Tuesday, May 5, 2015

HIDUP DAN MATI SUAMI ISTERI




"Bagi saya peribadi, menulis buku ini, telah menjadi terafi untuk mengubati kerinduan, rasa tiba-tiba kehilangan oleh seseorang yang selama 48 tahun 10 hari berada dalam kehidupan saya, dalam berbagai derita dan bahagia, kerana antara saya dan Ainun adalah dua raga tetapi hanya satu jiwa...."

Tulisan di atas adalah nukilan rasa hati Bacharuddin Jusuf Habibie, yang lebih terkenal dengan panggilan Pak Habibie, presiden Indonesia yang ke-3 menggantikan Pak Soeharto (21/5/1998 - 20/10/1999)

Saya tertarik untuk memetik tulisannya ini, kerana saya pernah menemuinya di Kuala Lumpur ketika menerajui IKIM (Institut Kefahaman Islam Malaysia), dan pernah mengunjunginya di Jakarta untuk bertemu dengan  beliau dan para peneraju ICMI (Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia)

Beliau pernah datang ke IKIM dan berdialog dengan para akademik Malaysia ditemani oleh Dr Mahathir Mohamad (Perdana Menteri Malaysia ke-4)

Beliau menulis kata-kata ini sebagai sedikit gambaran emosi dan bisikan hatinya ketika menulis buku "Habibie dan Ainun" dalam tahun 2010, sebagai mengenangkan arwah isterinya, Ainun (Dr. Hj. Hasri Ainun Habibie (1937-2010) yang telah pergi dulu menyahut panggilan Allah SWT.

Memang demikianlah resam hidup suami isteri, ketika kehilangan teman hidup, baik isteri atau suami, terutamanya setelah begitu lama hidup bersama, merasakan senang susah, pahit dan manis di dalam kehidupan sebagai suami isteri, maka yang tinggal akan merasa amat kehilangan.

Sebab itulah Bapak Habibie menulis lagi "....Mungkin kerana , sejak Ainun berpindah ke alam barzakh, pada setiap dimensi ruang dan waktu, saya masih merasa Ainun tetap ada di dekat saya. Setiap saya keluar dari ruang kerja saya, saya tiba-tiba merasa berada pada sebuah dimensi waktu dan ruang yang lain, dimensi ruang dan waktu ketika Ainun belum berpindah ke alam barzakh. Wajah Ainun, seperti sudah melekat di setiap sudut mata saya, hadir di mana saya berada"

Sayangnya, ketika orang yang sudah ditinggalkan oleh pasangannya untuk selama-lamanya itu, ketika melahirkan kepiluan hatinya, maka apa-apa saja yang digambarkan sudah tidak dapat lagi di baca oleh orang yang telah pergi, dan segala perasaan yang dicurahkan itu, hanya untuk menjadi ubat kepada si penulis sahaja yang tinggal keseorangan, tidak mampu lagi berkomunikasi dengan orang yang di ceritakan itu...kerana orang yang dibicarakan itu telah berada di alam ghaib...

Oleh itu hal ini haruslah difahami oleh pasangan suami isteri sementara mereka berdua masih benyawa bersama-sama, bernafas, berpandangan mata, menjamu selera berdua, menyelami hati dan perasaan masing, atau berkata-kata melalui pandangan mata yang sepi dan sunyi, seharusnya segala kasih sayang dan kemesraan ini haruslah dijelmakan ketika mereka berdua masih berdepan sebagai insan yang bernafas dan dapat berhubunagn dalam kata-kata atau dalam senyap.

Biasanya ketika suami isteri sama-sama merasai hidup, tinggal bersama, masih dapat berhubungan dan berkata-kata, mungkin banyak juga di antara mereka yang menjalani hidup secara rutin sahaja. Kata-kata mungkin amat kurang bertukaran antara mereka, kemesraan mungkin semakin tipis dan mulai terhakis, malah yang lebih malang lagi mungkin akan timbul rasa benci membenci, dendam kesumat yang timbul dari masa ke semasa....

Si isteri atau suami kelihatan amat mesra dan berbudi dengan orang lain, terutama kawan-kawan rapatnya, rakan sekerja dan sepermainan, orang luar yang tidak punya sebarang ikatan keluarga dengannya. Orang itu yang di sanjung, dan apa-apa saja yang dilakukan orang luar itu, baginya semua itu adalah baik dan istimewa, tetapi apa-apa saja yang dilakukan oleh pasangannya, maka semuanya adalah buruk, tidak baik, tidak bermanfaat dan tidak berguna...malah ada kalanya akan membandingkan keburukan pasangannya dengan orang lain yang digambarkan sebagai "baik dan istimewa" tanpa sebarang etika dan diplomasi lagi...

Kadang-kadang dia akan lebih suka menyokong dan bersimpati dengan orang luar yang mungkin berkonflik dengan pasangannya, tanpa usul periksa, malah oleh kerana dia merasakan pasangannya sentiasa bersalah, maka dia akan memihak kepada orang lain untuk menentang pasangannya....

Sungguh pun manusia ini tetap bernama manusia, ada buruk dan baiknya, tetapi sepatutnya dalam menghadapi kehidupan bersama, maka kedua-duanya haruslah sokong menyokong dan bantu membantu, dan ketika berselisih pandangan kedua-duanya haruslah menggunakan hikmah dan etika yang baik dalam berbicara dan bercakap sesama sendiri, jauhkan dari memandang rendah kepada pasangannya, kerana bukanlah itu caranya untuk merapatkan hubungan mereka berdua.

Maka nampaknya Pak Habibie amat meratapi pemergian isterinya, dan merasa satu kekosongan yang amat nyata dalam rongga rohani dan jiwanya dengan kehilangan isterinya itu.

Akhrinya pada penutup buku karyanya ini, Pak Habibie menulis, di antara lainnya:

"Terimakasih Allah, Engkau telah menjadikan Ainun dan saya menunggal jiwa, roh, batin dan nurani kami melekat pada diri kami sepanjang masa di mana pun kami berada.
Terimakasih Allah, Engkau telah memungkin semua terjadi sebelum Ainun dan saya , tanggal 22 Mei, 2010 pukul 17.30 untuk sementara di pisahkan. Ainun berada dalam Alam Baru dan saya sementara masih di Alam Dunia...."

Wahai pasangan suami isteri yang masih dapat berhubungan, berkomunikasi dan bernafas bersama-sama, ambillah kata-kata hikmat Bapak Presiden Indonesia ke -3 ini sebagai bekalan dan panduan hidup masing-masing...Jangan hanya akan  berbicara dan bercakap dalam nada sedih dan terharu, ketika salah seorangnya telah pergi, dan hanya pandai berbicara sendirian ketika ditinggalkan temannya untuk selama-lamanya....kerana teman itu tidak lagi dapat mendengarnya dan tidak punya sebarang perasaan

Kehidupan suami isteri haruslah dibina di atas keikhlasan dan kejujuran, kasih mesra yang sejati, yang keluar dari hati yang bersih dan murni, bukan hanya manis di luar, tatpi masam di dalam, berpura-pura, dan "pepat di luar, rencong di dalam"

Pageviews last month