Friday, June 2, 2017

SUJUD SAJDAH SUBUH HARI KE-7 PUASA


Puasa hari ke-7 tiba pada hari ini, Jumaat…dan seperti yang di amalkan, setiap Jumaat, ketika menunaikan solat subuh, para jemaah bersujud ketika di bacakan ayat tertentu dari surah As-Sajdah selepas Al-Fatehah rakaat pertama. Hal ini telah menjadi amalan yang biasa di negara kita.  Zaman saya masih kanak2 dulu, amalan ini tidak dilakukan, kerana pada masa itu, bersolat subuh dilakukan seperti biasa setiap hari tanpa kecuali.
Dulu memang lah orang Melayu kita melakukan ibadat solat secara yang asasi dan agak mudah. Terawih pun hanya di lakukan dengan membaca surah2 pendek selepas Al-Fatehah, iaitu mulai dari surah “Al-Takathur” (Alhakumut-Takathur) dan berakhir dengan surah “Al-Masadd” (Tabbat Yada Abi Lahab) cukup 20 rakaat, dan imam kampong pada masa itu pun jarang sangat terdapat Hafidz seperti sekarang. Lebai2 kampung saja yang biasanya menjadi imam sembahyang, tidak bergelar hafidz.
Alhamdulillah orang Islam di negara kita amat memahami tentang sujud sajdah ini, yang diamalkan dalam sembahyang subuh pada hari Jumaat, dan mereka amat bersyukur kerana puasa tahun ini  cukup seminggu pada Jumaat ini.
Mungkin ramai umat Islam, orang Melayu kita, yang memahami sebab dan rahsianya kenapakan kita sujud ketika imam membaca ayat tertentu di dalam surah Assajdah itu.
Yang mengetahuinya tentulah dapat menerangkan bahawa kita yang sedang berdiri dalam rakaat pertama solah subuh itu akan sujud ketika imam selesai membaca ayat 15 yang menyatakan perihal orang2 yang beriman, yang apa bila mereka mendengar ajaran kitab Allah, ia itu Al-Quran, akan segera menerima dan mengamalkannya, lalu sujud tanda bersyukur kepada Allah yang telah mengurniakan mereka dengan nekmat Islam yang amat agong.
Terjemahan ayat ke-15 itu membawa maksud:
“…sesungguhnya hanya orang2 yang beriman dengan ayat2 Kami sahaja yang apabila mereka diberi peringatan dan ajaran dengan ayat2 itu, mereka segera merebahkan diri, sujud dan bertasbih, memuji Tuhan mereka, dan mereka tidak pula bersikap sombong takbur”
Kita sebagai orang2 yang beriman dan bersifat dengan sifat2 terpuji serta taat setia dengan sifat orang Islam, yang juga tidak sombong dan bongkak kepada Allah dan Rasul-Nya, akan sentiasa memuji dan membesarkan-Nya, lalu kita meletakkan dahi dan kepala, anggota yang paling mulia dalam badan kita, di atas lantai atau bumi, sijud kepada Pencipta kita itu.
Sebab itulah kalau nak menunaikan solat Subuh hari Jumaat, kalau pak imam uzur dan tak dapat datang mengimamkan solat tersebut, makmum pertama sekali menjadi panik, mencari gantinya yang hafal surah As-sajdah ini, dan kalau yang ada hanya yang boleh baca surah2 biasa saja, maka makmum merasa hampa, seolah2 sujud sajdah ini menjadi wajib pula di lakukan pada setiap Jummat.
Oleh itu sebagai makmum yang sekian minggu pada hari Jumaat menanti2 untuk sujud sajdah, sepatutnya baca dan telitilah maksud surah ini dari awal hingga akhirnya, kerana setiap Jumaat mereka akan mengikuti surah ini, kemudian sujud pula pada akhir ayat yang ke-15 mengikut imam ketika menunaikan solat Subuh tersebut.
Malah di samping itu, mungkin juga terdapat di antara umat Islam yang tidak tahu bahawa mereka juga seharusnya sujud ketika membaca ayat ini di luar solat, dan ayat2 lain lagi yang bertandakan simbol “sujud” di dalam Al-Quran…
Alhamdulillah hari ini telah masuk hari ke-7 berpuasa, yang di rasakan agak cepat, pejam celik, pejam celik, puasa dah tujuh hari. Semasa di kampong dulu, kami anak2 kampung telah mulai mengumpul tempurung kelapa, untuk di susun dengan menggunakan kayu yang tinggi, bagi di bakar pada malam tujuh lekor, menjadikan laman rumah terang benderang pada malam berkat itu.
Tetapi Lebai Dolah di kampong kami telah memberi amaran jangan pula ber’iktikad bahawa cahaya itu untuk menjadikan laman terang kerana memudahkan malaikat masuk membawa berkat ke dalam rumah masing2, kerana malaikat tak perlu pasang pelita untuk bergerak dalam kegelapan malam itu….Lebai Dolah memberi amaran ini kerana memang ada orang kampung yang percaya begitu, dan kerana itulah masing2 berlumba2 mengumpul tempurung kelapa untuk menjadikan laman rumah masing2 terang benderang seberapa lama yang mungkin…
Harap2 dengan ilmu yang di pelajari, dan tazkirah yang banyak sekali di adakan pada masa kini, umat Islam semakin memahami ajaran Islam yang sebenarnya dan tidak lagi percaya serta mengamalkan sebarang khurafat seperti itu.
 Namun, khurafat itu sentiasa ada, mungkin hingga ke zaman kini juga…siapa tahu?


Pageviews last month