Thursday, June 1, 2017

FIKIRAN MELAYANG ? BARU 6 HARI BERPUASA

 FIKIRAN BERTERBANGAN ENTAH KE MANA


Berpuasa di kampong dulu2, atau mungkin sekarang juga, amat rapat dengan alam tabie dan peredarannya. Bangun sahur dan seterusnya menunggu waktu Subuh, orang kampong hanya di ulet oleh suasana sepi dan pekat malam. Tidak ada suara burung2, ayam itek, lembu kambing seperti yang kedengaran pada waktu siang. Ada tak ada pun kadang2 sangat, terdengar suara kucing bergaduh sama sendiri, atau sedang bersuara nyaring mencari kawan. Suara kucing sayup2 yang membelah keheningan malam dan awal subuh inilah yang sering di gunakan oleh ibu2 kampung yang sedang menidurkan anak kecilnya supaya diam dan pejam mata segera…
Ramadan juga mendekatkan kita dengan alam tabie. Pekat malam ketika kita menghadapi hidangan sahur, kemudiannya mulai cerah, memperlihatkan fajar menyingsing di kaki langit, dan ketika inilah ramai orang yang telah pun berjalan balik dari masjid atau surau, dan suara burung unggas mulai terdengar, atau suara ibu2 ayam yang berarak dengan anak2nya mencari makanan di atas bumi. Dari jauh juga terdengar deraian pokok, daun2 bergoyang dengan ranting2nya, malah ketika angin agak kencang, di tengah2 kedinginan pagi itu, kelihatan daun2 berguguran ke tanah, upeh berterbangan dari pohon kelapa atau pokok pinang turun ke bumi. Upeh2 inilah yang dijadikan kereta tarik oleh budak2 kampung, seperti yang kami lakukan masa kcil2 puluhan tahun dulu.
Alam tabie inilah yang sering di firmankan oleh Allah SWT supaya manusia selalu memerhati, mengkaji dan mengambil iktibar pengajaran darinya. Malah di dalam surah agong Al-Fatehah yang kita baca dalam setiap rakaat sembahyang, selepas menyebut nama Allah yang di mulai dengannya segala perbuatan dan pengucapan kita, maka kita memuji Allah, Tuhan semesta alam (Rabbil-Alamin) Jadi Alam semesta inilah yang di jadikan Allah, di kuasai dan menjadi tanda kekuasaan serta kebesaran-Nya Yang Maha Esa.
Sejak awal Ramadan ini agak teruja juga para jemaah di surau kami, apa bila terdengar makmum kecil, anak2 sekolah tadika atau sekolah rendah, sering mengikut imam membaca Al-Fatehah dalam solat Maghrib dan isyak serta beberapa rakaat di awal sembahyang terawih. Meraka membaca bersama2 imam sehingga kata terakhir makmum semua “AMIN” di akhir surat Al-Fatehah itu. Belum selesai Terawih, suara2 halus itu hilang, rupa2nya anak2 kecil yang bersaing dengan imam membaca Al-Fatehah tadi telah banyak yang tertidur di belakang atau di celah2 saf sembahyang. Harap selepas mereka hanya membaca surah ini, mereka akan mempelajari pula kandungannya, dan pengajaran yang di kaji dari isi kandungan surah ini, bukan hanya sekadar membaca dan menghapalnya tanpa memahami maksudnya.
Orang Islam wajib membaca Al-Fatehah di dalam solatnya pada setiap rakaat. Solat waktu sahaja, bagi orang yang sembahyang penuh, lima waktu, sehari semalam berjumlah tujuh belas rakaat. Tambah lagi dengan sembahyang sunat, malah sembahyang hajat dan sebagainya, di tambah lagi dengan beberapa rakaat, lebih dari minimum bacaannya sebanyak tujuh belas kali sehari semalam.
Di dalam bulan puasa, tujuh belas rakaat, di tambah lagi dengan beberapa rakaat solat sunat sebelum dan sesudah solat fardhu yang tertentu, maka rakaat solat Terawih pula antara dua puluh atau lapan rakaat, dengan tambahan solat witir, jumlah rakaatnya menjadi puluhan banyaknya, dan puluhan kali pula Al-Fatehah yang di baca,
Tentulah banyak manfaatnya dari segi makna, mesej dan perutusan Allah, pengajaran untuk rohani dan jasmani, serta falsafah dan psikologi manusia, sains dan teknologi yang dapat di pelajari dari surah agong Al-Fatehah ini, yang di ulang2 bacaannya di dalam bulan Ramadan ini ….
Kajilah dan fahamilah amanah dan iktibar serta ilmu yang di bawa oleh Al-Fatehah ini, terutamanya ketika kita berulang2 membacanya puluhan kali di dalam bulan Ramadan ini, kerana tanpa memahami maksud dan perutusannya, mungkin banyak makmum solat akan lebih banyak berkhayal, teringatkan banyak perkara lain, di pasar, pejabat, sekolah, malah di ladang, di dalam keretanya, atau di panggung wayang dan pusat membeli belah yang telah di kunjungi atau akan di kunjunginya, juga pasar Ramadan yang heruk pekuk dengan suara manusia itu, cucur kodok, atau taik itik, yang di belinya tadi….semuanya datang serentak selama mana dia belum selesai solat Terawihnya………….
Habis solat habislah angan2nya, dan habislah ibadatnya pada malam itu, sementara menunggu malam esok, dan malam2 seterusnya sehingga berakhirnya bulan penuh rahmat, pengampunan dosa dan banyak fadhilat lainnya itu....

Pageviews last month