Wednesday, July 30, 2014

3 SYAWAL 1435 - HARI RAYA KETIGA




MAKNA UJIAN


Pesawat MAS KLIA - KB yang gagal mendarat di KB jam 3. 30 ptg Raya Kedua semalam setelah membuat dua kali percubaan, akhirnya membuat keputusan untuk pulang ke KLIA.

Di KLIA semua penumpang diminta turun dan berada dalam balai ketibaan sementara menunggu pengumuman seterusnya. Akhirnya diumumkan bahawa pesawat akan kembali ke KB.

Pulang ke KB dengan pesawat yang sama dan anak kapal yang sama, kecuali Keptain, berlepas semula ke KB dari KLIA pada jam 7.30 malam. Keptain baru menggantikan Keptain yang terdahulu ialah kerana Keptain pertama telah pun cukup tempoh tugasnya.

Ujian yang dihadapi ketika mengalami kegagalan mendarat tadi menjadikan penumpang rata-ratanya, saya rasa, agak gelabah dan resah. Hal ini dapat dilihat kepada sikap penumpang yang kelihatan agak gementar, mulut terkumat kamit membaca apa-apa saja yang teringat, dan susana sepi yang biasanya tidak begitu, malahan ketika akan mendarat inilah biasanya orang menjadi teruja dan mulai berbual dengan suara yang kuat penuh riang, malah diselangi dengan gelak ketawa yang memecahkan suasana bising yang sedia ada dan hingar bangar dengan suara pesawat yang akan mendarat................

Rupa-rupanya manusia ini perlu diuji dan mungkin sekali sekala merasai kegagalan di dalam urusan dan tindakannya.Ketika itu barulah mereka akan lebih merasai kebesaran Tuhannya, dan mungkin menyedari akan kekerdilannya sebagai hamba Allah yang tidak banyak punya daya upaya, apa lagi dalam menguasai alam buana dan petali langit dan bumi, lautan dan daratan, yang merupakan kejadian Allah yang amat ajaib, yang juga selalu diperingati oleh al-Quran agar manusia sentiasa memerhati dan mengambil pelajaran dari kejadian-Nya yang amat ajaib itu.

Ketika akan mendarat di KB inilah, rasanya setiap penumpang, akan menyedari betapa nyawanya berada dalam tangan Tuhan yang akan menentukan selamat tidaknya mereka untuk mendarat kali ini, tambahan pula sebelum mendarat itu, pesawat ini mengalami gegaran yang sama seperti tadi...

Suasana sepi dan sunyi menyelubungi pesawat yang sedang menurun ke bawah dalam proses menyentuh landasan yang keras dan kaku itu.  

Apabila pesawat selamat mendarat,barulah saya merasakan apakah maknanya pendaratan pesawat di atas landasan dengan selamat, seolah-olah itulah pertama kalinya saya mengalami pendaratan yang selamat, pada hal sebelum ini sudah puluhan kali pesawat yang saya tumpangi mendarat dan turun di landasan setelah terbang dalam jarak jauh atau dekat....

Baru kali inilah saya mengerti ertinya pendaratan pesawat di landasan lapangan terbang, kerana selama ini saya tidak sangat mengetahui erti pendaratan pesawat meskipun sering merasakan juga sedikit gelisah ketika akan mendarat..

Kali ini doanya panjang, harapannya amat menggunung kepada Allah SWT, malah bayangan MH370 dan MH17 melintasi di dalam kepala, tetapi bertawakkal kepada Allah menjadi penawar yang amat mujarab bagi melembutkan hati dan perasaan ini.

Ujian dan sabar yang menjadi pengajaran dari ibadat puasa masih segar dalam sukma ini. malah tawakal dan doa menjadi sebati selepas mengalaminya dalam bulan Ramadan, dan orang Islam sesungguhnya merupakan umat yang kuat, dan umat yang gagah, namun ujian dan kegagalan yang dialaminya sering menjadikannya umat yang lebih utuh imannya dan sering bekerja keras sebelum menyerahkan nasibnya kepada takdir seperti yang dilakukan oleh kedua-dua orang keptain yang pertama dan kedua bagi pesawat KLIA - KB yang saya tumpangi pada hari ke-2 Raya ini.
 Alhamdulillah atas pengajaran dan ujian ini, Alhamdulillah atas segala pengajaran dan pelajaran yang di dapati dari setiap Ramadhan,

Maha Besar dan Maha Berkuasanya Allah SWT

Pageviews last month