Monday, June 30, 2014

PUASA HARI KEDUA 1435



STRES......STRES


Stres atau tekanan jiwa merupakan pengalaman yang dirasakan oleh sesiapa saja selagi dia masih hidup. Orang yang masih hidup sahaja yang mengetahui segala-segala yang berlaku kepadanya, persekitaran di sekelilingnya, dan dunia lain.

Kita merasa stres ketika berada di jalan raya. Kesesakan lalu lintas ketika seorang dalam perjalanan pulang ke rumah untuk berbuka puasa menjadikan dia stress.

Kerja pejabat yang dibuatnya bersungguh-sungguh tetapi tidak dihargai orang, terutamanya bos sendiri, menjadi dia stress.

Pendeknya stress boleh berlaku di mana-mana dan bila-bila masa sahaja..Mengenang masa lepas dan masa yang akan datang juga dia merasa stress...

Hal ini berlaku kerana dia manusia, masih hidup, dan masih sedar akan segala-galanya yang terjadi kepadanya dan di sekelilingnya, dan hal ini juga berlaku kerana dia mempunyai perasaan, emosi dan naluri, juga pemikiran dan minda.

Namun stress sekiranya dibiarkan berlarutan maka dia akan menjadi kerisis. Stress sahaja kadang-kadang mungkin dapat menjadi motivasi kepada kita untuk mengatasinya dengan pelbagai cara yang tertentu, tetapi kerisis akan menjadikan kita merasa derita, seksa, merana, dan berbagai-bagai kerisis jiwa yang mungkin mengakibatkan penyakit jiwa yang parah.

Oleh itu puasa merupakan satu ibadat bagi seorang Muslim mengubati dirinya dari dalam dirinya sendiri bersandarkan kepada usaha dan keyakinannya kepada diri dan Tuhannya, Allah SWT.

Berpuasa mendidik seseorang menjadi amanah kepada dirinya,  tiba bulan Ramadhan, maka berpuasalah dia walau di mana sekali pun dia berada. 

Bersabar dan tabah, maka puasa menjadikan dia tabah dan sabar menghadapi tekanan lapar dan dahaga, nafsu makan dan minum, kerana dia percaya hal itu akan berakhir apa bila tiba waktu maghrib nanti.

Jiwa dalamannya begitu kuat, dia melawan tuntutan fizikal dan badaninya dengan gagah, bukan pura-pura dan menunjuk-nunjukkan sahaja, namun keluar dari minda, fikiran, perasaan, dan hatinya sendiri. Hal ini dapat dimanfaatkan ketika dia mengalami stress. Emosi dan perasaannya dapat di didik menjadi baik dan sanggup menghadapi tekanan apa-apa sahaja.

Kalau dia berjaya mengatasi stressnya maka dia berkemungkinan dapat melepaskan dirinya dari terus menerus merasa stress yang boleh membawa kepada kerisis jiwa yang besar....

Mengurus stress bukanlah mudah, tetapi kalau kita dapat menguruskan diri dan jiwa kita, rohani dan jasmani kita dengan ibadat puasa, maka demikianlah juga kemampuan kita untuk menguruskan stress yang kita alami...

Selamat berpuasa hari ke-2........



Pageviews last month