Saturday, May 9, 2015

KEGANASAN SEMAKIN MENJADI-JADI



Manusia hari ini menjadi semakin ganas dan buas, tidak berperi kemanusiaan, tidak beretika dan tidak menghormati undang-undang, peraturan, malah ajaran agama sendiri bagi orang yang beragama...

Sayangnya apa bila bercakap, kita sering terpaksa berbicara yang negatif dulu, pada hal sepatutnya kita hendaklah mulakan bicara dengan yang positif, yang baik-baik...Namun kita sendiri pun nampaknya menjadi umat yang negatif, semua tak elok, tak baik, ...

Baca akhbar sensasi pula, tabloit, akhbar murahan, semuanya cerita pasal skandal, curi, rompak, rogol, rumah urut, rasuah, tipu, lumba haram, lumba biasa sampai orang yang tak bersalah jadi mangsa, mati di atas jalan raya dengan anak kecil dan suami isteri, kereta kecil pun berlumba, lari laju lebih dari porshe dan BMW....

Mahkamah pula penuh dengan kes, dari kes bunuh, rompak, dadah dan penyeludupan orang Bangla dan Mymer, sampai kepada fitnah dalam sms, face book, jatuh nama orang, rasuah besar dan kecil, makan duit dan ah long, fitnah memfitnah, kata mengata, umpat mengumpat, sampai tak menang tangan mahkamah dan polis nak layan semuanya ini. 

Sebab itulah kita menjadi orang negatif. Tambah bila tenguk saluran TV antarabangsa, CNN, BBC, Al Jazirah pun sama saja, kisah Hamas, Boko Haram, Al Qaedah, Hizbullah, Al- Syabab, dan entah apa-apa nama lain lagi, semuanya bunuh - bunuh, bom kereta,  pengebom berani mati, bom rumah, kedai, sekolah, universiti, malah masjid dan gereja, semuanya musnah, punah ranah menyembeh bumi, ....semuanya kata orang Islam yang buat, walau pun orang lain yang jadi culpritnya....orang lain yang mempermainkan kita orang Islam, menghina Nabi kita dengan karekaternya yang biadab, anti Islam dan sebagainya...tapi masih  menuduh orang Islam yang salah...

Inilah wajah-wajah buruk dan hodohnya manusia zaman kini, tidak beradab, tidak beretika, tak memperdulikan lagi apa-apa yang dipelajarinya dari ajaran agama supaya berakhlak dan bertimbang rasa,, ada sifat rahmat, ihsan, jangan tipu timbang dan sukat, beradab di atas jalan, sehinggakan kalau ada duri dan kayu di tengah jalan, kita kena buang, jaga kebersihan badan, hati dan jiwa, basuh muka, tangan dan kaki, sapu kepala untuk berwuduk, tertib pula tu, sembahyang jaga barisannya hendaklah lurus dan rapat-rapat, tumpukan perhatian dan khusyuk, fahami segala bacaan dan perbuatan dalam sembahyang supaya dapat di realisasikan di dalam kehidupan di luar sembahyang, malah ibadat itu bukannya hanya ibadat khusus, sembahyang puasa zakat dan haji sahaja, malahan kerja dengan ikhlas untuk kebajikan diri dan masyarakat, keluarga jauh dan dekat, ummah dan masyarakat, tidak curi tulang, tahu uruskan masa, tahu bersyura..semuanya itu menjadi ibadat umum yang diberikan ganjaran oleh Allah SWT dengan syarat hendaklah di niatkan ikhlas kerana Allah, bukan nak tunjuk-tunjuk, riak, sembahyang atau puasa dan sedekah diplomasi saja...semuanya ini telah ada dalam ajaran agama kita...

Habis kenapakah hal baik dan positif hanya  menjadi teori dalam buku dan ajaran guru serta pendakwah, tanpa di praktikkan, tidak di amalkan dalam kehidupan seluruhnya? Kenapakah kita tahu tapi tidak amalkan? Kenapa kita menjadi sombong dengan orang, marah, sakit hati? Kita selalu suka cemburu dan dengki dengan orang yang rapat dan kenal kita, tetapi orang asing sebelah yang tidak kita kenali, selalu kita tidak pedulikan, kalau mengumpat pun kita mengumpat orang yang kita kenal, yang dekat dengan kita, malah adik beradik, sanak saudara sahabat handai, jemaah kita dan lainnya, kenapa?

Kenapa orang yang nampaknya tidak beragama kadang-kadang menjadi lebih sopan dan beretika? Kenapakah pemandu teksi orang puteh atau Jepun dan Korea, selalu tolong buka pintu keretanya ketika kita nak naik dan turun teksinya? Tolong angkat beg dan barang kita, pada hal tambang sama saja? Kenapakah pemandu teksi kita tak pakai tali pinggang keledar? Tak sangat mahu tolong angkat barang kita, malah tak peduli pun kalau kita ni tua atau muda, termengah-mengah angkat beg di lapangan terbang nak pergi keluar negara? Umrah pula tu!

Nampaknya budaya dan tradisi lebih banyak membentuk personaliti dan perangai orang, walau pun umat yang tidak beragama,,,,. Oleh itu kita orang Islam haruslah menekankan tentang ajaran agama kita supaya menjadi cara hidup, dan gaya hidup kita seharian untuk membina umat kita yang positif...

Kita bercakap tentang sifat Nabi yang amat ideal, tetapi sedikit sangat yang kita turut dan ikuti baginda...Kita baca tentang amanah, ikhlas, peramah dan bercakap benar serta jujur dalam kelakuan kita...tetapi amat baguslah kalau kita dapat ikut sedikit pun, bukan bawa kereta tak ikut Q, potong orang macam nak pergi perang, lampu merah kita bangga kalau dapat langgar, potong kiri kanan tak menentu hala lagi, tu baru pasal bawa kereta, pasal lain yang lebih besar lagi? Banyak yang kita langgar

Allah menyebut di dalam Al-Quran : wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu berkata apa-apa yang tidak kamu kerjakan, amat besar kebenciannya pada Allah, kamu berkata apa-apa yang tidak kamu kerjakan...(Surah Al-Saf {61} ayat 3) Baca ayat ini satu saja, mesejnya amat panjang dan amat dalam maknanya...Nak ikut siapa lagi kalau tak ikut firman Allah??....

JADI NAMPAKNYA KITA ORANG ISLAM KENA TERUSLAH BERCAKAP PASAL HAL-HAL NEGATIF UNTUK MENCARI YANG POSITIF......BERCAKAP YANG POSITIF SUPAYA KITA TAHU BAHAWA DALAM AGAMA BANYAK YANG POSITIF...BUKAN SEBALIKNYA...NAMUN MANUSIA HARI INI NAMPAKNYA MENJADI SEMAKIN GANAS...

Pageviews last month