Thursday, April 26, 2012

PEMAIN BOLA DAN AHLI POLITIK

Sukan yang paling popular di dunia sekarang ini ialah bola sepak, sama sajalah dengan permainan yang paling popular dalam dunia ini selain dari bola sepak ialah permainan politik. 

Pasukan bola sepak mempunyai kategori dan mutu yang bermacam2, dan politik juga mempunyai pengamalnya yang terbahagi kepada beberapa kategori dan peringkat, kedua-dua permainan ini mempunyai pemain yang bijak, yang kurang bijak dan yang lemah, yang pemarah, sabar, cah keting, sentiasa membantah keputusan pengadil, glamor, skandal, makan duit dan sebagainya.......

Seperti bola sepak, maka permainan politik juga sentiasa mempunyai pasukan lawan, pakaian seragam yang berbeza, sentiasa membantah undang2, cuma kalau pemain bola sepak amat bergantung kepada kekuatan fizikal, otot2 kaki, dada dan kepala, maka pemain politik amat memerlukan kepada permainan lidah dan kerongkong, berkata2 dan berpidato, kadang2 seperti mesin gun, dan kadang2 seperti helilintar membelah bumi, Ronaldo, Messy, Rooney merupakan nama2 besar dalam bola sepak antarabangsa, maka ahli politik juga mempunyai nama hebat dalam dunia, Bush (!) Obama, Natanyaho...etc...etc

Bola sepak mempunyai pengikut dan penyokong masing2, demikian juga parti2 politik, ada penyokong taksub dan fanatik, terpekik melolong, gembira yang amat sangat ketika bola masuk gol, menangis dan terlalu amat berdukacita ketika mengalami kekalahan (seolah2 dunia ini telah berakhir), sanggup pecah pintu dan kerusi stadium, campak bunga api dan botol ke tengah padang, berlawan dan bergaduh, sanggup mati jika keadaan mendesak sehingga kadang2 terdapat pasukan bola sepak lawan yang terpaksa di bawa masuk ke dalam stadium dengan menggunakan kereta perisai macam orang nak pergi perang (!!)....

Bagaimana pun inilah resam dunia moden, ada kawan dan ada lawan, ada yang pendek akal, dan ada yang panjang akal, ada yang berhikmah dan ada yang tidak, ada yang mempunyai strategi yang baik dan ada yang langsung tidak punya strategi dalm aktiviti dan kegiatannya, ada yang taksub melulu dan ada yang masih dapat menggunakan akal dan pemikiran, ada yang hanya ingin membolot permainan untuk dirinya saja tanpa mengira kawan sepasukannya, dan....dan......

Cuma dalam permainan bola dan politik, terdapat penonton yang berkecuali, sokong yang mana baik dan bersih permainannya, yang punya perancangan dan agenda yang sihat untuk mencari kemenangan bermaruah, yang dapat mengangkat nama kelab nya cara yang terhormat dan penuh kemahiran, bukan nak menang saja tanpa mengira nilai moral dan akhlak serta adab, bukan hanya hendak menang, kemudian kampung tergadai....

Mungkin terdapat permainan lain lagi yang mempunyai persamaan dengan permainan bola sepak dan politik, tetapi selagi semuanya bernama permainan, maka tabiat dan caranya mungkin sama saja, ada pengadil dan undang2, tetapi sering dipertikaikan, kata pengadil berat sebelah dan tidak adil, kepong pengadil sampai tak dapat keluar stadium, menggadai nyawa untuk melawan musuh dan berbagai2 tektik pemain dan penyokong yang amat tidak bertamadun, dalam dunia yang didakwa bertamadun dan mempunyai kedaulatan undang2 ini...

Hai, dunia, dunia,,,,inilah permainan dunia selagi dunia ini belum kiamat..dan inilah permainan manusia dalam dunia yang merupakan pentas sandiwara dan permainan wayang .....Tapi permainan itulah yang disanjung orang, yang teramat masyhur dan gah.... 

Perlawanan bola dan politik tidak mengira lalu lintas dan orang awam, kalau ada perlawanan janganlah melewati dekat stadium, jalan sesak tak terkawal, ada demonstrasi tutuplah kedai dan balik rumah, rugi pun tak apa, biarkan puak2 tu selesai dulu, masing2 mengatakan : ini hak kami....hak semua: orang tua atau muda, lebai atau tak lebai, pelajar atau tidak, Dataran Merdeka atau tempat awam lain, apa pduli? Lama2 jadilah seperti kata pepatah Melayu: Si Luncai terjun dengan labu2nya, biarkan...biarkan....

Alahai dunia.....




(NOTA KAKI :
Kalau nak carikan permainan lain yang sama dengan bola dan politik, mungkin satu lagi gelenggang yang sama, iaitu "pemandu kereta" kita, "seleberati" dan jangan marah (!) mungkin juga "Pak2 Alim" kita yang tidak alim....



Pageviews last month