Thursday, June 20, 2013

KENAPA PRU MENJADI SENGIT?




KUASA DIBERI DAN DIGUGURKAN OLEH ALLAH SWT

Setiap kali lepas sembahyang, kita sering berwirid dan membaca ayat-ayat dari Al-Quran. Setiap kali kita membaca ayat Kursi kita menyambung dengan ayat-ayat yang berbunyi atau bermaksud : "Katakanlah, wahai Tuhan kami, bahawa Engkaulah Tuhan yang memiliki kuasa. Engkau memberikan kuasa kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menggugurkan kuasa dari sesiapa yang Engkau kehendaki, Engkau muliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, Engkau hinakan sesiapa yang Engkau kehendaki, di dalam kekuasaan-Mu terletaknya segala kebaikan, sesungguhnya Engkaulah yang amat berkuasa di atas segala sesuatu".

Dengan itu pada akhirnya ketika manusia berikhtiar dan berusaha untuk berkuasa di dalam segala bidang apa sahaja, maka akhirnya Allah SWT itulah yang menentukannya sama ada seseorang itu berjaya mendapatkan kuasa yang dicarikan dan diusahakannya atau pun usahanya untuk berkuasa itu akan menemui kegagalan.

Mesej Allah ini amat jelas dan terang, wajib diimani dan diyakini, tidak perlu berontak dan bangun menentang takdir kalau kita tidak berjaya untuk berkuasa. Syukurlah dengan kuasa yang kita dapat, walau pun sedikit jika dibandingkan dengan orang lain yang mungkin mendapat kuasa yang lebih dari kita. Itu sudah kehendak Allah yang maha berkuasa, yang menentukan segala-galanya.

Kita yang faham ajaran agama Allah, yang faham makna dan tafsir al-Quran, yang kuat iman dan amal, yang hanya mengakui bahawa Allah itulah Tuhan kita, maka kitalah yang seharusnya dari awal-awal lagi mengakui sekadar mana kuasa yang diberikan oleh Allah kepada kita.

Mungkin sedikit kuasa yang diberikan itu merupakan satu iktibar dan pelajaran yang seharusnya kita ambil sebagai hikmah, atau mungkin juga ujian. Malah kuasa yang diberikan dengan banyaknya kepada orang lain itu juga merupakan ujian dan hikmah untuk mereka.

Apa lagi yang hendak dikesalkan? Apa lagi yang hendak dituntut? Apakah kita mencuba untuk melawan kekuasaan Allah? Mengingkari akan nikmat-Nya? Tidak bersyukur? Bukankah Allah juga yang menyatakan : Bahawa sekiranya kamu bersyukur niscaya akan Aku tambahkan lagi, malah jika kamu kufur, maka azab Allah itu adalah amat berat?

Kita tahu semuanya ini, Kita sering memberikan khutbah dan tazkirah menggunakan ayat-ayat ini, Kita mendengar orang alim, para guru dan bijak pandai agama sering memetik hikmah dan pelajaran dari ayat-ayat ini, tetapi apabila sampai kepada diri sendiri, tertimpa ke atas batang hidung sendiri, kita segeera lupakan ajaran yang kita kuasai dan ketahui itu, kita kutuk orang lain yang mendapat kuasa, seolah-olah kitalah yang sepatutnya mendapat kuasa 100%.

PRU menjadi sengit, kerana orang yang telah sedia berkuasa, akan berusaha bermati-matian mempertahankan kuasanya, dan orang yang satu lagi berusaha bermati-matian juga untuk merebutkan kuasa dari tangan orang lain itu, lalu diusahakan untuk mendapat undi, memujuk rayu, malah mengugut dan memberikan berbagai-bagai amaran, jagalah kamu! Nantilah kamu!

Setelah itu, setelah habis berusaha dan berikhtiar, maka undi hanya menjadi alat dan sebab, tetapi kemenangan dan kegagalan adalah ditentukan oleh Allah, sepatutnya terimalah segala yang ditakdirkan Allah, sama ada baik atau sebaliknya.

Di keliling kita banyak orang yang ditimpa bala bencana oleh Allah, penyakit, kemalangan, lemas, terbakar, hampa, merana, menderita, dan berbagai-bagai dugaan dan cubaan, tetapi apakah yang boleh dilakukan lagi, semuanya itu adalah takdir Allah.

Kalau ibu yang kehilangan anaknya kerana mati lemas semua tiga beradik, yang maut dalam kemalangan motosikal dan bas, yang terbakar dalam rumah, yang tiba-tiba diserang penyakit jantung, tengah baik-baik tiba-tiba maut, kalau semua mereka dapat memberikan kenyataan bahawa mereka menerima takdir Allah dengan sabar dan tabah, malah dengan penuh iman dan yakin kepada kekuasaan Allah, kenapakan orang politik tidak mahu mengatakan demikian ketika kalah dalam PRU? Sedangkan kalah dalam PRU tidaklah bererti nyawanya telah melayang, atau sedang menderita terkena penyakit kanser peringkat ke empat yang mungkin bermakna bahawa dia telah sampai ke penghujung jalan hidupnya!!

Politik adalah satu permainan yang baik dan sihat, tetapi manusialah yang menjadikan politik itu satu permainan yang kotor dan buruk....Kuasa adalah sesuatu yang diperlukan untuk memerintah, tetapi manusialah yang menjadikannya satu barang rebutan, yang seharusnya direbut dengan apa saja jalannya,,termasuk melawan takdir Allah SWT....
             

Pageviews last month