Wednesday, January 30, 2013

POLARISASI MASYARAKAT SEMAKIN PARAH




MASYARAKAT SEMAKIN MENGALAMI POLARISASI

Sebelum ini kita sering membicarakan tentang polarisasi kaum, seperti yang berlaku di institusi pengajian tinggi umpamanya, iaitu ketika kaum masing-masing hanya bergaul, berinteraksi dan berkumpul sesama kaum mereka semata-mata. Hal ini dilihat sebagai satu fenomena yang tidak sihat dalam masyarakat seperti negara kita yang penduduknya terdiri dari kepelbagaian kaum, agama dan keturunan. Polarisasi dengan itu seharusnya tidak wujud, tetapi sebaliknya apa bila berlaku polarisasi kaum, maka dengan sendiri, masyarakat kita menjadi masyarakat yang berpecah  belah mengikut agama, keturunan, bahasa dan budaya.

Kalau dulu kita membicarakan hal ini secara umum sahaja, tetapi nampaknya kerana perkembangan yang tidak sihat sedang berlaku di dalam politik yang berbentuk polarisasi juga, iaitu politik partisan yang membawa kepada taksub, maka orang Melayu dan umat Islam di negara kita nampaknya mulai memupuk dasar polirisasi politik ini di kalangan  umat Islam, iaitu berdasarkan ideologi politik kepartian di dalam keluarga, daerah, kampung dan negeri.

Di dalam famili orang Melayu yang mengambil ideologi parti PAS sebagai fahaman keturunannya, maka besar kemungkinan anak cucu di dalam keluarga itu, termasuk yang masih kecil, akan turut berpegang kepada ideologi politik kepartian ini sebagai satu cara hidup dan budaya keluarganya, maka membesarlah dia dalam ideologi ini.

Demikianlah pula sekiranya ibu bapa atau abang dan adik dalam satu keluarga itu menonjolkan fahaman politik UMNO sebagai anutannya , maka UMNO lah yang menjadi ideologi dan kefahaman keturunan keluarga ini, mungkin buat selama-lamanya.

Dengan itu budaya berpolitik mengikut parti politik yang tertentu seolah-olah telah menjadi satu warisan dalam sesuatu keluarga, yang mungkin sama dengan amalan agama keluarga tersebut, atau warisan pemikiran  yang tipikal mengikut acuan yang menjadi tradisi keluarga itu. 

Hal ini turut berjangkit menjadi pola pembangunan masyarakat umat Melayu berdasarkan lokasi dan penempatan mereka, di beberapa negeri umpamanya, PAS amat bertunjang di sana, yang mungkin tidak wujud di beberapa buah daerah dan negeri lain, maka tindakan penghuni daerah atau kawasan yang tertentu itu untuk mengikuti parti ini menjadi warisan penduduk di sana dan menjadi ideologi politik yang sering dihubungkan dengan daerah atau negeeri yang tertentu. 

Polarisasi kepartian ini, kemudiannya  merebak dengan pestnya ke dalam perkembangan terbaru  politik negara kita umumnya menjelang pilihan raya yang ke-13, dan perebutan undi di kalangan tiga kaum terbesar di negara kita, terutamanya ketika parti-parti politik Melayu yang amat memerlukan kepada sokongan kaum lain yang bakal menjadi penentu kepada menang kalahnya parti Melayu itu di dalam pilihan raya, maka umat Melayu yang berpecah kepada beberapa parti politik yang tertentu akan mewujudkan polarisasi di dalam masyarakat umat Melayu sendiri.

Mengikut kajian sosial yang dilakukan, polarisasi atau polarization mengikut istilah Inggeris, apabila di kaitkan dengan polarisasi politik, maka takrifannya ialah the process by which the public opinion divides and goes to the extremes. Bermakna bahawa polarisasi politik ialah satu proses yang berlaku ketika  terdapat perselisihan pandangan umum, dan pandangan ini sering memihak kepada golongan yang ekstrem.


Pendeknya polarisasi adalah satu proses yang sering berlaku di dalam ekonomi, politik, sosial yang lebeh banyak meninggalkan kesan negatif dalam sebuah negara dan bangsa yang terlibat.


Maka proses ini yang berlaku dengan hebatnya di dalam masyarakat Melayu di negara kita sebenarnya akan  membantut malah menghalang pembangunan tamadun dan kesejahteraan rakyat umum, dan berkemungkinan besar bahawa proses  ini akan menjejaskan pembangunan pendidikan, sosial, ekonomi dan moral umat kita juga, malah cita-cita kita untuk mencipta satu bangsa yang moderat dalam konsep wasatiyyah seperti yang diajarkan oleh agama kita berkemungkinan juga akan terbengkalai saja, kerana polarisasi dalam apa-apa saja bentuknya, iaitu sosial, ekonomi dan politik akhirnya akan mempengaruhi pandangan umum agar mengambil jalan yang radikal dan ekstrem.


Di Malaysia polarisasi agama telah mengambil ruang tengah di atas pentas kehidupan umat Islam seluruhnya. Umat Islam yang mengalami kebangkitan semula untuk kembali kepada Islam di dalam tahun-tahun 70-han telah menghidupkan semangat ini dengan berbagai-bagai pentafsiran dan penghayatan. Oleh itu agama memainkan peanan yang penting dalam perkembangan pemikiran dan sikap umat Islam, bukan hanya di negara-negara tertentu, malah di dalam dunia Islam keseluruhannya.


Pada masa itulah timbul berbagai-bagai pentafsiran tentang apakah ajaran Islam yang seharusnya menjadi satu sistem lengkap bagi kehidupan manusia Muslim seluruhnya di dalam dunia dan akhirat, dan apakah pentafsiran dan agenda lengkap bagi Islam sebagai Al-Deen yang ditakrifkan sebagai satu cara hidup dan sistemnya yang lengkap itu.


Ketika inilah umat Islam pula yang akan terseret ke dalam proses polirisasi agama, terutamanya apabila umat Islam berpecah kepada beberapa parti politik yang dilahirkan atas nama agama, dan parti ini berjuang atas nama politik untuk merebut pemerintahan negara. Polarisasi agama inilah yang menimbulkan konflik dalam masyarakat Islam, dengan pentafsiran yang kadang-kadang amat subjektif, golongan yang satu itu sahaja yang berada di atas landasan yang benar, dan golongan lain adalah salah, kadang-kadang sehingga menyentuh akidah Islamiah itu sendiri, lalu timbullah tuduhan sesama Islam sebagai kafir, murtad, taghut dan sebagainya, termasuk terhadap kerajaan yang memeerintah, yang dihubungkan dengan Kerajaan taghut dan kafir.


Ajaran Islam tentang adab berkonflik, berselisih pandangan dan berkhilaf, sering menjadi slogan politik, dan ungkapan retorika semata-mata, kerana sikap ekstrem dan radikal yang didorong oleh proses polarisasi agama itu telah menguasai pandangan umum bagi sebuah parti politik, dan taksub kepada kepimpinan yang dianggap lebih Islamik, menjadikan para pengikutnya mempunyai persepsi yang salah dalam menjatuhkan hukum terhadap golongan umat Islam yang menjadi lawan politik mereka.


Maksudnya, unsur polarisasi agama yang amat berkesan memecah belahkan umat Islam di seluruh dunia pada umumnya adalah berpunca dari kelahiran ketua-ketua politik tertentu di dalam perjuangan politik atas nama Islam, sedangkan pentafsiran Islam yang dibawanya lebih kepada unsur radikal dan ekstrem, namun kelihatan lebih Islamik dari kumpulan yang lain.


Tragedi inilah yang melanda negara dan umat Islam pada hari ini, termasuk di dalam perkembangan terbaru di Asia Barat yang amat berkonflik dalam politik kesan dari polarisasi keagamaan yang diketuai oleh beberapa orang pemimpin politik, sedangkan para pemimpin ini pula lahir dalam imej mufti dan hakim, bukan atas nama pendakwah dan ilmuan yang berhikmah.


Trend ini sebenarnya lebih banyak menjadi ikutan para belia dan orang muda yang berdarah panas, dan yang sering melihat kepada ketua-ketua politik keagamaan itu sebagai teladan mereka, terutamanya dalam arus kebangkitan Islam semasa yang seharusnya disokong, tanpa lagi melihat kepada realiti masyarakat dunia sekarang dan percaturan politik global yang dikuasai oleh kuasa besar Amerika Syarikat dan pengaruh negara Eropah dan Barat umumnya yang sering mengintai-intai peluang supaya mereka dapat melakukan sesuatu untuk memerangkap dunia dan umat Islam supaya menjadi umat yang radikal dan ekstrem.


Sayangnya umat Islam dan dunia Islam umumnya telah banyak mengambil jalan yang salah dalam mentafsirkan Islam sebagai wadah politik dalam arus perdana perjuangan umatnya mulai dari zaman kebangkitan Islam sehingga ke zaman moden dan dunia semasa pada hari ini. Sentimen dan emosi lebeh banyak mewarnai perjuangan politik umat Islam kerana dunia Islam amat kekurangan ilmu dan hikmah dalam menghadapi zaman sains dan teknologi yang berwadahkan penyelidikan dan kajian untuk menyusun sesuatu agenda hidup dalam berbagai-bagai, termasuk bidang politik dan agama.


Kerisis kepemimpinan nampaknya amat ketara berlaku di dalam dunia Islam, dan pemimpin yang mempunyai visi serta yang berpandangan futuristic amat kurang dalam dunia Islam, seperti yang telah saya sentuh di dalam entri saya di atas.


Namun atas nama apa-apa saja agenda perjuangan politik Islam, maka para pemimpin politik Islam haruslah mengambil tanggung jawab di atas kepemimpinannya, kerana rakyat adalah sentiasa mengikut wadah perjuangan pemimpinnya, iaitu sekiranya pemimpin sama ada dengan sengaja atau tidak sengaja memimpin pengikutnya ke jalan yang salah, pemimpin itulah yang bertanggung jawab di hadapan Allah SWT, apa lagi sekiranya pemimpin itu muncul sebagai hakim dan mufti yang sering mengeluarkan fatwa dan hukuman seperti yang dijatuhkan oleh mahkamah.


(An-Nasu 'Ala Dini Mulukihim) Manusia adalah sentiasa berpegang kepada agama, atau tatacara, ketua-ketua mereka...Ertinya segala kesalahfahaman dan persepsi salah yang berlaku di kalangan rakyat yang menjadi pengikut kepada ketua-ketua yang berkenaan adalah tanggung jawab para pemimpin dan ketua-ketua yang memimpin golongan masing-masing.





Pageviews last month