Sunday, October 2, 2011

Terlalu Individualistik?


Rakyat kita terikut2 dengan trend dunia yang kini lebeh bersikap kasar dan liar dalam tindakan memperjuangkan sesuatu yang dikatakan sebagai hak individu dan kelompok masing2. Sungguh pun kita tidak sangat didedahkan tentang trend ini mengikut kajian dan penyelidikan ilmiah dengan segala data dan faktanya, tetapi sepintas lalu ternyata bahawa perjuangan menegakkan kepentingan diri dan kelompok semakin menjadi2 mutakhir ini.

Memanglah secara umumnya trend mempertahankan hak dan kepentingan ini nampaknya berlaku dengan hebat di kalangan ahli politik yang mempertahankan, sekali gus menonjolkan perjuangan parti masing2, tetapi nampaknya media, termasuk media baru, kelihatan telah memainkan peranan yang amat penting dalam menonjolkan kes "perjuangan" kelompok2 tertentu dalam politik, sama ada politik pemerintah bagi kerajaan yang berkuasa, atau pihak pembangkang.

Portal2 maya yang popular sering menyalahkan akhbar bercetak utama negara sebagai media UMNO, BN atau Kerajaan. Tetapi portal itu sebenarnya juga yang merupakan suara pembangkang yang amat kuat seperti yang dijelmakan oleh portal pembangkang atau yang bersimpati dengan pembangkang, dan sebagainya. Demikian juga, para bloger yang menulis blog masing2, nampaknya terdapat yang menyokong parti2 pemerintah, dan banyak pula yang menjadi suara parti2 pembangkang.

Medialah yang sebenarnya pada masa kini yang menjadi medium utama memindahkan segala konflik dalam politik kepada masyarakat semua kalangan, dan media juga yang sebenarnya banyak meracuni pemikiran orang ramai tentang kepelbagaian isu yang menimbulkan konflik di kalangan rakyat umum, dengan laporan yang mengelirukan, dan menonjolkan pertentangan serta anasir negatif lebeh banyak dari penonjolan positif, atau meninggalkan sahaja laporan negatif yang mungkin tidak mempunyai kebenarannya.

Pemberitaan isu2 sensasi, konflik perkauman, keagamaan, kepincangan masyarakat, pendidikan dan isu2 yang menimbulkan perasaan tidak puas hati di kalangan rakyat berbagai etnik, sering disiarkan oleh media, kadang2 secara yang melampaui batasan, kalau pun tidak secara menghasut, tetapi terdapat unsur2 hasutan tersembunyi di di sana sini, kecaman peribadi dan batang tubuh watak2 tertentu, termasuk segala laporan negatif terhadap individu tertentu dari kalangan pemerintah dan pembangkang, dan berbagai2 laporan lain, yang semuanya menimbulkan kemarahan, kebencian dan kadang2 permusuhan di kalangan pembaca terhadap individu itu, sama ada dari kalangan politik, pasukan keselamatan, korperat dan sebagainya.

Media kadang2 mejadi saluran yang tidak bertanggung jawab terhadap laporan mereka, atau menjadi penghasut melampau dalam mempertahankan mana2 pihak yang mereka "wakili" seolah2 segala2nya yang mereka laporkan itu adalah benar, betul dan tepat, sedangkan ada kalanya terdapat pemberitaan mereka amatlah tidak bertanggung jawab, merupakan spekulasi, atau pandangan peibadi tertentu sahaja.

Dalam situasi inilah masyarakat kita menjadi berpecah belah, dipenuhi dengan prasangka dan perasaan marah yang tidak berasas, kebenaran menjadi sesuatu yang salah, sedangkan sesuatu kesalahan menjadi perkara yang benar. Hal ini terjadi kerana keghairahan media melaporkan sesuatu yang dikira sebagai menyokong aliran politik tertentu, sama ada dalam isu perkauman, keagamaan, taksub melulu terhadap parti politik sehingga bersifat partisan yang kental, dan kecenderungan untuk menjatuhkan pihak lain, dan dalam masa yang sama menonjol kalangan tertentu yang mahu dilebelkan sebagai pihak yang "baik"

Oleh itu saya rasa, konflik yang berlaku dengan hebatnya di dalam masyarakat kita pada hari ini di dalam negara kita adalah berpunca dari politiking yang melampau, taksub dan perjuangan partisan yang tidak mengenal sempadan, serta perasaan individualistik yang tebal di kalangan individu dan kaum, penganut agama atau ahli parti, gerakan anti "establishment" anti Raja, anti Perlembagaan, dan sebagainya, sama ada dicetuskan oleh golongan pelampau politik, atau media, peribadi tertentu yang mempunyai kepentingan ekonomi atau pengaruh dalam negara kita, dan sebagainya.

Hal ini tidak seharusnya berlaku di dalam negara yang sedang menuju ke arah dunia maju, iaitu negara kita telah pun mensasarkan tahun 2020, Malaysia akan menjadi negara maju. Tambahan pula sebagai manusia yang bertamadun, kita tidak seharusnya memandang remeh terhadap isu moral dan akhlak. Perbuatan hasut menghasut, kata nesta dan fitnah memfitnah adalah amat jelas bertentangan dengan nilai2 akhlak manusia yang beragama, beradab sopan dan beertamadun.

Saya tidak juga mahu menyalahkan media dalam hal ini, kerana media mempunyai peranan dalam menyedarkan masyarakat dan pihak2 yang tertentu dengan keritikan dan teguran serta pendedahan yang tertentu, tetapi saya menyeru agar para pengendali media supaya lebeh berhati2 dalam membuat laporan, mengemukakan pandaangan dari penulis2 , juga ketika menyiarkan komen2 pembaca, yang sering menanamkan rasa taksub dan fanatik, serta tidak lagi menghiraukan barang sedikit pun akan etika penulisan, perbezaan fikiran, atau kadang2 konteks sesuatu insiden dan ungkapan seseorang.

Etika penulisan, kewartawanan dan akhlak agama, konteks sosial dan sebagainya haruslah dijaga oleh semua orang, dan media berhak untuk menapisnya, agar tidak turut membuat fitnah, umpatan dan pemberitaan melulu.


Pageviews last month