Sunday, July 27, 2014

PUASA HARI KE DUA PULUH SEMBILAN 1435



SELAMAT BERPISAH RAMADAN 1435


Pada lazimnya, hari ini, Ahad 27 Julai 2014, merupakan hari terakhir Ramadan 1435. Kita akan berpisah dengan Ramadan ini menjelang berbuka puasa ketika mata hari terbenam pada hari ini, dan esoknya akan menjelangnya hari baru, 1 Syawal 1435, Hari Raya Aidilfitri.

Selamat Hari Raya kaum muslimin muslimat sekelian, minal 'aaidin al faezin al maqbulin, semoga kita semua termasuk ke dalam golongan hamba Allah yang kembali bersih, kembali kepada fitrah, yang berjaya dan diterima amalannya oleh Allah SWT.

Hari berlalu silih berganti. Sudah kesekian kali kita mengucapkan selamat berpisah kepada Ramadan yang berkat, puluhan tahun bagi orang yang telah lama hidup, belasan atau beberapa tahun, malah beberapa  bulan bagi yang baru menjelma ke dunia ini.

Kita di negara ini berpuasa dalam negara sendiri, berbuka di rumah sendiri atau di luar, bersama sanak saudara dan keluarga atau handai taulan, ketika terdapat juga saudara kita seagama yang berpuasa dan berbuka ketika di serang dan di bom, atau dalam perjalanan sebagai pelarian perang, atau menderita kerana masjid, hospital dan rumah kediaman sendiri di timpa mala petaka.

Tetapi semuanya ini adalah merupakan pengalaman hidup masing-masing, cabaran dan dugaan yang dihadapi, sama ada secara persendirian, atau bersama umat seagama dan sebangsa, kerana kita juga faham bahawa dalam menghadapi kesusahan dan dugaan, masing-masing akan bertindak mengikut kemampuan dan kekuatan sendiri. 

Syukurlah kita masih dapat berbekalkan makanan dan minuman, tidak ada diantara kita yang mati kelaparan, atau mengalami kesakitan tanpa mendapat rawatan, malah masih dapat berlindung di dalam rumah sendiri, dan beribadat di surau atau masjid yang masih tertegak di sekeliling kita. Malah sekiranya terdapat segelintir yang mengalami nasib malang dalam hal-hal ini, mungkin juga kerana mereka tidak berusaha dan berikhtiar mengikut kemampaun mereka yang diberikan Allah.

Setiap permohonan yang kita mohon kepada Allah, maka fahamilah bahawa Allah itu adalah hampir dan dekat dengan kita, tetapi untuk Allah menyahut permohonan dan doa kita, dalam keadaan ini kita juga mestilah memahami jalan dan kaedah-kaedahnya yang tertentu untuk Allah memperkenankan permohonan dan doa kita.

Ayat 186 dari Surah Al-Baqarah, Allah swt menjelaskan :
"Dan apaabila hamba-hamba-Ku bertanya kepada mu (Muhammad) mengenai Aku, maka (beritahu kepada mereka) sesungguhnya Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka mereka hendaklah menyahut seruan-Ku (dengan mematuhi perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka menjadi baik serta betul"

Kita sentiasa berdoa memohon berbagai-bagai permintaan kepada Allah SWT. Memohon kesihatan yang baik, kehidupan yang aman, rezeki yang murah, ilmu yang bertambah, kekuatan menentang cabaran dan ujian, malah kemusnahan yang seharusnya ditimpa ke atas musuh-musuh kita sebenarnya.

Sejak puluhan tahun yang lalu, kita berdoa untuk kebebasan Palestin dan menyelamatkan rakyatnya, malah yang terakhir ini ketika berlaku tregedi berdarah di Gazzah, kita berdoa supaya Allah menghancurkan musuh-musuh Allah dan musuh kita juga, hancur leburkanlah kaum Yahudi, dan kita berharap bahawa doa kita itu satu hari akan dimakbulkan Allah.

Tetapi seperti yang difirmankan oleh Allah SWT, bahawa Allah akan memperkenankan doa kita sekiranya kita benar-benar beriman kepada-Nya dengan segala rukun dan syarat-Nya, dan kita juga mestilah menyahut seruan Allah dalam segala penghayatan agama dan amal kita.

Satu perintah Allah ialah menyeru supaya semua orang yang beriman bersatu padu dengan berpegang teguh kepada tali Allah (agama Allah) dan jangan berpecah belah.

Dalam aspek kesatuan dan perpaduan ini sahaja, umat Islam tidak memahami dan menghayatinya. Umat Islam berpecah belah dan berkerisis kerana berbagai-bagi faktur luaran dan dalaman masyarakat Islam itu sendiri.

Kita bukan hanya tidak bersatu, malah berkerisis dan berkonflik sehingga membawa kepada pertumpahan darah, berbunuhan sama sendiri. Kita tidak memperjuangkan agenda kita sebagai jemaah, umat yang satu menjalankan misi kita sebagai umat yang benar lagi adil, atau wasatiyyah.

Imam masjidil Haram, telah lama berdoa untuk kehancuran musuh Islam dan musuh Allah, kita sendiri membaca doa dalam Qunut Nazilah untuk kehancuran musuh Islam, dan dalam bulan Ramadan ini semakin banyak doa yang kita baca, semoga Allah SWT memakbulkannya.

Kita umat Islam harus bertanya kepada diri kita sendiri, kenapakah kita umat Islam yang berjumlah 1.3 billian tidak dapat mengalahkan umat Yahudi yang hanya berjumlah beberapa milion sahaja di dalam dunia ini?

Allah maha Adil, tentulah Allah tidak akan membiarkan umat Islam menderita, dan doanya tidak dimakbulkan, maka dalam hal ini tentulah terdapat kelemahan di sana sini dalam kalangan kita umat Islam, kelalaian kita, keingkaran kita kepada perintah Allah, malah kecuian kita tentang syarat-syarat yang diletakkan oleh ajaran agama kita dalam bersatu padu, membina kekuatan spiritual dan fizikal kita, mempunyai kekuatan badani dan rohani, malah kekuatan ekonomi dan kebendaan, oleh itu tidak hairanlah umat Islam selamanya tidak sampai ke mana dan tidak berjaya menghapuskan musuh kita dan musuh agama kita juga.

Tanyalah diri sendiri, dan perbaikilah juga dalaman kita dan luarannya, agar Allah menolong kita, insya' Allah, Amin, Amin

SELAMAT BERHARI RAYA AIDILFITRI






Pageviews last month