Saturday, October 27, 2012

IBADAT KORBAN: APAKAH MAKNANYA?


PENGAJARAN KORBAN DI NEGARA KITA

Saya tidak bercadang untuk menghuraikan hikmah atau pengajaran dari ibadah korban, kerana hal ini telah banyak sekali dijelaskan dengan panjang lebar pada sepanjang masa, terutamanya dalam bulan dan hari menyambut hari raya korban ini.

Cuma akan  saya perturunkan di sini beberapa pengamatan saya, yang mungkin remeh temeh pada pandangan umum, tetapi hendak saya kemukakan juga, iaitu tentang dua perkara yang saya alami ketika menyertai kaum muslimin muslimat dalam ibadat sembahyang raya haji dan penyembelihan binatang korban.

Saya menunaikan sembahyang raya korban di Putrajaya. Imam yang mengimamkan sembahyang amat baik, bacaan sedap, tajwidnya baik. Tetapi mungkin juga beliau tidak sedar bahawa apabila dia tampil untuk mengimamkan sembahyang maka dia amat cepat mengangkat takbiratulihram, ketika makmum yang begitu besar jumlahnya belum pun sempat memebetulkan barisan, memenuhkan saf di hadapan dan memulakan sembahyang, beliau telah pun bertakbir beberapa kali, malah telah pun memulakan bacaan surah Al-Fatehah, ketika makmum masih lagi menyusun barisan sembahyang.

 Akibatnya barisan berlubang2, kosong sana sini, tidak penuh saf, dan makmum nampaknya agak tergesa2 dalam usahanya mengikut imam.

Habis satu perkara.


Perkara kedua, petang itu saya ke Kelantan, beraya korban di rumah keluarga sana. Pada hari raya kedua, Sabtu, saya berada di rumah keluarga yang membuat korban, membawa beberapa ekor lembu dan disembelih di pekarangan rumahnya.

Saya dapat tahu, (maaf kalau saya dapat meklumat salah) bahawa lembu yang disembelih itu datangnya dari negara jiran, Thailand, dan ada yang datangnya dari Kemboja atau Burma.

Segera saya terfikir, bahawa dalam menunaikan ibadat korban ini pun kita masih menjadi pengguna, menggunakan produk dan hasil dari luar negara. Kita menjadi pengguna bukan hanya untuk produk teknologi, telefon bimbit, komputer dan sebagainya dari Samsung, Yamaha, Sony dan produk Eropah atau Amerika ,  atau mendapatkan kereta yang lebih glamor dari Proton dari  Eropah dan Jepun atau Korea, tetapi untuk mendapatkan lembu bagi ibadat korban ini pun kita harus mengimpotnya dari negara lain.

Saya terfikir juga kenapakah hal ini tidak menjadi agenda nasional yang dibisingkan seperti kita berteriak dan berbincang panjang tentang hal2 lain yang menyentuh rakyat kita seperti penggunaan kamera jalan raya Aes, kerja Suruhan Jaya Pilihan Raya, Suruhan Jaya Pencegah Rasuah, Hudud, "Janji di tepati" dan sebagainya sehingga riuh rendah akhbar dan media serta pentas2 syarahan, malah mimbar masjid juga, seolah2 dunia ini sudah hampir kiamat?

Agak bengung kan?

Namun apa pun yang berlaku, selamat hari raya korban, salam 'Aidiladha kepada semua kaum muslimin dan muslimat di negara kita.

Pageviews last month