Tuesday, May 30, 2017

RENUNGAN UNTUK HARI KE-4 BERPUASA




Al-Quran memberikan pengajaran kepada hamba2 Allah bahawa mereka mempunyai daya pemikiran dan kehendak hati untuk di ikutinya…Dua orang wanita yang menjadi isteri Nabi Allah, iaitu isteri Nabi Lut dan Nabi Nuh, sepatutnya menjadi orang yang soleh kerana suami mereka adalah Nabi Allah, namun seperti yang di terangkan oleh Allah di dalam Surah Al-Tahrim ayat 10 ;
“…mereka berdua berada di bawah jagaan dua orang hamba yang soleh dari hamba2  Kami,  dalam pada itu mereka berlaku khianat kepada suami masing2, maka kedua2 suami mereka tidak dapat memberikan sebarang pertolongan kepada mereka dari (azab) Allah…”
Sebaliknya, isteri Fir’aun  tidak pun terjejas imannya walau pun menjadi isteri Fir’aun yang jelas kekufurannya, seperti yang dijelaskan oleh Allah di dalam surah Al-Tahrim ayat 11….
“…Allah mengemukakan satu misalan perbandingan kepada orang2 Mukmin, iaitu hal isteri Fir’aun ketika ia berkata ‘Wahai Tuhanku, binalah untuk ku sebuah rumah di sisi-Mu di dalam syurga, dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya, serta selamatkanlah aku dari kaum yang zalim”
Ternyata dari pengajaran Al-Quran ini bahawa seorang individu itu masih dapat memahami yang benar dan tidaknya dengan mempelajari dan menghayati sesuatu yang haq itu, seperti yang berlaku kepada isteri Fir’aun, iaitu sungguh pun suaminya amat kuat kekufurannya dan mendapat pengikut yang ramai, namun dia sebagai seorang yang beriman dan patuh kepada perintah Allah, akan tetap mematuhi dan beramal dengannya, keluar dari kefahaman dan kelakuan suaminya sendiri.
Hal yang sama berlaku kepada isteri Nabi Nuh dan Nabi Lut, iaitu ketika kedua2 Nabi ini menyeru manusia umumnya kepada mematuhi perintah Allah mengikut ajaran tauhid, namun isteri2 mereka nampaknya tidak dapat melihat kebenaran ini, lalu keluar dari risalah kebenaran yang di serukan oleh para suami mereka.
Hal ini sebenarnya memberikan pengajaran kepada orang2 Islam agar mengambil iktibar akan perilaku dan aliran pemiikiran sesiapa sahaja, termasuk orang2 yang dekat dengannya, supaya sentiasa awas dan dan sedar tentang tabiat manusia ini, untuk diusahakan ke arah kebaikan.
Allah memberikan perbandingan dan contoh tauladan ini untuk menunjukkan bahawa manusia dengan segala pemikiran dan kehendak hatinya akan sentiasa melakukan apa2 saja perbuatan baik atau jahat, bukan hanya kerana persekitaran dan pengaruh orang2 di sekeliling yang di dampinginya

Pageviews last month