedikit kajian atau penyelidikan untuk mencari fakta dan data yang benar.

Masalah menjadi bertambah rumit kerana orang Melayu bilangannya tidaklah seramai mana, jumlah punya jumlah hanya lebih beberapa peratus saja jika dibandingkan dengan jumlah kaum-kaum lain. Maka hal ini menjadi faktor yang menambahkan rasa panik dan bimbang dalam percaturan politik kepartian dalam menghadapi pilihan raya ke-13, iaitu satu pihak merasakan mereka perlu mempertahankan kuasa, dan satu pihak lain merasakan mereka harus merebut kuasa itu, dan dalam kedua-dua belah pihak ini terdapat parti Melayu yang bergabung dengan parti-parti kaum lain.

Komposisi kaum di negara kita sememangnya begini sejak lama dulu, iaitu sejak kita mencapai kemerdekaan pada tahun 1957 lagi. Gerakan memberikan kerakyatan kepada kaum lain yang tinggal di negara kita telah dilaksanakan dengan persetujuan bersama, gabungan yang mengumpulkan parti Melayu, Cina dan India, telah wujud sekian lama, Dasar tolak ansur dan menerima kenyataan yang wujud dalam masyarakat majmuk dari segi bahasa, agama, ekonomi, politik dan sosial sememangnya telah berlaku dengan amat harmoni sejak lama, termasuk dalam menggubal Perlembagaan negara. Kedudukan Melayu dan kaum lain yang diberikan kerakyatan di akui dan dihormati oleh semua, kedudukan agama-agama di dalam Perlembagaan juga amat dihormati..

Tetapi senario itu kini telah terbalik, tunggang langgang, kerana pada masa kini, perselisihan pandangan dan perbezaan fahaman politik telah diwarnai dengan gejala kecaman dan cacian, fitnah dan hasutan, malah gejala ini telah menggantikan nilai murni dan kudus dari ajaran Islam sendiri, dan dengan itu ideologi politik kepartian menjadi seperti sebuah kitab yang seolah-olah diturunkan dari langit, sesiapa yang tidak mengikut ideologi parti ini atau parti itu, dia sah menjadi kufur dan menyeleweng.

Hal ini merupakan faktor pertama yang membuat Melayu berpecah belah, dan kita menjadi panik dan takut, bimbang dan khuatir bahawa apa-apa yang diungkapkan oleh Hang Tuah bahawa "Melayu Tidak Akan Hilang Di Dunia" akan menjadi ungkapan lesu bagi masa yang lepas sahaja, dan hanya akan menjadi catatan sejarah bangsa Melayu yang bakal lenyap dari alam nyata.

Kedua, agama Islam yang menjadi agama pegangan umat Melayu, dengan itu juga akan turut tergugat, sungguh pun Al-Quran telah mempastikan sebagai jaminan dari Allah bahawa kitab suci itu akan tetap dipelihara oleh Allah SWT, tetapi kekuatan dan kedaulatannya di negara kita mungkin hanya akan kelak menjadi simbol sahaja,  kerana kelemahan ajaran yang dibawanya iaitu Islam dan ajaran syumulnya yang menjadi cara hidup dan budaya Melayu yang memayungi negara dan rakyat kita, maka kini Islam telah menjadi sasaran tembakan dan panahan dari Timur dan Barat, luar dan dalam, yang dialami selepas kejatuhan kuasa besar Soviet Union.

Perebutan kuasa negara yang amat sengit berlaku pada masa kini, menjadikan ahli-ahli politik Melayu mengisytiharkan perang sesama sendiri. Gendang perang telah dibunyikan dengan amat nyaring sekali. Askar dan panglima perang telah mulai bertempur dengan hebatnya sesama Melayu dengan menggunakan peluru bisa dan tajam, menembak dan mengebom sasaran masing-masing dengan senjata kecaman, penghinaan, tuduhan, fitnah, melepaskan dendam kesumat, dan menyerang segala sasaran, yang ada kalanya menembak serta memusnahkan sasaran yang salah, termasuk agensi dan jabatan Kerajaan, Polis dan Tentera, yang sepatutnya tidak di serang kerana sasaran ini bukanlah sasaran politik kepartian.

Semut apabila bersengketa sesama mereka untuk merebut seketul gula, maka mungkin lebah dan lalat yang juga mensasarkan gula itu, akan segera mengambil kesempatan mengkucar kacirkan semut sesama semut, menyerang mereka secara sedar atau tidak sedar, menggunakan segala senjata sulit supaya semut ini terus bergaduh dan bersengketa, lalu apabila semut ini merasakan bahawa mereka perlu mendapatkan pertolongan lebah dan lalat ini, maka semuat akan berpecah dua tiga puak, berkompromi dengan lalat dan lebah, kerana bilangan semut apa bila berpecah ini telah menjadi kecil dan memerlukan sokongan orang lain untuk menubuhkan "kingdom" nya sendiri yang selama ini kukuh, dan sekarang mulai reput dan runtuh.

Inilah ibaratnya orang Melayu di negara sendiri, gadai menggadai, palu memalu gendang perang yang tidak punya bisa dan gemanya, yang menembak sasaran yang salah, yang mencampakkan nilai dan budaya kekuatan mereka, yang tamakkan kuasa untuk diri dan kelompok sendiri, yang bersengketa di depan dan di belakang, tidak punya muslihat dan hikmah, tidak punya budi dan hati, maka situasi ini semakin meruncing, memarakkan suasana panik dan bercelaru di dalam hati nurani mereka sendiri, menimbulkan stress dan tension yang tidak berhujung, menyebabkan penyakit mental dan saraaf yang serius..

Mungkin dalam keadaan ini, akhirnya Melayu bakal  menjadi bangsa yang diungkapkan dalam kata-kata "kera di hutan disusukan, anak yang dikendung mati kelaparan" "menang sorak kampung tergadai" "si Luncai terjun dengan labu-labunya, biarkan...biarkan...."umat yang berasal dari hutan dan bukit bukau, mungkin akan kembali semula ke hutan dan bukit bukau itu.

Ubatnya "menyesal dulu pendapatan, menyesal kemudian tidak berguna" " jangan sampai "nasi menjadi bubur" dan jangan menjadi ubi yang "direbus tidak hempok" lagi. Kembali kepada ajaran al-Quran "bahawa para Rasul dan Nabi telah diajarkan ilmu dan hikmah untuk menjadi pemimpin dan pembimbing ummah, dan hikmah atau wisdom ini yang telah diabaikan oleh orang Melayu, apa lagi ilmunya juga telah lama terhakis, iaitu ilmu yang bermanfaat....dan hikmahnya telah keciciran, hilang lesap, sehingga umat Melayu tidak lagi memahami dan mengamalkan rukun-rukun ilmu dan hikmah Islamiah itu, yang telah menjadi budaya orang Melayu hasil dari pengaruh Islam yang diwarisinya beerabad lalu....

Hanya orang yang berilmu, bijak dan berhikmah sahaja yang dapat menyelamatkan umat Melayu dan Islam sekarang...Pelajarilah sepak terajang politik Melayu di negara kita kini, belajar dari sejarah, lihatlah sistem dan fakta serta data yang membawa kita ke tahap kejayaan kita sekarang... 
SINDROM PANIK DAN BIMBANG

Wednesday, November 7, 2012

BENARKAH OBAMA TAK SUKA PERANG?


OBAMA TAK SUKA PERANG?
KEMENANGAN OBAMA ATAS ROMNEY.

Seorang kawan saya melihat keputusan pilihan raya Presiden Amerika Syarikat melalui telefon bimbitnya dan merasa lega kerana Obama menang, terpilih sebagai Presiden Amerika Syarikat untuk penggal kedua.

Dia lega kerana Obama tak suka berperang, iaitu menurut pengamatannya, Romney adalah seorang yang suka berperang, maka sekiranya Romney menang alamatnya perang akan terus menerus berlaku, terutamanya di dalam negara Arab dan Islam.

Harap-harap begitulah hendaknya keadaan yang akan berlaku di dalam dunia Islam ini dengan kemenangan Obama, yang menurut kawan saya ini "dia tak suka berperang". Malah perang di Iraq dan Afghastan mulai kelihatan reda.

Tetapi saya memberikan pandangan saya bahawa Obama mungkinlah tidak suka berperang. Namun orang lain, terutamanya orang Arab dan orang Islam itulah yang suka berperang. Lihat saja apa-apa yang berlaku di negara Arab sekarang, Obama tidak pergi suruh mereka berperang, Sunni dan Syi'ie berperang di Iraq, rakyat Afghanistan berperang sama sendiri, Penyokong Presiden Bashhar Al-Asad di Syria  berperang dengan rakyatnya yang dikatakan sebagai "pemberontak".

Pendeknya Obama tidak nampak pun kelibatnya di sana untuk menyuruh orang berperang, apa lagi berkerisis sesama sendiri. Malah Syria pun memulakan perang dengan Turki yang menolong menempatkan ribuan pelarian perangnya. Kalau tidak segera dikawal mungkin Syria dan Turki pun boleh berperang. Obama tak ada juga nampak di sana.

Maknanya kalau Obama tak suka berperang, tentulah orang lain sengaja suka berperang, atau mungkinkah Obama nampaknya tak mau berperang, tetapi dasar luarnya dan permainan politik di belakang tabirnya yang menjadikan orang lain berperang? Kenapa Syria tiba-tiba mahu berperang dengan Turki? Kenapakah rakyat Libya yang memulakan perang dengan pemerintahnya, tiba-tiba NATO masuk campur berperang dengan pemberontak? Kenapakah semua peperangan ini berlaku?

Mungkin jugalah Obama tak suka berperang, dan kerana itu mungkin jugalah dia akan menarik balik askar-askarnya yang sedang berada dalam negara orang di Timur Tengah, terutamanya dari Iraq dan Afghanistan.

Harap benarlah kenyataan kawan saya yang mengatakan Obama tak suka berperang, maka harapan semua agar dunia ini bertambah aman, akan menjadi cerah. Malah sekiranya Obama tak suka perang, harapa dasarnya terhadap Iran juga akan berubah, dan nampaknya dalam keadaan sekarang ini, Iran menjadi sasaran perang, sungguh pun bukan perang senjata, tetapi menjadi sasaran perang ekonomi sehingga menyebabkan matawangnya merudum turun, dan ekonominya kucar kacir.

Obama yang tak suka berperang itu juga yang menambahkan lagi kemarakan api peperangan pihak Yahudi Israel memerangi orang Palsetin. Obama tak suka berperang, tetapi dia berdiri teguh sebagai penyokong regime Yahudi di Israael, sehingga rakyat Palestin menjadi sebagai semut dan lipas yang boleh dibunuh sepanjang masa.

Marilah kita sama-sama nantikan apakah sikap Obama seterusnya dalam gambarannya yang tidak suka berperang ini.

Saya terimngat satu pandangan yang saya lihat sebelum keputusan Pilihan Raya Presiden Amerika Syarikat ini, iaitu sehari dua sebelum rakyat Amerika mengundi. Di Kenya, tempat asal bapa Presiden Obama, rakyat di sana mengadakan laga lembu, iaitu memilih dua ekor lembu jantan untuk berlaga, satu mewakili Obama dan satu lagi mewakili Romney.

Pertarungan dua ekor lembu ini berjalan dengan amat sengit sekali, kelihatan kedua-duanya sama kuat, tetapi akhirnya lembu yang mewakili Obama mendapat kemenangan, maka bersoraklah gegak gempita orang ramai yang menontonnya, kerana mereka sememangnya mahukan Obama menang dalam pilihan raya Presiden disebabkan sentimen dan perhubungan darah Obama dengan orang Kenya. maka ketika lembu yang mewakili Obama ini menang, maknanya Obama akan menang lagi sebagai Presiden. Lalu lembu itu diarak berlari di sekeliling bandar dengan ratusan orang mengekorinya dengan penuh gembira dan sorakan serta tarian sebagai satu perayaan yang besar.

Hari ini tentulah rakyat Kenya sekali lagi berhari raya, tetapi bukan hari raya kerana kemenangan lembu yang bernama Obama, malah kemenangan Obama sebagai manusia gagah untuk menjadi Presiden negara besar dan gagah, Amerika Syarikat,

Mungkin kini lembu yang mewakili Obama itu perlu diuji sekali lagi apakah dia juga tidak suka berlaga lagi, seperti yang dikatakan bahawa Obama itu tidak suka berperang! Wallahu a'lam.

Sunday, November 4, 2012

PILIHAN RAYA US DAN TAUFAN SINDY



TAUFAN SANDY DAN PILIHAN RAYA PRESIDEN A.S.

Amerika Syarikat menamakan taufan yang melanda negara mereka dengan nama wanita. Setiap tahun nama ini berubah-ubah, dan taufan besar-besaran yang melanda negara itu pada tahun ini dinamakan Sandy.

Taufan Sandy merupakan satu peristiwa sejarah bagi A.S. tahun ini. Korbannya telah meningkat lebih 100 orang. Namun begitu, kita tentu tidaklah dapat membayangkan bagaimanakah sekiranya taufan sehebat ini berlaku di negara membangun atau mundur di dunia ini, maka korbannya mungkin akan meningkat kepada ribuan orang, dan kemusnahan harta bendanya mungkin lebih besar lagi.

Iktibar yang dapat diambil bahawa walau semaju mana pun sekali pun sesebuah negara itu di dunia ini, maka bencana alam yang diturunkan oleh Maha Pencipta  tidak dapat ditentang oleh sebarang negara dan masyarakat yang sentiasa tertakluk kepada kuasa Tuhan. Hal inilah yang berlaku kepada negara-negara gagah kaum-kaum pendurhaka para Nabi dan Rasul utusan Allah dalam sejarah seperti yang dijelaskan di dalam Al-Quran.

Sebab itulah ketika berlaku taufan Sandy ini, penduduk A.S. di sekitar daerah-daerah yang dilanda taufan tersebut, termasuk di kota besar New York, telah mengalami kepelbagaian kerisis dari bekalan makanan dan minuman air bersih sehingga kepada kerisis terputusnya bekalan letrik kepada jutaan orang, kemusnahan harta benda dan rumah tangga, terhentinya perkhidmatan pengangkutan udara, darat dan bawah tanah, kebakaran dan keruntuhan bangunan yang selama ini amat peerkasa, membawa juga kepada korban jiwa. Dan sekarang ini udara sejuk pula melanda negara tersebut akibat dari Taufan dan cuaca biasa daerah tersebut.

Peristiwa bencana alam ini juga telah menunjukkan kuasa Maha Pencipta yang mencabar kemajuan manusia ketika kita menyaksikan kemusnahan besar-besaran di Jepun semasa tsunami melanda negara tersebut tidak lama dulu. Nyawa dan harta benda serta kemajuan teknologi negara maju itu musnah dan tenggelam, tidak terlawan oleh negara kaya dan berteknologi tinggi tersebut.

Bagaimana pun seperti yang saya sebutkan di atas, bahawa hal ini tentulah akan lebeh buruk akibatnya sekiranya peristiwa bencana alam besar-besaran in berlaku di negara membangun yang tidak mempunyai persiapan yang kukuh dalam pembinaan rumah, jalan raya, dan prasarana lainnya, kerana selama ini kita dapat menyaksikan bahawa bencana alam yang kecil sahaja berlaku di negara yang tidak mempunyai persiapan rapi, maka korbannya berlipat ganda.

Hal ini tentulah mempunyai hubungan dengan usaha dan ikhtiar manusia sendiri yang seharusnya sentiasa bersedia untuk menghadapi segala kemungkinan bencana alam yang akan berlaku,
dan bagaimanakah usaha mengelakkan kemusnahan yang bakal berlaku kepada manusia dan harta benda serta kemudahan lain.

Namun segala usaha dan ikhtiar manusia itu bagaimana pun tidak dapat mengatasi kekuasaan Tuhan yang Maha Esa dan Berkuasa, dan di sinilah pentingnya manusia mengakui kekuasaan Allah dan pengajaran yang seharusnya diambil dalam menghadapi kehidupan dunia dan akhirat ini.

Segala kekuatan manusia dan kesombongannya dalam dunia ini, hanya akan menonjol ketika belum diuji, dan apabila diuji dengan kekuatan Allah, maka kekuatan Allah itu jugalah yang akan mengatasi segala kekuatan manusia itu, sungguh pun hal ini sebenarnya tidaklah seharusnya menghalang manusia dari  berikhtiar manambahkan kekuatannya, namun segala kekuatan dan keperkasaannya itu haruslah disertai dengan pergantungan dan keimanannya kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan hal inilah yang semakin terhakis dari masyarakat manusia hari ini.

Oleh itu taufan Sandy di Amerika Syarikat, atau peristiwa tsunami yang berlaku di Jepun, seharusnya menjadi pencetus iman kepada manusia, disamping menjadi pengajaran kepada seluruh dunia tentang pengkhianatan yang telah dilakukan kepada alam Tuhan ini yang mengakibatkan huru hara cuaca, climate change dan global warming....

Satu perkara yang nampaknya berlaku dalam dunia politik hari ini di mana-mana saja, sebarang perkara yang berlaku dalam negara itu, sama ada dengan tangan manusia atau kuasa Tuhan, akan dipergunakan oleh ahli dan penyokong parti politik untuk mencari keuntungan politiknya, terutamanya menjalang pilihan raya Presiden  A.S. yang akan berlangsung pada 6 November ini.

Kalau ada ilham dan bahan insya'Allah akan saya cuba menyambung tulisan ini kemudian. 


Pageviews last month