Sunday, May 28, 2017

2 RAMADAN 1438






Pada permulaan puasa, rupa2nya Malawi City di Filipina mengalami pembunuhan yang di dakwa dilakukan oleh golongan ISIL atau ISIS dan yang amat gawat sekali ialah terdapat berita yang mengatakan bahawa beberapa orang pejuang itu adalah terdiri dari rakyat Malaysia. Namun sekiranya tidak melibatkan pejuang Malaysia sekali pun, tetapi lokasi kejadian amat membimbangkan kita, kerana sayap keganasan itu nampaknya mulai mehampiri daerah kita.


Selama ini kita tidak pernah menduga bahawa besar kemungkinan anak-anak muda kita akan turut terlibat dengan gerakan pembunuhan dan kekacauan ini. Malah kita  merasa bangga bahawa akhir2 ini, sejak berlakunya kesedaran yang amat besar tentang penghayatan agama, termasuk kanak2 yang di ajar membaca ayat2 Al-Quran doa dan zikir, melakukan ibadat Solat, dan menghadiri kelas2 tahfiz yang menambahkan keimanan dan keperibadian sebagai Muslim di negara kita, semuanya itu menunjukkan bahawa pelajaran agama telah di berikan perhatian oleh pemerintah dan rakyat, termasuk keperihatinan para ibu bapa sendiri dan hal ini pada anggapan kita amat membantu anak2 kita daripada terpengaruh dengan gerakan ganas dan menyeleweng itu.


Oleh itu adalah di rasakan bahawa hal ini mungkin perlu di lonjakkan ke hadapan, pergi lebih jauh lagi dalam pendidikan agama yang bersifat ritual dan ibadat serta fardu ain, kepada ajaran dan pendidikan Islam yang lebih bersifat ilmu dan hikmah, syariah dan akhlak, akidah dan penghayatan cara hidup Rasulullah dalam masyarakat, supaya dengan ini jenerasi baru ini dapat memahami disiplin ilmu yang lebih universal, tentang jihad, syahid, perang sabil, dan dapat membezakan di antara membunuh tanpa hak, mencampur adukkan emosi dan sentimen dengan perjuangan Islam sebenarnya, agar mereka tidak akan terpengaruh dengan Daesh, ISIL, dan golongan Jihadis yang kononnya amat Islamik, dan berjuang kerana Islam...kalau mati maka mati syahid..masuk syurga bulat2,,,malah yang lebih dari itu bahawa mereka diupah dengan jumlah wang yang banyak, kerana kita sendiri sentiasa mendidik anak2 kita dengan wang ringgit sehingga rakyat kita menjadi umat yang terlalu materialistik..
Itulah yang saya namakan lonjakan paradigma dalam pendidikan ilmu dan agama di dalam masyarakat Islam kita seluruhnya, termasuk di negara kita yang telah diresapi dengan gejalan2 perjuangan yang tidak sihat atas nama Islam dan Al-Quran..

Marilh kita fikir2kan hal ini, terutamanya dalam pendidikan agama di sekolah dan Universiti, juga di rumah oleh para ibu bapa..ketika segala gejet, alat2 komunikasi ICT sekarang ini tidak terkawal lagi, termasuk propaganda oleh golongan menyeleweng yang mudah mempengaruhi anak2 muda kita.





Pageviews last month