Wednesday, June 21, 2017

PUASA BERLAPAR DAN DAHAGA




Bulan Ramadan hampir habis. Kemungkinan besar Ahad ini Raya. Dan hingga kini, puasa bagi entah berapa ramai orang Islam di seluruh dunia, malah di negara kita juga, hanya seperti yang di sifatkan oleh Rasulullah SAW :"Berapa ramai orang yang berpuasa, yang tidak mendapat sesuatu apa pun selain dari lapar dan dahaga sahaja"

Orang yang berperang, berbunuhan di negara2 yang berperang berkemungkinan termasuk di dalam kategori ini, iaitu bulan Ramadan ini mungkin menjadi kan mereka berpuasa, tetapi tidak ada yang mereka manfaatkan, kecuali tidak makan dan tidak minum, lapar dan dahaga, sedangkan hikmah puasa yang lain, yang lebih berbentuk kekuatan rohani dan jasmani, kekuatan azam dan cita2, perilaku dan nilai2 moral, menjadi manusia yang bermoral dan berakhlak, punya cita2 yang lebih kuat untuk bertanggung jawab terhadap diri dan orang lain, hanya tinggal di dalam buku, tazkirah dan kata2 pemanis mulut saja yang sering di keluarkan di mana2 saja terdapat peluang untuk di syarahkan dan di dipiditokan..

Ada anak2 sekolah kita yang terbunuh kerana di buli, pelajar universiti yang di gosok dengan stereka panas, yang di pukul tanpa sebab, yang di sepak dan di tempeleng, di rogol, malah seribu satu kejadian maksiat di lakukan, berbohong, bersyubahat dengan pelaku yang mungkar, mempunyai niat yang jahat, tidak jujur dan lurus hati serta ikhlas sesama manusia, malah kepada Tuhan, melakukan serba kesalahan jenayah di sisi syariah dan undang2 negara, yang rasuah, tidak amanah ketika di berikan amanah untuk menjaga keselamatan di sempadan, menjada keamanan dan penyeludupan orang, dadah dan larangan lain, melindungi pekerja asing yang tidak punya permit dan seribu satu pecah amanah lain, semuanya ini berlaku di negara kita juga.

Hal ini tidak termasuk lagi perbuatan yang disebutkan oleh Al-Quran yang termasuk dalam salah laku yang boleh di ibaratkan seperti memakan mayat saudaranya sendiri, iaitu yang mengumpat, mencerca, memfitnah, membuka dan mencari2 keaiban orang, termasuk mencerca peribadi orang yang dianggap musuh politik, perniagaan, peribadi besar, pangkat dan sebagainya.

Maka hal ini semakin menjadi2, terutamanya ketika manusia menjadi semakin tamak mencari harta, nama, pangkat, kedudukan malah menagih jasa ketuanya yang di ampu secara munafik, semuanya ini berlaku. Puasa atau tidak puasa, hal ini tidak lagi menjadi isu..yang pentingnya mereka tahu dosa pahala, kerana itulah yang selalu mereka dengar, mereka berjubah di majlis2 yang tertentu, kerana itulah pakaian orang soleh, mereka berjemaah, malah mereka menjamu ramai tetamu untuk berbuka puasa..tetapi hati dalaman, minda suci, rohani serta bisikan murni naluri tabie, tidak sedikit pun tersentuh..

Akhlak dan moral, perilaku dan cara hidup, akal dan hati, rohani dan jasmani, tidak berkesan, tidak dapat di bezakan lagi..Lalu mereka berpuasa dan berbuka, menjamu dan di jamu, berjemaah dan berpesta buka puasa...nampak amat baik dan jujur, tetapi manusia hanya tahu luaran sahaja, sedangkan Allah sendiri yang mengetahui hakikatnya...Puasa yang nyatanya ialah lapar dan dahaga, yang lain2 belum tentu, tidak di ketahui sesama manusia, mungkin orang yang berpuasa segala2nya saja yang mengetahi luaran dan dalamannya..hanya dia seorang dengan Tuhannya...

Pageviews last month