Monday, August 13, 2012



HARI KE DUA PULUH EMPAT PUASA

Memang pada hakikatnya bulan Ramadan sedikit demi sedikit mulai meninggalkan kita.  Dua puluh empat hari berpuasa, bermakna hanya tinggal lima atau enam hari sahaja lagi, Ramadan akan berlalu meninggalkan kita sehingga menjelangnya kembali pada tahun depan, sama ada kita akan menemuinya lagi atau pun tidak, Ramadan akan tetap kembali lagi. Kita yang menghayati kelebihan dan kebesaran bulan ini akan merasa kehilngannya apabila kita ditinggalkannya menjelang Hari Raya nanti.

Yang paling terasa kehilangannya, diantara lainnya ialah mengingatkan pesanan baginda Rasulullah SAW ketika 'Aisyah bertanyakan baginda iaitu sekiranya beliau ('Aisyah) dapat mengetahui ketibaan malam "lailatul-Qadar" maka apakah yang perlu dilakukannya? Baginda bersabda agar berdoalah kepada Allah SWT " Wahai Tuhan kami, sesungguhnya Engkau maha pengampun dan pemurah, Engkau suka memberi keampunan, maka ampunkanlah kami, kedua ibu bapa kami, Muslimin Muslimat, Mukminin dan Mukminat, yang masih hidup dan yang telah mati...."

Doa itulah yang kita baca setiap menjelangnya bulan Ramadan, setiap malam dan setiap waktu di dalam bulan keampunan ini. Kita berdoa bukan hanya untuk diri sendiri semata2, malah yang paling penting ialah untuk kedua ibu bapa kita, sama ada mereka yang masih hidup, berada dengan kita, atau yang telah pergi dulu mengadap Allah SWT, sehari dua yang lalu, seminggu, sebulan atau setahun dan bertahun2 yang lalu, doa untuk ibu bapa kita inilah yang kita lakukan, kemudian untuk saudara2 kita kaum muslimin muslimat dan mukminin mukminat.

Berdoa tidaklah harus terlalu mementingkan diri sendiri, malah berdoa untuk orang2 yang dekat dengan kita, untuk saudara2 seagama dengan kita, itulah sifat orang Islam, yang tidak mementingkan diri sendiri atau kelompok sendiri sahaja, malah untuk semua orang di sekeliling mereka.

Doa untuk ibu bapa memanglah diutamakan, didahului dan diberikan keutamaan di atas orang2 lain. Kita menyedari betapa tabah dan sabarnya ibu bapa kita dalam menghadapi hidup masing2 dalam proses memelihara dan mendidik kita. Merekalah lambang dan simbol kehidupan, kebahagiaan dan kesejahteraan, merekalah contoh manusia yang bekerja keras, berpenat lelah, berhujan dan berpanas untuk membangunkan keluarga, membesarkan bayi dan kanak2 untuk menjadi dewasa, meniti segala gelora dan ombak kehidupan, akhirnya keluar menjadi tonggak dunia dan alam semseta.

Itulah, Adam dan Hawa, ibu dan bapa, bapa saya dan bapa saudara2, ibu saya dan ibu saudara2, ibu bapa kita, yang telah meninggal atau masih berada menikmati udara alam yang segar ini, itulah lambang manusia dan makhluk Allah SWT yang tidak akan mati ditelan zaman dan debu, itulah lambang manusia dan haiwan, malaikat dan insan....

Itulah : Ibu dan bapa....

Hari2 dalam Ramadan, yang memasuki hari ke-24 hari ini, Isnin 13 Ogos 2012, menyaksikan zaman yang beredar, datang dan pergi, pagi petang, senja dan malam, fajar dan syuruq, maghrib dan subuh, semuanya silih berganti, hidup dan mati, panas dan hujan, banjir dan kemarau, tanah kering kuntang atau berpaya dan berlumpur, semua manusia akan hilang ditelan zaman dan masa, tetapi lambang ibu dan bapa akan kekal, selagi dunia masih berpusing dan beredar, bergerak dan berarak, lambang ibu bapa akan terus hidup untuk anak2 dan generasi berikutnya....Itulah manusia yang kita doakan: Ya Allah ampunkanlah mereka...rahmatilah mereka...dengan air mata dan keringat mereka membesarkan kita..dan membangunkan manusia dan kemanusiaan, tamadun dan peradaban, melalui generasi didikan mereka....

Maka, doakanlah untuk mereka, berbaktilah untuk mereka...disaksikan oleh Allah Maha Berkuasa dan Rasul-Nya yang ulung..wahai..Ibu..dan...Bapa...

Pageviews last month