Friday, May 11, 2012

DEMONSTRASI DI MAKKAH DAN MADINAH


Saya menulis tentang perkara ini dalam dua pengisian blog saya yang lalu bukanlah sebenarnya bertujuan untuk membuat apa2 kesimpulan, malah saya hanya mengandaikan beberapa tindakan yang boleh diambil oleh pihak Kerajaan Saudi Arabia akibat dari demonstrasi di kedua2 tanah suci itu oleh segelintir warga kita yang membawa isu politik dalaman negara kita ke sana.

Sepanjang ingatan dan pengalaman saya, demonstrasi dari rakyat negara kita ini merupakan demonstrasi yang kedua selepas demonstrasi yang dilakukan oleh warga Iran lama dulu. Yang berbeza demonstrasi warga Iran adalah besar dan dilakukan sebagai membantah beberapa kemelut politik antarabangsa, termasuk Saudi sendiri. Dan demonstrasi anjuran warga kita itu adalah kecil dan terhad.

Namun begitu sebagai Kerajaan yang memelihara kesucian dua tanah suci, Makkah dan Madinah itu, Kerajaan Saudi tentulah melihat kepada kesan dan pengaruhnya kepada dunia luar dari  kedua2 tunjuk perasaan tersebut, terutamanya sikap dan pendirian yang harus mereka tunjukkan kepada dunia bahawa Kerajaan Saudi tidak akan bertolak ansur kepada sebarang tunjuk perasaan yang di adakan di negara tersebut, terutamanya di tanah suci.

Kerajaan Saudi tentulah ingin menyampaikan isyarat kepada dunia dan negara luar bahawa mereka tidak akan membenarkan sebarang tindakan yang sama dilakukan di tempat suci itu, dan mereka tentulah ingin memberitahu negara2 Islam umumnya bahawa Makkah dan Madinah adalah tempat beribadat semata2 dan jauh sekali dari tempat berpolitik dalam apa bentuknya sekali pun.

Kalau mereka tidak mengambil tindakan, maka hal ini akan membuka peluang kepada negara2 lain untuk melakukan perkara yang sama di tanah suci, berkumpul, membawa sepanduk yang bertulis slogan dan ungkapan2 politik, bersorak dan berpekik, bergambar dengan segala telatah orang berdemonstrasi, dan akhirnya mungkin akan bertelagah dengan pasukan keselamatan.

Bagaimana pun kita amatlah berharap bahawa Kerajaan Saudi akan dapat membezakan diantara demonstrasi yang dilakukan oleh warga Iran dan warga Malaysia itu. Dengan itu tindakan yang mungkin diambil harap tidaklah sama, dan tidak akan menjejaskan kepentingan umat Islam negara kita terutamanya tentang kuota haji, dan tidak melibatkan larangan kepada umat Islam kita untuk bebas melakukan umrah dan haji seperti biasa.

Oleh itu saya rasa buat sementara ini, sebelum sebarang tindakan diambil oleh Saudi, maka eloklah kita berdiam diri tidak membuat sebarang spekulasi dan andaian2 yang negatif, atau sebarang telahan yang menakutkan kita, kerana kita tidak seharusnya menurunkan bala' sebelum bala' itu benar2 terjadi.

Marilah kita mengambil pelajaran dari peristiwa itu, dan berdoa kepada Allah SWT supaya dijauhakan bala' dari kita dan diselamatkan kita dari perkara2 yang tidak kita ingini, terutamanya dalam niat dan usaha kita umat Islam seluruhnya di negara kita ini untuk beribadat dengan penuh kyusu' dan tawadu' kepada Allah SWT tanpa mengira sebarang ideologi dan fahaman politik kepartian masing2.

Hanya Allah SWT yang Maha Besar dan Berkuasa, dan agama Islam itulah pegangan kita dari segi akidah, syari'ah dan akhlaknya. Semoga Allah SWT sentiasa memakabulkan doa kita, hamba2-Nya yang lemah ini.
Amin-amin ya rabbal 'alamin

Pageviews last month