Wednesday, December 16, 2009

Sikap Radikal dan Ekstrem : Apakah Islam Yang Salah?


 


 


 

Peristiwa yang berlaku dengan agak rancak dan memakan korban ramai nyawa yang tidak berdosa yang sedang berlaku di dalam dunia moden pada hari ini menunjukkan bahawa umat manusia sekarang ini lebeh cenderong mengambil pendirian radikal dan ekstrem dalam memperjuangkan kes masing-masing, dan lebeh yakin kepada cara ganas untuk mencapai objektifnya, walau pun dalam kebanyakan kes, cara ganas seringkali tidak membawa kepada kejayaan.


 

Setiap hari ketika membaca akhbar atau menonton berita di kaca TV, kita dapat melihat peristiwa berdarah berlaku di sana sini. Tindakan membunuh manusia seolah-olah menjadi satu permainan harian yang boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja, dan dari satu segi yang lain, nyawa manusia kelihatan lebeh murah dari nyawa semut dan lipas, yang boleh dibunuh dengan amat senang dan sesuka hati pada bila-bila masa sahaja.


 

Cara membunuh orang juga menjadi lebeh kompleks lagi pada hari ini, iaitu dengan terciptanya senjata canggih hasil dari penggunaan teknologi moden. Orang membunuh orang dengan menggunakan gas beracun, bom kluster, roket dan peluru yang dapat membunuh ribuan jiwa dalam masa yang singkat. Malah lebeh dari itu, orang membunuh orang juga dengan membalut badannya dengan bahan letupan, kemudian meletupkan badannya aitu di tengah-tengah sasarannya, membunuh diri si pembunuh, dan membunuh korbannya, sedikit atau banyak, tak kira lelaki atau perempuan, kanak-kanak atau orang dewasa, tua atau muda, berdosa atau tidak berdosa.


 

Dalam kata lain nampaknya umat manusia pada hari ini tanpa mengira latar belakang agama dan bangsanya tidak lagi dapat bertindak sebagai umat yang bertoleransi, berperi kemanusiaan dan bertamadun. Malah amat mendukacitakan bahawa keganasan dan perbuatan yang tidak berperi kemanusiaan ini berlaku juga di dalam masyarakat dan negara orang Islam sendiri sedangkan sebagai umat Islam kita mengetahui bahawa perbuatan itu adalah perbuatan terkotok dan berdosa besar, kecuali ketika mempertahankan diri dan sebagainya. Umat Islam memahami ajaran al-Quran yang menyifatkan umat ini sebagai umat pertengahan, umat sederhana, iaitu umat yang sabar, toleran, bertimbang rasa, berhikmah dan bersikap pengasih, yang sentiasa komited dengan ajarannya yang murni.


 

Disamping itu, kita juga memahami, dalam keadaan yang tertentu, kenapa dan mengapa umat Islam bertindak ganas. Kita memahami dorongan pihak lain yang menjadikan umat Islam tertindas dan tersepit, tanpa mempunyai cara lain untuk menentang penindasan dan kekejaman musuhnya kecuali dengan bertindak balas secara ganas dan di luar batas-batas kemanusiaan, iaitu sama seperti yang dilakukan kepada mereka oleh pihak yang lebeh berkuasa, lebeh gagah dan lengkap dengan senjata berat yang lebeh canggih.


 

Tetapi hal ini tidaklah menjadi persoalan besar kepada kita, kerana orang Islam bertindak balas dalam keadaan yang amat genting, dan ditujukan kepada musuh mereka yang sebenar, walau pun dalam keadaan yang tertentu agak sukar juga untuk kita mempertahankan tindakan ganas mereka itu.


 

Yang menjadi masalah besar kepada kita, ialah apabila berlaku pertembungan diantara Islam sesama Islam, seperti yang berlaku diantara Hamas dan Fatah, diantara berbagai-bagai kumpulan di Iraq dan di Afghanistan yang menunjukkan kepada dunia tentang orang Islam membunuh saudaranya orang Islam, bertempur dan bertembak-tembakan dengan niat untuk membunuh saudara-saudaranya yang menjadi lawannya, akhirnya orang Islam membunuh saudaranya sesama Islam.


 

Keganasan yang berlaku di Palestin, Iraq dan Afghanistan sesama Islam merupakan peristiwa sedih dan tragedi kemanusiaan yang amat hebat pada abad ini, yang sekali gus menyentuh kemuliaan umat Islam pada pandangan mata dunia, kerana peristiwa itu sering berlaku dalam masyarakat sesama Islam. Peristiwa yang berlaku di Afghanistan itu telah merebak masuk ke dalam sebuah lagi negara Islam jirannya, iaitu Pakistan, yang sekarang ini dilanda mala petka pembunuhan dan pertumpahan darah yang banyak, juga kelihatannya seperti orang Islam berperang dengan orang Islam.


 

Masyarakat Islam berpecah belah, rakyatnya menjadi serba salah, dan setiap orang yang keluar pada waktu pagi untuk ke sekolah, universiti, ke tempat kerja atau ke pasar, tidak pasti lagi apakah ia akan pulang dari destinasinya itu dengan selamat, kerana bom kereta dan pengebom berani mati kadang-kadang menjelma seperti kilat, meletup dan memarakkan api kemusnahan yang membunuh sekian banyak manusia dalam sekelip mata, tanpa memilih mangsanya, sama ada kawan atau lawan.


 

Amat malangnya, hal ini berlaku di dalam negara Islam yang dijajahi, atau ditakluki oleh penjajahan Barat, atas nama penjajahan baru, atau atas nama penyelamat yang diundang oleh pentadbir negara Islam itu sendiri untuk menjaga keselamatannya. Palestin umpamanya, telah dijajah sekian lama dengan segala derita dan siksanya yang berpanjangan oleh pihak Zionis dengan disokong oleh Barat, khususnya Amerika Syarikat. Iraq diduduki oleh penjajahan Amerika Syarikat yang dibantu oleh kuncu-kuncunya dari Barat dan Timur, atas misi untuk mengembalikan keamanan di dalam negara tersebut, demikian juga negara Afghanistan, Amerika dan kuncu-kuncunya merasa berkewajipan untuk menyelamatkan negara tersebut dari ancaman musuh dan pemerintahan Taliban yang dianggap amat merbahaya kepada keamanan dunia seluruhnya.


 

Maka di sinilah penjajahan itu bermaharajalela, mentadbir mengikut peraturan dan undang-undang mereka, memaksa rakyat menerima pendudukan mereka sebagai polis dunia untuk keselamatan semua, memungut dan mengaut segala kekayaan hasil bumi dan tanaman serta apa saja yang dapat mereka kaut untuk diri sendiri, rakyat mereka dan syarikat-syarikat mereka. Pendeknya negara-negara Islam ini menjadi seperti negara mereka yang boleh diperlakukan apa saja, termasuk menyiksa, membunuh dan mengusir sesiapa saja yang mereka mahu.


 

Ketika menjalankan dasar kuku besi penjajahan itu, apa bila timbul sahaja penentngan dari rakyat umum, seperti perbuatan rakyat Palestin yang bertindak membaling batu kepada askar-askar Israel, atau melancarkan roket jarak dekat ke bumi Israel, maka mereka akan segera bertindak balas dengan senjata berat yang membunuh begitu ramai rakyat yang tidak berdosa, sedangkan batu yang dibaling rakyat Palestin, dan roket yang dilancarkan itu tidak membawa sebarang bahaya yang serius kepada askar atau orang awam penjajah itu. Para pejuang yang bertindak untuk memerdekakan tanah air mereka itulah yang dianggap sebagai puak pengganas, radikal dan ekstrem.


 

Sebaliknya para pemimpin imperialis Barat yang bertindak merampas atau menjajah tanah air dan negara orang lain dan melakukan segala penyeksaan kepada rakyat, merekalah yang dianggap oleh dunia sebagai penyelamat umat manusia yang cintakan keamanan, pada hal merekalah yang sebenarnya bertindak secara yang amat ekstrem dan radikal. Dalam proses memaksakan kekuasaan mereka ke atas negara lain, mereka menggunakan taktik yang amat keras sehingga sanggup membunuh, meruntuhkan rumah dan bangunan orang yang mereka tindas, menangkap dan memenjarakan orang-orang yang tidak bersalah dan tindakan lain yang terang-terang menunjukkan pencerobohan hak asasi manusia yang mereka sendiri sering mendabek dada bahawa kononmya merekalah pejuang hak asasi manusia dan pejuang demokrasi dan keamanan sejagat.


 

Kita telah membaca banyak laporan tentang hal ini di dalam media yang tidak memihak dan berita-berita yang bebas, malah kumpulan hak asasi manusia Amnesty telah mengeluarkan kenyataan bahawa askar Amerika di Iraq telah bertindak menindas rakyat Iraq di luar batas-batas hak asasi manusia. Kita juga telah banyak menyaksikan dan mendengar tentang regim Israel yang juga melakukan berbagai-bagai tindakan kejam ke atas rakyat Palaestin tanpa menghiraukan hak asasi manusia.


 

Inilah sebenarnya sikap radikal dan ekstrem yang dilakukan oleh negara penjajah Barat dan regim Zionis ke atas umat yang lemah dan tidak berdaya. Tetapi seringkali perbuatan mereka tidak mendapat perhatian dunia, kerana hal itu dilakukan oleh kerajaan mereka, dan mereka sering kali dapat mengabui mata dunia dengan selogan yang sering mereka laung-laungkan bahawa mereka melakukan semuanya itu adalah untuk memerangi pengganas antarabangsa, dan menyelamatkan umat manusia dari keganasan musuh dunia global, terutamanya selepas berlakunya peristiwa 11 September, yang dijadikan alasan untuk melancarkan segala serangan terhadap orang Islam.


 

Bekas presiden Amerika Syarikat, G. W Bush, telah mengabui mata dunia, terutamanya Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dengan menjustifikasikan pendudukannya ke atas bumi Iraq dengan alasan untuk menyelamatkan dunia kerana Iraq kononnya menyimpan senjata pemusnah secara besar-besaran (Weapon of Mass Destruction - WMD) dan Presiden Saddam akan menggunakannya untuk memusnahkan negara Israel dan negara-negara musuhnya yang lain.


 

Keadaan yang sebenarnya telah membuktikan bahawa senjata WMD yang dicanang-canangkan oleh Bush itu ternyata tidak wujud di Iraq, bayangannya pun tidak pernah tersua, maka Bush dengan amat mudah sekali menipu dan membohongi dunia umumnya dengan tektik kotornya untuk menjajah Iraq dan sekali gus mengaut kekayaan minyak yang dimiliki Iraq.


 

Hingga kini, Iraq tidak pernah merasa aman, keganasan berlaku di sana sini, dan yang sedihnya kekerasan dan pertumpahan darah kini berlaku diantara sesama Islam, satu tindakan yang tidak sepatutnya berlaku di dalam masyarakat Islam, dan hal itu tidak dapat kita pertahankan, atas nama apa-apa perjuangan sekali pun. Islam bukan hanya melarang sebarang kekerasan diantara sesama Islam, malah Islam juga mencegah sebarang kekerasan terhadap umat dan manusia lain, kecuali ketika mempertahankan diri dan maruah daripada dicerobohi oleh musuh.


 

Islam sebenarnya mempunyai sikap yang amat terbuka terhadap bangsa lain yang tidak beragama Islam, iaitu seperti yang juga ditegaskan oleh Al-Quran tentang kejadian manusia yang terdiri dari berbagai-bagai puak dan bangsa, sama juga seperti kejadian manusia yang terdiri dari lelaki dan perempuan, juga kejadian manusia yang terdiri daripada kepelbagaian warna kulit dan bahasa, maka manusia seluruhnya tanpa mengira jantina dan bangsa, warna kulit, bahasa dan budaya, adalah diciptakan untuk berinteraksi, bekerjasama dan berbaik-baik di antara semua umat itu. Malah Al-Quran memberi amaran kepada umat Islam supaya jangan mencela atau mencerca apa-apa benda yang disembah oleh orang-orang lain yang menyembah selain daripada Allah, supaya mereka pula tidak akan mencerca Allah dengan melampaui batasan tanpa ilmu. (Al-Quran 6:108).


 

Jadi berdasarkan sikap terbuka dan toleransi ini, tidak mungkin sama sekali bagi sesiapa pun melemparkan fitnah dan tuduhan bahawa ajaran Islam adalah berasaskan bangsa dan agama, malah di dalam sejarah kelasik dan moden, kita dapat melihat bagaimana sikap toleran Islam yang amat tinggi terhadap umat bukan Islam, seperti yang terbukti ketika empayar Islam memerentah Andalusia umpamanya. Hanya musuh-musuh Islam sahaja yang sebenarnya sering melihat Islam dengan pandangan yang negative dan permusuhan. Al-Quran sendiri telah menjelaskan siapakah musuh Islam ini yang selama-lamanya tidak akan redha dengan agama Islam, sehinggalah umat Islam dapat ditundukkan untuk mengikut cara mereka sekiranya mereka mampu.tidak.


 

Hal ini sama juga sebenarnya dengan segelintir umat Islam sendiri yang bersikap fanatik dan taksub melulu terhadap orang bukan Islam sedangkan Islam juga menentang golongan yang taksub ini seperti yang terbukti di dalam pengertian ayat yang saya sebutkan di atas. Maka golongan inilah juga yang saya rasa golongan yang radikal dan ekstrem yang melakukan segala perbuatan ganas atas nama Islam seperti yang berlaku selama ini. Malah perbuatan membunuh sesama Islam, termasuk juga yang berlaku diantara para pengikut mazhab tertentu di dalam agama kita sehingga membawa kepada perrtumpahan darah sesama saudara Islam, semuanya ini merupakan satu tindakan keterlaluan dan melulu yang amat menyimpang jauh dari ajaran Islam yang suci.


 

Sebab itulah telah saya sebutkan di atas, bahawa pada masa kini nampaknya manusia lebeh cenderong mengambil jalan yang radikal dan melampau dalam tindakan mereka, sama ada yang beragama Islam atau tidak beragama Islam. Masing-masing nampaknya bersaing dan berlumba-lumba menunjukkan kekuatan mereka dalam bentuk kekuatan bersenjata dan menceroboh hak orang lain yang sepatutnya dapat hidup dalam aman dan damai.


 

Oleh itu, kuasa Barat tidak seharusnya bertanya kenapakah golongan yang mereka namakan sebagai pengganas Islam telah bertindak begitu melampau terhadap mereka dan kepentingan mereka, kerana mereka seharusnya mencari jawapan yang sebenarnya terlebeh dahulu kenapakah umat Islam bertindak ganas. Kuasa Barat seharusnya telah mengetahui jawapannya kenapakah golongan radikal Islam itu bertindak terhadap kepentingan Amerika, British dan Israel. Mereka seharusnya terlebeh dahulu memeriksa dasar luar mereka terhadap negara membangun dan lemah, dan terhadap hak rakyat negara lain untuk menentukan nasib mereka sendiri.


 

Berdasarkan hal ini, maka mereka sebenarnya dengan tindakan melampau itulah yang mengundang serangan dari puak "militan Islam" itu. Oleh itu selagi pihak penjajah Barat tidak mengubah dasar dan tindakannya terhadap sebahagian negara Islam dan umat Islam yang dianggap sebagai musuh itu, maka selama itulah agak sukar pula pihak radikal tersebut akan mengubah perjuangan mereka terhadap kepentingan penjajah itu. Pihak rakyat Palestin umpamanya tentulah agak sukar untuk memberhentikan serangan mereka terhadap negara Israel dan kepentingan regim tersebut selagi pihak Israel sendiri terus menerus bertindak dengan kejam menekan rakyat Palestin.


 


 

Oleh itu apakah dunia seluruhnya akan merasa hairan sekiranya manusia kini menjadi semakin ganas dan radikal ? Bukankah perbuatan kejam dan ganas akan dibalas dengan perbuatan kejam dan ganas juga oleh pihak yang tertindas dan tertekan ?


 

Bagaimana pun dalam keadaan dunia pada hari ini yang sedang menuding jari kepada umat Islam apabila berlaku sebarang keganasan dan kekerasan, maka umat Islam seharusnya mulai insaf dan kembali kepada dasar perjuangan yang berbeza dari serangan dan tindakan keras yang dilakukannya selama ini. Umat Islam pada hari ini seharusnya dapat menjalinkan perpaduan dan kerjasama yang lebeh baik dalam bidang ekonomi, teknologi, kewangan dan sebagainya, dan berusaha memperkuatkan diri mereka dengan ilmu pengetahuan yang lebeh tinggi untuk bersaing dengan umat lain.


 

Umat Islam tidak akan menang dalam perjuangan menentang musuh dan penjajah dengan hanya menggunakan kekerasan dan keganasan, kerana umat Islam tidak punya persiapan yang cukup. Oleh itu mereka perlu membuat perancangan jangka panjang dalam politik, ekonomi dan sosial, sekiranya mereka ingin mencapai kejayaan dan kemenangan.

.


 

Jika kita kembali kepada negara kita secara khususnya, oleh kerana negara kita juga pada masa-masa yang terakhir ini telah menerima tempiasan gerakan radikal dan militan, dan sungguh pun Kerajaan telah dapat bertindak pantas mengekang gerakan itu sebelum merebak, tetapi langkah-langkah yang lebeh konkrit dan serius haruslah diambil agar kecenderongan manusia untuk menjadi pelampau dan radikal itu segera dihapuskan. Kita semua haruslah bertanggung jawab untuk mencapai tujuan ini, walau pun kita mengetahui bahawa pada umumnya manusia pada hari ini telah menjadi semakin ganas dan radikal. Umat Islam seharusnya dapat menunjukkan contoh tauladan yang berbeza dari orang lain, dan amatlah diharapkan bahawa gagasan 1 Malaysia yang dilancarkan oleh Perdana Menteri itu akan dapat memberikan inspirasi yang amat berharga terhadap kita semua dalam mencapai perpaduan dan kejayaan bersama.


 


 

Pageviews last month