Tuesday, May 15, 2012

APA BEZANYA "MAIN BOLA" DAN "MAIN POLITIK" ?? 

Seperti simbol TV Al-Hijrah yang  berkata "Segala-galanya Bermula Di Sini" maka kita akan berkata "Segala-galanya bermula di sini, dalam pasukan bola sepak" iaitu  apabila Man. City muncul juara dalam satu perjuangan "mustahil" dalam masa 5 minit untuk muncul juara ketika Man. United telah pun selesai bermain dan sedang merayakan "juara" liga Inggeris dengan gemuruhnya, dan dalam saat2 "kepanikan" inilah Man. City melakar kemenangan ke atas lawannya pada malam itu, dan terus menjadi juara !

Memanglah banyak perkara yang seharusnya kita pelajari dari permainan bola sepak yang penuh dramatik yang ditunjukkan oleh para pemain bola sepak Man. City, yang penuh azam, tektik, cekap, tidak mengenal putus asa, "team work" dan kepercayaan kepada diri yang tidak pernah luntur, maka dalam masa 5 minit, masa tambahan, yang penuh dengan debaran, ketika ramai penyokongnya telah pun berputus asa dan mencurahkan air mata hiba, tiba2 hasil dari kekuatan "iman" mereka kepada kemenangan, maka dua gol menjelang tiba dalam perjuangan "mustahil" penuh drama itu dalam masa hanya beberapa minit dan detik sahaja, yang sekali gus menghapuskan kembali air mata para penyokongnya yang telah banyak tercurah, menjernihkan semula raut wajah yang kusut masai dan berkerutan para penyokong yang sebelum ini telah amat "yakin" bahawa mereka telah kalah kepada musuh utama mereka itu! 

Inilah namanya permainan, permainan yang bernama "bola sepak" penuh ajaib dan pelajaran, satu permainan sukan ciptaan manusia sendiri, yang telah membuat peraturan, dan peraturan itu masih di perbaiki lagi sehingga sekarang, bahawa dua puluh dua orang di atas padang dalam satu masa, mestilah bermain bola sebiji sahaja, dan berusaha untuk mencipta kemenangan dengan  memasukkan bola ke dalam gol lawan seberapa banyak mungkin.
Inilah namanya persaingan dan perjuangan untuk merebutkan satu matlamat dan kerana objektif inilah maka tidak diadakan peraturan "bebas untuk semua" "Free for all" iaitu setiap pemain mempunyai sebiji bola sehingga tidak perlu lagi berebut bola yang sebiji itu sahaja, malah cubalah bagi sebiji bole kepada semua pemain 22 orang itu, kemudian masing2 bolehlah pergi memasukkan bola ke dalam gol lawan, dan setelah tamat masa permainan maka hitunglah berapa gol semuanya yang dimasukkan ke dalam gol untuk menentukan "kemenangan".... !!!


Permainan bola inilah  yang agaknya kurang berlaku, atau tidak berlaku, dalam permainan lain yang bernama "permainan politik" kita akhir2 ini, kerana dalam "sukan politik"  masing2 mengamalkan dasar "free for all", cah keting, tendang muka lawan, pijak belakang kawan dan lawan, hempap2 dan ketuk2 kepala orang, "tackle dari belakang", tendang bola masuk gol sendiri (!)  dan sebagainya.


Dalam bola sepak, ada seorang pengadil utama dan 2 orang penolong pengadil. Pengadil utama lengkap dengan wisil dan kad berwarna kuning dan merah. Pengadil akan meniup wisil untuk menentukan bahawa semua peraturan di jaga dan dihormati oleh semua pemain 22 orang, tidak kira BN (!) atau PR (!) (mungkin juga Zulkifli Nordin atau Hassan Ali, Ibrahim Ali dan lain2 ...), dan kalau kad kuning atau merah dikeluarkan, maka pemain mestilah taat, kerana pengadil mempunyai otoriti yang mutlak.


Hal ini kadang2 berlaku juga dalam Parlimen atau DUN, ketika pengadil utama yang bernama "Speaker" mengeluarkan kad kuning atau kad merah kepada "pemain2" yang bermain kasar dalam Parlimen atau DUN, namun sama juga dengan sesetengah pemain bola yang tidak "sporting", sebelum keluar "padang" kerana kena kad merah, atau diberi amaran dengan kad kuning, maka "pemain" itu akan merungut, marah2, atau tunjuk muka masam, malah kadang2 mengajak semua rakan pasukannya "memboikot" "permainan" itu, semua keluar sahaja dari "stadium", keluar dewan Parlimen atau DUN....! Kadang2 buat perangai macam budak2 mentah, buat perangai tak matang, pada hal nama YB2 itu amat besar dan gah, sama gahnya dengan para pemain Kelab Besar , "MC" atau "MU", Rooney atau Edin Zeko, Sergio Aguero,.......Apalah ?


Ketika ditunjukkan peraturan dan undang2, pemain bola sepak biasanya di denda atau dihukum gantung, bukan gantung sampai mati, tetapi ganatung dari bermain, sekali, dua kali atau seterusnya, dan mahkamah menentukan peraturan ini, akhirnya mahkamah mempunyai kata putus mengikut undang2, tetapi dalam "permainan bola sepak yang bernama permainan politik"  ada juga "pemain" yang membuat bantahan kepada perintah mahkamah, malah kadang2 sekiranya hukuman "pengadil" mahkamah tidak selari dengan hukuman yang dia mahu, maka pemain ini akan menuduh hakim tidak adil, berat sebelah , zalim, konspirasi..dan ...dan....


Dalam permainan bola sepak 28 April yang lalu yang dinamakan Bersih 3.0 (!), pengadilnya ramai, tetapi pemainnya lebih ramai berjersi kuning (!) "Pengadil"nya memakai baju gelap tanda memelihara keamanan, bukan hanya lengkap dengan wisil, tetapi pakai "tongkat sakti" "pam air", dan dalam permainan ini pemain yang ramai itu langsung tidak mahu mengikut peraturan, malah main kasar, sepak betis orang, tendang bola ke mana saja yang mereka mahu, pengadil juga meniup wisil, mencurahkan air untuk menyejukkan "pemain" menembak asap untuk memulehkan "pernafasan" mereka supaya lebeh kuat berlari dan merempuh "tiang gol"...! dan macam2 lagi yang berlaku ditengah stadium, mengundang  juru kamera dan pelapor berbagai warna kulit datang menonton dan merakam detik2 cemas ketika "bola" hampir dimasukkan kedalam gol, atau ketika para pemain dimandikan dengan air atau disegarkan dengan asap, kedua2 pihak bertegang, hambat menghambat, tumbuk, pukul dan karate, terbalikkan kereta, naik menari2 di atas bumbung kereta, tunjuk "hero", tak kisahkan "pengadil" atau "penolong pengadil" lagi, tak kisahkan kad kuning atau kad merah, rempoh !! rempoh, !!!"patahkan tiang gol, atau kita masuk sama2 dengan bola ke dalam gol....?!!


Pengadil pun segera meniup wisil berulang2 kali, tidak dipedulikan, keluarkan kad kuning ratusan kali, tidak juga dihiraukan, akhirnya keluarkan kad merah ribuan kali, kerana pemainnya berjumlah ribuan, namun pemain tak peduli, lawan pengadil pula, "Hai melampau ni!" rungut pengadil, lalu bagi air dan asap  biar pemain "hilang dahaga" dan biar pemain "dapat nafas baru"...tak jadi juga!!! Apa ni???


Dan setelah selesai  permainan politik ini akhirnya "pengadil" yang disalahkan, kenapa "pengadil "marah", kalau pemain menendang mereka pun tak usahlah marah? Mereka sepatutnya jadi malaikat, "tidak marah, tidak bertindak" "berlakonlah seperti Ahmad Nisfu dalam filem P. Ramlee "Madu Tiga (?) "Ayah marah?" "Oh tidak. tidak, ayah seronok..ayah tak marahhh.! Apa pasal "polis" mesti mempertahankan diri..?"malah sepaturnya polis hendaklah menggosok2kan belakang pemain yang memakai jersi kuning itu, dan kalau pemain itu  barmain kasar pun....!!!manjakanlah mereka walau pun kena tendang dan tumbuk "jangan marah..." Bukankah "kami ada hak" bukankah ini dasar "human rights"?? Apa ?Undang2??, pedulikan undang2, kami berhak, Tanggungjawab? Tanggungjawab apa? Hak kami sudahlah..kami ada hak,  protes "pemain" politik itu....


"Stadium" ditinggalkan, sampah sarap ditinggalkan, mesej ditinggalkan, undang2 ditinggalkan, hiruk pikuk suara manusia ditinggalkan, dan yang tinggal hanyalah "dirty game" calaran imej, musuh, rasis, hasad dengki, stres, ketegangan, cemburu, tidak percaya mempercayai, ragu2, takut, bimbang, hilang moral, cedera dan merana....


Untuk memahami "permainan dunia" "permainan politik kotor"  ini maka eloklah sekali lagi, dan mungkin juga berulang2 kali lagi, marilah kita menonton permainan bola MC dan MU yang asli dan 'ori" bukan menonton permainan "politik" cemar yang tidak ori dan tidak bersih itu....

Inilah bezanya main bola dan main politik pada sesetengah orang di negara kita.....

Bacalah juga celoteh saya sebelum ini tentang main bola dan politik ini........dalam blog ini..............

Pageviews last month