Sunday, April 29, 2012

MALAYSIA MEMASUKI LIPUTAN ANTARABANGSA

Selalunya Malaysia tidak pernah di "tonjolkan" dalam berita antarabangsa dalam media asing seperti BBC, CNN dan AL-JAZIRAH. Malah sehinggakan berita cuaca pun KL jarang sangat mendapat liputan, apa lagi berita pasaran dan stock market,  pembangunan, ekonomi dan segala berita baik tentang kebajikan sosial, politik dan pembangunan positif negara ini, langsung tidak mendapat perhatian stesyen Media antarabangsa yang besar itu !..

Tetapi sehari dua ini, alhamdulillah (!), KL malah Malaysia, mendapat liputan berita yang agak dominan dalam berita asing itu, dan mungkin ramai yang gembira dengan liputan berita itu, kerana berita tersebut menceritakan tentang protes besar-besaran di KL, dengan segala keganasan dan kekerasannya, menentang negara Malaysia ini yang telah menjadi amat"buruk" dan "zalim" sekali !

Inilah berita sensasi yang mahu digambarkan oleh berita antarabangsa itu supaya semua dunia mengetahui betapa "korupnya" negara yang bernama Malaysia ini, dan betapa "bertamadunnya" rakyat Malaysia yang telah berani keluar ke tengah jalan dan padang, dataran dan sebagainya untuk menuntut "keadilan", "kesejahteraan" dalam apa yang diistilahkan sebagai "Bersih 0.3".

Jalan2 dan kawasan di sekitar dataran Merdeka kelihatan seperti Medah Tahrir di Mesir, baju kuning kelihatan seperti baju merah para pemberontak di Thailand, memukul wartawan seperti pandangan di Somalia, membalikkan kenderaan polis kelihatan seperti pandangan di Baghdad dan Libya...Maka Malaysia seolah2 menjadi salah sebuah negara Arab yang Ketua negaranya digulingkan dengan kekerasan, dibunuh di hukum mati dan sebagainya, dan sistemnya harus dirombak habis2habisan...!

Sayang seribu kali sayang, akhirnya nama Malaysia telah diprojekkan oleh media antarabangsa dalam gambaran negatif yang tidak menunjukkan keadaan dan realiti negara ini yang sebenarnya, kerana orang2 yang terlibat dalam berita yang amat "sensasi" dan penganjurnya "yang menganjurkan segala lakonan dan rusuhan jalanan" yang merugikan semua kalangan  rakyat dan menyalah gunakan kebebasan mereka, telah tersalah congak dan tersilap strategi.

Sebagai seorang ahli Lembaga Pengarah TV Al-Hijrah, saya amat bersimpati dengan juru kamera TV tersebut yang telah dibelasah dan dipukul begitu hebat, seolah2 nyawanya hendak dikorbankan, sedangkan dia hanya menjalankan tugas untuk memberikan gambaran tentang apa yang disaksikannya.

Dataran Merdekan sebenarnya bukanlah Medan Tahrir. Malaysia bukanlah seperti Tunisia, Mesir, Libya, Yaman atau Syria. Kehidupan di Malaysia bukanlah kehidupan yang rakyatnya serba miskin, menganggur, bengkrap ekonomi dan teknologi, tidak demokratik sehingga negara ini boleh dianggap sebagai negara kejam dan zalim, dan semuanya ini seharusnya diteliti dan dikaji sebaik2nya oleh pihak penganjur, sebelum menjalankan tindakan yang membinasakan negara sendiri.

Orang melakukan sesuatu tindakan haruslah berdasarkan fakta dan data yang sebenarnya, bukanlah kerana prejudis dan sangkaan2 buruk yang tidak terbukti kebenarannya. Bukan berdasarkan perasaan dan emosi yang melulu, dan bukan kerana kepentingan2 sempit yang tertentu.

Bagaimana pun mungkin segelintir orang merasa amat gembira dan puas hati dengan liputan berita antarabangsa yang menjatuhkan nama baik negara dan rakyat kita, tetapi bagi orang yang berfikiran waras dan bertamadun, mereka tentunya amat kesal dengan berita yang buruk itu, dan yang memalsukan kenyataan serta kebenaran, semata2 kerana tindakan melulu orang2 yang tidak bertanggung jawab.

Media asing yang dahagakan berita2 seperti itu tentang negara kita kerana mempunyai tujuan2 yang tertentu, sekurang2nya telah mendapat secebis berita yang mereka nanti2kan itu, maka apa lagi pucuk dicita hulam mendatang, dan kita saja yang menjadi pak pandir, menang sorak, kampung tergadai.



Pageviews last month