Sunday, January 1, 2012

PROTES BAHAGIAN 2
Tahun 2011 juga menyaksikan “protes” alam kali ke dua dalam bentuk Tsunami besar yang pada akhir tahun 2004 telah melanda Acheh dengan hebatnya, juga melanda kawasan2 lain di Thailand, Sri Lanka dan sedikit2 di negara kita– pantai Batu Feringgi dan Kuala Muda. Kali ini “alam” memberontak dan melahirkan protes kemarahannya kepada manusia ini di negara maju, negara Jepun yang mempunyai kekuatan dalam semua segi di dunia ini.
Jepun menderita kekalahan kepada serangan alam itu, menyerah kepada pemberontakannya, termasuk mengalami kerisis yang besar di loji nuklearnya yang mengancam nyawa dan harta benda serta semangat kental Jepun selama ini yang dibinanya dengan amat gagah sekali selepas kekalahan perang dunia dulu.
Jepun mengambil masa yang lama untuk membangun dan memulehkan semangat dan kekuatan umatnya ketika dilanda bencana alam yang memberontak begitu hebat sekali, mungkin lebeh besar ancamannya dari bom atom yang digugurkan di Hiroshima dan Nagasaki dulu.
Protes alam dalam bentuk Tsunami dan ombak raksaksa seperti di Jepun itu tidak melanda negara lain secara besar2an seperti itu, tetapi hujan lebat dan kumbahan air yang amat banyak dari sungai dan bumi serta lautan, berlaku dengan hebat di beberapa buah negara dunia lain, bencana alam yang besar dalam bentuk banjir dan ribut tofan raksaksa, yang diantara lainnya melanda negara jiran kita Thailand dan negara2 sekitanya turut mengorbankan banyak jiwa manusia, memusnahkan harta benda, melumpuhkan negara, dan menjadikan manusia seperti anak2 ayam yang diserang helang gergasi..
Protes dan pemberontakan alam ini tidak mudah di lawan oleh manusia yang canggih dan maju sekali pun meskipun telah dilakukan segala persiapan dan langkah2 pencegahan yang canggih, malah apabila berlaku bencana besar itu maka ramai yang terkorban di telan badai dan banjir, hilang lesap ke dasar lautan dan sungai, atau dihanyutkan alun banjir yang deras dan kencang.
Manausia menyerah kalah kepada badai dan banjir, tsunami dan ombak menggunung, dan semuanya hanya menjadi dokumen berita dunia yang ditangkap lensa kamera, dan disaksikan dengan penuh ngeri dan takut oleh orang2 yang beernasib baik tidak dilambung ombak dan badai, atau di sapu bersih oleh lautan yang memberontak dengan menghantarkan ombak gergasi dan raksaksanya yang tidak pernah tergambar dalam pemikiran manusia biasa itu.
Oleh itu, tahun 2011 bukan hanya menyaksikan peristiwa pemberontakan dan gerakan protes yang hanya dilakukan oleh manusia, tetapi protes dan pemberontakan juga sebenarnya dilakukan oleh alam sendiri dalam bentuk yang lebeh besar dari tenaga pemberontakan manusia ini.
Manusia yang memberontak boleh di halang dengan pancutan air kereta pencegah demonstrasi, atau tembakan peluru getah, juga peluru hidup, tetapi pemberontakan oleh alam tabi’e yang dikuasai Allah ini nampaknya lebeh besar dan lebeh sukar lagi untuk ditentang dan diundurkan.
Dalam sejarah manusia, Al-Quran banyak menceritakan tentang bencana alam dan pemberontakannya yang di aturkan oleh-Nya untuk memusnahkan manusia yang durhaka dan kejam, yang tidak bersyukur dan tidak beriman, yang melakukan kerosakan sesama manusia dan makhluk lain, juga memusnahkan alam dunia ciptaan Allah sendiri.
Kini segala2nya yang diceritakan Allah itu, dilakukan lagi oleh alam dan dunia kita yang sama, dalam bentuk dan kekuatannya yang hampir sama, bersenjatakan air, ribut tofan, hujan, pancutan air dari bumi, banjir dan air bah besar, yang melanda muka bumi, termasuk ke tempat2 tinggi, yang pada satu ketika dulu disebutkan oleh anak Nabi Nuh, bahawa dia akan melarikan diri berlindung dari banjir besar ke atas tanah tinggi yang disangkanya tidak akan ditenggelami oleh banjir besar, tetapi ternyata bahawa perkiraan dan tekaannya ini adalah salah sama sekali.
Protes dan pemberontakan alam tahun 2011 amat besar dan hebat, yang memakan korban manusia yang amat banyak. Sepatutnya protes alam yang berlaku dengan perintah Allah itu tidaklah seharusnya dilakukan oleh manusia tanpa justifikasi dan mengikut jalan Allah yang sebenarnya. Para Nabi datang membawa amanah Aallah kepada umat mereka tidak berniat untuk melakukan kekerasan dan memaksa orang dengan kejam, apa lagi membunuh dan menumpahkan darah. Para Nabi telah menjelaskan yang makruf, dan malarang yang mungkar, tidak memaksa kecuali ketika terdesak untuk mempertahankan diri dan maruah, agama, harta benda dan keturunan, itu pun ketika berlaku penganiyaan yang jelas.
Mungkin pemberontakan alam yang berlaku itu merupakan pengajaran dari Allah bahawa Dia yang berkuasa itu akan menurunkan bala bencana kepada manusia yang melakukan kesalahan dan kemungkaran, dan Dia saja yang tahu bilakah dan dimanakah bencana itu akan dilakukan dalam bentuk bencana makhluknya sendiri iaitu alam kejadian-Nya ini. Kita tidaklah perlu mendabek dada mengatakan kita yang benar oleh itu kita juga harus melakukan protes secara kejam dan melampau, sehingga menumpahkan darah dan meragut nyawa orang lain. Perbuatan kejam dan zalim boleh mengundang balasan Allah kepada kita senriri….

Pageviews last month